Food & Travel
Batal
KATEGORI
link has been copied
78
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c90cf5ac0cad71d7d74a659/backpackeran-keliling-3-negara-di-asia-tenggara-vietnam-kamboja-thailand-8-hari
Pesawat AirAsia yang bakal membawa saya menuju ke Ho Chi Minh City (HCMC) akan berangkat jam setengah 5 pagi Waktu Indonesia Barat. Saya udah standby di Bandara Internasional Almarhum Soekarno-Hatta dari tengah malem. Maklum, kalo mau flight pagi biasanya gabisa tidur karena excited, jadi tengah malem saya cus aja langsung ke bandara. Enaknya flight pagi ad
Lapor Hansip
19-03-2019 18:15

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariLautan motor di Ho Chi Minh City

Day 1

Pesawat AirAsia yang bakal membawa saya menuju ke Ho Chi Minh City (HCMC) akan berangkat jam setengah 5 pagi Waktu Indonesia Barat. Saya udah standby di Bandara Internasional Almarhum Soekarno-Hatta dari tengah malem. Maklum, kalo mau flight pagi biasanya gabisa tidur karena excited, jadi tengah malem saya cus aja langsung ke bandara. Enaknya flight pagi adalah: bebas delay. Jadi pesawat berangkat sangat on time, malah kayaknya lebih cepet sekitar 10-15 menit karena penumpangnya ga ada yang ngaret. Sarapan pagi ini adalah roti Holland bekal dari kosan. Oiya, trip kali ini saya ditemani lagi ama Sien (yang kemarin trekking bareng ke Annapurna Base Camp), tapi karena kami berangkat dari kota yang berbeda, jadi kami janjian langsung ketemuan di HCMC.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari



Setelah sekitar 2 jam, pesawat mendarat di Kuala Lumpur International Airport buat transit. Maklum, dari Jakarta ke Vietnam kalo mau murah musti ambil penerbangan transit. Saya bakal transit di KLIA2 ini sekitar 3 jam, jadi saya nunggu di food court lantai 2 bandara buat beli makan dulu. Makan roti buat sarapan? mana cukuupp. Di food court ini makanannya gak terlalu mahal kok. Saya beli paket hainam chicken rice (termasuk sup, minum, dan kue kecil buat makanan penutup) cuman 18,9 ringgit. Sekitar 60-70ribu. Masih masuk akal buat makan di bandara.

Kelar makan, bebersih dulu di toilet bandara. Cuci muka, sikat gigi, setor tunai.

Pesawat berikutnya menuju ke Ho Chi Minh City juga on time. Kebetulan 2 flight saya hari ini dapet tempat duduk di pinggir jendela semua, jadi sepanjang jalan bisa buat bobo syantik. O iya, di penerbangan ke HCMC ini saya juga pesen makanan online, yaitu nasi biryani ayam. Meskipun baru aja makan, tapi karena porsi makanan di pesawat ini dikit banget, jadi lumayan buat cemilan biar gak bosen. Dapet free kopi juga loh. Pesen makan online ini kalo di AirAsia jadi lebih murah dibanding beli langsung pas di pesawat. Saya dapet harga 38ribu rupiah pas pesen online. Kalo beli di pesawat bisa 60 ribu lebih, belum dapet minum. Jadi kalo berencana makan di pesawat AirAsia, mending sekalian beli online sebelum berangkat.

Saya nyampe di HCMC sekitar jam setengah 2 siang. Waktu di HCMC sama kayak di Jakarta, jadi gak perlu ribet setting jam tangan. Kelar imigrasi, langsung keluar dari bandara, jalan dikit ke arah kanan, kita bakal bisa liat ada beberapa bus kota yang lagi ngetem. FYI, daerah turistik dengan banyak hotel/hostel di HCMC ada di District 1 (salah satu destinasi yang terkenal di distrik ini adalah Ben Thanh Market). Hostel saya juga ada di District 1. Dan untuk menuju kesana, paling murah adalah naik bus.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Salah satu bus yang recommended adalah bus nomor 109. Beli tiketnya sebelum naik bus, ada loket kecil persis di depan bus yang dijaga si mbak cantik ala Vietnam dengan caping pak tani. Biaya tiketnya VND 20.000 (mata uang disini namanya Vietnam Dong. Kurs saat itu adalah 1 VND=0,7 IDR). Busnya berangkat kira-kira 30 menit sekali. Bus disini hanya berhenti di halte-halte yang sudah ditentukan, jadi gabisa ketok-ketok jendela sambil teriak "Kiri pak!". Sopirnya ga bakal peduli. Masalahnya, halte tempat bus berhenti banyak yang gak ada petunjuk bahasa Inggrisnya. Jadi saran saya, sebelum berangkat lebih baik download offline map HCMC dulu di Google Maps. Nah, pas naik bus, nyalakan Google Maps dan perhatikan lokasi bus kita berada. Begitu sudah deket hotel, turun aja di halte yang terdekat. Waktu itu saya turun 1 halte setelah halte Ben Thanh Market. Nama haltenya saya gak tau.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariNaik bus 109 disambut oleh embak cantik yang jual tiket di loket

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari20ribu dong

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariNyasar ke Bandung emoticon-Frown

Dari halte saya liat Google Maps lagi dan ternyata butuh waktu 7 menit untuk jalan kaki menuju hostel yang udah saya booking. Oke sip. Trotoarnya mirip kayak di Jakarta. Motor-motor pada nyelonong naik trotoar. Di Vietnam motornya banyak. Banyak banget. Motor di Jakarta gak ada apa-apanya dibanding motor di Vietnam. Jadi kalo nyebrang lebih susah. Motor disini jarang yang mau ngalah pas kita nyeberang (kecuali pas lampu merah). Jadi kalo nyebrang ya pede aja jalan terus, nanti mereka (motor-motor itu) ternyata secara alami bakal menghindari kita. Skill dan insting mereka ternyata sudah cukup expert buat menghindari penyeberang jalan. Kalo kita takut-takut pas nyeberang itu malah bikin mereka bingung dan lebih berpotensi ketabrak.

Hostel yang saya booking ini namanya 9 Hostel & Bar. Tarif nginep di Dormitory Room VND 141.000/orang/malam. Di hostel ini barulah saya ketemu ama Sien. Kami nginep 2 malam disini. Jadi total per orang bayar VND 282.000. Hostelnya cukup bersih, kamar mandinya banyak dan air panasnya lancar. Sayangnya kami dapet bed di atas, dan posisi bednya itu tinggi banget. Jadi repot banget musti manjat-manjat tiap kali mau ke kasur. Yang dapet bed di bawah malah bule-bule. Ini resepsionisnya bisa liat gak sih kalo tinggi badan kami minimalis begini, malah dikasi bed di atas. ACnya juga gak terlalu berasa dingin, kecuali kalo udah subuh-pagi baru berasa dinginnya. Dan ada nyamuk juga. Jujur agak kurang nyaman buat tidur. Tapi enaknya hostel ini adalah lokasinya yang lumayan strategis. Jalan kaki ke Ben Thanh Market cuma sekitar 10-15 menit. Pas di depan hostel juga ada Circle K yang jual makanan murah meriah.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari



Kami bebersih dan mandi-mandi dulu di hostel, terus sorenya jalan kaki ke Ben Thanh Market. Rencananya, malem ini kami mau meetup ama temen kami, Thanh dan Thao, orang lokal yang tinggal di HCMC. Tapi harus nunggu mereka kelar ngantor dulu, jadi sekitar jam 7 baru bisa ketemu. Jadi sambil nunggu jam 7, kami keliling dulu di sekitar Ben Thanh Market. Ternyata, Ben Thanh Market ini mirip kayak pasar tradisional di Indonesia. Malah kalo dibandingin sama pasar modern BSD masih kalah. Intinya Ben Thanh Market ini gede, luas, panas, rame, lumayan berantakan. Dan menurut Thanh, harga disini gak terlalu murah karena salah satu target marketnya adalah turis. Tapi emang disini lumayan lengkap sih kalo mau nyari oleh-oleh. Dan kalo malem, jalan raya di depannya disulap jadi night market. Makin banyak yang jual oleh-oleh dan street food.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariBen Thanh Market

Capek muterin Ben Thanh, kami random mampir ke salah satu cafe buat nyicip kopi vietnam. Harganya lumayan terjangkau, VND 45.000. Cafenya juga nyaman buat nongkrong sambil nunggu jam 7. Pas jam 7 Thanh ngabarin tempat meetupnya, kami berdua lalu pesen Grabcar buat nyamperin mereka.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariCafe deket Ben Thanh Market (lupa namanya ingat rasanya)

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariRasa kopinya ini maksutnya (enak btw)

Cara pesan Grab disini sama persis kayak di Indonesia. Dan sopir Grab disini jarang yang nanya-nanya hal yang udah jelas (misal "tujuannya sesuai aplikasi ya pak?" "ya iyalah"), jadi ga masalah kalaupun sopirnya gabisa bahasa inggris. FYI, layout aplikasi Grab bakal berubah mengikuti negara mana kita berada saat itu. Saat di Kamboja, aplikasi Grab di hp saya berubah menampilkan opsi 'Grab Tuktuk'. Jadi fleksibel.

Kami meetup sama Thanh dan Thao di salah satu rumah makan Pho yang katanya cukup terkenal di HCMC. Lumayan, ditraktir. Harga per mangkok Pho dengan daging sapi (adanya cuman sapi sih) adalah VND 50.000. Murah banget dibanding makan pho di Jakarta yang bisa sampe 60-70 ribuan per mangkok. Rasa pho disini mirip sih kayak pho di Jakarta. Bedanya ada bumbu saos spesial yang bisa buat cocol daging sapinya. Jadi sebelum dimakan, potongan daging sapinya dicocol dulu di saos tersebut, baru deh kita lanjut sruput mienya. Makan cuy!


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariPho..Lala..

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariBeramah tamah dengan warga lokal demi makan gratis

Kelar makan, kami diajak nongkrong ke kafe (lagi) di samping rumah makan pho. Sambil ngobrol-ngobrol kami juga nanya-nanya cara menuju ke Cu Chi Tunnels, karena rencananya besok kami mau kesana. Eh ternyata sebagai warga lokal mereka malah sama sekali belom pernah kesana. Gak minat katanya. Ya kalo dipikir, sama aja sih kayak saya yang sama sekali belom pernah masuk ke monas atau ke museum lubang buaya.

Kami nongkrong di kafe sampe tutup, lalu order Grab lagi buat balik ke hostel.

Pengeluaran hari pertama:
- makan siang di KLIA2 : MYR 18,9 / IDR 45.000
- makan siang di AirAsia : IDR 38.000
- Bus dari bandara ke hostel : VND 20.000 / IDR 14.000
- Hostel 2 malam : VND 282.000 / IDR 197.000
- Vietnam Ice Coffee : VND 45.000 / IDR 31.500
- Makan malam pho : Gratis (ditaktir cuy!)
Total : IDR 325.500

Tu bi kontinyu...



O iya ini ada vlognya. Ditonton yaa....
Indochina Travlog Part 1


Indochina Travlog Part 2
Diubah oleh ngeeek
4
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 4
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
19-03-2019 18:20
Baca FR trip ane yg lainnya juga yaa di blog ane: klik disini

Subscribe channel YouTube ane juga yaa disini



Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
War Remnant Museum

Hari kedua.

Bangun pagi, bebersih serta setor tunai dulu di kamar mandi, lalu kami berdua sarapan murah meriah di Circle K seberang hostel. Satu mangkok mie goreng pake telor dan sosis cuma VND 20.000. Lumayan murah sih.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
Sarapan di Circle K

Hari ini, seperti yang sudah direncanaken, kami bakal menuju ke Cu Chi Tunnels (baca: Ku Chi). Mengunjungi sendiri tempat bersejarah, saksi bisu perang Vietnam yang membuat para tentara US depresi berat hingga akhirnya kalah perang melawan Vietnam. Padahal tentara US punya peralatan perang yang lebih canggih dibanding tentara Vietcong yang lebih tradisional.

Cu Chi Tunnels berada di pinggiran kota Ho Chi Minh. Mungkin kalo disini kayak kota kabupaten gitu kali ya. Kayak dari Jakarta ke Bogor. Biasanya para turis kesini ikut paket tour yang banyak dijual di travel agent yang banyak tersebar di sekitaran District 1. Tapi dalam rangka menjaga stabilitas ekonomi negara, maka kami memutuskan untuk menuju ke Cu Chi Tunnels dengan cara ngeteng, naik bus umum.

Secara garis besar, bus umum di Vietnam nyaman dan aman. Meskipun gak ada jalur khusus kayak busway, tapi mereka hanya berhenti di halte-halte yang telah ditentukan. Nah, untuk menuju ke Cu Chi Tunnels, pertama kita harus menuju ke terminal bus di 23/9 Park (lokasinya masih ada di seputar District 1, jadi kalo jalan kaki gak terlalu jauh). Awalnya kami sempet nyasar dan malah pergi ke Ben Thanh Terminal. Ternyata disana gak ada bus no. 13. Jadi kami coba nanya ama cewek Vietnam yang kebetulan lewat. Ternyata doi juga gatau cara menuju Cu Chi Tunnels, tapi dia berbaik hati nanyain ke bapak-bapak tua yang jaga di terminal. Jadilah kami diarahkan buat naik bus umum ke 23/9 Park Terminal (bayar tiket VND 5000/orang). Dari terminal ini, cari bus nomor 13, lalu langsung naik aja. Busnya nyaman, ber AC, meskipun sudah agak berumur. Tapi ada beberapa armada bus yang masih baru juga kok. Untung-untungan sih. O iya, biayanya murah banget, cuma VND 10.000/orang.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
Bus no. 13

Bus no. 13 ini nantinya bakal berhenti di pemberhentian akhirnya yaitu Terminal Cu Chi. Nah, di Terminal Cu Chi ini kita musti pindah ke bus no. 79. Biayanya VND 6000/orang. Pas bayar, sebaiknya kita kasitau kernetnya kalo kita mau turun di Cu Chi Tunnels. Nanti pas udah deket, si kernet bakal nyuruh kita buat siap-siap turun. Total perjalanan dari HCMC sampai ke Cu Chi Tunnels sekitar 2-3 jam tergantung kondisi lalu lintas dan cara nyetir sopirnya.

Begitu turun, kita tinggal nyeberang jalan aja, dan kita bakal disambut sama gerbang merah besar bertuliskan "Selamat Datang di Cu Chi Tunnels" dalam bahasa Vietnam (kalo ga salah sih gitu terjemahannya. Kalo salah yowes ben). Jalan aja terus, nanti kita akan ketemu loket jual tiket masuknya. Harganya VND 90.000 per orang, sudah termasuk English Tour Guide dan snack. Disini kita musti pake guide, karena tempatnya luas dan masih berupa hutan, jadi perlu ada guide biar gak nyasar.

Ada apa aja di Cu Chi Tunnels?
Monggo dibaca disini ya

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Dari Cu Chi Tunnels, kami balik lagi ke HCMC menggunakan bus dengan nomer yang sama. Nyampe ke HCMC udah sekitar setengah 5 sore. Rencana berikutnya adalah menuju ke War Remnant Museum, yang isinya menyimpang banyak benda-benda peninggalan perang Vietnam. Lokasinya masih ada di District 1 juga, jadi begitu masuk ke area District 1, kami buka Google Maps. Begitu mendekati museum, kami berhenti di halte terdekat, lalu lanjut jalan kaki sekitar 10 menit.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
War Remnant Museum

Museumnya tutup jam 6 sore, jadi kami cuma punya waktu 1 jam lebih dikit buat keliling museum. Tiket masuknya VND 40.000/orang. Museum ini dibagi jadi 3 lantai. Masing-masing lantai ada sekitar 3 ruangan besar dengan tema yang berbeda. Mulai dari latar belakang perang, suasana perang, peralatan perang yang digunakan, foto-foto korban perang yang sadis-sadis, metode penyiksaan tahanan perang, akhir perang, hingga efek jangka panjang yang ditimbulkan oleh perang.

Masuk ke museum ini dan melihat foto-fotonya bikin merinding. Foto-foto suasana perang dan korban-korban perang nampak sekali memperlihatkan penderitaan rakyat Vietnam pada saat itu. Yang paling bikin merinding adalah ruangan yang menunjukkan efek dari senjata kimia yang digunakan pada saat perang. Kalo kuat lihat foto-fotonya, bisa search di Google 'Agent Orange Vietnam'.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
Foto-foto para korban Agent Orange

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Jam 6 tepat, museum ditutup. Kami keluar dan karena kelaparan (dari pagi cuman makan di Circle K sama singkong rebus di Cu Chi Tunnels), maka kami jalan kaki menuju KFC terdekat. Ceritanya pengen nyobain KFC di Vietnam, apakah lebih enak dari KFC di Indonesia atau malah sebaliknya. Saya pesen paket 2 ayam, french fries dan soft drink seharga VND 82.000. Ternyata rasa ayamnya mirip kayak KFC di Indonesia. Yang beda adalah rasa saos sambalnya, kayak lebih manis rasanya.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Dari KFC, kami diajak muter-muter HCMC naik motor bareng Thanh dan Cuc (Thao enggak ikut). Seru juga naek motor disini, karena jumlah motornya yang buanyak banget, jadi sensasinya agak beda dari naik motor di Jakarta.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Kami diajak makan lagi sama mereka di salah satu restoran yang jual spring roll, salah satu makanan khas Vietnam. Sebenernya mirip lumpia sih. Tapi isinya pork. Oiya, disini banyak banget makanan mengandung pork, jadi musti hati-hati kalo milih tempat makan disini. Tapi kalau pho sih mayoritas pakai daging sapi. Satu yang saya perhatiin pas makan disini, ternyata orang Vietnam doyan banget ama sayur. Tiap makan pasti porsi sayurnya banyak banget.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Kelar makan kami naik motor menuju ke Ben Thanh night market, cari oleh-oleh kaos, dibantu Thanh dan Cuc buat nawar harga. Lumayan jadi lebih murah dikit. Mereka juga bantuin kami beli tiket bus menuju ke Phnom Penh Kamboja seharga VND 220.000. Orang Vietnam baek-baek banget deh pokoke!

Menjelang tengah malam, kami nongkrong dulu di semacam alun-alun besar di tengah kota, dekat City Hall gitu. Banyak pedagang street food dan warga lokal yang nongkrong disini. Tapi karena udah kenyang banget, jadi kami cuman foto-foto. Dan karena besok pagi kami musti berangkat naik bus ke Phnom Penh, jadi kami gabisa nongkrong lama-lama. Kami pun balik ke hostel, lalu istirahat.


Pengeluaran hari ke-2
- Sarapan Circle K : VND 20.000
- Bus umum : VND 5000
- Bus no. 13 : VND 10.000
- Bus no. 79 : VND 6000
- Tiket Cu Chi Tunnels : VND 90.000
- Bus no. 79 : VND 6000
- Bus no. 13 : VND 10.000
- Tiket War Remnant Museum : VND 40.000
- KFC : VND 82.000
- Tiket Bus HCMC-Phom Penh : VND 220.000
Total : VND 489.000 sekitar IDR 299.000

Tu bi kontinyu...
Diubah oleh ngeeek
profile-picture
PriNx memberi reputasi
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
19-03-2019 18:22
Day 3

Bangun pagi jam 5, kami langsung packing dan bersih-bersih. Jam 6 check out lalu lanjut sarapan di Circle K lagi dengan menu yang masih sama kayak kemaren (karena murah), lalu order Grab untuk menuju ke terminal keberangkatan bus yang akan membawa kami meninggalkan Vietnam menuju Kamboja. Lokasi busnya ada di seberang Terminal 23/9 yang kemaren. Jam 7:30 tepat, busnya berangkat. Perjalanan menuju kota Phnom Penh di Kamboja memakan waktu sekitar 6 jam.

Bus menuju Phnom Penh


Baru naruh pantat di kursi, si mas kernet busnya udah nyamperin semua penumpang buat nagih paspor satu per satu. Ternyata untuk melewati imigrasi via darat emang begitu prosedurnya. Jadi paspor yang udah dikumpulin oleh kernetnya tadi akan langsung diurus buat dicap sekaligus, jadi kami gak perlu ngantri satu per satu. Begitu nyampe di perbatasan keluar Vietnam, semua penumpang disuruh turun, lalu tinggal nunggu capnya selesai. Setelah dicap paspor akan dibagikan lagi oleh kernet tadi, lalu boleh masuk bus lagi. Setelah semua penumpang masuk bus, bus jalan lagi sebentar, lalu kami disuruh turun lagi buat antri di imigrasi Kamboja. Disini prosedurnya standar, yaitu semua penumpang musti antri sendiri satu per satu.

Gedung imigrasi


Beres imigrasi, bus lanjut jalan lagi. Memasuki Kamboja, pemandangan mulai nampak lebih kumuh dibandinkan Vietnam. Debu lebih banyak dan lebih berasa kotor. Sekitar jam 11 atau 12 siang bus bakal berhenti sebentar di salah satu rumah makan. Cara makan disini mirip kayak di warteg, tinggal tunjuk aja menunya. Per orang bayar USD 2 untuk 1 jenis lauk plus nasi dan minum. Mahal woy. Rumah makannya mirip kayak rumah makan yang biasa dipakai oleh bus antar kota di pantura. Di depannya juga ada beberapa orang pengemis.

Makan siang USD2


Kelar makan, lanjut jalan lagi. Sekitar jam 2 kami sampai di Phnom Penh, berhenti entah di bagian kota yang mana. Berbekal Google Maps yang udah saya download sebelumnya (jadi bisa dipake secara offline), kami tau kalo lokasi kami masih jauh dari penginapan yang udah kami booking. Jadi kami lalu mampir dulu ke salah satu cafe terdekat (Cafe Amazon - ini ada banyak banget cabangnya di Kamboja dan Thailand) buat numpang ke toilet dan minjem WiFi. Kopi disini enak dan murah. Harga kopinya cuma sekitar 25-35ribu tapi porsinya gede banget.

Cafe Amazon


Kami sebenernya berencana naik tuktuk. Dari baru turun bus udah banyak banget sopir tuktuk yang nawarin kami buat naik tuktuk. Tapi karena kami takut kena scam, kami coba order tuktuk via aplikasi Grab, numpang WiFi di Cafe Amazon. Tempat kami nginep malam ini ada di area riverside, di pinggiran Sungai Mekong. Untuk menuju kesana, tarifnya KHR 6800 (mata uang lokalnya Khmer Riel atau Riel Kamboja). FYI, di Kamboja berlaku 2 mata uang, yaitu KHR dan juga USD, jadi kita bisa bayar pakai dua-duanya. Di setiap tempat juga biasanya ada 2 informasi harga, menggunakan KHR atau USD. Kalo bayar pake USD, kadang kita dapet kembalian KHR, tapi kalo bayar pake KHR, gak mungkin dapet kembalian USD. Saran kami sih, selama di Kamboja mending abisin itu duit KHR, karena gak laku dituker di negara lain.

Perjalanan naik tuktuk (yang mirip bajaj) menuju ke penginapan kami butuh waktu sekitar setengah jam. Kami melewati daerah pusat kota, alun-alun, hingga public area di sepanjang pinggiran sungai. Ternyata meskipun daerah pinggirannya kotor dan berdebu, di Phnom Penh jauh dari bayangan kami tentang Kamboja. Phnom Penh ternyata bersih, teratur, modern, dan banyak fasilitas yang memanjakan pejalan kaki. Bangunan-bangunannya juga unik. Di tengah kota sekalipun banyak bangunan dengan atap tradisional khas Khmer yang atapnya banyak ukiran keren dengan warna keemasan. Ternyata bangunan tradisional di Kamboja memiliki salah satu design atap tradisional paling keren yang pernah saya lihat.

Naik Grab Tuktuk


Setelah check in dan bersih-bersih, kami menghabiskan sore dengan jalan-jalan di pinggiran Sungai Mekong. Area riverside di Phnom Penh lumayan mengingatkan saya pada Clarke Quay di Singapore. Jalur pejalan kakinya luas banget, bersih, bebas kendaraan bermotor. Banyak penduduk lokal yang menghabiskan sore harinya disini sambil olahraga, ngajak anjing jalan-jalan, main sepak takraw, main tenis, nge-gym (iya, ada fasilitas gym gratis), atau cuman nongkrong santai disini. Seandainya di Jakarta ada tempat kayak gini.

Riverside, Mekong River


Di sepanjang riverside juga banyak banget restoran, cafe, tempat makan, hotel, travel agent, dll. Ada juga Phnom Penh Nigh Market. Pokoknya daerah ini turis banget deh. Kami melipir ke salah satu travel agent buat cari paket tour ke Killing Fields dan Tuol Sleng museum buat besok. Kenapa kami pengen ikut tour? Karena dibanding jalan ngeteng, ternyata lebih irit ikut tour. Kalo jalan ngeteng, karena di Phnom Penh ini gak ada bus umum, jadi kami musti sewa tuktuk, yang biayanya bisa sampai USD20 sekali jalan. Padahal untuk ke Killing Fields lokasinya agak di pinggiran kota, so biayanya bisa jadi lebih mahal. Nah, kalo ikut tour, kami nemu paket tour ke 2 tempat tersebut yang biaya per orangnya cuma USD10, include bus berAC, dijemput di hotel, ada tour guide, dan dapet air minum dingin. Jauh lebih irit kan?

Malamnya, kami jalan kaki sejauh 2km menuju ke Aeon Mall. Lah, jauh-jauh ke Kamboja, ngapain ke mall? Sebenernya cuma mau cari makan aja sih, karena di Aeon kan ada food court murah di bawahnya. Jadi daripada makan di restoran riverside yang mahal-mahal itu, kami jalan aja ke Aeon. Saya makan nasi kotak dengan menu roasted pork dengan harga cuma USD1,5. Minum bawa sendiri. Murah kan? O iya, Aeon Mall disini ternyata gak sebesar yang di Jakarta. Disini cuma 3 lantai, dan areanya pun gak terlalu luas. Mungkin karena penduduk Phnom Penh gak terlalu banyak juga kali ya.

Aeon Mall Phnom Penh


Kelar dari Aeon, kami balik lagi ke hotel naik Grab Tuktuk seharga KHR6000.

Biaya Hari ke-3
- Sarapan Circle K : VND20.000 = IDR14.000
- Makan siang : USD2 = IDR28.000
- Cafe Amazon : USD2,5 = IDR35.000
- Grab Tuktuk : KHR6800 = IDR24.000
- Check in hotel 1 malam : IDR119.500/orang
- Makan malam di Aeon : USD1,5 = IDR21.000
- Grab Tuktuk : KHR6000 = IDR21.300
Total : IDR262.800
Diubah oleh ngeeek
profile-picture
PriNx memberi reputasi
4 0
4
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
19-03-2019 18:22
Day 4

Hari keempat adalah harinya pelajaran sejarah. Tujuan kami hari ini adalah mengunjungi 2 tempat terjadinya tragedi terbesar bagi Kamboja, yaitu tragedi pembantaian yang dilakukan oleh rezim Khmer Merah. Tau Pol Pot kan? Salah satu diktator kejam abad 20, yang mampu mengurangi sepertiga populasi Kamboja hanya dalam beberapa tahun pemerintahannya.

Tujuan pertama kami adalah Choeung Ek Genocidal Centre, atau biasa disebut Killing Fileds. Lokasinya ada di pinggiran kota Phnom Penh, jadi setelah sarapan di hotel (gratis), kami dijemput oleh bus berAC yang sudah include di paket tour yang kemarin udah kami booking. Dari hotel kami masih harus menjemput beberapa peserta tour lain. Mayoritas yang ikut tour bule sih, cuma kami berdua (dan tour guidenya) yang orang Asia. Perjalanan menuju Choeung Ek sekitar 45 menit, dan sepanjang jalan kami disuguhkan tontonan tentang sejarah rezim Khmer Merah dan kejamnya pemerintahan Pol Pot.

Sampai di Choeung Ek, kami diberi waktu 1,5 jam sebelum bus bakal mengantarkan kami ke tujuan berikutnya. Kami langsung buru-buru beli tiket di loket masuknya seharga USD3/orang dan sewa audio guide seharga USD3 dibagi 2. Dengan pake audio guide ini, kita bisa tau sejarah di masing-masing spot di tempat ini. Kalo gak pake audio guide, kita cuman bisa liat-liat tempatnya sambil baca papan informasi yang infonya gak seberapa. Tapi dengan mendengarkan audio guide, infonya jadi lebih banyak. Satu audio guide bentuknya mirip walkman jaman dulu dengan 2 colokan jack 3,5mm. Secara default kita cuma dikasi 1 headphone, tapi karena saya bawa earphone, jadinya 1 audio guide bisa dipake barengan berdua. Ngirit.

Singkat cerita, di Choeung Ek ini kami berkeliling dari satu titik ke titik lain, dimana di tiap-tiap titik pemberhentian ada penjelasan mengenai tragedi apa yang terjadi di lokasi tersebut. Kebanyakan berupa kuburan massal. Jadi pada saat rezim Khmer Merah, penduduk Kamboja yang berpotensi mengancam pemerintah akan ditangkap beserta keluarganya. Kebanyakan yang ditangkap adalah kaum terpelajar, simpatisan dan mantan pegawai negeri rezim sebelumnya, pemuka agama, dsb. Mereka diinterogasi (disiksa) di penjara, dipaksa mengakui kesalahan yang tidak mereka lakukan, lalu dibunuh decara brutal di Killing Fields (salah satu killing fields yang terkenal adalah Choeung Ek ini). Yang sadis, untuk menghemat amunisi, mereka dibunuh dengan senjata-senjata manual kayak misalnya palu, tombak, gada, pisau, dan sejenisnya. Jadi ada kemungkinan kematiannya berlangsung lambat.

Spot yang lain adalah sebuah pohon besar dimana disini banyak banget tergantung gelang warna-warni dan kertas tulisan doa. Pohon ini dulunya digunakan untuk membunuh bayi dan anak kecil dari tawanan. Bayi-bayi itu akan dipegang kakinya terbalik, lalu kepalanya dibenturkan dengan kencang ke pohon ini sampai mati. Kenapa mereka ikut dibunuh? Alasannya adalah agar mereka tidak tumbuh besar lalu menyimpan dendam pada pemerintah. Damn.

Ada juga pohon lain yang pada jaman dulu dipasang speaker besar di atasnya. Speaker ini akan menyetel lagu dengan suara kencang, yang berfungsi untuk meredam suara-suara jeritan dan rintihan korban saat mereka dieksekusi mati. Disini audio guide juga memutar lagu tersebut. Bikin merinding.

Terakhir, ada bangunan monumen di tengah area Choeung Ek, berisi ratusan tengkorak korban pembantaian. Untuk masuk ke monumen ini harus lepas sepatu dan dilarang bersuara keras, untuk menghormati korban. Tengkorak-tengkorak para korban disusun dalam lemari kaca setinggi monumen, dengan keterangan usia dan jenis kelamin korban, serta cara mereka dibunuh.

Gak terasa 1,5 jam berlalu. Kami balik lagi ke bus untuk lanjut ke lokasi berikutnya yaitu ke Tuol Sleng Genocide museum. Museum ini letaknya di tengah kota, bersebelahan dengan gedung-gedung lainnya. Dulunya museum ini adalah bangunan sekolah, lalu pada saat rezim Khmer Merah dialihfungsikan menjadi penjara untuk menawan para tahanan politik.

Masuk ke Tuol Sleng bayar lagi USD5 plus USD3 untuk audio guidenya.

Di dalam Tuol Sleng berisi ribuan foto para tahanan yang diambil sebelum mereka disiksa. Ruangan-ruangan kelas dialihfungsi menjadi penjara dan ruang penyiksaan. Jenis-jenis penyiksaan disini banyak banget dan sadis-sadis. Beberapa korban ada yang diikat di ranjang besi, dipaksa mengaku bahwa dia adalah mata-mata CIA. Kalo gak ngaku badannya akan disilet-silet lalu disiram air perasan jeruk. Ada juga yang digantung terbalik lalu kepalanya dicelupkan ke gentong berisi air kotor sampai ia kehabisan nafas.

Alat-alat penyiksaan yang dulu dipake disini juga masih banyak yang utuh, disimpan dalam lemari kaca. Tahanan disini banyak yang gak kuat menghadapi siksaan setiap hari sampai akhirnya tewas. Sisanya yang hidup biasanya dikirim ke Choeung Ek untuk dieksekusi. Dari sekitar 20.000 tahanan yang pernah menghuni Tuol Sleng, hanya 12 orang yang selamat. Saat ini masih ada 2 dari mereka yang hidup, dan kita bisa ketemu mereka secara langsung disini. Mereka menjual buku kisah hidupnya dan perjuangan mereka bertahan hidup di Tuol Sleng. Jangan lupa mampir untuk beli buku mereka kalo kalian kesini ya.

Dari Tuol Sleng kami dijemput lagi oleh bus tour, lalu diantar kembali ke hotel. Karena malam ini kami ada flight menuju Bangkok, jadi sore ini akan kami habiskan buat santai-santai aja di sekitar Riverside. Jadi dari hotel kami jalan kaki menyusuri sungai, sambil cari tempat makan. Pengumuman: disini makanannya MAHAL. Semuanya mematok harga pake USD, dan kami udah muter-muter cukup lama tapi gak nemu juga tempat makan yang murah. Sial.

Akhirnya kami pun pasrah masuk ke salah satu restoran, dan pesen makan seharga USD8. Hiks.

Malamnya kami naik Grab Tuktuk dari hotel untuk menuju ke bandara seharga KHR16.100. Pesawat AirAsia kami akan sampai di Bangkok sekitar jam 11 malam. Kami udah booking tiket sebelumnya dari Indonesia seharga sekitar IDR 700.000. Kenapa kami naik pesawat dan bukannya naik bus? Karena kalo naik bus butuh waktu seharian lebih dan biayanya juga sekitar 400ribu. Opsi naik bus biasanya dipilih oleh traveler yang ingin mampir ke Siem Reap (Angkor Wat) dulu sebelum menuju Bangkok. Nah, karena kami kurang berminat kesana, jadi naik pesawat merupakan pilihan yang lebih bijak dibandingkan bus. Cuma lebih mahal sedikit, tapi dalam 1 jam udah sampe ke Bangkok.

Bye Cambodia, see u next time!

Foto-foto selama di Choeung Ek dan Tuol Sleng bisa dilihat disini yaa


Pengeluaran hari ke-4
Ikut Tour : USD10 - IDR140.000
Tiket Choeung Ek : USD4,5 - Rp63.000
Tiket Tuol Sleng : USD8 - IDR112.000
Makan sore: USD8 - IDR112.000
Grab TukTuk ke bandara : KHR16.100 - IDR55.000
Tiket AirAsia Phnom Penh-Bangkok : IDR700.000
Total : IDR1.182.000 emoticon-Frown
Diubah oleh ngeeek
profile-picture
PriNx memberi reputasi
3 0
3
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
21-03-2019 17:15

Cara Naik Bus dari Bangkok ke Pak Chong (Khao Yai National Park)

Sekitar jam 23:00 kami mendarat di Bangkok. Airport bus jam segitu udah gak ada, jadi kami terpaksa naik Grab Car meskipun lebih mahal. Meskipun udah tengah malam, kami memutuskan buat nginep di hostel di dekat Mo Chit bus terminal karen besok pagi kami mau langsung cabut naik bus menuju ke kota Pak Chong. Pak Chong ini adalah kota kecil sekitar 3 jam dari Bangkok, mirip kayak Puncak kalo di Jakarta.

Ada apa saja di Pak Chong? Destinasi utamanya sih Khao Yai National Park, taman nasional yang guede dan luas banget. Ada air terjun, satwa liar, danau, gajah, rusa, monyet, dan lain-lain. Selain itu di Pak Chong juga banyak tempat wisata yang mirip-mirip di Puncak gitu. Ada resort bertema Eropa, kafe-kafe gaul, dan cem macem lainnya.

Kami nyampe hostel di Bangkok sekitar jam setengah 1 malam. Langsung check ini (USD7/orang), bersih-bersih, lalu karena kelaparan saya pun langsung melipir beli rice box (THB35) di sevel seberang hostel. Setelahnya langsung istirahat, tidur yang cuma sekitar 4-5 jam. Kami bangun jam 6 pagi, langsung beberes, check out, beli sarapan di sevel lagi (THB35), lalu sekitar jam 7 naik Grab Car lagi (THB88) menuju Mo Chit Bus Terminal.

Untuk menuju ke kota Pak Chong, pertama-tama pas di terminal kita cari loket no. 49. Disini jual tiket bus menuju Nakornratchasima. Beli tiket disini seharga THB 133 atau sekitar 60 ribu rupiah. Setelah itu tinggal turun aja menuju peron keberangkatan, cari bus sesuai nomor yang tertera di tiket, lalu duduk manis bebas dimana saja karena tidak ada nomor kursinya.

Perjalanan menuju Pak Chong ditempuh sekitar 3 jam. Karena tujuan akhir bus ini adalah di Nakornratchasima, sebisa mungkin sebelum berangkat bilang dulu ke kernet atau sopirnya kalo kita mau turun di Pak Chong. Jadi pas sampai di Pak Chong kita bakal dikasitau sama sopirnya dan disuruh turun.

Sesampainya di Pak Chong kita bakal diturunin di pinggir jalan raya besar, di kios loket bus pinggir jalan gitu. Nah, waktu itu karena kita gak tau lokasi hostelnya ada dimana dan seberapa jauh, jadi kita coba tanya-tanya ke orang yang ada disitu. Sialnya, mereka pada gak bisa bahasa Inggris. Jadi saya mulai nyalain aplikasi Google Translate (untukng udah download terjemahan bahasa Thailand) dan tanya ke bapak-bapak tua dimana lokasi stasiun kereta berada (karena hostel kami tempatnya deket stasiun). Ternyata deket. Tinggal nyeberang jalan lalu jalan kaki sekitar 10 menit udah nyampe.

Pas nyampe hostelnya, ternyata ownernya lagi keluar. Jadi kami nunggu lumayan lama juga di lobbynya. Tapi ownernya ramah banget. Kami juga berencana sewa motor selama 24 jam (biaya sewanya THB300 udah termasuk 2 buah helm), lalu ownernya ngasi kami catatan cara menuju ke tempat-tempat menarik di Pak Chong.

Kelar check in (USD8/orang), bebersih dan sewa motor, kami mulai petualangan hari pertama di Pak Chong. Tujuan pertama adalah: makan. Di deket hostel ada rumah makan yang jual semacam nasi campur gitu (non-halal). Dan karena udah laper banget, kami asal aja mampir makan disitu. Diluar dugaan, rasanya ueenaakkk banget. Sumpah. Di Indonesia gak ada nasi campur seenak itu. Dan harganya super murah, cuma THB40/porsi. Unch unch.

Kelar makan, kami lanjut naik motor ke Primo Piazza, salah satu tempat wisata bernuansa Eropa gitu. Untuk menuju kesana gampang, tinggal buka Google Maps. Perjalanannya sendiri butuh waktu sekitar 1 jam naik motor. Cukup jauh sih karena disini tempat wisatanya terkonsentrasi di daerah Khao Yai, lumayan jauh dari pusat kota Pak Chong. Ibarat jalan-jalan ke puncak, ini kita nginepnya di Bogor gitu. Oiya, kalo nyetir disini musti ngebut, karena jalan rayanya mirip kayak di jalan tol (lebar dan panjang, jadi mobil banyak yang ngebut). Agak ngeri juga sih nyetir motor matic disini.

Nyampe di Primo Piazza, beli tiket THB100 (mahal juga ya). Disini kebanyakan cuma spot foto sih. Banyak bangunan Eropa bergaya Italia kuno. Ada padang rumput dan kebun bunga juga. Di tengan padang rumput ada bangunan besar sebagai kandang merino, keledai dan alpaca. Disini kita bisa ngasi makan mereka (tentu saja makanannya bayar). Di jam tertentu, mereka akan dilepas di padang rumput buat cari makan sendiri.

Untuk masalah makan jangan kuatir. Di Primo Piazza ada restoran, kafe, hingga ice cream shop. Meskipun, tentu saja, harganya lumaya mahal. Maklum tempat wisata.

Malam harinya, kami hunting street food di Pak Chong Night Market. Lokasinya deket dari hostel, tapi kami naik motor aja karena ternyata parkir motor disini gratis. Night marketnya ternyata ada 2 bagian. Di area yang lebih modern ada di sisi sebelah kanan dari arah hostel. Lebih banyak jual pernak-pernik dan oleh-oleh. Pedagangnya juga kebanyakan anak muda. Street foodnya juga lebih banyak makanan universal. Enaknya disini tempatnya bersih dan juga ada live music di depan taman tempat buat makan-makannya.

Sementara di sisi kiri dari arah hostel, ada 1 night market lagi yang lebih tradisional. Pedagangnya kebanyakan orang tua, banyak jual makanan tradisional, dan harganya murah-murah. Tapi disini gak sebersih yang disana sih. Kami pun nyicip makan di salah satu kedai makanan disini. Saya pesen 1 porsi mie (non-halal lagi) dengan harga THB45. Surprisingly, mienya super enakk. Kata ibu penjualnya, itu mienya dia bikin sendiri, bukan beli jadi. Dagingnya juga empuk, gurih, dan banyak. Duh, bikin betah deh kulineran di Thailand.

Oke, segitu saja di hari ini. Karena kelar makan kami langsung balik ke hostel dan santai-santai aja, maklum semalem kurang tidur.

Pengeluaran hari ke-5
Grabcar ke hostel : THB225 = IDR101.000/2 = IDR50.500
Pillow & Bread Hostel Bangkok : USD7/orang = IDR100.000
Makan malam sevel : THB35 = IDR16.000
Sarapan sevel : THB35 = IDR16.000
Grab ke Mo Chit Terminal : THB88 = IDR40.000/2 = IDR20.000
Tiket ke Pak Chong : THB133 = IDR60.000
Pallet Hostel Pak Chong : USD8 = IDR114.000
Sewa motor : THB300 = IDR135.000/2 = IDR67.500
Makan siang : THB40 = IDR18.000
Tiket Primo Piazza : THB100 = IDR45.000
Makan malam : THB45 = IDR20.000

Total : IDR527.000
Diubah oleh ngeeek
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 12:33
Reserved
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:38
seru banget gan perjalanannya, jadi pengen emoticon-Traveller
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:41
jadi refrensi nih
1 0
1
Post ini telah dihapus oleh kaskus.support16
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:46
wihh enak2 juga makanannya , disna ada macam warung kek pecel lele ga kek dimari?
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:46
Kok ga ketemu sama ane? emoticon-Ngakak (S)
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:49
murah yaaemoticon-Big Grin
sini mahaal2emoticon-Ngakak (S)
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:51
Asyik banget, gan. emoticon-Traveller
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:53
mantep gan, ane mejeng di pejwan sambil ikutin perjalanan agan nihemoticon-Jempol emoticon-Jempol emoticon-Jempol
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:57
Perjalanan yang akan terkenang
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:58
solo travelling gan?
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:02
gag capek tu bray.
pulang2 langsung minta pijit itu
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:12
jejak dulu, mau lanjut baca
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:14
Keren ente gan emoticon-Rate 5 Star
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:15
wuihhhhhhh, Vietnam, pngen ksna sih, aplgi mata uang dong lbh murah dri rupiah, bsa jajan bnyak nih..
1 0
1
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:15
Pernah juga tapi rutenya kebalik... Thailand-Kamboja-Vietnam, transitnya di Singapura...solo traveler... unforgettable experience...
profile-picture
efichelsea memberi reputasi
3 0
3
Halaman 1 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Cooking & Resto Guide
bakwan-bayam-liar
Selera Nusantara (Indonesian Food)
6-kuliner-surabaya-yang-ngangenin
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia