alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c98e7452f568d58b519647f/milk-amp-mocha
Lapor Hansip
25-03-2019 21:35
Milk & Mocha
Past Hot Thread
Milk & Mocha

Halo semua, ijinin gue seorang newbie untuk menceritakan sebuah kisah dari pengalaman gue, mungkin bagi beberapa orang pengalaman gue ini ga menarik. Perkenalkan nama gue Rendra, selamat datang di thread ini.

Cerita ini sepenuhnya real bagi orang-orang yang mengalaminya. Maka, gue bakalan pake nama asli mereka demi melindungi privasi. Nggak, becanda.


Quote:RULES:
- Selalu ikuti dan patuhi Rules SFTH
- Dilarang kepo yang berlebihan, apabila mau bertanya lebih jauh, gunakan PM



Jangan lupa RATE and REPLYemoticon-Betty



Prolog





Diubah oleh panpanochio
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 15 lainnya memberi reputasi
16
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 5
25-03-2019 21:37
PART 1 - September

12 September lebih tepatnya. Gue kuliah di salah satu universitas di Jakarta jurusan Teknik informatika, hari rabu gue inget ada matakuliah yang ngebosenin bagi gue. Tapi, hari itu beda, gue cuma bengong liatin luar kelas gak peduli dosen menjelaskan materi kuliah dan tiba-tiba ada 2 cewek lewat, yang satu gue tau dia karna sering liat, tapi yang satunya cewek dengan kerudung biru dongker, dibalut baju lengan panjang warna abu-abu dengan celana bahan warna biru dongker berhasil membuat gue berpikir dengan keras. Siapa cewek itu? Dia emang ga begitu cantik, tapi entah kenapa sukses membuat hati gue bergetar liat senyumnya yang sekilas emoticon-Wowcantik

Jujur, selama gue 2 semester kuliah ga pernah sekali pun ngeliat cewek ini, dan baru di semester 3 ini gue liat dia. Apa pindahan? Tapi siapa juga yang mau pindah ke kampus ini emoticon-Big Grin . Sedikit tentang kampus gue, kampus gue ini ga sebagus di kampus utamanya, jauh bagusnya, disini cuma ada 5 kelas di satu jurusan. Jadi, rasanya ga mungkin banget gue ga pernah sekali ngeliat cewek ini. Ya selama itu mungkin gue emang jarang merhatiin sekitar emoticon-Big Grin . Gue emang orangnya jarang banget merhatiin sekitar gue, mungkin karna gue orangnya susah beradaptasi.

Jam istirahat tiba, gue masih mencari-cari siapa cewek ini. Dan ketika gue selesai sholat, gue liat dia lagi. Masih sama seperti sebelumnya, masih cantik, dia lewat di depan gue yang lagi sibuk pake sepatu, dia sama temen-temenya sambil ngobrol, dimana gue sambil curi-curi pandang tentunya. Btw, santai banget ini cewek, kuliah cuma pake kaos doang. Di kampus gue ini emang ada peraturan bahwa mahasiswa diharuskan memakai baju yang berkerah, tapi ini bukan kampus utama jadi gak terlalu ketat, gue juga sering sih pake kaos akhir-akhir ini.
Sesi curi-curi pandang di masjid sudah selesai. Gue balik ke kelas karna cuaca di luar panas banget. Panas cyiin..

Jam istirahat selesai, di kelas gue cuma ngobrol sama temen gue, sambil nunggu si cewek krudung biru itu lewat juga hehe. Tapi, ternyata dia ga lewat depan kelas gue lagi, harapan gue pun pupus. Mungkin bukan kelas B kali. Kelas B adalah kelas sebelah gue, jadi bangunan gedung kelas gue ini dalam 1 gedung ada 4 kelas 1 kelas lagi beda gedung dan kelas B adalah bersebelahan dengan kelas gue.

Besoknya, gue kuliah seperti biasa, dan ga ada yang spesial, gue udah gak terlalu mikirin cewe kemarin, gue sedikit agak mengalihkan pikiran gue dan sedikit ngelupain. Hari ini gue juga pulang cepet, cuma sampe jam 11, dan otomatis gue ga sempet buat nyari atau ngeliat dia.

Sampai keesokannya, hari jumat. Gue berangkat dengan semangat 45, dateng pagi ke kampus. Tapi sialnya, sesampai di kampus udah rame motor di parkiran, gue langsung ngecek jam berapa, dan ternyata udah mau masuk jam kelas. Dia dateng pagi dan gue telat berarti hehehe.

Jam demi jam berlalu, gue belum tau nama dia dan masih berusaha buat cari tau siapa cewek itu. Hingga pada selepas sholat jumat dan selesai jam istirahat, gue balik ke kelas buat ngadem. Di kelas, dan lagi-lagi gak ada yang gue harapkan, dia lewat bersama temannya kearah kelas B.Ok, gue tungguin dia balik lagi apa engga, kalo balik lagi berarti dia bukan kelas B. Sampe dosen masuk, dia gak lewat-lewat lagi, ok fix dia kelas B.
Diubah oleh panpanochio
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 10 lainnya memberi reputasi
11
25-03-2019 21:48
PART 2

Males sebenernya masuk matkul ini, karna matkul ini seperti pelajaran BK di bangku sekolah, dan karna ini baru hari-hari pertama masuk kuliah gue cuma dengerin penjelasan dosen, temen gue malah asik dengan hpnya. Gue udah tau, model dosen kaya gini kalo ga diperhatiin, apa lagi asik main hp pasti ada hukumannya, dan bener aja, kedua temen gue ini bernama Fadil dan Wayu kena hukuman dosen, bukan hukuman sebenernya cuma mereka disuruh memperkenalkan diri mereka dan menjelaskan sejauh mana mereka mengenal diri sendiri, dan alhasil mereka menjadi bahan tertawaan dikelas emoticon-Big Grin .

Matkul selesai, akhirnya gue bisa pulang. Dijalan, sambil mengutuk macetnya jalan di Jakarta, gue teringat lagi sama cewek itu.

Dia kelas B, gimana caranya biar gue bisa tau siapa nama dia. Apa gue nanya temen gue di kelas B? Ah yang ada gue malah di ledekin. Gue masih memikirkan cara apa yang harus gue lakuin biar tau siapa nama dia.

Sesampainya dirumah, gue tiduran dan ada satu ide yang terbesit di kepala gue.

Gue cari aja lewat absen kelas B kali ya, kalo ga salah temen gue ada yg share absen tiap kelas di grup Chat. Gue scroll foto-foto di grup,

Ah kampret banyak bener foto-foto yg di kirim.

Foto absen kelas B gue dapet, dan segera gue cek nama-nama ceweknya. Iyalah, yakali gue nyari nama cowok. Cucok

Gue cek satu-satu nama dan gue cari di Instagram, ya gue cari satu-satu. Cukup banyak nama yang gue cari di ig, dan ada 2 nama yang gue agak ragu ini dia atau bukan, karna kedua nama ini akunnya di private. Dengan rasa nekat, gue follow kedua nama itu yang satu bernama Cita Anggraini dan yang satu bernama Nur Hafizatul. Oke udah gue follow, dan tinggal gue tunggu di acc.

Ga lama gue follow, akun ig bernama Nur itu menerima request follow gue, dan langsung gue cek satu-satu foto yang di post oleh dia ternyata bukan cewek yang gue maksud. Gue meletakkan kembali hp gue sambil menunggu akun bernama Cita Anggraini menerima request dari gue. Dan ga lama dari itu, sebuah getar hp menandakan adanya notifikasi dan langsung gue cek. Ternyata akun bernama Cita Anggraini menerima request follow gue, langsung gue buka profil dan fotonya. Disitu ada dua foto yang telah di posting, yang satu foto dengan krudung biru dongker dengan adanya motif bunga dan baju berwarna putih, wajahnya dibalut dengan make up yang tipis, alis yang menurut gue sangat bagus tanpa adanya ukiran dengan pensil alis, namun lipstick yang ia kenakan gak gue suka

Kayaknya sih ini. Mirip sih. Tapi efek fotonya agak gimana gitu, jadi kurang mirip aslinya.

Foto satunya adalah foto dia tanpa mengenakan krudung dengan twibbon acara di kampus gue.

Foto waktu dia SMA kali ya. Yang ini agak mirip sih, tapi lebih cantik sekarang

Saat itu gue seneng, tapi agak sedikit ragu apa bener ini adalah cewek yang gue maksud. Kebetulan malam itu adalah waktunya gue dan temen smk gue kumpul bareng di sebuah warung kopi, dan temen gue kelas B di kampus ikut juga, lumayan bisa intrograsi dikit tentang Cita. Yg bener intrograsi apa introgasi?. Sampai di warung kopi, yang dateng baru ada temen gue bernama Gading. Gue langsung memesan minuman es dan mengambil gorengan. Gorengan disini enak bre emoticon-Big Grin

"Mana si Nirwan?" Tanya gue ke Gading. Nirwan adalah teman gue di kelas B di kampus yang sekelas dengan Cita si cewek yang bikin gue penasaran.
"Gatau gue juga baru dateng"

1-2 Gorengan telah habis emoticon-Big Grin akhirnya si Nirwan dateng, dan gak lama temen gue yang lainnya juga dateng, ada Okta, Anwar, Andi temen kerja gue juga, dan Ilham. Cukup lama kita ngobrol karna udah lama juga kita ga ketemu kumpul bareng lagi, dan akhirnya gue mulai nanya ke Nirwan

“Wan, lu kenal ini?” Sambil gue tunjukin profil ig Cita Anggraini

“Oh, Cita. Temen sekelas gue itumah, dulu juga sekelas. Pernah gue anter pulang Ren emoticon-Big Grin

“Yeeh semua cewek mah emang lu ajak pulang bareng kampret”

“Kenapa lu? Suka ama dia? Udah punya cowok Ren”


“Hahaha baru juga tau nama dia.”-aslinya sih gue udah demen emoticon-Big Grin -.”Anak mana cowoknya?” lanjut gue

“Anak mercu Ren, pernah juga dia ke kampus nganter Cita bawa mobil. Kalah lu”

Hmm, bermobil ya emoticon-Frown
Diubah oleh panpanochio
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 8 lainnya memberi reputasi
9
26-03-2019 12:30
Quote:Original Posted By panpanochio
Halo semua, ijinin gue seorang newbie untuk menceritakan sebuah kisah dari pengalaman gue, mungkin bagi beberapa orang pengalaman gue ini ga menarik. Perkenalkan nama gue Rendra, selamat datang di thread ini.
Cerita ini sepenuhnya real bagi orang-orang yang mengalaminya. Maka, gue bakalan pake nama asli mereka demi melindungi privasi. Nggak, becanda.





Jangan lupa RATE and REPLYemoticon-Betty



Prolog







Bagi bintang. Bagi cendol. Bagi sundul aaakhhh


Siapa tau dapat getah

emoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundul
profile-picture
sandral123 memberi reputasi
3
26-03-2019 12:37
Quote:Original Posted By Surobledhek746
Bagi bintang. Bagi cendol. Bagi sundul aaakhhh


Siapa tau dapat getah

emoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundulemoticon-Sundul


Thankyou udah mampir gan emoticon-Cendol Gan
1
26-03-2019 20:51
PART 3

“Anak mercu Ren, pernah juga dia ke kampus nganter Cita bawa mobil. Kalah lu”

“Kampret lu. Terus cowoknya kayak gimana?”

“Masih mendingan lu Ren, tenang aja emoticon-Big Grin

“Ah bisa aja lu yang lebih ganteng”
loh, gak gitu sih sebenernya.

“Bawa mobil ya, terus gimana nih lanjut apa engga menurut lu?”

“Ya terserah lu Ren, tapi kalo emang lu sampe jadi, berarti lu pelakor emoticon-Big Grin

“Apasih pelakor”
dan akhirnya kita ketawa bareng.

“Lu ada kontak Line nya Wan?”

“Ada, bentar gua cari”


Nirwan menunjukkan sebuah profile Line Cita yang profil nya gue liat foto dia sedang selfie memakai krudung hitam dengan motif polkadot pink dan mengenakan jaket jeans dengan pose tangan 2 jari, foto yang sama seperti di foto profil ig nya. Dia cantik.

Cukup lama kita semua kumpul bareng sampe lupa waktu kalo sudah larut malam. Akhirnya kita memutuskan untuk pulang kerumah masing-masing. Di jalan gue kepikiran perkataan Nirwan tadi, ternyata cowoknya orang kaya, apalah gue, mungkin gak cocok kalo gue sama dia. Tapi kalo kata si Gading mah Si Cantik Bukan Milik si Kaya, Tapi si Cantik Milik si Pemberani. Gue makin bingung apa yang harus gue pilih, lanjut apa berhenti. Tapi mungkin perkataan Gading ada benernya juga, tumben tuh orang ada kata-kata yang bener emoticon-Big Grin , jadi gue lebih milih lanjut sambil ngalir aja lah.


--
Sabtu 21:44

Karna saking penasarannya, malem itu gue memutuskan untuk chat si Nirwan

“Wan”
“Minta line nya lah”


“Line siapa Ren? Astajim” balasnya dengan cepat

“Wkwkwk yang kemaren laah emoticon-Big Grin
Nirwan mengirimkan kontak line bernama Cita Anggraini

“Nah gitu dong. Emang nya udah punya cowok beneran Wan?” selidiki gue lagi.

“Ko tulisannya galau terus”. Ya, di profile ig Cita ada sebuah link akun Steller dia yang berisikan tulisan-tulisan yang ia buat, gue baca semua tulisan di steller dia, dan rata-rata emang agak sedikit mellow tulisannya.

“Udah Ren. Wkwk kadang kadang mereka suka berantem. Mungkin karna itu”

“Berantem mulu mending gue bahagiain dah emoticon-Big Grin balas gue dengan sangat pede emoticon-Big Grin

“Halah Ren emoticon-Big Grin

Hari senin, pulang kuliah gue langsung ke kantor buat nyelesaiin kerjaan di kantor. Jam menunjukkan pukul 16:57 gue lagi asik dengerin lagu The Script lewat hp gue, dan ada sebuah notifikasi yang gue buka. Ternyata 4 menit yang lalu Cita follback ig gue. Saat itu gue seneng bukan main, gue langsung screenshoot notifikasi tersebut dan langsung gue kirimkan ke Nirwan

“Wan”

Gue kirim foto screenshoot notifikasi bahwa gue di follback sama Cita. Senengnya bukan main gue emoticon-Big Grin

“Wkwkwk gue yang mencet itu Ren”

“Halah ga percaya gue”

“Yeeh serius dah, gue yang mencet di kelas”

“Kampret, lu bilang gue suka sama dia?”

“Kagak lah. Dia nanya doang tadi”

“Nanya gimana?”

“Nanya ini siapa Wan? Terus gue bilang temen smk gue”

“Oh okeoke. Dia kalo pulang ama siapa Wan?”

“Ama gue Ren”

“Yeee kampret”

“Wkwk sendiri Ren”

“Naek apaan? Ojol?”

“Kagak, bawa motor”
. Hmm wanita mandiri ternyata.
profile-picture
profile-picture
i4munited dan alizazet memberi reputasi
5
26-03-2019 20:57
PART 4

Hari terus berlalu dan gak ada yang spesial, gue menjalankan rutinitas sehari-hari gue kuliah, kalo di kantor ada kerjaan gue ke kantor sama Andi. Kadang di kampus gue juga sering curi-curi pandang ngeliatin Cita.

21 September, setelah jam istirahat temen sekelas gue bernama Salsa dateng ke kelas dari kelas B dan dia sama Cita, tapi Cita Cuma nungguin di depan kelas (malu kali ya ada gue hahaha pede bener) dia sesekali ngintip ke dalem kelas dan berhasil membuat gue.. salting.

Jadi Salsa temenan sama Cita, hmm nanya nanti ah.
Kuliah hari kamis waktunya pulang cepet. Gue mau nanya ke Salsa tentang Cita dan sambil memastikan apa bener cewek itu bernama Cita. Gue langsung chat ke Salsa untuk menanyakan

“Salsa, mau nanya dong. Tadi yang sama lu siapa? Yang kerudung biru kelas B”

“Cita namanya, kenapa? Asik nih nanya-nanya ada apa nih wkwk sori baru bales ga ada kuota gue”
balasnya jam setengah 8 malem, padahal gue nanya jam 4 sore emoticon-Big Grin.

“Cita Anggraini?” tanya gue untuk memastikan lagi

“Iya” balasnya singkat

“Oh oke deh makasih Salsa wkwk”

“Kenapa emangnya?” tanya dia penasaran

“Engga gapapa wkwk” jelas ga mungkin gue kasih tau alesan sebenernya

“Parah sih”

“Udah punya cowo dia ya?”
lagi lagi gue nanya untuk memastikan info dari Nirwan.

“Iya” jawabnya singkat di keesokan pagi nya. Sibuk bener kayanya nih orang, apa semalem ngomongin gue ama Cita ya hahaha pede banget asli

“Oh okedeh makasih Salsa”. Sebenernya gue sengaja nanya-nanya gini ke temen sekelas gue sekaligus temennya Cita juga, selain memastikan info dari Nirwan tentunya. Cewek kan begitu kalo ada yang nanyain pasti langsung di sebar ke orangnya. Ya, gue sengaja kali aja Cita merespon.

Hingga beberapa hari kemudian, Cita membuat sebuah instastory dan ini adalah awal dari sebuah chat gue dengan dia dimulai.

Cita membuat instastory foto absen murid smp di suatu tempat les, gue memberanikan diri untuk membalas story tersebut.

“Ngajar?” tanya gue singkat karna gue bingung harus memulai chat seperti apa

“Iya” jawabnya singkat

“Keren. Ngajar dimana?” Asli keren nih cewek, kuliah bawa motor sendiri tanpa di anter cowoknya, dan lagi dia ngajar juga

“Bimbel G***n” melihat jawabannya, gue langsung cek google untuk mengetahui dimana tempat les nya

“Asli keren. Mau juga dong di ajarin juga wkwk” jawab gue yang pada akhirnya membuat gue malu sendiri karna terlalu sksd emoticon-Big Grin

“Hehe iyaa”. Jawabnya tanpa gue bales lagi chat dari dia, bukan karna gue sombong atau sok keren, lebih tepatnya melihat respon dari dia entah kenapa gue langsung sadar diri, mungkin dia gak tertarik. Narik bajaj kali ah
Diubah oleh panpanochio
profile-picture
profile-picture
profile-picture
i4munited dan 4 lainnya memberi reputasi
5
26-03-2019 21:09
PART 5

Weekend di akhir bulan ini gue menghadiri sebuah undangan pernikahan temen gue di kampus yang dulu pernah sekelas sama gue. Ya, temen gue udah nikah duluan dan bukan karna adanya ‘accident’ emang karna mereka memutuskan untuk nikah aja, kadang gue heran sama orang yang nikah pas masa kuliah, nabungnya dari SD apa gimana? dan berpikiran ah gue mau nikah waktu kuliah, gue harus nabung dari SD.

Gue dan temen-temen kampus rombongan naik motor ke pernikahan temen gue yang resepsinya di adakan di kawasan puncak bogor, lumayan sambil main juga. Gue memakai kemeja merah marun dan dengan setelan bawah jeans serta sepatu kasual yang sukses membuat ketampanan gue bertambah sepersekian persen emoticon-Big Grin.

Kampretnya, udah ganteng-ganteng gini tapi dateng ke nikahan gak ada gandengan, dan gue harus membawa motor pulang-pergi sendirian alias ga ada temen boncengan, ngenes bener. Gak mungkin kan gue ngajak Cita, baru juga kenal. Sesampainya disana, resepsi di adakan di sebuah vila yang cukup luas, sesi bersalaman dengan kedua pengantin, makan-makan, dan sesi foto-foto selesai. Hari udah sore, dan gue bersama temen-temen deket gue mampir ke sebuah warung yang terkenal di kawasan puncak Bogor.

Seperti biasa, menu favorit yang gue pesen kalo ke warung ini adalah.. indomie rebus+telor dengan minuman teh susu ditemani sebatang rokok. Mantep bre emoticon-Big Grin.

Kita semua kumpul dan mengobrol-ngobrol, kebanyakan temen gue sibuk mencari-cari cewek cantik, cuci mata katanya, maklum aja selama dua semester ini satu kelas kita berisikan 2 orang cewek, gimana gak stress tuh emoticon-Big Grin. Hari semakin malem, gue asik stalking steller Cita

Biru

Biru adalah warna yang melambangkan ketenangan dan kedamaian

Seperti lagit indah berwarna biru

Meski langit kelabu dan akan hujan, kau tahu di atas awan-awan warna langit tetaplah biru

Bahkan seperti laut yang berwarna biru, begitu pula sikapmu denganku

Kadang setenang laut, tapi tidak saat diterjang ombak


Gue menekan ikon berbentuk hati, gue suka tulisannya, ini adalah tulisan yang paling gue suka dari sekian tulisan yang ia buat. Gue sengaja menekan tombol like itu, lagi-lagi berharap Cita meresponnya. Dan yang gak di sangka-sangka setelah setengah jam berlalu, Cita mengirim chat ke gue melalui dm di ig mengirimkan secreenshoot notifikasi stellernya bahwa gue telah menyukai postingan tulisannya

“Itu akun lu ya?” Oh shiiit, ga menyangka Cita bakal merespon

“Ehiyaa, kepencet” jawab gue mengelak “Tapi suka sih tulisannya”

“Malu ada yang baca”

“Gapapa bagus kali. Kalo malu kenapa di post atuh”

“Biasanya tuh ga ada yg liat atau like. Shock aja tadi ada notif like”

“Gapapa biar gua aja yang baca/like hehe”
. Tiba-tiba gue teringat, kalo gak salah gue menyimpan foto kue lapis yang terkenal di bogor, dan ide nekat muncul di kepala gue. Gue mengirimkan foto tersebut ke Cita

“Mau gak?” tanya gue menawarkan

“Dari bogor yaa? Btw, emang udah lama main steller?”

“Iya masih di Bogor, gua bawain ya. Baru aja sih main steller wkwk”

“Ih gausah”


“Yah udah kebeli wkwk” alibi gue, padahal mah gue masih nongkrong, buat alibi aja biar bisa kenalan langsung kan emoticon-Big Grin

“Yauda buat makan di rumah aja ”

“Gak abis kalo buat dirumah. Mau besok dibawain kerumah atau senin di kampus?” tanya gue basa-basi padahal mah belom tentu gue berani ke rumahnya emoticon-Big Grin

“Ha kerumah? Jangan”

“Yaudah senen ya”

“Ih ga enak baru kenal udah dikasi. Senin jg kelas B libur. Paling ke kampus Cuma kasih surat sakit aja”

“Gapapa citaa, tapi lu ke kampus?”

“Iya ke kampus. Ih gausa, buat makan di rumah aja. Atauga nanti diganti deh uangnya”
hahaha geregetan sendiri gue bacanya emoticon-Big Grin

“Oke kalo udah di kampus kasi tau aja ya. Gausah gapapa kan emang mau beliin buat lu gitu”

“Jadi ngerepotin nantii”

“Kalo ditolak malah ngerepotin nanti”

“Ih ko gitu”

“Iya udah makanya nurut yak wkwk”

“Gamau ”

“Pokoknya senen gua bawa”

“Hmm, gimana ya kalo langsung tu susah nolaknya”
Diubah oleh panpanochio
profile-picture
alizazet memberi reputasi
5
26-03-2019 21:10
Jadi gitu gan caranya kenalan emoticon-Leh Uga
profile-picture
graceborgul memberi reputasi
5
26-03-2019 21:32
💖💖💖💖💖
2
27-03-2019 10:37
Lanjutan

“Hmm, gimana ya kalo langsung tu susah nolaknya” Gue tertawa membaca balasan dari Cita

“Hahaha yaudah senen yak”

“Iyaa”

“Nah gitu dong”
Yes, misi berhasil emoticon-Big Grin

“Besok-besok jangan lagi ya, jadi ngerepotin”

“Ga ngerepotin ko beneran”

“Ok”
balasan singkat dari Cita mengakhiri obrolan kita malam itu

Gue sudah di jalan pulang dan sudah membeli kue lapis yang terkenal di bogor dengan jumlah yang ekstra. 2 untuk keluarga dirumah, dan 1 khusus untuk Cita. Tapi sayangnya, kue rasa pisang kesukaan gue sudah habis, mungkin juga karna gue belinya sudah malam.

Kira-kira sekitar jam 11 gue baru sampe dirumah, gue mengecek lagi hp gue apakah ada balasan lagi dari Cita. Ternyata tidak ada, mungkin juga dia udah tidur

Keesokannya gue cuma dirumah menikmati hari libur, sambil chat dengan Cita melalui ig membahas stellernya. Gue pun juga tertarik untuk membuat tulisan di steller
profile-picture
profile-picture
i4munited dan rainforyou memberi reputasi
2
27-03-2019 10:40
Quote:Original Posted By millinath
💖💖💖💖💖


Eh ada Ny. Rendra emoticon-Betty
1
27-03-2019 23:23
mejeng dulu dimari emoticon-Cendol Gan
2
Lihat 1 balasan
29-03-2019 21:02
PART 6 - Oktober

Hari senin pun tiba, akhirnya gue bisa berkenalan secara langsung dengan Cita, ini adalah hari yang sangat gue tunggu-tunggu.Hari ini gue semangat untuk berangkat ke kampus, gak seperti biasanya. Sejak pagi di jalan berangkat ke kampus dada gue berdegup, gue grogi dan gak tau harus ngomong apa, hal apa yang harus gue obrolin waktu ketemu sama dia. Gue adalah seorang yang cukup cupu di hadapan cewek, gue akui gue susah berteman dengan seorang cewek. Gue menyiapkan beberapa obrolan sambil berangkat ke kampus, ah jumat kemaren gue liat dia pulang duluan waktu sholat jumat, mungkin itu bisa gue jadiin bahan obrolan

Ke kampus cuma ngasih surat sakit? Emang kapan sakitnya? Jumat kemaren yang pulang duluan? Ah, jangan lupa minta juga kontak line nya, walaupun gue udah punya kontaknya yang dikasih sama Nirwan ke gue gak mungkin juga gue asal ngechat lewat line tanpa meminta langsung dari dia. Gitu aja kali ya, gausah lama-lama bisa mati kutu gue di depan dia

Gue berangkat ke kampus mengenakan kemeja lengan pendek berwarna putih dengan corak berwarna biru dongker, dengan jaket jeans dan celana jeans juga tambahan jam tangan berhasil menambah sepersekian persen ketampanan gue. Huekk

Gue harus pagi-pagi dateng ke kampus, iya malu aja gue dateng ke kampus bawa-bawa kue di liatin orang, untungnya pagi itu masih sepi. Sudah pukul 8, Cita mengabari gue bahwa ia sudah sampai di kampus

“Udah sampe. Nanti aja abis upacara”

Ya kampus gue mengadakan upacara hari ini, apel sih lebih tepatnya dikarenakan kemarin adalah tanggal 30 september hari jadian gue sama Cita dan mereka satu kampus turut berbahagia. Gak, becanda gue.

“Iyaa” gue membalas singkat. Saat itu gue ada di lapangan, dan ngeliat Cita juga berjalan sambil menelpon.

Apel sudah selesai, gue balik ke kelas untuk mengambil kue yang gue bawa untuk Cita sambil menanyakan Cita dimana, karna dari tadi gue gak tau dia kemana

“Dimana?”. Tanya gue dengan singkat

“Lagi di masjid”

“Sekarang aja?”

“Terserah”

“Oke tunggu”


Gue bergegas jalan menuju masjid yang gak begitu jauh dari kelas gue sambil membawa kue. Huhh, gugup parah gue. Banyak pasang mata tertuju ke arah gue, tapi gue hiraukan, kira-kira 10 langkah lagi menuju masjid gue melihat dia, dan ketika sampai gue cuma bisa senyum ke arah dia, gue berikan senyum terbaik gue yang mungkin saat itu terlihat menjijikan emoticon-Big Grin.

Dia bersama teman-temannya sedang ngobrol, ngobrolin gue kali yak emoticon-Big Grin. Dia membalas senyum, senyum yang cantik dan mampu membuat gue terdiam sejenak untuk menikmati garis senyum itu seakan dunia berhenti berputar sejenak, halah. Hari ini dia terlihat cantik dengan baju yang dipakai berwarna biru dongker dan kerudung biru dongker juga cocok dengan baju yang ia kenakan, makeup yang ia pakai juga terlihat tipis dan natural.

Gue menjulurkan tangan gue seraya memberikan kue ke Cita. Dan yang gak gue sangka-sangka, ia menjulurkan tangannya dan memberikan gue satu kotak susu u**** coklat. Tentu seperti kebanyakan orang

“Eh gak usah. Buat lu minum aja”

“Udah gapapa biar impas”

“Jangan laaa, kan emang gue mau bawain. Buat lu minum aja beneran”

“Engga gapapa, tadi gue juga udah beli”

“Yaudah makasih ya”
jawab gue sambil tersenyum gue terima susu pemberian Cita, dan Cita juga cuma tersenyum. Oh damnn gue mulai grogi

“Ke kampus cuma ngasih surat sakit? Udah di kasih ke BAAK?”

“Iya, udah tadi ko”

“Oh emang kapan sakit nya?”

“Udah lama sih, baru tadi ngasih suratnya”
Ooh kirain gara-gara jumat kemaren yang dia pulang duluan, sok tau emang. Dasar aku

“Ohh gitu” jawab gue sambil mengangguk. Dan keadaan mulai hening, gue bingung apa yang harus gue obrolin lagi. Keringat mulai bercucuran, bibir gue mulai pecah-pecah, mata memerah, penglihatan gue mulai kabur, dada terasa sesak. Ah kayaknya gak gitu deh, pokoknya gue mulai keringetan, gue emang kalo grogi suka keuluar keringet bahkan ditempat yang ber-ac. Gue mulai mengeluarkan hp gue untuk pamer ke Cita. Gak. Gak gitu, gue mau minta kontak line nya.

“Ehmm, gue boleh minta line lu gak?”
2
Lapor Hansip
29-03-2019 21:08
Balasan post rheadavin
Quote:Original Posted By rheadavin
mejeng dulu dimari emoticon-Cendol Gan


makasih udah mampir gan emoticon-Cendol Gan
Diubah oleh panpanochio
0
01-04-2019 21:24
PART 7

“Ehmm, gue boleh minta line lu gak?”

“Iya boleh. Mau line yang gak aktif apa yang baru?”

Ah becanda nih, gue tembak klepek-klepek lu Cit. Cita mengeluarkan hp nya dan berniat untuk pamer ke gue. Gak deng emoticon-Big Grin

“Yang aktif dong” gue mengetikkan id line Cita yang ia tunjukkan di hp nya dan segera menambahkannya kedalam daftar teman

“Ini ya?” gue tunjukkan layar hp gue yang menampilkan profil line Cita

“Iya. Ini udah. Mau di add back apa di block aja?” Jawabnya dengan bercanda. Gue memutar balik badan dan berjalan sambil menengok ke arah Cita yang masih berdiri ditempatnya

"Di block aja gapapa" gue menjawab sambil nyengir dan meninggalkan Cita, dan kita sama-sama tersenyum.

Mungkin kalian berpikir begitu mudahnya mengucapkan kalimat-kalimat obrolan tersebut, tapi percayalah ga selancar dan semudah itu untuk mengucapkannya.

Ketemu dan kenalan dengan Cita selesai, namun efek ketemu dengan Cita masih berasa sampai gue senyum-senyum sendiri saat berbalik jalan ke kelas sambil memegangi susu coklat pemberian ia. Hari ini jadwal kuliah gue cuma Bahasa inggris, dan kebetulan hari ini kelas gue di gabung dengan kelas C. Kenapa gak di gabung sama kelas B aja ya kan kalo di gabung sama kelas B gue jadi bisa liatin Cita emoticon-Big Grin. Sesampai di kelas gue cuma duduk mendengarkan dosen menjelaskan materi kuliah dan memberikan tugas. Sebenernya banyak mahasiswa yang gak suka dosen ini, kalo ngajar cuma kasih tugas translate, ngerangkum, atau gak bikin kalimat. Bahkan semester kemaren aja uas gue cuma pake kertas kecil kira-kira kertas a5 di bagi 4 bagian dan mengerjakan 20 soal. Gokil.

Makin gabut aja. Untungnya Cita chat lewat ig

“Makasih ya emoticon-Smilie

“Iya makasih juga susunya emoticon-Big Grin

“Sama-sama emoticon-Smilie
gue ga ngerti arti emoji senyum yang Cita kirimkan ke gue

“Udah dirumah?”

“Belum”

“Hati-hati dijalan”

“Iyaa”
jawabnya singkat

Kuliah pun selesai, waktunya pulang. Sebelum jalan pulang, gue duduk di motor yang masih gue parkir sambil membuka susu coklat pemberian Cita. Entah kenapa rasanya lebih manis dibanding susu yang biasanya gue beli, bukan karna beda merk tapi apa emang karna gue suka susu ini. Atau orang yang memberi susu ini yang gue suka emoticon-Big Grin. Bahkan, gue jadi rajin ke alfamart samping kampus gue setiap pagi untuk membeli satu susu coklat persis seperti yang Cita beli supaya keinget terus sama dia emoticon-Big Grin

Dijalan pulang, gue mengingat-ingat kejadian tadi, hahaha konyol juga gue tadi. Kalo di pikir-pikir sih ini pertama kalinya gue kenalan sama cewek secara langsung, karna gue kalo deket dengan cewek emang karna udah kenal sebelumnya, dan udah punya kontaknya juga. Apa gue buat syukuran di rumah ya bikin nasi kuning gitu. Kayaknya lebay banget deh. Pulang kuliah gue langsung berangkat ke kantor gue yang di C******g bersama temen gue Andi.

Cukup lama gue disana, cukup membuat gue sibuk dan melupakan Cita sejenak. Hari udah gelap, saatnya balik kerumah. Gue jadi lupa mau ngechat Cita. Besok aja deh udah malem juga pasti dia juga udah tidur

Hari selanjutnya, hari selasa waktunya kuliah pulang cepet. Pulang kuliah gue langsung kerumah buat ganti baju dan makan siang dulu dan langsung ke kantor gue di D***k bersama temen gue Andi untuk melanjutkan pekerjaan yang kemarin belum selesai. Sesampai di kantor gue langsung mengeluarkan hp gue.

“Selamat siang, dengan ibu Cita? Wkwk” gue mengirimkan chat ke Cita melalui Line

“Bukan”

“Waduh siapa dong?”

“Ariana grande” balasnya dengan canda.

“Btw, panggilnya tuh ga pernah ibu guru tauu tapi kakak”

“Gapapa gua manggilnya ibu guru aja yak”

“Orang masi imut gini masa ibu guru”

“Siapa yang bilang imut?”

“Muridnya”

“Gua mau jadi murid lu aja ah, biar bisa bilang lu imut”

“Yauda nanti dateng ya 17.30 bareng kelas 7”
eeh gue lagi ngegombal malah ditanggep serius

“Beneran boleh?wkwk”

“Iya coba aja kalo berani”

“Ga deh, takut sama ibu guru Cita wkwk”


Siang itu gue habiskan untuk chatting dengan Cita hingga waktu sore, Cita ternyata orangnya asik juga responnya pun juga bagus. Lampu ijo kah? Hahaha.

Dari hasil chatting dengan Cita, gue jadi tau dimana dia mengajar dan ternyata ia mengajar di daerah P*******o gak jauh dari rumah gue, rumahnya juga di daerah K******n yang sebelumnya gue juga tau dari Nirwan. Hmm bisa kali ya gue anter pulang emoticon-Big Grin
profile-picture
i4munited memberi reputasi
3
01-04-2019 21:25
Waaah ga nyangka first thread bisa jadi HT. emoticon-Leh Uga emoticon-Betty
0
02-04-2019 06:38
wih HT nih threads emoticon-Leh Uga
1
02-04-2019 09:32
Quote:Original Posted By rheadavin
wih HT nih threads emoticon-Leh Uga


Yoi gan emoticon-Cool emoticon-Leh Uga
profile-picture
alizazet memberi reputasi
1
02-04-2019 11:58
gembok by ts
Diubah oleh panpanochio
profile-picture
i4munited memberi reputasi
1
03-04-2019 20:32
Quote:Original Posted By panpanochio
Waaah ga nyangka first thread bisa jadi HT. emoticon-Leh Uga emoticon-Betty


Asal sering update aja gan. Biar gak mogok di tengah jalan. emoticon-Big Kiss
1
Halaman 1 dari 5
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
halte
Stories from the Heart
santri-be-happy
Stories from the Heart
sepenggal-kisah-tentang-menuk
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.