Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
65
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c6fafc79a972e04d9444f6e/true-story-mengejar-marika
Panggil aje ane nuka , nuka adalah pria yang biasa - biasa saja, bisa dibilang ane cukup tinggi untuk sebayanya , berkacamata namun menolak untuk memakainya , soal cinta2an ane cukup beruntung dan cukup sial .
Lapor Hansip
22-02-2019 15:16

Mengejar Marika [ True Story ]

Past Hot Thread
Halo gan , ini pertama kalinya ane buat trit di forum ini , dari dulu ngaskus biasa ane maen2 di lounge aja hehe. Dan sekarang ane mau coba menuangkan true story perjalanan , perjuangan kisah ane hampir 10 tahun mengejar marika (wanita pujaan hehe), ke dalam bentuk cerita ke forum ini. mungkin ane ga pandai cerita tapi isi dari cerita ane mudah2n ada yg baca dan bisa memotivasi agan2 semua . mohon izin ya gan

Quote:Index:
1. Tahun Pertama part 1 - Bangku Belakang
2. Tahun Pertama part 2 - Bus Butut
3. Tahun Pertama part 3 - Lia dan Miara
4. Tahun Pertama part 4 - Lantai 3
5. Tahun Pertama part 5 - Senior dan Debu-Debunya
6. Tahun Pertama part 6 - Cemburu Buta
7. Tahun Pertama part 7 - Jejak Marika Pulang
8. Tahun Pertama part 8 - Drama


Quote:1. Prolog
Panggil aje ane nuka , nuka adalah pria yang biasa - biasa saja, bisa dibilang ane cukup tinggi untuk sebayanya , berkacamata namun menolak untuk memakainya , soal cinta2an ane cukup beruntung dan cukup sial .

Mengapa cukup beruntung ? pada masa sekolah ane adalah pria yang biasa biasa saja , tidak pintar , tidak populer , berantakan , namun ada beberapa wanita yang suka pada ane yang notabene bisa dibilang oke.

Mengapa cukup sial ? ane sangat sulit untuk menyukai wanita gan, bukan karena ane pemilih gan tapi karena ane hanya tertarik kepada wanita yang berkarakter kuat dari wajahnya, penampilannya dan juga sifatnya . ane tak tertarik wanita yang cantik dengan wajah yang hanya cantik , dan sekalinya ane menemukan apa yang ane cari, sangat sulit buat mengungkapkan dan mendapatkannya. Perlu waktu bertahun2 untuk mengetahui jawabannya dimulai dari ane masih duduk di bangku SMA hingga bekerja jauh dari kota Jakarta, dan disinilah cerita pertualangan ane dimulai...


gedung SMA ane:
[True Story] Mengejar Marika

Quote:2. Tahun pertama
Bangku Belakang

Di Jakarta Pusat menjorok ke utara Juli 2007 , hari pertama ane untuk masuk sekolah menengah atas , ane bersekolah di satu-satu nya SMA negeri di dekat rumah ane , sisanya sekolah swasta, kebetulan hanya sekolah negeri itu yang bisa ane dapat karena keterbatasan nilai ane. Tapi ane bersyukur karena ane adalah 3 dari salah satu murid SMP ane yang bisa masuk ke SMA negeri itu dan bahkan cuma ane satu2nya cowok diantara 3 murid itu. Sedikit informasi, SMP ane adalah sekolah yg bisa dibilang sangat rata2, tidak banyak siswa berprestasi, gemar tawuran dan juga gurunya gemar memukul murid , maklum pada masa itu guru memukul murid masih hal biasa .
Kembali ke hari pertama ane ospek SMA , pagi-pagi ane datang dengan baju yang masih berlogo kuning di kantung baju , celana pendek biru dan aksesoris untuk mos. Ane memakai name-tag yang dibuat dari kardus yg ditempel foto ane waktu balita dan memakai topi setengah bola . Di dalam name-tag tertulis biodata ane dan cita2 ane yg semu .
Ane berbaris di lapangan sekolah sesuai kelas yang ane dapatkan yaitu kelas 1-empat atau X-4 , dengan diawasi kakak-kakak osis yang bisa dibilang lebih banyak ingin menggoda dibanding mengawasi dan juga dilihat kakak kelas cowok maupun cewek bermata elang dari balkon2 kelas yang siap menerkam junior2 barunya yg mudah untuk dibohongi dengan keseniorannya.
Pada saat berbaris ada satu kakak osis cewek datang ke ane , perawakannya tak jelek dengan rambut berponi dan juga tak terlalu tinggi . dengan nada manja dia nanya ke ane

"Hii , namanya siapa ? lucu banget foto waktu kecilnyaa, boleh aku minta ga ?"

Dengan segala rasa tidak perduli dan berpura2 terpuji , ane hanya sekedar senyum saja dan tidak mengatakan iya . Akhirnya dia pun pergi , dan lucunya sekarang dia menjadi kakak ipar ane , dia menikah dengan abang ane di tahun 2017 . Canggung sekali kalo ane inget moment ini , mudah2an dia sudah lupa.
Di barisan kelas ane, ada satu yang jadi perhatian ane , ane melihat di barisan depan ada satu wanita dengan rambut tipis berwarna tidak terlalu hitam , dia tinggi , berkulit putih kekuningan seperti pantai Tanjung tinggi yang terkena sinar matahari terbenam. Ane tidak terlalu jelas melihat wajahnya dan juga tidak terlalu berniat ingin tau karena ane pun sudah mempunyai pacar pada masa itu dari hasil pengkhianatan ane ke temen baik ane waktu SMP hehe , pacar ane waktu itu bersekolah di tempat lain di Jakarta Utara . Usai berbaris kami siswa baru diarahkan untuk masuk ke kelasnya masing2 dan ini saat yang ane tunggu2 , karena ane harus cepat-cepat memilih tempat duduk paling belakang .
Di kelas , ane berhasil mengambil tempat duduk paling belakang , ane duduk dengan orang yang ane kenal lama gan yg kebetulan tetangga, ane pun tidak tau menau dia masuk ke SMA yang sama dengan ane. Nama dia Iza tapi ane biasa memanggilnya "baywatch" , sama seperti judul tv series favorit anak muda kotor pada masa itu , tapi dia bukan penjaga pantai , dia hanya pelajar bergaya necis dengan baju slim fit, bercelana sempit potongan beggie, berbicara kotor layaknya pelatih bola antar kampung, perut buncit melebar seperti bukit teletubbies di kaki gunung bromo dan selalu up to date dalam apapun.
Baywatch sedari ane kecil dia anak yang sangat labil dalam memilih apa yg dia sukai, tapi apa yang dia lakukan tidak pernah tanggung , bisa dibilang over obsesi, ane kadang merasa risih dengan sikapnya , tapi selagi positif ane selalu dukung dia gan .Karena ada baywatch jadi ane tidak terlalu bengong sana bengong sini untuk mencari teman ngobrol . Di kelas ane orang-orangnya menyeramkan , rata2 berperawakan seperti preman , muka seram , tinggi , berkulit hitam dan sawo matang berbadan gempal , berada di kelas baru ini seperti tersesat di hutan mati , bisa dibayangkan kalo tak ada baywatch ane mau ajak ngobrol mereka pun takut .
Kakak-kakak osis pembimbing kelas ane pun ikut masuk ke kelas , mereka memberi arahan kepada kami apa yang harus kami lakukan selama 3 hari MOS kedepan , semua siswa nampak pura2 mendengarkan apa yg mereka beritahu . Apalagi ane , jiwa berontak ane waktu SMP masih ada tersisa sedikit , Waktu SMP ane sangatlah bandel dan tidak tau aturan, mungkin karena masa SMP itu sedang dalam masa labil-labilnya dan didorong dengan lingkungan yang kurang mendukung. Ketika semua murid telah mendapatkan bangku masing2 , di depan kelas kakak osis kami bertanya kepada kami yang membuat kami diam.

"Adik2 ! , Siapa diantara kalian yang bisa membuat YEL-YEL untuk kelas kita ini ? Ayo maju kedepan.."! . Kami sekelas pun diam , dan sang kakak osis bertanya lagi

"Tidak ada yg mau ? Oke , kakak tunjuk kalian ya dan kalian harus bersedia", kakak osis mengancam kami.


Shit! dammit! , kami makin diam dan menganggap pertanyaan itu adalah angin lalu yang hanya lewat di samping daun telinga. Kami terus diam dan menunggu untuk salah satu dari kita bersedia untuk maju dan menyanyikan yel-yel konyol yg hanya di gunakan untuk mempermalukan kita . Namun ada satu orang diantara kami yang menunjukan jarinya, dia adalah orang yg duduk tepat di meja sebelah kanan ane , ane seketika kaget . Bagaimana ane tak kaget , seseorang dengan perawakan seram berkulit hitam kasar seperti pasir vulkanik mahameru , berambut ikal dan duduknya pun dibelakang yang biasanya di tempati anak nakal mau bersedia maju kedepan kelas untuk membuat dan menyanyikan yel-yel konyol di depan kelas , sungguh bermental baja . Setidaknya ane merasa tenang , ane tak harus ditunjuk dan maju untuk bernyanyi di depan orang2 yang ane tak kenal sama sekali. Dan si seram itu pun maju ke depan kelas

" Ayo perkenalkan siapa nama kamu ? " Kakak osis bertanya kepada si seram itu di depan kelas.

" Nama saya Estu , saya berasal dari jakarta dan tinggal tak jauh juga dari sini " Si seram menjawab.

" Oke Estu , nyanyikan yel-yel kamu dengan jelas ya ke teman2 mu " Kakak osis menyuruh.

SI seram pun menatap kami semua di depan kelas dan tanpa gugup dia pun dengan lantang menyanyikan yel-yel buatannya itu .
"Neng kene aku ngenteni kowe
Adoh-adoh kowe sing tak enteni
X-4 ayo dimenangke
X-4 mabok rame-rame " (Seperti lagu supporter club liga indonesia) , Estu bernyanyi kencang.

"Hahahahahahaha!!!" , Semua siswa riang tertawa kecuali siswa yang terlihat baik2 dan pintar.

"Huuuss!!!!!, ga boleh mabok-mabok ya , di ganti liriknya!! Ulangi!" , kakak osis sontak menyangkal sambil sedikit tersenyum.

"Neng kene aku ngenteni kowe
Adoh-adoh kowe sing tak enteni
X-4 ayo dimenangke
X-4 kompak rame-rame " Estu mengulangi yel-yel nya.


"Ayo semua , ikuti Estu bernyanyi ya" Kakak osis dengan kencang berbicara kepada kami.

Siswa pun semua bernyanyi dan suasana di kelas menjadi cair berkat si seram bermental baja yang tak dikira-kira mau menyanyikan lagu konyol di depan anak2 baru . Setelah itu Estu pun balik ke bangku di sebelah ane , ane pun akhirnya memperkenal kan diri ke dirinya .

"Hei Estu , gw Nuka , gila berani banget lo maju kedepan kelas nyanyi ?" ane bertanya kepada estu.

"Iya , gw emang biasa nyanyi2 gitu buat dukung Persija " Estu menjawab .

"Oalah , lo the jak mania ? pantesan pede banget lu, keren " , Tanya ane lagi yg padahal ane kurang suka sama beberapa oknum supporter bola itu .

"Yo'iiii gw the jek!" Estu dengan singkat menjawab dengan aksen anak Jakartanya .

Kami yang duduk di bangku belakang akhirnya saling berkenalan gan , di sebelah kanan ane ada Estu sang supporter bola , dia duduk bersama Derman . Derman bertubuh tinggi dengan hidung mancung seperti orang turkey , badannya tergolong besar tak gemuk dan tak kurus , kalau melihat jauh matanya getar2 menyipit seperti lensa kamera yang susah mencari fokus . Mereka berdua sangat lucu sering kali ane tertawa karena tingkah mereka selama MOS .
Didepan ane ada Hanako dan Mido , Hanako berasal dari surabaya , hidungnya besar meyamping berkulit hitam kecoklatan , kalau berbicara sangat kental sekali medoknya , terlihat seperti anak yang pendiam namun berwajah seram , sangat mudah ditebak dia baru pertama kali sekolah di Jakarta karena banyak bahasa jakarta yang belum ia pahami gan.
Mido , dia berbadan gempal bermuka tua berkumis tipis berjambang layaknya elvis dan berkulit tak terlalu putih cenderung cokelat , ada kecocokan sifat dengan teman sebangku ane baywatch , mereka sama2 up to date , Mido menyukai musik emo namun berambut keriting padat , kebiasaannya menarik2 rambut depannya ke samping seperti poni anak emo namun rambutnya tetap kembali ke bentuk aslinya karena rambutnya yg ikal , kasihan sekali dalam hati ane berfikir , seharusnya Mido bisa mempunyai rambut lurus agar bisa bergaya emo layaknya band2 emo. Awal perkenalan ane dengan Mido dan Hanako ketika ane sedang istirahat dan menyantap makanan yg kami bawa masing2 , ane menawarkan tahu goreng yang dibelikan ibu ane dari tukang nasi uduk pagi , namun mereka menolaknya , ya tapi tujuan ane memang bukan untuk menawarkannya tapi untuk sekedar membuka pembicaraan agar kenal dengan mereka .
Hari semakin siang , pada saat istirahat siang terlihat beberapa siswa diam-diam menyembunyikan makanannya yang belum habis karena akan ada hukuman bagi siswa yang tidak menghabiskan makan siangnya dan ane pun menyembunyikan tahu goreng ane ke dalam tissue yang ane bawa dan ane masukkan ke dalam tas ane . Para kakak Osis pun mengecek tempat makanan kami satu persatu , akan tetapi perilaku siswa2 baru di kelas ane ini nampak sudah lihai dalam hal kelicikan , semua kompak tak ada yg terlihat tak suka dengan kecurangan kami, hingga tak ada satu pun tempat makanan yang terlihat tersisa dan selamatlah kami semua.

"Oke , Sudah kenyang semua ? sudah segar semua ?" salah satu kakak osis bertanya kepada kami .

"Sudah kaaaak!!!" kami dengan kompak menjawab.

"Di hari ke tiga MOS , akan di adakan drama musikalisasi dan akan di pentaskan dilapangan didepan semua siswa. Siapa diantara kalian yang bisa bermain musik dan bermain peran ?" kakak osis bertanya dengan enteng sekali .

Derman tiba-tiba angkat tangan membuat ane kaget kembali , dalam hati ane berfikir ada apa ini ? murid di bangku belakang seharusnya menghindar malah berlomba2 untuk menunjukan jati dirinya , seharusnya ajang mos ini di ganti dengan ajang "Bangku Belakang Idol" saja . Ane yang tadinya ingin menghindar dengan kegiatan apapun akhirnya rela untuk unjuk diri ane dan di ikuti dengan Baywatch dan Estu , lalu kami semua maju ke depan kelas. Ane maju kedepan kelas sambil menundukan kepala ane gan karena malu , ane sama sekali tidak melihat ke arah siswa kelas ane.

"Cewek nya mana ceweknya ? Kalah nih sama cowok2 pembangkang, penghuni meja dan bangku belakang" , kakak osis bertanya di depan kelas.

Tak ada satu pun siswi yang menjawab , semua nampak menjaga image mereka masing2 karena hari ini adalah hari penentuan seberapa spesialkah mereka dimata pria2 kelas kami , para wanita harus membuat first impression yang baik, tidak terlalu menonjol tapi ingin dilihat. Semakin diam wanita itu semakin misterius dan semakin mempunyai harga diri lah mereka, apalagi yang mempunyai paras cantik . Tentu saja para wanita tidak mau terlihat konyol dimata semua orang apalagi akan disaksikan oleh seluruh siswa di sekolah ini.

"Oke , kakak akan langsung menunjuk kalian ya , dan kalian tidak bisa menolak " salah satu kakak osis berbicara ke para siswi .

Para kakak osis terlihat berunding sambil melihat siswi2 di kelas ane , ane tak bisa mendengar perundingan mereka yang ane harapkan mereka memilih siswi yang tidak terlalu menjaga imagenya agar penampilan kami nanti tidak membosankan . Selesai berunding , para kakak osis langsung mendatangi siswi tersebut , ane tetap merunduk namun ane tau kemana kakak osis itu berjalan , akhirnya terpilihlah 3 siswi yang akan menemani kami pria2 bangku terbelakang .
Tiga siswi itu pun maju ke depan kelas dan berjabat tangan dengan kami . Ane berdiri di paling ujung gan , so ane dapat jabatan tangan paling terakhir , dengan setengah menunduk ane berjabat tangan sambil memperhatikan mereka .

"Hi aku abie" siswi pertama yg berjabat tangan dengan ane mengenalkan diri ke ane , ane sambil menatap sebentar dan lanjut menunduk.

"Hi aku ririn" disusul siswi yang kedua , dan akhirnya yang terkahir ,

"Hi gw marika " , sapa siswi terakhir kepada ane , terdengar bahasa yg berbeda dgn nama yg tak umum di Jakarta , ane langsung menatap mukanya dan tak lagi menunduk gan , rupanya dia yang menjadi perhatian ane waktu berbaris tadi pagi gan ane pun senyum dan riang seketika!.
"Perasaan ane kagum sumringah bahagia seperti pertama kali melihat keindahan Senggigi dari sudut puncak Malaka. Ada keindahan didalam dirinya , semakin lama melihat semakin nyaman perasaan hati, ah hati ini serasa berlibur jauh dari ramainya kota ketika melihatnya. Dia adalah keindahan yang terperangkap didalam manusia , dia adalah bunga daisy diantaranya liarnya alam , dia adalah penghangat dalam dinginnya malam ranupani, dia adalah Marika.


bersambung gan,
tahun pertama masih panjang hehe


Diubah oleh anrhee
profile-picture
profile-picture
profile-picture
freeman063 dan 12 lainnya memberi reputasi
13
Halaman 1 dari 4
[True Story] Mengejar Marika
23-02-2019 22:55
udah ane subs gan,
keep update ya emoticon-Merdeka
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
24-02-2019 05:31
jangan kasih kendor bree emoticon-Goyang
sekalian buka tenda dimari ⛺️
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
24-02-2019 22:44
Quote:Original Posted By g.gowang
udah ane subs gan,
keep update ya :merdeka


sipps gan , mohon kritik dan saran juga . maklum newbie hehe
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
24-02-2019 22:45
Quote:Original Posted By ipunk3133
jangan kasih kendor bree :goyang
sekalian buka tenda dimari ⛺️


jgn lupa kopinya gan haha
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
26-02-2019 14:04
[True Story] Mengejar Marika

Quote:
Bus Butut

Beruntung buat ane untuk bisa berkenalan langsung dengan Marika tanpa banyak usaha, setidaknya dia jadi tau siapa ane untuk sekejap, karena ane yakin dia akan lupa nama ane setelah beberapa saat berjabatan tangan. Berbeda dengan ane, suara dan namanya langsung masuk ke dalam pikiran, otak ane tak perlu bekerja untuk mengingatnya. Ini aneh buat ane yang belum pernah tertarik dengan wanita secara personal. Tapi Marika membuat ane ingin tau apakah dia dan bagaimana dia bisa terbentuk seperti itu, tak layaknya seperti wanita sebayanya. tak seperti abie dan ririn yang terlihat senyum2 berharap satu kelas dapat mengingat mereka seumur hidup. Marika seperti wanita yang telah banyak terbentur hidupnya yg membuat dia bersikap tak acuh yang sangat natural , tak perlu Sherlock Holmes untuk mengetahui perbedaan mereka bertiga sangat mudah sekali siapakah special one diantaranya, ah.. ane ingin menjadi dirinya .

"Oke , Kalian silahkan berdiskusi tentang cerita apa yang ingin tampilkan dan lagu apa yang akan kalian bawakan ? ada yang punya dan bisa bermain gitar ?" kakak osis bertanya kepada kami bertujuh .

"Saya kak!!", ane menjawab lantang berharap ane bisa membuat marika mengingat lagi siapa ane .

"Besok kamu bawa ya untuk latihan" kakak osis menyuruh ane .

"Oke kak" , jawab ane sambil mengacungkan jempol ane .


Quote:Bermain gitar memang salah satu keahlian ane, ane bisa bermain beberapa alat musik seperti gitar, bass dan juga drum . Ane bisa bermain musik bukan karena ane ingin , tapi karena ane tak pernah di ajak untuk bermain band semasa ane SMP gan . Waktu ane SMP, beberapa teman2 ane sering sekali menyewa studio untuk bermain musik , mereka mempunyai group band, sedangkan ane hanya anak bawang yang kadang ikut patungan sewa studio untuk hanya ingin ikut mereka saja. Ane memang sangat menyukai musik, masa kecil ane setiap hari selalu dibangunkan oleh lagu2 yang di putar ibu atau ayah ane dengan keras , Playlist The Beatles selalu jadi sarapan ane dan ABBA (Swedish pop) selalu jadi penyambut lagu ane pulang sekolah. Ayah dan Ibu ane sangat menyukai british pop kala itu , dan ane pun secara tak sengaja menyukainya.
Rasa iri ane membuat ane ingin belajar bermain musik . Gitar menjadi pilihan ane yang pertama , berawal dari ibu ane yang melihat ane seperti orang gila bermain gitar dengan asal sambil mendengarkan lagu NIRVANA,BLINK 182 dan LINKIN PARK, ibu ane langsung mematikan lagu yang ane putar di VCD yang ibu ane dapatkan dari hadiah kuaci (ibu ane sangat hobby makan kuaci hehe).

"Main apa itu kamu asal gitu? kalah sama ibu, ibu aja bisa main gitar " , Ibu ane bertanya ke ane sambil tersenyum meledek, ane pun kaget karena Ibu ane ternyata bisa bermain gitar.
"Apa? Ibu bisa? Ajari aku bu, tapi jgn bilang ayah", Pinta ane ke Ibu ane , ane memang tak ingin ayah ane tau karena gengsi, ane selalu meledek permainan gitar ayah ane yang setiap bermain gitar hanya bernyanyi lagu bengawan solo dengan petikan keroncongnya yg terdengar jadul.

"Cari CD Stinky sana , putar yg berjudul mungkinkah" , Ibu ane menyuruh ane.

Ane langsung sigap menuruti apa yang ibu ane suruh , setelah ane putar lagu itu ibu ane langsung menunjukan ane keahliannya bermain gitar. Diajarinya ane mulai dari chord E minor yang paling mudah sampai chord B yang paling tersulit. Walaupun chord E minor mudah, sangat sulit untuk memindahkannya ke chord selanjutnya, jari-jari ane yang kaku malah terlihat seperti batang kaktus, sangat sulit untuk bergerak. Perlu bantuan tangan kanan ane untuk memindahkan dari chord E minor ke C dan ke chord2 lainnya.
Semenjak itu, waktu luang ane selalu ane habiskan untuk bermain gitar, sampai ane tertidurpun karena bermain gitar. Kurang dari sebulan ane sudah bisa menguasai chord2 dasar bermain gitar, merasa ane sudah lancar bermain gitar ketika di kelas sekolah (SMP) ane langsung mengajak teman2 ane bermain band dan teman2 ane pun kaget karena tiba2 ane bisa bermain gitar dengan lumayan.


Quote:Kembali ke diskusi drama musikalisasi, kami bertujuh saling bertukar pikiran, tak kusangka ternyata marika banyak mengeluarkan pendapat, kukira dia akan diam dan tak perduli dengan apa yang kami bahas. Otak ane kembali di hantam olehnya, ane berpikir apakah dia wanita yang pendiam ataukah dia wanita yang aktif setelah saling kenal, yang pasti ane yakin dia bukan tipikal wanita yg suka tebar pesona.
Pada akhirnya kami memustuskan untuk membuat drama “seorang playboy” yang akan di iringi dengan lagu yang tak umum yaitu “Lelaki Percaya Diri by Endank Soekamti.” Untuk lagu ane yang memutuskan, lagu ini ane pilih karena cocok dengan drama yg akan ane bawa dan juga ane sangat suka lagu2 band tersebut, liriknya membuat ane menjadi bagaimana seharusnya seorang lelaki berfikir positif dan harus tetap percaya diri seburuk apapun kita menjadi seorang laki2.

Ane menuliskan lirik lagu tersebut ke sebuah kertas dan membiarkan mereka membacanya, pada saat Marika membacanya ane melihat alis lenturnya yang kanan naik beberapa millimeter seperti tak suka namun setelah itu dia mengangguk tiga kali. Dihantam lah lagi otak ane, kuharap dia menganggap itu hanya sekedar lirik orang lain dan bukan menganggap ane adalah apa yang tertulis dilirik tersebut yg berharap ingin menjadi seorang playboy.
Beginilah lirik lagunya,



“ Lelaki Percaya Diri – Endank Soekamti”
Verse 1:
aduh kamu cantik sekali.
boleh kah ku cubit pipimu.
paling tidak senyumlah pada ku.
jangan jangan kau tolak aku.
daripada menyesal nanti.
ramah lah sedikit pada lelaki.
Reff:
siapa sangka diriku menjadi seorang playboy.
siapa tau nanti aku menjadi primadona.
kami para lelaki tak akan mudah menyerah.
senyum lah senyum dengan ku
ramah lah ramah dengan ku
wanita...
Verse 2:
maaf bila salah berkata.
maklum saja percaya diri.
karena aku seorang lelaki.
lagu ku ini buat kamu.
agar lebih mengenal aku.
jangan pandang ku sebelah mata.
Back to Reff

“Kalo gitu jalan cerita nya ikut lirik ini aja” Marika tiba2 berbicara ditengah2 kami yang susah berpikir.

Ane pun langsung semangat mendengarnya, semua pun setuju. Ane segera memberikan ide kami ini ke kakak osis pembimbing kami dan mereka juga menyetujuinya . Ane pun langsung tersenyum kearah Marika gan yang berdiri paling dekat meja guru tempat kakak2 osis berada di pojok kiri depan kelas , dan disaat itu ane baru menyadari rupanya Estu, Derman dan Baywatch terlihat menatap Marika dari belakang bersamaan, yg padahal ada abie dan ririn didekat mereka seperti daging segar namun tak ada mau mencoleknya. Nampaknya Estu, Derman dan Baywatch juga penasaran dan berfikiran seperti ane. Ah apa iya seseorang yang baru kita kenal dapat membuat kami bertingkah menatapnya diam2 seperti serigala melihat anak domba. Ane hanya menganggap kejadian itu kebetulan saja dan ane mencoba tak perduli maupun cemburu. Karena untuk apa ane memikirkanya , ane pun sudah mempunyai pacar meskipun ane tak mencintai pacar ane namun ane sayang padanya karena terbiasa bersama selama beberapa bulan terakhir.

Untuk penampilan drama ini kami mempunyai peran masing2, Ane bermain gitar, Baywatch akan manabuh tam-tam, Estu akan bernyanyi dengan suaranya yg lantang , Abie, Ririn dan Marika akan menjadi wanita2 yang akan dimiliki Oleh Derman dan Derman akan menjadi playboynya . Derman sangat beruntung sekali pikir ane, setidaknya dia akan menggandeng 3 wanita terutama Marika didepan seluruh siswa tanpa harus saling mengenal lama. Biarlah mungkin lain kali ane dapat menggenggam tangan atau menggandeng Marika, tapi entah kapan . Ane sangat bersemangat untuk segera menampilkan drama ini, tapi ane berpikir ada dampak buruk buat ane yaitu pasti Marika akan dikenal seisi sekolah dan pasti akan semakin banyak cowok2 dari seluruh kelas dari segala tingkat akan mengenalnya .Oh shit! , ini bahaya sekali. Bagaimana jika nanti ada pria tampan tajir mendekati dirinya.

Pemikiran ane terpecah setalah terdengar suara Bell dari toa yang sudah berumur tua, sangat keras ane yakin seluruh kelas dapat mendengarnya jelas, suaranya lebih buruk dari speaker odong2 anak kecil yg keliling didaerah perkampungan ane . Waktu MOS hari pertama pun habis dan saatnya kami pulang. Selama MOS kami tidak diperbolehkan untuk membawa kendaraan apapun , ane pun berencana pulang berjalan kaki dengan Baywatch karena rumah kami berdekatan dan tidak jauh dari sekolah hanya 15 menit berjalan kaki. Namun sebelum ane benar2 pulang, tak tau mengapa alam bawah sadar ane ingin tau kemanakah Marika pulang.

“Wat! , tunggu marika dulu wat depan gerbang, gw pgn tau dia pulang kearah mana” , ane berbicara ke Baywatch.
“Behhhhhh, lu suka sama dia? ” , tanya Baywatch dengan gaya bicaranya yg nyeleneh .
“Banyak bacot lu, dah bentar tunggu dulu aja , gmn?”, Ane jawab.
“Okelah sekalian gw liat cewek2 lain juga” , jawab Baywatch sambil merapihkan baju ketatnya kedalam celananya yg sempit .

Di waktu jam pulang ini Baywatch masih saja terlihat necis , memang dia luar biasa sekali dalam menjaga penampilannya. Namun sayang mukanya yg samar2 seperti karakter crazy frog ini tak banyak membantu pesonanya.
Sampai tiba muncul lah Marika dari arah pos depan sekolah sebelum gerbang, selepas keluar gerbang sekolah Marika langsung menuju jalan raya dan terlihat sedang menunggu. Ane harap dia bukan menunggu seseorang untuk menjemputnya , ane harap dia belum mempunyai pacar maupun relasi apapun. Dan harapan ane pun terkabul , ternyata dia menunggu bus yang akan membawanya ke arah bandar udara tua Kemayoran.

Ane dan Baywatch pun langsung pulang setelah bus berasap kebul hitam yang membawa marika berjalan pergi. Puas untuk hari ini , hati terasa senang hanya dengan melihat dia yg menaiki bus untuk pulang, memang tidak ada yg lebih dari itu, tapi sekarang ane menyadari bahwa hari itu adalah hari pertama ane mengejar Marika .
Esok , akan ane ikuti dia menaiki bus butut itu sampai rumahnya.


Tahun pertama masih bersambungg,,, emoticon-Malu
maaf2 ye gan kalo berantakan
Diubah oleh anrhee
profile-picture
profile-picture
profile-picture
anonymcoy02 dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
[True Story] Mengejar Marika
28-02-2019 16:02
lanjutan gan , Tahun pertama part 3
[True Story] Mengejar Marika

Quote:
Lia dan Miara


Sepulang sekolah setelah sampai rumah ane langsung pergi bertemu dengan pacar ane, pacar ane bernama Lia. Lia ini orang yg sedikit aneh buat ane, dia selalu tertawa diakhir kalimat yang dia ucap, jarang sekali kami berbicara berat karena Lia sangat susah sekali untuk menerimannya. Meskipun begitu Lia mempunyai paras yang manis khas orang sunda berbadan kecil namun berisi, rambutnya lurus panjang sampai ke bokong. Seperti ane bilang diawal cerita, kami bisa berpacaran karena hasil pengkhianatan, namun itu langkah yg baik menurut ane.


Quote:Pengkhianatan itu terjadi karena ane tidak ingin berpacaran dengan sahabat ane sendiri, semasa SMP ane bersahabat dengan perempuan bernama Miara, Miara adalah wanita berdarah Indonesia Pakistan, berbadan tinggi kurus, berkulit coklat dengan rambut hitam panjang. Kami selalu bercanda bersama, tapi bukan hanya berdua, tentunya dengan sahabat2 ane yang lain namun Miara adalah wanita satu2nya . Setelah kami lulus, Miara dan Lia masuk di SMA yg sama di Jakarta Utara, mereka jadi sering berhubungan setelah lulus SMP sebelum waktu masuk SMA tiba, maka dari itu Miara di waktu liburan kelulusan, meminta bantuan Lia untuk menghubungkan ane dengan Miara. Setelah mengetahui itu ane sangat kaget, senang namun bukan karena cinta tapi karena saking tidak percayanya ane dan itu menjadi hal yang lucu buat ane.

Akan tetapi ane memang tidak sama sekali menaruh hati pada Miara, cukuplah dia menjadi sahabat saja. Penolakan apapun akan menjadi hal yang sangat menyakitkan untuk Miara, maka dari itu dengan segala kebodohan ane, akhirnya ane memilih mengucapkan cinta palsu ke Lia sang mak comblang, dan berharap Lia akan menerima ane, dan Miara akan menganggap bahwa ane telah dirayu oleh Lia, agar Miara tidak terlalu membenciku tapi membenci Lia, sungguh jahat sekali ane kepada mereka berdua, tapi ane tak punya cara lain. Ketika ane mengucapkan cinta palsu itu ke Lia, ajaibnya Lia langsung menerima ane. Wow! realita apakah ini, mengapa tanpa berbicara panjang dan bukti apapun Lia langsung menerima ane, ternyata dia juga suka dengan ane. Tapi I don't care lah, akhirnya setelah deklarasi cinta palsu itu ane langsung bilang ke Miara kalo ane telah berpacaran dengan Lia dan mengatakan kalo Lia sudah mencintai ane sejak lama. Semenjak itu hingga sekarang Miara dan Lia bermusuhan saling membenci dan tak saling berbicara, mereka saling menjelekkan satu sama lain. Lalu bagaimana perasaan Miara ke ane? Setelah beberapa bulan dari kejadian itu, akhirnya ane berbicara kepada Miara, ketika bertemu dia bukan seperti orang yang periang seperti dahulu kala, Miara hanya marah ke ane dan bisa memaafkan ane dan kita tetap bersahabat. Satu hal yang ane pelajari adalah, kebencian akan bertahan lama dari pada kemarahan, dan kebencian akan menyiksa diri sendiri. Maka lebih baik marahlah ke orang lain daripada membecinya diam-diam.


Quote:Kembali kepertemuan ane dengan Lia, pada saat itu ane dan Lia saling bercerita tentang hari pertama kami masuk SMA, Lia nampak bersemangat menceritakan hari pertamanya. Lia mempunya teman2 yg juga ia kenal lama karena kebanyakan siswa siswi sekolah tersebut merupakan teman2 rumahnya yg tinggal di Jakarta Utara.

"Nuka , kamu gimana teman2 barunya? ada yg kamu kenal? banyak yg cantik2 ya?jujur! Hehehehe", Lia bertanya namun lebih seperti menginterograsi ane dan tetap dengan diakhiri tawa.

"Ga! ,terus bosan jg aku ga banyak teman yg aku kenal. untung kamu ga masuk sekolah yg sama dengan aku" , Jawab ane jujur,

Jujur? Iya ane jujur, memang tak banyak tapi cuma satu yg buat ane tertarik dan berfikir keras di hari pertama ane sekolah yaitu Marika, Ane langsung membayangi wajah Marika yg berwajah agak oriental itu, dari mana kah asalnya? dari keluarga yg seperti apakah dia ? .bagaimanakah rumahnya ?. Ya tuhan sang maha pencipta, biarlah dia tetap ada dipikiran ane sebagai penyejuk di hari2 ane yg membosankan ini.

Keesokkan harinya di hari mos kedua, pagi-pagi selepas ane sarapan nasi uduk sambil menonton tv , baywatch datang kerumah ane untuk berangkat ke sekolah bersama, ane mencuci mulut terlebih dahulu supaya tak ada bekas cabai yang menyangkut di gigi ane yg rata ini, dengan perut terisi kami berangkat lebih pagi berjalan kaki, Masih dengan baju yg sama dan atribut2 seperti kemarin hari mos pertama, ane membawa gitar ane dan baywatch membawa tam-tam yang dia pinjam dari temannya. Tak sabar ane ingin cepat sampai ke sekolah. Semalam ane susah untuk tidur, tak ada yang dapat ane pikirkan kecuali ingin cepat hari ini datang supaya ane bisa masuk sekolah, tak sabar ingin melihat Marika kembali, ingin melihat wajahnya yang sangat indah berkarakter dengan matanya yg sipit melebar seperti kue nastar sabit buatan ibu, kulitnya yg putih kekuningan yg lembut seperti aspal di Belitong dan juga tubuh tinggi semampainya dengan rambut panjang tipis halus seperti serabut jagung yang disisir, setiap bagian dari dirinya sangat proporsional untuk seluruh panca indera ane.

Sesampainya di sekolah, ane langsung semangat dan terburu2 masuk ke kelas ane di lantai 3,ketika ane masuk kelas sudah ada banyak teman2 yg datang dan para kakak osis pun sudah berkumpul di meja guru. Ane langsung bergegas duduk ke bangku belakang tempat ane akan bernaung selama 1 tahun. Setelah duduk ane langsung mencari pandangan ke meja terdepan sebelah pojok kiri tempat Marika duduk, Marika duduk bersama dengan Abie Namun hanya Abie saja yg terlihat, hati ane sedikit kecewa. Mungkin dia belum datang atau sedang di toilet.

Waktu sudah menunjukan pukul 06.55, tapi Marika belum juga terlihat. Ane semakin kecewa dan memikirkan Marika, Kemanakah dia?, apakah dia terlambat?, apakah dia sakit ? apakah dia sengaja tak masuk sekolah karena dia ditunjuk untuk bermain peran yg konyol itu? Apakah dia tak menyukai lagu yg ane sarankan kemarin ? Apakah dia tak menyukai sekolah dengan teman2 barunya?. Ane seketika menjadi tak bersemangat, bagaimana kalau dia benar2 tidak masuk dan bagaimana kalau semua hal yg aku pikirkan adalah kenyataan. Kalau semua itu benar ane akan membusuk di sekolah ini dan untuk pertama kalinya ane merasakan kekecewaan karena perasaan ane sendiri.

Pukul 07.00, bunyi bell dari Toa tua itu pun berbunyi kencang, tanda jam masuk sekolah dimulai. Mata ane menatap ke depan pintu kelas tak berpaling berharap Marika akan datang. Terdengar suara sepatu teplek berlari kecil mendekati kelas ane, menaruh harapan suara itu berasal dari orang yg ane harapkan. Dan benar saja!, nampak Marika didepan pintu kelas ane berhenti berlari dan memasuki kelas,bajunya sedikit kusut dan tak dimasukkan ke roknya yg masih berwarna biru, wajahnya berkeringat, rambutnya belum begitu kering. Ahhhh, lega rasanya, jiwa ane sekejap menyala seperti mendapatkan kekuatan karena keberadaannya. Oh Tuhan sang maha pengasih, apakah ini cinta? Apakah ini rasa yg khusus kau berikan pada ku ?.Aku ingin tetap merasakan ini ya Tuhan. Ane pun masih belum tau perasaan apakah ini. Untuk hari kedua MOS ini ane sudah siap dan bahkan lebih dari siap. Ane benar-benar berkobar .

"Tuhan buat hari ini lebih lama dari biasanya agar aku lebih lama melihatnya", dalam hati ane memohon.


bersambung lagi gan..
Diubah oleh anrhee
profile-picture
i4munited memberi reputasi
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
05-03-2019 13:19
Quote:Original Posted By anrhee
Halo gan , ini pertama kalinya ane buat trit di forum ini , dari dulu ngaskus biasa ane maen2 di lounge aja hehe. Dan sekarang ane mau coba menuangkan true story perjalanan , perjuangan kisah ane hampir 10 tahun mengejar marika (wanita pujaan hehe), ke dalam bentuk cerita ke forum ini. mungkin ane ga pandai cerita tapi isi dari cerita ane mudah2n ada yg baca dan bisa memotivasi agan2 semua . mohon izin ya gan



gedung SMA ane:
[True Story] Mengejar Marika



bersambung gan,
tahun pertama masih panjang hehe


Index:
1. Tahun Pertama part 1 - Bangku Belakang
2. Tahun Pertama part 2 - Bus Butut
3. Tahun Pertama part 3 - Lia dan Miara


Wow ini keren ada prolog juga keren bat

Mampir ya

https://www.kaskus.co.id/show_post/5...d6956cf86b8635
1 1
0
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
05-03-2019 14:58
Pepet terus gan..
0 0
0
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
05-03-2019 15:13
numpang senderan dulu dimari gan....


ditunggu update'a gan.....
1 0
1
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
05-03-2019 17:57
marikaa,,,?
iyaa,,
1 0
1
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
05-03-2019 18:44
Semoga bisa sampai tamat bro
Paling enak emang cerita jaman sma
1 0
1
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
06-03-2019 02:40
Marika oh marika..😅
1 0
1
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
06-03-2019 07:58
Kedelai pilihan ini
1 0
1
Lihat 1 balasan
[True Story] Mengejar Marika
06-03-2019 10:12
Quote:Original Posted By dreammild
Kedelai pilihan ini


emoticon-Ngakakemoticon-Ngakak
1 0
1
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:36
Balasan post delia.adel
thank youu , siap meluncur ke TKP
0 0
0
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:39
Balasan post gagalbunting
butuh tenaga nih gan , biar bisa mepet2 mesra hehe .
0 0
0
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:41
Balasan post idner69
yap akan terus update gan, mudah2an bisa menikmati hehe
0 0
0
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:41
Balasan post pologondo
oreo kali gan hahahaha
0 0
0
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:43
Balasan post hari11
Amiin , ane usahakan gan sambil mengingat2 momen 1 dekade lalu
0 0
0
[True Story] Mengejar Marika
Lapor Hansip
06-03-2019 10:44
Balasan post idaalfaqieh
joshua oh joshua gan hahaha
1 0
1
Halaman 1 dari 4
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
black-eye-cp3
Stories from the Heart
black-eye2
Stories from the Heart
teror-hantu-dewi
Stories from the Heart
penghuni-lain-di-rumah-kost
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia