alexa-tracking
Female
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5d73ba4765b24d4a354e198f/tentang-dokter-anak
Lapor Hansip
07-09-2019 21:10
Tentang Dokter Anak dan Pengalaman dengan BB Bayi Seret
- mungkin ini cocoknya di sub Kids n Parenting ya tapi disana lebih sepi jadi ane post disini aja.

I. Tentang Dokter Anak
Tentang Dokter Anak


Sebagai mamak2 baru anak 1 apalagi dulu pas anak masih newborn saya termasuk yang sering ke dokter anak tapi memang berdasar ya bukan parno semata, meski ada yang komen ngapain sih dikit2 ke dokter,, si mbakyu dulu ga pernah tuhh ke dokter2 gitu jarang banget.. saya jg dikit2 browsing tp ya tetep pilih2 sumber yg terpercaya

Saat kulit anak merah2 terus sejak newborn, banyak yang bilang "gapapa biasa kok bayi kayak gitu", "oh kena ASI itu", "oh ASI mamanya keras tuh", dan paling ajaib "oh ibunya waktu hamil suka buang air panas ya".. kalo kata orang awam, tetangga, dll saya juga saat itu gatau apa2 jadinya percaya aja,, AWALNYA,, kemudian ya browsing2 dan konsul dokter trus yaa ketauan kalo merah2 itu karena alergi bukan karena kena asi,, sampe lelah menjelaskan ke orang-orang yang masih keukeuh kalo merah2 itu karena kena ASI,, coba bisa jelaskan kenapa perut dan kaki jg merah2? Kena ASI jugakah? terus lidah yang jelas2 kena banyak ASI kok aman2 saja,,


Jadi intinya di jaman milenial ini info itu gampang sekali, awareness harus meningkat
Apalagi soal anak, punya anak duluan belum tentu lebih banyak ilmu (yang benar tentunya) soal anak, kalo punya hape apa jadi ahli tentang hp, punya mobil apa jadi ahli tentang mobil? Yang ahli ya yang menguasi di bidangnya.. dokter anak sekolah belasan taun, gini misal kamu punya hape, hpnya masih 90% jalan cuman suaranya terlalu kecil? Apa yg kamu lakukan?? Service hp sendiri? Service ke yg ahli? Atau ah gapapa yg penting masih bisa jalan ini kok gapapalah suanya kecil? Sy yakin banyakan akan service ke ahlinya, karena yang bisa sevice hape sndiri pasti dikit,, dan yang ga ngapa2in yang penting masih bisa jalan hpnya mski suaranya kecil jg pasti dikit karena ya ganggu kan kalo hape suara kecil,, begitu juga kalo mobil rusak, rumah bocor, tv rusak dkk pasti nyari tukang servis sesuai bidang masing2

Trus soal anak kalo ada yang ga sesuai kok ga langsung ke ahlinya? Kok menghibur diri ah yg penting anaknya aktif? gausah dikit2 ke dokter ah, dsb
 
Tapi tetap orang tua adalah 'dokter' terbaik untuk anaknya ya iya lah, kan kita sebagai ortu yang paling tau kondisi anak, yang selalu plot pertumbuhan anak kita, yang selalu memperhatikan perkembangan anak, usia segini harusnya udah bisa apa, dll siapa lagi kalo bukan ortu si anak sendiri? Jadi sbg ortu harus aware, kl ada yg ga sesuai, insting harus didasari ilmu juga, jadi kl ada yg ga sesuai dan di luar kemampuan kita sebagai ortu ya kita konsul lah sama ahlinya: dokter anak

Sama kayak di kerjaan. misal terkait konstruksi bangunan. Kita sebagai pengelola yang tau kondisi bangunan kita dan misal kita nemu ada yang ga sesuai atau yang berpotensi bikin kerusakan misal lokasi keropos terus atau miring2, retak2 yang dikhawatirkan akan mempengaruhi kondisi bangunan, namun karena kemampuan teknis kita kurang. Ya kita pakai jasa konsultasi teknis utk tahu penyebabnya apa dan penanganan yg tepat seperti apa.

Untuk benda mati spt alat elektronik dan bangunan saja kita akan konsul sama ahlinya kan untuk memperbaiki kalo ada apa2, apalagi untuk seorang bayi seorang anak dong harusnya! Menjadi ibu tidak otomatis membuat kita ahli semuanya soal anak, itu dokter anak sekolah belasan taun, bikin riset penelitian, baca jurnal2 ilmiah entah brp banyak adalah org yg tepat untuk kita konsultasikan kondisi kesehatan anak kita

Misal nih soal mpasi banyak ibu2 senior yg dulu ngasih makan bayi menu tunggal, buah, sayur, ngasih protein hewani baru di umur 8-9 bulan, dan anti banget sama mpasi instan pabrikan, dan sekarang info yang benar dari para dokter anak sudah makin tersebar kalau menu tunggal itu bisa berpotensi bikin kurang nutrisi, mpasi instan pabrikan ternyata aman terstandar dan terfortifikasi zat2 sesuai kebutuhan bayi, lulus uji BPOM,, dan bisa jadi solusi saat awal2 masa mpasi karena kebutuhan nutrisi bayi banyak tapi daya tampungnya masih kecil sambil juga diajari makanan homemade dan protein hewani ini sudah harus sejak awal makan diberikan, banyak aku nemu ibu2 senior yg mengakui kalo dulu mereka salah kasih makan anak trlalu percaya sama milis ibu2 atau buku2 yg bukan ditulis oleh orang ahli di bidangnya

Sedangkan ibu saya dulu orang jaman dulu, awal ngasih makan anak ya mpasi terfortifikasi itu, macem promin* dll, tp ibu dulu ya bukan yang didasari ilmu kayak jaman now ga tau kalo mpasi instan itu teorinya gmn2, sudah terfortifikasi atau apalah, mungkin buat orang dulu ya yang simpel aja, belum jaman mak2 instagram rajin yg selalu bikin makan homemade serba organik necurel trus ditata dg cantik dan difoto buat bayi2nya,, dan ibu2 yg ngasih makan anak bubur pabrikan tinggal seduh itu kayak terkesan merasa jadi ibu pemalas dan tegaan ngasih anak makanan pengawet yg ga jelas bikinnya gimana (walaupun mmg krn malas hahaha tp malas kalo bener mah gpp ya, daripada rajin repot2 bikin makanan dr 0 numbuk2 beras apa gmn taunya ga mencukupi nutrisi),, padahal dapur kita sama pabrik sterilan pabrik kali kan bisa jadi, di pabrik pakai masker, sarungan tangan, kita di dapur mah nggak, di pabrik ada standar, prosedur pengecekan, dll dapur kita ya nggak, malah suka ada kecoak lewat ya gak

eh trnyata ibu saya malah bener tuh ngasih makannya, mamah cerita dlu kk saya lahap bgt makan miln* rasa ayam, dan kini kk saya kerja di amerika, di perusahaan dunia, mgkin ada kontribusi karena nutrisi kk sy di 1000 hari prtama bisa terpenuhi dg baik?, hehehe
Kalo saya? Saya jg pernah salah soal mpasi, krn bb anak stagnan dokter anak biasa advis mpasi dini tp menu tunggal, padahal menu tunggal kan ga direkomendasikan, tuh dokter anak aja kalo ga update tentang nutrisi bisa ga sesuai kan, saya kombinasi homemade bubur daging dan mpasi pabrikan, sy salah jg krn anak sy alergi susu sapi dn mpasi pabrikan yg biasa sy kasih ada tulisan 'mungkin mengandung susu' semacam itulah
Jd intinya ya begitu ya! Serahkan masalah pada org yang memang ahli di bidangnya, kalo sesama emak2 ya sebatas sharing dan cerita aja, kalo mau tau yg benar sesuai ilmiah ya ke dokter anak

sekian
[/td]
[/tr]
[/table]



Quote:Original Posted By ishtar77
Me, guilty sebagai mommy yg dikit2 ke dokter anak (dulu, sekarang udah tobat).

Anak nggak pup beberapa hari, ke dokter anak.
Anak demam di atas 39, ke dokter anak.
Anak mimisan, ke dokter anak.
Anak jatuh, ke dokter, rontgen, plus ke dokter tulang.
Anak demam dikasi obat nggak turun, tes darah.
Anak pipisnya susah/sering banget, tes urine.
Dst bisa ditebak sendiri lah ya lanjutannya.
Kalo kata suami, aku terlalu textbook. In my defense, aku ngikutin tata laksana IDI, emoticon-Stick Out Tongue

Sekarang kalo kupikir baik2, tidak semua masalah2 di atas sebenarnya butuh dokter anak. Bidan mungkin sebenarnya udah cukup, atau malah tanya2 ibu2 senior juga mungkin cukup.

Kenapa bisa dulu rajin banget ke dokter anak?
1. Karena bisa, ada duitnya, ada juga dokternya.
Ini baru kusadari saat liat anak2 saudara yg tinggal di daerah pinggiran di luar Jawa, dokter anak cuma ada di kota yg jarak tempuhnya lumayan lama, jadi ya kalau ada apa2 mau nggak mau ya ke bidan, dokter umum, atau tukang urut aja.
Kalau dibandingkan, anak2 mereka ya sama aja sehatnya dan pinternya sama anakku, jadi no worries lah buat mama2 yg ga pernah atau jarang bawa anak ke dokter anak. Asal diurus dengan baik (makan, minum, bobo, distimulasi), insya Alloh anak sehat.

2. Circle pergaulan.
Karena di circle pergaulan ku pada sering ke dokter anak, ya jadi aku mikirnya "best practice" anak kenapa2 ya ke dokter anak.
Semakin anak gede, semakin circle pergaulan luas, semakin banyak juga pembanding gimana ngadapin anak sakit.

Setiap generasi, "best practice" ngurus anak itu selalu berubah, setiap generasi merasa cara mereka yg paling benar. Cara ngitung nutrisi mereka yg paling benar. Cara stimulasi anak mereka yg paling benar. Cara pengobatan mereka yg paling benar. Dst.
Tapi kalau kita lihat hasilnya, apakah semakin kesini generasi muda semakin sehat dan mentalnya semakin baik? Not really kan.
Jadi, kesimpulanku, setiap generasi melakukan yg terbaik menurut mereka, dan pasti ada hit and miss nya.
Jadi, IMO, pendapat orang2 tua senior perlu juga didengarkan, mereka sukses loh menghasilkan generasi kita yg pinter2, mandiri2, dan sehat2 ini. Pendapat mbah2 kita pun masih layak banget didengarkan, mereka sukses hidup sampe puluhan tahun dengan nutrisi yg mungkin dulu jaman perang minim banget, tapi sehat sampai sekarang. Pendapat dokter2 juga ya pasti perlu didengarkan, sekolahnya lama dan susah kok, ya nggak mungkin mereka bodoh.Pendapat ibu2 muda juga perlu didengarkan karena kan hidup kita sekarang keadaannya beda sama ibu2 generasi sebelumnya.
Intinya, nggak perlu ngerasa terlalu bersalah kalau misalnya nggak bisa menuhi nutrisi anak, nggak bisa kasi anak akses ke dokter anak yg bagus, lingkungan tempat tinggal yg bagus, barang2 yg child friendly, toxic free, bebas pengawet, dst. Selama ibunya selalu berusaha hidup sehat dan care sama perkembangan anaknya, insya Alloh anak bisa jadi anak sehat, baik, pintar, dan ceria.
Karena lebih punya akses ke tenaga kesehatan tidak berarti lebih sehat.


Catatan : gambar dari google
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
mozillafirefox memberi reputasi
1
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
08-09-2019 22:28
Quote:Original Posted By sella91
@masmomon iya tau kok makanya buat yg blum mapan jarang ke dokter anak krn di puskesmas ga ada dokter anak, mau rujukan jg harus yg ga tertangani dulu.
kan ts nganjurin buat ke dsa tiap ada masalah sm anak,.klo ke puskesms kan ditanganinya sm dokter umum bukan ahli anak, jd ga bs tiap ada mslh ke dsa


Sorry ya sis emg tulisan ane byk miss ga relate utk smua org dan udh diperjelas sis ishtar tp dr ktrangan sis bb anak masih d garis ijo masih aman sis masih emg blm prlu rujukan dsa jg bs, sehat2 selalu dedeknya sis nnti jg lama2 mau makan terapin jadwal makan yg per 2 jam dan satu sesi 30 menit abis ga abis selesaikan itu sis berat anak sis kan aman,, kl ane dl serba salah mau nerapij jadwal mkan makan secuil sedang bb udh d grafik bwh alergi segala macem pula jd emg kondisinya khsus bgt
Diubah oleh lazyistj91
profile-picture
mozillafirefox memberi reputasi
1
profile picture
Moderator Kaskus
08-09-2019 22:58
iya alhamdulillah msh aman.
klo rules per 2jam/ dijam yg sama/ takarannya 30-45ml per makan, makan harus duduk diam, itu ane nyerah deh ga bs ikutin.
Pokoknya sehari 2-3x makan, jamnya sesuai sikon, kadang duduk kadang gendong asal dia ga jerit2an menolak, takarannya sampe anak ane udh nangis ga mau (ga pernah sampe 30menit) yaudh stop, blom pernah sampe abis 45ml jg.

Bisa stres ane sm si neng klo ngotot ikutin rules2 yg ada ntar dia malah trauma makan.
sejauh ini ane fleksibelin udh ada kemajuan sesekali mau mangap dg sendirinya - porsinya jg udh nambah banyak yg dia abisin, walau msh jauh dr 45ml abisnya n masih banyakan gtm nya emoticon-Hammer (S)
Paling ane tambahin suplemen (terutama zat besi) aja krn sadar porsi dia blm sesuai kebutuhannya.
Pernah beliin sufor jg buat pengganti porsi makannya yg kurang tapi anaknya ga mau sufor.


anak ane sempat turun bb nya krn ga mau makan itu pas minggu awal mpasi, kan disuruh jedain 2jam sblm mkn klo mau ksh asi tuh supya dia laper.
tapi dalam seminggu kmudian udh balik lg sih ane banyakin asi aja lg udh ga peduliin jam makannya emoticon-Hammer
trs sis gmn ngatasinnya dulu anak gtm n bb udh kritis, dipaksa makan kah?
Ane sempat liat2 Human Milk Fortifier, sis ga coba pake itu buat naikin bb pas kurang? eh bisa gak ya itu dipake buat ngeboost bb non premature?



08-09-2019 08:08
Me, guilty sebagai mommy yg dikit2 ke dokter anak (dulu, sekarang udah tobat).

Anak nggak pup beberapa hari, ke dokter anak.
Anak demam di atas 39, ke dokter anak.
Anak mimisan, ke dokter anak.
Anak jatuh, ke dokter, rontgen, plus ke dokter tulang.
Anak demam dikasi obat nggak turun, tes darah.
Anak pipisnya susah/sering banget, tes urine.
Dst bisa ditebak sendiri lah ya lanjutannya.
Kalo kata suami, aku terlalu textbook. In my defense, aku ngikutin tata laksana IDI, emoticon-Stick Out Tongue

Sekarang kalo kupikir baik2, tidak semua masalah2 di atas sebenarnya butuh dokter anak. Bidan mungkin sebenarnya udah cukup, atau malah tanya2 ibu2 senior juga mungkin cukup.

Kenapa bisa dulu rajin banget ke dokter anak?
1. Karena bisa, ada duitnya, ada juga dokternya.
Ini baru kusadari saat liat anak2 saudara yg tinggal di daerah pinggiran di luar Jawa, dokter anak cuma ada di kota yg jarak tempuhnya lumayan lama, jadi ya kalau ada apa2 mau nggak mau ya ke bidan, dokter umum, atau tukang urut aja.
Kalau dibandingkan, anak2 mereka ya sama aja sehatnya dan pinternya sama anakku, jadi no worries lah buat mama2 yg ga pernah atau jarang bawa anak ke dokter anak. Asal diurus dengan baik (makan, minum, bobo, distimulasi), insya Alloh anak sehat.

2. Circle pergaulan.
Karena di circle pergaulan ku pada sering ke dokter anak, ya jadi aku mikirnya "best practice" anak kenapa2 ya ke dokter anak.
Semakin anak gede, semakin circle pergaulan luas, semakin banyak juga pembanding gimana ngadapin anak sakit.

Setiap generasi, "best practice" ngurus anak itu selalu berubah, setiap generasi merasa cara mereka yg paling benar. Cara ngitung nutrisi mereka yg paling benar. Cara stimulasi anak mereka yg paling benar. Cara pengobatan mereka yg paling benar. Dst.
Tapi kalau kita lihat hasilnya, apakah semakin kesini generasi muda semakin sehat dan mentalnya semakin baik? Not really kan.
Jadi, kesimpulanku, setiap generasi melakukan yg terbaik menurut mereka, dan pasti ada hit and miss nya.
Jadi, IMO, pendapat orang2 tua senior perlu juga didengarkan, mereka sukses loh menghasilkan generasi kita yg pinter2, mandiri2, dan sehat2 ini. Pendapat mbah2 kita pun masih layak banget didengarkan, mereka sukses hidup sampe puluhan tahun dengan nutrisi yg mungkin dulu jaman perang minim banget, tapi sehat sampai sekarang. Pendapat dokter2 juga ya pasti perlu didengarkan, sekolahnya lama dan susah kok, ya nggak mungkin mereka bodoh.Pendapat ibu2 muda juga perlu didengarkan karena kan hidup kita sekarang keadaannya beda sama ibu2 generasi sebelumnya.
Intinya, nggak perlu ngerasa terlalu bersalah kalau misalnya nggak bisa menuhi nutrisi anak, nggak bisa kasi anak akses ke dokter anak yg bagus, lingkungan tempat tinggal yg bagus, barang2 yg child friendly, toxic free, bebas pengawet, dst. Selama ibunya selalu berusaha hidup sehat dan care sama perkembangan anaknya, insya Alloh anak bisa jadi anak sehat, baik, pintar, dan ceria.
Karena lebih punya akses ke tenaga kesehatan tidak berarti lebih sehat.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
sella91 dan 2 lainnya memberi reputasi
3
07-09-2019 23:21
yg jd problem biasanya tarif dokter spesialis anak ga semurah berobat di puskesmas, sekali kunjungan bisa habis 300-500 rb kan utk sakit yg ringan2, blom klo trnyata ga langsung beres harus berkali2 dateng, habis jutaan.

sedangkan di indonesia lebih banyak yg blum mapan, duit segitu klo bapaknya gaji cuma umr jelas mikir seribu x, bisa ga makan beberapa hari klo bawa anaknya ke dokter anak.

jadilah lebih banyak anak yg diobati ala kadarnya hasil tanya2 ke sesama ibu2, paling jauh ke bidan atau puskesmas yg ga seupdate seahli n sedetail dokter anak.




0
profile picture
Moderator Kaskus
08-09-2019 22:02
@masmomon iya tau kok makanya buat yg blum mapan jarang ke dokter anak krn di puskesmas ga ada dokter anak, mau rujukan jg harus yg ga tertangani dulu.
kan ts nganjurin buat ke dsa tiap ada masalah sm anak,.klo ke puskesms kan ditanganinya sm dokter umum bukan ahli anak, jd ga bs tiap ada mslh ke dsa
profile picture
kaskuser
07-09-2019 23:58
@sella91 begini lah ya kondisi kita negara berkembang masih kurang soal pelayanan kesehatan akses ke spesialis anak aja buat org2 privileged yg harusnya hak dasar smua anak pdhl pemerintah ngutamain program SDM yg mumpuni ya harusnya itu dimulai dr bayi kan ya kualitas manusia, tp sis sella pasti selalu plot growth chart kan sis aplikasi primaku pasti tau lha yaa ato beli timbangan sndiri sis, pas ditimbang bener2 dlm kondisi telanjang tanpa popok sekalipun

Makan nyusuny si dd aman tapi kan sis?
profile picture
Moderator Kaskus
07-09-2019 23:48



ane ga main ig sis tapi info dari dokter meta itu emang sering disebut2 di aneka grup2 soal anak.

ga tau jg ya tp pengalaman ane waktu nimbang di puskemas n bb anak bermasalah malah dibilang mungkin timbangannya yg rusak n disuruh nunggu bln dpn timbang lg.
bulan berikutnya di posyandu bb anak msh kurang dikasih biskuit doang emoticon-Ngakak (S)
boro2 dirujuk ke spesialis, ditanya2in aj ngga emoticon-Ngakak (S)
pernah jg leher anak ane merah2 ane bawa ke puskesmas diksh salep tp ga mempan salepnya.
udah deh jd pesimis klo soal anak sakit ke puskesmas,
sementara puskesmas baru mau ksh rujukan ke spesialis klo anak udah ga bs ditangani sm dokter umum disana kan,
alias nunggu anak sakit berat baru bisa ke dsa emoticon-Hammer
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.