Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
846
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5da82df709b5ca39e54a324f/quotkehidupan-hotelier-based-on-true-storyquot
Hotel memang identik dengan kemesuman. Hotel, diskotik, tempat karaoke bisanya dipandang sebagai tempat "ena-ena" . Tapi ga berarti kita yang kerja di dalemnya juga suka "ena-ena" dong.
Lapor Hansip
17-10-2019 16:01

"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"

Past Hot Thread
Disini ane mau berbagi pengalaman sewaktu kerja di salah satu Hotel Budget. Mungkin agan-sista disini ada yang jurusan perhotelan dan penasaran gimana sih rasanya kerja di Hotel? Enak ga sih? Gajinya gede ga sih? Terus bener ga sih, hotel tuh tempatnya orang mesum? Terus yang kerja disitu semuanya mesum juga dong? Secara mainan di Got, pasti ikut kena comberan dong ?

Lah ya ga gitu juga kali Gan !

Hotel memang identik dengan kemesuman. Hotel, diskotik, tempat karaoke bisanya dipandang sebagai tempat "ena-ena" . Tapi ga berarti kita yang kerja di dalemnya juga suka "ena-ena" dong.
Karena balik lagi itu semua kan tergantung sama individunya ya, kalau emang dia "nakal" kerja ditempat begini ya pasti menjadi dong.
Tapi kalo buat yang kalem kaya ane ya diambil sisi positifnya aja, jadi kita tau kehidupan "Liar" itu yang kaya gimana sih. Yang penting pinter-pinter jaga diri aja. Betull ga Gan ??

"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"

sumber gb

Ane mulai kerja dihotel ini sekitar bulan Maret 2017. Ane dulu ikut psikotes dan interview ini cuma buat iseng-iseng sebenernya, karna waktu itu ane masih kerja jadi Auditor di salah satu KAP,  yang kantornya terletak di Jakarta Pusat.  Ga disangka setelah interview gaji yang ditawarin lebih gede ketimbang gaji ane di KAP, otomatis ane tergiur dong, apalagi gaji yang ditawarkan belom termasuk insentif dll. Masuklah ane ke Hotel ini. Oiya posisi ane sebagai Accunting Hotel.

Awal kerja disini ane ga kebayang kehidupan hotel itu kaya apa dan gimana. Ane pikir ya samalah kaya kerja di kantor-kantor biasa. Berangkat jam 8 pulang jam 5, weekend libur.
Ga ada yang istimewa, pikir ane dulu.

Tapi setelah terjun langsung ke TKP (alias tempat kerja) bener-bener WOW bagi ane.
Ane baru tau setelah kerja disini, sisi gelap kehidupan kota itu gimana. Selain itu hotel tempat kerja ane ini ternyata punya histori kelam yang berdampak sampai saat ini.

Hari pertama ane kerja, ya biasalah pengenalan sana-sini, basa-basi sana-sini, ngobrol sana-sini, dan nyari data sana-sini. Maklum ketika ane masuk ternyata posisi yang ane dudukin ini udah kosong selama 1 bulan karna staff yang dulu keluar tanpa notice. Jadi ga ada yang namanya handover dokumen atau kerjaan. Ane hanya dapet arahan sedikit dari Manager Hotel mengenai tugas apa yang harus dikerjakan daily, weekly dan mothly-nya.

Sementara ane masih blm ada kendala, setiap step ane lakuin pelan-pelan ane cari histori datanya, terus ane sambungin. Oiya ruangan ane ini (Office Staff) ada di Lantai 2, dipojok kiri lorong dekat tangga darurat.  Di ruangan ini sebenarnya ada 5 orang yang seharusnya stay. Manager Hotel "Pak Sam", Manager Marketing "Pak Setia", Purchasing Hotel "Ci Franda", Puschasing Resto "Pak Wawan" serta ane.

Siang itu kebetulan ane di Office sendirian, karena Pak Sam dan Pak Setia sedang meeting diluar, Pak Wawan selaku purchasing resto sedang di dapur mengurus beberapa bahan makanan mungkin, dan si Ci Franda sedang dilantai 3 di gudang Housekeeping. Pokoknya ane sendirian di office lah, sebenernya dari awal masuk ke office ini ane ngerasa hawanya aneh, dingin. Cuma ane ga mau berspekulasi apa-apa. Mungkin memang hawa di office seperti ini karena ane liat ga ada jendela, dan sinar matahari juga gabisa masuk.

Awalnya ada dering telepon masuk di meja tengah, ane gatau itu telepon buat siapa. Tapi karena dirungan itu cuma ada ane, jadi ane berinisiatif buat angkat telepon takutnya itu telepon penting kan. Pas ane angkat, ternyata itu telepon dari tamu:

Ane :"Halo selamat siang"

Tamu :"Halo siang , ini dari kamar 202, boleh minta bantuan?"

Ane : "Iya apa yang bisa saya bantu bu?"

Tamu :"Minta tolong ke kamar saya, cepetan ya mb jangan pake lama"

Ane : "Baik bu, saya akan segera kesana"

Ane tau ini bukan tugas ane, tapi ane bingung mau minta tolong ke siapa, di Office ga ada orang satupun, dan ane juga belum tau sambungan telepon ke department lain itu berapa. Masa ane harus lari-lari ke lobby dulu buat nyari staff Housekeeping atau Staff yang lainnya. Nanti kelamaan  pikir ane, apalagi ini tamu mintanya cepet. Yauda ane nekatin aja buat langsung meluncur ke kamar tamunya, toh kamarnya deket masih satu lantai.

Ane ketok kamarnya "tok-tok" masih belum ada jawaban, ane ketok lagi "tok-tok".
Ane liat yang buka pintu ini cewek abis mandi.

jangan nanya kenapa ane tau dia abis mandi nih !
Secara rambut sama badanya aja masih basah, terus pake anduknya gitu amat dah (keluh ane dalam hati) enggak dililitin kebadan, tapi cuma yang dipake seasal buat nutupin bagian-bagian tertentu aja gitu lho.

Astaga, ini kalo yang dateng cowok matanya bisa copot kayaknya. Dia nyodorin uang lembaran merah selembar Rp. 100.000. Ane bingung awalnya tapi tetep ane terima, terus si tamu nya bilang
Tamu : Mb, tolong dong mb beliin kondom ****** yang ada rasanya. Cepetan ya mb

Tanpa ada omongan apa-apa lagi dia langsung nutup pintu, ane belom sempet jawab ini. Sumpah ane bingung banget. Duit mau ane balikin, tapi pintu udah ditutup, mau ane ketok lagi takut salah. Mau ane beliin, ya ane malu dong masa beli beginian. Mana ane juga kaga tau kondom yang ada rasanya gimana bentuknya. Sumpah, ane kan masih polos banget waktu itu.

INDEX
1. Awal Keanehan
2. Pendalaman Profesi
3. Penglihatan Mrs.Jean
4. Kasus 1
5. Kasus 1 (Part 2)
6. Personil Baru "Nadya"
7. Persahabatan vs Duit
8. Persahabatan vs Duit (Part 2)
9. Si Centil Nadya
10. Rating Yang Hampir Berujung Maut
11. Rating Yang Hampir Berujung Maut (Part 2)
12. Si Tukang Kesurupan "Adit"
13. Anak Kecil Di Lantai 5
14. Story Pak Wawan
15. Adit
16. Berak Di Hotel Sendiri
17. Kasus Pertama Tio
18. Dilema Pak Sam
19. Adit dan Kamar 503
20. Management Pusat (Part 1)
21. Management Pusat (Part 2)
22. Goodbye Pak Sam
23. Insiden 1
24. Misteri Pelaku Insiden 1
25. Affair Nadya dan Dodi Maintenance
26. Hari Yang Super Crowded

Ane mohon maaf karena gabisa nyelesein story ini. Tapi ane rasa ini adalah pilihan terbaik. Dan terimakasih untuk semua kaskuser yang telah memberikan komentar positif. Ane ga akan berenti nulis, semangat berkarya untuk semua. Detail
Diubah oleh sinsin2806
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dino668 dan 119 lainnya memberi reputasi
120
Tampilkan isi Thread
Halaman 2 dari 43
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 02:23
Quote:Original Posted By fahrulr17
jangan di quote semua lah
kasian kami yg pake hp
Hahaha mewakili banyak perasaan nih emoticon-Frown
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 11:40
2. Pendalaman Profesi

Di hari kedua ini ane milih diem perihal masalah suara apa yang semalem ane denger, dan ane gamungkin cerita juga ke staff lain yang ada di dalem ruangan, ngeri mereka mikir "nih anak, baru masuk sehari aja udah bikin gosip." Fokus utama ane sekarang adalah kerja, kelarin semua tugas-tugas dan kesampingkan hal-hal aneh.

Ane pikir cara bikin laporan keuangan (Laba rugi, neraca, arus kas, dan entitas laporan lainnya) itu sama, mau perusahaan manufaktur/ perusahaan kontraktor, sampe hotel ane pikir sama cuma beda di beberapa Akun, sama sistem pelaporan apa yang mereka pake, jadi tinggal penyesuaian aja pikir ane. Tapi ternyata ga se-simple pikiran ane. Nyatanya dulu pas jadi Auditor ane ga pernah punya client Hotel, kebanyakan client ane dulu perusahaan manufaktur di Cikarang dan Karawang. Jadi ane sama sekali ga punya gambaran detail siklus keluar masuk uang gimana, terus sistem yang dipake untuk reservasi tamu di FO nya gimana, sama sistem yang dipake di Restourant dan Bar nya apa, dan gimana celah bikin Fraud-nya, ane harus bener-bener pelajari dan teliti. Jangan sampe ane kecolongan ada Fraud System yang lolos gara-gara ane ga paham sistem nih.

Seminggu awal ane bener-bener belajar alur transaksi nya, sistem-nya, sampe bahasa perhotelan-nya , maklum basic ane bukan Hotelier jadi ane suka ga paham kalo diajak ngomong sama staf-staf lain.

Rencana ane nih, tiap siang sekitar 2-3 jam ane mau stay di Desk depan bareng sama Front Office buat pelajarin gimana sih cara mereka make sistem reservasinya, terus nanti kalo ane uda mahir ane pindah ke Bar depan buat liat pengoperasian sistem Resto disana gimana, abis itu baru ane ke Lantai 3 ke kantor Housekeeping buat ngecek, barang-barang apa aja sih yang ada di Hotel ini karena pasti berhubungan sama Inventory yang harus ane lapor tiap bulannya kan.

Kali pertama ane stay di meja Front Office (FO), semuanya berjalan lancar, ane liatin pelan-pelan alur dia check-in in tamu yang uda booking via Online Travel Agent (OTA) kayak macem Traveloka, Tiket.com, Pegi-pegi, dst. Ga ribet ya, ternyata ketika ada bookingan dari tamu kita langsung dapet notifikasi via email dari si OTA nya ini, jadi kita tinggal bikin reservasinya di sistem dan nanti kalo tamunya uda dateng ke hotel baru kita Check in-kan di kamar yang kosong. Untuk tau kamar mana-mana yang uda kosong dan uda siap buat ditempatin tentunya setiap pagi FO dapet laporan worksheet dari tim Housekeeping, jadi si FO ini bisa tau mana kamar yang udah ready mana yang masih isi, dan kalopun ada informasi tambahan staff FO dan staff Houskeeping masing-masing pegang HT/(Walkie Talkie) buat komunikasi cepet.

Siang itu di meja FO ane bareng sama Opi. Oiya yang kerja dibagian FO ini hanya 4 orang yang terbagi menjadii 3 shift setiap harinya pagi dari jam 07-15, sorenya jam 15-23, dan malemnya dari jam 23-07. Untuk shift malem selalu cowok yang bertugas, ga mungkin cewek dikasih shift malem. rawan cuy !! nanti diculik tamu,dibawa ke kamar gimana,,,wkwkwk.

Opi ini gadis sunda, asli sukabumi. Kebayang lah ya beningnya gadis sunda itu kaya gimana??
Ane kalah jauh lah pastinya, gausah dibandingin !
Opi punya perawakan tinggi, kurus dengan kulit putih pucet. (Tau lah ya definisi kulit pucet, bukan berarti mukanya pucet loh ya. Tapi kulitnya ini bukan putih indonesia yang lebih ke arah kuning langsat, putihnya itu kaya putih orang-orang korea gitu). Cantik lah pokoknya. Tapi Opi ini pembawaanya kalem, malu-malu, lebih banyak diem ga kaya imej gadis sunda kebanyakan yang suka genit-genit itu. Upssss emoticon-Big Grin

Pas kita lagi ngobrol-ngobrol ringan, telepon FO berdering. Opi ngangkat telepon dan ane cuma dengerin. sekilas ane denger :

Opi : "Halo selamat siang ibu, dengan receptionist ****** Hotel ada yang bisa saya bantu?"
diam sejenak
Opi : "Mohon maaf ibu atas ketidaknyamanan-nya, akan saya sampaikan ke pihak Management Hotel"
Diam sejenak
Opi : "Kami mohon maaf ibu, tapi itu sudah menjadi tanggung jawab ibu"
Opi : "Kami mohon maaf ibu"

Ane liat muka Opi sedikit tegang, tapi ane tahan diri ga nanya sampe teleponya ditutup. Setelah telepon ditutup, Opi langsung natap ane "Aduh gimana ini mba, tamunya ngomel-ngomel mau laporin bang Tio mau dipecat katanya." terang Opi.

Ane : "Lah masalahnya apa coba? si tamu tadi ngomong ga ada masalah apa?"

Opi : "Cuma bilang, katanya bang Tio ngomongnya kurang ajar ke tamu, terus nyuruh aku manggil Manager Hotel ke lobby dia mau ngomong suruh mecat bang Tio katanya, Duh gimana nih mb?"

Ane : "Coba HT-in Tio dulu suruh ke lobby sini, tanyain dulu duduk perkaranya gimana, jangan langsung panggil Pak Sam, nanti rusuh urusanya" saranku

Baru Opi mau megang HT buat manggil Tio, tiba-tiba dari arah depan ada yang nggebrag meja. Sontak ane sama Opi kaget sekaget-kagetnya. Ane liat ada cewek seumuran ane lah, rambutnya model boob nungging pendek warna pirang pake tanktop ketat warna item sama celana jeans pendek ngepres pantat (Gila, bagus sih bodynya, tapi ya keleatan lah cewek apa). Nyampe meja dia langsung tereak-tereak nyariin manager.

Tamu : "Mana managernya, udah dipanggil belom !"

Opi : "Maaf ibu, belum saya panggilkan. Ada masalah apa ya bu?"

Tamu : "Gue mau ngmong sama manager Loe, bukan sama Loe !"
gila sih kaya ga ada tata kramanya ini tamu, baru ketemu aja uda nunjuk-nunjuk gue-loe gue-loe. tapi ane juga gamau kepancing emosi.

Ane : "Boleh diceritakan duduk permasalahanya dulu begaimana bu? nanti akan saya panggilkan manager hotelnya?" tawarku

Tamu : "Ribet banget sih, gue cuma mau ngmong sama manager loe doang, itu karyawan loe yang diatas meres gue ! Udah cepet panggil sekarang !!"

Ga lama kemudian dari arah lift, muncul bapak-bapak rambutnya sebagian udah putih, penampilanya rapih, keliatan kalo bapak ini orang yang cukup kaya dari baju dan pernak-pernik yang dipakai (awalnya ane pikir ini bapaknya sumpah). Tapi dia tiba-tiba ngedatenginn si tamu cewek ini, terus nenangin si ewek dan bilang jangan teriak-teriak sambil megang bahu (merangkul) wah ane mulai meragukan kayaknya prediksi awal ane salah, ini bukan bapaknya.

Dari arah tangga darurat juga terdengar suara langkah kaki cepet, pas ane liat itu si Tio bawa-bawa Fitted (Seprei) dan Duvet (selimut) yang sekilas ane liat ada noda darah segernya. Gede pula nodanya.

Tamu cewek : "Ini nih orang yang mau meres gue!" sambil nunjuk-nunjuk muka Tio.

Ane dan Opi saling tukar pendang, terus Tio sambil bisik-bisik ke Opi minta panggilin Pak Sam lewat telepon FO. Opi tanpa nanya lebih jauh langsung menggil pak Sam dan meminta untuk turun karena ada masalah di Lobby. Sesampainya pak Sam di lobby si tamu cewek ini langsung heboh mulai emosi lagi sambil nunjuk-nunjuk Tio.

Tamu cewek : "Bapak managernya ?"

Pak Sam : "Iya saya manager hotel, ada yang bisa saya bantu?"

Tamu cewek : "Karyawan bapak, meres saya! Saya ga terima, apa-apa an ini saya udah bayar lebih disini tanya dia (sambil nunjuk Opi) masih diperes juga sama dia (nunjuk Tio)! Saya bukan orang bodoh ! Mana mau saya!" jelasnya sambil teriak-teriak.

Pak Sam orangnya sangat bijak, dia paling bisa meredam situasi. Tutur katanya tenang tapi kena. Ane paling suka tipe pimpinan kaya gini nih, yang ga suka make emosi kalo nanganin masalah.
Pak Sam mengajak tamu dan Tio untuk berunding di meja tunggu samping. Ane sama Opi posisi tetap di meja FO, tapi dari sini terdengar jelas pembicaraan mereka.

Dari perbincangan mereka, ane nemu point nya nih. Tenyata kronologinya begini, si tamu cewek sama bapak-bapak ini check in hotel sebagai Walk in Guest (Tamu yang datang sendiri ke hotel tanpa booking di OTA). Mereka dateng checkin jam 8 pagi sebelum jam checkin hotel yang seharusnya. Karena rules di hotel kita ini jam checkin 13.00 dan jam checkout 12.00. Jadi kalau ada tamu yang datang checkin sebelum jam checkin asli sesuai kesepakatan yang sudah diandatangani di registrastion form akan dikenakan additional charge (biaya tambahan) rp. 150.000 begitu juga mereka yang telat checkout sampai jam 18.00 akan dikenakan biaya tambahan 150.000.

Nah, jadi si tamu ini udah setuju untuk melakukan early checkin dengan tambahan biaya 150.000 , jadi biaya kamarnya 300.000 + 150.000 jadi 450.000. Dan jam checkin nya pun bertambah dari jam 08.00 pagi ini sampai besok siang pukul 12.00.

Jadi di hotel ane ini, setiap pukul 12.00 semua kamar di-make up / dibersihkan. Baik kamar checkout-an maupun kamar extend (yang masih berlanjut). Si tamu ini ada di kamar 308, sebelumnya pihak FO sudah menkonfirmasi kamarnya mau dibersihkan atau tidak, namun katanya iya dia minta dibersihkan, masuklah Tio ke kamar untuk membersihkan tong sampah, dan mengganti linen. Si Tio yang liat di Duvet dan Fitted nya ada ceceran noda darah banyak pula, Tio langsung menginformasikan ke tamu, kalau ada noda darah seperti ini tamu akan dikenakan biaya tambahan. nominalnya tergantung pada barang apa saja yang terkena noda. (Ane baru tau gara-gara kasus ini, ternyata kalo kita nginep di hotel terus kita tidur ga berasa kita ngotorin barang-barang hotel yang warnanya putih itu bakal dikenain biaya, ngerokok di ruang non-smooking juga dikenain biaya. Ane baru tau).

Nah si tamu ceweknya ini ga terima, dikenain biaya lagi gara-gara diawal aja dia uda kena biaya tambahan, masa sekarang dikenain lagi, dia tetep ga terima katanya ini itu pemerasan ke tamu. (Saran ane buat agan-sista yang mau nginep hotel, pahami rules nya dulu jangan sampe tau-tau ngomel ga jelas kaya si tamu ini).

Akhirnya ketemulah jalan tengah, si cewek cuma mau nambahin uang 100.000 lagi dan dia langsung checkout siang itu juga. Dan masalah selesei.

Tio langsung nyamperin ke meja FO, dan ngmong
Tio : "Begini nih kalo lonte ga punya duit, lagi dateng bulan aja dipaksain genjot terus sampe darah kemana-mana, giliran di suruh bayar denda kaga mau" celotehnya

Ane : "Itu lonte?" tanyaku polos

Tio : "Lah ini lagi si mba pake nanya, Lonte sewaan om-om itu !! lagi butuh duit makanya kejar tayang, cuma duit om-om nya ga tebel kayaknya. masalah gitu aja pake ribut "

Ane cuma bisa geleng-geleng ngedengerin si Tio.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
khoirilamalia dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 13:56
itu Tr*******hotel apa B**hotel sis?
profile-picture
profile-picture
TEDE dan sinsin2806 memberi reputasi
2 0
2
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 13:57
Quote:Original Posted By sukhhoi
itu Tr*******hotel apa B**hotel sis?


Bukan dua2nyaa gan wkwk
0 0
0
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 14:13
ngelar sandal di lobby dulu ah
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 16:12
3. "Penglihatan Mrs.Jean"

Tio terus berusaha ngajak ngobrol ane, tapi ane males ngeladenin-nya. Bukanya ane sombong, baru 2 hari kenal aja omonganya uda "jorok-jorok" ga jauh-jauh dari selangk*ngan.
Ane lebih milih buang muka kearah Opi, dan ngajak ngobrol Opi. Lama-lama pergi juga si Tio. pasti doi sadarlah kalo ane cuekin. Lagian si ! Baru kenal aja udah begitu omonganya.

Ane lebih seneng ngobrol sama Opi, Opi ini ternyata baru kerja di hotel ini sekitar 4 bulan. Dia lulusan D1 Perhotelan disalah satu Lembaga Pendidikan di Jawa Barat. Dan hotel ini adalah tempat kerja pertama dia ternyata, berarti masih polos (tebak ane dalam hati). Eh tapi gatau juga ding ya, ini kan baru penilaian sementara emoticon-Big Grin. Dulu sewaktu Opi menempuh pendidikan D1, Opi sempet magang selama 4 bulan disalah satu Hotel di Malaysia, makanya sekarang dia luwes banget ngomong inggris.

Ane : "Betah kerja disini ga pi?"

Opi : "Betah-betah aja si mb, orangnya baik-baik disini"

Ane : "Iya si keleatanya baik-baik. Oiya yang kayak tadi itu tamu ngamuk-ngamuk sering kejadian Pi?"

Opi : "Ya lumayan sering mb, ada aja masalahnya, uda kebal dimaki-maki aku disini mb"

Ane : "Kudu banyak sabar ya Pi, disini emang banyak yang jual diri kaya gitu ya?"

Opi : "ya namanya hotel mb, ada aja. Kalo ga bawa cewek dari luar, ya nanti disediain disini"

Ane : "Lah emangnya disini nyediain cewek?" tanyaku cengo

Opi : "Jangan cerita-cerita sama orang kantor loh mb, nanti aku yang kena"

Ane : "Iya tenang aja aku ga ember kok, emang gimana ceritanya?" rayu ane

Opi : "Bang Tio sama Bang Ifan sering manggil cewek buat tamu, ntar mereka dapet komisi dari si cewek sama dari tamunya. Tapi beneran lohh jangan bilang2 mb!" rengek Opi

Ane : "Lah itu ga ketahuan emang sama pak Sam?"

Opi : "Pinter mereka mb, panggil ceweknya kalo uda malem"

Ane : "Lah kan ada CCTV? Emang ga keleatan"

Opi : "Liat di CCTV juga ga akan keleatan, emng pak Sam apal, mana tamu yang asli inhouse (nginep disini) sama mana tamu yang dari luar, ga kan?? Kalo suatu saat ke-gap pasti bisa lah ngeles"

Lagi asik-asik ngobrol sama Opi, ada tamu cewek nyamperin ke meja FO. Sekilas terlihat seperti bule tapi ternyata ga, karena dia lancar bahasa Indonesia terdengar medok malah logatnya jadi kayaknya ini orang pribumi. Namanya Mrs. Jean. Dia nginep di lantai paling atas di kamar Dormintory nomor 702.

Jadi gini, dihotel ane ini kita ngejual 3 tipe kamar. 2 tipe kamar reguler yaitu Excecutive dan Deluxe (kamar ini tipe kamar biasa dengan ukuran King Bed bisa muat sampai 3 orang dewasa kamar mandi dalam) dan tipe terakhir adalah Dormintory (tipe asrama), jadi model satu kamar isi 8-10 bed yang bed nya itu susun 2 kayak di asrama-asrama gitu. Kamar mandi ada diluar masih satu lantai. Nah, untuk kamar Dormintory ini ada khusus cewek, khusus cowok dan Mix (campuran).

Kebetulan Mrs. Jean ini dia checkin kemaren malem sekitar pukul 22.00 karena kamar khusus cewek lainnya uda penuh, akhirnya dia dibukain kamar sendiri yaitu 702 yang isinya ada 10 bed, tapi penghuninya cuma dia sendirian.

Siang itu dia ke meja FO buat minta pindah kamar lain yang ada temenya. Pas Opi lagi liat-liat worksheet Housekeeping dan sistem, Mrs.Jean ini tiba-tiba cerita sendiri, padahal ane ga nanya apa-apa lho.

Jean : "Saya sebenernya udah biasa nginep sendiri mb, cuma disini yang gangguin udah keterlaluan"

Ane : "Maksudnya bu? Ada karyawan yang gangguin ibu? Apa ada tamu dari kamar lain yang ganguin ibu?"

Jean : "Bukan mb. Mb gabisa liat ya?"

Ane : "Hah maksudnya?" ga mudeng ane

Jean : "Itu di pojok depan toilet deket wastafel ada yang gede item matanya merah. Liat ga?" sambil nunjuk ke pojokan deket kaca.

Anjir, ini orang dukun apa paranormal apa apa sih, bikin orang parno aja (batin ane).
Ane : "Ga liat bu, jangan nakut-nakutin bu"

Jean : "O, brrti mb nya beneran gabisa liat, biasanya kalo orang yang kerja di tempat begini banyak yang dikasih liat, mb nya belom dikasih liat ya?"

Busett, ane cuma bisa senyum kecut. Mon maap ane ga minat, dikasih duit suruh liat begituan juga ane ogah.

Jean : "Depan toilet itu belom seberapa mb seremnya, dikamar yang saya tempatin ada cewek yang tangan kirinya kaya mau copot, kaget saya liatnya. Abis kecelakaan kayaknya. Emang jalan raya depan ada yang abis kecelakaan mb?"

Ane : "Kurang tau saya bu, saya baru disini" (Buset ini orang cerita serem begitu mukanya datar banget batin ane)

Jean :"Tadi saya pas naik lift di lantai 5 kebuka lift nya, ga ada yang berdiri didepan lift. Pas saya geser ke kiri, eh liat ada anak kecil megang boneka duduk di sofa, kepalanya bocor darahnya netes-netes ke muka. Langsung sy pencet tombol biar cepet nutup lift nya. Males saya liat yang begituan bawaanya mau ikut mereka."

Ane diem aja ga ngerespon balik omongan mrs. Jean, ane merinding, ga kebayang kalo ane yang ketemu langsung amit amitt bisa lari kebirit-birit ane.
Ane liat Mrs. Jean pandanganya aneh ke arah belakang ane, reflek ane balik badan dong penasaran ada apa. Tapi ga ada apa-apa dibelakang, cuma ada kursi dibelakang ane, terus ga jauh ada tembok kaca yang bisa mantulin bayangan orang yang didepannya. Ane ngelirik Mrs.Jean, dia senyum tipis dan bilang ke ane "jangan duduk dulu mb, nanti ada yang kedudukan".

What the Fuck!! Ane langsung minggir keluar area FO.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
khoirilamalia dan 24 lainnya memberi reputasi
25 0
25
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 16:35
ini sist mo ngangkat hal liar dlm perhotelan ato hal ghaib yg ada di hotel ?
Diubah oleh ctrprsty
profile-picture
profile-picture
profile-picture
extreme78 dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
Lihat 1 balasan
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
Lapor Hansip
18-10-2019 16:37
Balasan post ctrprsty
Quote:Original Posted By ctrprsty
ini sist mo ngangkat hal liar dlm perhotelan ato hal ghaib yg ada di hotel ?


mungkin dua2nya, gppa lah namanya sambil menyelam minum air kan, bnr ga tu peribahasanya ? emoticon-Ngakak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aan1984 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 17:05
Quote:Original Posted By ctrprsty
ini sist mo ngangkat dunia liar dlm perhotelan ato hal ghaib yg ada di hotel


Semuanya gan, bahkan kasus-kasus di hotel yg pernah ane alamin juga mau ane bahas disini. Pkoknya semua pengalaman ane selama kerja di hotel.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tikuz.maniz dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 17:22
Quote:Original Posted By sinsin2806
Semuanya gan, bahkan kasus-kasus di hotel yg pernah ane alamin juga mau ane bahas disini. Pkoknya semua pengalaman ane selama kerja di hotel.


ok dah gw simak di lanjot klo gitu emoticon-2 Jempol
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 17:53
good story ...... lika liku hidup dunia perhotelan....
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
18-10-2019 19:41
Wah jadi tau seluk beluk hotel nih

Dulu juga ada thread horor setting nya di hotel juga, tapi lupa

Lanjut lagi sis
Diubah oleh night.fury95
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 00:18
lanjuuut teroos sis, seruuu ceritanya
profile-picture
profile-picture
ditzgie dan sinsin2806 memberi reputasi
1 1
0
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 02:14
jejak dl sis
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 06:22
lanjut sis
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 11:18
4. Kasus 1

Setelah ketemu Mrs.Jean kemaren, sempet terbesit niat buat nge-gali "situasi dan kondisi" hotel terkait hal-hal gaib sama staf-staf yang udah lama disini, pasti lah mereka tau "sesuatu". Tapi karena kesibukan ane, kerjaan numpuk pasca sebulan ga ada yang handle. Ane urungin niat ane, mungkin nanti kalo ane uda senggang dan nemu orang yang tepat buat diajak ngobrol, baru lah ane ngulik lebih jauh lagi.

Seminggu pasca masuk hotel, walaupun ane termasuk staf kantor, ane uda bisa akrab dengan beberapa staf operasionalnya. Contohnya aja di FO ane uda kenal sama Opi, Nita, dan Fibri. Cuma ada 1 orang bagian FO yang sampe sekarang ane belom liat batang idungnya, karena dia selalu dapet jatah shift malem, secara dia nge-shift dari jam 23.00-07.00. Tentu aja dia berangkat, ane uda pulang, dia uda pulang pagi, ane baru berangkat. Namanya Yudi, ane sebenernya pingin ketemu dia, karena report daily inhouse guest dia yang bikin, jadi kalo ada kesalahan double checkin di sistem atau salah rate kamar ya pasti kerjaan si Yudi ini, artinya dia ga ngelakuin "night audit".

Di department lain, di restoran depan ada 3 staf yaitu Tri, Sasa dan Agus. Kalo ini sih ane uda ketemu semua, karna kalau resto cuma ada 2 shift. Jam 23.00 resto uda close, kecuali kalo bulan puasa denger-denger biasanya resto buka sampe pagi jd 3 shift.

Di kitchen ada Pak Oki selaku leader, Pak Wahyu (cook) , Pak Ali (cook helper), dan Rendi (steward).

Terus department Housekeeping disana ada 6 orang, diantaranya Tio, Ifan, Aldi, Nino dan lainnya, ane belum ketemu semua staf housekeeping baru ketemu 4 orang ini.

FO, Resto dan Housekeeping ga punya leader karena leader mereka baru-baru ini sebelum ane masuk di-cut gara-gara ada kasus sama tamu katanya. Tapi ane gatau kasus apa. Jadi mereka semua sementara dapet arahan langsung dari manager hotel Pak Sam.

Waktu itu hari Jum'at sore hotel ane kedatangan tamu anak-anak cowok tanggung (perkiraan ane anak SMP) sekitar 35 anak, dengan 2 orang pelatih. Ternyata mereka adalah grup sepak bola (U-15) dari salah satu Kabupaten di Jawa Timur, yang akan melakukan pertadingan persahabatan dengan grup sepak bola jakarta di GBK hari minggu pagi. Mereka uda booking 4 kamar Dormintory selama 3 malam. Suasana hotel berubah jadi rame banget gara-gara mereka, walaupun mereka uda SMP tapi kelakuanya masih kayak bocah SD, lari-larian kesana-sini. Bahkan ane liat ada yang jalan di Lobby ga pake baju, cuma pake celana pendek seragam . Buset dah !!

Iya sih dia masih bocah jadi walaupun ga pake baju juga badannya ga sensasional. Tapi kan ini bukan dirumah lo bocah, pake lah baju buat ngehormati tamu yang laen !! Ane sempet ngomong ke Ci Franda kalo ane liat di Lobby ada anak-anak yang nginep di Dormintory jalan-jalan ga pake baju. Cuma tanggepan Ci Franda cuek cuma bilang "Udah biarin aja sin, namanya juga anak kampung". O yaudah ane ga maju-maju lagi buat ngomongin insiden ini.

Sabtu pagi, pas ane berangkat ane liat kok di Lobby sepi, terus ane nanya ke Fibri yang jaga di FO.
Ane : "Anak-anak bola pada kemana Fi? Kok ga keleatan satupun?"

Fibri : "Udah pada pergi mb, mau latian katanya"

Ane : "ooo.. pantesan sepi"

Fibri : "Rusuh banget tadi mba pas sarapan pagi, padahal cuma 30an orang suaranya udah kaya ratusan orang, nyampe sini berisik banget, mana ngomongnya pake bahasa alien."

Ane : "Namanya juga bocah Fi, lah kemaren aja aku liat ada yang jalan-jalan disini ga pake baju"

Fibri : "Lah ini lebih gila mb, aku diceritain bang Yudi (Yudi ini FO yang jaga shift malem), Bang Yudi diceritain sama Bang Ifan, tadi malem pas Bang Ifan lagi mau ganti sabun mandi di kamar mandi Dormintory cowok lantai 7, dia denger suara aneh dari bilik paling pojok, suara cowok katanya, lah bang Ifan penasaran kan siapa, terus bang Ifan jalan pelan-pelan ngintip bilik paling pojok, ternyata isinya bocah bola. Lagi ngapain coba mb tebak?"

Ane : "Mandi lah, bilik paling pojok yang ada showernya kan?"

Fibri : "Bukan mb, lagi onani"

Ane : "Anjirr!! itu kan masih bocah"

Jadi kondisi kamar mandi cowok di Dormintory itu, kalau yang untuk buang air kecil ada di pojok kanan tanpa tirai, terus untuk bilik mandi yang ada showernya ada di depannya tanpa pintu jadi cuma pakai tirai tebel. Kalo yang untuk bilik toilet sebelah kiri baru dipakein pintu yang bisa dikunci. Jadi kebayang lah yaa bisa ngintipnya dari mana, soalnya itu cuma pake tirai yang bisa disibak.

Ane langsung menuju ke Office disana uda ada Ci Franda, tentu aja ane langsung ngeggosip masalah bocah bola yang tadi diomongin sama Fibri. Respon ci Franda syok juga dan berkomentar "Gila ya anak-anak jaman sekarang, napsunya gede, ga ada malunya."

Hari itu ane sibuk di dalem Office ngurus data Account Receivable bulan ini, jadi ane ga sempet jalan-jalan ke area FO, lobby atau bar depan. Sore itu ane liat anak FO yang jaga sore Nita masuk ruangan menuju bilik ruangan pak Sam, sekelebat ane denger katanya ada tamu yang mau ketemu sama Pak Sam, dia udah nunggu di depan pintu Office. Ga lama Nita keluar dan masuklah Bapak-bapak kayaknya ane pernah liat ini bapak-bapak kalo ga salah pelatihnya bocah bola.

Setelah obrolan basa-basi Pak Sam dengan bapak-bapak itu, Pak Sam nyuruh kami semua yang ada di ruangan untuk keluar sebentar. Mungkin Pak Sam mau ngobrol penting sama Bapak-bapak tadi dan butuh privasi. Yaudah ane, ci Franda, pak Setia dan Pak Wawan kami semua keluar ruangan dan menunggu di sofa depan lift lantai 2. Percakapan lebih lama dari perkiraan ane, setengah jam lebih mereka di dalem. Sampe akhirnya ane liat bapak-bapak itu keluar Office, ane ngabarin ke yang lain kalo bapak-bapak tadi udah keluar dan kita masuk lagi ke Office.

Ci Franda keleatan banget penasaranya begitu masuk Office dia langsung nyamperin Pak Sam nanyain ada apa? kok kita semua disuruh keluar. Pak Setia dan ane juga ikut penasaran dong kenapa, akhirnya kita semua ngumpul di deket meja Pak Sam.

Pak Sam : "Gapapa, itu tadi pelatih bola anak-anak yang diatas. Dia mau ngobrol tapi berdua sama saya aja katanya"

Ci Franda : "Ngobrol apa emngnya pak?"

Pak Sam : "Dia komplain Via diatas suka nggodain anak-anak terus minta solusinya gimana?"

Ci Franda : "Godain gimana maksudnya pak?"

Jadi gini, ane tau di Dormintory cewek ada tamu long stay yang udah berbulan-bulan nginep disini, ane juga pernah beberapa kali papasan sama dia. Namanya Via, dia mahasiswi di salah satu Universitas di Jakarta Pusat, orangnya cukup pendek sama ane ya tinggian ane lah. mungkin dia sekitar 150cm, kulitnya sawo mateng, mukanya ga cantik-cantik banget standar cewek biasa lah, tapi body nya semok cuy, apalagi dadanya. Udah gitu dia suka banget pake baju mini-mini. Ane beberapa kali ketemu dia selalu pake atasan tanktop yang biasa dipake cewek-cewek kalo fitnes itu lho, yang perutnya keleatan. Ya begitulah penampilan dia sehari-hari. Tapi dari apa yang ane denger, dia ini bukan "lonte" atau sejenisnya. Dia cuma seneng aja pake baju mini-mini kaya gitu.

Nah, cerita dari pak pelatih bola. Awalnya pas lagi latihan tadi pagi di lapangan pas sesi istirahat, dia lihat anak-anaknya pada lempar-lemparan HP sambil ketawa-ketawa ga jelas, pak pelatihnya penasaran dan ke-gap lah ternyata mereka lagi liatin foto-foto Via. Di foto itu Via cuma pakai anduk di depan kamar 701. Otomatis pak pelatih memarahi anak-anaknya karena dianggap lancang dan ga sopan. Tapi anak-anaknya berdalih katanya itu mb Via sendiri yang minta di foto pas lagi pake anduk. Jadi posisi kamar 701 kamarnya Via itu ada di depan ruang TV dan ruang tunggu persis. sedangkan anak-anak bola ngumpul di ruangan itu. Penuturan dari salah satu anak, katanya Via pas malem keluar kamar dan ikut ngumpul bareng anak-anak bola dengan berpakaian mini dan suka ngajak ngomong ke arah yang ga bener katanya. Malah Via pernah kepergok ngikutin Adit (salah satu anak bola) pas masuk ke toilet cowok.

Pak pelatih ngerasa, Via berpakaian terlalu vulgar dan takut membawa pengaruh buruk ke anak-anak. Jadi dia minta solusi ke Pak Sam selaku manager hotel gimana baiknya, karena dia ga berani negor langsung ke Via.

Pak Sam ga berani langsung negor Via, karena posisi Via sama-sama tamu hotel. Takutnya dia tersinggung sama pak Sam nanti langsung checkout dari hotel sayang dong, kan dia tamu long stay hotel yang udah berbulan-bulan. Pak Sam nyuruh ane buat muter CCTV lantai 7, dan liat apakah penuturan pak pelatih bola itu bener kalo Via gangguin anak-anak bola.

Ane putar CCTV pelan-pelan dari jam 7 malem, sekitar jam 9 malem di CCTV keliatan bener Via keluar kamar dan duduk di ruang tunggu, baju yang dipake busehhhh. Kali ini dia pake dress mini warna kuning tanpa lengan, yang cuma ada tali kecil 2 di pundak, terus dressnya model ngepress body jauh diatas lutut. Gitar Spenyol bener kalo diliat dari CCTV. Ane keinget omongan sama Fibri yang anak Housekeeping malem-malem liat ada anak bola onani di toilet. Lah mungkin efek gara-gara liat si Via berarti wkwkwk. Anjir emang.

Terus sekitar pukul 10 malem lewat, di CCTV juga keleatan Via keluar dari kamar cuma pake anduk dan berdiri lama di depan pintu, dari gesturnya keleatan kalo dia lagi ngobrol-ngobrol sama anak-anak di ruang tunggu. O mungkin ini pas anak-anak ngambil foto si Via pake anduk (batin ane).

Berarti bener nih, omongan si pelatih bola, tapi pak Sam masih bingung gimana negor Via.
Diubah oleh sinsin2806
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Enisutri dan 22 lainnya memberi reputasi
22 1
21
Lihat 1 balasan
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
Lapor Hansip
19-10-2019 19:41
Balasan post sinsin2806
kentang goreng lagi gan emoticon-Big Grin
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 23:09
Quote:Original Posted By night.fury95
Cuy buru edit deh, gausah di kuwot semuanya atuh. Masih pejwan ini
____

Enak bener pembawaan nya, lanjut lagi sis


Sorry! Sorry! Ane baru login lagi ini. Udah edit😉
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
19-10-2019 23:09
Quote:Original Posted By fahrulr17
jangan di quote semua lah
kasian kami yg pake hp


Sorry, Gan😆. Udah editkok.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bayubiruuuu dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
"Kehidupan Hotelier (Based On True Story)"
20-10-2019 20:22
masi menunggu cerita perngentiauw an duniawi
profile-picture
sinsin2806 memberi reputasi
1 0
1
Halaman 2 dari 43
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
black-eye
Stories from the Heart
surat-terbuka-untuk-mama
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia