alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
506
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5c15a0a1c9518b693d4330e0/lima-belas-menit
PROLOG "Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi. Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue memb
Lapor Hansip
16-12-2018 07:47

LIMA BELAS MENIT

Past Hot Thread
LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan
Part 53 - Bubur

MULUSTRASI
Diubah oleh gitartua24
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rita08048 dan 38 lainnya memberi reputasi
39
LIMA BELAS MENIT
26-12-2018 21:58
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap

Hari sabtu jam 4 sore, gue lagi di dalem kamar sambil uring-uringan. putri yang katanya mau minta ditemenin buat nyari barang di pim sampe sekarang masih belom ada kabar juga. padahal hari jumat kemarin dia yang ngotot ngigetin gue kalo punya janji buat gantian nemenen dia.

sempet bimbang buat nelpon. kalo gue nelpon putri takutnya disangka ngarep jalan sama dia. kalo gue ga nelpon gue gabisa ngerencanaain apa-apa buat malem mingguan. masa iya gue malem minggu beteloremoticon-Nohope dengan meyakinkan diri akhirnya gue cari kontak putri di hp dan gue teken tombol dial.

setelah lima kali bunyi tuuut akhirnya yang punya telpon angkat juga.

"halo put...." kata gue dari ujung sambungan.

"kenapa tre?" bales putri dengan nada polos. sama sekali lupa kayanya diaemoticon-Cape d... (S)

"yeee malah nanya, kan kemaren lo yang minta temenin nyari barang."

"OIYA LUPA!, hahahahha....." malah ketawa nih bocahemoticon-Nohope

"parah lo put, gue udah nungguin kabar dari tadi." kata gue ngambek.

"maaf tre maaf, lupa ngabarin gueemoticon-Wink "

"terus jadi ga?"

"gue lagi dirumah saudara nih sampe malem."

"tuh kan, untung gue ga ntamperin kerumah lo. berarti ga jadi nih yaa..."

"eh eh, enak aja lo ngebatalin sepihak. ganti hari jadi besok gamau tau.emoticon-Mad " jadi dia yang ngegasemoticon-Cape d... (S)

"gabisa gitu dong, kan lo yang batalin perjanjian." bela gue.

"pokoknya besok jemput gue jam satu, TITIK!"

"tapi put..."

"tut tut tut....."

kampret malah matiin telponemoticon-Cape d... (S) gue ga bisa apa-apa selain tepok jidat. akhirnya gue rebahin diri diatas kasur sebentar buat mikir mau kemana malem minggu ini. mau ngajak rico sama bobby ngedadak banget, ngajak temen smp ga deket deket banget juga. mau jalan sendiri keliatan banget ngenesnyaemoticon-Hammer

untungnya hari itu gue belom mandi, jadi ga terlalu keringetan. lagi sibuk mikirin kegiatan malem minggu tiba-tiba hp gue bunyi. gue kira ada seorang dermawan yang mau ngasih gue duit satu milyar buat foya-fora malem iniemoticon-Ngakak (S) , gataunya temen gue si udin. langsung aja gue angkat

"napa din?" tanya gue

"tre, rossi kuy..." ajak si udin.

"seriusan nih? kebetulan gue lagi ga ada acara."

"seriusan gue...."

"tumben ngajakin."

"udah lama juga kan ga nonton acara." waktu liburan dari smp ke sma gue sama si udin emang sering banget nonton acara gigs. kalo ga di rossi ya di bifest dan moe caffe (tempat gigs di bintaro yang udah almarhum)

"gsnya (guest star) siapa aja."

"thirteen sama chatte." ada yang inget atau tau ga gan band ini?emoticon-Big Grin

"wah sabi tuh, jam setengah tujuh gue otw. bawa minum yak."

"tambahin tai."

"iyee nanti gue ganti. jam tujuh udah disana yee..."

"sip."

setelah tau kegiatan malem minggu mau kemana, gue tinggal ngabisin waktu sekitar dua jam sebelum jalan. mulai nari nonton tv, gitaran, main bass yang sampe dimarahin nyokap karena brisik, makan terus mandi.

selesai mandi gue milih-milih kaos untuk gue pake nanti. untuk bawahan tinggal bake jelana jeans biru belel sama sepatu yang biasa gue pake kesekolah. akhirnya kaos pilihan gue jatuh kepada kaos c*ooz warna item. ga terlalu bagus dan ga terlalu jelek. jadi ga sayang kalo ketarik-tarik orang waktu moshing.

jam tujuh lewat gue udah sampe di rossi music fatmawati. masih belom banyak orang yang dateng, karena acara biasanya baru rame waktu enam atau lima band terakhir. setelah parkirin motor gue telpon si udin buat nanya posisi dia. untung si udin udah nyampe dan bilang lagi di warung samping.

buat agan-agan yang tinggal didaerah jakarta mungkin udah ga asing lagi sama tempat ini. bisa dibilang kaya CBGBnya jakarta setelah ga ada poster cafe. lokasinya ga jauh dari perempatan fatmawati. tempatnya sendiri kaya ruko gitu, dengan coret-coretan grafiti dimana-mana. kalo ruangan panggung dan penontonnya segede ukuran kelas disekolah, dengan panggung yang cuma setinggi betis dan tanpa pengaman panggung tentunya.

waktu mau keluar dari tempat parkir ke warung samping gue ngeliat sosok yang sepertinya gue kenal. dia lagi bareng temen-temennya dan bawa peralatan manggung. orang itu adalah bang ramon, agit gue di ekskul. tapi ga cuma dia sendiri yang gue kenal, karena ada kak sela juga. jarang-jarang nih ada cewek cantik di tempat beginian. gue yang tadinya mau keluar tapi karena ngeliat dia dan dia juga ngeliat gue akhitnya gue samperin. takut dikira sombong.

"bang ramon, kak sela..." sapa gue ke mereka berdua sambil tos-tosan.

"eh elo tre, gue kira siapa." kata bang ramon.

"lo sama siapa tre kesini?" tanya kak sela.

"seniri kak, tapi ditungguin temen di warung samping." sambil nunjuk warung yang dimaksud. "lo entar main bang?"

"main gue jam setengah sembilan."

"pantesan waktu perkenalan ekskul kaya pernah ngeliat lo dimana."

"sama, kaya gue sering liat juga disini."

"yaudah gue keluar bentar ya bang, ga enak ditungguin. yuk kak..." gue pamit kedepan sebentar sambil bales dadahan kak sela yang dadahin gue.

di warung sebelah gue liat temen gue empat orang lagi duduk duduk sambil nenteng plastik item. gue samperin lah akhirnya.

"cuy..." sapa gue sambil tos-tosan.

"lama lo" kata si udin.

"tadi ketemu temen dulu didalem." kata gue. "buka lah minumnya."

"bayar dulu nyet."

"yaelah kaya baru kenal gue sehari aja lo." gue ngeluarin duit buat patungan dan ngasih kedia.

akhirnya dibuka lah muniman warisan Indonesia. anggur orang tuaemoticon-Big Grin cara minumnya tuh plastik dipanjangin dikit sampe tentuk corong, terus dituang dikit dikit ke gelas akua. minumnya sambil jongkon biar cepet naikemoticon-Hammer (S) meskipun ga naik-naik banget sih karena masanya banyak. tapi lumayan lah buat entengin badan pas moshing.

jam setengah delapan kita masuk kedalem. waktu ngelewatin tempat bang ramon dan temen-temennya tadi orang-orangnya udah ga ada. mungkin lagi kedepan. setelah ngasih tiket presale yang udah dipegang udin dan leher kita di cap sebagai tanda masuk (sebenernya bisa dimana aja sih di capnya) kita nonton dulu di pinggiran karena band yang lagi main kita ga tau.

sekita jam setengah sembilan kurang gue keluar buat beli air putih karena haus. waktu mau balik lagi kedalem gue ngeeliat bang ramon dan bandnya lagi uring-uringan didepan ruang tunggu band. gue samperin lah mereka.

"kenapa bang?" tanya gue.

"eh tre, ini si faldo bassist gue mendadak ga bisa dateng, udah di telponin dari sore tapi ga ada kabar. baru ada kabar jam delapan tadi." faldo ini temennya bang ramon yang juga satu ekskul.

"wah emang bang faldo kemana bang?"

"biasalah cewek, tai emang nih orang. eh tre, lo pernah denger lagi kita ga?"

"pernah bang, tau malah."

bang ramon keliatan mikir bentar. "kalo lo jadi adidtional buat gantiin faldo bisa ga tre? tapi ga dibayar."

"gimana ya bang, gue gaenak sama temen-temen lo." emang beneran gaenak gue, bukan mikiran masalah bayaran. mungkin emang karena hobi jadi gue sanggup-sanggup aja.

setelah bang ramon dan temen-temennya berunding akhirnya gue main. kata mereka 'mau gimana lagi.' untuk peralatan rossi sebenernya nyiapin, tapi orang-orang yang main lebih sering bawa peralatan mereka sendiri. gue sms si udin buat nyuruh dia moshingin bandnya bang ramon waktu maju. dia sempet tanya kenapa tapi gue gabales.

waktu pertunjukkan dimulau, udin dan temen-temen gue yang lain ngeliat gue naik keatas panggung langsung maju kedepan. dan karena massa bandnya bang ramon cukup banyak jadi bagian depan udah terisi semua.

setiap band yang main kecuali gs dikasih waktu lima belas menit buat tampil. termasuk waktu prepare ditambah dua lagu yang bakal dibawain. beda sama gs yang bisa bawain tiga sampe lima lagu. setelah pripare terutama gue karena main bukan pake peralatan gue, akhirnya kita siap tampil. aliran band bang ramon ini post hardcore atau bisa dibilang screamo, tapi tanpa syn(synthesizer). pake dua vocal. celean vocal bang ramon sendiri dan scream vocal temennya.

dentuman suara drum jadi pertanda kalo intro band ini dumulai. dususul dengan suara distorsi dari gitar dan bass. massa yang tadinya ngumpul didepan udah mulau nyebar buat moshing sambil bikin circle pit. ini adalah pertama kalinya gue manggung ditempat ini. tempat yang gue idam-idamkan gue bisa main, akhirnya kesampean. meskipun bukan sama band sendiri.

seneng juga bisa main. ditambah lagi animo massa yang antusian dengan bermoshing ria tanpa adanya kerusuhan. ga kerasa dua lagu udah abis kita mainin dan diakhiri dengan tepuk tangan penonton. gue dan bandnya bang ramon turun dengan perasaan puas.

"tre thanks banget ya udah bantuin." kata bang ramon.

"iya tre, tadi mainnya juga keren" timpal kak sela dengan dua jempolnyaemoticon-thumbsup emoticon-thumbsup

"santai bang, gue juga seneng kok bisa main."

"lo masih mau nonton?"

"masih bang, nungguin chatte sama thiteen."

"yaudah nanti bareng ya nontonnya."

"siap bang."

gue balik lagi kedalem dan disambut dengan temen-temen gue yang kaget kenapa gue bisa main. kita seneng-seneng lagi nikmatin setiap band yang tampil. sampe akhirnya chatte naik panggung. bang ramon, kak sela dan temen-temennya udah gabung sama kita buat ngeramein suasana.

waktu chatte main gue, bang ramon, temen-temennya dan temen-temen gue udah ada ditengah-tengah pit. sedangkan kak sela cuma nonton dipinggiran pit. waktu moshing lagi kenceng-kencengnya tiba-tiba bang ramon jatoh dan langsung keinjek-injek sama masa. gue yang terbiasa dengan prinsip anak gigs 'kalo ada temen yang jatoh bangunin.' langsung betindak bantuin bang ramon buat bangun. gue sendiri entah udah berapa kali udah kena tampol dan tendang. dan juga udah berapa kali nampol dan dendang orang secara acak.

sebelum thirteen main kita sempet minggir dulu dan ngobrol-ngobrol. tapi sayangnya bang ramon udah harus balik dan dia ngajakin kak sela buat pulang. mungkin karena berangkatnya barengan.

"yaah kok balik, thirteen aja belom main." kata kak sela. dan waktu udah nunjukkin jam setengah dua belas malem.

"gue lupa besok pagi ada acara keluarga." kata bang ramon. "atau lo mau balik sama treya? lo sendiri kan tadi tre kesininya?"

"sendiri sih bang."

"gapapa tre nganterin gue balik? rumah gue deket sekolah kok" tanya kak sela.

"gue sih sabeb."

"yaudah tuh, gue balik duluan ya. tre titip sela yaaa."

ga lama bang ramon balik thirteen naik panggung. dengan terpaksa gue cuma nonton karena ga ada yang jagain kak sela. waktu chatte main salah satu anak bandnya bang ramon ada yang ga ikutan moshing. lagi pula gue udah capek juga sih.

sempet ada pertanyaan bisik-bisik dari temen gue tentang kak sela. maklum, kita ga pernah ngajak cewek buat nonton acara beginian. tepatnya ga ada cewek yang bisa diajakemoticon-Ngakak (S) apa lagi cewek secantik kak sela. gue jawab aja 'kakak kelas gue.'

berkali-kali gue nahan tendangan orang yang moshing udah kaya atlit kungfu yang mengarah ke gue dan kak sela yang berdiri disebelah gue. tapi gue ga masalah, malah gue dan kak sela lanjut sing along dibagian lagu yang bisa dinyanyiin dan head bang. yaa gue terbiasa dengan hal tersebut karena kalo biasanya gue males moshing cuma nonton dipinggiran sambil nahan tendangan orang-orang.

sampe acara berakhir dan gue nganterin kak sela balik. gue kasih dia jaket gue karena dia ga pake dobelan. kak sela nerima gitu aja, mugkin karena udah capek dan ngantuk. dijalan kita juga ga banak ngobrol dan sepertinya kak sela sedikit tertidur sambil meluk gue dari belakang. ga meluk erat banget sih. cuma pegang pinggang gue dan nempelin kepalanya di punggung.

satu hal yang gue tau tentang kak sela hari itu adalah dia cewek yang ga biasa karena mau diajak nonton acara gigs. ditambah lagi pengetahuan dia tentang lagu-lagu band underground. sesuatu yang gue suka dari seorang cewek, atau mungkin kagum lebih tepatnya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 17 lainnya memberi reputasi
18 0
18
LIMA BELAS MENIT
09-01-2019 21:30
Part 24 - The Rock Show

hari H tampil. kita berempat udah sampe di vanue acara sejak jam 10. peserta-peserta lain juga udah pada berdatangan. sebenernya bukan lomba band aja sih. banyak perlombaan-perlombaan lainnya kaya futsal atau basket. ada juga lomba yang bertema kesenian.

"cuy, grogi gue..." kata rico waktu kita lagi jalan muter-muter vanue.

"lebay lo, santai ae..." timpal bobby.

"awas aja lo sampe tremor dipanggung bob..."

"lo kenapa put?" tanya gue ke putri yang jarang ngomong sejak kita sampe.

"eh, kenapa tre?emoticon-Roll Eyes (Sarcastic) " fix grogi dia.

"lo kenapa?"

"gapapa kok."

gue berenti sebentar terus pindah posisi kebelakang putri. gue coba buat pijit bagian bawah bahunya. sebenernya bukan mijit sih, lebih ke neken biar rilex.

"aw, sakit treyaemoticon-Mad "

"biar woles put...emoticon-Big Grin " kata gue sambil cengar-cengir.

tinggal beberapa saat lagi buat kita naik. cuma tinggal nunggu band yang sekarang lagi tampil turun dari panggung.

kita berempat udah siap dengan outfit masing-masing. bobby dengan tshirt putih polos dan celana jeans pendek serta sneakers bututnya. rico dengan kemeja yang kancingnya dibuka serta jeans dan sneakers. gue yang niru gaya mike dirnt dengan jaket jeans butungnya, cuma bedanya gue masih pake daleman tshirt dan pakaian serba hitam dari atas sampe bawah. putri dengan tshirt hitam polos ketatnya dan celana ripped jeans hitam serta sneakers. yang paling beda dari penampilan putri hari itu adalah rambutnya yang di cepol.

kita berempat kumpul sambil bentuk lingkaran. kaya pemain bola sebelum main.

"inget ya, kita main rilex aja. gausah mentingin dapet juara. yang penting kita main lepas." kata gue berusaha untuk ga membuat temen-temeen gue tegang.

kita kumpulin tangan kanan kita ditengah lingkaran. terus bareng-bareng teriak. "SUKSES!"

"Senam pagi siap?" tanya salah satu panitian yang nyemperin kita.

"siap bro..." kata gue.

"udah boleh langsung naik ke atas panggung buat prepare."

satu persatu dari kita naik keatas panggung. gue sama rico langsung colokin kabel buat alat kita sendiri. bobby langsung nyocokin posisi drumnya. sedangkan putri berdiri didekat drum. setelah yakin semua alat terpasang dengan baik, kita ngumpul didepan drum dan menghadap kearah bobby sesuai koreo yang kita buat. rico dikiri panggung, gue dikanan, putri ditengah.

"waktu kalian lima belas menit." kata panit dari belakang panggung."kalau lebih ada pengurangan nilai"

MC udah ngepresent kita buat main. gue bisa ngerasain banyak pasang mata yang nonton kita dari depan panggung.

Bobby mukul hi hatnya empat kali seirama sebagai tanda kita mulai. seketika hentakan musik udah terdengar dari soundsystem



seteleh intro gitar dari rico dan riff bass gue kita bertiga langsung nyebar ke sudut panggung yang udah kita tentuin sebelumnya.

Quote:If I'm a bad person, you don't like me
Well, I guess I'll make my own way
It's a circle, a mean cycle
I can't excite you anymore
Where's your gavel? Your jury?
What's my offense this time?
You're not a judge but if you're gonna judge me
Well sentence me to another life.


putri dengan percaya diri mulai nyanyu untuk menghibur penonton. rasa groginya udah ilang. putri ngebuat masa sing a long dengan lagu yang dia bawa.

ada beberapa orang yang gue kenal nontonin kita. tapi gue yakin kebanyakan mata lebih fosuk ke putri yang jadi front girl band kita. yang gue liat hari itu adalah, putri sangat berbeda dari putri yang gue kenal sebelumnya.

Quote:Don't wanna hear your sad songs
I don't wanna feel your pain
When you swear it's all my fault
Cause you know we're not the same
(Hey)
We're not the same
(No)
Oh, we're not the same
Yeah but we used to stick together,
We wrote our names in blood,
(Hey)
But I guess you can't accept that the change is good
It's good, it's good


di beberapa part gue ikut nyanyi sebagai baking vocal. di saat itu juga mata gue dan mata putri bertatapan. seolah tahu apa yang harus dilakuin.

beberapa penonton udah ada yang mulai masuk kedalah euforia musik yang kita bawain. ada yang sing a long. ada yang loncat-loncat. ada yang manggil-manggil nama kita dari bawah, meskipun gue yakin dari orang yang kita kenal.

Quote:Well, you treat me just like another stranger
Well, it's nice to meet you, sir
I guess I'll go,
I best be on my way out
You treat me just like another stranger
Well, it's nice to meet you, sir
I guess I'll go,
I best be on my way out


gue rico dan putri udah mulai aktif. kita muter-muter panggung di beberapa part. sesekali gue juga naikin kaki ke bass drum. sementara rico show off kemampuannya kepenonton cewek. dan gue banyak cowok-cowok yang terpukau dengan pesona putri.

Quote:Ignorance is your new best friend,
Ignorance is your new best friend


lagu pertama selesai kita bawain, disusul dengan tepuk tangan penonton. keringat udah mulai bercucuran di badan gue, tapi gue ga peduli. kita berempat udah tenggelam dalam suasana yang kita buat.

"terima kasih buat ampresiasinya dari kalian semua, sebelum kita lanjut lagu berikutnya, gue mau ngenalin personil-personil band kita." kata putri.

"Di bass ada treya." gue mainin satu line solo bass.

"Di gitar ada rico." rico ngulang cara gue dengan nada yang berbeda.

"Drum, bobby." bobby gebuk drumnya beberapa saat untuk nunjukkin skillnya.

"oke, untuk lagu berikutnya." lanjut putri sambil mundur beberapa langkah kebelakang. "misery bussines"



Quote:I'm in the business of misery, let's take it from the top
She's got a body like an hourglass that's ticking like a clock
It's a matter of time before we all run out
When I thought he was mine, she caught him by the mouth
I waited eight long months
She finally set him free
I told him I couldn't lie, he was the only one for me
Two weeks and we had caught on fire
She's got it out for me, but I wear the biggest smile
Whoa, well I never meant to brag
But I've gotten what I wanted now
Whoa, it was never my intention to brag
To steal it all away from you now
But God does it feel so good
'Cause I got him where I want him now
And if you could then you know you would
'Cause God it just feels so
It just feels so good


bobby ngetuk stick drumnya empat kali, kemudian hentakan musik kembali memecah. gue yang kebawa euforia langsung lompat-lompat diatas panggung. putri udah ga malu-malu lagu untuk nunjukkin eskpresinya. beberapa kali die deketin gue buat punggung-punggungan.

sementara itu penonton juga udah ga malu-malu buat sing a long. beberapa anak cowok juga ada yang buat mosh pit ditengah. dan lagi-lagi tepuk tangan penonton meramaikan seisi vanue.

gue udah mulai ngos-ngosan, begitu pula dengan putri, rico dan bobby. tapi kita sama sekali ga bisa nyembunyiin kesengan dari diri kita masing-masing.

"sekali lagi terima kasih buat teman-teman karena telah menyambut kami, kita dari senam pagi seneng bisa tampil di pentas seni pertama kita."

"oke, ini lagu terakhir dari kita..." kata putri ke penonton. "that what you get."



Quote:No sir, well I don't wanna be the blame, not anymore.
It's your turn, so take a seat we're settling the final score.
And why do we like to hurt so much?
I can't decide
You have made it harder just to go on
And why, all the possibilities well I was wrong
That's what you get when you let your heart win, whoa.
That's what you get when you let your heart win, whoa.
I drowned out all my sense with the sound of its beating.
And that's what you get when you let your heart win, whoa.
I wonder, how am I supposed to feel when you're not here.
Cause I burned every bridge I ever built when you were here.
I still try holding onto silly things, I never learn.
Oh why, all the possibilities I'm sure you've heard.
That's what you get when you let your heart win, whoa.
That's what you get when you let your heart win, whoa.
I drowned out all my sense with the sound of its beating (beating)
And that's what you get when you let your heart win, whoa.


sejak lagu dimulai, gue udah ga bisa nahan diri gue lagi buat jingkrak-jingkrakan. waktu reff juga putri ngajakin penonton buat nyanyi bareng dia. dan itu disambut baik oleh penonton dengan ikut nyanyi bareng sambil lompat-lompat.

seperti rencana awal, waktu reff terkhir kita kasih jeda di permainan. gue dan rico masu kedepan buat ngeliat ke semua penonton. sedetik sebelum kita lanjutin lagu, gue muterin bass gue dan itu disambut riuh penonton.

Quote:That's what you get when you let your heart win, whoa.
That's what you get when you let your heart win, whoa.
Now I can't trust myself with anything but this,
And that's what you get when you let your heart win, whoa


end it with a bang, lagi-lagi kita dapet tepuk tangan dari penonton. senyum sumringah terpancar dari wajah masing-masing kita.

gue dan rico nyamperin putri ketengah, sengankan bobby turun dari kursinya buat nyamperin kesebelah rico. kita berempat saling berangkulan bikin baris berjejer kesamping. lalu bersamaan nunjukkin apresiasi kita ke penonton dengan bungkukin badan kita. "terima kasih."
profile-picture
profile-picture
profile-picture
lumut66 dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
LIMA BELAS MENIT
16-12-2018 14:05
Part 3 - Peraturan Sekolah

Pikiran gue masih belum bisa fokus sama nama-nama orang yang maju buat perkenalan. Kepala gue masih terus dipenuhi dengan Putri, Putri, dan Putri. Entah kenapa gue suka banget dengan senyumnya. Istilahnya tuh "Senyum mu mengalihkan duniaku." gitu dah pokoknya.

Tapi gue masih belom yakin kalo gue suka sama dia. Karena kondisinya pada saat itu gue juga baru tau dia. Kenal aja baru sebatas lewat perkenalan dia tadi. Gue juga sebenernya masih mendem perasaan buat temen cewek di SMP gue dulu, jadi secret admire gitu menkipun pas kelas tiga kita sekelas. Ujung-ujungnya paling cuma nanya seputar pelajaran sama minjem tip-x doang.

Waktu pikukan gue lagi ngeblank-ngeblanknya, si kampret disebelah gue malah nanya-nanyain pertanyaan aneh. Sambil bisik-bisik pastinya biar ga bikin ribut.

Rico : nape lu bengong? naksir sama Putri?

Gue : Hah? apaan? tanya gue masih setengah sadar.

Rico : lu naksir sama Putri?

Gue : apaan lu ngaco. kenal juga kaga.

Rico : alah dari tadi lu bengong abis perkenalan si Putri. Kalo ga kenal ya kenalan lah, udah sekelas ini.

Gue : apaan dah, gue dari tadi merhatiin kedepan.

Rico : coba gue tanya, tiga orang abis si Putri siapa namanya?

Gue bengong

Rico : Benerkan lu mikirin Putri.

Gue : kaya kagak naksir aja lu. (Ngeles aja dulu)

Rico : Selow, buat lu aje, stok gue banyak, ditimbun dulu.

Gue : Emang beras ditimbun.

Sumpah ini anak kalo ngmongin cewek mukenya tengil banget. Padahal nantinya dia juga yang paling bloon kenalan sama cewek. Kenalan doang banyak tapi cuma dianggep temen. Kepedean si lo, hehe sori broemoticon-Ngacir

Lagi enak dengerin kakak-kakak PJ buat pengarahan, tiba tiba pintu kelas didobrak sama seseorang. kebanting kenceng banget sampe kaget atu kelas. Pantesan dari tadu ada suara kaya dibanting gitu, gataunya agit.

Mereka bertujuh masuk kekelas gue petantang-petenteng. maklum agitemoticon-Big Grin tiga orang cowok empat orang cewek. yang cowok tampilannya layaknya anak kelas tiga yang eksis atau yang sering ikut tubir. Baju putih dikeluarin, tampang sangar, rambut rada gondrong, celana model pensil, sama sepatu kodachi putih padahal peraturan sekolah harusnya sepatu harus warna itememoticon-Hammer (S)

Yang bikin gue kaget, atau kayanya semua anak baru kaget. Agit cewek itu pada pake baju serba kekecilan, bagian bawah seragan cuma neglewatin udel dikit. paling kancing bajunya cuma ada tiga atau empat, udah gitu yang paling atasnya dibuka lagi. Terus bawahannya pake rok model span yang bener-bener ngepres bodi. Nah buat nutupin pusernya tuh agit cewek mereka pake rok spannya dari bagian puser. udah gitu rok mereka robek sampe betis. Kaos kaki putih cuma sampe mata kaki atasan dikit. terus sepatu putih. dan yang ngebuat semua mata laki-lagi pada menlongo itu apa yang ada dibalik seragam agit ceweknya. ada yang merah ngejreng, biru tosca muda, sampe motif macan tutulemoticon-Genit udah gitu ga ada tuh yang namanya yang dilapisin kutang atau tanktop.

Jadi ini yang namanya cewek SMA, hahahaemoticon-Hammer

BRUAK!!!

Salah satu agit cewek bukul meja yang paling deket sama dia. Tuh anak kelas ane yang duduk cuma bisa ceming, mana cewek lagi.

Agit cewek : Heh, lo semua dengerin yaa, anak kelas satu belom boleh ada yang bawa motor kesekolah sebelum makrab. Terus jangan ada yang sok-sok main ke kantin atas. Buat yang cewek gausak sok cantik, kalo lewat depan kita-kita harus nunduk. Kalo lewat depan anak kelas dua dangak aja (peraturan ganjil genap disekolahan gue.)

Tuh agit cewek ngomong sambil teriak-teriak terus dadanya rada dibusunginemoticon-Genit biar makin jelas kali tuh loreng. Abis itu pada keluar kelas. salah satu agit cowoknya cuma bilang.

Agit cowok : nanti yang cowok balik mos ke m*ntok ya (Tongkrongan angkatan ganjil) terus ngacir.

Kelas yang tadinyaasik-asik aja mendadak jadi horror, berasa abis didatengin freddy mercury sama jason mrazemoticon-Bingung (S) , eh maksudnya freddy kruger sama jason friday the 13.

Sampe akhirnya kita anak-anak kelas dibawa muter-muter keliling sekolah. mulai dar kantin bawah, ruang komputer, lab fisika biologi kimia, ruang guru, masjid, perpustakaan. ruang serba guna. Nah sampe kita mau masukin bagian kantin atas, tempat yang paling terlarang buat anak kelas satu. kita sempet diem dulu tuh didepan. Akhirnya kakak PJ yang kelas tiga ngeyakinin kalo ga bakal kenapa-napa. 'paling bentaran doang.' katanya.

Waktu kita masukin tuh kantin hawanya berasa beda. Udah kaya berasa masuk gang yang isinya mafia hongkong. Semua mata pertatiin kita satu-satu. Kakak PJ kelas kita yang kelas tiga bilang sama agit yang ada disana cuma mau liat doang. Abis itu kita langsung balik kekelas.

Gak kerasa udah bel pulang. karena hari pertama sekolah cuma sampe jam satu. Kakak-kakak PJ lagi ngatur tiap kelas buat keluar biar gak betrok. Waktu anak gue udah dibagian atas sekolah gue ngikutin aja tuh yang baris didepan. Nyelonong aje lewat tengah lapangan atas. banyak yang nyorakin dari lantai atas, kelasnya agit-agit.

Agit 1 : Woy songong banget lu pada kelas satu!

Agit 2 : Mau pada jadi artis lo?

Agit 3 : kasih tau anak osis besok! kelas satu udah belagu!

Ya Tuhan salah apa lagiemoticon-Cape d... (S)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bimasratmock dan 16 lainnya memberi reputasi
17 0
17
LIMA BELAS MENIT
21-01-2019 15:26
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni

menjelang sore sebelum pergantian tahun gue udah di rumah bobby, nungguin rico yang belom dateng. sebenernya gue udah nyuruh mereka berdua buat langsung aja dateng kerumah gue, tapi dengan alesan ga tau jalan jadilah gue jemput mereka dulu. ribet emang nih dua orangemoticon-Cape d... (S)

setelah rico dateng kita langsung cabs kerumah gue. tapi sebelum itu kita bertiga jemput putri dulu dirumahnya. karena udah biasa gue langsung masuk ke teras rumahnya putri, sementara rico dan bobby nunggu diluar. males katanya. lagian langsung jalan juga.

putri keluar ditemenin bokapnya. hari itu putri pake sweater yang kemaren gue kasih sebagai kado, dipadukan dengan celana jeans dan sepatu v*nsnya. ada perasaan seneng ketika barang pemerian kita dipake sama orang kita kasih.

"kamu nanti nginep?" tanya bokapnya putri ke anaknya.

"hah? engga kok."

"nginep aja, kasian treya nganterin kamu lagi malem malem."

"iya put, nginep aja." kata gue, tapi tiba-tiba tatapan bokapnya putri berubah jadi tatapan membunuh kearah gue. kayaknya salah ngomong. "nanti bisa tidur di kamarnya kak vio." gue berusaha untuk memperbaiki kata-kata gue.

"gapapa pah?"

"gapapa, tapi nanti kamu bareng kakaknya treya, jangan bareng anak-anak laki!"

"yaudah putri jalan dulu." putri salim ke bokapnya, setelah itu giliran gue yang salim.

"jalan dulu om." kata gue.

akhirnya kita bertiga jalan menuju rumah gue. tapi sebelum itu kita mampur dulu di salah satu hypermart buat beli daging, ayam, sosis, bakso dan beberapa bumbu buat bakar-bakaran nanti malem. setelah dapet barang-barang yang diperluin kita langsng cabut kerumah gue.

gue parkirin motor di garasi, begitu juga rico yang parkirin botornya disebelah motor gue. kita berempat jalan menuju pintu dipimpin oleh gue, begitu masuk kerumah udah ada kak vio yang nyambut kita.

"kak, kenalin temen-temen g....."

"rico kak." rico tiba-tiba ngulurin tangannya ke kak vio.

bajirut emang nih orang. ga bisa liat cewek cakep dikitemoticon-Nohope belom juga selesai ngomong gue.

"ehemoticon-Roll Eyes (Sarcastic) iyaaa, vio..."

"bobby...." sekarang giliran bobby yang jabat tangan.

"vio..." kak vio mencoba seramah mungkin ke mereka berdua. "kalo yang ini pasti putri kan? yang waktu itu ketemu di pim." pandangan kak vio berubah kaya ngeliat kelinci yang bisa dicubitin waktu ketemu putri lagi.

"iya kakemoticon-Malu (S) "

"kak, nanti putri nungpang tidur di kamar lo yaaa...."

"emang boleh nginep?"

"boleh kok kak, udah diizinin sama papah asal tidur dikamar kakak." kata putri.

"kok bokap lo kenal sama gue?"

oiya, gue belom ceritain kejadian waktu pembagian rapot ke kak vio maupun rico dan bpbby. jadilah gue ceritain kejadian kemaren. kak vio langsung ngeliatin gue dengan pandangan seribu arti sambil senyam senyum.

"yaudah, nanti tidur di kamar gue aja." kata kak vio.

kita berempat berjalan menuju kamar gue buat istirahat sambil main-main. masih ada lebih dari enam jam sebelum pergantian tahun.

"kok lo ga pernah bilang tre punya kakak cewek cantik?" kata rico sambil bisik-bisik waktu kita lagi naik tangga.

"maksud lo?emoticon-Nohope "

"kali aja lo jadi adek ipar gueemoticon-Ngakak (S) "

"najis amat, ngerusak keturunan emoticon-Mad "

"terus kok bokap lo bisa kenal sama bokapnya putri?" tanya bobby yang jalan dibelakang.

"kan tadi gue jelasin dibawah."

"kok bisa?"

"kok bisa apaan?"

"kok bisa lo ga cerita-cerita?"

"lah, ngapain amat."

kita berempat nyempe di kamar gue. bisa gue liat tatapan mereka terkejut ngeliat kamar tempat gue tidur. terkejut karena terlalu berantakan atau karena yang lain.

"lengkap banget kamar lo." dikamar gue emang banyak barang, seenggaknya barang-barang yang gue butuhin. meja belajar, tv dan ps, bass serta ampli dan soundsysytem, gitar akustik dengan tempelan stiker, koleksi cd band, ditambah poster-poster yang ngebuat kamar gue keliatan penuh.

"main ps yaa tre...." kata bobby yang langsung nyusul rico yang udah duduk didepan tv. gue ga jawab, tapi ngangguk doang.

sementara itu putri masih berdiri ditempatnya. mungkin rada sungkan karena berada didalem kamar yang isinya cowok semua.

"duduk aja put..."

putri duduk di tepi ranjang, sementara gue duduk diatas ranjang, senderin di tembok sambil mengang gitar dan nontonin rico dan bobby yang lagi nungguin loading ps.

tiba-tiba nyokap gue masuk bawaain beberapa snack dan air putih dingin.gue berdiri buat bantuin nyokap gue naro snack dan air minumnya. temen-temen gue pada bangun buat salim ke nyokap gue.

"kamu nih tre, ada tamu bukannya dikasih minum." gue cuman bisa senyam-senyum waktu nyokap ngomong kaya gitu. "ini anaknya pak galih yaa?" tanya nyokap gue waktu putti salim.

"iya tanteemoticon-Malu (S) " kata putri.

nyokap gue keluar kamar, sementara itu gue bisa ngeliat rico dan bobby udah balik ke psnya.

"makin deket aja nih." kata rico ngeledek gue.

"orang tuanya udah saling kenal cuy..." timpal bobby.

"kampret lo!" gue nglempar bantal ke komuknya bobby waktu balik duduk diatas kasur. sementara gue bisa liat putri kalau mukanya malu-malu.

jam sembilan malem kita turun menuju teras buat bakar-bakaran. panggangan, areng dan minyak tanah udah ada disana. udah ada bokap dan kak vio juga disana.

setelah bara nyala, kita mulai manggang bahan-bahan yang ada. mulau dari daging, ayam, sosis, bakso, jagung. di pojok teras ada speaker buat nyetel lagu dari hp gue. kita ganti-gantian ngipasin makanan yang lagi di panggang.

sekali-sekali bobby dan gue nyolongin makanan yang udah jadi dengan alibi takut belom mateng. padahal mah udah laperemoticon-Ngakak (S)

"sabar gendat!" gue tepok tangannya bobby waktu nyolong sosis yang udah mateng.

"lo juga samanya."

akhirnya jam sebelas sua makanan udah mateng. nyokap ngeluarin nasi dari dalem. tapi gue paling ga suka makan bbq pake nasi. jadi gue gadoin aja lauk-lauk yang ada.

sesekali gue ngisengin putri dengan meperin tangan gue yang kotor dengan saus ke pipinya. lagi-lagi putri yang cemberut cuma bisa bikin gue ketawa.

malam makin larut. sepuluh menit sebelum pergantian tahun gue udah ngeluarin petasan tembak dari dalem. sambil nyemilin makanan yang masih ada kita nunggu countdown. beberapa tetangga gue juga ada yang keluar buat nyalain petasan.

"tre tre, gue mau nyalain lagi dong kaya pas bukber..." putri nyamperin gue sambil bawa satu petasan tembak.

"yaudah nyalain." kata gue polos, padahal ngerti maksudnya putri.

"iiihhhh, bantuinemoticon-Malu (S) " kata putri manja.

"iya-iya..."

"Lima...." gue udah megang petasan yang dikasih putri buat gue nyalain.

"Empat...." gue nyalain sumbu petasan dengan korek.

"Tiga...." putri udah berdiri didepan gue, sambil megang petasan bareng.

"Dua...."

"Satu...."

suara seperti roket Cumiik ditelingan gue, disusul dengan suara ledakan dilangit. warna-warni kembang api mewarnai malam yang gelap. gue bisa ngeliat senyum bahagia dari wajah putri. begitu juga senyum bahagia dari semua orang termasuk gue.

berkali-kali suara tembakan terdengar di telinga gue, bergantian satu sama lain. kembang api terus mewarnai langit selama lima belas menit, bahkan lebih. yang gue tau, disaat-saat kaya gini tukang petasan ikut-ikutan ngabisin barang dagangannya.

gue ga ngerti kenapa kesenangan berlangsung dengan cepat. sama kaya sekarang. belom lama gue ngedenger suara kembang api dimana-mana. tapi sekrang udah ga seramai sebelumnya. suara kembang api masih terdengar, tapi dari kejauhan.

semua tetangga udah masuk lagi ke dalem rumah masing-masing, mungkin ngelanjutin acara disana. begitu juga dengan keluarga gue. kak vio udah masuk duluan kekamarnya. kasian jombloemoticon-Ngakak (S) bokap nyokap gue juga. lagian mereka jarang begadang. sementara itu rico dan bobby balik kekamar gue buat main ps.

gue menemukan putri lagi sendirian di balkon rumah gue sambil memandangi langit. masih menggunakan sweater yang gue kasih waktu ulang tahunnya. perlahan, gue nyamperin putri.

"ngapain put?" tanya gue begitu ada dibelakangnya. gue langsung berdiri disebeelahnya, nyendarin lengan gue di tralis.

"lagi ngeliatin langit aja tre..."

"aneh yaa, tadi perasaan rame banget. sekarang udah sepi lagi." putri ga jawab. cuman senyum memandang gue.

kita diem-dieman untuk beberapa saat. gue sendiri ga tau apa yang mau gue omongin. lebih tepatnya ga tau apa yang harus gue lakuin.

"tre..." kata putri ditengah kebisuan. "gue boleh cerita ga?"

"cerita aja put..." putri sedikit kebingungan buat mulai ceritanya.

"ga tau kenapa gue jadi keinget mantan gue."

"masih belom move on?" ledek gue.

"yeee..., bukan gitu." putri mukul lengan gue. "gue cuman keinget waktu ngerayain tahun baru bareng temen-temen smp dulu. disitu pertama kali gue ngobrol bareng dia." gue ga tau harus ngomong apa.

"kaya yang gue kasih tau dulu waktu di pim, dia lebih milih cewek yang waktu jalan bareng dia dibanding gue. ditambah lagi gue ngeliat mereka lagi berduaan di restoran. padalah dia bilangnya lagi dirumah."

"terus?"

"bukannya gue kepingin banget pacaran atau apa, tapi kadang gue pingin ada yang perhatian lebih. bukan dari bokap nyokap, tapi dari seseorang yang spesial buat gue."

"gue gatau harus ngomong apa put...."

"lo ga harus ngomong kok, cukup dengan tindakan lo selama ini ke gue."

putri berbalik arah menatap gue. begitu juga dengan gue. pandangan mata kita bertemu. semakin lama semakin dekat. putri memejamkan matanya. tinggal satu inchi lagi buat gue cium bibirnya putri.

tapi suara ledakan dari langit ngebuat kita berdua tersadar. disusul dengan warna-warni kembang api. kita balik diem-dieman. saling pandang saling senyum.

"gue ke kamar kak vio duluan yaaa...." putri berjalan ninggalin gue sendirian di balkon. pikiran gue masih ngeblank dari tindakan barusan.

mungkin gue ga usah unggapin perasaan gue ke putri saat ini yang semakin lama semakin kuat. gue sadar akan sesuatu. dengan waktu yang kita lewatin sejauh ini. gue sayang putri.

tapi gue sadar satu hal lain. tanpa gue ungkapin perasaan gue ke putri, setidaknya gue tau apa yang putri rasain ke gue. kita berdua udah saling sayang dan takut ngerubah kebiasaan kita nantinya. sama seperti yang gue rasain.

setidaknya perbuatan lebih penting dari sebuah perkataan.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 15 lainnya memberi reputasi
16 0
16
LIMA BELAS MENIT
16-12-2018 10:18
Part 2 - Perkenalan

Gue ditempatin di kelas X-6. Kelas yang lokasinya paling ujung. kalo kalian bayangin huruf E, nah kelas gue itu persis ada di siku-sikunya. Buka pintu kelas aja langsung berhadepan sama tembok kelas sebelah. Isinya standar SMA negri laha yaa. Meja kayu pasang-pasangan sama kursi kayu juga. posisinya empat baris kesamping lima baris kebelakang. Meja guru di pojok kelas, Dibelakangnya ada lemari kelas. Terus masing-masing kelas dikasih OHP. bagi yang ga tau ohp itu sejenis projektor, tapi bukan yang disambungingin ke laptop. Cara makenya pake kertas bening yang ditempelin terbalik diatas OHPnya. Waktu itu juga belom ada AC disetiap, jadi bisa dibayangin gimana nanti pengapnya kelas abis pelajaran olah raga.

Berhubung murid-murid baru masuknya barengan udah kaya anak bebek lagi barisemoticon-Big Grin jadi langsung aja tuh mlih posisi kursi. Awalnya gue udah niatin buat milih bangku baris ketiga yang posisinya deket pintu, jadi ga terlalu deket dan ga terlalu jauh. Tapi wantu mau dudukin tuh kursi kok kayanya rada kedeketan yaa. Yudah gue mundurin lagi satu baris, masih ngerasa kedeketan. Mundurin lagi satu baris, nah ini baru cocok, terus duduk dibagian dalem biar bisa nyender tembok.

sampe gue duduk baru ngerasaain sesuatu. Kampret, malah jadi duduk paling belakangemoticon-Hammer (S) mana dipojok lagi .Tapi sayangnya gue telat nyadar, semua kursi udah penuh. Ada sih kursi kosong satu, tapi jauh banget, udah keburu mager. Apalagi kursi sebelah gue udah keisi. makin gaenak kalo pindah. Akhirnya ane mutusin buat nikmatin aja. Mines Mines dah ni mata.

Kakak-kakak PJ yang jumlahnya empat orang masih nyiapin apaan kagak tau di meja guru. Beberapa anak juga udah mulai ngobrol sama temen sebangkunya. Mungkun dulunya satu sekolah atau udah kenal. Untuk saat ini tempat duduknya masih cewek-cewek cowok-cowok. Masklum pada jaim kali, untungnya nih kelas genap jan jumlah cewek cowoknya juga sama. Sampe orang yang duduk disebelah gue ngajak kenalan duluan.

Cowok : SMP mana broemoticon-Cool

Gue : yang di jalan w*jaya, lo?

Cowok : wah dulu musuhan dong kita, hahaha. Gue yang di T*rtayasa.

Gue : Hahaha, aneynya sekarang malah jadi satu sekolah.

Cowok : yang megang angkatanlu yang itu kan? nunjuk orang yang beda dua bangku sama kita.

Gue : Iya, kalo sekolahlu siapa yang megang? maklum bukan anak tubir.

Cowok : tuh yang disebelahnya.

Gue : anjrit, makin setrong nih sekolah.

Kdang gue mikir, kalo nanti pentolan sekolah gue sama pentolah sekolah lain ketemu waktu kuliah gimana ya. Mungkin mereka cuma ketawa-ketawa doang ngenget mala dulu.

Cowok : btw nama gue Rico. sambil ngulurin tangan buat dijabat.

Gue : Treyaemoticon-shakehand

Rico : aneh juga nama lo. haha sorry becanda.

Gue : santai ae, banyak yang bilang gitu.

Rico : ngomong-ngomong lu kenapa masuk sini.

Gue : pas-pasan nilai gue, hahaha. lo?

Rico : sama. ngakak barengemoticon-Ngakak (S) rada nyesel sih ga masuk yang di b*lungan atau m*hakam, ceweknya cakep-cakep bro.

Kampret juga nih orang, baru masuk udah mikirin cewek, padahal gue jugaemoticon-Ngakak (S) cuma colong-colongan lah jangan ampe ketara benget.

Kita berdua berenti ngobrol waktu kakak-kakak PJ negenalin diri. Ga lupa sama namanya, yang jelas cewek dua cowok dua. Masing-masing aud sama agit. disuruh perkenalah lah kita satu-satu berdasarkan absen. Berhubung nama gue huruf depannya A, mau gamau pasti dipanggil awal-awal. sejak SMP absen gue ga pernah keluar dari sepuluh besar.sampe akhirnya giliran gue maju.

Gue : nama gue Atreya xxxxx biasa dipanggil Treya. Dari SMP yang di jalan w*jaya. Tinggal di B*ntari. Hobi dengerin lagu sama main gitar, lebih ke bass sih, hehe. cita-cita pengen jadi anak band terus tour keliling dunia.

PJ : temen-temen namanya siapa tadi? tanya salah satu PJ, rada ngegas sih nanyanya. biar seluruh kelas cepet hafal katanya.

X-6 : Treyaa...

PJ : ada lagi yang mau ditanyain?

suara : status....

Kampret, siapa sih nih yang nanya. bikin malu aja. mana yang nanya lebih dari satu lagiemoticon-Mad (S) untung yang nanya suara cewek bukanemoticon-Betty (S)

PJ : tuh jawab pertanyaan temennya. tanya PJ cewek sambil senyam-senyumemoticon-Malu (S)

Gue yang awalnya malu-malu harus jawab.

Gue : belom pernah pacaranemoticon-Malu (S)

PJ : Boong banget, ganteng gitu pasti playboy. kata salah satu PJ tadi yang mesem-mesememoticon-Nohope yaudah sana duduk.

waktu gue duduk si Rico udah heboh aja sendiri nanyain gue ini itu.

Rico : Belom pernah pacaran lu? belom pernah cipokan dong.

Gue : emang cipokan harus sama pacar.

Rico : wih canggih juga, berarti udah pernah?

Gue : belomemoticon-Hammer (S)

Rico : yee kardus, hahaha. santai nanti gue kenalin sama beberapa kenalan gueemoticon-Cool eh lo tadi bisa main bass?

Gue : dikit2

Rico : bisalah kapan-kapan jamming bareng.

Gue : atur ae.

Perkenalan terus berlanjut sampe salah satu cewek dipanggil kedepan. Itu cewek jalan sambil sedikit nunduk, mungkin malu. Waktu madep kedepan ada aja yang suit-suitin. Tau aja bibit unggul. Sekilas tampilan si cewek itu. Rambutnya panjang sepunggung. Kulitnya item manis bersih kinclong gitu. Pipinya juga ada lesung kecil. Tingginya mungkin sepundakan gue gitu lah. Bodi? masih dalam masa pertumbuhanemoticon-Genit Gue yakin dia bukan yang paling cantik di angkatan. Tapi gue ngerasa kaya ada sesuatu aja didiri dia, meskipun saat itu gue belum ngerasa.

Cewek : Nama gue Putri xxxxx dari SMP anuan(Disitu lah gan pokoknyaemoticon-Nohope). Tinggal R*empoa. Hobi nyanyi sama baca buku. Cita-cita mau jadi wanita karir.

PJ : wah suka nyanyi. boleh tuh kapan-kapan digitarin sama Treya.

X-6 : Ciyeee.....

Kampret, apaan lagi cobaemoticon-Cape d... (S) perasaan yang bilang bisa main gitar bukan gue doang. Apa cuma gue yang doang yak
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indyjuli dan 15 lainnya memberi reputasi
16 0
16
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
the-light-emanates-for-you
Stories from the Heart
hypnophobia--kisah-cintaku
Stories from the Heart
tarian-kata-cinta-2
Stories from the Heart
rembulan-di-ujung-senja
icon-jualbeli
Jual Beli
Copyright © 2019, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia