Food & Travel
Batal
KATEGORI
link has been copied
78
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c90cf5ac0cad71d7d74a659/backpackeran-keliling-3-negara-di-asia-tenggara-vietnam-kamboja-thailand-8-hari
Pesawat AirAsia yang bakal membawa saya menuju ke Ho Chi Minh City (HCMC) akan berangkat jam setengah 5 pagi Waktu Indonesia Barat. Saya udah standby di Bandara Internasional Almarhum Soekarno-Hatta dari tengah malem. Maklum, kalo mau flight pagi biasanya gabisa tidur karena excited, jadi tengah malem saya cus aja langsung ke bandara. Enaknya flight pagi ad
Lapor Hansip
19-03-2019 18:15

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariLautan motor di Ho Chi Minh City

Day 1

Pesawat AirAsia yang bakal membawa saya menuju ke Ho Chi Minh City (HCMC) akan berangkat jam setengah 5 pagi Waktu Indonesia Barat. Saya udah standby di Bandara Internasional Almarhum Soekarno-Hatta dari tengah malem. Maklum, kalo mau flight pagi biasanya gabisa tidur karena excited, jadi tengah malem saya cus aja langsung ke bandara. Enaknya flight pagi adalah: bebas delay. Jadi pesawat berangkat sangat on time, malah kayaknya lebih cepet sekitar 10-15 menit karena penumpangnya ga ada yang ngaret. Sarapan pagi ini adalah roti Holland bekal dari kosan. Oiya, trip kali ini saya ditemani lagi ama Sien (yang kemarin trekking bareng ke Annapurna Base Camp), tapi karena kami berangkat dari kota yang berbeda, jadi kami janjian langsung ketemuan di HCMC.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari



Setelah sekitar 2 jam, pesawat mendarat di Kuala Lumpur International Airport buat transit. Maklum, dari Jakarta ke Vietnam kalo mau murah musti ambil penerbangan transit. Saya bakal transit di KLIA2 ini sekitar 3 jam, jadi saya nunggu di food court lantai 2 bandara buat beli makan dulu. Makan roti buat sarapan? mana cukuupp. Di food court ini makanannya gak terlalu mahal kok. Saya beli paket hainam chicken rice (termasuk sup, minum, dan kue kecil buat makanan penutup) cuman 18,9 ringgit. Sekitar 60-70ribu. Masih masuk akal buat makan di bandara.

Kelar makan, bebersih dulu di toilet bandara. Cuci muka, sikat gigi, setor tunai.

Pesawat berikutnya menuju ke Ho Chi Minh City juga on time. Kebetulan 2 flight saya hari ini dapet tempat duduk di pinggir jendela semua, jadi sepanjang jalan bisa buat bobo syantik. O iya, di penerbangan ke HCMC ini saya juga pesen makanan online, yaitu nasi biryani ayam. Meskipun baru aja makan, tapi karena porsi makanan di pesawat ini dikit banget, jadi lumayan buat cemilan biar gak bosen. Dapet free kopi juga loh. Pesen makan online ini kalo di AirAsia jadi lebih murah dibanding beli langsung pas di pesawat. Saya dapet harga 38ribu rupiah pas pesen online. Kalo beli di pesawat bisa 60 ribu lebih, belum dapet minum. Jadi kalo berencana makan di pesawat AirAsia, mending sekalian beli online sebelum berangkat.

Saya nyampe di HCMC sekitar jam setengah 2 siang. Waktu di HCMC sama kayak di Jakarta, jadi gak perlu ribet setting jam tangan. Kelar imigrasi, langsung keluar dari bandara, jalan dikit ke arah kanan, kita bakal bisa liat ada beberapa bus kota yang lagi ngetem. FYI, daerah turistik dengan banyak hotel/hostel di HCMC ada di District 1 (salah satu destinasi yang terkenal di distrik ini adalah Ben Thanh Market). Hostel saya juga ada di District 1. Dan untuk menuju kesana, paling murah adalah naik bus.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Salah satu bus yang recommended adalah bus nomor 109. Beli tiketnya sebelum naik bus, ada loket kecil persis di depan bus yang dijaga si mbak cantik ala Vietnam dengan caping pak tani. Biaya tiketnya VND 20.000 (mata uang disini namanya Vietnam Dong. Kurs saat itu adalah 1 VND=0,7 IDR). Busnya berangkat kira-kira 30 menit sekali. Bus disini hanya berhenti di halte-halte yang sudah ditentukan, jadi gabisa ketok-ketok jendela sambil teriak "Kiri pak!". Sopirnya ga bakal peduli. Masalahnya, halte tempat bus berhenti banyak yang gak ada petunjuk bahasa Inggrisnya. Jadi saran saya, sebelum berangkat lebih baik download offline map HCMC dulu di Google Maps. Nah, pas naik bus, nyalakan Google Maps dan perhatikan lokasi bus kita berada. Begitu sudah deket hotel, turun aja di halte yang terdekat. Waktu itu saya turun 1 halte setelah halte Ben Thanh Market. Nama haltenya saya gak tau.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariNaik bus 109 disambut oleh embak cantik yang jual tiket di loket

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari20ribu dong

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariNyasar ke Bandung emoticon-Frown

Dari halte saya liat Google Maps lagi dan ternyata butuh waktu 7 menit untuk jalan kaki menuju hostel yang udah saya booking. Oke sip. Trotoarnya mirip kayak di Jakarta. Motor-motor pada nyelonong naik trotoar. Di Vietnam motornya banyak. Banyak banget. Motor di Jakarta gak ada apa-apanya dibanding motor di Vietnam. Jadi kalo nyebrang lebih susah. Motor disini jarang yang mau ngalah pas kita nyeberang (kecuali pas lampu merah). Jadi kalo nyebrang ya pede aja jalan terus, nanti mereka (motor-motor itu) ternyata secara alami bakal menghindari kita. Skill dan insting mereka ternyata sudah cukup expert buat menghindari penyeberang jalan. Kalo kita takut-takut pas nyeberang itu malah bikin mereka bingung dan lebih berpotensi ketabrak.

Hostel yang saya booking ini namanya 9 Hostel & Bar. Tarif nginep di Dormitory Room VND 141.000/orang/malam. Di hostel ini barulah saya ketemu ama Sien. Kami nginep 2 malam disini. Jadi total per orang bayar VND 282.000. Hostelnya cukup bersih, kamar mandinya banyak dan air panasnya lancar. Sayangnya kami dapet bed di atas, dan posisi bednya itu tinggi banget. Jadi repot banget musti manjat-manjat tiap kali mau ke kasur. Yang dapet bed di bawah malah bule-bule. Ini resepsionisnya bisa liat gak sih kalo tinggi badan kami minimalis begini, malah dikasi bed di atas. ACnya juga gak terlalu berasa dingin, kecuali kalo udah subuh-pagi baru berasa dinginnya. Dan ada nyamuk juga. Jujur agak kurang nyaman buat tidur. Tapi enaknya hostel ini adalah lokasinya yang lumayan strategis. Jalan kaki ke Ben Thanh Market cuma sekitar 10-15 menit. Pas di depan hostel juga ada Circle K yang jual makanan murah meriah.

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari



Kami bebersih dan mandi-mandi dulu di hostel, terus sorenya jalan kaki ke Ben Thanh Market. Rencananya, malem ini kami mau meetup ama temen kami, Thanh dan Thao, orang lokal yang tinggal di HCMC. Tapi harus nunggu mereka kelar ngantor dulu, jadi sekitar jam 7 baru bisa ketemu. Jadi sambil nunggu jam 7, kami keliling dulu di sekitar Ben Thanh Market. Ternyata, Ben Thanh Market ini mirip kayak pasar tradisional di Indonesia. Malah kalo dibandingin sama pasar modern BSD masih kalah. Intinya Ben Thanh Market ini gede, luas, panas, rame, lumayan berantakan. Dan menurut Thanh, harga disini gak terlalu murah karena salah satu target marketnya adalah turis. Tapi emang disini lumayan lengkap sih kalo mau nyari oleh-oleh. Dan kalo malem, jalan raya di depannya disulap jadi night market. Makin banyak yang jual oleh-oleh dan street food.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariBen Thanh Market

Capek muterin Ben Thanh, kami random mampir ke salah satu cafe buat nyicip kopi vietnam. Harganya lumayan terjangkau, VND 45.000. Cafenya juga nyaman buat nongkrong sambil nunggu jam 7. Pas jam 7 Thanh ngabarin tempat meetupnya, kami berdua lalu pesen Grabcar buat nyamperin mereka.


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariCafe deket Ben Thanh Market (lupa namanya ingat rasanya)

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariRasa kopinya ini maksutnya (enak btw)

Cara pesan Grab disini sama persis kayak di Indonesia. Dan sopir Grab disini jarang yang nanya-nanya hal yang udah jelas (misal "tujuannya sesuai aplikasi ya pak?" "ya iyalah"), jadi ga masalah kalaupun sopirnya gabisa bahasa inggris. FYI, layout aplikasi Grab bakal berubah mengikuti negara mana kita berada saat itu. Saat di Kamboja, aplikasi Grab di hp saya berubah menampilkan opsi 'Grab Tuktuk'. Jadi fleksibel.

Kami meetup sama Thanh dan Thao di salah satu rumah makan Pho yang katanya cukup terkenal di HCMC. Lumayan, ditraktir. Harga per mangkok Pho dengan daging sapi (adanya cuman sapi sih) adalah VND 50.000. Murah banget dibanding makan pho di Jakarta yang bisa sampe 60-70 ribuan per mangkok. Rasa pho disini mirip sih kayak pho di Jakarta. Bedanya ada bumbu saos spesial yang bisa buat cocol daging sapinya. Jadi sebelum dimakan, potongan daging sapinya dicocol dulu di saos tersebut, baru deh kita lanjut sruput mienya. Makan cuy!


Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariPho..Lala..

Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hariBeramah tamah dengan warga lokal demi makan gratis

Kelar makan, kami diajak nongkrong ke kafe (lagi) di samping rumah makan pho. Sambil ngobrol-ngobrol kami juga nanya-nanya cara menuju ke Cu Chi Tunnels, karena rencananya besok kami mau kesana. Eh ternyata sebagai warga lokal mereka malah sama sekali belom pernah kesana. Gak minat katanya. Ya kalo dipikir, sama aja sih kayak saya yang sama sekali belom pernah masuk ke monas atau ke museum lubang buaya.

Kami nongkrong di kafe sampe tutup, lalu order Grab lagi buat balik ke hostel.

Pengeluaran hari pertama:
- makan siang di KLIA2 : MYR 18,9 / IDR 45.000
- makan siang di AirAsia : IDR 38.000
- Bus dari bandara ke hostel : VND 20.000 / IDR 14.000
- Hostel 2 malam : VND 282.000 / IDR 197.000
- Vietnam Ice Coffee : VND 45.000 / IDR 31.500
- Makan malam pho : Gratis (ditaktir cuy!)
Total : IDR 325.500

Tu bi kontinyu...



O iya ini ada vlognya. Ditonton yaa....
Indochina Travlog Part 1


Indochina Travlog Part 2
Diubah oleh ngeeek
4
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
19-03-2019 18:22
Day 3

Bangun pagi jam 5, kami langsung packing dan bersih-bersih. Jam 6 check out lalu lanjut sarapan di Circle K lagi dengan menu yang masih sama kayak kemaren (karena murah), lalu order Grab untuk menuju ke terminal keberangkatan bus yang akan membawa kami meninggalkan Vietnam menuju Kamboja. Lokasi busnya ada di seberang Terminal 23/9 yang kemaren. Jam 7:30 tepat, busnya berangkat. Perjalanan menuju kota Phnom Penh di Kamboja memakan waktu sekitar 6 jam.

Bus menuju Phnom Penh


Baru naruh pantat di kursi, si mas kernet busnya udah nyamperin semua penumpang buat nagih paspor satu per satu. Ternyata untuk melewati imigrasi via darat emang begitu prosedurnya. Jadi paspor yang udah dikumpulin oleh kernetnya tadi akan langsung diurus buat dicap sekaligus, jadi kami gak perlu ngantri satu per satu. Begitu nyampe di perbatasan keluar Vietnam, semua penumpang disuruh turun, lalu tinggal nunggu capnya selesai. Setelah dicap paspor akan dibagikan lagi oleh kernet tadi, lalu boleh masuk bus lagi. Setelah semua penumpang masuk bus, bus jalan lagi sebentar, lalu kami disuruh turun lagi buat antri di imigrasi Kamboja. Disini prosedurnya standar, yaitu semua penumpang musti antri sendiri satu per satu.

Gedung imigrasi


Beres imigrasi, bus lanjut jalan lagi. Memasuki Kamboja, pemandangan mulai nampak lebih kumuh dibandinkan Vietnam. Debu lebih banyak dan lebih berasa kotor. Sekitar jam 11 atau 12 siang bus bakal berhenti sebentar di salah satu rumah makan. Cara makan disini mirip kayak di warteg, tinggal tunjuk aja menunya. Per orang bayar USD 2 untuk 1 jenis lauk plus nasi dan minum. Mahal woy. Rumah makannya mirip kayak rumah makan yang biasa dipakai oleh bus antar kota di pantura. Di depannya juga ada beberapa orang pengemis.

Makan siang USD2


Kelar makan, lanjut jalan lagi. Sekitar jam 2 kami sampai di Phnom Penh, berhenti entah di bagian kota yang mana. Berbekal Google Maps yang udah saya download sebelumnya (jadi bisa dipake secara offline), kami tau kalo lokasi kami masih jauh dari penginapan yang udah kami booking. Jadi kami lalu mampir dulu ke salah satu cafe terdekat (Cafe Amazon - ini ada banyak banget cabangnya di Kamboja dan Thailand) buat numpang ke toilet dan minjem WiFi. Kopi disini enak dan murah. Harga kopinya cuma sekitar 25-35ribu tapi porsinya gede banget.

Cafe Amazon


Kami sebenernya berencana naik tuktuk. Dari baru turun bus udah banyak banget sopir tuktuk yang nawarin kami buat naik tuktuk. Tapi karena kami takut kena scam, kami coba order tuktuk via aplikasi Grab, numpang WiFi di Cafe Amazon. Tempat kami nginep malam ini ada di area riverside, di pinggiran Sungai Mekong. Untuk menuju kesana, tarifnya KHR 6800 (mata uang lokalnya Khmer Riel atau Riel Kamboja). FYI, di Kamboja berlaku 2 mata uang, yaitu KHR dan juga USD, jadi kita bisa bayar pakai dua-duanya. Di setiap tempat juga biasanya ada 2 informasi harga, menggunakan KHR atau USD. Kalo bayar pake USD, kadang kita dapet kembalian KHR, tapi kalo bayar pake KHR, gak mungkin dapet kembalian USD. Saran kami sih, selama di Kamboja mending abisin itu duit KHR, karena gak laku dituker di negara lain.

Perjalanan naik tuktuk (yang mirip bajaj) menuju ke penginapan kami butuh waktu sekitar setengah jam. Kami melewati daerah pusat kota, alun-alun, hingga public area di sepanjang pinggiran sungai. Ternyata meskipun daerah pinggirannya kotor dan berdebu, di Phnom Penh jauh dari bayangan kami tentang Kamboja. Phnom Penh ternyata bersih, teratur, modern, dan banyak fasilitas yang memanjakan pejalan kaki. Bangunan-bangunannya juga unik. Di tengah kota sekalipun banyak bangunan dengan atap tradisional khas Khmer yang atapnya banyak ukiran keren dengan warna keemasan. Ternyata bangunan tradisional di Kamboja memiliki salah satu design atap tradisional paling keren yang pernah saya lihat.

Naik Grab Tuktuk


Setelah check in dan bersih-bersih, kami menghabiskan sore dengan jalan-jalan di pinggiran Sungai Mekong. Area riverside di Phnom Penh lumayan mengingatkan saya pada Clarke Quay di Singapore. Jalur pejalan kakinya luas banget, bersih, bebas kendaraan bermotor. Banyak penduduk lokal yang menghabiskan sore harinya disini sambil olahraga, ngajak anjing jalan-jalan, main sepak takraw, main tenis, nge-gym (iya, ada fasilitas gym gratis), atau cuman nongkrong santai disini. Seandainya di Jakarta ada tempat kayak gini.

Riverside, Mekong River


Di sepanjang riverside juga banyak banget restoran, cafe, tempat makan, hotel, travel agent, dll. Ada juga Phnom Penh Nigh Market. Pokoknya daerah ini turis banget deh. Kami melipir ke salah satu travel agent buat cari paket tour ke Killing Fields dan Tuol Sleng museum buat besok. Kenapa kami pengen ikut tour? Karena dibanding jalan ngeteng, ternyata lebih irit ikut tour. Kalo jalan ngeteng, karena di Phnom Penh ini gak ada bus umum, jadi kami musti sewa tuktuk, yang biayanya bisa sampai USD20 sekali jalan. Padahal untuk ke Killing Fields lokasinya agak di pinggiran kota, so biayanya bisa jadi lebih mahal. Nah, kalo ikut tour, kami nemu paket tour ke 2 tempat tersebut yang biaya per orangnya cuma USD10, include bus berAC, dijemput di hotel, ada tour guide, dan dapet air minum dingin. Jauh lebih irit kan?

Malamnya, kami jalan kaki sejauh 2km menuju ke Aeon Mall. Lah, jauh-jauh ke Kamboja, ngapain ke mall? Sebenernya cuma mau cari makan aja sih, karena di Aeon kan ada food court murah di bawahnya. Jadi daripada makan di restoran riverside yang mahal-mahal itu, kami jalan aja ke Aeon. Saya makan nasi kotak dengan menu roasted pork dengan harga cuma USD1,5. Minum bawa sendiri. Murah kan? O iya, Aeon Mall disini ternyata gak sebesar yang di Jakarta. Disini cuma 3 lantai, dan areanya pun gak terlalu luas. Mungkin karena penduduk Phnom Penh gak terlalu banyak juga kali ya.

Aeon Mall Phnom Penh


Kelar dari Aeon, kami balik lagi ke hotel naik Grab Tuktuk seharga KHR6000.

Biaya Hari ke-3
- Sarapan Circle K : VND20.000 = IDR14.000
- Makan siang : USD2 = IDR28.000
- Cafe Amazon : USD2,5 = IDR35.000
- Grab Tuktuk : KHR6800 = IDR24.000
- Check in hotel 1 malam : IDR119.500/orang
- Makan malam di Aeon : USD1,5 = IDR21.000
- Grab Tuktuk : KHR6000 = IDR21.300
Total : IDR262.800
Diubah oleh ngeeek
profile-picture
PriNx memberi reputasi
4 0
4
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 15:15
Pernah juga tapi rutenya kebalik... Thailand-Kamboja-Vietnam, transitnya di Singapura...solo traveler... unforgettable experience...
profile-picture
efichelsea memberi reputasi
3 0
3
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
19-03-2019 18:22
Day 4

Hari keempat adalah harinya pelajaran sejarah. Tujuan kami hari ini adalah mengunjungi 2 tempat terjadinya tragedi terbesar bagi Kamboja, yaitu tragedi pembantaian yang dilakukan oleh rezim Khmer Merah. Tau Pol Pot kan? Salah satu diktator kejam abad 20, yang mampu mengurangi sepertiga populasi Kamboja hanya dalam beberapa tahun pemerintahannya.

Tujuan pertama kami adalah Choeung Ek Genocidal Centre, atau biasa disebut Killing Fileds. Lokasinya ada di pinggiran kota Phnom Penh, jadi setelah sarapan di hotel (gratis), kami dijemput oleh bus berAC yang sudah include di paket tour yang kemarin udah kami booking. Dari hotel kami masih harus menjemput beberapa peserta tour lain. Mayoritas yang ikut tour bule sih, cuma kami berdua (dan tour guidenya) yang orang Asia. Perjalanan menuju Choeung Ek sekitar 45 menit, dan sepanjang jalan kami disuguhkan tontonan tentang sejarah rezim Khmer Merah dan kejamnya pemerintahan Pol Pot.

Sampai di Choeung Ek, kami diberi waktu 1,5 jam sebelum bus bakal mengantarkan kami ke tujuan berikutnya. Kami langsung buru-buru beli tiket di loket masuknya seharga USD3/orang dan sewa audio guide seharga USD3 dibagi 2. Dengan pake audio guide ini, kita bisa tau sejarah di masing-masing spot di tempat ini. Kalo gak pake audio guide, kita cuman bisa liat-liat tempatnya sambil baca papan informasi yang infonya gak seberapa. Tapi dengan mendengarkan audio guide, infonya jadi lebih banyak. Satu audio guide bentuknya mirip walkman jaman dulu dengan 2 colokan jack 3,5mm. Secara default kita cuma dikasi 1 headphone, tapi karena saya bawa earphone, jadinya 1 audio guide bisa dipake barengan berdua. Ngirit.

Singkat cerita, di Choeung Ek ini kami berkeliling dari satu titik ke titik lain, dimana di tiap-tiap titik pemberhentian ada penjelasan mengenai tragedi apa yang terjadi di lokasi tersebut. Kebanyakan berupa kuburan massal. Jadi pada saat rezim Khmer Merah, penduduk Kamboja yang berpotensi mengancam pemerintah akan ditangkap beserta keluarganya. Kebanyakan yang ditangkap adalah kaum terpelajar, simpatisan dan mantan pegawai negeri rezim sebelumnya, pemuka agama, dsb. Mereka diinterogasi (disiksa) di penjara, dipaksa mengakui kesalahan yang tidak mereka lakukan, lalu dibunuh decara brutal di Killing Fields (salah satu killing fields yang terkenal adalah Choeung Ek ini). Yang sadis, untuk menghemat amunisi, mereka dibunuh dengan senjata-senjata manual kayak misalnya palu, tombak, gada, pisau, dan sejenisnya. Jadi ada kemungkinan kematiannya berlangsung lambat.

Spot yang lain adalah sebuah pohon besar dimana disini banyak banget tergantung gelang warna-warni dan kertas tulisan doa. Pohon ini dulunya digunakan untuk membunuh bayi dan anak kecil dari tawanan. Bayi-bayi itu akan dipegang kakinya terbalik, lalu kepalanya dibenturkan dengan kencang ke pohon ini sampai mati. Kenapa mereka ikut dibunuh? Alasannya adalah agar mereka tidak tumbuh besar lalu menyimpan dendam pada pemerintah. Damn.

Ada juga pohon lain yang pada jaman dulu dipasang speaker besar di atasnya. Speaker ini akan menyetel lagu dengan suara kencang, yang berfungsi untuk meredam suara-suara jeritan dan rintihan korban saat mereka dieksekusi mati. Disini audio guide juga memutar lagu tersebut. Bikin merinding.

Terakhir, ada bangunan monumen di tengah area Choeung Ek, berisi ratusan tengkorak korban pembantaian. Untuk masuk ke monumen ini harus lepas sepatu dan dilarang bersuara keras, untuk menghormati korban. Tengkorak-tengkorak para korban disusun dalam lemari kaca setinggi monumen, dengan keterangan usia dan jenis kelamin korban, serta cara mereka dibunuh.

Gak terasa 1,5 jam berlalu. Kami balik lagi ke bus untuk lanjut ke lokasi berikutnya yaitu ke Tuol Sleng Genocide museum. Museum ini letaknya di tengah kota, bersebelahan dengan gedung-gedung lainnya. Dulunya museum ini adalah bangunan sekolah, lalu pada saat rezim Khmer Merah dialihfungsikan menjadi penjara untuk menawan para tahanan politik.

Masuk ke Tuol Sleng bayar lagi USD5 plus USD3 untuk audio guidenya.

Di dalam Tuol Sleng berisi ribuan foto para tahanan yang diambil sebelum mereka disiksa. Ruangan-ruangan kelas dialihfungsi menjadi penjara dan ruang penyiksaan. Jenis-jenis penyiksaan disini banyak banget dan sadis-sadis. Beberapa korban ada yang diikat di ranjang besi, dipaksa mengaku bahwa dia adalah mata-mata CIA. Kalo gak ngaku badannya akan disilet-silet lalu disiram air perasan jeruk. Ada juga yang digantung terbalik lalu kepalanya dicelupkan ke gentong berisi air kotor sampai ia kehabisan nafas.

Alat-alat penyiksaan yang dulu dipake disini juga masih banyak yang utuh, disimpan dalam lemari kaca. Tahanan disini banyak yang gak kuat menghadapi siksaan setiap hari sampai akhirnya tewas. Sisanya yang hidup biasanya dikirim ke Choeung Ek untuk dieksekusi. Dari sekitar 20.000 tahanan yang pernah menghuni Tuol Sleng, hanya 12 orang yang selamat. Saat ini masih ada 2 dari mereka yang hidup, dan kita bisa ketemu mereka secara langsung disini. Mereka menjual buku kisah hidupnya dan perjuangan mereka bertahan hidup di Tuol Sleng. Jangan lupa mampir untuk beli buku mereka kalo kalian kesini ya.

Dari Tuol Sleng kami dijemput lagi oleh bus tour, lalu diantar kembali ke hotel. Karena malam ini kami ada flight menuju Bangkok, jadi sore ini akan kami habiskan buat santai-santai aja di sekitar Riverside. Jadi dari hotel kami jalan kaki menyusuri sungai, sambil cari tempat makan. Pengumuman: disini makanannya MAHAL. Semuanya mematok harga pake USD, dan kami udah muter-muter cukup lama tapi gak nemu juga tempat makan yang murah. Sial.

Akhirnya kami pun pasrah masuk ke salah satu restoran, dan pesen makan seharga USD8. Hiks.

Malamnya kami naik Grab Tuktuk dari hotel untuk menuju ke bandara seharga KHR16.100. Pesawat AirAsia kami akan sampai di Bangkok sekitar jam 11 malam. Kami udah booking tiket sebelumnya dari Indonesia seharga sekitar IDR 700.000. Kenapa kami naik pesawat dan bukannya naik bus? Karena kalo naik bus butuh waktu seharian lebih dan biayanya juga sekitar 400ribu. Opsi naik bus biasanya dipilih oleh traveler yang ingin mampir ke Siem Reap (Angkor Wat) dulu sebelum menuju Bangkok. Nah, karena kami kurang berminat kesana, jadi naik pesawat merupakan pilihan yang lebih bijak dibandingkan bus. Cuma lebih mahal sedikit, tapi dalam 1 jam udah sampe ke Bangkok.

Bye Cambodia, see u next time!

Foto-foto selama di Choeung Ek dan Tuol Sleng bisa dilihat disini yaa


Pengeluaran hari ke-4
Ikut Tour : USD10 - IDR140.000
Tiket Choeung Ek : USD4,5 - Rp63.000
Tiket Tuol Sleng : USD8 - IDR112.000
Makan sore: USD8 - IDR112.000
Grab TukTuk ke bandara : KHR16.100 - IDR55.000
Tiket AirAsia Phnom Penh-Bangkok : IDR700.000
Total : IDR1.182.000 emoticon-Frown
Diubah oleh ngeeek
profile-picture
PriNx memberi reputasi
3 0
3
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 16:32
ane juga mau keliling dunia gan
2 0
2
Backpackeran Keliling 3 Negara di Asia Tenggara (Vietnam, Kamboja, Thailand) 8 hari
22-03-2019 14:53
mantep gan, ane mejeng di pejwan sambil ikutin perjalanan agan nihemoticon-Jempol emoticon-Jempol emoticon-Jempol
2 0
2
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia