Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
0
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5eacf6687414f537de214624/seharusnya-aku-berjuang-sampai-takdir-yang-mengatakan-tidak-untuk-kita-berdua
Cintaku kandas karena aku tidak berani menghadapi resiko perbedaan nilai kebudayaan, pertentangan lingkungan sampai isu perpindahan agama. Aku sama sekali tidak berusaha untuk berjuang saat itu, dan hanya peduli dengan ketakutanku. Inilah yang aku sesali sampai sekarang, jika waktu bisa kuputar kembali aku akan berusaha berjuang semampuku sampai takdir benar-benar berkata tidak untuk kami.  Aku d
Lapor Hansip
02-05-2020 11:26

Seharusnya Aku Berjuang Sampai Takdir yang Mengatakan Tidak Untuk Kita Berdua.

icon-verified-thread
Seharusnya Aku Berjuang Sampai Takdir yang Mengatakan Tidak Untuk Kita Berdua.
Cintaku kandas karena aku tidak berani menghadapi resiko perbedaan nilai kebudayaan, pertentangan lingkungan sampai isu perpindahan agama. Aku sama sekali tidak berusaha untuk berjuang saat itu, dan hanya peduli dengan ketakutanku. Inilah yang aku sesali sampai sekarang, jika waktu bisa kuputar kembali aku akan berusaha berjuang semampuku sampai takdir benar-benar berkata tidak untuk kami. 

Aku dan Randi kita saling berbagi kasih saat kita masih duduk di bangku kuliah semester 4, dan kisah kita juga ga bertahan lama hanya sekitar 8 bulan itupun kebanyakan kita habiskan dengan LDR (Long Distance Relationship) karena aku kuliah di Jakarta sedangkan Randi di Jogjakarta, kita bisa ketemuan buat jalan bareng atau sekedar nonton kalau kita sama-sama lagi pulang kerumah, karena aku dan Randi kita berasal dari satu kota yang sama, bahkan SMA kita dulu sebelahan. Cuma sayangnya sewaktu aku SMA aku belum mengenal Randi. 


Awal perkenalanku dengan Randi berawal dari saling like di Facebook, saling komentar postingan foto atau status, bertukar nomor handphone sampai akhirnya sering telpon-telponan dan jadian setelah masa PDKT kurang lebih 4 bulan.

Randi adalah tipe idealku, karena dia humoris dan sangat sabar, perkara wajah sebenarnya Randi biasa aja, tapi untuk kriteria wajah aku tidak terlalu mementingkanya selama wajahnya masih enak diliat emoticon-Big Grin

Lucunya itu, sampai pacaran 7 bulan aku baru tau kalau ternyata Randi berbeda keyakinan denganku. Maklum dulu selama masa PDKT memang aku tidak pernah menanyakan apa agama Randi. Karena kebanyakan orang di kotaku beragama Islam, jadi aku kira Randi juga beragama Islam. Selain itu Randi juga ga menunjukan tanda-tanda kalau dia seorang nasrani. Padahal kalau diingat-ingat selama kita pacaran, Randi tidak pernah mengingatkanku untuk sholat. Harusnya aku curiga dari awal, tapi entah kenapa aku tidak pernah berpikir kearah sana bahwa dia ternyata berbeda keyakinan. 

Hubungan kita selama 7 bulan lancar-lancar aja, layaknya pasangan muda-mudi yang sedang dimabuk asmara. Hampir tiap malam kita telpon-telponan, setiap saat berkirim sms. Berkirim foto juga buat pengobat rindu, maklum LDR kita. Dan dia juga sempet 3 kali ngirimin hadiah buat aku, boneka, baju sama sepatu. Padahal itu bukan hari besar kayak ulang tahunku, atau hari jadi atau hari-hari apa. Random banget kan yang namanya Randi, tapi ini yang bikin aku makin sayang sama dia. Karena dia tuh unpredictable banget orangnya, suka banget bikin kejutan.

Pernah sekali pas aku pulang ke rumah, baru nyampe pagi jam 06.00 eh tau-taunya Randi nyamperin ke rumah jam 08.00 cuma nganterin bubur kacang ijo doang buat sarapan, soalnya sehari sebelumnya aku pernah bilang pingin deh makan bubur kacang ijo depan sekolahanku dulu. Seperhatian dan se- so sweet itu emang yang namanya Randi. Gimana aku ga klepek-klepek coba.

Berarti yang belum tau kalo kita beda agama itu cuma aku? Ya bener, Randi udah tau sejak awal kalo aku muslim. Tapi entah kenapa Randi ga pernah cerita kalau dia non muslim. Belakangan, aku baru tau dia sengaja nutup-nutupin identitas agamanya supaya aku tetep mau pacaran sama dia. Soalnya dia pernah baca status Facebook-ku yang intinya, aku tuh cuma mau pacaran sama seseorang yang satu iman denganku.

Aku tau Randi non muslim itu dari temen kuliahnya, dan kaget banget sih aku. Ga nyangka aja. Apa aku marah ke Randi? Engga, aku ga bisa marah ke-dia. Aku ga bisa jadiin faktor beda agama ini buat marah-marahin dia. Tapi aku kecewa banget sama Randi. Bulan ke -7 kita pacaran setelah aku tau kalo dia non-muslim kita tetep komunikasi seperti biasa, walaupun aku kecewa aku tetep berusaha buat jalin komunikasi baik sama dia. Tapi rasanya itu udah beda banget. Walaupun kita masih intens telepon dan berkirim pesan, cuma rasanya kayak tiba-tiba ada jarak aja diantara kita. Jujur perasaaanku dulu seperti itu.

Padahal kalo diliat ga ada perubahan sikap, sifat atau apapun dari Randi. Randi tetep sama dari sebelum aku tau agama dia sampai setelah aku tau agama dia. Selama sebulan aku bener-bener merenung, aku jadi ga yakin aja sama hubungan kita kedepannya. 

Aku adalah tipe orang yang di otaknya tuh kayak udah tertanam stigma kalo pasangan beda agama udah pasti berpisah, ga bakal bisa bersatu. Walaupun mereka nikah, ga akan langgeng ujung-ujungnya bercerai. Karena menurutku hubungan dengan beda agama adalah hubungan paling beresiko dan paling berat.

Akhirnya bulan ke-8 aku mutusin Randi. Secara sepihak, udah pasti! Dulu aku ga berani sama sekali buat ngajakin Randi diskusi tentang gimana masa depan kita, mau dibawa kemana hubungan kita dan sebagainya. Aku cuma berpikir, harus putus sekarang kalau terus ditunda bakal lebih sakit lagi nantinya, karena udah semakin sayang kan. Semakin cepet putus semakin baik pikirku dulu.

Nomor Randi aku blokir, semua sosial media dia aku blokir. Pokoknya aku bener-bener mutusin kontak sama Randi. Aku tau aku kejam banget sih, karena aku ingat waktu aku mutusin dia di telepon, dia sampe nangis-nangis. 

Jangan dikira karena aku yang mutusin terus aku ga nangis ya, aku nangis! udah pasti. Walaupun kita baru pacaran 8 bulan, cuma Randi tuh tipe ideal aku banget, semua tentang Randi sempurna dimataku kecuali satu keyakinan dia. Udah hitu doang. Berbulan-bulan setelah putus aku masih suka ngeliatin foto-foto kita dulu pas jalan bareng yang ujung-ujungnya nangis lagi. 

Aku nyoba pacaran sama orang lain, tapi cuma bertahan 3 bulan, karena aku ngerasa dia ga sebaik Randi. Entah kenapa udah 2 tahun putus tapi aku masih keingetan Randi terus, pernah aku nyoba ngintip sosial media Randi ternyata dia udah punya cewek lain, dan keliatan bahagia banget dari foto-foto mereka. Sakit banget rasanya, padahal kalo aku bisa bertahan dan berjuang buat bareng Randi aku yang akan ada diposisi cewek itu. Aku yang bakal bahagia sama Randi.

Penyesalan emang selalu dateng dibelakang, kalau waktu bisa diputar ingin sekali aku berdiskusi dengan Randi tentang perbedaan kita dan tentang bagaimana solusi nya. Setidaknya kalaupun memang Takdir berkata lain, dan Randi bukan jodohku mungkin penyesalanku akan sedikit berkurang karena setidaknya aku pernah berjuang dan pernah berusaha. Menyesal sekali dulu aku mundur sebelum berperang, padahal siapa tau jika aku terus maju berperang aku akan menang.

Semua hanya tinggal kenangan dan masa lalu sekarang, aku berharap aku lekas bisa melupakan Randi dan mendapatkan pasangan yang setidaknya bisa sebaik Randi. Doaku untuk Randi, semoga dia selalu dalam lindunganNya.

sumber : Pengalaman pribadi


profile-picture
profile-picture
kulitkacang10 dan noprirf memberi reputasi
2
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
you-stole-my-heart-true-story
Stories from the Heart
bastard-hotelier
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia