Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
33
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e82a7b5dbf76434b201a6f3/merasa-kamu-itu-teman-baik--awas-bisa-jadi-itu-cuma-perasaan-aja
Pernahkah kalian merasa sudah menjadi orang baik ? Kalo sudah, itu sepertinya cuma perasaan kalian saja :D Ada perbedaan antara orang jahat, baik, dan nakal. Kadang kala seseorang yang nakal juga kerap seringkali disebut sebagai penjahat, orang jahat juga kerap seringkali di pandang baik, dan sebaliknya orang yang berniat baik seringkali di anggap sebagai orang jahat. Disini saya akan menceritakan
Lapor Hansip
31-03-2020 09:15

Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja

icon-verified-thread
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja

Pernahkah kalian merasa sudah menjadi orang baik ? Kalo sudah, itu sepertinya cuma perasaan kalian saja emoticon-Big Grin Ada perbedaan antara orang jahat, baik, dan nakal. Kadang kala seseorang yang nakal juga kerap seringkali disebut sebagai penjahat, orang jahat juga kerap seringkali di pandang baik, dan sebaliknya orang yang berniat baik seringkali di anggap sebagai orang jahat. Disini saya akan menceritakan tentang apa yang sudah saya pelajari langsung lewat pengalaman hidup saya tentang arti dari seseorang yang baik, jahat, dan juga nakal. Simak dan renungkanlah penjelasan ini sambil ditemani kopi hitam agar semakin nikmat membacanya.


Saya adalah seseorang yang sangat mudah bergaul dengan lingkungan sosial, berteman tanpa pandang bulu, mulai dari pengusaha hingga narapidana itu semua adalah teman saya. Dari kecil saya sudah menjadi anak yatim dan bisa di bilang saya juga anak paling keras kepala di antara keluarga. Saya tidak pernah menuruti perintah ibu saya dan tidak pernah mau di atur oleh siapapun. Dari sinilah ibu saya mulai merasa bahwa saya sudah tidak bisa lagi di beri arahan, lalu ibu saya pun mulai tidak peduli dengan semua urusan ataupun masalah yang berkaitan dengan saya. Meskipun begitu, saya tidak berpikiran buruk bahwa ibu saya sudah benar-benar tidak peduli, tapi ibu saya benar-benar orang yang sangat baik karna mengabulkan permintaan saya dengan memberikan semua "Kebebasan".


Di saat sudah diberikan kebebasan seperti ini, main saya menjadi amat sangat jauh. Bertemu berbagai macam karakter orang yang berbeda-beda, membuat saya bisa memahami orang-orang disekitar. Saya sudah seperti psikolog jalanan emoticon-Big Grinhhe. Suatu ketika ada seseorang yang bilang kepada saya bahwa "Jika ingin hidup mudah di masa depan, perbanyakilah bergaul dan perbanyakilah teman-temanmu". Disini saya langsung beranggapan bahwa "Oh iya juga ya, siapa lagi yang bisa nolong saya nanti di saat susah kalo bukan teman", dari situ akhirnya saya mulai perbanyak teman dan bisa di bilang saat ini teman yang saya miliki berjumlah lebih dari tiga ribu orang dari berbagai macam kota. 

Oke sekarang saya tarik kembali kata-kata saya yang beranggapan"Oh iya juga ya, siapa lagi yang bisa nolong saya nanti di saat susah kalo bukan teman", dan ternyata semua itu salah. Pada kenyataannya semakin banyak teman yang dekat denganmu maka makin banyak masalah yang akan datang di hidupmu. Saya pernah merasakan di saat keadaan saya susah setengah mampus, lalu meminta pertolongan kepada tiga ribu teman saya, apakah ada yang bantu ? No!!! Tidak ada yang bantu sama sekali, dan ketika saya perhatikan kembali, ternyata saya akan datang kepada teman saya di saat saya susah. Tetapi disaat kondisi saya baik-baik saja, saya hanya akan memperdulikan diri saya sendiri tanpa ingin tahu urusan teman saya. Saya jadi mengerti bahwa orang yang baik itu tidak ada ingin menyusahkan orang lain, apalagi temannya. 


Suatu ketika saat hidup saya sedang baik-baik saja tanpa ada masalah sedikitpun, tiba-tiba banyak teman yang datang kepada saya dengan alasan "Silaturahmi", lalu ujung-ujungnya menceritakan tentang masalah hidup yang dia alami, dan endingnya menyeret saya kedalam lubang masalah hidupnya. Dengan begitu hidup saya yang sedang baik-baik saja kini sudah tidak menjadi baik-baik saja. Seringkali saya dianggap baik oleh teman-teman saya karna saya selalu membantu setiap permasalahan mereka, namun itu hanya perasaan mereka. Ada alasan yang tidak mereka ketahui kenapa saya membantu mereka ? Karna saya ingin juga di saat saya susah, mereka bisa membalas kebaikan saya dengan memberi pertolongan. Tanpa saya sadari pertolongan saya sebenernya bukanlah tindakan kebaikan, namun hanyalah prilaku Pamrih.


Disini saya mulai bereksperimen, saya datangi beberapa teman saya untuk mengetahui mana orang-orang yang baik dan mana orang-orang yang hanya berpura-pura baik. Pertama, saya datangi salah satu teman saya yang bisa dibilang tukang mabuk, sifatnya nakal sekali, dia adalah mantan penghuni ruangan besi (Jeruji). Saat itu saya berbohong kepadanya dengan mengatakan "Bro, boleh pinjem uang gak ? Nyokap gue sakit butuh biaya pengobatan 400rb aja", Ucap saya dengan sedikit raut wajah berakting sedih. Teman gue bilang " Ada kok tenang aja, uang gue banyak" Jawab dia sambil ketawa-ketawa. Setelah itu saya ngarang-ngarang sedikit cerita tentang ibu saya yang sakit butuh pengobatan, dan akhirnya dia memberikan uangnya ke saya. ketita saya mau pulang dari rumahnya, dia bilang "Gak usah di pikirin kapan balikinnya ya, gue gak bakal nagih, jadi lo santai aja. Lo balikin uangnya kalo lo udah bener-bener ada uang aja, jangan gali lobang tutup lobang, dan semoga nyokap lo cepet sembuh ya"Ucapnya sambil tersenyum.

Lanjut ke teman berikutnya, kebetulan teman yang satu ini sering saya bantuin kalo dia lagi ada masalah, ini waktu yang tepat buat saya test sekarang. Pikir saya kayanya lagi banyak duit nih anak soalnya post foto jalan-jalan mulu di status WA nya. Saat saya datangi rumahnya dan minta pertolongan, alesannya sama kaya temen gue bahwa ibu gue lagi sakit dan butuh uang buat pengobatan. Dia gak ngasih dan bilang "Sorry bro, bukannya gue gak mau bantuin, gue emang ada duit 1jt, tapi itu pun harus cukup sampai sebulan, soalnya keuangan gue udah di atur, jadi gue cuman megang buat biaya makan sama jajan gue doang" Jawabnya dengan ekspresi bingung. Lalu saya gas lagi dengan sedikit memaksa"Bro, pliss lah gue minjem seminggu aja, nanti gue balikin beneran", Ucap saya. Tapi dia masih tetap gak ngasih, dan diapun gak percaya kalo satu minggu saya bakal bisa balikin uangnya. Oke deh akhirnya saya pamit langsung pulang. 

Dan ini temen terakhir yang bakal saya datengin, dia gak terlalu begitu dekat sama saya tapi saya beranggapan bahwa solideritas pertemanannya itu tinggi. Temen saya yang satu ini pengangguran, kerjaannya rebahan di rumah. Meskipun pengangguran dia juga bisa menghasilkan uang dari hobby main gamenya. Masih dengan alasan yang sama, ibu saya sakit butuh uang buat pengobatan 400rb. Setelah saya ngarang-ngarang cerita lagi akhirnya dia ngasih, hanya saja saya di suruh menunggu di rumahnya karna dia bilang mau ngambil uang dulu di ATM. Saya menunggu di rumahnya sekitar 3 jam lebih, pikir saya nih orang ke ATM apa ke luar kota sih, lama banget. Begitu dia kembali, dia langsung ngasih uangnya. Dari situ saya berterima kasih dan langsung bergegas pulang sambil bingung. Kok uang 400rbnya recehan ya ? dari ATM kan harusnya pecahannya itu 50rb atau 100rb, kok ini ada receh ya, ada pecahan 10rb , 20rb, bahkan ada pecahan 2rb. Mulai bingung saya.

Setelah 1 minggu berlalu, saya mengunjungi ketiga teman saya yang di atas untuk mengetahui kondisi mereka masing-masing. Ternyata hal ini mengejutkan buat saya, saya mulai bisa membedakan mana yang benar-benar teman dan mana yang hanya mengaku-ngaku sebagai teman. Banyak hal yang bisa saya ambil dari eksperimen ini. Oke kita simak kondisi mereka bertiga :


Teman Pertama :

Saya datang kembali kerumahnya untuk sekedar ngobrol-ngobrol biasa saja, saat itu melihat fisiknya seperti ada yang tidak beres. Mukanya pucat, dan tubuhnya lemas seperti gak ada stamina. Dia perokok aktif yang pasti kuat ngerokoknya, selama saya mengobrol dua jam dengannya, saya agak heran kok dia dari tadi gak ngerokok-ngerokok ya ? biasanya juga kalo saya dateng suka nawarin kopi, tapi sekarang enggak. Akhirnya gue bertanya "Ini rumah apa pom bensin, tumben nih gak ada asepnya ?"Tanya gue sambil bercanda. Alasannya dia males jalan ke warung buat beli rokok, akhirnya saya bilang "Sini uangnya, biar gue yang beli. Gue juga pengen ngerokok nih asem banget mulut"  Ucap saya sambil mengulurkan tangan meminta uangnya. Dia jawab "Bro, beli dua batang aja ya, gue lupa nyimpen dompet dimana. nih ada receh 4rb" Ucapnya dengan wajah malu. Disini saya udah bisa nebak, bahwa dia sebenernya gak punya uang, dan uang yang dia pinjemin ke saya itu adalah uang jajan sehari-hari dia. Jadi temen saya ini bener-bener orang baik, dia lebih mementingkan masalah temannya dari pada hidupnya sendiri. Akhirnya saya balikin uangnya dan saya pun mulai cerita jujur dari awal sama dia.

Teman Kedua :

Pas saya datang ke rumahnya, kebetulan dia lagi keluar. Dan yang nyautin itu kakaknya. Saya bertanya ke kakaknya "Keluar kemana ya kak ? Kira-kira masih lama gak ya pulangnya ?"Tanya saya, "Kayanya masih lama deh, soalnya baru aja keluar sama pacarnya mau makan di KFC, katanya dari KFC mau langsung nonton bioskop" Jawab kakaknya, disitu saya tepok jidat dan langsung pamit pulang ke kakaknya. 

Teman Ketiga :

Sesampai di rumahnya, temen saya yang ini keliatan biasa aja. Seolah tidak ada yang berubah kondisinya. Pikir saya pertama kali mungkin ini anak emang karna lagi banyak uangnya, dan saat saya minjem uang ke dia mungkin memang karna dia lagi ada aja, berarti saya gak nyusahin hidup dia, berarti emang kalo dia lagi ada uang, dia pasti nolongin siapapun yang butuh pertolongan. Saya masih penasaran apa bener gak ada cerita menarik buat eksperimen ini, saya pun masih curiga gara-gara waktu dia bilang ke ATM ngambil uang, tapi uang yang di kasih ke sayanya recehan. Akhirnya saya pura-pura minjem hp dengan alasan hp lowbat, dan ikut buka facebook sebentar. Pas dia kasih HP-nya, saya langsung liat whatsappnya, dan bener aja dugaan saya ini, di tanggal saat saya pinjem uang sama dia, ada chatingan dia pinjem uang kepada ke-empat orang temannya di tanggal yang sama saat saya pinjem uang. bahkan di chatnya itu tertulis dia pinjem uang ke temannya masing-masing 100rb dalam jangka waktu 1 hari dan besok sudah di kembalikan, nyatanya dia berbohong kepada temannya sendiri demi bisa membantu teman lainnya yang lebih membutuhkan, yaitu saya. Dan terbukalah rahasianya, bahwa dia memang teman terbaik.

Teman Pertama: Biasa di sebut anak nakal oleh semua tetangganya, namun rela meminjamkan uang kebutuhannya tanpa memikirkan bagaimana besok dia akan makan, jajan, dan ngerokok. (Orang Nakal Tapi Baik)

Teman Kedua: Punya uang tapi lebih mementingkan haya hidupnya dari pada menolong teman yang sedang kesusahan (Orang Baik Tapi Jahat)

Teman Ketiga: Dia meminjam uang kepada temannya untuk menolong temannya lagi. ( Orang Jahat Tapi Baik )

Kesadaran pun kini merasuk kedalam diri saya, dari tiga ribu orang teman saya, ternyata yang benar-benar menganggap saya teman itu bisa dihitung dengan jari emoticon-Smilie

Dan setelah kamu baca tulisan ini ? Sudahkan dirimu benar-benar menjadi orang baik. emoticon-Smilie


Me : Orang Jahat emoticon-Big Grin
Polling
7 Suara
Saya adalah orang ?  
Diubah oleh melastdee
profile-picture
profile-picture
profile-picture
NadarNadz dan 10 lainnya memberi reputasi
11
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 2
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 09:20
perasaa itu sering menipu gan
profile-picture
melastdee memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 09:26
Gw klaim diri gw sebagai org jahat supaya org2 yg sok plg ngerasa bener bisa point finger bilang itu tuh penjahatnya dan biar mereka bangga bisa nunjukin itu tuh penjahatnya... gk kaya gw org plg bener sedunia... yg lain gk ada yg bener selain gw... apalagi itu pasklon beuuhhb mati masuk neraka pasti .... emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
dbaa6pointy dan melastdee memberi reputasi
2 0
2
Lihat 3 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 09:33
ente dikuasai jin.


rizki itu di tangan tuhan. bukan di tangan teman atau pergaulan.


tidak ada hubungan pergaulan dengan masa depan.
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 09:45
tapi mindset nya bukan teman yg menolong.



yg menolong itu tuhan melalui perantara manusia (teman).



hati bisa berubah.

sifat bisa berubah.



pemikiran bisa berubah.



yg jahat jadi baik .. yg baik jadi jahat.




ente pasti sudah tau yg demikian.
profile-picture
melastdee memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 09:56
Jd ts menganggap dirinya org baik/jahat?
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:00
Quote:Original Posted By melastdee
Tentu orang jahat emoticon-Big Grin karna setiap orang yang saya tolong, saya masih berharap timbal balik. Pamrih


Trs kelanjutannya gmn? Uang yg ente "pinjam" dari hasil berbohong dari teman pertama & ketiga apakah sdh dikembalikan?
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:06
koq malah jadi bahas siapa yg menciptakan baik dan buruk.



yg ane bahas adalah hasil dari eksperimen ente.


hasil tsb tidak permanen.


karena manusia bisa berubah.
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:10
Quote:Original Posted By melastdee
Sudah dong, lupa duh ga di tulis akhirnya emoticon-Big Grin Maafkan saya emoticon-Frown


Btw kayaknya lebih tepat kl ini disebut teman baik/buruk, bkn org baik/jahat. Karena kl eksperimen pinjam duit itu dilakukan oleh org asing yg ga dikenal teman pertama & ketiga apakah mereka jg bakal tetep kasih pinjam? Itupun parameter baik/jahatnya hanya dari segi mau minjemin duit atau kagak emoticon-Big Grin
Diubah oleh Echizen.Ryoma
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:18
Baik atau jahat semua kembali pada dirinya masing-masing, ada kejahatan yang terselubung dalam kebaikan, ada kebaikan yang terselubung dalam kejahatan.
profile-picture
melastdee memberi reputasi
1 0
1
Lihat 1 balasan
Memuat data ..
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:22
Quote:Original Posted By melastdee
Nah ini saya sangat setuju


Baik atau jahat karena semua manusia memiliki tujuannya tersendiri, jadi utk berbuat baik atau jahat adalah kehendak sendiri manusia tersebut, ia berada dalam kondisi yang harus seperti apa? Haruskah berbuat baik? Atau kah berbuat jahat? Jika tak ada yg menolongnya sudah dipastikan kondisinya adalah jahat.
profile-picture
melastdee memberi reputasi
1 0
1
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:26
gue udah jahat, toxic lagi emoticon-Big Grin
tapi itu gue gak pernah minjam duit kalo gak super terpaksa dan pasti gue kasih bunganya emoticon-Big Grin
profile-picture
melastdee memberi reputasi
1 0
1
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 10:39
Quote:Original Posted By ssdestroyer
gue udah jahat, toxic lagi emoticon-Big Grin
tapi itu gue gak pernah minjam duit kalo gak super terpaksa dan pasti gue kasih bunganya emoticon-Big Grin


Saya juga biasanya pinjem uang kalo kondisi udah ga makan 3 hari emoticon-Big Grin
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 13:00
Quote:Original Posted By melastdee


Saya juga biasanya pinjem uang kalo kondisi udah ga makan 3 hari emoticon-Big Grin


saat jadi anak kost tuh gan
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 13:05
Quote:Original Posted By ssdestroyer
saat jadi anak kost tuh gan


Bukan jadi anak kost aja, ane udah kerja juga masih aja susah emoticon-Frown tapi ya nikmatin aja emoticon-Big Grin ada uang jajan, ga ada uang ya puasa emoticon-Big Grin wkwkwk
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 14:02
Masalah baik dan jahat itu relatif. Ga usah pingin disebut orang baik. Orang baik matinya cepet emoticon-Ngakak (S)

Lebih enak dibilang orang jahat tapi kelakuan baik. Biarin aja orang mau omong apa, toh yang tau kita benernya kayak gimana cuma diri sendiri dan Tuhan.

Jangan suka eksperimen kayak gitu, Gan. Apalagi bawa2 nama ibu emoticon-Hammer (S)
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 15:16
Quote:Original Posted By archaengela
Masalah baik dan jahat itu relatif. Ga usah pingin disebut orang baik. Orang baik matinya cepet emoticon-Ngakak (S)

Lebih enak dibilang orang jahat tapi kelakuan baik. Biarin aja orang mau omong apa, toh yang tau kita benernya kayak gimana cuma diri sendiri dan Tuhan.

Jangan suka eksperimen kayak gitu, Gan. Apalagi bawa2 nama ibu emoticon-Hammer (S)


Saya ga bilang diri saya baik gan emoticon-Smilie coba di baca ulang. Saya cuma membedakan antara orang baik dan orang yang pura-pura baik. Itu aja
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 17:18
Kurang adil rasanya menilai kebaikan/kejahatan dr sisi yg meminjamkan. Boleh jd yg meminjamkan punya pengalaman buruk tentang pinjam/meminjam duit.
Jd mungkin atas alasan apapun sipeminjam akan sulit percaya dan itu sama sekali bukan salahnya utk mau atau tidaknya meminjamkan.

Lgpl baik/buruk itu cuma berlaku ke pribadi ts kan, bukan jd gambaran yg utuh buat semua org.
profile-picture
kamujahat23 memberi reputasi
1 0
1
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 19:54
Gue ngerasa jahat siemoticon-Nohope
Diubah oleh rizkimuhmad
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
31-03-2020 23:45
gw paling anti minjem duit dan minjemin duit sm temen, bs merusak hubungan baik emoticon-Embarrassment
0 0
0
Merasa Kamu Itu Teman Baik ? Awas Bisa Jadi Itu Cuma Perasaan Aja
01-04-2020 00:48
Quote:Original Posted By robienrose
gw paling anti minjem duit dan minjemin duit sm temen, bs merusak hubungan baik emoticon-Embarrassment


Jangan kan temen, keluarga aja bisa rusak emoticon-Big Grin
0 0
0
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
indigo
Stories from the Heart
loves-bait
Stories from the Heart
your-love-as-pandoras-box
Stories from the Heart
teman-dua-dunia
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia