Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Informasi! Baca info terupdate seputar virus corona di sini
23
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e5655b710d295509d331512/ospek-dan-perpeloncoan-masih-wajar-kah
Gue pengen ngebahas soal Ospek nih, tiba-tiba aja berbunyi di kepala gitu. Udah bukan rahasia lagi kalo dalam dunia pendidikan kita selalu saja ada yang namanya ospek diperkuliahan atau mos di sekolah. akan tetapi, seiring berjalannya waktu dan berkembangnya zaman, kedua kegiatan ospek maupun mos mulai bergeser fungsinya dari yang emang mau ngenalin dunia perkuliahan atau sekolah menjadi ajang pra
Lapor Hansip
26-02-2020 18:25

Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?

icon-verified-thread
Gue pengen ngebahas soal Ospek nih, tiba-tiba aja berbunyi di kepala gitu.
Udah bukan rahasia lagi kalo dalam dunia pendidikan kita selalu saja ada yang namanya ospek diperkuliahan atau mos di sekolah. akan tetapi, seiring berjalannya waktu dan berkembangnya zaman, kedua kegiatan ospek maupun mos mulai bergeser fungsinya dari yang emang mau ngenalin dunia perkuliahan atau sekolah menjadi ajang prank dan perpeloncoan.

Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?

Dengan embel-embel melatih mental kita biar kuat, seorang pelajar baru diisengi kakak senior sehancur-hancurnya, dikasih topi inilah, mukanya dicoretlah, disuruh ngerjain tugas yang aneh lah, iya biar mental kuat tuh harus dipermaluin dulu gitu. Jujur gue mikir, mental kuat apa emang harus dipermaluin gitu yah, mental kuat kan di dapat dari proses kehidupan yang bertahap, dan gak mungkin terjadi dalam waktu beberapa hari.

dan juga gue takutnya, bukannya mental kuat yang didapat, malahan perasaan dendam yang malah menular dari kakak kelas. karena dulu dia di  caci dan dihinakan oleh kakak kelas, maka berikutnya dia yang harus mencaci dan menghinakan adek kelas berikutnya, sounds terrible banget. yang malah ospek dan mos ini malah bergeser fungsinya yang awalnya cuma mau ngenalin dunia baru kampus atau sekolah gitu, jadinya ajang balas dendam kakak-kakak kelas.

Ini udah bukan zamannya lah menurut gue untuk generasi yang baru untuk melakukan hal-hal kayak gitu, mempermalukan dan diperpeloncoin. dan emang dah gak ada hubungannya mental kuat sama perpeloncoan.

namanya itu OSPEK=Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus, dari namanya aja seharusnya dah jelas lah maksudnya, memperkenalkan segala pehamaman tentang kampus yang baru. dan juga MOS = Masa Orientasi Siswa, buat ngenalin siswa tentang dunia pendidikan yang baru, sebenernya sih SMP dan SMA tuh ga butuh mos menurut gue, karena sama aja sistemnya, saking aja pengen keliatan keren kayak mahasiswa.

Gue gak tahu apa alasan kalian atau mereka yang buat ospek ini, tapi kalo kalian mau melatih mental cocoknya tuh ospek kalian panggil dah panglima TNI atau siapapun yang berhubungan sama militer, dijamin dah mentalnya bener-bener dipress sekuat mungkin. Karena kita tahu lah, TNI itu kuatnya kayak apa dan latihan mereka setiap hari tuh lebih keras, tapi gak ada tuh perpeloncoan yang mempermalukan seseorang.

Anyways, gue tahu nih tulisan gak akan ngehapus apa yang ada di dunia pendidikan kita sekarang, OSPEK dan MOS yang ada perpeloncoannya bakal tetep ada karena ada korban yang juga pengen balas dendam, kecuali pemerintah pengen buat aturan soal larangan perpeloncoan. yah tapi gue yakin juga ada yang ngeyel kalo ada larangannya, toh Indonesia, larangan ada untuk dilanggar.

dan gue juga tahu ada yang bilang gue cupu karena bikin tulisan gini, bilang lemah lah apa lah, banci, lembek, gak kuat mental lah. tapi ini soal ngelakuin hal yang benar, dan gue yakin sebagai manusia yang beradab perpeloncoan itu hal yang buruk, walaupun tujuan lu baik, hal buruk tetep aja buruk.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
alva610 dan 2 lainnya memberi reputasi
3
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 2
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 18:26
emng masih ada ya ospek?
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 18:32
Menurut ane, ospek itu memang melatih mental, jadi lebih kuat (tidak gengsian) dan tidak manja.
profile-picture
profile-picture
lurahgundul dan dndrnasya memberi reputasi
1 1
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 19:13
Udahlah realistis aja,

Persiapan memasuki dunia kerja dgn temu alumni menurut gw jauh lbh penting drpd melatih mental pake metode usang gini.

Metode kek gini gak salah, cuman gw liatnya miris.
Pas ospek, anak yg terlambat dibego"in
Eh gak taunya yg bego"in kuliah molor.

Kan NGEH*Kemoticon-Mad

_______________________

Ni tret ngingetin gw ke dosen gw yg sukanya misah misuh pas ngospekin mahasiswaemoticon-Ngakak
Gak taunya ilmunya nol....
Ternyata ortunya rektor...
Miris broh....
Ttd salah satu mahasiswa di univ yg paling bnter nurunin soeharto pas 1998 di jatimemoticon-Big Grin

Dah itu doang yg bisa dibanggain

________________________

Giliran artikel ilmiah gw diterima di semnas dan diundang jadi pemateri dibilang gak ada dana...
Giliran gw dah pulang pake dana pribadi sertifikat+surat tugas dr semnas diminta katanya buat akreditasiemoticon-Big Grin
Oalah, ptn kok isinya banggain demo muluk

Kok gw malah curhat yak...emoticon-Ngacir
Diubah oleh njir
profile-picture
profile-picture
profile-picture
antialayers00 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:12
Materi ospek nya seperti apa dulu nich?
Klo main pukul or fisik big no.
Disuruh makan yg gak manusiawi (kayak tanah, kotoran, daun) big no.
Disuruh olahraga lari oke, tapi liat kondisi tubuh dulu.
Disuruh belanja cemilan, beli atribut topi , oke.
Pengenalan kampus, sharing ilmu kuliah oke.
Lagian ambil positif nya aja.
Kamu jadi akrab ama angkatan mu.
Diomelin, dihina, dicacipas ospek?
Entar kamu pas kerja juga bakalan dihina dicaci diomelin,dibackstab koq.
Anggap aja latihan.
Wkwkwkwk.

Lagian tips aman ospek itu gampang.
Baris di bagian agak belakang.
Abis itu diem dan ikutin arus.
Dijamin aman.
Lalu pura2 capek or sakit, biar bisa kabur ke panitia kesehatan.

Dulu pas ospek, sekitar hari ke 7 ato 8 gw pernah ngerasa malas ngejalanin.
Dengan dalih sakit, gw bilang ke kelompok gw.
Gw sakit, gak bisa ikutan mos.
Hape matiin, kamar kunci dari dalam, lampu matiin.
Tidur.
Jam 9pagi, kelompok gw nyariin gw buat jemput.
Karena perkiraan gw gak bakalan dijemput.
akhirnya gw ikutan karena ngerasa gak enak ke temen gw.
Karena gw udah nyusahin mereka.
Pas ospek, gw gak diapa2in coba ama senior2.
Karena mereka tau gw lagi sakit.

Ada sich manfaat yg gw terima pas ospek.
Pertama sich kenal angkatan gw 100 persen plus senior.
Lebih kompak.
Lalu dapat sharing ama senior.
Dan gw gak benci mereka meski tiap minggu diomelin melulu.
Ketemu pas kuliah ya biasa aja.
Gak enaknya?
Capek, panas,bosan diomelin.

Ya kalo nemu yg aneh2.
Kayak disuruh makan tanah dll.
Ya kamu lawan.
Bilang gw manusia bukan hewan.
Ato kamu rekam, lalu viralkan.
Gw aja komplain pas sesi makan cuma 5 menit.

Dulu pas diomelin senior cewek.
Gw diemin n liatin aja.
Untungnya si cewek cantik.
Jadi gitu dechhhh.

Itu pengalaman jadi maba.
Pas ngospek juga pernah.
Pas sesi omel2an, gw cuma seliweran doank.
Ngapain buang2 tenaga cuma buat ngomel2in anak orang.
Lalu ke bagian maba cewek.
Sekalian cuci mata maba yg cantik.
Pas maba dihukum, gw ama temen nonton doank.
Pernah juga pas mereka disuruh baris di plaza.
Gw n yg lain, siap2 nyambut mereka.
Bawa ember2 isi air keran n air got.
Lalu yg parah, pake tong sampah buat wadah air nya.
Mereka datang, langsung dech disiram air emoticon-Ngakak (S).
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:21
Banyak kesan waktu ospek. Tapi ospek dengan perpeloncoan itu ga bgt.emoticon-No Hope
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:33
gue gak pernah setuju dengan perpeloncoan tapi orang yang melakukan kesalahan wajib ditegur dan diberi hukuman ,tentu saja hukumannya sesuai dengan peraturan yang berlaku dan bersifat mendidik.
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:33
Sebenernya sih menurut ane wajar-wajar aja asal tau batasan, karena emang sebenernya dari dulu udah ada tapi baru viral semenjak era medsos sekarang.
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:39
Jd inget memori dulu. aku pas OSPEK jd PK (Penegak Kedisplinan), latiannya dilatih sm kakak alumni yg pada jd polisi, kita latihan bentak2 pohon, tiang listrik & bentakin temen sesama PK (selama latihan bentak2 itu, mata kami ditutup terus), lari2, merangkak, yaaaaa lebih berat dr ospek biasaaaaa 😒
Dan pas latihan jd PK itupun, aku sempet nangis krn dibentak sm kakak alumni hahaha pdhl cm latihan kan, tp smpe aku ketakutan sendiri & nangis. Latihannya sebulan, seminggu 3x, d bawah pengawasan organisasi kemahasiswaan & ada rules batasan yg dipegang PK.
Jd PK gak semudah yg dibayangkan trnyata.
Bukan cm tentang penindasan, tp tentang be the strongest in the real life in university.
profile-picture
encielh memberi reputasi
1 0
1
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 20:46
Quote:Original Posted By hakim.srg ►
Menurut ane, ospek itu memang melatih mental, jadi lebih kuat (tidak gengsian) dan tidak manja.


Agak setuju nih, ane ada pengalaman kayak gini, tapi ga sampe main fisik sih. Malah selesai ospek senior2 sama junior lebih akrab ga ada gap, jadi ajang silahturahmi dan jadi banyak link. Malah skrg ga ada ospek jadi malah ada gap diantara senior dan junior jadi awkward gitu wkwk
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 22:08
Quote:Original Posted By dirawan09 ►
Gue pengen ngebahas soal Ospek nih, tiba-tiba aja berbunyi di kepala gitu.
Udah bukan rahasia lagi kalo dalam dunia pendidikan kita selalu saja ada yang namanya ospek diperkuliahan atau mos di sekolah. akan tetapi, seiring berjalannya waktu dan berkembangnya zaman, kedua kegiatan ospek maupun mos mulai bergeser fungsinya dari yang emang mau ngenalin dunia perkuliahan atau sekolah menjadi ajang prank dan perpeloncoan.

Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?

Dengan embel-embel melatih mental kita biar kuat, seorang pelajar baru diisengi kakak senior sehancur-hancurnya, dikasih topi inilah, mukanya dicoretlah, disuruh ngerjain tugas yang aneh lah, iya biar mental kuat tuh harus dipermaluin dulu gitu. Jujur gue mikir, mental kuat apa emang harus dipermaluin gitu yah, mental kuat kan di dapat dari proses kehidupan yang bertahap, dan gak mungkin terjadi dalam waktu beberapa hari.

dan juga gue takutnya, bukannya mental kuat yang didapat, malahan perasaan dendam yang malah menular dari kakak kelas. karena dulu dia di  caci dan dihinakan oleh kakak kelas, maka berikutnya dia yang harus mencaci dan menghinakan adek kelas berikutnya, sounds terrible banget. yang malah ospek dan mos ini malah bergeser fungsinya yang awalnya cuma mau ngenalin dunia baru kampus atau sekolah gitu, jadinya ajang balas dendam kakak-kakak kelas.

Ini udah bukan zamannya lah menurut gue untuk generasi yang baru untuk melakukan hal-hal kayak gitu, mempermalukan dan diperpeloncoin. dan emang dah gak ada hubungannya mental kuat sama perpeloncoan.

namanya itu OSPEK=Orientasi Studi dan Pengenalan Kampus, dari namanya aja seharusnya dah jelas lah maksudnya, memperkenalkan segala pehamaman tentang kampus yang baru. dan juga MOS = Masa Orientasi Siswa, buat ngenalin siswa tentang dunia pendidikan yang baru, sebenernya sih SMP dan SMA tuh ga butuh mos menurut gue, karena sama aja sistemnya, saking aja pengen keliatan keren kayak mahasiswa.

Gue gak tahu apa alasan kalian atau mereka yang buat ospek ini, tapi kalo kalian mau melatih mental cocoknya tuh ospek kalian panggil dah panglima TNI atau siapapun yang berhubungan sama militer, dijamin dah mentalnya bener-bener dipress sekuat mungkin. Karena kita tahu lah, TNI itu kuatnya kayak apa dan latihan mereka setiap hari tuh lebih keras, tapi gak ada tuh perpeloncoan yang mempermalukan seseorang.

Anyways, gue tahu nih tulisan gak akan ngehapus apa yang ada di dunia pendidikan kita sekarang, OSPEK dan MOS yang ada perpeloncoannya bakal tetep ada karena ada korban yang juga pengen balas dendam, kecuali pemerintah pengen buat aturan soal larangan perpeloncoan. yah tapi gue yakin juga ada yang ngeyel kalo ada larangannya, toh Indonesia, larangan ada untuk dilanggar.

dan gue juga tahu ada yang bilang gue cupu karena bikin tulisan gini, bilang lemah lah apa lah, banci, lembek, gak kuat mental lah. tapi ini soal ngelakuin hal yang benar, dan gue yakin sebagai manusia yang beradab perpeloncoan itu hal yang buruk, walaupun tujuan lu baik, hal buruk tetep aja buruk.





Hal sampah begitu ga perlu diikutin.

Ga bakal ngaruh apa-apa juga, yang penting bayar kuliah lancar.

Paling juga cuma ditakut-takuti ga lulus, ga dapet nilai, dsb. Pada takut ga ada maba yg mau ikut, sampe diancam-ancam segitunya.



0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 22:33
Quote:Original Posted By lurahgundul ►
Hal sampah begitu ga perlu diikutin.

Ga bakal ngaruh apa-apa juga, yang penting bayar kuliah lancar.

Paling juga cuma ditakut-takuti ga lulus, ga dapet nilai, dsb. Pada takut ga ada maba yg mau ikut, sampe diancam-ancam segitunya.


Dan ternyata yg nakut"in malah DO emoticon-Big Grin


emoticon-Ngacir
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 22:59
Ospek : masih relevan, lumayan buat nyari temen baru, ngenal lingkungan sekolah ato perkuliahan yang baru.

Perpeloncoan : tradisi barbarik dan uncivilized yang diterapkan turun-temurun, baik di sini maupun di luar negeri. Perpeloncoan itu udah gak relevan dengan perkembangan jaman, apapun caranya. Simpel aja, elu setuju ama perpeloncoan berarti elu uncivilized ape.
Diubah oleh doombringer2211
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 23:04
Quote:Original Posted By njir ►
Udahlah realistis aja,

Persiapan memasuki dunia kerja dgn temu alumni menurut gw jauh lbh penting drpd melatih mental pake metode usang gini.

Metode kek gini gak salah, cuman gw liatnya miris.
Pas ospek, anak yg terlambat dibego"in
Eh gak taunya yg bego"in kuliah molor.

Kan NGEH*Kemoticon-Mad

_______________________

Ni tret ngingetin gw ke dosen gw yg sukanya misah misuh pas ngospekin mahasiswaemoticon-Ngakak
Gak taunya ilmunya nol....
Ternyata ortunya rektor...
Miris broh....
Ttd salah satu mahasiswa di univ yg paling bnter nurunin soeharto pas 1998 di jatimemoticon-Big Grin

Dah itu doang yg bisa dibanggain

________________________

Giliran artikel ilmiah gw diterima di semnas dan diundang jadi pemateri dibilang gak ada dana...
Giliran gw dah pulang pake dana pribadi sertifikat+surat tugas dr semnas diminta katanya buat akreditasiemoticon-Big Grin
Oalah, ptn kok isinya banggain demo muluk

Kok gw malah curhat yak...emoticon-Ngacir


Tradisi tolol, barbarik, dan uncivilized macem begini gak perlu dilanjutin. Simpel aja, orang yang masih setuju dengan perpeloncoan biasanya uncivilized apes yang lulus2 jadi pengangguran goblog ato pekerja yang gak beres.

Omong kosong lah melatih mental, pembodohan yang diajarkan turun temurun.
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
26-02-2020 23:06
Quote:Original Posted By hakim.srg ►
Menurut ane, ospek itu memang melatih mental, jadi lebih kuat (tidak gengsian) dan tidak manja.


Ente mau ngelatih mental maen ke bp, gak perlu ospek2 segala emoticon-Ngakak
0 0
0
Post ini telah dihapus oleh KS06
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
27-02-2020 07:48
Lhoo..katanya udah gak boleh perpeloncoan emoticon-Big Grin
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
27-02-2020 08:20
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
Jika liat foto kyk gini, kira2 apa yg ada di dlm pikiran warga negara asing ttg pendidikan di negara kita


"oh... Pantes..."
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
27-02-2020 09:58


Quote:Original Posted By doombringer2211 ►
Ente mau ngelatih mental maen ke bp, gak perlu ospek2 segala emoticon-Ngakak


Maksud ane dalam menghadapi kehidupan nyata, bukan sok jago2an.

Kehidupan nyata itu sulit kalau masih banyak gengsi dan tidak bisa mandiri 🙂

0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
27-02-2020 10:05
Quote:Original Posted By hakim.srg ►
Maksud ane dalam menghadapi kehidupan nyata, bukan sok jago2an.

Kehidupan nyata itu sulit kalau masih banyak gengsi dan tidak bisa mandiri 🙂


Itu ane cuma becanda bre
Tapi gini bre
Mental itu bisa terasah dengan sendirinya seiring bertambahnya umur, pengalaman hidup. Perpeloncoan itu menurut ane udah bullshit lah ngelatih mental. Itu udah pembodohan yang diajarkan turun temurun. Udah fakta di lapangan kalo banyak yang mampus gara2 perpeloncoan. Itu alasan kenapa ane mengutuk yang namanya perepeloncoan. Orang2 yang kuliah di luar negeri mentalnya pada kuat2 kok tanpa ikut yang namanya perpeloncoan.
0 0
0
Ospek dan perpeloncoan, masih wajar kah ?
27-02-2020 10:11


Quote:Original Posted By doombringer2211 ►

Perpeloncoan itu menurut ane udah bullshit lah ngelatih mental. Itu udah pembodohan yang diajarkan turun temurun. Udah fakta di lapangan kalo banyak yang mampus gara2 perpeloncoan. Itu alasan kenapa ane mengutuk yang namanya perepeloncoan. Orang2 yang kuliah di luar negeri mentalnya pada kuat2 kok tanpa ikut yang namanya perpeloncoan.


Itu ane setuju kalau seperti itu, tapi yang ane rasakan systemnya beda, dalam penerapan ospek. Kita malah setelah selesai ospek, senior dan junior jadi kompak dan berbaur, walaupun kita sebelumnya di bentak2 dan dipermalukan.

Tidak ada kekerasan fisik yang ane rasakan ketika dulu ane di ospek 😊

0 0
0
Halaman 1 dari 2
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
perjuangan-cinta-dion-part-2
Stories from the Heart
bukan-cinta-buta
Stories from the Heart
perjuangan-cinta-dion
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
the-perfect-darkness
Heart to Heart
Heart to Heart
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia