Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
77
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ce51cd2337f9360434aa854/suara-tak-bersua-true-story-indigo-bontot
Cerita ini merupakan autobiografi ane. Suara tak bersua Nantinya ane mau tulis semua penggalan pengalaman hidup ane yang masih inget. Salah satunya adalah rahasia kelam keluarga ane yang ternyata hanya ane yang gk tau. Baru setelah ane menikah, ane baru tahu bahwa ada yang salah dengan keluarga ane selama ini. Selamat membaca buat agan-agan, semoga cerita ini nantinya bi
Lapor Hansip
22-05-2019 16:56

Suara tak bersua [True Story Suka Duka Indigo Bontot]

Past Hot Thread
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]

Quote:Perkenalkan, panggil saja ane bayu.Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot] Setelah sekian lama jadi silent reader, ane mau berbagi cerita  tentang pengalaman ane jadi anak terakhir. Crita ini ane tulis karena keresahan ane yang selalu dianggap sebagai anak yang selalu diistimewakan hanya karena ane anak terakhir. Ane mau berbagi juga cerita ane, karena ane banyak dapet motivasi dari beberapa cerita di sini.


Cerita ini merupakan autobiografi ane. Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot] Nantinya ane mau tulis semua penggalan pengalaman hidup ane yang masih inget. Salah satunya adalah rahasia kelam keluarga ane yang ternyata hanya ane yang gk tau. Baru setelah ane menikah, ane baru tahu bahwa ada yang salah dengan keluarga ane selama ini. Selamat membaca buat agan-agan, semoga cerita ini nantinya bisa bermanfaat.


Note : untuk part indigo ditunggu aja gan, karena ceritanya ane buat seyambung mungkin biar gk lompat lompat.

"Sedikit info, semua nama tokoh ane samarkan ya gan. Kemudian untuk TKP mungkin ada beberapa yang ane tulis tapi ada juga yang enggak. Jadi mohon maaf kalo ada kesamaan. Niat ane hanya ingin berbagi cerita tak ada maksud lain". Cekidot gan......


Intro Season 1


Oh iya, karena ini thread pertama ane, ane terbuka kalau ada agan-agan yang mau kasih saran untuk penulisan yang baik dan benar... emoticon-Angkat Beer


INDEX Season 1

Diubah oleh ributbinribet
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 28 lainnya memberi reputasi
29
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 3
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
22-05-2019 17:31
Part 1 : Semua berubah ketika ayah tak pernah pulang

Sampe sekarang ane bingung dengan kondisi ekonomi di keluarga ane. Tapi satu hal yang ane inget dari keluarga ane adalah, dulu keluarga ane pernah berada di posisi menengah ke atas. Ketika ane masih TK atau awal-awal masuk SD seitar tahun 1999an, ane inget banget ayah punya 2 motor vespa, yaitu vespa telur dan vespa px (kalau gk salah, ciri-cirinya punya bagasi di bawah stang). Bahkan sebelumnya, kata ibu ane dulu ayah ane punya motor binter merzy.

Kemudian beberapa tahun kemudian, vespa tu dijual dan diganti sama motor supra x. Tetapi ayah juga sempet punya mobil kijang super yang lawas. Kemudian ganti mobil jadi kijang lgx. Tapi tak berapa lama setelah ane kelas 6, tuh mobil gk tau pada kemana.

Tak lama setelah mobil menghilang (ane gk tau dijual atau kemana karena gk ada omongan sama sekali), ayah ane jadi jarang pulang ke rumah. Awal mula ayah jarang pulang adalah ketika ane baru masuk smp. Sejak ane SMP mulai jarang ketemu. Bisa berbulan-bulan sampe 4 hingga 6 bulan baru balik ke rumah.

Sejak saat itu kondisi ekonomi di rumah jadi sedikit sulit. Untungnya ibu ane juga punya pekerjaan sambilan jadi penjahit, jadi bisa bantu-bantu kebutuhan rumah. Tapi karena punya banyak anak, otomatis kebutuhan rumah seadanya, ya salah satunya seperti makan seadanya. Sejak SMP itu ane inget banget biasanya ibu kalo masak telur goreng satu biji, masih ditambah irisan bawang dan tepung biar banyak. Kemudian masih di bagi buat ber4.

Ane sendiri sejak itu jarang punya baju baru. Hampir semua baju ane baju dari kakak ane yang udah kekecilan. Kemudian sepeda juga begitu. Sepeda yang buat ane sekolah dulu adalah sepeda lawas yang cuman di cat lagi biar keliatan baru. Yang dulunya sepeda federal, kemudian di cat putih merah dan dikasih stiker polygon biar kerasa sepeda mahal.

Ibu anepun kalo pergi kemana-mana juga pake sepeda federal lawas. Belanja ke pasar atau belanja beli bahan juga pake sepeda. Kala itu di rumah cuman ada 1 motor supra x yang dipake kakak pertama ane buat kuliah. Motor supra itupun juga bukan motor baru, tapi motor second yang dulunya adalah motor tetangga depan rumah.

Ane pernah malu bawa sepeda refurbish itu karena kadang rantenya sering putus karena operannya gk beres. Alhasil daripada ane malu harus benerin sepeda mulu tiap pualng pergi sekolah, ane akhirnya milih jalan kaki. Ibu ane sempet tanya kenapa gk pernah pake sepeda dan ane cuman jawab pengen olahraga. Padahal dalam hati ane malu dan gk tega mau minta sepeda baru.

Sejak saat itu ane yakin satu hal, bahwa kondisi ekonomi keluarga ane sudah berubah dan gk kayak dulu lagi. Di pikiran ane cuman satu hal, gimana caranya bisa bertahan dengan kondisi seadanya.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
02-06-2019 18:08

Part 2 : Awal mula clairvoyance

Pertama kali ane mendapat kelebihan adalah ketika ane masih duduk di kelas 4. Saat itu ane inget banget sedang nonton tv di ruang keluarga bertiga sama ayah dan ibu. Kala itu kita sedang nonton film sampe malem sekitar pukul 10.00. Entah kenapa tiba-tiba ane noleh ke arah ruang tamu. Ruang tamu dan ruang keluarga dibatesi tembok dan di tengahnya terdapat seperti bukaan berbentuk pintu yang hanya dipasang gordyn.

Saat ane nengok ke ruang tamu, tiba-tiba ada nyala api kecil seperti rokok. Nyala api kecil itu kemudian muncul asap persis ketika rokok dibiarkan menyalan. Karena ane penasaran, padahal yang biasa rokok cuma ayah ane dan kakak-kakak ane yang sedang gk di rumah. Setelah ane perhatiin titik api itu muter-muter di ruang tamu.

Hingga akhirnya titik api itu berhenti di tengah ruangan. Seketika itu muncul sosok laki-laki dengan pakaian jaman dulu (mirip paiakan tari ramayanan, hanya pake jarik dan aksesoris). Yang anehnya lagi, dia pake kereta yang ditarik oleh beberapa kuda. Kemunculan itu cuman beberapa detik.

Alhasil ane pun menangis dan bersembunyi di belakang ibu ane.

Ib : kenapa dek kok tiba-tiba nangis?
An : itu lho bu ada setan di ruang tamu?
Ib : setan apa, lah wong gk ada apa apa kok?
An : ada bu, tadi ada disitu bawa banyak kuda?

Ane yang masih sesenggukan, ayah ane nimbrung.

Ay : gpp dek, mereka juga mahluk hidup di sekitar kita.

Dari statement itu ane jadi aga tenang. Entah kenapa sepertinya ayah ane tahu hal itu "akan" terjadi.

Mulai sejak itu, ane lebih mudah merasakan mahluk halus. Anehnya, ketika ane tau ada mahluk halus, justru terlihat samar-samar ketika ane melihat langsung. Tapi jika ane menghadap ke lain arah, justru terlihat jelas di pikiran ane.

Meskipun ane melihat MG secara samar-samar, ane pernah beberapa kali berinteraksi dengan mereka. Ada dua pengalaman yang masih ane inget karena merupakan pengalaman aneh pertama.

Pengalaman pertama ane adalah sebuah interaksi visual dengan sulaman foto presiden Soekarno dengan bingkai kayu. Seinget ane, waktu itu ane lagi belajar sendirian di ruang tamu sampe malem, mungkin sampe jam 9 lebih. Sejak kejadian itu ane udah merasa aneh dengan sulaman besar yang di pajang di dinding. Ukurannya mungkin sekitar 1 x 1,5 meter persegi, jadi ketika ane belajar kelihatan bagian sulaman tersebut di sudut mata ane.

Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
*kira-kira seperti ini

Pertama-tama, ane merasa kayak ada yang bergerak di sudut bingkai sulaman. Tapi pas ane toleh gk ada apa-apa. Paling ane kira cuman cicak atau apa. Tapi semakin lama gerakannya semakin jelas di sudut mata. Tapi lagi-lagi tiap kali ane liat, gk ada apapun yang bergerak. Kejadian ini terjadi beberapa kali.

Sampe ane akhirnya penasaran, ane pantengin tuh sulaman presiden soekarno sampe beberapa menit mungkin 2 menitan. Dan tiba-tiba gan, tuh matanya nglirik sendiri.... Gk cukup disitu gan, pas nglirik udah mentok, tuh pala ikut noleh.....

Entah kenapa pas kejadian itu ane kayak terpaku. Da lagi setelah beberapa detik, sekejap gambar di sulaman itu balik lagi seperti normal.

Kejadian kedua terjadi ketika ane sore-sore lagi jajan di warung. Rumah ane yang sedikit masuk ke gang, kalo mau jajan harus jalan sekitar 2 menitan ke luar gang. Sebelum sampe ke warung, ane harus lewat kebon, kemudian nyebrang kali, dan sampe di pinggir jalan sedang. Waktu itu ane jajan sore hampir magbrib. Setelah balik dari warung ane lewat lagi tuh kebon. Kebonnya sendiri cuman dtumbuhin ilalang tapi tingginya hampir 2 meter.

Kebetulan pas ane jajan agak ngantuk. Pas balik, ane nguap gede banget sambil lewat kebon. Eh tiba-tiba ada suara dari arah kebon

"heh nek angop ojo ombo ombo"

dalam bahasa Indonesia

"hei kalo menguap jangan lebar-lebar"

Sontak ane kaget, dan seketika menoleh ane liat ada wajah gelap hanya keliatan bibir yang sedang menyeringai. Kemudian ane lari terbirit-birit pulang ke rumah sambil menangis...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bauplunk dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
02-06-2019 18:34

Part 3 : Tentang clairvoyance

Sebenernya sejak kecil ane bingung dengan kemampuan aneh ane. Secara kasat mata ane memang gk begitu jelas melihat mahluk halus. Tetapi anehnya justru akan terlihat jelas ketika ane sedang gk menghadap langsung lokasi dimana titik mahluk halus itu berada. Kebiasaan ane ketika mau melihat mg adalah menutup mata dan kemudian kosentrasi, baru kelihatan gambaran wujudnya di pikiran.

Tapi kemampuan yang ane yakin punya adalah clairvoyance, atau biasa disebut sebagai "terawangan". Mulai saat itu ane bisa lihat dengan mudah asal usul suatu benda dan juga menerawang seseorang.

Kemampuan ane tentang penerawangan akhirnya tersebar ke beberapa tetangga, salah satunya adalah mas hasim dan mas anwar. Mas Hasim ini merupakan keponakan tetangga depan tante Dini. Saat ane kelas 4 sd, dia umurnya sekitar 20 tahun. Sedangkan mas anwar adalah tetangga di belakang kampung yang seumuran dengan mas hasim.

Suatu hari selepas magrib, ane main ke tempat tante Dini. Saat itu sedang ada mas hasim dan mas anwar yang sedang ngobrol. Tanpa basa basi tiba tiba mereka tanya,
H : " Bay, katanya kamu bisa nrawang ya?"
A : " Iya mas." depan polosnya ane jawab
H : "Berarti kamu bisa gk liat nomor?" (saat itu masih rame nomor togel)

Dan lagi ane langsung saja nyeletuk nomornya tanpa pikir panjang. (ane lupa nomor tepatnya)
A : "Besok tho mas nomornya 9821"
H : " Oke siap, besok tak pasang yo. Nanti nek tembus kamu tak kasih"

Agan-agan pernah denger gk, kalo pasang nomor yang dapet dari wangsit atau paranormal biasanya gk pas, tapi selisih 1 angka entah lebih atau kurang. Dan hal itu kejadian beneran pas besok mas hasim ngomong ke ane.

H : "Wah bay, maaf ya gk dapet padahal selisih satu angka. Yang keluar 9820.

Begitu ucapan yang ane inget besok malemnya ucapan mas hanif.

Selama mas hanif, ayah ane juga sering minta ane buat nerawang. Yang sering ane inget adalah disuruh ngecek barang pusaka, apakah ada isinya atau gk.

Biasanya ketika rumah lagi sepi, ayah ngajak ane masuk kamar. Kemudian dia ngeluarin benda-benda pusaka, salah satunya keris. Seperti biasa karena ane masih kecil ane ngikut aja dan jelasin barang barang pusaka tersebut.

Tapi entah kenapa sejak saat itu justru ayah ane sering jual barang-barang, dari vespa vespa miliknya dan sampe yang terakhir adalah mobil yang juga raib entah kemana. Tak hanya itu, ayah ane juga mulai jarang pulang. Ane inget bener, awal mula jarang pulang adalah saat ane masuk SMP sampe lulus SMP.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
02-06-2019 22:21
seru nih,
izin nenda ya gan..
emoticon-terimakasihemoticon-nyantai
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
03-06-2019 05:24

Part 4 : Semarang & Penumpang Gelap part 1

Saat ane masih kelas 6, ane pernah diajak sama ayah ane ke semarang. Saat itu masih punya mobil, tapi vespa vespa entah kemana.

Sedikit flashback tentang mobil ini. Mobil itu kalo gk salah kijang LGX, tapi dulu sebutannya kijang kapsul. Setau ane, ini mobil ganti dari Kijang super, mobil pertama ayah. Tapi gk ada setahun, tiba tiba mobil raib entah kemana.

Balik ke cerita utama. Temen ayah ane ini namanya sama dengan ayah ane, sebut saja pak Yadi. Selepas Maghrib, ane diajak ayah ke sana. Kalo gk salah sih ngomongnya minta ditemenin. Oke deh ane ikut gk ada perasaan aneh.

Tapi sebelum kita menuju ke semarang, kita jemput temen ayah ane, sebut saja mas Rudi. Rumahnya ada di pinggiran kota. Di sebelahnya terdapat makam, dan di kiri kanan rumahnya itu cuman ada sawah sawah. Jarak ke perkampungan terdekat mungkin sekitar 500m. Sebenernya rumah mas rudi ini jadi satu dengan bengkel mobil, mungkin karena itu lokasinya agak jauh dari perkampungan.

Sampe di depan rumahnya, mas rudi langsung ditelfon ayah. Selang beberapa menit keluarlah mas rudi. Kemudian kita langsung meluncur ke Semarang.

Setelah kurang lebih 1 jam, kita udah masuk ke semarang. Kemudian masuk ke perumahan biasa yang letaknya di deket kali. Ane gk tahu lokasi persisnya.

Setelah sampe sekitar jam 20.00, betapa kagetnya ane. Saat masuk ke rumah itu cuman satu di pikiran ane, kalo ane dibawa kesini mau di pake buat nrawang benda lagi. Sejak kelas 6 ini ane mulai males buat nerawang benda benda begituan. Jadi kalo dirumah sering ogah ogahan. Setelah sampe ane tau maksud sebenernya ayah ngajak ke sini adalah disuruh atau dipaksa nrawang lagi. Ane tau karena hampir semua benda-benda di ruang tamu yang digantung di rumah pak Yadi merupakan benda pusaka. Yang ane inget yang gede adalah beberapa keris yang dulu sempet dibawa ayah ke rumah, dan satu seperti lukisan kecil gambar wayang semar.

Dan bener aja, baru sampe ane langsung disodori beragam benda benda aneh. Ya mau gk mau ane ngejawab semuanya. Tapi setelah beberapa benda ane ngomong ke ayah ane kalo mau main keluar. Padahal alasan utama ane adalah capek. Ini efek samping yang mulai ane rasain ketika nrawang. Jadi badan kaya kerasa lemes tiba tiba, kayak kosong energinya. Inilah alasan ane kenapa ane mulai males nrawang nrawang lagi. Karena kalo udah capek, rasanya tidur 12 jam gk cukup buat ngilangin capeknya.

Setelah pukul 23.00, kami bertiga udah mau balik. Setelah perjalanan 1 jam kita baru masuk kota dan belum ada yang aneh. Kemudian sekitar 15 menit kita udah sampe di depan rumah mas rudi.

Nah di sini part horrornya.

Kita nurunin mas rudi di sebrang jalan depan rumahnya. Karena udah malem, kita gk mampir jadi cuman nurunin mas rudi aja. Sebelumnya mas rudi duduk di kursi tengah. Nah biasanya kan kalo ada orang turun dari mobil, posisi mobil akan sedikit terangkat kan ya karena beban berkurang. Tapi anehnya ketika mas rudi turun, justru posisi mobil kayak semakin turun karena ketambahan beban.

Seketika itu juga ane penasaran dan mencoba nrawang, jadi bukan liat langsung ke tengah arau belakang. Dan ternyata ada cewek ikut masuk ke mobil. Setelah pamitan sama mas Rudi, kita mulai jalan ke rumah. Baru aja jalan, ayah ane ngrasa kalo mobil jadi tambah berat.

Ay : "Mobilnya kenapa kok jadi berat?"
A : "Iya tuh ada yang ikut. Tadi pas mas rudi keluar ada yang masuk."
Ay : "Oh iya tho. Cewek ya?"
A : " Iya cewek yah."

Setalah sampeknya dirumah, suasana rumah kayaknya jadi anek. Rumah kayak lebih gelap dan udaranya sesek. Turun dari mobil ayah langsung lari ke kamar mandi (ane juga ikut). Entah dari mana dia punya kembang 7 warna. Kemudian tuh kembang langsung dimasukin ke bak kamar mandi. Setelah di kasih doa, tiba tiba dia ngomong.

Ay : " Wes tak gawekke banyu resik. Kono muleh ojo melu mrene."

*Sudah tak buatin air bersih. Sana pergi jangan ikut kesini.

Seketika ada angin kenceng dari kamar mandi langsung ke luar rumah. Sempet kena pintu yang setengah kebuka, jadi pintu kaya kedorong ke dalem "gubrak". Nah setelah itu suasana rumah tiba tiba jadi lebih terang dan udaranya gk sesek lagi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
03-06-2019 05:25
Quote:Original Posted By indahmami
seru nih,
izin nenda ya gan..
:terimakasih:nyantai


Siap gan.... emoticon-Sundul
profile-picture
indahmami memberi reputasi
1 0
1
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
03-06-2019 05:43

Part 5 : Identitas Penumpang Gelap part 2

Cerita penumpang gelap itu, besoknya ane ceritain ke kakak pertama.
A : "Kak semalem mosok ada cewek tiba tiba ikut masuk mobil sampe rumah?"
KK : "Oh, dari mana ikutnya? Dari kuburan kawasan ml*ti bukan?"
A : "Iya rumahe temene bapak disitu, sebelah kuburan."
KK : "Oh pantesan, disitu ada setan cewek terkenal. hahaha... "

Dari situ, kakak ane cerita urban legend yang ada di kuburan itu. Jadi suatu ketika ada dua pemuda naik motor sore-sore menjelang Maghrib. Sampeknya di depan kuburan terdapat sawah dan sungai kecil buat irigasi. Mereka berhenti karena melihat seorang cewek sedang mencuci di sungai itu. Karena si cewek membelakangi jalan, jadi para pemuda cuman liat punggung nya aja.

Mereka curiga karena tempat itu gk lazim buat penduduk untuk mencuci, karena letaknya sangat jauh dari perkampungan. Nah disamperin tuh si cewek sama pemuda itu.

P : "Mbak lagi apa? Kok Maghrib Maghrib di kali."
C : "Ini mas lagi nyuci." sambil tetap membelakangi.
P : "Udah mau gelap lho mbak, kok sampe malem nyucinya. Emange nyuci apa."
C : "Mase mau bantuin? Ini saya lagi nyuci usus" sambil menoleh ke pemuda.

Ternyata yang dicuci si cewek itu adalah ususnya sendiri yang terburai keluar dari perutnya. Para pemuda yang lihat itu usus, langsung pada lari tunggang langgang. Sampe sampe motor mereka tinggal.

Cerita ini jadi viral, karena besok baginya yang punya sawah bingung kenapa ada motor ditinggal di deket sawahnya. Baru ketika salah satu pemuda itu buat ngambil motor cerita bahwa mereka sebelumnya ninggalin motor karena ketemu cewek sedang nyuci ususnya. Cerita ini jadi lengkap, ketika beberapa warga cerita kalo di depan kuburan itu sempet ada kecelakaan dan korbannya adalah wanita. Entah bener atau bukan posisi sawah di depan kuburan itu jadi terkenal karena ada penampakan cewek itu. emoticon-Takut (S)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
radityodhee dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
03-06-2019 18:25

Part 6 : Kepala Keluarga dan Ibu Rumah Tangga

Sebenernya setiap keluarga pasti punya masalah ekonomi. Namun sebagian besar orang tua berusaha menyembunyikan masalah ekonomi di depan anak anaknya. Tapi entah kenapa, sejak kecil ane bisa paham dengan masalah keluarga ane terutama masalah ekonomi.

Ingatan buruk masalah uang yang ane punya, justru datang dari ayah ane sendiri. Ketika ane masih TK, ayah ane masih kerja jadi kondektur PO Bis. Saat itu kondisi ekonomi masih stabil, karena semua motor gk ada yang dijual.

Bis ayah ane itu bis AKAP dari jurusan sekitar semarang ke Jakarta. Sehabis narik dari Jakarta balik ke kota ane, biasanya pagi sekitar jam 9 udah balik rumah. Rutinitas nya adalah langsung menghitung semua uang yang diperolehnya. Biasanya dibagi sesuai pecahan uangnya. Nah kala itu ibu ane lagi nyuapin ane makan, tapi sebelummya ibu mau minta uang bulanan ke ayah. Tapi reaksi ayah ane gk bisa ane lupain sampe sekarang.

Ay : *1 2 3 4.....* (sibuk itung duit)
Ib : "Pak minta duit buat beli beras."
Ay : "Apa? Duit lagi? Yang kemaren kemana lah wong udah dikasih?"
Ib : "Iya pak udah abis duit bulan kemaren."
Ay : "Njolak-njalok duit wae, emange golek duit gampang tah piye!." (Minta duit aja, emanya nyari duit gampang apa!)

Obrolan singkat itu berakhir tanpa ada uang yang dikasih sama ibu. Saat itu ibu langsung terduduk di pojok kamar belakang sambil menangis tapi masih tetep nyuapin ane. Ane bahkan masih inget waktu itu ane disuapin pake piring melamin merah. Tiap kali ane liat piring melamin ini, ane selalu keinget kembali kejadian itu.

Sejak ane inget masa kecil ane, ibu ane kerja jadi penjahit. Bahkan menurut cerita ibu, ketika masih gadis sudah menjahit ikut seorang Chinese yang punya kios di Cempaka Putih, Jakarta. Padahal saat itu ibu mau dikasih cabang sendiri, tapi karena ayah ngajak balik kampung ke jawa, mau gk mau ibu ane harus merelakan kesempatan itu. Kink ibu ane cuman buka jahitan sendiri di rumah.

Padahal kondisi ekonomi sudah dibantu ibu dengan menjahit, tapi entah kenapa ayah ane masih aja pelit sama ibu. Sejak ane SMP, ane mulai sadar bahwa ibu ane ini selain jadi ibu rumah tangga juga jadi kepala keluarga. Sejak ane masuk SMP gk ada sama sekalin campur tangan ayah ane masalah pendidikan. Bahkan keputusan kakak pertama ane buat kuliah gk didukung sama ayah. Ibu ane yang ngotot pengen kuliahin anak dibela-belain hutang sama sodara.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
radityodhee dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
03-06-2019 18:47

Part 7 : Masuk SMP

Masa masa SMP ini banyak kenangan indah ane sama kakak ane. Saat ayah jarang pulang, alhasil banyak hal hal yang diganti posisinya oleh kakak ane.

Kakak pertama ane, dulu yang bantu ane daftar SMP. Dari mulai legalisasi ijazah, sampe nganter ke sekolah buat daftar. Kebetulan Smp ane ini sama dengan smp kakak ketiga ane, salah satu smp favorit di kota. Untungnya saat itu nilai ujian sd ane lumayan tinggi jadi bisa masuk sekolah favorit ini.

Kemudian ane juga punya pengalaman menyenangkan dengan kakak kedua. Sejak ane kelas 5, ane kecanduan main game, play station 1. Ane sering main ke rental ps entah hanya nonton atau main ketika punya duit. Ibu ane gk suka kalo ane main ke rental ps, jadinya ane sering bohong sama ibu. Sampe suatu ketika ane disamperin sama ibu ke rental ps. Saat itu ibu ane engga marah sama sekali, tapi justru ane merasa bersalah banget karena ketahuan bohon. Setelah itu ane jarang main ke rental ps lagi.

Ketika ane masuk SMP, kakak kedua ane pindah ke Jakarta. Awalnya mau kuliah, tapi setelah satu tahun berhenti kuliah dan kerja jaga warnet. Meskipun kakak kedua ane ini galak, tapi masalah duit gk sepelit ayah. Pas ane mau naik kelas 2, ane dibeliin play station sendiri. Kala itu ane seneng banget karena masa itu cuman ada console PS1 buat main game, gk kayak sekarang ada PC, PS4, X-Box, apalagi Android.

Salah satu alasan ane seneng main Game adalah karena ane gk punya banyak temen. Sebagai anak introvet, ane gk begitu pandai berteman. Ditambah lagi kala itu postur tubuh ane yang pendek, gembul dan item jadi gk pd.

Game PS 1 yang paling suka adalah game game adventure dari kayak Final Fantasi, Vagrant Story, Saga Frontier, dan Suikoden. Yang ane suka dari game itu adalah ceritanya yang berkembang dan juga karakter nya yang punya jurus macem macem.

Tapi kala itu semua game belum ada versi bahasa Indonesia, cuman bahasa Inggris. Mau gk mau ane harus belajar kosa kata bahasa Inggris. Oleh karena itu tiap kali ane main ps, pasti sambil bawa kamus.

Sejak saat itu ane punya kemampuan bahasa Inggris yang lebih dari temen temen ane. Kemampuan bahasa Inggris inilah yang nantinya membawa ane sampe pada titik sekarang ini. Mungkin akan lain ceritanya jika kala itu ane gk dibeliin ps, karena pasti kemampuan bahasa Inggris ane sangat kurang.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
04-06-2019 21:23

Part 8 : Terror Cewek depan Rumah

Ketika ane masuk Smp, kakak pertama ane udah masuk kuliah. Mungkin tahun ke-2. Kala itu dia kuliah di Solo, dan hampir tiap minggu pulang ke rumah. Memang jarak ke kota ane gk terlalu jauh, lewat jalan alternatif Purwodadi ke utara mungkin sekitar 2 - 3 jam.

Saat awal awal kakak ane kuliah, gk ada hal-hal yang aneh sebetulnya. Tapi sejak ane masuk Smp, ane mulai ngrasa ada yang aneh ketika dia balik dari solo. Seringnya kakak ane balik dari solo sore hari Jumat dan sampe di rumah selepas isya. Nah tiap kali dia baru sampe rumah, pasti ada suara orang kayak gedor jendela. Suaranya kaya orang bertamu. Tapi tiap kali ane keluar, gk ada orang sama sekali. Dan anehnya, tiap kali kakak ane mau brangkat ke Solo, dia ngrasa kayak motor jadi berat banget. Tapi nanti normal ketika udah sampe di Solo.

Sekali dua kali, ane kira cuman ane yang salah denger. Hal ini kejadian sampe beberapa kali setiap kakak ane baru sampe rumah. Sampe suatu saat, kejadian lagi dan ane tanya sama orang rumah. Mereka ada yang denger gk suara orang gedor jendela. Mereka gk ada yang denger. Ternyata kakak ane juga sering denger jendela digedor, tapi bukan pas baru balik. Dia dengernya setiap malem pas lagi di rumah.

Ane sama kakak ane curiga, kalo itu bukan suara sembarangan. Kecurigaan kita mengarah pada satu tempat, yaitu kebon di depan rumah. Meskipun di kawasan rumah ane banyak rumah-rumah, tapi kebetulan pas di depan rumah ane adalah kebon kosong yang ditumbuhi pisang liar. Kita curiga kalo ada sesuatu yang datang dari kebon pas kakak ane balik ke rumah.

Suatu malem karena kita penasaran, ane sama kakak sengaja di depan rumah. Kemudian kita nyorot pake senter ke arah kebon. Di salah satu pojok kebon di belakang sekelompok pohon pisang ane sorot pelan pelan dari bawah ke atas. Disitu ane liat bayangan putih kayak baju terusan begitu. Meskipun separuh badannya ketutupan batang pisang, ane bisa liat ada rambut terurai dari atas. Kemudian sampe ke mukanya ternyata ane liat ada mbak mbak kunti yang lagi senyam-senyum menyeringai. Seketika ane kaget dan kabur masuk rumah.

Kakak ane yang bingung ikut masuk ke rumah dan tanya sama ane. Ane ceritain dah tuh semua apa yang ane barusan liat. Ketika ane masih cerita, tiba tiba ada suara jendela yang di gedor dan semua orang di rumah denger suara itu. Ane coba terawang, ternyata cewek tadi yang gedar gedor rumah. Denger suara begitu ane spontan ngomong dalam ati

"Heh kamu jangan suka ganggu. Kamu dan kakakku beda dunia. Gk usah ganggu-ganggu lagi."

Entah gimana ceritanya, suara gedoran jendela langsung hilang. Sejak saat itu, sudah gk pernah kejadian lagi suara gedoran jendela. Dan anehnya lagi, kakak ane ngrasa kalo sekarang motornya gk berat lagi pad mau berangkat ke solo.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
coeloet dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
06-06-2019 08:51

Part 9 : Role Model Negative

Sebagai anak terakhir, jarak umur ane terpaut jauh dengan kakak ane. Alhasil, segala hal ane dianggap anak kecil yang gk tau apa apa. Ketika ane smp, ada beberapa masalah penting yang menurut ane tapi kayak dianggap sepele oleh keluarga ane.

Di part sebelumnya ane sudah cerita kalo sejak ane masuk Smp, ayah jarang pulang. Biasanya paling cepet pulang setiap 3, bahkan pernah gk pulang sampe 6 bulan. Ditambah lagi kenangan ane kecil tentang ibu yang dibentak ayah semakin membekas. Karena dua hal itu ane jadi sangat takut sama ayah ane. Salah satu hal yang paling ane inget adalah ane gk berani minta duit.

Suatu saat, ayah ane pulang. Besoknya ane berangkat sekolah seperti biasa. Nah biasanya ane minta uang jajan sama ibu ketika berangkat. Tapi ketika ane minta, ibu jawab

Quote:"Sana lho minta ayah, mumpung ayah lagi pulang. Tiap hari kok mintanya sama ibu."


Yang ane inget saat itu adalah ibu sedikit emosi dengan ayah. Dia yang jarang pulang, jarang ngasih uang ke rumah, dan ane paham sama perasaan ibu ane. Tapi ane juga waktu itu takut sama ayah ane, kaya seolah olah dia ada masalah yang disembunyikan. Meskipun dia denger ibu buat nyuruh ane minta uang sama dia, gk ada respon sedikitpun buat ambil uang atau gimana.

Ketika ibu ane nyuruh minta uang sama ayah, ane lebih milih menghindar dan gk jajan di sekolah. Ibu ane yang tau akhirnya luluh dan mau ngasih uang saku lagi.

Selain masalah ayah ane, ane juga belajar dari role model negative dari kakak pertama ane. Ketika ane kelas 2, dia baru aja lulus sebagai sarjana ekonomi kalau gk salah. Setelah lulus dia balik ke rumah.

Tapi yang bikin ane sebel dan emosi adalah, setelah lulus dia gk ada inisiatif sama sekali buat cari pekerjaan. Justru, tiap pagi dia hanya main ps. Hal ini berlanjut sampai berbulan-bulan sampe musim liburan.

Ane yang gk punya temen, tiap liburan biasanya cuman main ps. Tapi karena ada kakak ane jadinya rebutan tiap pagi. Dan tau sendiri ane harus mengalah.

Tiap kalo ditanya ibu, kakak ane cuman jawab udah nglamar tapi gk ada panggilan. Tapi setau ane kala itu, dia gk pernah ngirim berkas lamar. Boro boro ngirim berkas, nyiapin berkas aja gk pernah. Ane tau karena waktu itu musim liburan, jadi ane tau aktifitas dia sehari-hari.

Sampe akhirnya ibu ane turun tangan buat nyariin pekerjaan. Salah satu sodara jauh ane (keponakan budhe) kerja jadi sales salah satu produk indof**d. Sebut saja mas Yono. Setau ane mas yono udah kerja bertahun-tahun jadi sales, saat itu dia sudah jadi salea senior di kawasan Demak dan sekitarnya.

Dengan niatan ingin bantu anaknya, ibu ane minta bantuan buat cari pekerjaan untuk kakak pertama ane. Dan seperti biasa, karena posisi mas Yono yang tinggi dapat dengan mudahnya memberi pekerjaan untuk kakak pertama ane sebagai admin.

Tapi sepertinya kakak ane kurang bersyukur sudah diberi pekerjaan. Baru beberapa bulan bekerja, mas yono pernah menyampaikan pesan dari perusahaan kalau kakak sebenarnya dapet peringatan karena sering dateng terlambat.

Ane inget bener, mas Yono waktu itu ngomong dengan sungkan. Tapi karena aturan kantor dan membawa nama baik mas Yono, mau gk mau harus disampaikan ke ibu ane. Tapi anehnya ketika kakak ane ditanya ibu ane kenapa berangkat terlambat gk pernah ngaku dan selaku beralasan macem macem.

Bukan hanya masalah sering telat, kakak ane juga pelit masalah duit. Entah dia gk tau atau gk mau tau kalo kondisi rumah saat itu ibu yang sebagian besar jadi tulang punggung keluarga.

Ibu ane punya keinginan supaya kakak pertama ane bantu-bantu kondisi ekonomi keuarga. Gk muluk muluk sih, ibu ane cuman minta kakak ane bantu bantu beli kebutuhan rumah seperti sabun dan beras. Tapi alesannya gaji kecil dan selalu habis. Tapi anehnya ketika ditanya berapa gajinya gk pernah mau ngaku. Ternyata buah jatuh tak kauh dari pohonnya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
coeloet dan 11 lainnya memberi reputasi
12 0
12
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
06-06-2019 09:20
Mantap ceritanya, tinggal ngasih index aja gan..
0 0
0
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
06-06-2019 09:49
Quote:Original Posted By a.khord
Mantap ceritanya, tinggal ngasih index aja gan..


Oke gan otw indexnya.... emoticon-linux
0 0
0
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
06-06-2019 16:19

Part 10 : Kisah hidup ibuku Part 1

Meskipun ane punya banyak role model negative, satu-satunya hal yang ane pegang adalah wejangan-wejangan dari ibu. Salah satunya adalah wejangan :

Quote:"Eleng-eleng nang, wong laku apik bakale diwales laku apik. Wong laku elek bakale diwales elek. Sapa sing wales ora ana sing ngerti.


Indo : Ingat-ingat nak, orang yang bertindak baik akan dibales kebaikan dan orang yang bertindak jelek akan dibales dengan kejelekan. Siapa yang membales, gak ada orang yang tau

Ibu ane kasih wejangan itu setelah cerita masa kecilnya. Dan wejangan itu masih ane pake sampe sekarang.

Masa kecil ibu

Namanya adalah nora. Seorang anak gadis tunggal yang lahir di pekalongan. Ayahnya adalah seorang perangkat desa. Hingga TK, hidupnya seperti layaknya anak-anak lain.

Sampai suatu saat, ayah ibu nora memutuskan untuk bercerai. Nora kecil yang tak tau apa-apa hanya bisa menerima kondisi keluarganya.

Setelah bercerai, ibu nora pindah ke Jakarta dan si ayah tetap di pekalongan. Tak lama berselang, ayah nora menikah lagi dan nora memiliki ibu (tiri) baru.

Sebelumnya ane menganggap cerita ibu tiri yang jahat hanya ada di cerita-cerita tv. Sampe akhirnya ibu ane cerita sendiri bagaimana kelammnya ibu tiri dia di masa kecilnya.

Nora kecil sudah masuk SD. Tapi bukannya menghabiskan waktu untuk bermain bersama teman-temannya, nora justru harus merasakan menjadi ibu rumah tangga.

Setiap pulang sekolah, sudah banyak piring kotor dan baju kotor menanti. Aktivitas sehari-hari yang selalu dilakukannya sepulang sekolah adalah mencuci piring kotor dan semua baju kotor di rumah.

Sempat nora pulang terlambat karena bermain dengan temannya. Namun ibu tirinya sudah bersiap dengan amarah di depan rumah. Bukannya salam sayang, tapi tangan ringan dan lidah tajam yang ada. Diambil paksa tas yang digendong dari tubuh kecilnya dan dilempar entah kemana. Semua isinya behamburan. Lidah tajamnya memberi instruksi untuk segera mencuci piring di belakang rumah. Dengan linangan air mata, nora kecil mencuci piring di belakang rumah.

Beberapa hari kemudian, nora berniat untuk pergi menyusul ibunya di Jakarta. Tujuan dia saat itu hanya 1, bisa pergi dari rumah. Pada hari itu juga nora pergi dari rumah tanpa pamit.

Sebagai perangkat desa, ayah nora setiap harinya pulang pada sore hari. Biasanya ketika dia pulang, nora sudah di rumah. Tapi pada hari itu nora belum pulang juga hingga menjelang malam. Segera saja ayahnya mencarinya di sekitaran rumah.

Namun hasilnya nihil, tidak ada tetangga yang melihat nora. Si ayah kemudian mencarinya sampai di depan gang, yang kebetulan adalah jalan besar jalur pantura. Sesampainya di depan gang, dia melihat gadis kecil di sebrang jalan dengan tasnya yang seolah seperti menunggu sesuatu.

Langsung saja si ayah menyebrang jalan untuk menemui gadis kecil anak semata wayangnya itu. Melihat ayahnya yang datang, Nora tidak bergeming, hanya air mata yang berlinang.

Ay : "Dek mau kemana? Kok belum pulang?"
Nr : "Nora mau ke tempatnya ibu di Jakarta."
Ay : "Lah kenapa kok mau pergi ke sana."
Nr : "Nora gk betah pak, ibu disini jahat sama Nora."

Mendengar itu, ayah nora langsung memeluknya dan berbicara

Ay : "Tolong jangan pergi ya dek, jangan tinggalin ayah. Ayah tahu tapi tolong jangan pergi."

Nora kecil dengan lugunya mau dibujuk oleh ayahnya dan pulang kembali ke rumah. Tapi apalah daya, ibu tiri tetap ibu tiri. Tak ada yang berubah dari sikapnya, bahkan sampai nora memiliki adik tiri.

Setelah lulus smp nora tak melanjutkan sekolah. Berbekal ijazah smp, tak banyak pekerjaan yang bisa dia pilih. Untungnya dia punya keahlian menjahit yang dia peroleh sewaktu pelajaran tambahan ketika Smp.

Namun, keinginan nora untuk pergi menemui ibunya di Jakarta tak pernah sirna. Sampai suatu ketika dia pergi ke Jakarta hanya berbekal baju seadanya demi bertemu ibunya lagi.

Kali ini tak ada permintaan dari ayahnya untuk tetal tinggal bersamanya. Mungkin karena sudah ada anak yang lain. Tapi entahlah, tak ada yang tau isi pikiran ayah nora, bahkan oleh nora sendiri. Yang penting kini nora bisa pergi dari rumah pekalongan tanpa ada beban lagi.

Bersambung.......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 7 lainnya memberi reputasi
8 0
8
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
06-06-2019 16:59

Part 11 : Kisah hidup ibuku part 2

Nora kini dia tinggal di Jakarta bersama ibunya dan keluarga baru. Setelah tak bertemu bertahun-tahun dengan ibunya, kini si ibu juga sudah menikah dan memiliki beberapa anak. Mau tak mau Nora harus tinggal dengan orang tua tiri dan saudara tiri lagi. Tapi saudara dan ayah tirinya di Jakarta, tidak sejahat dengan ibu tirinya dulu.

Nora kini beranjak dewasa. Wajahnya yang oriental, kerap dikira seorang cewek chinese. Di Jakarta, di sekitaran rumahnya, nora disebut sebagai amoy.

Tapi wajah cantik bukan segalanya. Keluarga dari ibu nora bukan keluarga yang berada. Tempat tinggalnya berada di kawasan perkampungan padat di cempaka putih.

Berbekal dengan kemampuan seadanya, nora mencari pekerjaan di Pasar Cempaka putih. Setelah mengunjungi beberala toko, belum ada yang menerimanya kerja.

Sampai saat itu dia melihat sebuat ruko baru kecil yang hanya terdapat satu mesin jahit dan satu mesin obras. Di belakang mesin jahit terdapat seorang enci sedang menjahit baju.

Nr : "Permisi."
En : "Iya silahkan."
Nr : "Ci' ada lowongan gk ya disini?"
En : "Gk ada sih neng, enci baru buka usaha ini juga."
Nr : "Saya lagi cari pekerjaan ci'. Saya apa aja mau deh, saya bisanya cuman jahit soalnya. Kalo engga, saya mau bantu-bantu motong bahan."
En : "Em... Ya udah deh, tapi kamu tak tes dulu ya neng."
Nr : "Iya ci' boleh."
En : "Sini, kamu coba jahit ini. Sambungin aja ini bahan yang gk gepake jadi satu."

Berbegas nora mengambil posisi di belakang mesin jahit. Kemudian menjahit potongan-potongan bahan menjadi satu. Melihat hasil jahitan nora, enci sepertinya tertarik dengan nora.

En : "Neng mulai besok kamu bantu enci' ya. Berangkat pagi jam 7 sampe sini ya."
Nr : "Iya ci' makasih banyak ya."

Sejak saat itu, Nora jadi pegawai di kios penjahit itu. Setelah beberapa bulan, mulai banyak pelanggan yang menjahit baju di itu. Hingga akhirnya mereka berdua kwalahan dengan banyaknya orderan. Hingga akhirnya enci' memutuskan untuk mencari pegawai baru. Namun kali ini, nora diberi tanggung jawab untuk menyeleksi calon pegawai yang baru datang.

Karena jiwa bisnis enci' yang besar, dia berencana membuka cabang baru. Dan nora akan diberi tanggung jawab untuk menjaga cabang baru.

Tapi sepertinya nasib masih belum berpihak pada nora. Baru saja dia mendapat kabar baik, nasib memiliki rencana lain untuk nora.

Bersambung.......
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rinandya dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
09-06-2019 16:37
ditunggu apdetnya gan...
0 0
0
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
09-06-2019 18:52

Part 12 : Kisah hidup ibuku part 3

Sorry agan-agan baru sempet update. Karena baru mudik dari dua tempat, hari ini baru sampe rumah kontrakan. Oke langsung saja cerita lanjutan Nora....

Janur Untuk Nora

Setelah lepas dari ibu tiri dan pergi menyusul ibunya, kehidupan nora lebih baik. Meskipun sudah memiliki beberapa adik tiri, tak ada kesenjangan yang dirasakannya ketika bersama mereka. Kehidupannya juga mulai normal layaknya gadis yang beranjak dewasa. Bahkan setelah beberapa lama tinggal di Jakarta, mulai ada beberapa pemuda yang tertarik kepadanya.

Dari beberapa pemuda tersebut, terdapat seorang pemuda yang baru saja menyelesaikan pendidikan militer. Beberapa hari sekali dia menunggu di depan gank kampung ketika nora dalam perjalanan dari pulang tempatnya bekerja. Tujuannya hanya satu, untuk menyampaikan sepucuk surat berupa isi hati pemuda itu. Nora yang bertemu dengannya setiap sore selalu menerima surat tersebut. Tak jarang di dalam surat tersebut diselipkan beberapa lembaran rupiah. Bukannya nora meminta, tetapi setiap kali nora diajak pergi keluar nora selalu menolaknya. Saat itu keinginan nora hanya satu, yaitu bekerja semaksimal mungkin untuk membantu ibunya.

Karena sungkan diberi uang, nora sempat membalas suratnya dan mengembalikan uang tersebut. Tapi keinginan pemuda itu sudah bulat untuk membantu nora. Selain itu, meskipun nora selalu menolak ajakan pemuda tersebut itu untuk pergi bersama, nora memberi tanggapan positif dari isi surat yang ditulis oleh pemuda itu. Entah sejak kapan, mereka mulai saling menulis surat satu sama lain untuk bertanya dan memberi kabar masing-masing.

Sampai suatu saat.....

Kabar tentang adanya nora sudah beredar luas di kampung ibunya. Hingga suatu saat, terdapat seorang pemuda bernama Adi datang untuk berkunjung ke temannya yang merupakan tetannga nora. Saat itu Adi hanya bertujuan mengunjungi teman sebayanya di cempaka putih. Namun ketika akan pulang, dia berpapasan dengan nora.

Hanya dalam hitungan minggu, Adi datang ke rumah nora untuk bertemu dengan ayah (tiri) nora. Dengan perawakan gagah dan latar belakang sebagai pedagang di salah satu pasar besar di Jakarta, Adi langsung menanyakan (read:melamar) nora melalui ayahnya. Ayahnya nora yang terkesan dengan latar belakang Adi, sedikit memaksa nora untuk menerima lamarannya. Nora yang keinginannya berbakti kepada orang tua, akhirnya menerima lamaran tersebut. Dan beberapa bulan kemudian pernikahan dilaksanakan.

Namun setelah menikah, Adi suami nora memaksa untuk kembali ke kampung di salah satu kota yang terkenal sebagai "Kota Wali". Nora sebetulnya keberatan dengan keputusan ini, karena tak pernah ada diskusi sebelumnya. Apa lagi nora sebelumnya akan dibuatkan kios sendiri oleh enci sebagai toko jahit cabang yang baru. Tapi apalah daya, apa yang di luar belum tentu sama di dalam. Ada yang tampil gagah dan santun ketika melamar, ternyata memiliki sisi yang kasar dan pemaksa. Tak ada tawar-menawar untuk pulang ke kampung halaman Adi.

Kala itu nora mengiyakan keputusan untuk pindah, tapi dengan satu permintaan untuk berpamitan kepada enci. Enci merupakan bos pertama nora dan juga guru pertama nora yang mengajari berbagai hal tentang menjahit. Sebelumnya keahliannya hanya sekedar bisa menjahit bahan. Kini setelah hampir setahun bekerja dengan enci, nora bisa menjahit berbagai macam baju wanita sendiri. Inilah salah satu alasan mengapa enci ingin membuka cabang baru untuk nora.

Sejak saat itu, nora tinggal di kampung suaminya. Namun nora juga membawa mesin jahit miliknya. Nora tetap menjahit, meskipun di rumah mertuanya.

Selesai...

Cerita di atas, merupakan cerita yang ibu ane sering ceritain ke ane gan. Seringnya ketika ibu ane lagi sebel sama ayah karena gk pernah dikasih uang bulanan. FYI gan.... dari zaman ibu ane masih gadis, umur sekitar 17 tahun sampe punya 2 cucu masih buka jahitan sendiri.

Quote:Setiap orang memiliki 3 wajah. Satu yang ditunjukkan ke dunia, satu ditunjukkan ke teman dekat dan keluarga, dan satu yang tak pernah ditunjukkan


Pepatah di atas, merupakan salah satu pepatah dari jepang yang dikenal banyak orang. Dan ane mengalami sendiri hal ini dengan ayah ane sendiri.

Oh iya gan, diantara anak-anak yang lain, ibu memang sering curhat sama ane sama kak mila, kakak ketiga ane. Karena kondisi ekonomi di rumah yang mulai collapse saat ane SMP, kakak petama ane kuliah di Solo dan kakak kedua kerja di Jakarta.

Pernah suatu ketika, ibu cekcok sama ayah karena masalah ekonomi. Sampe suata saat ayah ane berkata

Quote:Aku lho nek duwe duit arep nyekolahke kowe! Arep tak sekolahke ning sekolah kepribadian. Wong wedok kok sak karepe dewe ora gelem manut bojone.


Indonesia : Semisal aku punya uang, aku mau nyekolahin kamu! Mau tak sekolahin di sekolah kepribadian. Dasar wanita seenaknya sendiri gk mau nurut sama suami.

Memang sebelumnya ada beberapa kasus dimana ibu punya keinginan yang ditentang oleh ayah. Yang pertama setahu ane adalah beli rumah sendiri. Sebelumnya setelah di kampung ayah, keluarga ane pindah ke kota tetangga "Kota Kretek". Di sini keluarga ane sebelumnya cuman kontrak rumah. Ibu ane minta pindah kesini karena ayah ane kerja di sini sebagai kondektur, jadi biar lebih gampang pulang.

Setelah ngontrak beberapa tahun, ibu ane ngotot pengen beli rumah sendiri. Dari mulai beli tanah dan batu bata, semuanya inisiatif ibu ane sendiri. Setelah rumah sendiri udah punya, hal yang sama kejadian lagi. Waktu itu ibu ane pernah berantem sama ayah gara-gara ibu ane beli (kredit) TV dan Kulkas sendiri. Yang ane maksud sendiri adalah duitnya dari hasil jahit ibu ane sendiri, tanpa minta sepeser pun sama ayah ane. Tapi anehnya, ayah ane justru marah-marah ketika pulang dan tahu terdapat barang-barang baru.

Kemudian masalah kuliah. Seperti yang ane tulis di part sebelumnya, ayah ane paling enggang masalah pendidikan buat anak-anaknya. Yang mengiyakan kakak pertama dan kedua ane kuliah adalah ibu. Menurut ane, gara-gara masalah itu, terlontar statment pedas itu. Selain itu ane juga pernah denger ancaman ibu ane untuk pergi dari rumah beberapa kali. Tapi bukannya ayah ane mereda, malah menantang ibu ane untuk pergi dari rumah.

Menurut ane, masa-masa ane SMP adalah masa paling berat buat ibu. Di mana dia harus kerja sendiri. Ditambah lagi saat itu masa kakak pertama ane kuliah pada semester-semester akhir. Maklum gan karena kuliah di Univ Swasta, banyak biayanya saat mau lulus seperti uang ujian, uang buat sidang, sampe uang buat wisuda. Kemudian pas ane kelas 2 Smp, kakak pertama ane baru lulus kuliah. Akan tetapi, kak mila, kakak ketiga ane baru lulus sma dan akan melanjutkan kuliah.

Ib : "Mbak, setelah lulus SMA kuliah ya?"
Ma : "Kerja aja bu, biar ibu gk berat-berat cari biaya kuliah."
Ib : "Tapi kan mas-mas mu pada kuliah mbak. Gk adil nanti kalo mbak mila gk kuliah. Mau ya kuliah?"
Ma : "Iya bu, manut ibu."
Ib : "Mau kuliah di mana? Di semarang?"
Ma : "Engga bu, di U*K aja di sini biar deket sama ibu."

Itulah sedikit percakapan yang sempet ane denger ketika ibu ane ngrayu kak mila buat kuliah. Di antara kami berempat, menurut ane cuman kak mila yang paling perhatian dan peka dengan kondisi ibu ane. Dia awalnya gk mau kuliah karena tau gimana kerasnya ibu ane buat cari biaya kuliah kakak pertama ane. Bahkan sejak SMA, kak mila selalu bantu ibu ane buat baju seperti pasang kancing dan jahit bahan sedikit-sedikit. Mungkin karena kak mila anak perempuan satu-satunya, jadi paling sensitif dengan kondisi di rumah. Kak mila juga milih universitas di kota ini karena masih terbilang baru. Meskipun swasta, yayasannya bukanlah yayasan besar seperti universitas kakak pertama ane. Jadi tujuan lain agar deket sama ibu ane adalah biar gk terlalu mahal biaya kuliahnnya.



Diubah oleh ributbinribet
profile-picture
profile-picture
profile-picture
coeloet dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
10-06-2019 02:22
Makin seru nih,
Paling berat itu emang hidup dikeluarga baru dengan status baru.
emoticon-No Hope
0 0
0
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
11-06-2019 01:08

Part 13 : Kemampuan Misterius

Berhubung sekarang sampe part 13, ane mau cerita sedikit tentang salah satu kemampuan yang ane sendiri gk tau apa namanya. Ane gk tau nama atau istilahnya yang pas. Mungkin agan-agan yang tau bisa kasih komentar nantinya.

Anak ke-4

Sesuai di judulnya, ane adalah anak terakhir. Tapi menurut cerita, ane dulunya engga direncanain. Ibu ane cerita dulu sebenernya udah cukup punya anak 3. Tapi setelah selang 6 tahun dari anak ke-3, ane ternyata muncul di kandungan. Inilah alasannya kenapa jarak umur ane terpaut jauh dengan kakak-kakak ane.

Meskipun cuman pengen punya anak ke-3, ternyata dulu ibu ane pernah punya keinginan punya anak yang "sakti" yang bisa ngobatin orang. Kalo gk salah keinginan ini muncul setelah kakak ane ke-3 udah lahir. Mungkin dari keinginan itu dikabulkan dan dikasih anak lagi. Tapi ketika ane masih dikandungan, ibu ane pernah bermimpi dimana dia lagi berdiri di ujung suatu jembatan di kampung ayah ane. Di sana, ibu cuman berdiring di ujung dan menghadap ke ujung lain. Kemudian dari ujung jembatan lain tiba-tiba muncul seekor burung yang terbang ke arahnya. Setelah mendekat, itu burung nemplok di pundak atau kepala (ane lupa pastinya) ibu ane. Nah yang bikin ibu ane berkesan dengan mimpi itu adalah, itu burung punya kayak mahkota di atas kepalanya. Dan setelah nemplok, burung itu terbang ke atas.

Seiring bertambahnya waktu, menurut orang-orang tanda indigo mulai muncul. Dari mulai bisa ngrasain mahluk halus, nerawang orang, nerawang benda, dan sampai suatu waktu muncul kemampuan misterius ini. Secara sederhana kemampuan ini adalah "meyakiti" tanpa harus menyentuh. Beberapa kejadian yang pernah terjadi adalah bener-bener sakit secara fisik atau mengalami kesialan.

Kejadian #1

Kejadian pertama adalah ketika ane masih SD antara kelas 1-3. Saat itu ane masih ikut sekolah sore untuk sekolah belajar baca tulis Al-Qur'an. Di tempat ane disebut sebagai "Sekolah Arab" Tapi ane cuman mau sekolah sore sampe tingkat 5 yang seharusnya sampe tingkat 6. Ane gk mau sekolah arab lagi karena suatu kejadian.

Jadi ceritanya suatu hari ane berangkat sekolah sore. Seperti biasa sebelum mulai kegiatan belajar, kami berdoa dulu dengan beberapa puji-pujian. Setelah itu para murid-murid akan maju satu per satu untuk membaca buku Iqro' masing-masing. Setiap murid biasa membaca 1-5 halaman tergantung kelancaran. Jika lancar, maka pertemuan berikutnya diizinkan lanjut ke halaman selanjutnya. Jika tidak lancar, besok harus mengulang lagi. Tapi jika terbata-bata akan diundur ke halaman sebelumnya.

Setelah beberapa murid maju, giliran ane maju ke depan. Waktu ane membaca, menurut ane biasa sih gk terlalu parah. Tapi setelah ane baca beberapa halaman, justru ane diundur halaman ane. Karena sebel, sontak ane menggeram "euhhhh". Tapi tak selang berapa lama, tamparan melesat di pipi. Karena ane kaget ane mau nangis tapi malu dilihat temen-temen. Alhasil cuman nahan nangis ala-ala anak kecil dengan mata berkaca-kaca. Ane masih ikut kelas sampe murid terakhir dan baca doa lagi sebelum pulang. Tapi setelah pulang sekolah, ane langsung lari pulang sambil nangis sekenceng-kencengnya.

Sampe rumah, ibu ane bingung kenapa ane pulang-pulag sekolah arab tiba-tiba nangis. Langsung aja ane cerita habis digambar sama guru ngaji. Ibu ane langsung ngajak balik ke sekolah arab karena jaraknya gk terlalu jauh. Tapi sampe di sana, guru ngaji ane yang gampar udah pulang. Sejak saat itu ane gk mau lagi berangkat sekolah arab.

Nah kala itu ane dirayu buat berangkat sekolah arab lagi setelah beberapa hari. Ibu ane entah merayu atau beneran, katanya guru ngaji yang ngegampar ane udah gk ngajar lagi di situ. Katanya sakit udah gk bisa ngajar lagi. Soalnya gurunya memang udah agak tua tapi seinget ane masih fit badannya, karena dulu kalo berangkat ke sekolah sore, dia naik sepeda. Tapi karena ane waktu itu udah trauma, akhirnya sekolah ngajinya putus di tengah jalan.

Kejadian #2
Kalo kejadian kedua ini ane masih inget ketika ane kelas 5 SD. Jadi ceritanya ada salah satu temen ane, sebut aja Toni, yang nama bapaknya adalah "Syafi'i". Tau sendiri kan kalo jaman SD, anak-anak cowok seneng ngolok-ngolok dengan manggil nama ayahnya. Nah si toni ini sering diolok-olok oleh anak-anak cowok ane di kelas dengan panggilan "Sapi" plesetan dari nama bapaknya. Nah biasanya si Toni ini di olok-olok sama genk anak cowok di kelas ane, tapi ane gk termasuk itu genk. Tapi gan karena ane masih jarang kumpul sama anak genk dan gk begitu deket sama Toni, ane gk tau kenapa si Toni dapet julukan "Sapi".

Sampe suatu ketika nih, Toni di olok-olok sama anak-anak genk. Setelah pada adu mulut selesai, ane yang penasaran manggil si Toni. Di situ ane tanya sesuatu ke dia.

Quote:Eh Ton, kamu kenapa tho kok diolok-olok dengan panggilan sapi?


Serius gan, ane tanya dengan polosnya karena ane gk tau sama sekali dan ane penasaran. Eh bukannya dijawab, si Toni malah dateng ngedeket ke ane trus narik kerah baju ane.

Tn : "Maksudmu apa? Mau ngajakin berantem ha?" (sambil ngepelin tangan dan ambil ancang-ancang)
An : "Lho aku cuman tanya kenapa kau marah." (ane serius bingung karena ane niat tanya beneran)

Kemudian langsung "bukk" ane dijitak. Karena ane dasarnya penakut, ane gk bales apapun. Inget pesen ibu ane, kalo orang berbuat jahat pasti dibales jahat. Tapi gan, namanya bocah ane masih dendam pas di jitak meskipun gk ngebales. Sejak saat itu beberapa hari ane bawaannya emosi dendam pas liat Toni.

Sampe beberapa hari kemudian si Toni ini gk masuk sekolah. Setelah dapet kabar ternyata dia habis kecelakaan sama abangnya ketika naik motor. Seinget ane kecelakaanya aga parah soalnya abangnya sampe patah tulang, tapi gk tau kalo Toninya. Ane tau karena si Toni ini sodaranya tetangga ane.

Kejadian #3
Kejadian berikutnya ini ketika ane masih SD juga kelas 6. Jadi ceritanya sejak ane kelas 4, ada kepala sekolah baru namanya bu Endang. Sebelumnya dia bukan dari guru sini, tapi ketika masuk langsung gantiin kepala sekolah yang lama namanya pak Sarpani. Bu endang sendiri cuman ngajar matematika khusus untuk kelas 6. Jadi pas kelas 4 dan 5 ane belum pernah ketemu di kelas.

Yang bikin ane emosi sama bu Endang ini adalah dia gualak banget pada saat itu. Kalo masalah galak sih ane udah biasa karena sebelumnya di kelas 5 ane juga ketemu guru yang galak. Tapi yang biki ane emosi adalah bu Endang ini seneng goblokin murid-muridnya ketika mereka gk bisa ngerjain soal-soal darinya.

Nah biasanya ketika dapet tugas dari bu Endang, kita maju ke depan kelas dan ngantri di samping meja guru. Kemudian bu endang ngecek hasil kerjaan tugas kami di buku satu persatu. Nah pas giliran ane, ane kena semprot dengan segala macem kalimat goblok. Dan puncaknya adalah buku ane dilempar entah kemana. (Mungkin anak-anak 90an di SD pernah ada yang ngalamin begini) Yang bikin ane emosi adalah itu buku barusan ane sampulin gan. Udah rapi begitu sama sampul coklat dan sama plastik begitu. Ane nyampulin semalem bareng sama kak mila.

Buku ane ambil, kemudian ane balik ke kursi ane. Kali ini ane gak segen-segen sama bu Endang. Langsung aja di pikiran ane rasanya kaya meledak pengen marah tapi cuman bisa di dalem ati sama pikiran. Sampe rasanya di mata itu gelap. Di pikiran ane rasanya kayak muncul bayangan item yang muncul dari punggung ane. Kira-kira gambaran bayangan itemnya kayak begini.
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]

Tapi kali ini agak lama efeknya mungkin sekitar 1-2 bulan. Setelah liburan triwulan, bu Endang tiba-tiba gk masuk ngajar lagi. Dia diganti sama kepala sekolah yang dulu, pak Sarpani. Baru setelah ane lulus, ane denger kabar kalo ternyata bu Endang di copot jabatannya sebagai kepala sekolah karena dana bantuan sekolah di SD ane diselewengin sama dia.

Dari setiap kejadian itu, terutama yang bikin ane emosi, selalu ane ceritain ke ibu. Sampe kejadian bu Endang itu akhirnya ibu ane kasih wejangan.

Quote:Dek jangan gampang emosi ya. Kalo emosi atau marah sama orang ditahan, jangan sampe marah-marah lagi.


Dari situ ane udah jarang lagi emosi berlebihan. Yah mungkin sesekali pernah marah, tapi ketika inget wejangan ibu ane takut kalo buat orang celaka lagi. Setelah itu jarang ane temuin kejadian begitu sejak SMP hingga Lulus SMA. Tapi ane sendiri gk tau, apakah kejadian itu cuman kebetulan atau cuman memang sumbernya dari ane. Tapi yang jelas, setelah ane kuliah dan banyak masalah dengan beberapa orang, beberapa kejadian serupa kejadian lagi.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
coeloet dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Suara tak bersua [True Story Indigo Bontot]
11-06-2019 04:03
Quote:Original Posted By ributbinribet
Bener sis. Semuanya berbeda dan butuh penyesuaian lagi. Dari mulai orangnya, karakternya, dan paling penting adalah menyesuaikan dengan peraturan atau kebiasaan keluarga.

Kalo kita sebagai pendatang, mau gk mau cuman bisa ngikut.


Berat semua itu, harus punya hati dan mental yang kokoh.
emoticon-I Love Indonesia (S)emoticon-I Love Indonesia (S)
0 0
0
Halaman 1 dari 3
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
prekuel-sebelum-karma
Stories from the Heart
cerita-horor--imah-leuweung
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
B-Log Collections
Heart to Heart
rindu
B-Log Personal
aldebaran
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia