News
Batal
KATEGORI
link has been copied
61
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5e26e9fdc0cad71dc16be609/gara-gara-rp5000-danki-brimob-dihajar-di-lokasi-wisata
Namun informasi yang beredar di media menyebutkan Ipda Ojan lah menantang warga untuk berkelahi hingga terjadi pengeroyokan. Detik-detik Danki Brimob Iptu Ojan Prabowo dikeroyok - akun facebook/komunitas cinta polri Gara-gara Rp 5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata, Terpaksa Dievakuasi Tim Gabungan TRIBUN-MEDAN.com - Komandan Kompi (Danki) Brimob Kompi III Batalyon A Polman Ipda Ojan Prabo
Lapor Hansip
21-01-2020 19:09

Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata

Namun informasi yang beredar di media menyebutkan Ipda Ojan lah menantang warga untuk berkelahi hingga terjadi pengeroyokan.

Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata


Detik-detik Danki Brimob Iptu Ojan Prabowo dikeroyok - akun facebook/komunitas cinta polri
Gara-gara Rp 5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata, Terpaksa Dievakuasi Tim Gabungan


TRIBUN-MEDAN.com - Komandan Kompi (Danki) Brimob Kompi III Batalyon A Polman Ipda Ojan Prabowo dikeroyok di lokasi wisata pemandian Salupajaan Kecamatan Binuang, Polewali Mandar, Senin (20/1/2020).

Aksi penyeroyokan yang dialami Ipda Ojan Prabowo berawal dari masalah sepele; tiket masuk.

Namun informasi yang beredar di media menyebutkan Ipda Ojan lah menantang warga untuk berkelahi hingga terjadi pengeroyokan.

Bahkan beberapa akun facebook hanya mengunggah peristiwa ini tidak utuh hingga menyudutkan Polisi.

Seperti akun facebook Endi.

'Pengayom masyarakat itu siap sih..?

Mau Nembak siapa yaa...??
Kejadian di Lokasi wisata Permandian Salu Paja'an Desa Batetangnga Kec.Binuang. Kab.Polman, 20 Januari 2020
Entah apa yg terjadi sehingga om om ganteng nembak dan mengarahkan senjata laras panjangnya ke masyarakat.'

Endi mengunggah menunjukkan aksi pasukan gabungan Polres Polman, rimob Batalyon III Kompi A dan Polsek Binuang melepaskan tembakan ke udara untuk membubarkan massa.

Melansir tribun-timur.com, Danki Brimob Kompi III Batalyon A Polman Ipda Ojan Prabowo awalnya hendak berwisata bersama rombongan keluarganya di lokasi wisata Salupajaan bersama sejumlah orang.

Namun saat tiba di pintu masuk lokasi wisata petugas Wisata Salupajang memberi karcis sebagai syarat masuk dan meminta membayar Rp 5 ribu.

Ipda Ojan tak terima dimintai bayaran karcis hingga akhirnya terjadi percekcokan.

Seorang warga berinisial RN yang menyaksikan kejadian itu menerangkan, setelah enggan membayar oknum tersebut kemudian tiba-tiba beralasan ingin bertemu seseorang bernama Yuli.

"Jadi turunmi ini polisi untuk ketemu ibu Yuli, yang tidak mau membayar karcis tadi. Tiba-tiba kembali naik ke atas untuk temui petugas, di situmi polisi itu menggertak petugas wisata dengan menanyai, eh kau ada KTP-mu, ini wisata resmikah," ujar RN menirukan percakapan oknum Brimob tersebut kepada petugas wisata.

RN sendiri mengaku heran dengan oknum tersebut karena tanpa alasan jelas oknum tersebut tiba-tiba bertindak brutal memukuli Herman berkali-kali.

Herman tak melawan dalam keadaan pasrah.

"Saat pak Herman dipukuli bilang mami kasian jangan maki pukuli teruska pak, kita panrasaka, sekalian bunuhma pak," kata RN.

Detik-detik Danki Brimob Ipda Ojan Prabowo dikeroyok di Pemandian Salu Pajaan Polman (akun facebook/komunitas cinta polri)

Tindakan brutal oknum Brimob tersebut membuat para pengunjung ditempat wisata yang jaraknya sekitar 10 kilometer dari pusat Kota Polewali Mandar menjadi panik.

Para ibu-ibu penjual durian yang menyaksikan kejadian itu berteriak meminta tolong hingga terdengar di lokasi wisata Kali Biru.

Penjaga wisata Kali Biru, Thamrin yang mendengarkan keributan itu bergeser ke lokasi wisata Salupajaan dengan.

Ia berniat melerai Brimob yang surah memukuli Herman begitu menyaksikan kejadian itu.

Tapi malah Tahmrin yang menjadi korban berdarah di bagian kepalanya.

"Dia cuma mau melerai, karena penjaga Salu Pajaan sudah setengah mati dipukuli. Tidak melawan kasian itu petugas penajaga Salu Pajaang. Jadi datang bapakku melerai, ada napegang itu Brimob kenami kepalanya, sampai berdarah," katanya.

Dikatakan warga sempat menahan mobil oknum Brimob itu untuk tidak meninggalkan lokasi setelah darah menetes ke wajah Thamrin.

Tapi malah oknum Brimob tersebut menantang warga lain untuk maju satu persatu.

"Majuki satu persatu, Adakah yang mau nasibnya kayak ini bapak, sambil menunjuk bapakku. Sakit sekali hatiku masa dia bilang begitu banyak orang," katanya lagi menirukan kembali sikap oknum tersebut.

Bahkan dalam rekaman video yang diperolah Tribun-Timur.com, setelah kejadian tersebut sekelompok Brimob yang berseragam lengkap dan membawa senjata api datang di lokasi kejadian.

Parahnya bukan mendamaikan suasana, sekolompok Brimob berpakaian lengkap tersebut malah menambah keributan, mereka masuk ke lokasi wisata lalu melepaskan tembakan senjata laras panjang hingga membuat para pengunjung wisata ketakutan utamanya anak-anak.

"Jadi semua temannya datang dengan mobil, ada juga pake motor. Langsung turun dari mobil lompat-lompat menembak kayak powe rangers saja. Nakasi takut-takut warga. Tidak ada juga warga bawa senjata tajam. Lari semua ibu-ibu kodong," katanya mengungkapkan.

"Warga minta tidak usah menembak karena tidak ada teroris di sini. Warga juga tidak ada yang melawan. Mereka hanya minta agar Brimob yang memukul itu diproses. Justru orang di sini jadi korban, tidak ada orang melawan," tambahnya.

Versi Polda Sulbar

Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata

Namun Polda Sulbar memberikan keterangan berbeda terkait kasus ini.

Berdasarkan keterangan Kabid Humas Polda Sulbar AKBP Hj Mashura yang diunggah beberapa akun kepolisian kronologi masalah adalah sebagai berikut:

Pada hari Senin tanggal 20 Januari 2020 sekitar pukul 14.30 wita bertempat di tempat wisata pemandian Salu Pajaan Desa Batetangnga Kecamatan Binuang Kabuparen Polman telah terjadi tindak pidana penganiayaan secara bersama-sama yang dialami oleh DANKI BRIMOB KOMPI III BATALYON A POLMAN IPDA OJAN PRABOWO, S.Tr.K yang dilakukan oleh masyarakat di lokasi wisata tersebut.

Adapun Kronologis kejadian :

- Pada hari Dan tanggal tersebut diatas korban DANKI BRIMOB KOMPI III BATALYON A POLMAN IPDA OJAN PRABOWO, S.Tr.K menuju ke tempat wisata pemandian Salu Pajaan Desa Batetangnga Kec. Binuang Kab. Polman bersama dengan 4 orang keluarganya dengan menggunakan kendaraan dinas Brimbob Roda 4.

- Pada saat dipintu masuk tempat wisata, mobil kendaraan korban dimintai uang retribusi oleh tukan parkir tempat wisata an. HERMAN, umur 38 Tahun, Juru Karcis Salu Pajaan, Dusun Lumalan Desa Batetangnga, Alamat Dusun Kanang Desa Batetangnga kemudian Sdr. Ibu Suryawati menyampaikan bahwa saya datang kesini untuk menemui ibu Yuliani dan selanjutnya dipersilahkan masuk.

- Setelah memarkir kendaraan Korban menuju ke lokasi parkiran untuk menanyakan prihal legalitas pungutan parkir Yang dilakukan masyarakat karena Lk. HERMAN hanya meminta uang namun tidak memiliki karcis.

- Selanjutnya terjadi adu mulut antara ke dua nya dengan nada tinggi sehingga masyarakat sekitar mulai berdatangan dan langsung melakukan pengeroyokan terhadap korban.

- Beberapa masyarakat mencoba untuk melerai perkelahian tersebut sehingga salah satu warga mendapat luka pada bagian kepala an. TAMRIN Alias BAPA WAWAN.

- Korban berusaha untuk dievakuasi oleh beberapa warga namun jalan keluar di palangi menggunakan palang besi Dan mobil Toyota kijang bak terbuka.

- Berdasarkan adanya informasi kejadian tersebut Personil Gabungan Polres Polman, Brimob Batalyon III Kompi A dan Polsek Binuang Yang dipimpin oleh Kasat Reskrim AKP SYAIFUL ISNAINI, SE, S.I.K segera menuju ke Lokasi kejadian dan mengevakuasi korban menggunakan kendaran dinas Brimob.

Dari kejadian tersebut korban IPDA OJAN PRABOWO, S.Tr.K mengalami luka berdasarkan hasil visum :

Lebam / bengkak pada pipi kiri

Bengkak pada kepala bagian belakang telinga kiri

Luka lecet pada samping lutut sebelah kiri ukuran 3 x3 cm

Luka lecet pada kaki kanan ukuran 2×2 cm Dan 2×1 cm.

Luka lebam / bengkak pada bahu kanan.

Korban luka dari warga an. TAMRIN Alias BAPA WAWAN menolak untuk dilakukan visum namun tetap dilakukan pendekatan secara kekeluargaan agar dapat mendapatkan penanganan medis untuk luka pada bagian kepala tersebut.

Saat ini korban dan saksi sementara menjalani proses pemeriksaan di ruangan Sat Reskrim Polres Polman.

Langkah Kepolsian yang dilakukan :

- Personil Polres Polman dan Polsek Binuang masih melakukan penyelidikan terhadap warga di sekitar TKP untuk mencari keterangan pelaku yang terlibat dalam kejadian tersebut

- Melakukan patroli dunia maya untuk antisipasi .

- Penggalangan dengan tokoh masyarakat.

- Melakukan proses hukum lebih lanjut terkait kejadian tersebut.

Danki Brimob Bonyok Dikeroyok di Lokasi Wisata Pemandian, Terpaksa Dievakuasi Tim Gabungan


Artikel ini dikompilasi dari tribun-timur.com dengan judul Oknum Brimob Bertindak Brutal di Obyek Wisata Salupajang Polman, Lepaskan Tembakan dan Lukai Warga dan akun facebook Komunitas Cinta Polri

https://medan.tribunnews.com/amp/202...i-tim-gabungan

Revolusi mental , emoticon-Leh Uga
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rakusentai dan 2 lainnya memberi reputasi
1
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 4
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:10
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
profile-picture
profile-picture
general.maximus dan extreme78 memberi reputasi
2 0
2
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:15
Mau komen takut salah emoticon-Embarrassment

ya semoga endingnya bisa berdamai sajalah kalau seperti itu kejadiannya. emoticon-Ngacir
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:16

Mantaap, peraangg power rangerss emoticon-Ngakak
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:18
Polisi arogan ini..sebaiknya dipecat saja. Duit 5ribu aja kok diributin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hazbility dan 5 lainnya memberi reputasi
6 0
6
Lihat 3 balasan
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:18
Ya sama2 orang indo sama2 brengsek sama2 bersodara... Indahnya negeri ini...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sogokiri dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:18
Yang namanya ada prabowo patriotismenya kuat..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rakusentai dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:19
Ojan Prabowoemoticon-Ngakak (S)
profile-picture
profile-picture
extreme78 dan darck91 memberi reputasi
2 0
2
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:23
Mungkin Ojan merasa terhina bree, muka tamvan ala sultan dimintai duit 5000 perak, disitu Ojan marah krn seumur hidupnya gak pernah pegang duit 5000an.

Untung gak dibeli tuh tempat sama Ojan emoticon-Big Grin
Inget Ojan transtv gak bree ? emoticon-Big Grin
profile-picture
profile-picture
profile-picture
extreme78 dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:24
bodo amat
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:26
semoga masalahnya cepat diselesaikan..
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:28
Tukang karcis, dipukuli, gak melawan emoticon-Blue Guy Smile (S)

Oke deh emoticon-Blue Guy Smile (S)












































emoticon-Ngacir
profile-picture
profile-picture
eggnostick dan extreme78 memberi reputasi
2 0
2
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:30
sumut? emoticon-Wakaka

preman resmi vs preman kapung ini mah emoticon-Wakaka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
eggnostick dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
Lihat 1 balasan
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:31
keknya sama2 dongok
profile-picture
profile-picture
extreme78 dan darck91 memberi reputasi
2 0
2
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:37
ditempat wisata nembak udara, gratz...!
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:40
Ya ampun
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 19:44
ya Allah pal. goceng doang pak. maonya gratisan mulu
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Lihat 2 balasan
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
Lapor Hansip
21-01-2020 19:57
Balasan post frimen
naek bis gratisan,naek angkot gratisan...emang enak ya kalo da punya bedilemoticon-Embarrassment
profile-picture
extreme78 memberi reputasi
1 0
1
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 20:05
Quote:Original Posted By Aparatkaskus
Polisi arogan ini..sebaiknya dipecat saja. Duit 5ribu aja kok diributin


Bukan begitu
Kalo alasannya retribusi wisata harus ada tiket resminya


Senggaknya niat
0 0
0
Lihat 2 balasan
Gara-gara Rp.5.000, Danki Brimob Dihajar di Lokasi Wisata
21-01-2020 20:06
Memang kebiasaan di indo sih ini

Bersembunyi dibalik "SAYA ANGGOTA!?!" lalu bisa seenaknya dimana2, berasa pejabat negara

Orang2 kek gini knpa bisa masuk institusi yg seharusnya melindungi dan melayani masyarakat.
profile-picture
profile-picture
extreme78 dan clcyep memberi reputasi
2 0
2
Halaman 1 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia