alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
5 stars - based on 5 vote 5 stars 0 stars
https://www.kaskus.co.id/thread/5d29e43965b24d49e242a552/my-heart-always-belongs-to-you
Lapor Hansip
13-07-2019 21:01
(END) MY HEART ALWAYS BELONG TO YOU (LOVE, FAMILY, FRIENDSHIP)
Past Hot Thread
My Heart Always Belongs to You

SAMBUTAN

 

Halo agan dan aganwati sekalian, Izinkan gw sedikit bercerita tentang kehidupan yang gw jalani kurang lebih selama tahun 2015 sampai tahun 2017an. Tentu saja karena disini forum Story from the Heart, bumbu cerita ini ga akan jauh dari yang namanya Percintaan, Persahabatan, Persaudaraan dan masih banyak lagi. Sebelumnya gw mohon maaf karena ini pertama kalinya menulis cerita di SFTH mungkin agak berantakan. Siapapun yg punya saran untuk perbaikan dipersilahkan berbagi.



Q : Ceritanya real gan?
A : Cerita ini diangkat dari kisah nyata yg gw alami sendiri

Q : Kok masih bisa inget detail ceritanya?
A : Ga mungkin inget 100% juga, jadi bakalan ada sedikit penambahan dan pengurangan, tapi ga mengurangi inti cerita

Q : Nama pemeran real?
A : Nama pemeran semua disamarkan

Q : Update tiap berapa lama?
A : Gw akan usahakan update tiap hari 1 part, paling telat 2 hari lah tergantung kesibukan gw di real life


Quote:
   PROLOG

            Tahun 2015.. Perkenalkan nama gw Wendy, gua hanya seorang mahasiswa semester 5 yg berkuliah di salah satu perguruan tinggi di kawasan Jakarta Utara yg lokasinya dekat laut, selain berkuliah gw pun bekerja di sebuah perusahaan agrikultur yang berlokasi di Pluit sebagai Purchasing staff, jadi kuliah sambil kerja lah. Seperti anak muda pada umumnya, gua juga memiliki sebuah hobby yang gw tekuni yaitu BBoy atau Breakdance. Dan semua bermula di pertengahan tahun 2015, waktu itu hari sabtu siang dan kebetulan gua lagi libur kerja.
            Gw yang ga tau mau ngapa2in cuman bisa males2an aja dirumah sampai tiba2 ada chat yang masuk ke HP gw. Otomatis gw langsung buka HP buat baca chatnya. Ternyata ada chat masuk di grup line BBoy gw. Waktu itu gw tergabung dalam sebuah tim breakdance yang biasanya kita suka latihan bareng. Ada beberapa orang yg dekat dengan gw dan sering latihan bareng diantaranya Peter dan Herman. Dan sisanya akan gw mention seiring dengan berjalannya cerita ini.
 
Peter               : Pada sibuk ga ntar malem?
Gw                   : Napa emang?
Peter               : CP yuk? Latihan, gw bawa temen juga
Gw                   : rame ga?
Peter               : Lumayan lah, oi @Herman ikut ga lu?
Herman           : Hmm.. ntar malem gw free sih, yaudah jadi..
Gw                   : Yang laen gimana, ikut?
 
Ga ada jawaban sementara di sebelah chat gw tertulis Read 9 yang artinya ada 9 orang di grup yg membaca tapi tidak ada 1 pun yg jawab. Zzzz..
 
Gw                   : Dah kita ber3 aja, ada temen lu juga kan @Peter?
Peter               : Iya ada, biasa ya jam 6 di taman, jangan telat..
Gw & Herman : Iya
 
            Gw kemudian melihat jam yg masih menunjukkan pukul 2 siang sementara gw masih punya waktu 4 jam sampai jam 6. Akhirnya gw memutuskan untuk tidur siang, gw pikir karena nanti malam bakal olahraga sekalian isi tenaga dulu.
            Jam 5 gw bangun dan kemudian gw mandi terus siap siap. Karena malam minggu dan sore hari gw pikir bakal macet jadi gw memutuskan buat jalan jam setengah 6 ke CP. Dan ternyata bener aja lumayan macet dan jam 6 lewat 10 gw baru sampai ke CP. Setelah sampai parkiran kemudian gw chat lagi di grup.
 
Gw                   : Sorry guys gw telat, macet bener tadi. Kalian pada dimana?
 
Ga ada jawaban, ga ada yg read juga. Gw kemudian memutuskan untuk langsung jalan ke taman, gw pikir karena gw telat mereka udah mulai duluan dan ga sempat pegang HP. Ternyata begitu gw sampai ke taman, disitu sedang ada acara semacam bazaar makanan. Dan tempat yg biasa kita pakai untuk latihan pun juga di pasang booth makanan dan jelas sekali latihan hari itu BATAL. Gw mulai kesel, gw pikir temen gw akhirnya pulang tanpa ngasih tau kabar ke gw. Gw mulai membuka HP lagi untuk bilang di grup kalo gw mau balik. Dan ternyata ada chat masuk disitu.
 
Herman           : Sorry Wen, hari ini ga ada latihan, dibawah ada bazaar. Lu udah sampe ya?
Gw                   : Iyee.. jadi gimana ini? Lu pada udah balik duluan ya?
Peter               : Ngga, udah kita jalan aja jadinya. Gw sama Herman ada di Funworld ya, ada temen gw juga, kesini aja. Kita lg di mesin basket ya.
 
            Ga pake lama gw langsung jalan menuju ke Funworld di lantai 2. Sampai disana gw langsung mencari mesin basket yg dimaksud. Benar aja gw melihat Peter sama Herman lg maen di mesin itu. Gw ga menyadari kehadiran 2 orang perempuan yg bersama Peter dan Herman. Karena seinget gw Peter bilang bakal bawa temen jadi bayangan gw dia ngajak temen BBoynya dan temennya ga jadi ikut latihan.
 
Gw                   : Oi Ter, Man.. Dah lama lu disini?
Herman           : Ngga, baru aja tadi..
Peter               : Eh iya kenalin nih Wen temen gw. Ini Vania, ini Gina..
Gw                   : Eh sorry gw kira mereka bukan temen yg lu maksud tadi. Oh iya kenalin gw Wendy. (Sambil mengulurkan tangan ngajak salaman)
Vania               : Vania
Gina : Gina
 
            Sesaat gw melihat ada gelagat aneh dari Gina sewaktu bersalaman sama dia. Kaya pengen cepat2 ngelepas tangan gitu deh. Cuma ya gw ga ambil pusing waktu itu. Gw pikir dia cuman susah buat kenalan sama orang baru dan orangnya pemalu gitu. Dan akhirnya kita memutuskan buat jalan2 aja di CP karena ga jadi buat latihan.
 
 
Oke sampai segini dulu untuk Prolognya, ditunggu untuk part selanjutnya.



Mulustrasi



Polling
10 Suara
Jika bisa memilih, siapakah pasangan yg cocok untuk Wendy? 
Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
profile-picture
imkapitan dan 8 lainnya memberi reputasi
9
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 14
13-07-2019 21:07
Quote:
PART 1
TEMAN BARU


Singkat cerita kita akhirnya keasikan sendiri buat main basket, gw juga termasuk yang mencoba berulang kali karena tertantang buat adu score dengan Peter dan Herman. Setelah bermain basket beberapa game tiba2 waktu lagi main tangan gw mendadak kaku dari pergelangan sampai siku. Sontak gw langsung stop main, geser dari mesin dan duduk di bangku sambil megangin tangan gw yg sakit.

Herman : Woi napa lu? Payah ah tangan lu gitu aja dah lemes, makanye jangan banyakan c**i
Gw : Setan lu, bukan jir.. Tadi pas maen tiba2 tangan gw sakit gitu. Ter.. bantu tarikin tangan gw dong, kayanya keram

Sewaktu Peter bantu narik pergelangan tangan gw, diam diam gw memperhatikan Vania yg terlihat lagi asik dengan HPnya. (Entah kenapa ada perasaan yg ga bisa dijelaskan tiap gw ngeliat matanya). Tiba tiba dalam hati gw mikir, “Napa tiba2 gw perhatiin dia ya.. Dia juga kayanya santai aja gw tiba tiba sakit kaya gini, oncom dah.. ni anak agak songong ternyata, ckckck”
Berbeda dengan Vania, Gina tampaknya tertarik dengan apa yg terjadi sama gw. Dia terlihat mendekat kearah gw, Herman dan Peter.

Gina : Eh Wen tangan lu napa? Keram ya?
Gw : Kayanya iya, tadi maen mulu sih jadi keram dah
Gina : Yaudah kita jangan maen basket lagi dah, bosen juga.. Ganti yuk, gw pengen coba maen gebuk gebukan palu itu
Peter : Buset.. tiba tiba ngajakin maen itu aja non.. Abis kesel ama mantan lu? Apa abis ditolak? Wkwkwk
Gina : Sialan, engga yee.. udah gw penasaran aja mau maen itu, ayo ah!!

Oke akhirnya kita jalan ke mesin palu yg jaraknya cuman beberapa meter dari mesin basket. Sampai disana rasa rasanya ada sesuatu yg hilang.

Herman : Kartunya mana ya? Tadi ama siapa sih?
Gw : Tadi ga sama gw ah, coba cek lagi deh.. sayang tuh kalo ilang saldonya masih banyak
Gina : AArrrrggh.. gw lupa kartunya masih diatas mesin basket.. tuh dia gw liat kartunya, tapi gimana dong ada orang itu yg lagi maenin mesinnya. Gw ga enak mintanya
Herman : Tanggung jawab dong, kan terakhir lu yg taro situ. Ambil sana..
Gina : Tapi gw malu ah, dia lagi asik maen gitu

Dalam hati gw berpikir, “Ah ribet amat sih, ambil ya tinggal ambil gitu loh. Permisi aja sama yg lagi maen.” Dan spontan gw langsung berjalan ke mesin basket tadi, mengambil kartu yg tertinggal disana terus ngasih kartunya ke Gina.

Gw : Na, nih kartunya.. jangan ketinggalan lagi, sana kalo lu mau maen palu.
Gina : Oh? Eh.. ehm.. makasih ya udah ngambilin.. hehehe..

Ada yang aneh dari sikap Gina ke gua. Kayak pandangan ga enak hati, sekaligus malu malu gitu. Gimana sih susah deh dijelasinnya pokoknya kaya salah tingkah. Padahal pas itu gw mikir, gw cuman ngambilin kartunya doang emang kenapa?

Peter : Ayo pergi, gua gak mau kena masalah
Herman : Loh?? Masalah apaan?
Peter : Itu Gina tenaganya tenaga Godzilla. Liat nih, sekali pukul itu pasti ancur sama mesin mesinnya. Gw gak mau kena ganti.
Gw : Wuahahahaha.. Goblok lu.. wkwkwkwk..

Skip

Setelah mencoba berbagai macam permainan kita memutuskan buat udahan dan ke tempat lain. Tapi saldo di kartu masih tersisa lumayan dan akhirnya kita memutuskan untuk mengakhiri permainan dengan naik Gondola. Disini ada kejadian yg lucu lagi, Gina bersikeras ingin 1 gondola dengan gw dan Herman. Sementara dia juga bersikeras Peter harus 1 gondola dengan Vania. Yang saat itu langsung gw mengerti sesuatu : GINA SEDANG JADI MAKCOMBLANG UNTUK PETER DAN VANIA. Sepertinya berhasil karena sebelum naik gondola kita sempat berfoto bersama pakai HP gw dan di foto itu gw lihat tangan Vania yg melingkar di bahu Peter.
Sewaktu naik gondola, gw dan Herman bersikap biasa saja. Berbeda dengan Gina yang seperti anak kecil baru pertama kali naik gondola dia terlihat sangat senang dan kegirangan. Gw yang merasa bosan kemudian mengeluarkan HP dan mulai merekam video. Pikir gw bagus buat upload di Instagram. Gw lalu merekam secara memutar dari depan ke belakang yang kemudian tanpa sadar hp gw malah berhenti berputar saat merekam sisi belakang dimana Peter dan Vania sedang berduaan dalam 1 gondola.
Entah ada perasaan aneh saat melihat mereka berdua dari layar HP gw, gw bermaksud untuk menghentikan rekaman sampai tiba2..


Gina : Oi jangan ngerekam belakang terus dong. Sini gw juga mau masuk kamera
Gw : Oh iya sorry2 (Gw kemudian mulai memutarkan kembali hp gw sampai menghadap ke Gina)
Gina : Halo.. halo.. kita sekarang lagi naik gondola di Funworld, keren banget kan viewnya.
Gw : (Padahal dibawah cuman ada orang2 doang, kalo lu naek gondola di ancol oke lah lu bisa ngomong gitu)
Gina : Eh abis ini kita makan es krim yuk di H****n D**z
Herman : Ga ada duit gw, balik aja yuk
Gina : Yang nyuruh lu buat ikutan bayar juga siapa, udah ikut aja.. Lu ikut kan Wen?
Gw : Iya gw diajakin sih ikut aja lah, lg pengen es krim juga

Setelah selesai akhirnya kita mampir ke salah satu kedai es krim yg ada di dekat taman CP. Saat jalan tiba2 tangan gw terasa pegel lagi akhirnya gw jadi jalan paling belakang. Pintu masuknya agak sempit jadi kita masuk 1 per 1. Peter, Herman, Gina dan Vania sudah duduk duluan. Gw yang masuk belakangan melihat ada 1 kursi tersisa yang posisinya diantara Vania dan Herman kemudian langsung duduk disitu.
Barulah disana gw berkenalan lebih dalam dengan Vania dan Gina. Vania lahir di Manado dan sudah tinggal di Jakarta semenjak dia masuk kelas 1 SMA. Ia sekarang berumur 18 tahun dan sebentar lagi akan merayakan ultahnya yg ke 19. Setelah tamat SMA Vania tidak melanjutkan kuliah dan sekarang sudah bekerja di sebuah perusahaan retail HP yang cukup terkenal di Indonesia sebagai staff finance. Kantornya terletak di sebuah kawasan yg biasa disebut pusatnya HP di Jakarta.
Gina sendiri kelahiran Jakarta dan seumuran dengan Vania. Ternyata mereka juga 1 sekolah waktu SMA dan itu menjelaskan kenapa mereka bisa akrab seperti saudara. Gina sempat berkuliah di salah satu universitas di Jakarta tapi tidak dilanjutkan. Ia sekarang bekerja sebagai marketing di sebuah dealer otomotif yang cukup terkenal. Kantornya terletak di Kawasan Pangeran Jayakarta.
Gw sedikit tertarik dengan cerita Vania, ia tinggal di Jakarta bersama saudara dari orangtuanya. Orangtuanya sendiri masih menetap di Manado bersama dengan adik Vania. Dalam hati gua pun berpikir, “Hebat juga ini cewe, dari kelas 1 SMA udah jauh dari orang tua. Pasti kangen banget dia sama ortunya.” Secara ngga sadar gw sambil mendengarkan cerita Vania, gw selalu memperhatikan wajahnya. Entah kenapa ada perasaan kagum gw ke dia saat mendengarkan cerita hidupnya.
Sampai Vania selesai ceritapun gua masih ga sadar tetap ngeliatin wajahnya, tapi bukan karena nyimak cerita lagi, tapi gw lagi BENGONG.. Sadar kalo dirinya sedang diperhatikan, tiba tiba Vania menoleh ke arah gw dan gw langsung salah tingkah dengan pura2 makan es krim di depan gw padahal es krimnya udah cair semua.
Setelah puas ngobrol dan makan es krim, hari sudah cukup malam akhirnya kita semua memutuskan untuk pulang ke rumah masing2. Soalnya ada salah satu dari kita yg kalau pulang malam bakal dicariin sama ortunya dan bisa bisa di omelin habis habisan, padahal umurnya udah tua.

Vania : Eh.. Wen..
Gw : Iya kenapa?
Vania : Minta ID Line lu boleh? Bakal lu kirim foto yg tadi ke gua..
Gw : Oh iya boleh, ini ID gw.. di add aja..
Gina : Eh add ID gw juga dong Wen.. ini ID gw..
Gw : Oh iya iya sini gw add..
Vania : Oke deh thanks ya Wen nanti kirimin fotonya ke gua jangan lupa..
Gw : Oke

Untuk Part 1 sampai disini dulu ya, ditunggu untuk part selanjutnya. Stay Tuned
Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 4 lainnya memberi reputasi
5
13-07-2019 22:48
Quote:
PART 2
KENAPA HARUS DIA?


Oke setelah kejadian di Central Park kemarin gua kembali menjalani hari seperti biasa. Kerja, kuliah, kerja, kuliah.. begitu terus setiap hari rutinitas yg gw jalani. Begitu sibuk hari hari sampai gw lupa pernah berkenalan dengan 2 orang wanita bernama Vania dan Gina. Gw juga lupa kalau gua janji akan mengirim foto di Funworld saat menunggu gondola ke Vania. Bahkan gw sendiri lupa kalo ada foto itu di galeri HP gw, karena gw juga waktu itu lagi jarang banget bahkan ga pernah buka2 galeri HP.
Suatu sore tiba2 ada chat masuk ke HP gw dan langsung gw cek. Ternyata dari Vania yang menagih janji gw untuk mengirim foto kemarin.

Vania : Hai Wen, ini gw Vania.. Lu lupa ya buat ngirimin foto kemaren ke gua?
Gw : Hai juga Van.. Oh iyaa.. sorry banget gw lupa.. Bentar2 ini gw kirimin deh..
Vania : Oke oke.. santai aja gppa kok.. hehe
Gw : Nah oke udah kekirim ya.. sekali lg sorry lupa..
Vania : Haha.. iya gppa kok.. thank u ya fotonya.. Dah dulu ya gw lagi jalan ama temen jadi ga bisa sering2 buka HP..
Gw : Oke deh.. bye..

Seketika setelah chat barusan, gw kembali teringat waktu kita semua jalan jalan ke mall CP. Gua kembali membuka buka galeri foto di HP gw. Dan terbukalah foto kemarin sewaktu menunggu giliran naik gondola. Dengan gw di posisi paling depan sebagai pemegang kamera, ada Gina dan Herman di belakang gw. Dan kemudian di posisi paling belakang ada Peter dan Vania.
Tapi bagi gua yg paling mencolok dari foto ini bukanlah bibir kita semua yg sedang tersenyum menggambarkan kegembiraan saat itu. Tapi Peter, yang dipundaknya melingkar sebuah tangan yang gua langsung tahu kalau itu adalah tangan dari Vania. Entah mengapa mendadak ada perasaan sedih, senang dan bercampur marah saat gw memandangi foto itu sesaat.
Dalam hati gw berpikir, “Masa iya gw jatuh cinta sama Vania? Masa iya gw cemburu ama dia? Ketemu aja baru sekali, udah gitu orangnya rada cuek lagi. Ga ah, kayanya emang perasaan gw aja yg lagi kacau. Ga mungkin gw suka sama dia”
Ga sampai disitu, logikanya kalau gw sedang menyangkal perasaan diri sendiri harusnya gw juga stop memikirkan Vania. Tapi otak dan badan gw bertolak belakang, selanjutnya gw malah ambil hp, gw buka aplikasi Instagram dan gw cari profil dari Vania. Ga butuh waktu lama untuk ketemu, gw cukup cari di list following dari Peter. (Dari info yg gw denger, Peter udah kenal lama dengan Vania, jadi gw pikir mereka juga udah saling follow di IG).
Gw follow dan ga berapa lama ternyata udah di accept dan bahkan gw di follow balik. Makin ga jadi lah usaha gw buat menyangkal perasaan diri sendiri. Sejenak gw terdiam, lalu gw masuk ke profil gw dan gw upload foto tadi ke Instagram gw. Dan di kolom caption gua pun mulai mengetik, “Friendship Never Ends, We lost a friend, we’ll get another” (Persahabatan tidak pernah berakhir, jika kita kehilangan seorang teman, kita akan mendapatkan yg baru). Tidak lupa gw juga tag semua orang yg ada di foto itu. Sebelumnya gw juga mencari profil dari Gina, kebetulan akunnya ngga di lock jadi langsung bisa gw follow.
Selesai dan langsung gw upload foto tersebut. Seperti yg sudah gw duga, dalam beberapa jam gw kembali buka Instagram gw dan sudah ada beberapa like yg masuk ke foto tersebut. Tentu saja like dari Herman, Peter dan Gina juga masuk. Ada notifikasi juga kalau Gina balik memfollow akun IG gw. Yang gw notice ada like masuk dari Vania, sontak gw langsung berpikir, “Ternyata sedingin dinginnya lu, masih bisa berinteraksi juga ya di dunia maya, hahaha”

Skip

Semenjak saat itu, gua mulai berani untuk mengirimkan chat ke Vania. Entah sekedar menanyakan kabarnya, atau chat basa basi lainnya yang ga perlu gw ceritakan disini. Dari sinilah baru gw akhirnya tahu, kalau Vania bukan songong atau jutek. Dia hanya seseorang yg introvert, berbeda dengan Gina yang pribadinya lebih extrovert.
Aslinya Vania cukup asyik saat diajak ngobrol, saat kita sudah akrab dan ia sudah nyaman dengan kita. Dia akan berubah menjadi seseorang yg asyik seperti teman dekat. Merasa mendapat teman baru, gua juga menceritakan banyak hal pada Vania. Dan ternyata dia juga sama, diluar dugaan Vania adalah orang yg cepat nyambung saat membicarakan sesuatu. Dan jika topik pembicaraannya tiba tiba berubah, dia juga cepat nyambung dengan topik baru tersebut.
Karena kita sering chatting akhirnya gua banyak mendapat informasi seputar dirinya. Film kesukaan, makanan kesukaan, warna kesukaan dan masih banyak lagi. Suatu ketika saat kita sedang chatting seperti biasa, Vania mengatakan sesuatu yg cukup membuat gw kaget.

Vania : Eh iya Wen, gw mau kasih tau lu informasi penting nih
Gw : Alah sok penting amat lu, paling juga mau kasih informasi ga jelas nih
Vania : Ya elah seriusan ini penting, soalnya menyangkut lu.. mau tau ga?
Gw : Yaudah kalo emang penting dan menyangkut gw, emang informasi tentang apaan?
Vania : Kayanya Gina naksir sama lu deh Wen..
Gw : WHAT THE HECK?! HOW DID THIS HAPPEN?!


Oke sekian dulu untuk part kedua, ditunggu untuk part selanjutnya.. Stay Tuned

Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 2 lainnya memberi reputasi
3
14-07-2019 00:11
mejeng di thread Bboy, jadi inget dulu ane jg sempet demen dan sering nonton di youtube.
tapi ane demennya pas angkatan physicx, hong10, brucelee, lilou dll.
angkatan 2000an klo ga salah itu. lanjutkann ceritanya gan
emoticon-Ngakak emoticon-Ngakak
Diubah oleh mflavius
0
Lihat 1 balasan
Lapor Hansip
14-07-2019 07:13
Balasan post mflavius
Waah sebuah kehormatan banget nih dikunjungi sama sesama bboy juga. Salam kenal gan.. Saya juga demen nonton mereka gan.. bboy2 yg sekarang juga masih suka nonton walaupun udah ga bboy lagi sekarang. Makasih udah mampir di thread saya..
0
14-07-2019 07:43
numpang baca cerita nya gan..keep update..
0
Lihat 1 balasan
Lapor Hansip
14-07-2019 08:24
Balasan post oggy.aji
Siap gan, makasih udah mampir ke thread saya. Ditunggu update selanjutnya
0
14-07-2019 08:25
Quote:
PART 3
AKHIRNYA SEMUA JELAS


Vania : Eh iya Wen, gw mau kasih tau lu informasi penting nih
Gw : Alah sok penting amat lu, paling juga mau kasih informasi ga jelas nih
Vania : Ya elah seriusan ini penting, soalnya menyangkut lu.. mau tau ga?
Gw : Yaudah kalo emang penting dan menyangkut gw, emang informasi tentang apaan?
Vania : Kayanya Gina naksir sama lu deh Wen..
Gw : WHAT THE HECK?! HOW DID THIS HAPPEN?!

Sumpah gw shock banget waktu baca chat ini dari Vania. Gw bertanya tanya sendiri, apa bener Gina nyimpan perasaan buat gw? Emang sih sewaktu pertemuan kita kemaren gw sempet menangkap beberapa sikap dari Gina yg agak ngga biasa ke gw. Tapi gw menanggapi dengan santai aja, gw anggep sikap Gina kemarin hanya karena dia pemalu saat bertemu dengan orang baru.

Gw : Van, lu bener2 yakin? Gina suka sama gw? Apa lu asal menyimpulkan doang ni?
Vania : Ya elah Wen, gw bukan orang yg ngapa2in ga pikir panjang dulu, udah gw teliti banget ini
Gw : Ya ampun, kenapa ini bisa terjadi coba..
Vania : Lu masih ga percaya? Nih gw kasih bukti nyatanya ya..

Kemudian ada chat masuk lagi, Vania mengirimkan screenshot dari chatnya bersama Gina. Dan memang disitu jelas tertulis di percakapan mereka, Gina seringkali menanyakan banyak hal tentang gw, dan Vania juga terlihat excited saat menjelaskan tentang gw di chat itu. Mendadak insting gw langsung menyimpulkan sesuatu : VANIA DAN GINA SALING MAEN COMBLANG COMBLANGAN. SEKARANG GILIRAN GW SAMA GINA YG DI COMBLANGIN SAMA VANIA.
Asli gw mabok dah saat itu. Saat itu gw belum kepikiran untuk yang namanya pacaran. Gw masih menikmati saat saat sendiri gw, gw masih ingin fokus kerja, kuliah dan menjalani hobby bboy gw.

Vania : Tapi sejujurnya gw setuju banget sih kalo lu jadian sama dia, secara lu berdua cocok loh menurut gw. Wkwkwk..
Gw : Hah?! Cocok gimana maksud lu?
Vania : Iya, yang satu bawel.. yg satu pendiem, sok cool gitu..
Gw : Lu nyindir gw nih?
Vania : Yaah jadinya kan kalian cocok gitu, kalo Gina orangnya bawel, ada lu yg selalu diem bisa jadi pendengar yg baik buat dia kan? Wkwkwk.. Jadi gimana? Lu mau coba PDKT sama dia?
Gw : Aduh gimana ya Van, jalanin aja dulu seperti biasa deh. Jujur gw belom kepikiran sampe sana sih. Temenan dulu aja kaya biasa ya
Vania : Hmm.. yaudah deh.. Tapi pendirian gw tetep sama, lu sama dia bakalan cocok banget kalo pacaran, wkwkwk.. Jawab jujur, lu ada rasa tertarik ga sama dia?
Gw : Aduuh lu mah nyecer gw mulu Van, gw ga tau dah.. liat nanti aja ya.. Lu bikin gw tambah pusing asli..
Vania : Hahahahahaha..

Chattingan usai sampai disitu, entah kenapa percakapan gw sama Vania tadi malah jadi merasuk ke otak. Gw berusaha buat ga mikirin, yg ada malah gw jadi semakin mikirin. Bikin gw tambah pusing aja ah.. Di satu sisi gw senang, karena jujur aja (jangan pada ketawa ya) seumur hidup gw belom pernah disukain duluan sama cewek, biasanya kalo pacaran ya karena gw yg suka duluan, sumpah ini gw bener bener jujur.
Di sisi lain gw kaya bingung gitu, gua harus gimana, toh emang pada kenyataan gw juga ga ada perasaan apa apa sama Gina. Gua hanya menganggap dia sebagai teman biasa. Ah sudahlah daripada tambah pusing gw akhirnya mencoba mengalihkan pikiran gw dengan main game di komputer. Kebetulan beberapa hari yg lalu ada game baru yg belum sempat gua tamatin.

Skip

Hari hari berjalan seperti biasa, dan sepertinya usaha gw untuk melupakan perkataan Vania kemarin berhasil. Kurang lebih di bulan Juli 2015, gw iseng membuka situs dari salah satu bioskop di Jakarta, gw penasaran lagi ada film bagus apa yang kira kira bisa gw tonton. Ternyata film Minions sedang tayang, gw sebagai orang yg suka dengan film Despicable Me tertarik untuk menonton filmnya. Tapi kalau gw nonton sendiri jelas ga asyik, gw harus mengajak teman untuk nonton bareng. Sejenak gw berpikir siapa yg akan gw ajak nonton, dan akhirnya gw sudah memutuskan siapa yg gw ajak nonton bareng.

Gw : Halo Van, hari kamis besok sibuk ga?
Vania : Sibuklah, gw kan kerja.. emang kenapa?
Gw : Ya sorenya gitu, gw juga kerja. Bisanya ya dari sore ke atas, mau ngajakin nnton bareng. Ada film Minions lg tayang, lu mau ga?
Vania : Hmm.. Minions ya? Hari Kamis ya? Jam berapa?
Gw : Bentar gw cek jadwal, kalo jam 7.10 di CP bisa ga lu? Soalnya yg tayang adanya disitu
Vania : Yaudah bisa, tapi cuman ber 2 aja nih? Ga mau ajak yg laen?
Gw : Ah yg laen mah pada susah kalo diajakin yg terencana gitu, musti dadakan baru jadi. Lu ajak si Gina aja kalo mau, jadi kita bertiga aja gitu.
Vania : Bentar gw chat dia.. Eh dia mau nih, lu pesenin tiketnya dulu ya nanti gw ganti bisa kan?
Gw : Iya gppa, yaudah sampe ketemu hari Kamis deh ya
Vania : Oke

Sip akhirnya gw ada kegiatan selain main game dirumah, hari Kamis gw bakalan hangout lagi bareng temen setelah sekian lama jadi manusia goa dirumah. Entah mengapa gw punya kebiasaan selalu follow up ke orang yg bersangkutan, walaupun Vania udah ngajak Gina buat ikutan nobar, gw tetep chat ke Gina untuk follow up rencana nonton ini. Hanya untuk sekedar memastikan.

Gw : Na, ini gw Wendy.. Lu udah diajakin sama Vania kan? Hari Kamis jadi ikut?
Gina : Hai Wen, iya jadi ikut kok.. Di Blitz CP kan hari Kamis jam 7.10?
Gw : Iya iya bener.. lu nanti langsung dari kantor apa gimana?
Gina : Engga, gw balik ke rumah dulu kayanya dari kantor. Soalnya jam pulang gw sama jam nonton masih lama banget. Jadi bisa nyantai dulu sebentar
Gw : Oh oke deh.. emang rumah lu dimana? Mau bareng gw aja ga kesananya?

Seketika gw langsung nyesel udah chat kaya gitu ke Gina. Gw langsung mengutuk diri sendiri, “Anjrit napa gw tiba2 ngajakin bareng gitu ya ke Gina, napa tangan gw tiba tiba ngetik kaya gitu coba?” Gw menyesali perbuatan gw barusan. Ingin rasanya gw menarik kembali ucapan gw tapi ngga bisa. Waktu itu belum ada fitur membatalkan pesan yg sudah terkirim di aplikasi chat seperti sekarang.

Gina : Eh.. ga usah Wen gw sendiri aja nanti, soalnya gw sebelom kesana juga mau jemput Vania dulu di kantornya. Dia keluar jam 6 soalnya jadi dari kantor ntar lgsung kesana
Gw : Oh gitu.. (Sedikit merasa lega) Yaudah deh kalo gitu langsung ketemuan disana aja ya
Gina : Oke


Sampai disini dulu untuk part 3, ditunggu part selanjutnya. Stay tuned

Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan arifbws208e memberi reputasi
2
15-07-2019 08:35
Quote:
PART 4
TINDAKAN NYATA


Hari Kamis yg dinanti akhirnya tiba, sepulang dari kantor gw menyempatkan diri untuk pulang dan bersiap2 dulu. Maklumlah secara ketemunya sama cewe semua gitu loh, masa iya gw mau tampil ala kadarnya sih. Hahaha.. Gw pun mandi dan mempersiapkan penampilan sebaik mungkin. Setelah semua beres, waktu menunjukkan pukul 18.30 dan gw langsung jalan ke CP.
Sampai disana gw langsung menuju ke bioskop dan segera mencetak tiket yang sudah gw pesan via online. Saran nih buat teman teman yg suka nonton bioskop, makin kesini makin susah dapat tiket kalau beli langsung di kasir. Mending download aplikasi biar bisa pesan tiket dan pilih tempat duduk lebih duluan.
Oke lanjut ke ceritanya, gw kemudian mengabarkan ke Vania kalau gw sudah sampai di bioskopnya dan sudah print tiket. Ga berapa lama Vania dan Gina pun sampai dan langsung bergabung dengan gw.

Vania : Lu udah print tiketnya Wen?
Gw : Oh udah nih, ada di dompet gw..
Vania : Oke sip, mau pesen cemilan dulu ga bakal nnton?
Gw : Oh yaudah deh, bentar gw yg antri aja, sekalian mau isi saldo kartunya. Temenin gw yuk Van
Vania : Eh.. gw mau ke toilet dulu nih. Na, lu aja yg temenin si Wendy ya. Bantuin dia bawa makanannya. (Sambil ketawa ketawa sendiri, ngedip ngedipin 1 mata pas ngomong ini ke Gina)
Gina : Oke Van, yaudah lu ke WC dulu aja ya..

Singkat cerita gw sama Gina pergi ke counter untuk pesan makanan. Selama mengantri kita ngga bicara sepatah katapun sampai selesai beli makanan dan bergabung lagi dengan Vania. Jam tayang film sudah mulai dan kita akhirnya masuk ke studio 2. Gw kemudian mencari cari barisan dan kursi yg sudah kita pesan, setelah ketemu tiba tiba Vania nyerobot dan masuk duluan ke barisan kursi. Gw nyusul di belakang dia dan jadilah posisi duduk gw berada di antara 2 orang wanita. Bagaikan raja minyak aja gw. Hahahaha..

Gw : Van, bagi dong kentangnya.. kayanya enak tuh
Vania : Oh iya nih cobain, tawarin ke Gina juga tuh..
Gw : Na, lu mau ga kentangnya?
Gina : Oh iya boleh, thanks ya..

Entah kenapa setelah itu posisi duduk Gina semakin lama semakin miring ke arah gw, gw yang menyadari hal itu menjadi serba salah. Dalam otak gw cuman ada 2 pilihan. Pilihan pertama, pura pura bego aja dan biarin Gina semakin mendekat ke arah gw, atau pilihan kedua gw ikutan bergeser ke kiri dan jadinya malah mendekat ke arah Vania.
Gw punya prinsip jika sedang dalam keadaan ragu, selalu ambil pilihan kedua. Akhirnya gw memutuskan untuk sedikit menggeser posisi duduk gw kekiri mendekat ke Vania. Sekalian di otak gw ada rencana iseng, yang duduk di sebelah kiri Vania kebetulan adalah seorang bapak bapak yang sedang bersama dengan keluarganya. Apakah Vania malah akan semakin bergeser ke arah bapak itu? Kayanya seru juga nih, hahahaha..
Diluar dugaan ternyata Vania malah cuek dengan perbuatan gw dan tetap asik menonton film. Rencana gw gagal, Vania sama sekali ga termakan dengan rencana jahat gw.

Skip

Akhirnya film selesai, kita bertiga benar benar menikmati film yang lucu tadi. Gw pun banyak ketawa juga waktu nonton tadi. Selesai nonton akhirnya kita memutuskan untuk mampir ke Funworld lagi, rencananya mau main mesin capit boneka. Saat keluar dari bioskop, ada yg aneh dengan sikap Vania. Dia selalu berjalan di belakang dan membiarkan gw berjalan dengan Gina di depan. Setiap gw mengurangi kecepatan jalan gw, Vania juga ikut melambat, pokoknya dia pengen posisinya tetap di belakang gw dan Gina.
Akhirnya gw cuek aja, gw pikir paling juga si Vania lagi asik sama HPnya jadi pengen di belakang aja. Sampai tiba2 HP gw dan Gina bergetar di kantong, langsung kita sama sama cek HP dan muncul sebuah notifikasi dari aplikasi Path kalau ada foto yg di posting dan gw di tag. (Tahun 2015 masih banyak orang pakai Path sebelum akhirnya sekarang tutup).
Ternyata sejak tadi Vania sengaja berjalan di belakang karena bermaksud memfoto gw yang lagi jalan di sebelah Gina. Di foto itu terlihat jelas punggung gw dan Gina yang sedang berjalan sebelahan. Dan dengan caption yang tertulis “Menemani sepasang kekasih yg sedang malu malu tapi mau, with @Wendy @Gina”.
Sontak gw langsung menoleh kebelakang dan melihat Gina memposisikan diri berjalan di samping Vania sambil ngomong, “Jangan gila deh lu Van.” Tapi ekspresi mukanya jelas menunjukkan ekspresi yang sedang malu malu. Gw memutuskan untuk ga ambil pusing dan masa bodo. Tapi di otak gw ada sesuatu yg terpikirkan : SEMUANYA SUDAH JELAS, INI TINDAKAN NYATA DARI VANIA YG BERUSAHA MENJODOHKAN GW DENGAN GINA.
Oke jadilah kita main ke Funworld, isi saldo dan mencoba segala permainan capit boneka tadi. Susah banget kalau mau dapet boneka yg ukuran besar, jadi akhirnya kita bermain di mesin boneka boneka kecil yang lebih mirip gantungan kunci. Bonekanya sendiri berbentuk macam macam binatang seperti singa, kucing, lumba lumba dan masih banyak lagi. Ternyata untuk mesin yang ini, sangat gampang untuk mendapatkan bonekanya. Sekali capit aja bisa langsung dapat 3 atau 4 boneka sekaligus.

Gw : Van, kalo tiap hari ada orang orang macem kita yg maen di mesin ini, gw rasa dalam sebulan Funworld bisa tutup
Vania : Hahahaha.. Ngga lah, lagian kita juga ga kesini tiap hari
Gina : Eh Wen, gw dapet boneka singa nih.. paling jarang yg bentuk singa.. Gw kasih lu aja deh, disimpen yaa.. hehehe
Gw : Eh.. iya thank u ya Wi..
Vania : Ciee ciee yang dikasih boneka ama sang pujaan hati
Gw : Apaan sih Van, jangan gitu deh.. gw udah bilang dari kemaren temenan dulu aja
Vania : Hahahahaha.. Ah masa sih.. Ciee..
Gw : Semprul ah lu..

Singkat cerita kita akhirnya dapat banyak boneka kecil sampai 1 kantong plastik besar, gw juga bingung ngapain 2 manusia ini ngambil boneka gantungan kunci ampe segini banyak. Lagian modelnya juga banyakan sama. Mau dijual lagi kali yah. Sesaat gw pandangi boneka singa kecil pemberian dari Gina, langsung gw teringat barusan Vania manas manasin gw dengan Gina akhirnya gw jadi kesel sendiri. Spontan gw langsung masukin lagi boneka singa tadi secara diam diam ke kantong plastik yg berisi boneka.

Gw : Van, kan tadi Gina udah ngasih gw boneka singa tuh (Padahal dah gw balikin lg ke kantongnya) Lu kasih gw juga dong biar adil
Vania : Hmm.. Yang mana ya..
Gw : Hewan yg menurut lu cocok aja deh sama gw, hehe.. Asal jangan boneka anjing ya, awas aja lu
Vania : Hahahahaha.. Baru aja gw mau kasih yg itu, yaudah gw kasih ini aja deh buat lu

Vania kemudian memberikan sebuah boneka kecil berbentuk lumba lumba berwarna biru muda, yang kemudian gw pandangi sesaat setelah menerimanya.

Gw : Wah lumba lumba, kok lu ngasih yang ini Van?
Vania : Iya.. Warnanya kan biru, gw suka warna biru.. Lagian kan mirip kaya lambang kampus lu tuh ada lumba lumba birunya juga. Jadi cocok deh..
Gw : Oh iya ya mirip lambang kampus gw.. wkwkwk.. Makasih Van

Dan kemudian boneka lumba lumba itulah yg gw simpan kedalam tas gw. Bagi gw boneka itulah yg ada maknanya, itu sebabnya gw terima dan simpan itu baik baik. Dan juga Van, kalau lu baca tulisan ini, asal lu tau boneka itu masih ada sampai sekarang. Si Lumba Lumba masih tergantung dengan rapih di gagang pintu kamar gw sampai sekarang gw mengetik cerita ini. Setiap gw mau keluar masuk kamar, gw selalu melihat lumba lumba itu dan itu selalu mengingatkan gw akan kisah kita.
Oke kembali lanjut ke ceritanya, selesai main kita memutuskan untuk sekedar bersantai ditaman. Gina mengusulkan ide untuk foto bersama dan gw pun menyetujuinya. Gw mengeluarkan HP gw dan akhirnya kita foto selfie bersama. Entah kenapa tiba tiba gw request untuk foto berdua berdua. Jadilah gw akhirnya foto berdua dengan masing masing Gina dan Vania. Gina dan Vania juga berfoto berdua seperti Kakak Adik.
Selesai foto dan gw share ke mereka berdua, gw sejenak menyadari sesuatu di foto foto tadi. Gw pandangi foto itu satu persatu, gw sadar posisi gw saat berfoto dengan Gina berbeda dengan saat berfoto dengan Vania. Posisi gw saat berfoto dengan Vania lebih dekat dibandingkan waktu foto bareng Gina. Dan terlihat senyum di wajah gw juga lebih lepas.
Setelah beberapa saat akhirnya kita memutuskan untuk pulang, Vania juga pulang diantar oleh Gina kerumahnya yang berada di kawasan Jakarta Barat. Sementara gw memutuskan untuk mengisi bensin terlebih dahulu dalam perjalanan pulang kerumah.


Sekian dulu untuk Part 4, ditunggu part selanjutnya. Stay Tuned


Bonus Foto si Lumba-Lumba



My Heart Always Belongs to You
Diubah oleh juztbowen
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aganaf dan 2 lainnya memberi reputasi
3
15-07-2019 18:31
ijin nyimak ya gan. emoticon-Shakehand2
profile-picture
aganaf memberi reputasi
1
Lihat 1 balasan
Lapor Hansip
15-07-2019 20:51
Balasan post Alea2212
silahkan gan, makasih udah mampir ke thread saya. ditunggu part selanjutnya ya emoticon-Shakehand2
0
15-07-2019 23:09
jejak
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
16-07-2019 07:28
wah bearti sekarang nggak sama Vania dong bro
jadi bikin penasaran
keep update bro
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
Lihat 1 balasan
Lapor Hansip
16-07-2019 08:57
Balasan post hari11
Gimana yaa.. jangan dibocorin sekarang ah gan, haha.. liat aja nanti gimana..
0
16-07-2019 09:04
UPDATE GAN!!!

Quote:
PART 5
BERAT SEBELAH


Okta : Wen, ini kamu gimana sih?! Beli laptop kok ga ada tasnya, masa bawa kemana2 ditenteng gitu?
Gw : Aduh ci, kan dari awal aku udah bilang dulu. Kalo cici mau beli yang tipe ini, di paket penjualannya ga termasuk sama tas. Cuman unit laptopnya doang ci. (Sambil menunjukkan nota pembelian laptop ke bos gw)
Okta : Yaudah gini aja deh wen, sekarang kamu berangkat ke Mangga Dua, beliin aja tas buat laptopnya. Kalo bisa yg ada merk sesuai laptopnya juga ya. Minta duitnya dulu ke ci Lili sana

Gw kemudian melihat jam yg sudah menunjukkan pukul setengah 4 sore, gw pikir sebentar lagi toko toko komputer di mangga dua akan segera tutup. Gua langsung bergegas menuju ke meja staff finance untuk minta uang beli tas laptop.

Gw : Ci Lili, sorry ganggu.. aku minta uang dong, disuruh ci Okta buat beli tas laptop
Lili : Oh.. Butuh berapa Wen?
Gw : Ga tau juga ci, musti cari cari dulu soalnya ntar. Bawa berapa dulu gitu ci..
Lili : Yaudah kamu bawa segini deh ya, jangan lupa notanya ntar kasih ke aku..
Gw : Oke ci, aku jalan dulu.. thank u

Gua langsung tancap gas ke arah Mangga Dua dari Pluit. Asli bener bener bahaya cara gw bawa motor waktu itu udah kaya orang kerasukan setan pembalap. (Jangan di contoh ya, nyawa masih kita jauh lebih penting daripada diomelin bos). Dan akhirnya gw pun sampai di Mangga Dua Mall dan segera mencari toko yg menjual tas untuk laptop.

Gw : Misi ko, ada jual tas laptop yg merk L ngga?
Penjual : Waduh ga ada, adanya yg merk A nih..
Gw : Walah, ga bisa tolong cariin gitu ko? Urgent banget soalnya nih ko saya butuh
Penjual : Yaudah coba saya tanyain dulu di tempat lain ya, duduk dulu aja sini

Jadilah gw nunggu dengan perasaan was was gitu dong ya, sebab kalau gw ga dapet barangnya, sampai kantor gw pasti di sambut dengan omelan hangat dari ci Okta bos gw. Sambil menunggu gw kemudian iseng2 mengirimkan chat ke Gina dan Vania secara bersamaan.

Gw : Na, lagi sibuk?
Gw : Van, lagi sibuk?

Ngga berapa lama ada chat masuk dari Gina

Gina : Engga Wen, emang kenapa lu?
Gw : Gapapa iseng chat aja, lg pusing gw
Gina : Loh lu pusing kenapa? Ada masalah di kantor gitu?
Gw : Iya kurang lebih begitu sih.. (Tiba2 ada chat masuk dari Vania yg kurang lebih isinya sama seperti Gina) Sekarang gw lagi diluar kantor, detailnya gw ceritain belakangan deh ya. Sekarang gw kelarin dulu nih.
Gina : Ooh.. oke deh kalo gitu, yaudah lu kelarin dulu aja ya.. semoga cepet kelar deh masalahnya
Gw : Oke..

Langsung gw membalas chat dari Vania

Gw : Iya Van gw lagi pusing banget, bos gw kaya plin plan gitu deh
Vania : Hmm gitu.. plin plan gimana?
Gw : Jadi awalnya gw disuruh beli laptop bakal kantor, bos gw udah tentuin tipenya apa. Di awal gw udah bilangin kalo tipe ini ga dapet tas di paket penjualannya. Pas balik kantor gw malah diomelin karena ga ada tasnya. Ckckck
Vania : Astaga, plin plan bener ya bos lu.. terus sekarang gimana jadinya?
Gw : Ya akhirnya gw disuruh ke Mangga Dua lagi, disuruh cariin tas buat laptopnya.. Kalo bisa yg merknya sama kaya laptopnya.
Vania : Terus sekarang lu udah dapet tasnya?

Tiba2 Penjual yg tadi datang menghampiri gw

Gw : Ga tau deh Van lagi dicariin sama penjualnya, sekarang dia udah dateng, semoga aja dapet. Nanti gw chat lagi ya.. Thank u Van
Vania : Oke deh, bye

Entah kenapa saat itu respon gw ke Vania dan Gina malah berat sebelah. Kepada Gina gw malah lebih memilih untuk menceritakan permasalahan gw di lain kali. Sementara gw langsung menceritakan permasalahan gw kepada Vania saat itu juga. Sampai sekarang gw juga masih berpikir kalau inget kejadian itu, kok bisa kaya gitu ya?

Penjual : Mas ada nih barangnya, harganya segini, mau ambil berapa?
Gw : Oke sebentar saya tanyain dulu ke bos saya yah

Kemudian gw segera menelpon ke Ci Okta untuk memberitahukan berapa harga barangnya. Ci Okta untungnya setuju dengan harga yg diberikan si penjual. Gua pun langsung mengambil 5 unit, sesuai dengan jumlah laptop yg gw beli siang tadi. Selepas dari sana, fiuh.. bener bener lega perasaan gw. Kerjaan gw bisa diselesaikan dengan baik walaupun sedikit ada masalah tadi. Waktu menunjukkan pukul 5 kurang 15 menit gw segera kembali ke kantor untuk membawa belanjaan gw. Tidak lupa gw juga meminta nota pembelian untuk gw serahkan kepada ci Lili selaku bagian Finance.

Gw : Ci Okta, aku udah dapet nih tasnya yg tadi
Okta : Wah good job Wen, ternyata kamu bisa juga ya
Gw : Maksud cici?
Okta : Cici ga sebodoh itu juga kali Wen, cici juga udah tau kalo emang laptopnya ga dapet tas. Cici bermaksud ngetes kamu aja, bisa ga kamu kerjain tugas semendadak tadi. Ternyata kamu bisa
Gw : Oh gitu ternyata ci, cici bikin aku jantungan aja
Okta : Haha.. Tapi nyatanya kamu bisa, artinya kamu bisa dipercaya.. good job deh.. eh udah jam 5 lewat ini, kamu balik aja..
Gw : Oh iya kalau begitu makasih banyak ci, aku pulang dulu ya ci
Okta : Oke hati hati dijalan

Kemudian gw segera membereskan barang gw lalu ke parkiran dan menyalakan motor untuk pulang. Sepanjang perjalanan gw kembali memikirkan yg terjadi barusan sama gw. Ternyata atasan kita suka melakukan segala sesuatu itu bukan tanpa alasan. Kadang atasan memberikan tugas mendadak dan sulit kepada kita itu bukan karena mereka kejam atau ngga berperasaan. Tapi mereka ingin melihat, seberapa kapasitas dari timnya, dan itu bisa dijadikan patokan kedepannya saat mereka ingin memberikan tugas kepada kita.

Sekian untuk part 5, mohon maaf kalau part ini agak singkat karena ada sedikit kesibukan. Ditunggu untuk part selanjutnya, stay tuned.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
aganaf dan 4 lainnya memberi reputasi
5
16-07-2019 11:56
good job gan. emoticon-Leh Uga
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
16-07-2019 12:32
jangan sampe ketinggalan ni
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
16-07-2019 12:47
buka tenda dolo gann
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
16-07-2019 15:31
Terima kasih gw ucapkan sebesar besarnya untuk para readers disini, cerita ini bisa masuk ke hot thread walaupun masih dalam tahap awal. Tanpa kalian yg membaca cerita ini, ini semua ga akan terjadi. Sekali lagi terima kasih banyak untuk semuanya
profile-picture
profile-picture
aganaf dan agungdar2494 memberi reputasi
2
16-07-2019 19:24
Lanjutin gan
profile-picture
juztbowen memberi reputasi
1
Lihat 1 balasan
Halaman 1 dari 14
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
aku-harus-jahat
Stories from the Heart
kotak-waktu
Stories from the Heart
youre-beautiful-tamat
Stories from the Heart
im-drowning
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.