Story
Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
Informasi! Kaskus Update Fitur Baru! Intip di Sini!
3168
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5cf83ccbc9518b7bfb723c1b/irasional-love
Cinta adalah satu kata sederhana yang dapat menyatukan dua dunia tapi butuh waktu lama untuk memahaminya.Setidaknya ini yang Geri pahami sampai akhirnya menyadari bahwa cinta itu...
Lapor Hansip
06-06-2019 05:06

.. Irasional Love 21+ ..

Past Hot Thread
.. Irasional Love ..


Quote:"cinta ... ?? satu kata sederhana yg dapat menyatukan dua dunia tapi butuh waktu lama untuk memahaminya. Butuh umur yg cukup matang buat ngerti bagaimana kata2 cinta ini bekerja dengan baik di kehidupan nyata. Kadang cinta dateng di waktu yg tepat tapi dengan orang yg salah. Cinta yg tulus tapi dateng diwaktu yg salah. Cinta yg penuh dengan pengorbanan tapi dibalas dengan penghianatan. Sebenernya konsep cinta itu gimana, kadang gw masih suka bingung juga. Sampe pada akhirnya gw menyadari satu hal, bahwasanya cinta itu . . . "


Ini cerita tentang gw, tentang perjalanan gw mengerti apa itu cinta. Sebenarnya norak juga sih udah segini gede gw masih ngomongin tentang cinta, Mirip2 pujangga muda yg udah telat perform pas mau manggung stand up comedi. Pernah pas nulis cerita ini gw sambil minum domperidone ( obat mual ) biar kaga muntah pas ngetik ceritanya.

Gw Geri, anggep aja nama samaran. gw akan deskripsiin diri gw sesimpel mungkin biar lo pada paham bagaimana gw berkehidupan sosial diluar sana. Gw orangnya tinggi 173 an, yah lumayan tinggilah buat diajakin tawuran baris depan bagian dokumentasi ( gw takut darah soalnya ). kulit gw putih kekuningan tp bukan kuningan logam. Pake kacamata minus 3, badan kurus gegera sehabatan sama nasi bungkus sejak jaman esema dulu. Rambut lurus stengah ikal item kecoklatan ( efek sering diajakain nyolong mangga pas siang hari jaman esde dulu ). Cakep standar lah, mantan ada banyak, jadi sisanya lo bayangin sendiri aja komuk gw kaya gimana.

Gw orangnya humoris, pada dasarnya every time is joke, jail banget sama orang, suka iseng, tapi ada disatu waktu gw ngrasa ini darkside dari diri gw sendiri. Akan tiba waktunya dimana gw akan sangat suka dengan kesendirian, cukup gw seorang tanpa siapapun, dan nyari tempat yg sepi buat menyendiri jauh dari keramaian ( kecuali kuburan ). Hahaha ... kesannya gw horor banget keg genderuwo sahabatan sama tuyul.

Sehabis kuliah disalah satu kampus negri kota Malang gw harus buruan cari kerjaan. Tujuannya ya simpel aja buat bertahan hidup kan, soalnya bokap udah bilang ga akan stock uang jajan selepas wisuda. Keras emang pola pikirnya tapi dari situ gw belajar survive dengan cara gw sendiri. Dikarenakan jurusan yg gw gelutin selama 5 taon ini pangsa pasar didunia kerja agak rendah dan sulit maka gw berfikir kerja dibidang jasa adalah hal yg cukup menjanjikan dengan margin keuntungan bisa hampir 100%.

Misalnya gw buka jasa ternak tuyul nih, kan lumayan kalo semalem 4 tuyul bisa nyolong duit di Indomampet dapet 2 jutaan. dikali 4 tuyul jadi 8 juta, kepotong biaya jajan situyul buat beli cilok ama boneka barbie ( tuyul yg satu agak feminim ) 1 juta, jadi pendapatan bersih 7 juta semalem. Itu contoh doang diatas gausa dipraktekin kalo ga kepepet banget yak.

Singkat cerita, gw otodidak belajar cukur rambut disalah satu Barbershop di kota Malang sekaligus lanjut kerja disana buat nyari pengalaman & modal dulu. Dengan gaji rata - rata 2,8 juta gw rasa ini lebih dari cukup untuk bertahan hidup di kota Malang tanpa bantuan bonyok gw.

Gw anaknya ga suka diatur, suka bebas, makanya carilah kosan yg bebas biar ga banyak diatur ama emak kos. Sengaja cari kosan bebas cowok cewek biar kalo ada rubuhan dari kamar sebelah gw ga perlu repot2 "jajan" diluar kalo pas lagi bokek. U Know What I Mean lah

Dari segala introduction yg udah gw jabarin diatas, dari sini pecarian kata arti "cinta" sesungguhnya dari tuhan telah dimulai. Tentang bagaimana tuhan mengertikan gw apa itu pengorbanan sebenarnya, tentang ketulusan tanpa batas, tantang rasa sakit paling hitam, tentang cinta yg gak rasional. Iya, karena cinta itu gak rasional, diluar kemampuan manusia bernalar. Sampai pada saatnya Nadia masuk kedalam kehidupan gw.

iya Nadia ? dia ...

Quote:
RULE


* komentar positif
* no SARA
* Hargai privasi TS
* No over kepo
* Terima Cendol
* Menolak Bata
* SR = Auto Jomblo emoticon-Ngacir
Diubah oleh geri91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indravarnitez dan 161 lainnya memberi reputasi
144
Masuk untuk memberikan balasan
stories-from-the-heart
Stories from the Heart
18.2K Anggota • 28.1K Threads
.. Irasional Love ..
22-12-2020 02:54

63# To Save You

.. Irasional Love ..

Demi aliran darah yang saat ini berpacu dengan adrenalin, gue ga bakal maafin diri gue sendiri kalo sampe terlambat nyelametin Chaca. Lagian, kenapa juga harus jadi kaya gini ... bukannya dia harusnya seneng karena minggu depan kita udah bisa nikah dan ngerawat kandungan itu bareng2. Gue faham betul saat ini Chaca berada difase hampir kerasukan karena Shasa bilang udah lama posisi Chaca ngegantung diatas atap tinggal sekali langkah bakalan abis dia.

Gue sampe disana suasana udah kacau, mulai dari pembantu yang teriak histeris minta Chaca untuk turun. Para penjaga yang bersiap siaga tepat dibawah Chaca nyiapin selembar busa jika hal yang tidak diinginkan terjadi. Sedangkan om Anton berusaha teriak sekuat tenaga sampe habis suaranya. Shasa sendiri ada di lantai 4 tepat di belakang Chaca tapi agak jauhan. Dan guepun segera bergegas ke lantai 4 untuk nyoba neriakin Chaca dari deket.

"CHAAAAAAA !!!!!!!!!!"

" .............................. " no respon.

"CHHAAAACAAAAAAA INI AKU, AKU DATENG DISINI BUAT NEMENIN KAMU, TOLONG JANGAN LAKUIN INI !!!!!!!!!!!"

" ............................. " no respon.


"AKU TAU KAMU MASIH DISITU DAN BISA DENGERIN AKU NGOMONG DARI SINI. KAMU BISA TURUN DARI SITU DAN BICARAIN INI BAIK2 SAMA AKU ... !!!"

" ......................... " mulai nangis sesenggukan terlihat dari bahu dia yang naik turun dan kepala yang nunduk.

"JANGAN DENGERIN SUARA APAPUN YANG MELINTAS DIKEPALA KAMU, CUKUP DENGERIN AKU NGOMONG DARI SINI, KAMU BISA MUNDUR PELAN PELAN DAN OBROLIN INI MAUNYA GIMANA"

"kenapa kamu harus berkorban sejauh itu demi aku ..... " ucap Chaca lirih masih membelakangiku.

"karena aku ga mau kehilangan kamu untuk keduakalinya lagi Cha"

"sampai kamu harus diusir dari rumah, ngeliat sebegitunya mamah kamu ... aku bener2 ga pingin kita bersatu dengan cara kaya gini"

"gada jalan lain Cha ... aku mohon kamu turun dan semua bisa kita bicarain baik2 ... "

"aku ngerasa udah ngerusak banyak perasaan orang, aku ga sanggup hidup dengan cara kaya gini ..."

"aku ga masalah dengan semua yang aku korbanin, yang terpenting itu kamu, tolong kamu lawan pikiran kamu jangan mau dihasut untuk ngelakuin hal bodoh"

Disaat Chaca mulai berfikir bahwa tindakan dia itu adalah bodoh, matahari mulai tenggelam, gada satupun sinar yang nampak diantara kami berdua. Aura perpindahan alampun terjadi. Separuh dari dunia kita sekarang harus berbagi alam dengan mereka para makluk gaib. Namun naas disaat Chaca hendak berbalik badan menuju ke arah gue dia justru ... jatuh terpeleset.








"GERRRIIIIIIIIII TTOOOOOLLLLLLOOOOOOOONNGGG !!!!!!!"







Teriak Chaca histeris melambaikan tangan yang terlambat gue genggam. Chaca jatuh dari lantai 4. Seketika kaki gue lemes ga berani liat kebawah takut ngeliat kondisi Chaca yang gak di inginkan. Namun sekiranya pikiran kalut gue mulai berhamburan, tiba tiba aja suara itu berteriak kenceng sampe nyadarin kesadaran gue.

"GEERRIIIIII CHACA NYANGKUT DI LANTAI 2 !!!!!!!! TOLONGIN CEPET !!!!!!!!!!" teriak Shasa menepuk pundak gue.

Seketika gue lari ke lantai 2, gue panjat semua celah yang bisa gue raih asal bisa dapetin tubuh Chaca. Hal yang sangat terasa menjadi mukjizat pada saat itu adalah bagaimana bisa baju flanel milik Chaca nyangkut di sebuah kawat baja bangunan yang sebagian bikin pundak Chaca sobek namun masih bisa terselamatkan.

Dari sini kita semua berangkat ke rumah sakit untuk dapetin perawatan intensif dari dokter. Alhasil bahu Chaca harus dapet 20 jahitan untuk nutup luka. Sedangkan dia diminta untuk rawat inap dulu di rumah sakit selama beberapa hari karena kondisinya yang drop parah. Bahkan kata psikolog sulit bagi mental Chaca untuk mau trima kondisi kandungannya saat ini. Karena gue adalah satu2nya orang yang bersikeras untuk mempertahankan kandungan itu, jadi dokter ga punya solusi lain selain gue harus bersusah payah sendiri untuk mengertikan mindset Chaca.




Gue tungguin Chaca disetiap detiknya hingga dia siuman dari obat penenang. Pas ngeliat gue, dia cuma bisa memalingkan muka dan nangis tanpa mau ngomong sepatah katapun. Shasa dan semua orang pun tau bahwasanya gue dan Chaca butuh waktu lebih untuk obrolin ini semua dan merekapun pergi ninggalin kami berdua dikamar.

"Aku ngga ngerti hal apa lagi yang ada dibenak kamu sampe mau nglakuin hal itu, jujur aku shock liat kamu kaya gitu, itu sama aja kamu mau ngebunuh aku pelan2 tau gak. Aku udah berusaha sekuat tenaga untuk bisa terus disamping kamu, tapi apa yang kamu lakuin hari ini bener2 buat aku mikir berulang kali bahwa kamu ini sebenarnya mau diperjuangin apa enggak. Udah lah gini aja ... daripada aku kehilangan kamu dengan cara mati, lebih baik aku mundur, aku pergi, pergi dari kehidupan kamu, gak akan memperjuangin kamu lagi, nglepasin kamu sepenuhnya, terserah mau aborsi atau apa terserah udah ... yang penting kamu masih hidup itu aja pintaku. Kalo emang iya itu mau kamu, aku bisa angkat kaki sekarang juga dari sini ......."

" .................... "

"aku udah ga tau lagi mesti gimana ngandepin kamu, dengan segala pikiran kamu saat ini. Aku cuma minta satu sebelum aku bener2 pergi, aku minta kamu tetep hidup itu aja ..."

" ..................... "

"jika kamu diem, aku anggap itu jawaban iya, pegang selalu kata2ku, apapun yang terjadi kamu harus tetap hidup ... aku pergi, jaga diri kamu baik2, aku akan bilang ke ortuku buat batalin acara pernikahan kita"

" ........................ "

Gue pergi, gada satupun kata terlintas ditelinga gue malam itu. Hancur ??? pastilah bro ... perasaan lelaki mana ga remuk di giniin. Susah payah kita mati2an berusaha mengertikan dia tapi dibales dengan kelakuan macem itu. Selepas ini semua gue serahin ke Chaca, entah dia mau aborsi atau apalah terserah gue udah masabodoh asal dia terus hidup itu aja. Apa permintaan gue terlalu rumit ?? apa terlalu berat ?? Tolong ceritakan ke gue bagian mana hal paling sulit untuk sekedar hidup.

Dua hari ini gada kabar dari Chaca, gue ttep ngelanjutin skenario hidup yang udah gue buat sebelumnya. Gue mulai gawe di tempat Shanon untuk pertama kalinya. Cowok sekece gue jadi waiters, yahhh ... why not. Sedangkan besok sendiri adalah hari dimana ortu gue bakalan dateng ke Malang dengan segala seserahan yang bakal bikin acara besok makin runyam karena ternyata gue udah mutusin Chaca untuk batalin nikah.

"Bang Gerii ... Sehatt ???" sapa Shanon disaat gue catet pembukuan selesai tutup caffe.

"Keliatan kaya orang penyakitan ya ????"

"Badannya sih kagak ... tapi jiwa lu kek zombi bang. pandangan kosong, cuman ada bola matanya aja tapi gada fungsi"

"segitunya kah ... huufffffffff"

"lu kenapa bang, ada masalah ????"

"besok bonyok gue bakal ke Malang Shan, acaranya tu nikahan, tapi udah gue batalin dan belum ngomong ke Bonyok"

"eeeee busseeettt besok lu nikahan bang ???? kok malah disini,. dan itu dibatalin kegimana sih ceritanya, kan aturan gue bisa kasih waktu minggu depan aja baru masuk kerjanya"

"orang udah gue batalin, daripada gabut ga jelas kan mending gue kerja aja disini lumayan liatin orang2 pacaran"

"yang ada lu makin ngenesss peleeeeee"

"wkwkwkw iya juga sih Shan, tapi gw udah bosen sedih mulu, untuk kali ini pengen ngalir aja lah"

"bang, jangan ngalir aja .... "

"kenapa emang ??????"

"CUMA IKAN MATI DAN SAMPAH YANG MAU HANYUT DALAM ALIRAN SUNGAI"

MAKKK DEEEGGHHHHHH ... !!!!! seketika pikiran gue pecah dengerin perkataan Shanon. Gue pun bergegas pergi balik kekosan berniat ngabarin nyokap secepatnya sebelum terlambat mereka semua besok ke Malang. Abis kebut2an dijalan mirip Rossi gue nyampe juga di kosan dan buka hape mau nelfon nyokap. Pas buka hape scroll nyari kontak nyokap tapi ... ada telfon masuk duluan ...





"Seenak jidat kamu nentuin pilihan mau pergi dari aku dan minta aku hidup tanpa kamu. kamu pikir cewek selemah aku bakalan mampu... haa ?!!! Kamu jangan ngeselin ya jadi cowok. Setelah apa yang kamu perjuangin buat aku terus sekarang kamu mau mundur nyianyiain itu semua. Meski aku tau ini bakalan berat buat kita, tapi aku percaya kamu adalah orang yang bertanggung jawab sama aku. Aku ga pernah kawatir sedikitpun jika kelak nanti bakalan hidup susah sama kamu, kita mulai semuanya dari nol sama2. Aku pun gakan tinggal diem ngeliat kamu kerja keras mati matian banting tulang sendirian, aku juga ingin berada digaris yang sama dengan kamu untuk besarin anak ini. Maka dari itu aku butuh kamu, aku mohon .... tolong temenin aku ngerawat bayi dalam kandunganku skali lagi ... kamu cepetan pulang kesini yaaa sayaangg ..... "

.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 42 lainnya memberi reputasi
43 0
43
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
.. Irasional Love ..
28-04-2021 01:00

73# Penyesalan

.. Irasional Love ..




Nih gue curhatin dikit ya buat klean yang belom pada merit. Dimana2 yang namanya mantan itu selalu meresahkan. Sebisa mungkin hindari kontak berlebih dengan mereka ( itu kalo mantan lu lebih dari satu ). Kontak mata, itu sama aja kita nyiram pohan mati ke akarnya di dalem tanah. Kita gakan tau itu pohon beneran mati atau belum. Cuman keliatan aja udah mati, tapi who know suatu saat akan tumbuh tunas baru (rasa cinta). Dan itu beneran kejadian guys .. jangan sampai kontak fisik, jabat tangan dia itu bakal membuka sejuta memori indra perasa saat sentuhan itu pernah mendarat dibagian tubuh kita. Saat lu demam, doi pasti pernah pegang kening lo dan berkata "kamu demam, jangan sakit dong sayang ... kamu harus sembuh" ye kan. itu baru jidat, kalo megang bagian yang privat ?? tentunya lu bakal mikir "Anjir nih tangan dulu pernah megang tombak gue dengan eratnya". Itu baru fantasi tentang pandangan dan sentuhan tangan. Bang kalo ucapan emang ngaruh ya ke kita ?? duh jangan salah tong ... justru omongan itu yang kadang gak berwujud tapi titik koordinatnya bisa tepat di perasaan kita. Bayangin kalo doi bilang "aku masih sayang kamu dan pengen bernostalgia tentang rintik hujan yang tidak hanya membasahi bumi tapi juga pertiwi milikku" nah looo ... KACAW POKOKNYA !!!!!

Mie kuah siang itu gak pernah terlupakan, kaldunya mengendap erat didasar usus duabelas jari gue yang rasanya asin banget kalo di inget2. Udah gua mantapin jangan kontak Ava lagi jika ga pengen kejadian hal yang iya2 meski gabisa gue pungkiri tiap Ava berdiri satu jengkal disamping gue rasanya waktu bisa terasa slowmo sendiri. Semua melambat begitu pelan, cuma gerakan Ava yang keliatan masih terasa realistis sesekali masih curi pandang kearah gue.

Pagi ini usai materi musik kepada regu instrumen gitar gue dapet jatah istirahat terlebih dulu. Sisanya masih sibuk ngajar cuman ada Pace yang lagi asik ngasih makan anak babi kesayangannya. Sedangkan team cewek gue liat semua masih sibuk satu sama lain. Dari jauh masih saja sesekali tatapan Ava curi curi ke arah gue bikin suasa sedikit ga nyaman ditengah keyboard yang dia pegang didepan para pacewati.

"Beta rasa ko ada rasa sama itu wanita punya mata sedikit sipit tapi mematikan bak ular cobra pedalaman lembah papua kaka"

"dia mantan pacar gua waktu di Malang dulu"

"sudah lama putus kah ..?"

"udah ce .."

"kenapa kalian bisa sampai putuse ?"

"LDR"

"Owh itu sa tau, longistenship kan kaka, gara2 jarak"

"iya ce, suka suka lu nyebutnya apa"

"Sa pernah suka sama orang dikota juga ko tau, tak pernah bertukar kabar lewat media apapun tapi kita tetap satu"

"lu telepati kali sama dia ?!"

"tidak kaka"

"kirim surat pake merpati pasti ?!!"

"Desaku tak sesuram itu ! masih ada sinyal disini meski kadang mereka suka pergi disaat kita lagi butuh2nya"

"ya trus gimana bisa lu komunikasi sama dia buat jaga hubungan"

"Kepercayaan ..."

" haa ???????????"

"kita tak pernah komunikasi lewat media apapun kecuali saat bertemu 4 mata. Sa percaya dengan dia. Begitu juga dia, percaya sepenuhnya sama sa. Tidak pernah percaya terhadap omongan orang lain bilang tentang pasangan kita. Dengan begitu, erat sudah"

Sejenak gue diem, mikir ... iya juga apa yang pace ini bilang. Gue terlalu banyak denger omongan orang2 saat jalan sama Ava dulu. Gampang ga percayaan sama Ava. Bahkan saat LDR gue mutusin sepihak karena isu Ava ngeuwe sama laki lain. Padahal sampe detik ini gada bukti otentik yang bisa di beberin ke gue dari teman Ava. Tapi mau digimanain orang hubungan udah kandas ya udah ikhlasin aja. Gada yang bisa gue perbaikin dari cerita sama Ava.

Sesekali pikiran melambung kepada Ava gue hari ini diminta mba Maya ke kota beli bahan makanan untuk champ cowok dan cewek. Niatnya gue ajak Pace dan Acong, tapi pas giliran orang2 mau masuk mobil si Suci bilang pengen ikut. Jadilah acong didepak dari jok mobil. Ada gue acong dan suci bertiga. Mikir udah fix kita bertiga tiba2 aja si Suci bilang ga afldol kalo cewenya cuma satu. Berhubung si Mila gada, terbitlah Ava di sebelah gue. Ditengah jalan tiba2 aja hape gue bunyi, ada telfon dari Chaca diseberang sana. Dengan cukup terpaksa gue berhentikan mobil di pinggir jalan dan yang lain menunggu apa adanya karena cuma gue seorang yang posisi bisa nyetir mobil.

"Hallo mas..."

"Iya Hallo yank, maaf lama"

"Alhamdulillah akhirnya bisa di hubungin"

"Emang tadi tadi kamu udah nyoba hubungin aku ??

" iya udah beberapa kali mas, tapi agak susah gitu. kaya ga aktif nomernya ini tadi tuh dihubungin. emang mas sibuk banget ya disana ???"

"sibuknya sih lumayan, cuman sinyal disini emang susah yank, jadi harap maklum aja kalo susah dihubunginnya"

"oalah gitu ya mas... aku lagi g enak badan disini, agak suka pusing kalo pagi. malemnya cepet capek. kamu baik2 d situ y mas"

"loh emang kcpean ngapain? emang disuruh mamah yang berat2 ?

" engga sih mas, cuman lagi gaenak badan aja"

"yaudah nanti aku .... "

Belum kelar gue ngomong dari dalem mobil Ava bilang dengan nada agak kencengan.

"mas, di tungguin anak2.... "

Sontak Chaca dari sebrang telfon ngrasa gaenak dan pamitan untuk menyudahi panggilan telfon barusan. Gue ngrasa agak bete juga gegara hal tadi, kasian bini disana lagi gaenak badan, yang disini juga ga mau ngerti. Sesampai dikota kita belanja semua kebutuhan, gue lebih memilih nunggu diemperan toko sembari barang2 pada diangkut masuk. Dan ga lama Ava nyamperin karena dia pasti tau...

"mas, marah ya" celetuk Ava lirih merapat disebelahku.

" ..................... " cuma gue liatin sesekali bales chat dari Chaca.

"tadi yang nyuruh si suci mas. minta buru2, makanya aku yang bilang buat buru2. Aku tau mas lagi telfonan sama mba Chaca tapi anak2 didalem mobil udah pada uring2an"

"ya lain kali aku bisa belanja sendiri tanpa harus ngajak kalian semua kalo jadinya kaya gini"

"iya mas maaf ya, udah jangan marah lagi ya.. maafin kelakuan anak2, mas boleh tetep marah, tapi sama aku aja. jangan nunjukin ke anak2. takutnya mereka gimana gitu ke mas nantinya"

" ................. "

Diperjalanan pulang gue mikir kenapa semua kekesalan gue harus Ava yang nanggung. Padahal itu juga maunya si Suci buat ngajakin buru2. Ga sepenuhnya salah Ava. Bener apa yang pace bilang, gue terlalu banyak denger omongan orang lain tanpa pernah mandang perasaan Ava sedikit pun.

Malem itu anak2 lagi buat api unggun deket aliran sungai sambil sesekali bakar ubi. Pada asik ceritain kisah horor gue milih melipir agak jauhan dari pada ada kunti nimbrung disana karena ga trima lagi di gibahin. Dan sesuai dugaan, Ava ga suka dengan kisah kisah seperti itu. Dia duduk deket DPR ( Dibawah Pohon Rindang) sambil sesekali sruput itu teh jahe hangat kesukaan dia.

"kok nimbrung disini mas... " Tanya Ava sedikit bingung.

"kamu sendiri ngapain sendirian disini, malah ngejauh dari anak2.."

"ng.... ga suka topiknya aja sih, makanya melipir kesini"

"maaf ya buat tadi siang" ucapku meragu menahan malu.

"iya gapapa kok... udah afal akunya"

"dulu dulu juga gitu ya aku ke kamu.... "

"kenapa ditanyain sekarang???"

"ya aku ngrasa bersalah aja sama kamu. tentang aku yang dulu juga. bebannya jadi kebawa sampai kesini, ga tau ngalir gitu aja rasanya"

"kalo soal maafin aku udah maafin kamu sejak dulu mas. Sejak kamu mutusin untuk ninggalin aku tanpa mau cari tau hal sebenernya"

"terus kenapa kamu ga coba usaha untuk ngertiin aku waktu itu...."

"yang namanya hubungan itu kalo udah hilang kepercayaan itu ga kan bisa dipertahanin mas"

"dan aku sekarang percaya kalo kamu gak seburuk itu"

" ...................... "

"maafin aku ya Va"

" ..................... " doi nangis cuma bisa genggam teh jahe yang mulai terasa dingin.

Malam itu juga gue di tinggalin sendirian deket DPR. Ava pergi ke tempat anak2 sambil sesekali membasuh air matanya di pundak Suci dan Mila. Tak jarang dua wanita itu juga sontak melit ke arahku menatap tajam seolah ngomong "Lu apain Ava bisa samps nangis kaya gini monyet !!!!". Gue dari jauh cuma bisa hela nafas, mungkin esok atau nanti gue coba bakal perbaiki semuanya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 41 lainnya memberi reputasi
42 0
42
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
.. Irasional Love ..
27-01-2021 00:07

65# Honeymoon

.. Irasional Love ..

Acara pernikahan usai, walau hanya akad saja waktu itu. Gue seneng, meski tidak sesenang orang pada umumnya yang menggelar pesta di gedung mewah. Ini demi masa depan Chaca, demi nyawa jabang bayi yang harus gue lindungi meski ngorbanin masa depan gue sendiri. Tak apa ... Aku akan berusaha sayang sama kamu nak.

Sesuai amanat nyokap, gue angkat kaki dari rumah. Baik itu Gotham, juga rumah om Anton, tanpa harta sepeserpun yang kami terima dari keluarga masing2. Dari sini gue murni ngehidupin Chaca dari keringat sendiri. Selesai acara besoknya Frans nganterin gue ke sebuah kontrakan yang dulu pernah dia sewa namun masih ada sisa waktu setahun lebih.

"gue udah denger dari Santi ... " ucap Frans didepan kontrakan sebelum dia balik ke Surabaya.

"Trus ngapain kita disini, ini kontrakan siapa, barang2 gue di koper juga harus di turunin di kosan gue bro" tanyaku bingung.

"dulu gue sewa kontrakan ini 3 tahun, ada sisa setahun lebih. Karena lo ga bakal nerima uang pemberian gue karena rules nyokap lo, cuma ini yang bisa gue beri buat lo. Juga ini ga jauh dari tempat Damar, kita bertiga akan selalu terasa deket. Jangan main2 sama orang hamil, tempat yang nyaman itu penting buat Chaca"

" ..................... "

Gue speachles ga bisa ngomong apa2 cuma nahan haruuu ngeliat sebegitunya Frans perduli sama gue bahkan mikirin untuk satu tahun kedepan. Gue liat Chaca yang hari itu terlihat lelah juga ga tega rasanya jika harus dikosan gue yang kurang luas. Apalagi semalem kita kurang tidur gegara banyak ngobrolin banyak hal ini itu tanpa ngelakuin adegan mantap mantap.

"jangan di ambil mas .." ucap Chaca lirih bersandar di bahuku sambil memeluk tangan kiriku.

Dari kode Chaca gue tau dia ga nyaman dari pemberian Frans dan lebih milih tinggal dikosan yang gak terlalu luas. Tapi apapun itu gue pengen bisa mandiri tanpa ada bantuan dari orang lain juga seperti pesan nyokap sebelumnya. Meski ini terlihat menyiksa diri sendiri tapi gue yakin bisa.

"gue bawa kunci ini, tapi maaf untuk saat ini gw ga bisa tinggal disini. biarin gue ngelakuin semuanya sendiri"

"dari jawaban yang ini pun juga udah gue antisipasi lo bakalan nolak, tapi setidaknya gue tenang lo mau nerima kunci rumah ini"

Dan malam itu Frans balik selesai nganterin gue dan Chaca di kosan yang sederhana ( banget ). Kamar 4x4 dengan kamar mandi dalem. Gada fasilitas berarti yang gue miliki disini selain kasur untuk dua orang, lemari pakaian, dan leptop yang sesekali beralih fungsi jadi tv karena gue buat nonton film atau hal hiburan lainnya. Sisanya diluar udah orang asing semua yang gue rata2 ga kenal orangnya. Selesai kemas2 gue mulai obrolin segala planing kedepan untuk bertahan hidup bareng Chaca. Kita mulai semuanya dari nol.



"Mas, .... " celetuk istriku kecil diatas kasur saat gue masih rapiin baju di lemari ( ternyata g muat, baju chaca mirip orang minggat gilaa banyak banget wkwkwkwkw )

"iya apa sayang ... " seperti itu gue manggil dia.

"elusin .... "

"selusin ??? barang apaan yang ada selusin ???"

"elusin ... elus elus ... ini .... " tunjuk Chaca di perutnya sambil diangkat baju itu sedikit.

"ohhhhh di elusss elussss, bentar bentar ini kurang dikit" ( budeg gue emang )

Udah beres,.. rapi ... dan sekarang doi mulai minta yang aneh2. Gue awalnya aga ragu gimana gitu, karena selama ini dari puluhan cewe yang pernah jalan ama gw gada satupun gue elus perut mereka. Dan gue mulai elus elus pelan geli gitu kan ...

"kenapa minta diginiin ???" tanyaku kalem sambil mandangin kelakuan Chaca.

"kamu tau gak, tiap aku ketemu kamu, di perutku rasanya kaya ada nyawa yang lain mas"

"ya kan emang ada debaynya di sini. Masuk bulan kedua kan ini, tapi masa udah di tendang, kan kelom jadi manusia ???"

"wkwkwkwkwkw ... emang dia alien apa !!! ya belom sih kalo di tendang, cuman rasanya tuh gimana gitu kalo deket kamu rasanya beda mas"

"owh gitu ..... kamu seneng ?????"

" ..................... "

Doi diem bae sambil ngeliatin gue.
masih gue liatin.
Lalu doi mulai nunduk.
Pas gue tengok, ternyata nangis.

Gue peluk dia, nyoba nenangin hal apa lagi yang melanda perasaannya kali ini.

"Aku harap kamu seneng, maaf kalo kondisinya masih susah kaya gini, tapi aku bakal usaha yang terbaik buat kamu ..."

"aku itu, satu dari sekian juta wanita didunia yang ngerasa paling beruntung ketemu sama kamu"

"ng ..... ga usah bilang gitu, aku ga sebaik itu"

"ya apapun itu masalalu kamu, tapi keputusan kamu saat ini berhasil ngerubah sudut pandangku tentang kamu kan .... "

"jika kamu benar2 jodohku, aku rasa saat ini kamu tengah menanggung karma dari semua perbuatanku"

"maksudnya ????"

"aku kan cowo kurang baik, makanya didapetin sama cewek yang kurang baik kondisinya. kamu begini bukan murni salah kamu, ini dosaku"

"jangan mikir gitu, kita sama2 saling perbaiki keadaan saat ini ya ... "

Gue pun speechless, memang benar adanya gitu gue mikir lagi nebus dosa. Gada ceritanya kita nikah dapet yang lebih bagus dari kita. Karena istri itu adalah cerminan dari diri kita sendiri. Dan sekarang kalian bisa liat, gue nikahin cewe yang dibuntingin orang lain. Ibarat maling masuk toko udah nyuri banyak barang, tapi gue yang di penjara kan. Apapun itu gue ttep mikir ini demi banyak hal, masa depan Chaca, dan masa depan anak Chaca.

kira2 udah 4 hari gue jalanin rutinitas di kosan sambil ngrawat Chaca. Luka di bahu dia yang sesekali kita kontrol ke RS naik motor matic versi bapak bapak ramah lingkungan karena udah gak memungkinkan lagi kalo harus bawa motor gede. Selama 4 hari itu pula pikiran gue lempeng mikir gimana caranya bertahan hidup dan memiliki kehidupan yang layak. Sedangkan kerja masih ada 3 hari kedepan karena dapet izin 7 hari dari Shanon.

Abis sembahyang isya, gue lebih asik dikamar nemenin istri yang dia bilang ini bulan madu terindah. Selama 3 hari itu pula gada tanda tanda diantara kita berdua untuk saling memulai ritual sakral ( Baca : Skidipap Ahoy !!!! ). Gue mikir takut ngebuka trauma Chaca kalo gue mulai grepe grepe dia pas lagi tidur. Padahal kita udah sah goblokkk wkwkwkwkwkw. Ada yak, suami takut megang bininya. Sedangkan Chaca gue ga tau juga apa yang ada dipikiran dia. Karena selama 4 hari ini kita cuma asik nonton drama Korea yang harus di tamatin 3 hari kedepan sebelum gue masuk kerja.

Pas asik asiknya nonton, ada adegan cipokan. Gue masih diem ( biasa aja ). Eh ga taunya adegen lanjut grepe2 pemeran cewek sampe keenakan. Gue tengok bini, doi nelen ludah. Dalam hati gue ngakak sumpah, pengen ketawa tapi takut dibunuh. Samar2 adegan beralih keranjang, lah ini mah mereka mantap mantap anjiimm. Tapi masih untung sudut pengambilan gambar di ruangan temaram samar2 gajelas, tapi desahan pemeran wanita makin bikin kacau suasana. Chaca mulai nyilangin kaki dia yang mulanya di tumpangin ke paha gue. Makin kesini bini makin gelisah ... wkwkwkwkwk sumpah gue ngakak kalo inget anjiiiincc kkkakkaaka.

"kamu kebelet pipis ????"

"HAAAAAAHHH ???!!!!! APAAA MAS ????!! APA ????????"

Doi kaget gaess, ambil jarak rada jauhan dari gue. Sambil bagian itunya ditutupin sama bantal.

"kamu kenapa ?????" tanyaku santuy.

"enggak papa mas, gak kebelet pipis kok ... heheheheh"

Okey kita lanjut nonton, tapi adegan keburu keluar. Gue liat pemeran cewek udah mandi, yah ... udah kelar ini mah pikirku. Tapi pas gue liat Chaca dia kaya orang gelisah mikirin sesuatu tapi bingung ga mau ngomong.

"kamu kenapa sih ... cerita aja kalo ada yang ngeganjel, kali aja aku bisa bantu .... "

"kita kan udah nikah mas, aku udah jadi istri sah kamu ... "

"iya ... terus ????"

"orang kalo udah nikah itu biasanya ngapain sih ??????"

"bangun rumah tangga bareng lah .... "

"iya tau ... abis akad, mereka malemnya ngapain sih ????"

"nonton drama Korea ... kan itu yang kita lakuin belakang ini pasca nikah"

"emang semuanya gitu ya ??? terus definisi bulan madu itu yang kaya gimana sih ?????"

"kok kamu nanya gitu, emang beneran ga tau ????"

"kan aku belom pernah nikah mas sebelumnya, mas kan udah nikah sama Alm Nadia. Nah itu malemnya kalian ngapain ???????"

"ng ...... ( gue berusaha mengingat keras ) waktu itu sih ga ngapa2in. Orang dia lagi sakit kok"

"setelah itu, di hari2 berikutnya ?????"

"ga ngapa2in sampe dia meninggal. Bentar deh ... kamu lagi mikirin apa sih ?????"

"ng ... gpp mas" jawabannya sedikit kecewa.

"aku takut bikin kamu trauma" jawabku memperjelas suasana.

"trauma ????"

"iya .. trauma karena hal itu"

"owh .... jadi selama 4 hari ini kamu diem karena mikir gitu ??????"

"ho'oh yang"

"aku gada trauma sama hal kaya gitu, aku cuma trauma disaat tau keadaan udah jadi kaya gini. Aku sendiri bahkan ga tau gimana rasanya, tau tau hamil, adil ga sih ...."

"Jadi kamu maunya ?????"

"bisa gak kita lengkapi bagian yang hilang itu ????"

"aku matiin lampu dulu ya ..."


.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 40 lainnya memberi reputasi
41 0
41
Lihat 6 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 6 balasan
.. Irasional Love ..
22-01-2021 23:46

64# Married

Quote:Hay bro, kabar sehat semua ?? maaf lama ga update .. udah sebulan aj ga mampir kesini karena emang musibah yang lagi nimpa keluarga besar. Terimakasih untuk yang masih stay disini, setia nemenin baca sampai akir. Doain real life gue lancar biar cerita ini bisa selesai seperti seharusnya. komen kalian adalah semangat gue untuk terus nulis cerita ini, jadi jangan lupa tinggalin jejak. Happy Reading All


.. Irasional Love ..

22 Desember, tepat ditahun itu gue nikah sama Chaca. Seriusan gue nikah untuk kedua kalinya. Dihari ibu pula kejadiannya, dimana gue beneran gabisa ngomong kalo bahwasanya gue sayang banget sama nyokap dan akan terus pegang segala amanatnya. Acara yang besoknya gue fikir bakal jadi bencana Alhamdulillah berakir dengan kata SAH paling kenceng dari mulut Frans. Penasaran gimama cerita detailnya ??? check this out ...

Malam itu telfon dari Chaca terasa begitu nyaring dengan ending panggilan sayang. Sumpah adem banget dengernya. Gue yang masih ga percaya justru makin bingung saat itu kita tengah bahas hal apaan.

"ini suara Chaca ... gue pengen ngomong ke Shasa"

"iya Hallo Ger ..... " bisik suara telfon berpindah ke telinga Shasa.

"Ini beneran gak, gw males di prank terus ... tinggal selangkah lagi gue mau telfon bonyok buat batalin semuanya"

"udah lu kabarin orang rumah ?!!!!!!!!"

"hampir .... "

"huffffffffff .... yang bener aja lo geblek !!"

"ya abis ... gue ajakin ngobrol diem ga mau respon"

"emang lu bilang apa kemaren ????"

"gue suruh aborsi, gue tinggalin dia, gw minta dia buat hidup itu aja"

"ckckckckckck ... singkat, padat tapi menyakitkan ya emang, pantesan dia berubah 360° setelah beberapa hari ini lu pergi"

"jadi intinya gimana nih besok ????"

"lu cabut kesini deh, kita obrolin bareng2 ..."


Standar motor yang hampir mendarat diatas garasi kos2an seketika lepas ladas otw jenguk Chaca dirumah sakit. Nyampe sini perasaan gw sebenernya masih campur aduk bingung mau respon apaan. Pas masuk ruangan demi tuhan baru ini ngeliat pipi merah milik Chaca kembali bersinar saat dia tau gue yang jenguk. Dia jatuh hati untuk kali kedua ??? Sepertinya iya ...


"Aku udah makan malem ini, vitamin dari dokter juga udah abis, besok pagi bisa balik ke rumah dan rawat jalan, aku pengen cepet2 pulang dan mempersiapkan semuanya"

" ................... " gue bengong.

"ada kebaya pilihan dari papah, aku besok mau pakai itu mumpung perutku belum buncit" sambil elus2 perut dia sendiri.

" .................... " still bengong again.

"kamu udah hafalin belom ????"

"ah ???? apaan ..... ?????" seketika pecah pandanganku.

"itu looohhhh" usahanya sambil mengingat keras.

"pengen dinyanyiin lagu pas akad besok ????"

"yeeee bukan ... tapi ngehafalin ijab qobul, udah belom ??????"


MAAKKK PREEEPPEEEEETTTTT.... blas gak kepikiran opo kui ijab kobul. Sementara gue masih bingung dengan segala perubahan Chaca yang serba mendadak ini, namun untungnya disaat yang tepat, meski nyaris terlambat.


"ijab qobul ... ??????" gue cuman bergumam lirih nan bingung musti ngehafalin serangkaian kata pendek namun begitu sulit dimulai dari mana.

"iya ... kan kamu besok musti ngucapin itu di depan papah"

"papah ???? bukannya besok yang nikahin itu takmir ya"

"maksud kamu penghulu ... " jawabnya pelan memandangiku penuh kebodohan.

"oiya penghulu ... " jawabku tepok jidat.

"aku pingin papah yang nikahin aku didepan kamu, harus berani yaaa"

Ini beda disaat gue harus ngehadapin masa waktu sama Almarhum Nadia. Suasananya ga sesakral ini brooo. Dan untuk sesaat gue pun izin pulang ke Chaca.

"aku balik dulu ke kosan boleh ?????" jawabku penuh tekanan menghadapi hari esok.

"iyaa ... kamu bisa prepare semuanya mulai dari malam ini" jawabnya iklas nglepasin gue pulang.

Sekiranya Chaca faham betul tekanan seperti apa yang tengah ada di fikiran gue saat itu. Dari situ gue diizinkannya pulang dengan derap langkah yang begitu terasa berat karena pengucapan ijab kobul.

Gue balik ke kosan di barengin Shasa. Di jalan banyak hal yang Shasa bilangin ke gue terkait hal besok namun gada satupun yang nyantol di kepala. Yang ada isinya cuman,

KALO BESOK GUE GROGI TERUS SALAH SEBUT GIMANA CUK

KALO BESOK GUE GROGI DIKETAWAIN PENGHULU GIMANA CUK

KALO BESOK TIBA2 TANGAN GUE MENDADAK TREMOR GEMETARAN MIRIP ORANG PARKINSON DAN NGEBLENK GIMANA CUK

APA IYA BESOK BAKALAN SAH ????
APA IYA BESOK GUE BAKALAN TIDUR BARENG SAMA CHACA ???
APA IYA BESOK GUE BAKALAM GANTI STATUS JADI SOSOK SUAMI YANG SAH UNTUK CHACA ????


semua ketakutan itu ada dan tersirat jelas di benak gue secara tiba tiba. Buat kalian yang ga pernah berada di fase ini bakalan ngetawain karena terlalu banyak hal parno terlintas dibenak gue. Namun demi tuhan gue gak pernah salah dalam berprasangka dengan diri gue sendiri. Dan kekacauan itu ada !!!!!!!

"Halloooo ..... " telfon gue di seberang hape nyari seseorang yang bisa nenangin gue.

"Dapa ...... " jawabnya masih ketus gak mau nerima keberadaan gue sama seperti waktu terakhir bertemu.

"Besok gue nikah sama Chaca, sesuai janji, gue bakal hidup diatas pengorbanan Konjin"

"bagus lah" jawab frans ketus.

"tiba2 aja gue takut Frans"

" ...................... "

"gue takut ga bisa ini itu dalam hidup Chaca, takut ga bisa bahagiain dia, takut salah ambil keputusan, dan ketakutan yang lainnya. apa lu juga ngerasain hal yang sama disaat kaya gini ????"

"yang lo takutin apa emang" tanya frans melunak ditelinga ku.

"Gue takut tentang semua hal itu"

"Gue ga bisa banyak omong sih, karena gue percaya"

"percaya ????"

"iya ... gue percaya kalo lo bisa, udah itu aja sih"

"cuman gitu doang ????????"

"ya lo adalah orang yang selalu ada diatas gue dalam segala hal, jadi kekhawatiran macem itu bukan alasan bagi gue untuk meragukan lho. Yang terpenting, kasih yang terbaik untuk Chaca, itu bakalan jadi booster terkuat untuk lo ttep bertumpu ngejalanin semuanya"

Sepercaya itu Frans ke gue, apa lagi yang mesti gue takutin ???? GADA .. !!!!!



Ini adalah hari esok, pagi yang selama ini gue tunggu. Gue rapi dan siap untuk jemputan dari keluarga Chaca. Selama dijalan gue ngeliatin pepohonan banyak yang ngasih suport ke gue dengan melambaikan rantingnya kesana kemari. Hingga ga kerasa supir bilang "mas kita udah nyampe, waktunya turun" dan gelembung lamunan gue otomatis petjah !!!!!

Beneran nyampe dirumah Chaca ini mah. Ada beberapa dekorasi minimalis disana dan disini. Gue liatin mobil bokap nyokap terparkir rapi di halaman. Mereka pasti ada didalam pikirku. Setibanya gue masuk di dalem, ada Santi dada dada ke gue lambaiin tangan yang seketika ditangkis oleh nyokap gue ( oke .. nyokap masih marah ). Ada Bokap dan Frans yang ternyata dateng ngasih suport dari sisa percakapan semalem. Dari pihak mempelai wanita ada Shasa yang gue pikir adalah Chaca karena sendirinya berdandan dengan sangat cantik. Juga om Anton, baju batiknya hari itu ngebuat suasa terlihat lebih kejawen dari hal yang sebelumnya gue bayangin. Dan beberapa orang di ruangan itu sebagai saksi lengkap dengan penghulu tak lupa peci hitam dikepalanya tanpa lambang garuda.




LENGKAP SUDAH SEMUA.



Gue mulai duduk bersila didepan sebuah meja kecil dengan om Anton dan penghulu didepan gue. Tak lama Bokap duduk di sebelah kanan, dan nyokap disebelah kiri. Kegilaan itu mulai terjadi, abis ini gue bakal diapain yak ... sebegini groginya bangsaddd.


"Mas Geri siap ya ... "


ASSSSSSTAAAAAGFIRULLAAAHH KAGET BANG PENGHULU !!!!! KALO MAU NGOMONG PLISS NGOMONG DULU SEBELUMNYA, JANGAN BIKIN KAGET BEGITU CUK !!!!!!! ( ucapku dalam hati )


"Iyya, ssaya, ssiaapp" jawabku terseok2.


Tetiba om Anton ngulurin tangan ke gue sambil megang sebuah mic. Gue pikir doi bakalan nyanyi lagu kemesraan tapi itu cuma imajinasi gue semata. Dan tangan itu gue bales dengan jabat tangan yang sama. Di genggamnya erat tangan gue oleh om Anton lalu beliau berucap dengan nada tegas nan tegar tanpa sedikitpun berpaling muka, meski itu didepan mantannya sendiri ( Baca : Nyokap gue ).

"Saya nikahkan,.. kamu ... wahai Geri dengan dengan anak perempuan ku,... yang bernama,.... Chaca Rodriguez ....... "



HENING ......

loh ... eh ... kok ... diem ...

CUKUP LAMA HENING ......


Om Anton nundukin kepala. Dipalingkannya dari kenyataan pagi itu. Ada apa gerangan ?????? Dan kegilaan itu dimulai

OM ANTON SOSOK PETARUNG TINJU PEMILIK PUKULAN HAOSOKHU HAKI TERKUAT DENGAN SEGALA TANGAN BEROTOTNYA NAN BERTATO HARUS LEMAH DIHADAPAN GUE TATKALA BELIAU SADAR JIKA MULAI HARI INI ANAK PEREMPUAN YANG PALING DIA SAYANGI BAKALAN DISERAHKAN KEPADA LELAKI KAMPRET MACEM GUE, DAN BELIAU .....





MENANGIS





Otomatis kacau pala aing, segala hafalan ijab qobul yang selama 7 jam gue hafalin mendadak musnah beserta teks proklamasi dikepala. Ayolah om jangan dibikin runyam, gue udah pengen pingsan juga, ga cuma ente yang asik nangis sambil remet2 tangan gue salaman ga kelar2.

nunggu beberapa saat akhirnya pengucapan itu kembali terdengar berkumandang meski sedikit terbata bata dan tiba saatnya gue untuk bales ucapan serah terima om Anton.



" saya terima nikahnya, Chaca Rodriguez Bin Antonio dengan seperangkat solat dengan uang tunai senilai yang telah disebutkan dibayar tunai ... !!!!!!"



SAKSI ???????


TTSSAAAAAAHHHHH !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!! ( ini salah satu suara Frans yang paling kenceng, bikin malu emang babi )


Nyokap jadi orang pertama yang peluk gue begitu erat sambil nangis berurai air mata diatas bahu gue dan berbisik lirih ...

"kamu pasti bisa jadi imam yang baik, karena kamu anak laki2 mamah satu2nya"

Gue pun nangis sejadinya mengingat semua hal yang gue lalui sampai detik ini. keringat dingin, beban hidup berasa lepas, dan ga lama sosok yang gue tunggu muncul. Chaca dengan kebaya mahacantiknya dibalik tirai, perlahan menyibak dan memancarkan senyuman dari jauh. Mendekatiku dengan manja lalu berbisik






"Mas, aku istri sahmu. Welcome home imam hidupku"

.. Irasional Love ..
Diubah oleh geri91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
.. Irasional Love ..
05-11-2020 00:24

58# Apa kabar

.. Irasional Love ..





Kenapa sejauh ini gue masih sering salah mengira ini Chaca atau Shasa, karena kalo secara fisik emang benar2 sulit kecuali merhatiin mata yang disitu bakal beriak bayangan gue didalamnya. Jadi jangan pikir meski secara felling gw tau mana yang Chaca tapi kadang mata masih suka ketipu.

Jadilah hari itu Chaca tau kalo nyokap dirumah ternyata lagi ga setuju dengan segala sesuatu yang barkaitan dengan om Antonio termasuk kehadiran Chaca. Asli gue belum mikir jalan keluar gimana untuk ngatasi permasalahan ini. Sedangkan tangisan Chaca dipelukanku masih mengakar kuat tak mau lepas entah apa yang dia rasakan saat itu. Akhirnya gue dapet kesempatan dan tempat untuk ngobrol bareng Chaca tanpa ada ganguan karena Shasa pamit pulang duluan bareng bapaknya dan ngebiarin kami berdua membahas masalah satu sama lain.

"Jadi gimana cerita di Seoul bisa sampe kaya gitu .... " tanyaku menanyakan detail kejadian saat itu.

"maafin aku, ........ " ucapnya masih berisak tangis.

"iya aku maafin, sekarang kamu ceritain kejadian waktu itu gimana"

"Waktu itu aku ada dikediaman rumah salah satu anggota Yessung, mereka lagi asik judi dan mabuk2an, aku posisi udah diiket tangan dan mulut cuma bisa ngeliat dari lubang jendela luar ada mobil polisi dateng buat nyusup masuk kedalem. Pas masuk kedalem udah banyak suara tembakan membabi buta dari luar, aku ngesot ngumpet dibawah meja sampe akirnya gada suara gaduh aku baru keluar. Tapi baru keluar sebentar, aku diseret lagi sama Yessung di jambak rambut aku. Otomatis aku triak kesakitan dan disitu ternyata ada Konjin yang tau. Karena panik diliat Konjin, Yessung langsung hajar tanpa dengerin omonganku untuk berhenti. Sementara para polisi ada diluar ngamanin para anggota geng yang masih sesekali terjadi baku hantam. Konjin mati2an pukul Yessung dengan alat perabotan seadanya meskipun saat itu aku tau kepala dia berlumuran darah akibat benturan vas dari Yessung. Ga lama satu anggota polisi masuk dan bantuin Konjin sama aku, disitu Yessung kabur lewat pintu belakang yang kebetulan ga dijaga sama anggota polisi. Sedangkan Konjin yang udah terluka parah pendarahan dikepala bagaian belakang cuma sempet bilang ke aku"

Quote:"apapun yang terjadi, kamu harus tetep hidup, jangan tinggalin Geri"


"Kita perjalan ke Rumah Sakit naik ambulance, tapi sayang Konjin keburu gak sadar karena keabisan darah terlalu banyak. Dan dia dinyatakan meninggal 15 menit sebelum tiba di Rumah sakit"

Denger cerita itu gue cuma bisa nyesek sendiri dan nangis didepan Chaca keinget Konjin yang berjuang mati2an demi Chaca. Bahkan sampai diakir hayatnya dia masih sempet berpesan ke Chaca untuk enggak ninggalin gue. Tangan yang tadinya lunak mulai mengeras kala ingat Yessung satu2nya orang yang berhasil kabur saat itu. Namun ditengah perasaan yang campur aduk, Chaca kembali bercerita ...

"sepulang dari Seoul, aku berada di Belanda dan dikabarin kak Shasa untuk ngurus kepindahan disini selama beberapa tahun kedepan. Dan selama proses itu, pas aku mau berangkat ke Indonesia, aku dapet kabar, kalo Yessung udah meninggal disana"

"Yessung mati ???!!!!!!!! gimana bisa ??!!!!!!!!!"

"aku kurang tau detail dia mati kenapa, cuma yang jelas aku dikirimi foto Yessung dengan kepala udah berdarah darah"

"kamu dapet foto dari siapa emang ????!!!!!"

"engga tau, nomor asing dari Korea sana. Mirip kaya pembunuh bayaran gitu mungkin, sempet ada perasaan takut, tapi disisi lain juga ada perasaan lega"

Gue mikir sejenak, Chaca bilang sebelum keberangkatannya di Indonesia, berarti itu satu minggu sejak gue kasih tau siapa Yessung ke om Antonio. Seketika bulu kuduk gue merinding mengingat gimana cara kerja dunia om Anton. Siapa yang berani nyakitin keluarga dia, bakalan kena imbas yang lebih pedih. Jadi gue yakin kalo kematian Yessung ini adalah satu dari rencana om Anton. Sedangkan plan untuk ke Korea pun seketika hilang karena dendam yang udah terbalaskan lewat tangan orang lain.

"Aku berencana ke Korea buat peritungan sama Yessung, bahkan mau ngebunuh dia. Tapi rasanya semua itu udah gakan terjadi lagi"

" ....................... "

"Bagiku keberadaan kamu disini itu lebih dari cukup untuk tujuanku ngelanjutin hidup"

"omongan mamah kamu gimana ... ????"

"aku udah putusin semuanya"

"putusin gimana, aku rasa gada jalan lain untuk ngeluluhin perasaan mamah kamu"

"aku bakal keluar rumah, angkat kaki dari sana"

"tapi itu rumah kamu, keluarga kamu ?!!"

"keluarga ku gakan lengkap tanpa kamu"

"aku boleh gak seandainya pingin ngerubah janji kita ???"

"janji yang mana ..... "

"kamu boleh ninggalin aku"

"kamu ini ngomong apa sih ?!!!! aku g suka kamu ngomong kaya gitu"

"iya tapi kita juga mesti tau kondisi sekarang ini kan ... "

"kamu sayang gak sama aku ??!!!!!!"

"iya tapi ... "

"kalo sayang ya udah gak usah mempermasalahin yang lain, kenapa sekarang jadi kamu yang keliatan pengen mundur sih ?!!!!"

"aku pun sama kaya kamu, sesayang itu aku ke kamu sampe rela pindah ke Indonesia ninggalin mamah aku disana, tapi tolong jangan sosok mamah kamu yang harus ditinggalin juga"

"Ah udah lah terserah kamu ... aku ga bisa mikir tentang kamu !!!!!"

Gue emosi, pulang ninggalin Chaca sendirian disana tanpa pikir panjang bakal gimana buntut permasalahan ini nantinya. Apa gue bakal dihajar om Anton bodo amat gue juha punya argumen untuk marah. Hari itu gue tinggal di kontrakan Damar, damai berdua dengan dia yang sesekali Zazkia Sungkar nya datang ke rumah bawain bekal sebelum Damar berangkat kerja, Asli ini uwu banget bikin gue makin nyesek dan pengen nangis di pojokan meratapi hubungaj gue dengan Chaca yang beberapa hari ini gak ada perbaikan. Gue masih dengan ego gue sendiri, dia dengan pikirannya yang entah gabisa gue tebak lagi. Hingga suatu malem Shasa dateng ke kontrakan bawa si Chaca saat Damar malem mingguan diluar sana. Dan hari itupun jadi hari paling bersejarah bagi gua gabakal gue lupain ....

"gue ga bisa bujuk dia, tapi gue mohon lo ttep tenang jangan kebawa pikiran atau emosi" pesan Shasa di telingaku sebelum gue ngobrol bareng Chaca.

"Aku udah mikirin ini baik2, banyak hal yang jadi pertimbangan setelah apa yang udah kita lalui" ucap Chaca serius tanpa ragu sedikitpun.

"trus .... "

"aku tau, aku hidup diatas darah konjin, sahabat kamu, aku sadar bahwa pesan terakhir dia untuk aku adalah jangan ninggalin kamu, tapi atas banyak hal yang terjadi disana aku rasa kamu gaakan bisa nerima aku, terlebih lagi permasalahan dengan mamahmu, aku harap kamu iklas dengan putusan ku ..."



" ................... "



"maafin aku, kita ga bisa lanjutin ini semua, aku mundur, tinggalin aku, jangan pernah temui aku setelah ini"



Dia pergi gitu aja tanpa mau nunggu gue ngomong sepatah dua kata mungkin. Berlalu gitu aja dengan Shasa yang juga ga ngasih clue apa2 bahwa gue pikir ini semua joke atau apapun tolong sadarkan bahwa ini cuma mimpi. Gue udah kehilangan Konjin dan hal lain gue relain demi dia, tapi kenapa ??? apa iya ada asalan yang maha begitu penting sampai hubungan ini di sia2kan, udah sejauh ini lho ... lu bayangin coba. Gue sampe bisa di titik ini juga demi siapa, sahabat mati, nyokap gue tinggalin, kerja di Belanda gue pergi, ga kurang2 semua gue lakuin demi Chaca tapi kenapa ... apa semua cewek emang kaya gini ??? hm ... dan sejak hari itu gue kosong, tanpa ada Chaca, tanpa ada hati yang mengisi ruang hidup gue. Cuma ngabisin waktu di kontrakan sebagai sampah rumah tangganya Damar, lama2 gue sumpek juga dan milih cari kosan. Disaat itu gue kepikiran kosan lama gue, pergilah gue hari itu kesana dan sayang mba Marta juga yang lain udah ga disana. Bukannya nemuin semangat hidup malah makin pengen mati rasanya hari ini. Jadilah gue cari kosan dket studio kerja nyanyi dulu skalian mampir disana ngobrol nyariin Acong. Pas masuk kesana gue ngeliat sosok bahu itu rasanya sangat gak asing banget bagi mata gue. Perlahan kaki ini bergerak dengan sendirinya mendekat hingga jarak kita hanya 1 langkah lagi dekatnya. Gue cium aroma parfum itu yang masih sama dengan dia tahun lalu. Seketika itu juga dia ngerasa hawa kehadiran gue berada sangat deket dibelakangnya dan diapun noleh ke gue cuma menatap bingung mau berucap apa. Maka dari itu halal hukumnya bibir ini mengajak dia untuk bersilaturahmi kembali supaya gak seperti waktu di stasiun dulu kita cuma terhalang pembatas kaca.





"Apa kabar ... "


.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
.. Irasional Love ..
28-10-2020 01:32

57# Comeback

.. Irasional Love ..





Selama perjalanan balik ke Malang pikiran gue kosong, ada banyak hal yang bertabrakan seperti meteorit di luar angkasa sana saling bertubrukan dan nyiptain ledakan besar di otak gue, pening kali mikirnya gimana. Gue jadian sama Chaca, dia anak Om Anton, mantan nyokap gue, mana ada ortu mau besanan sama mantannya anying gobloooogg !!!!

Lama2 gua tabrak juga ini tukang es cincau jalannya lambat bener kek siput Spongebob bikin mobil antrean panjang masuk gerbang kawasan Malang. Pengen banget hari itu gue gelud sepuasnya untuk melampiaskan hasrat emosi yang gak terbendung ini. Maka dari itu, sesampainya di Malang gue balikin mobil ke rumah om Anton dan ngobrol sama Shasa.

"Sha bokap lu mana ???" tanyaku clingak clinguk di teras rumah Shasa.

"bokap udah kluar sedari tadi pagi, ga tau kemana, oiya ntar temenin ke bandara jemput Chaca yah"

"yoii gampang ... rumah lo segede ini ada tempat workout nya ????"

"ada di belakang, ko lu tau ???"

"felling aja sih, bodigat depan gerbang badannya kaya iklan L-Men semua. latian yok, penat banget pikiran gue ... "

"ama gue ????"

"ya sapa lagi"

Oke gue ganti baju disana, latian kecil2an bareng Shasa setelah lama dari Duct gue ga pernah latian. Hari itu emosi gue tumpahin jadi satu dalam balutan latihan bareng Shasa, ngeliat gue sekuat itu Shasa cuma bisa bilang ..

"lo ada masalah apa sih ampe segitunya nendang gue kampret !!!!!! hoshh ... hoshh .. hosh ... !!!!!"

"gada apa2, santai aja sih ... hosh ... hosh ... "

"udah ah gue capek,. gue lagi ada tamu soalnya ... "

"mana tamunya ????"

"gw haid gobloooggg !!!!"

"ohh ...., panggilin dua bodigat di depan dong"

"ngapain ?????"

"gantiin elu lah !!!"

Gabut bener kalo inget perkataan nyokap "JANGAN BAWA BAGIAN DARI ANTONIO DI KELUARGA KITA" itu solusinya gimana si amjiink !!! makin mikir makiin mampet ga nemu jalan keluar lama2 Kyubi lepas juga nih dari segelnya. Udah stengah jam gue hajar dua penjaga yang ternyata mereka gak bener2 siap mati untuk tugas mereka. Gue cuma bisa bilang, "semakin lo ga takut dengan kematian, maka semakin kuat pula lo dalam bertarung".

"Sha ... gada cowok lain di rumah ???" tanya gue ke Shasa yang mulai keheranan ngeliat tingkah emosional gue yang masih terkontrol stabil tapi mulai sadis kalo ngehajar orang.

"lo beneran ga beres deh, ada tekanan apa sih ampe segitunya, udah deh sini cerita dulu ada apa sejak lo pulang dari rumah mood lo jadi gaberes gini deh"

"GUEEE BILANG ADA GAK COWOK DIRUMAH INI YANG BISA GUE HAJAR ??!!!!!!"

" .................... "

" Ada "

Dan itu suara om Anton. Shasa cuma bisa kaget ga nyadar ada bapaknya dibelakangnya. Gue pun sebenarnya gak berharap harus one by one dengan Om Anton karena kalian tau lah siapa doi, kalo gue berhasil gebuk, ntar ga dapet restu kan malah runyam. Urusan d rumah udah runyam jadi tolong urusan di Malang jangan dibikin rumit.

"saya cuma becanda yang tadi om" cegahku sebelum fatal.

"tapi tadi triaknya serius kok ... itu tadi nada orang nantang, om hafal betul intonasinya"

"beneran ini gapapa latian sama saya ???" jawabku coba ngeles.

Ga lama beliau deketin gue sambil copot kemeja, trus bilang bisikin gue lirih tapi bikin adrenalin naik turun ...

"anggep aja hari ini adalah hari terakhir kamu hidup kalau ga mau menang dari om, gada batasan, lakukan semau kamu"

AAaAaaaaNyiiinnnggg dibisikin begituan itu rasanya mirip orang pengen dieksekusi. Mau ga mau dong gue battle sama om Anton secara fair disaksikan oleh segelintir penonton yang ketiganya udah gue hajar barusan. Di ronde pertama gue masih bisa bertahan dari seluruh serangan om Anton meski stamina gue mulai ga imbang. Di ronde kedua beberapa kali gue dibanting di tendang di pukul ampe mimisan yang sensasinya emang makin deket sama kematian ( padahal cuma mimisan doang ). Barulah dironde ketiga disaat gue inget siapa orang yang pernah ninggalin cinta nyokap gue pas lagi sayang sayange adalah orang ini, dipersekian detik saat itu juga gue pengen bunuh orang ini saking jengkelnya.





"BBBLLLEEETTTTAAAAKKKHHH !!!!!!!!!"





Itu suara bogem mentah gue yang mendarat mulus di hidung mancung milik om Anton sampe muncrat darah jadinya. Okey kita sama2 mimisan, sama2 muak dengan keadaan, baru juga mau ketemu Chaca tapi udah babak belur kaya gini. Hal terakhir yang gue inget adalah "ntar jemput Chaca di Bandara bareng gue yah", tau2 pas gue bangun, gue ada di salah satu kamar rumah om Anton. Rasa2nya gue pingsan bangsaaddd ga inget apa2, mana pala gue puyeng banget anjimm !!! Pas gue keluar kamar nyariin Shasa udah gada orang dirumah. Gue tanyain inem ( pembantu ) semua orang ada di caffe temen om Anton bareng Shasa juga. Jadilah hari itu gue susul Shasa dengan segala kepeningan dipala gue bekas hajaran dari om Anton. Setelah gue telfon emang mereka lagi ada di Caffe yang ga jauh dari rumah om Anton dan pergilah gue kesana. Sesampainya disana gue tau ada om Anton lagi ngobrol sama temennya dsri jauh, beberapa orang lagi jaga stand by di luar, cuma ada Shasa yang dari jauh gue liatan wajahnya sedikit sedih. Sebenarnya ini adalah jam dimana gue harus jemput Chaca tapi karena Shasa masih disini, jadi gue harus ajak dia juga skalian om Anton jika memungkinkan. Pas gue deketin Shasa pengen ngajak ngobrol, seketika tatapannya tercengang dan langsung meluk gue sekuatnya ...

"iiiishhhhh apaan sih lu Cha asal srobot aja, diliatin orang ga enak tau, mana bokap lo ada disana juga hadeeeewww"

" ................... " dia diem bae malah makin rapet.

"ituu bokap lo ada disana gue pengen naik ronde 4 sini ayok dilanjutin, masa iya gue pingsan tau2 tepar dikamar gilaaakkk"

" ................... " dan mulai dari sini Shasa nangis, apa mungkin karena saking ngawatirin gue.

" lo kenapa nangis kegini segala sih ... gue ga kenapa2 kali, cuma pingsan dihajar bokap lu, gue lagi sumpek aja hari ini karena nyokap gue, sebelum balik ke Malang nyokap bilang ga mau ada bagian dari bokap lu ada dirumah gue. kenapa ???? karena bokap lo ternyata mantan nyokap gue. Masa iya gue besan sama mantan nyokap gue, mana ada Sha lu bayangin. Tapi disi lain gue juga sayang banget sama Chaca, ga mungkin gue ninggalin dia karena gue udah janji. lo bisa bayangin gimana tertekannya gue sama keadaan, makanya gue lampiasin dengan cara kaya tadi meski harus tumbang ditangan bokap lo"

bukannya ngerti keadaan gue dia malah nangis makin menjadi jadi sambil ttep meluk gue. Cowok mana bakal ttep tegar denger rintihan tangis cewek macem gini. Secara naluri gue ngerasa ga asing dengan tubuh ini, maka gue peluk balik dia berharap tangisan itu akan mereda. Disisi lain jendela pembatas, dari jauh gue bisa liat sosok cewek yang rasanya sangat familiar banget lagi liatin gue balik sambil mulutnya di terjemahin ngomong





"Peluk Chaca lebih erat lagi .... "





" !!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!!????? "

.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 3 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 3 balasan
.. Irasional Love ..
19-10-2020 00:05

55# Mr Antonio

.. Irasional Love ..



Mampus lu kadal gurun, mulut ga pernah makan odading mang Oleh ya begini jadinya. omongannya lumer dimana2, You tau siapa bapak2 tatoan di tangan dengan badan kekar mirip Pentolan Yakuza cabang komplek merpati indah yang barusan gue teriakin Anjeng ??? Calon mertua gue sob ( kalo gue di restuin dan diizinin nglanjutin hidup abis ini sih )


"dad, ini temen aku, ini pacar Chaca yang barusan aku bilang"

"ini pacar Chaca ????" Pandang om Antonio meragukan ku.

"Ikut ke rumah papah, kita ngobrol dirumah"


Oke gaisss jadi acara ngopi angkringan pinggir jalan berubah jadi sesi tanya jawab di rumah om Antonio yang hari itu pula adalah kali pertama Shasa ketemu sama bapaknya setelah sekian lama besar di Belanda. Di mobil gw berdua sama Shasa, sedangkan bokapnya ada didepan dengan mobilnya sendiri. Selama perjalanan gue ngobrol bentar sama Shasa.


"Sha beneran itu bokap lu ????" tanya gue sambil ngikutin mobil didepan.

"kayanya sih iya" jawabnya yakin stengah ragu.

"kok lu kaya ga yakin gitu sih"

"ya gue liat bokap gue juga baru kali ini lo bayangin geblek 20 taun woy gue ga liat secara langsung. Kalo ama yang difoto sih beda ya, cuman kalo ada dideketnya itu jujur deh gabisa dipungkiri itu beneran bokap gue, seolah gue emang bagian dari darah daging dia,.."

"trus ini kita bakal ngapain disana ????"

"ga tau deh pastinya, felling gw ngrasa ini berkaitan dengan Chaca, cuman saran gue lu jangan ngomong sembarangan apalagi boong ya ntar"

"emang kenapa kalo gue ngibul ????"

"Firasat gue jelek !!!!"


Okelah saat itu juga gue berfikir bahwa kondisi ini ga baik. Belum selesai perasaan gue mikirin Almarhum Konjin, mikirin kedepannya sama Chaca gimana, Cari waktu yang tepat buat perhitungan sama Yessung, dan sekarang harus berhadapan sama dedengkotnya si Chaca & Shasa.

Pikiran gue yang ngebayangin om Antonio orang miskin karena tukang mabuk dan minum ternyata adalah hal salah, Apartemen bagus, mobil bagus, ada penjaga 2 orang didepan berotot segede gaban satu pembantu cewek di dalem rumah umur 40 tahunan, okey bisa di simpulkan beliau ada bisnis besar dibalik semua materi ini.

Gue duduk agak jauhan dari Shasa, bikin komunikasi isyarat gue jadi sulit, seolah tempat dimana gue mau duduk udah diatur sama om Antonio. Disaat pelayan sibuk buatin minuman, saat itu juga beliau ngebuka percakapan diantara kami bertiga.


"Kamu kerja apaan Ger ???" tanya beliau santai sambil ngebuka sebotol minuman alkohol.

"saya barusan di Belanda kerja di Barber om, cukur rambut ... " jawabku sedikit gugup.

"kamu ngomong Anjeng fasih bener belajar darimana .... ????"


Ini orang nanya apaan sih bangsaddd, mana ada orang baru ketemu ditanyain begituan, lah ini gue nyatanya !!!!


"belajar dari keadaan om" jawabku berusaha tenang.

"lain kali kalo mau bikin orang ciut nyalinya, teriakin lebih keras lagi, kalo orang lain mungkin sedikit takut kamu treakin kaya tadi, kalo om sih cuman geli di telinga. jadi beneran kamu pacaran sama Chaca ???"

"iya rencananya sih gitu om, tapi ini barusan ada musibah, jadi belum sempet ngobrol lagi gimana, soalnya saya mau tinggal di indo daripada Belanda"

"kenapa pingin tinggal di indo ?? kan Chaca tinggal di Belanda .... "

"ada ibu yang mesti saya jaga om kalo adik saya udah nikah nanti"

"adik kamu perempuan berarti"

"iya om, mungkin satu atau dua tahun lagi bakalan meritt"

"trus kalo Chaca disana gimana ????"

"saya minta untuk pindah ke indo om"

"kalo ga mau ????"

"kasih pengertian om"

"kalo ttep ga mau ????"

"di bujuk pelan2 om"

"kalo ga mau juga ???"

"pasti ada jalan om, cuman saya belum bisa jawabnya sekarang"

"hmm .... trus musibah apa yang barusan kamu bilang tadi ???"

"salah satu sahabat saya meninggal om, barusan takziah di Surabaya tadi pagi"

"sakit ???"

" ................ " gue diem gabisa jawab karena ngerasa cerita ini masih terlalu pahit untuk dibahas.

"Chaca pergi ke Korea ada satu urusan yang pengen dia slesein disana, dan disana pula Chaca kena masalah berkaitan dengan gengster, temen Geri ini berusaha nylametin Chaca tapi malah meninggal, dan Chaca baik2 aja lagi di Belanda ngurusin perizinan untuk terbang ke sini" jawab Shasa ngejelasin sikon.

"jadi temen kamu meninggal karena nylametin anak om ?????"

" .............. " gue masih diem ga bisa jawab.

"harus om bayar dengan apa nyawa temen kamu untuk tebus keselamatan Chaca ????"

" .............. " gue masih diem sesaat.

"saya cuma pengen bisa hidup bareng Chaca om, saya ga boleh nyianyiain pengorbanan sahabat saya"

" ............. " bilau ga jawab, cuma dengerin aja sambil nyodorin rokok ke gue untuk ngajak sebat bareng.

" ,............ " gue tolak alus dengan gestur tubuh bahwa gue lagi gak ngerokok.

"kamu lakik gak ngerokok ??????" tanya om Antonio keheranan.

"udah enggak om"

"padahal bibir kamu kaya bekas orang ngerokok itu, kenapa ga ngerokok lagi ???"

"iya dulu ngerokok om, sejak kenal Chaca saya dilarang ngerokok, cuma diizinin sehari 3 batang aja, dan tadi pagi, siang, sore saya udah abis 3 batang"

" ...................... " beliau asik sebat cuma dengerin doang.

"siapa nama orang yang udah nyelakain sahabat kamu"

" ................ ????" disini gue mikir, buat apaan beliau nanya sejauh ini, perasaan gue mulai gak enak.

"Saya kurang tau om .... " jawabku menyembunyikan kebenaran.


Dari jauh Shasa ngode ke gue untuk jangan bohong perihal ini. Dia maksa gue untuk ngomong dan ngaku aja siapa sebenarnya itu Yessung daripada berakibat buruk bagi gue sendiri.


"Setau saya sih namanya Yessung om"

"kasih alamat dimana dia tinggal sekarang"

"Buat apa om" spontan gue nanya.


Disaat itu juga pengelihatan om Anton tertuju ke gue, seolah gue adalah mangsa super empuk yang bisa dia lumat semaunya. Auranya itu sadis abis, ini beneran cara intimidasi paling buruk yang pernah gue rasain versi reall life. Kalo di wanpis ini masuk ketegori Haoshoku No Haki level Yonko kali ya. Ga mau urusan makin panjang, Shasa udah berulang kali kode untuk jujur aja dan akhirnya gue ceritain semuanya tanpa terkecuali.

Hari itu gue pulang sendirian, Shasa diminta untuk tinggal disana sementara. Sebenernya gada firasat jelek selama kita nurut apa yang beliau tanyain dan suruh, cuman kalo udah ngebandel dikit aja resikonya gede deh kayanya. Mending cari aman aja lah drpd berujung bencana. Dengan ini gue nunggu sekitar 5 harian sampe Chaca dateng ke indo dan harus jemput di Surabaya. Sedangkan selama waktu itu, gue cabut balik ke rumah nemuin orang tua gue, seolah mau pamitan bakalan lama untuk gak pulang ke rumah lagi ....
Diubah oleh geri91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
.. Irasional Love ..
09-10-2020 01:51

53#True Friends

.. Irasional Love ..




Gue tau itu Shasa, demi apapun yang terjadi pada diri gue saat ini gue pingin tenang meski itu bukan Chaca. Gue peluk erat sampai pada akhirnya kesadaran itu muncul dan perlahan mulai nglepas tubuh Shasa. Shasa sendiri tampak canggung dengan sikap gue yang sampai segitunya mungkin baru kali ini dia ngeliat cowok nangis sambil meluk dirinya sendiri.


"sesayang itu lo sama Chaca"

" ............... "

"gue masih belum dapet kabar dari Chaca, makanya nyariin lo sampe kesini"

" ................ "

"iya gue tau lo sayang banget sama Chaca tapi lo jangan sampe nyiksa diri sendiri juga sih, ini ga tau kenapa gue ga bisa ngeliat pandangan di Chaca padahal kemarin baik2 aja"

"apa dia baik2 aja disana ???"

"Astaga itu suara lo sampe kaya gitu kebanyakan nyanyi dari jam berapa sih,.. ini ga tau gue ga bisa liat dia soalnya, sekarang gue tanya balik ke lo gimana secara felling"

"gue ngrasa Chaca ga baik2 aja"

"berdasarkan apa ????"

"pada dasarnya Chaca sama kaya gue, dia gakan bisa jauh dari gue, jika gue kondisi saat ini udah kaya gini tanpa kabar dari dia, begitu juga dia disana pasti sama kaya gue disini"

"oke ini udah ga beres sama Chaca, kita cabut dari sini, gue anterin lo istirahat dirumah gue, lalu kita susun spekulasi dan strategi untuk cari tau kabar tentang Chaca"


Gue dibawa Shasa, nyampe dirumahnya perasaan gue makin galau ga karuan karena ngeliat foto Chaca dimana2. Pada dasarnya sosok Shasa itu ibarat obat penenang kehidupan gue saat ini. Bagaimana tidak, cuma dengan mandang wajah Shasa, dalam sejenak gue bisa bohongin mata ini bahwa itu sosok Chaca, tapi tidak dengan perasaan ini yang sadar betul dan ttep ngomong ..





"Geri, dimana Chacaku saat ini, aku rindu dengannya"





Usai mandi, gw istirahat sejenak dikamar Chaca dan ngeliat isi ruangan sekitar udah banyak hal berubah. Gak satupun gue temuin foto doi bareng Yessung, Bahkan ada satu buku binder yang gue temuin disana di ceritain betapa senangnya dia bisa nemuin gue, sosok orang yang sejak kecil dulu dia impikan untuk bisa jalan bareng sama sama.


Quote:"aku kenal orang aneh yang baru tinggal di Belanda belakangan ini, mengerikan !!!!"

"Hari ini aku jabat tangan dengan orang aneh itu, dia Geriii ... tangannya dingin banget, hhahaha"

"Latian Gym bareng Gerii dollooooo !!! Fighting !!!!!"

"Hari ini kaki aku retak, dianterin Gerii ke RS ... Hihihihi"

"Kenapa mesti nyuruh dia kaya gitu sih !!!!!! kenapa gak jujur aja, tapi aku ada Yessung"

"AKKUUUU BENCIII KAMUUU GERIII !!!!!!!!!!"

"Mogaa kamu bahagia sama Arfa yaa, mungkin ini yang terbaik buat kita"

"GUEE DI BO'ONGINNNN !!!!!!!!!!!!!"

"aku udah nemuin kamu pangeran kecilku, love you"

"nikah sama kamu ??? Why not .... semoga semua baik2 aja"




Gue harap juga begitu, gue berharap semua akan baik2 aja meski keadaan saat ini gak jarang bikin nyesek perasaan. Gue peluk erat buku binder itu sampe nangis diatas ranjang Chaca. Tanpa sadar gue tidur saking capeknya dan efek tenang berada dalam kamar Chaca mungkin ngerasa keberadaan dia juga ada disini sambil meluk gue dari belakang. Hingga esok paginya gue bangun gegara kaget dengan sikon dan buruan turun ke lantai bawah nyariin Shasa yang ternyata pagi itu sedang masak di dapur sendirian.


"kenapa lo ga bangunin gue semalem"

"ga tega aja sih, ... " ucapnya sambil masak sesuatu.

" ................ "

"gue tau lo capek nyanyi seharian sampe pita suara lo rusak, tapi ada hal yang lebih capek dari fisik, yaitu pikiran lo. Ketika lo bisa tidur sambil meluk binder Chaca gue sadar betul itu adalah obat tidur yang alami buat lo tanpa harus ketergantungan sama obat dari Paman Jhon"

"trus rencana kita gimana hari ini ???"

"gue tau dikehidupan lo, lo punya Jack dan Quen"

"maksud lo ???"

"Damar sama Konjin"

"lo kenal mereka darimana ??????"

"ceritanya panjang, jadi mending lo telfon mereka dan cari tau keberadaan Chaca dimana dan informasi siapa itu Yessung"

"kan Konjin masih kuliah di Cina, korelasi dia apaan sama keadaan kita saat ini"

"dia liburan di Seoul, udah jelas ????"


Gue telfon Damar seketika juga Konjin disaat yang sama. Biar pembicaraan lebih mudah dalam satu arah.


"Halloo damar, Konjin"

"Ooiitttt mang otot, kangen gue nihhh" ucap Konjin riang gembira, "Dapa ger, ini gue lagi nganterin doi blanja" sambung Damar.

"Gue bakal ngomong satu arah biar kita ga banyak tanya tolong dengerin baik2. Gue loss kontak sama seseorang sejak kemarin, namanya Erika orang indo yang skrg tinggal di Ducth sama kaya gue, dia pergi ke Korea tepatnya di Seoul sama pacarnya dan sampe sekarang ga ngabarin gue. Nah untuk pacar si Erika ini namanya Yessung, dia pemake juga suka mabuk orang asli Korea. Untuk Konjin lo cari tau siapa itu Yessung, dan Damar lo lacak keberadaan Chaca dimana, gue ga banyak waktu, gue kasih waktu 6 jam tolong jelasin sikon semuanya ke gue. Demi apapun lagi tolong gue mohon ke kalian jangan banyak tanya yang aneh2 dan mungkin ini permintaan gue yang terakhir untuk kalian, pliss gue mohon ..... "

"Oke Ger, kasih nomer Erika dan gue lacak dari sinyal hp dia. Untuk Konjin lo Stand by di pusat kota biar radius jangkauan lo ga terlalu jauh dari titik kordinat"

"aye aye Sir Damar !!!!"

"eh Ger, kalo misinya sukses gue pengen minta ... " ini mulut lancang Konjin.

"Gue retas hp lo dari sini, gue post video lo coli mau, dasar babi !!!!" ini emosi milik Damar.

"jangannn Damarrrr !!!!! Video yang lagi pake sex toys aja !!!!!"

" .................. "


Gue matiin telfon, gue tunggu hasilnya 6 jam lagi kaya gimana.


"itu temen2 lo semua ???"

"he'em"

"kacau semua ya"

"ada yang lebih parah ... tapi dia udah nikah"


Pagi itu gue habisin waktu ngoborl panjang ngalor ngidul bareng Shasa. Dimana saat itu juga dia cerita kalo sebenernya gada rasa sama Alex. Gue sempet sedih dengernya, tapi mau gimana lagi, ini perasaan bukan papan catur yang bisa diatur seenaknya. Mungkin PR gue nanti adalah ngomong ke Alex perihal gimana perasaan Shasa ke dia. Setelah nunggu selama 6 jam seharian dirumah Shasa, gue dapet telfon balik dari damar dan jelasin perihal dimana posisi Chaca terakhir kali bisa di lacak.


"Hallo ... Ger, to the point langsung aja gue jelasin. Jadi kemarin hari ponsel si Erika ini masih aktif dan bisa gue lacak ada di Seoul distrik A. Tapi sekiranya pukul 11 malem waktu setempat, hapenya mati dan ga bisa dilacak lagi. Nah untuk Yessung dia termasuk dalam salah satu anggota gangster berbahaya di Korea sana. Sulit bagi Konjin untuk cari informasi lebih dalam tentang Yessung karena ini nyangkut keselamatan Konjin sendiri. Nah gue sendiri dapet informasi bahwa kemarin bertepatan saat hp Erika masih aktif ada pesta miras disalah satu hotel. Dan sekarang Konjin yang bakal jelasin suasananya disana"

"Gerr ... kacau, parah men ... sumpah. ini sih gue berasa jadi agen 007 beneran. Jadi Yessung itu anggota geng disini dan dia tukang pasok jaringan Narkoba di Belanda secara legal. Trus kemarin itu ada pesta miras juga sex pokoknya parti disalah satu hotel di Seoul deket tempat gue nginep. Dan ini gue lagi ada dihotel cari tau ada informasi apa aja. Singkatnya gue tau mana orang yang namanya Yesung, dia gak bener2 tinggal sama orang taunya, orang dia udah yatim piatu ga punya siapa2 selain anggota gengnya. Gue juga sempet tau sosok cewek yang gue yakin itu adalah Erika yang lo cari. Jadi alasan Yessung ngajak ketemu Erika sama keluarganya itu bohong 100% dan yang harus kita pikirin adalah cara gimana biar bisa dapetin Erika kembali dan pulangin dia ke Belanda. Gue udah kordinasi dengan pihak kepolisian sini dengan laporan penculikan. Jadi sejam lagi gue di komando sama tim intelegensi Korea buat slametin keadaan Erika di kediaman salah satu anggota gengnya Yessung. Karena kalo nunggu terlalu lama gue ga yakin kondisi Erika bakalan baik2 aja"


Dua kabar dari Damar dan Konjin berasa seperti tombak jarum Poseidon yang tepat nusuk perasaan gue paling dalem. Sakit pilu ngilu ga karuan ngebayangin gimana traumanya Chaca disana takut jauh dari gue. Seandainya gue gak izinin dia pergi mungkin semuanya gak akan seperti ini. Saking kalutnya gue pukul Almari diruang tamu Shasa sampe hancur berantakan. Shasa cuma bisa diem kaget ngeliat gue se'emosi ini dibuatnya.


"Oke Damar thanks infonya, untuk Konjin trus lo gimana nanti, bakalan bantuin nyusup ke sana atau gimana ????"

"gue bakalan kesana juga Ger, ngasih tau titik koordinat lokasi dan susunan rencana penyusunan nya"

"Njin ... gue pesen ke lo, kalo ini berbahaya mending lu mundur dan cukup sampai disini. Gue yang bakal susul kesana"

"Hhahha lo ngomong apa sih broooderrr, kapan lagi gue dapet kesempatan bisa nylametin cewek yang lo sayangi ??? dulu waktu kejadian Nadia gue nyesel ga bisa ada banyak waktu buat lo, dan sekarang waktunya giliran gue .... "

"Njiiinn ... jangan diterusin lagi, firasat gue gaenak, mending lo cepetan balik ke China, ada otoritas yang bakal ngelindungin lo disana daripada keadaan di Korsel"

"Ger .... lo percaya kan ke gue ....., lo mau kesinipun udah gakan sempet, lo mau kehilangan Erika selamanya ???? "

" ................... "

"Tungguin aja kabar dari gue yah brother ... gue pastiin cewe lu pulang dengan selamat "


Gue ga habis pikir dengan keadaan saat ini, Konjin maju sendirian tanpa ada gue ataupun Frans yang bisa ngelindungin dia. Gue tau betul Konjin gabisa apa2 cuma modal nekat. Tapi kalo bukan Konjin siapa lagi. Gue cuma bisa nunggu kabar dari dua orang yang amat berharga bagi hidup gue. Kiranya ini 5 jam setelah percakapan terakhir gue dengan Konjin, untuk kali pertama nomor Chaca berdering dihape gue. Otomatis Shasa panik begitu juga gue cuma bisa loud speaker dengerin suara yang terasa lama ga bersandar ditelinga gue.


"Hallooo "

" ............. Hhaallooo Cha .......... " ucapku parau serak berat menjawab sapaan Chaca.

"Aku lagi di rumah sakit Sahmyok Medical Center ... " ucap Chaca mulai terasa pilu menangis diseberang telfon.

"gimana keadaan kamu ??? kamu baik2 aja ????" tanyaku kacau dalam pikirku.

"aku baik baik aja .... aku di depan ruang otopsi " tangisan Chaca makin membingungkan dan berat.

"Trus untuk apa kamu di Rumah Sakit dan ruang otopsi saat ini, siapa yang diotopsi ???????"

"Maafin aku udah buat semuanya jadi kaya ginii ... aku mohon maafin aku,... aku ga bisa bawa pulang temen kamu ... " derai air mata Chaca jauh disana.

" ......................... "

"Hhaloo Gerr,.. " Tangisan Damar disela telfon kembali buat suasa makin kacau"

"Tolong jelasin kondisi Konjin saat ini Mar !!!!!!"






"Kita harus iklasin Konjin selamanya"


.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ym15 dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 8 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 8 balasan
.. Irasional Love ..
25-09-2020 01:04

50# Permintaan

.. Irasional Love ..



Kita pernah dalam satu dimensi yang sama, berpegang tangan sejak dulu, bertukar tawa bahkan luka tubuh yang teramat abadi ku bawa hingga saat ini, begitupun juga cara tuhan memisahkan kita ... punya cara sedemikian rumitnya aku harus menemukanmu hinggu diujung negri kincir angin. Tak lelah aku menyimpan kenanganmu dalam benakku hingga sampai saatnya tiba ... Tuhan membukakan secerca cahaya untukku bersamamu, percayalah bahwa hanya aku yang paling memahami kegelisahanmu, percayalah ....



Chaca menatap gw penuh haru, matanya mulai beriringan embun kembali, digenggamnya tangan ini, dan berucap dia ...

"Terimakasih sudah tumbuh dengan baik jadi sosok laki laki yang ngebuat gue jatuh jatuh hati untuk kali kedua" ucapnya lirih menyayat relung hati.

" ............... " angguk kepalaku padanya.

"Jauh sejak gue tau lo adalah cewek yang selama ini gue sukai, gw cuma bisa mendem rasa ini cha"

"jadi lo udah tau duluan siapa gue ...?"

"iya, sejak dirumah lo waktu itu ..."

"kenapa sih lo ga jujur ke gue sejak awal"

"gue takut ... "

"takut kenapa .... "

"takut jauh dari lo"

"jadi lo pilih ada disisi gue meski ada yessung ?!!"

"iya gapapa, asal lo ga sedih"

"lo emamg cowok paling bego yang pernah suka ama gue ... "

Peluk Chaca merambat erat ditubuh gue, kasih sayangnya mulai mengalir di aliran darah. Jadi ini rasanya saling mencari, saling mengawatirkan, saling menyayangi. Sesekali gue hirup aroma tubuhnya, berusaha menyimpan moment ini baik2 jika suatu saat gue harus dipisahkan lagi dari sisi Chaca, gue akan jadikan malam ini malam terindah yang pernah tuhan anugerah kan untuk gue.

"heeii ... udah dong nangisnya ... "

" ................. " peluknya masih tak mau lepas.

"gue bingung harus bersikap gimana jika saat ini lo masih milik Yessung"

" ........... jangan .......... " ucapnya lirih terbata.

" hm .... jangan apa ????" pintaku menjelaskan.

"jangan lepasin aku" ucapnya masih berisak tangis.

" ................ "


Yah gue tau jalan kita emang gak mudah, gue cuma bisa liat keatas langit yang begitu banyak bintang, berharap semua ini akan cepat berlalu dan kami dapat bersatu ...

Malam itu gue tidur depan api unggun sambil tetep meluk erat tubuh Chaca untuk pertama kalinya. Mencoba untuk menghangatkannya disela terpaan angin pantai yang begitu kencang. Terlihat paras Chaca dari dekat begitu manis, begitu istimewa dimataku, dan bibir yang masih tertutup disaat tidur ngebuat bibir gue begitu ingin bersilaturahmi dengan miliknya tanpa harus mengucap Assalamualaikum terlebih dahulu. Namun apa daya perasaan ini terlalu tulus menyayangi Chaca, gue tinggalin dia ditengah pagi buta sebelum semuanya semakin runyam jika lelakinya datang. Jadilah malam itu gue ga tidur sejak keluar dari hutan. Gue habisin pagi buta itu sambil nunggu sunrise di puncak bukit dekat tepi pantai berteman segelas kopi dan sebatang rokok sedang asik bergantian bercumbu di bibir gue yang gagal mendarat di bibir Chaca.

Hmmm .... ffffffffuuuhhhhhhh .... Hidup gini amat yak. Trus sekarang gue mesti gimana. Kita sama2 tau, dan gak tau gimana caranya bersatu. Masa iya mau fushion, itu mustahil. Apalagi jogres, halaahh taikk ayam bumbu rendang, kayal mang. Ditengah angan dan lamunan yang tak kunjung bertemu, tiba tiba lamunan itu petjah ...


"woyy ... nemu spot asik dimari malah sendirian ?!!!"

"ehh .. elu Sha"

"itu si Chaca tidur deket api unggun semalem"

"he'em ... gue tinggalin dia subuh tadi disitu"

"owh ... trus lo ngobrolin apa semalem emang"

"kita udah sama2 tau sekarang ... "

"ehh serius ????!!!!!!!"

"gue musti gimana ... gue juga Chaca sama2 bingung buat mutusin Yessung"

"sumpah Chaca bilang gitu pengen putus sama Yessung ???"

"iya Sha ... gue juga mentok ini gada ide"

"kalo mutusin Yessung sih gampang itu urusan belakangan, yg penting itu mantapin dulu perasaan kalian berdua"

"soal itu jangan di tanya lagi deh, pikirin aja dulu cara mutusin Yesung"

"wahahahaha oke oke gampang brada ... eh sini minta kopi lu dikit, dingin banget anjirr disini ?!!!!" serobot Shasa gada aklak.

"manis gak ??

"ya manis lah, kan gue yang minum .. hahaha, kenapa emang ... "

"gue campurin sianida dikit tadi ... "

"EHH YENG BENER LU BAMBANG ?!!!!!!!!"


Disaat gue asik ngobrol sama Chaca sambil nungguin sunrise. Dan mulai dari sini semua berubah jadi aku dan kamu. Seolah semesta secara otomatis merubah duniaku dan Chaca menjadi sedikit lebih romantis dan harmonis.

"kamu kok ninggalin aku sendiri depan api unggun sih ?!!!!!!!!" Protes Chaca memecah obrolanku dengan Shasa.

"ini udah pagi Cha ... "

"ya tapi kan kamu udah janji gakan ningglain aku lagi ?!!!!!!!!!!!"

"kalo Yesung bangun gimana, bakalan panjang ntar"

"elu juga masih belum putus dari Yessung udah minta tidur ditemenin Gerii, dasar ade lucknut !! sono balik ketenda bikin ricuh aja dimari .. wahahahaha" goda Shasa pada adiknya.

"apasiihh kak Shasa rese bangettt,, minggiirrr jangan deket2 Gerii !!!!" Gigit Chaca dipundak Shasa.

"Wadaaaawwww ... Barbar bener lu, udah sono balik ketenda bikin rame ntar ih !!! eh itu ada Alex, Woooyyy Alex tolong bawa Chaca pergi dari sini !!!!"


Alex yang barusan dateng ga ngerti apa2, disuruh gotong badan mungil Chaca yang terasa seperti kurcaci baginya. Pagi itu terasa seperti mimpi, gelak tawa terdengar dimana2, rasahiaku terbuka, kubiarkan dunia mencoba mengerti sesaat, siapa tau kutemukan jalannya ...

Sore itu semua sibuk dengan kegiatannya masing2, terkecuali gue yang asik main gitar sendiri ditepi pantai mengiringi hati yang lagi dimabuk asmara. Sesekali pandangan Chaca tertuju padaku seolah berbicara bahwasanya dia tak nyaman berada didekat Yesung, dan bahasa tubuhku pun mengisyaratkan "bersabarlah sejenak, aku akan merebut mu". Mungkin raga Chaca ada ditangan Yessung, tapi tidak dengan hatinya.

Waktu yang terlalu singkat untuk berlibur, gue balik ke Belanda dengan rutinitas seperti biasanya. Hubungan yang makin intens dengan Chaca ngebuat gue semangat dalam nglanjutin misi tahajud hingga malam ke 30. Alhamdulillah semua berjalan lancar, apa yang gue pinta emang udah keturutan, yaitu dapetin hati Chaca, tapi sayang gak sepaket sama raganya. Kalo dipikir2 sih emang doa gue yang salah kurang spesifik, gue cuma minta bisa dapetin hati Chaca, eh ternyata beneran cuma dapet hatinya doang, fisiknya kagak.

Sore itu gw pulang dari latian Gym seperti biasa bareng Chaca, Kalo dipikir2 sih hubungan gue mirip orang selingkuh. Ya bisa dibayangin lah gimana sikonnya. Gw mampir makan beli roti mirip kebab gitu bareng Chaca dan istirahat di pinggir jalanan Rotterdam. Sambil nungguin pesenan dateng gw sebat dulu buat ngelepas penat.

"kamu ngrokok sejak kapan ??" Tanya Chaca memandangiku.

"Awal kuliah sih"

"waktu esema ??"

"sesekali aja"

"paling lama ga ngrokok berapa bulan ???"

"ng ..... 6 jam mungkin"

"6 jam ??!!! mulai besok jatah rokok kamu cuma 6 batang sehari"

"#&$+_(#(#-$-$+$($ ???!!!!!!!!"

What the Fffffck men, masa iya sehari 6 biji doang. Mana cukup anjimmm, sejak saat itu gw perlahan berubah demi orang yang gue sukai meski itu harus ngerubah segala sistem tata Surya dalam universe gue sendiri. Doi bilang ini semua demi kebaikan gue, ya gue yang dasarnya daridulu bucin sama cewe iya2 aja diatur Chaca asal itu positif. Belum habis dunia gue yang masih berantakan dengan 6 biji rokok sehari, si Chaca ngeluarin ultimate yang rasanya gada obat mirip odading mang Oleh, Anjjiimmm bangettt !!!!

"Ger, .... " Bisik Chaca lembut tapi modusnya asli nyakitin sikon ditebaknya.

"Hm .... paan" jawabku iya aja sambil balesin chat dari cak jon.

"ntar kalo udah putus dari Yesung,.. mau gak ... " kenapa dia ngomong harus dipotong sih bang.

"mau apaan sih" pikirku mulai aneh memperhatikan gesture tangan Chaca.

"Plak plak plak plak plak" lah itu telapak tangan ngapain dikeplok2in suaranya jadi gak asing lagi anying.

"kamu pengen apa sih Cha .. ?!!! ngomong yang jelas deh !" otakku mulai sintax eror.

doi deketin bibirnya ke kuping gue ...

"mau gak langsung .... aja"

"Ng .... boleh, aku atur jadwal dulu yah"


.. Irasional Love ..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 13 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 13 balasan
.. Irasional Love ..
15-06-2020 00:03

14# Take off !!!

Quote:
Mulai dari chapter ini gw ketik lebih banyak dari biasanya, biar klean pada kenyang bacanya, tapi dengan konsekuensi ceritanya cepet tamat karena setelah nulis sampe chapter 20an ga terasa udah mulai masuk ke hal yang serius. Biasanya gw ketik 3000an kata, tapi ini gw ketik 4000 - 5000 kata / chapter ( hampir dobel untuk jatah 2 chapter ). Ya gw ga tau juga bakal tamat di chapter berapa tp yang jelas gw tulis cerita ini sedetail mungkin

untuk itu gw MOHON DENGAN SANGADD ke kalian para pembaca setia trit gw kalo abis baca hargai kerja keras jempol gw dengan KOMEN, serah klean mo tulis apa sok aja, entah curhat, lempar bata, nanya sesuatu, atau sekedar pen tau bentuk tindik udel Arfa juga serah yang penting KOMENG biar gw semangat nulisnya, cepet apdate, kalian juga kenyang bacanya. Karena moto nulis gw adalah ANDA PUAS JARI SAYA LEMAS !!!

Jadi teruntuk para silent reader nih yang suka ngebaca, bayangin adegan mesum, sedia baby oil dan tisyu di kamar ( entah lu nangis atau ngelap hal ga jelas lainnya ) tapi ga pernah komeng gw sumpahin lu jadi GANTENG keg Cut Patkay atau Wucing !!! ( kalo perlu GuMo'ong sekalian !!! )






.. Irasional Love ..



Gw cabut dari Bali pagi itu, ada perasaan yang campur aduk dalam perasaan gw. Apa gw siap mempertanggungjawabkan perasaan Arfa. Anggep aja kita impas setelah dia tau kalo ternyata gw saat ini adalah seorang duda, daripada dia harus jadi seorang pelakor. Gak mungkin juga kalo suatu saat gw harus ninggalin dia karena alasan yang sepele, tapi untuk mundur kadang disisi lain alam bawah sadar gw mulai mikirin keberadaan Arfa.

Mau di acuhin tapi dia ada, mau gak dipikirin kadang terlintas, mau anggep dia gak ada nyatanya terasa ... Dilema kan sama dia, BANGET SOB. Bukan perkara tindik dibagian udelnya itu yang kadang bikin gw suka sange sendiri, tapi juga bagian2 tubuh lain yang terlihat jauh lebih semok dari mantan2 sebelumnya. Dan lalu gw mulai mikirin yang enggak2 di dalem mobil, doi make hotpants super pendek, di tambah tanktop diatas udel warna item yang bikin kontras sama kulit mulus dia, trus diputer, dijilatt, dicelupin ...


"AAAAAAWWWWWWWWWHHHH !!!!!!!!!"

"HAAAASSSSSSHHHHHH OPO SEH GERI IKI BENGAK BENGOK DEWE KOYO BANCI TOPLES !!!!!!"

"LU TRIAK NGAPAIN SIH BANG BIKIN KAGET AJA IISSHHH !!!!!"


"mesti goro2 mari pamitan karo Arfa ke maeng yoo" tebak bang ijank.

ASSSSWWW SANGE BENERAN KALO INGET HAL BEGITUAN TENTANG TUBUH ARFA. Untung gw LDR-an, jadi aman lah cukup ke kamar mandi aja pake sabun. Selama waktu 2 minggu sebelum ke Belanda gw habisin dengan olahraga, balik nge-gym lagi, belajar bahasa Belanda, belajar budaya sana dan segala sesuatu yang gw persiapkan untuk kerja cari pengalaman disana. Tanpa terasa waktu 2 minggu itu hubungan gw juga makin intens sama Arfa.

Mulai dari chat tiap hari, telfon kala sama2 senggang, ngingetin makan tidur dan hal2 berbau bucin lainnya yang wajib hukumnya dilakukan dikala awal pendekatan. Sejauh ini kita ga saling ngomong untuk jadian, tapi kebiasaan kita udah jauh lebih dari orang pacaran pada umumnya. Untuk chat telfon dan VC masih aman ditaraf wajar, belum berbau hal begituan meskipun ga jarang Arfa sering VC gue kalo lagi di kamar make tanktop doang gapake beha. Ko lu tau Ger ?!!!! Ya gue PRO kali, emang situ, diiihh ....



Sekiranya ini adalah hari dimana besok gw bakal berangkat ke JKT untuk take off. Malemnya doi bilang kalo besok pengen ke JKT juga buat anterin gw. Jadi kita ketemuan di bandara sebelum cabut, ya anggep aja pamitan gitu. Besoknya gw berangkat ke JKT bareng nyokap, santi, bang ijank juga cak Jon. Siang nyampe sana penerbangan masih sekitar 2 jam lagi jadi kita nyantai dulu. Dan gw masih sibuk chat sama Arfa untuk ketemuan sebelum gw take off.

Quote:"Sebelah mana kamu Bun"

"Depan loket deket tempat duduk"
"kamu dimana ??"
"udh nyampe kah ??"

"ini di lobby mau otw masuk"

"yaudah aku tungguin, masih 2 jam lagi"


Nungguin bentar gw pun ketemu sama Arfa, sedangkan yang lain masih nunggu di kursi tunggu dan gw melipir agak ngejauh dari orang2 biar ga di interogasi lebih lanjut perihal siapa itu Arfa.

"Semua barang udah lengkap Bun ??"

"udah pada dikoper kok"

"cabe bubuk, merica ,bumbu dapur dan ituu kesayangan kamu udah blom" ucapnya sambil memerah pipinya.

"rempah2 udah semua, maksud kamu kancut keramat ???"

"hee'emmm" ucapnya malu membuang muka.

"udah, kemaren mamah yang nemuin"

" ............. "

"koo diem ?? sini duduk dulu"

"gapapa kok, cumaannn ..... "

"takut pisah ????"

"kamu ga bakalan nakal kan disana ???"

"ya tergantung .... "

"ko tergantung ????"

"ya kalo kamu macem2 di indo aku juga bisa disana kan"

"yah jangan gitu donggg,... janjii ga dugem lagi"

"cuman itu ???"

"janji ga ngerokoook lagi"

"udah ???"

"janji ga mabook lagii"

"beneran ?????"

"iya janjii"

"ga mabok lagi"

"enggak ..."

"kalo ada masalah larinya kemana ???"

"olahraga kan kata kamu, biar sehat gitu"

"itu liat perut kamu makin gede pinggangnya kalo ga olahraga tar"

"tapi kamu sukak kan bagian ini" sambil dia nunjukin pusernya yg ditindik.

"kalo aku sange kamu mau tanggung jawab !!!"

"yaa jangan disini kali Bun"

"Haasssshhhh .... udah ah jangan bahas gituan mau berangkat pula"

"Bunn ... kalo aku kangen jangan larang aku kesana ya"

"ya tapi kangennya di kontrol kali, jangan dikit2 nyusul kesana, sayangi uang kamu untuk hal yang lebih penting"

"rasa2nya duitku gada artinya kalo aku kesiksa kangen sama kamu, percuma megang duit banyak tapi ga bisa ktemu kamu,"

"jadi milih ketemu aku kondisi kere ga punya duit ?????"

"untuk saat ini iya aja gapapa, hehehe"

"iishhhh buciin banget kamu ini ... "

"ya biarin dong orang sama kamu bucinnya ya sah sah ajahh, emang kamu mau aku bucin sama yang laenn hah ??!!!!"

"yaudah sono bucin ama Yosi lagi kalo berani mah, sapa takutt anjiirr. aku tau kenapa Yosi mau sama kamu, karena mata dia sipit kek pantat firaun noh, gabisa bedain mana gitar spanyol sama gitar Mexico !!"

"ehehehe enggakk boss enggakk, ampuuuunnn jangan ngegass dong, Ganteng nya ilang tar klo ngegas Bunnykuhhh"

"Ciihhh .... tchhh"


Nyokap nyamperin bareng rombongan katanya suruh persiapan take off. Disitu gw sengaja ga ngenalin Arfa ke nyokap karena emang status kita yang ga jelas saat ini. Gw cuma bilang ke nyokap kalo Arfa itu sebatas temen, tapi nyokap bilang temen kok gestur nya kaya orang pacaran, gw cuma bisa cengengesan aja. Sebelum gw berangkat nyokap pamit pesen ke gw bener2 moment yang bikin berat buat ninggalin indo.


"jaga diri baik2 disana nak, kamu boleh patah disini, tapi harus sembuh disana dengan lingkunganmu yang baru, selamat bertumbuh jadi lelaki yang bertanggung jawab dengan keputusanmu sendiri. Jangan takut ambil keputusan selama kamu gak menyesalinya, mamah akan selalu suport jalanmu lewat doa"



Dan gw ...




TAKE OFF !!!
Diubah oleh geri91
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fikrynandas dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 12 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 12 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Heart to Heart
Heart to Heart
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia