alexa-tracking
Hobby
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d825982349d0f421f2a01ac/sebelum-hijrah-di-mulai-perjalanan-peci-putih
Lapor Hansip
18-09-2019 23:21
Sebelum Hijrah Di Mulai (Perjalanan Peci Putih)
Tanggerang 15-01-2015.

Pada malam Jum’at, Selesai magrib entah kenapa gw kepingin banget yasinan di kamar gw. mungkin karena udah lama juga kali ya ga yasinan kalau malam Jum’at.

selesai sholat magrib gw langsung nyari buku Yasin (khusus Yasin doang) di dalem lemari. Setelah ketemu langsung dah gw baca dari awal sampai akhir, sambil baca Yasin , entah kenapa gw membayangkan masa lalu gw yg suram,gelap,ngawur, yg bertolak belakang dengan aturan agama, tanpa terasa gw mengeluarkan air mata sedikit demi sedikit mengingat masa masa itu. Sangat sangat menyesal.....

Selesai membaca Yasin, langsung gw bereskan sejadah dan buku Yasin ke tempat semula, dan gw langsung berbaring di kasur. Gw Cuma menatap ke lelangitan kamar, melamun , sesekali gw pejamkan mata gw, lalu membuka kannya kembali...

Ga lama gw keluar kamar lalu menonton sebuah acara di TV, Kebetulan bapak juga ada di situ, mamah dan si bungsu lagi keluar rumah pergi ke warung.
lagi fokus ke acara di TV... Hati gw bergetar... Panggilan bapak, yg mungkin sudah lama sekali ga gw dengar, pada malam itu gw mendengar nya kembali...

Bapak memberikan suatu tawaran ke gw, sebelum nya bapak jarang malah pake banget ngobrol sama gw, ya semenjak kejadian di masa lampau.

Dari situ bapak marah besar, karna sudah membohongi nya, setahun lebih gw ga pernah minta uang saku ke bapak. ya pertama karna malu udah mengecewakan bapak, kedua takut bapak marah lagi kaya dulu, dari situ jangankan minta uang, ngobrol pun jarang bahkan hampir mendekati tidak sama sekali selama setahun lebih....

“Mbi”.ujar bapak.

“Ada apa pak?” gw menjawab dengan nada yg sudah putus asa.

“Ombi ke pondok ajah ya?”. Tannya bapak lagi, dengan pandangan penuh kasih sayang.

Gw Cuma diem sebentar lalu menjawab
“Terserah bapak ajah...". jawab gw masih dengan rasa ke putus asa an.

“Bapak kasian sama Ombi dari pada gini Mulu, mending di pondok,nanti di biayain”.

“Terserah pak”.jwb gw.

Gw bener bener emang udah pasrah sama kehidupan gw ini, gw ga mau ini itu, habis ini sesudah itu. Cukup, cukup sampai di sini ajah gw durhaka kepada orang tua, gw bener bener menyesal...

“Kasian bapak liat ombi gitu gitu ajah, bapak diem bukan berarti bapak marah, tapi bapak mau lihat ombi bisa berubah apa engga”.

Gw terdiam....

“Kalau emang mau... Nanti tgl 20 berangkat”.

Gw masih terdiam ...

Kebetulan di rumah cuman ada gw sama bapak, mamah dan si bungsu lagi keluar, sedangkan si pengais bungsu sedang mengerjakan tugas sekolah di rumah salah satu teman nya...

“Ya pak... Ombi mau, kalau emang mau di bawa ke pesantren”.gw mulai berbicara lagi.

“Yaudah.... Hari Selasa berangkat nya”.ujar bapak.

Gw menghampiri bapak, dan tunduk di depan nya, meminta ampunan atas apa yg gw perbuat dulu ke bapak dan mamah. Gw nangis sekencang kencang nya, gw mau beban ini hilang dalam diri gw. Gw ga mau lagi punnya masalah ke orang tua...

Ga lama mamah dan si bungsu datang, gw pun meminta maaf ke mamah.... Dan pada malam itu rumah ini yg tadi nya sepi , jarang ada komunikasi antar gw dan yg lain, mulai ramai dan kembali seperti di masa masa lampau..

Esok nya bapak membelikan sebuah HP untuk gw di pondok, untuk komunikasi pasti nya

Besok gw bakal pergi meninggakan kota ini, dimana di kota ini gw di besarkan dan di didik , mulai dari SD, SMP , sampai SMK ya walaupun gua terpaksa keluar pas kelas 2 SMK.

Cukup sedih menurut gw meninggal kan teman seperjuangan di sini.

Malam itu pun gw mengundang temen temen gw untuk nongkrong di depan rumah, acara ngopi ngopi santai bareng sambil bercerita tentang kepergian gw untuk meninggalkan kota ini.

Dan malam tiba sekitar jam 20.00 wib , 2 orang teman gw atang ke rumah, tadi nya gw mengundang 4 orang, eh yg datang cuman Anton sama opal...

“Mungkin govi sama Jajang lagi ada acara” ngomong gua di dlm hati”.

Gua membuka pembicaraan....

“eh besok gw mau pergi nih.”.ujar gw.

“Pergi kemana ?” Jawab anton.

“Gw besok mau ke PANDEGLANG.”.

“Oh pulang kampung ?” kata Anton sehabis meminum kopi nya.

“Bukan, bukan itu...”lanjut gw lagi menjelaskan.

“Gw mau di bawa ke pondok...ya lumayan Deket juga sih dari kampung halaman gw”.

“Hah? Elu mau di ke pondokin?”. Pertanyaan super kaget dari Opal.

“Iya pal, mau di kepondokin” kata gw untuk menyakini nya.
“Wah ga nyangka gua kaget sumpah !, Kok bisa sih elu mau di kepondokin” kata Opal yang masih belum yakin kalau gw bakal mondok.

“Jadi gini” gw bercerita tentang bagaiman tadi nya gw bisa mau di kepondokin sama orang tua.

Mereka berdua Cuma diem, tenang, menatap gw dengan tatapan yg sangat tajam. Pertanda bahwa sangat antusias mendengarkan gw untuk bercerita.

Sekitar 15 menit gw bercerita akhir nya mereka berdua mengerti.

“Yaudah mbi, hati hati ajah di sana nya” kata Anton

“Iya ton, gw minta do'a nya ajah” jawab gw

“Pasti kok, gua selalu nge do'ain yg terbaik buat lu” ucap nya sambil merangkul gw

“Makasih ton makasih” jawab gw sambil ikut merangkul nya.

“Yah kita kehilangan satu orang nih” kata Opal sambil cengengesan.

“Haha, engga kok, gw pasti balik lagi tenang ajah” jawab gw.

“Lagian kan rumah gw di sini, masa iya gw ga balik, kan aneh” tegas gw lagi, dan akhir nya kami pun tertawa.

Malam itu menjadi malam terakhir gw kumpul kumpul sama mereka berdua, ya walaupun ga lengkap karena ketidak hadiran Jajang dan govi, tapi its oke lah gw puas bisa bercerita tentang kepergian gw besok.

Rasa sedih datang ketika Anton dan Opal berpamit untuk pulang ke rumah nya sekitar jam sepuluh malam.

“Yaudah mbi gua pulang dulu.“ Anton mengucapkan kalimat perpisahan,lalu bangun dari duduk nya untuk pulang ke rumah.

“Hati hati ajah di Sono nya, gua selalu ngedo’ain lu”tegas Anton.

“Iya mbi hati hati ajah di Sono nya, gua juga selalu ngedo’ain lu, ya lu tau kan lu itu sahabat gua dari kecil hehe” ujar Opal yg ingin pulang juga bareng Anton.

“Makasih ya Ton Pal, lu ber dua memang sahabat terbaik gw.”gw pun merangkul mereka berdua.

“Oh iya kapan kapan maen ya ke Sono ke tempat gw nanti nya.”ujar gw.

“Siap mbi siap, atur ajah itu mah, kalau ada waktu libur gua bakal maen sama yg lain”Jawab Anton.

“Oke sip” jawab gw.

Mereka berdua pun pulang, sambil membereskan bekas tadi ngopi gw sedikit melamun dan sedih, “yah ini malam terakhir gua ngumpul ngumpul begini sama tmn tmn gw” dan akhir nya setelah semua beres di bersihkan, gw langsung ke kamar tiduran sambil mendengarkan sebuah lagu dari salah satu band Indi Lil o – perpisahan . Yaaa lagu yg sempat viral pada tahun 2015 ini menurut gw sangat Cocok banget di denger dalam situasi yg seperti ini .

Pagi tiba sekitar jam 09.00 gua sangat sibuk merapikan perbekalan untuk di bawa ke pondok, waktu itu rumah sepi, bapak dan mamah pada kerja sedangkan si bungsu dan teteh nya lagi sekolah. Gw di rumah Cuma sendirian, setengah bingung memilih pakaian yg harus di bawa, akhir nya gw masukin semua pakaian gw ke dalam tas...

“Tiiiing” suara notice dari hp baru gw.

Gua buka, oh ada chat ternyata dari Anton

“Masih dimana mbi?.”tannya Anton.

“Masih di rumah ton lagi beres beres perlengkapan buat di bawa ke pondok.”.bls gw.

“Paling berangkat nya jam 4 sorean, kan nunggu orang tua balik kerja dulu.”lanjut gw lagi.

“oh yaudah mbi...gua kerja lagi.”ujar Anto yg memang lagi ada di pabrik.

“Sip ton”

Haruuh hati gw belum bisa melepas tempat tinggal gw, bakal kangen banget sama tempat ini.

Suatu saat nanti ketika gw pulang kembali ke rumah, semoga ajah temen temen gw masih seperti ini, gw gamau mereka berubah ketika gw pergi...
0
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.