alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1024
1024
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5b96507614088dc8598b4567/roman-tosca
Lapor Hansip
10-09-2018 18:07
Roman Tosca
Past Hot Thread
eNTe II : Roman Tosca



Quote:

Hold Up!!


Thread ini akan terus berlanjut ampe benar-benar ane abisin. Mengacu pada:

1. Ane akan update minimial 1(satu) dan maksimal 5 (lima) Per minggunya.

2. Waktu ane akan update bisa dimulai 15.00 (Tiga sore) sampe 23.00 ( Sebelas malam ) WIB(Waktu Indonesia Berbahagia). Lewat dari waktu itu berarti besoknya lagi.

3. Kalo dalam satu minggu kagak ada update, berati kerja ane nggak bisa diganggu gugat, sabar...masih ada minggu berikutnya.

4. Updatenya satu doank, double update dan seterusnya kalo ane lagi Best Mood.

5. Ane minta dengan sangat, nggak usah SHARE cerita ini, ente bisa baca disini doank.

6. Dipersilahkan ente memaki ane semaunya disini, ane nggak bakal tersinggung. Selagi itu menyangkut ane, bukan orang orang yang ada disekitar ane sekarang.

7. Udah itu aja, ingat "Hidup cuma sekali, percuma kalo cuma ditangisi secara cuma-cuma."

By: " Someone who live with geblek ways "




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
.




Diubah oleh chamelemon
profile-picture
profile-picture
profile-picture
bujangko dan 22 lainnya memberi reputasi
23
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
01-10-2019 16:59



Pack 30 # Filosofi Hujan

"Mas, saya minta dengan sangat...tolong pergi dari sini sebelum sampean nyesal!!"

Ane beneran mulai ketularan emosi, apalagi ngeliat tampangnya yang beneran udah petakilan parah.

"MAU APA LO?!! GUA NGGAK TAKUT SAMA LO!" ni Bocah mulai kumat lagi lagak songongnya, ngeliat ane kek mau nelen ane bulat-bulat.

Rani dapat pacar kek gini mungut dari mana sih? Ampun dah...menang gaya doank ni anak. Gertaknya doank yang sangar, tapi ane akuin sih...mentalnya boleh. Jauh lho...dari pusat kota sampe ke lokasi pelosok kek gini, apalagi ini udah malem...udah mau jam sembilan. Cuma buat Rani seorang tuh, doi rela jauh-jauh nyampe dimari.

"Kandani Pak, wong koyo telek ngene ki, langsung dibabat wae "
(Dah tak bilang Pak, orang kayak karya uuk kek gini nih, langsung dibabat aja)

Tama sepertinya udah nggak sabar buat narik nih anak buat ngajak duel. Ane sih mau juga buat ngebejeg ni anak, tapi masih memandang Pak Marno. Nggak enak kalo beneran ada kejadian yang nggak-nggak disini.

"AYO GUA TANTANGIN LO...LO...GUA APA LO SEMUA YANG MATI!"

Etdah bocah!...pake ngeluarin piso kecil pulak. Nuding-nuding ke ane sama Tama, beneran dah...kayaknya bakal di semprot pihak kampus kalo beneran kejadian disini.

Tama yang nggak ada gentarnya, langsung menepis tangan ane yang lagi-lagi ane rentangin di depan dadanya.

"Guayamu Su!...ndang kene, pengen reti sepiro tenan wani mu kui!"
(Gayamu Su!...ayo sini, pengen tau seberapa besar brani mu itu!)

Tama beneran maju tuh...

Lah kan bener...malah tu bocah yang mundur-mundur, kian menjauhi motornya. Doi mulai keliatan ketar-ketir ngeliat reaksi Tama yang beneran kagak ada takut-takutnya. Ane liat tetangga Pak Marno mulai berdatangan. Ada dua orang yang udah nyamperin ane, dimana ane masih ngeliat santai sambil ngelus dagu.

"Pie ono opo to Mas?"
(Gimana ada apa to Mas?)

Tanya seorang Mas-Mas ke ane, yang udah nyamperin sambil jejerin ane.

"Iku Mas...ra trimo Yang e KaKaeN neng kene, gek ngamuk mergo dipedot karo Yang e."
(Itu Mas...nggak terima pacarnya KaKaeN disini, trus ngamuk karna diputusin sama pacarnya.)

"Njuk ngopo kae? nganggo ngetokke lading barang?"
(Trus kenapa tuh? pake ngeluarin piso segala?)

"Jerno sik Wae Mas,...cen ra mutu ogh, sing penting kene ra nyerang sik."
(Biarin dulu aja Mas,...emang nggak mutu, yang penting sini nggak nyerang duluan.)

Ane ngemeng kek gitu sambil masih ngeliatin Tama yang kian memaksa mundur tuh bocah.
Ane sama Mas-Mas yang baru nongol cuma jadi penonton, tapi udah siap siaga. Mantan Pacarnya Rani keknya tambah ketar-ketir karena diliatin sama orang banyak, apalagi Tama nggak banyak ngemeng buat terus nyudutin doi.

"Kami siap jadi saksi Tam, kayaknya dia udah siap masuk penjara dalam waktu lama," ucap ane yang membuat tuh bocah semakin terkesiap. Doi kayaknya mulai mikir, karena bakal berurusan panjang kalo beneran bikin keributan disini.

"NGGAK USAH SOK NGANCEM LO NJING!!"

Panas juga ane jadinya, tuh Mas-Mas yang baru aja nyamperin dengernya juga mulai kesulut emosi. Ane berjalan cepat menghampiri doi, melintasi motornya yang kian jauh dari posisi doi. Mas-Mas berdua tadi juga ngikutin ane, sama berjalan cepat juga menghampiri doi.

Doi kian terdesak tapi masih nudang-nuding piso kecilnya ke arah kami berempat yang udah berjalan ke arah doi. Ane udah njejerin Tama, sama-sama nggak banyak cincong pengen gibeng nih bocah.


* Guduk guduk guduk Wisssshhhh Bruuuuggghhh *


Sungguh nggak kami kira, ada banteng beneran yang nubruk dari belakang doi. Berlari cepat, keliatan kalap. Nggak pake nunggu-nunggu lagi...langsung nubruk dari arah belakang doi.

Ya Sallam...

Bowo beneran udah ngamuk.

Doi nubruk tuh bocah dari belakang, nggak tau juga...kalo Bowo langsung berinisiatif nubruk doi dari arah yang berlawanan. Tuh Bocah udah tersungkur, terguling-guling...Bowo masih berdiri tegak, pengen nginjak perutnya. Spontan uhuy kita berempat langsung merangkul Bowo yang beneran udah kayak kesetanan. Tuh bocah udah ketakutan bener ngeliat tampangnya Bowo yang sangar level tidak terkira.

"HAAARRRRGGGGHHH!!"

Pokoknya Bowo beneran udah ngamuk, meronta pengen dilepasin. Kita berempat bener-bener kaget dengan aksi Bowo barusan, merangkul Bowo buat menjauh dari tu bocah, tapi Bowo kian meronta...emosinya beneran kalap. Tuh bocah tengil udah ketakutan beneran, doi mencoba berdiri dan mencari pisonya yang udah entah kemana abis ditubruk Bowo tadi.

"Bang kalem Bang, nyebut Bang nyebut," Ane beneran jadi panik ngeliat Bowo yang beneran udah murka. Tatapannya udah nggak lepas dari tuh bocah tengil.

"Mas Wis Mas...nyebut mas nyebut."

Semua udah berusaha nenangin Bowo yang beneran keliatan kayak lagi kesurupan.

"NDANG LUNGO KOWE SU!! NEK RA GELEM MATI NENG KENE!!"
(BURUAN PERGI KAMU SU!! KALO NGGAK MAU MATI DISINI!!)

Tama beneran berteriak membentak tuh bocah tengil, yang emang beneran udah ciut. Tanpa berpikir panjang doi beneran terbirit-birit ke arah motornya. Langsung ngengkol motornya dan berbalik arah. Doi beneran udah ketakutan akut ngeliat tampang Bowo yang udah bukan marah lagi.

Ricuhnya kita berempat buat nenangin Bowo plus teriakan Tama tadi semakin membuat kericuhan di depan rumah Pak Marno, semakin menjadi. Bowo semakin tenang setelah bocah tadi pergi. Ane, Tama sama dua Mas Mas tadi membubarkan dan menjelaskan kejadian yang baru saja terjadi kepada tetangga nya Pak Marno yang baru muncul ma'petungul.

Bowo yang sempet ngamuk akhirnya melega, setelah Husna ngasihin sebotol air mineral buat ditenggak. Para Harim beserta Duo WanDi juga ikutan nongol setelah kericuhan ini mereda. Bowo beneran nggak mau ngomong, dari tadi cuma minum...dikasih udud sama Tama pun tetep nolak. Berkali-kali doi ngatur nafas, keringat bertaburan membasahi baju kaosnya.

Pak Marno juga sempat keluar dan pengen ngerti kejadiaannya. Ane sama Tama ngejelasin kronologis kejadiannya. Dan respon Pak Marno cuma nyengir, trus ngemeng...

"Wis tau koyo ngene hehe..."
(Udah Pernah kayak gini hehe...)

Iya...reaksi Pak Marno nggak seperti yang ane duga. Beliau cengengesan doank sambil nyelipin udud disela-sela jarinya.

Pak Marno menjelaskan dulu tempat ini juga pernah kejadian yang sama persis, tapi ribut sama pemuda setempat. Karna menuduh pemuda itu udah cinlok sama pacarnya. Ujung-ujungnya malah lebih parah, sampe kepolisian juga. Katanya ributnya lebih parah dari ini, tudingannya malah di keroyok sama warga sini.

Pak Marno kapok terima KaKaen? Kagak!

Etdah!

emoticon-Cape d...


__***__



"Tenang wae Mas...rasah wedi, rasah khawatir, isih enteng kui."
(Tenang aja Mas...nggak usah takut, nggak usah khawatir, masih enteng itu.)

Pak Marno ngemeng kek gitu didalam rumahnya, diruang tamu beliau. Ane beneran tetep nggak enak hati karna ada anggota team ane yang beneran kalap dan ngamuk di tempat beliau.

Ya...kita semua bersembilan menghadap Pak Marno, setengah jam setelah kejadian itu. Seperti tadi, reaksi Pak Marno enteng doank. Malah menenangkan kami, katanya itu wajar. Tapi bagi ane nggak, ane beneran merasa bersalah nggak bisa mengatur dan menenangkan anggota team ane.

"Nggih Pak, kulo atas nami rencang-rencang...nyuwun ageng estunipun jenengan Pak."
(Iya Pak, saya atas nama temen-temen...mohon maaf yang sebesar-besarnya Pak.)

Ane tetep kikuk dan berusaha memohon maaf sama Pak Marno.

"Nggih Mas, kalem mawon Mas...kulo ngerti."
(Iya mas, kalem aja Mas...saya mengerti.)

Balas Pak Marno ngemeng kek gitu sambil ngangguk-ngangguk, udud masih terselip di dalam dua jari tangan kanan beliau yang udah berdiri tegak, bertumpu pada tepian kursi tamu dari Jati.

"Rasah tak pikir jero Mas, lanjutke wae...nilai kabeh wis tak nei A hehehe..."
(Nggak usah dipikir dalem Mas, lanjutin aja...semua nilai sudah ku beri A hehehe...)

Pak Marno ngomong dengan entengnya kek gitu. Bowo yang sedari tadi nunduk, akhirnya mengadahkan kepalanya...dan udah bisa nyengir. Rani yang sedari tadi masih diem, juga nunduk karena merasa bersalah, tetep nunduk.

"Nggih matur nuwun Pak...kulo kinten sampun cekap, mekaten mawon nggih Pak. Sampun dalu, kulo kalih rencang-rencang wangsul rien nggih Pak."
(Iya terima kasih Pak...saya kira sudah cukup, begitu aja ya Pak. Sudah malam, saya sama teman teman pamit dulu ya Pak)

Ane yang menjadi perdana buat beranjak pamit sama Pak Marno, barulah semua nya beneran mengikuti jejak ane buat salim jabat tangan sama Pak Marno.

Setelah bubar jalan, Rani yang keliatan masih merasa bersalah akhirnya ngajak Puspa nemenin doi...buat ngomong sama ane. Ya seperti biasalah...semua udah pada aktivitasnya masing-masing, padahal udah mau jam sebelas malam.

Husna sama Yuli yang udah pada ndekem dimarkas mereka. Wawan sama Adi balik PeeSan lagi bareng Tama. Bowo cuma rebahan di kasurnya, megang hape yang memang sedari tadi sibuk sama hapenya. Dan Ane...masih ditempat yang sama, tempat dimana ane melepas penat dan lelah. Di pinggir teras depan Posko. Dimana sekarang Rani sama Puspa sudah njejerin ane. Cuma berbatas segelas kopi antara ane sama Rani.

"Maaf ya Pak Ketu...semuanya jadi ribet kayak gini," Rani beneran merasa menyesal udah bawa-bawa urusan pribadi yang meluas jadi urusan team KaKaeN.

"Iya Ran, nggak apapa...ini juga udah jadi tanggung jawabku. Tapi kalo bisa kita nggak usah bawa bawa urusan pribadi disini ya. Aku cuma minta...kita bisa sama-sama bertanggung jawab sama profesional sama kepentingan kita disini."

Rani masih menampilkan wajah yang beneran merasa menyesal. Puspa masih menenangkan doi dengan mengelus bahunya pelan. Ane masih ngepush udud sambil natap kedepan, kearah langit yang kian kelam. Angin memang dingin menusuk, dan sepertinya mendung ini juga mengundang hujan.

"Nggak apapa kok Ran, kita disini saling melengkapi kan? Bener yang dibilang Pak Ketu, sebisa mungkin kita bersikap profesional dan mengesampingkan dulu urusan pribadi kita disini," ucap Puspa masih dengan aktivitas yang sama.

"Iya Yas, makasih ya...makasih juga ya Pak Ketu," Rani udah tolah toleh ke Puspa dan ane.

"Iya sama-sama Ran," ucap Puspa.

"Iya Ran," ucap ane.

Selisih beberapa detik doank ane balas makasihnya Rani. Dan itu membuat Rani senyam-senyum ngeliatin ane sama Puspa.

"Napa dah senyam-senyum kek gitu?" tanya ane.

"Nggak apapa...kayaknya aku mau ngomong empat mata sama Bang Bowo juga deh," ucap Rani.

Rani beneran beranjak ninggalin ane sama Puspa. Yang entah kenapa jadi saling lirik...akibat reaksi Rani yang melengos pake senyam-senyum.

"Apaan?" ane ngeliatin Puspa yang entah ketularan senyam-senyum dari Rani.

"Nggak," doi beneran keliatan jaim dan nahan senyumnya biar nggak keluar lagi.

Ane balik lagi ngeliat langit. Doi juga melakukan aktivitas yang sama. Udah diem bae...nggak ada yang berani buat negur duluan. Gegara Tama dah...ane beneran jadi kikuk kalo bareng sama Puspa berdua kek gini.

Dua menitan dah...kita masih saling diem-dieman, tapi aktivitasnya sama...sama-sama ngeliatin langit yang beneran sudah menurunkan rintiknya dari langit.

"Kayaknya mau ujan nih Pus, dalem aja nyok."

"Duluan aja pak...aku mau disini aja, pengen ngeliat ujan turun."

"Ei? Ane nggak salah denger kan yak? Udik amat dah!"

Dan respon doi cuma ngasih senyum ke ane, kayaknya beneran nggak pengen beranjak dari situ.

"Hadehhh...ntar disambar petir, baru dah ente nyahok!"

"Ah biarin, aku malah suka sama petir."

"Weh!...edyan, baru kali ini ane denger ada yang demen sama petir."

"Heemh, aku tuh suka sama petir Pak. Petir itu simbol kalo kita lagi dimarahin sama Yang Diatas, kita lagi ditegur buat ngerenungin apa aja kesalahan yang pernah kita perbuat Pak. Kilat adalah simbol betapa kerasnya teguran itu buat kita. Seharusnya kita bersyukur, karena kita masih ditegur, untuk mengoreksi kesalahan yang kita perbuat."

Panjang nan lebar Puspa menjelaskan kek gitu, yang membuat ane melongo'...ini teori dari mana pulak?!

"Ayok dah kedalem aja, di dalem masih bisa dengerin petir."

"Nggak deh, disini aja."


*JEGLEEEER tikitikitik*


Nggak butuh waktu nungguin semut kimpoi, ujan beneran udah turun. Ane beneran beranjak sambil bawa segelas kopi item yang udah setengah, tapi tidak dengan doi. Puspa masih beneran diposisinya.

Ane terbengong-bengong sama tingkahnya...

Doi menengadahkan tangannya ke atas, menagih air yang turun dari atas genting. Semakin memenuhi kedua telapak tangannya yang ditekuk untuk menadah air. Semakin penuh, doi semakin senyum riang.


*Byur*


Tangan yang berisi air itu sudah disapu ke wajahnya, doi beneran tersenyum lebar. Wajahnya terlihat begitu segar...dipandang mata. Entah ini efek lampu teras berpadu bilas dengan air hujan. Kenapa wajahnya beneran mempesona yak?

Ya Sallam...

Ane beneran nggak kuat, kenapa tuh muka tambah bersinar dah?

Seketika doi balik badan dan mendapati ane yang terbengong ngeliatin doi.

Sepersekian detik ane beneran terpesona dibuatnya. Rambut atasnya sudah basah sebagian karena percikan air bilasnya tadi. Masih bengong...ni anak tingkahnya aneh, tapi ane suka.

"Kenapa Pak? Mau juga?" tanya Puspa yang masih mengembang senyumnya.

Ane cuma jawab pake gelengan ringan.

"Sini Pak, temenin aku sini."

Macam nggak berkutik ane jabanin kemauan doi. Duduk lagi ditempat semula. Doi balik lagi sama aktivitasnya. Ane masih ngeliatin doi yang beneran udah mengarah ke seksi ini.

"Seger kan?" ucap doi yang lagi mengulangi menengadahkan tangannya menampung air dari genting.


* Byur *


"Iya," ucap ane kelar ikutan membilas muka, seperti yang doi lakukan tadi.

Senyumnya masih mengembang, menengadah ke atas langit. Ane juga mengikuti apa yang doi lakukan, sama-sama masih menampung air yang turun dari atas genting.

"Pak, air hujan itu berkah lho."

"Iya, dah tau."

"Berkah ini pantas membilas wajah kita yang penuh dosa."

"Ei?"


* Byur *


Sekali lagi doi membasuh wajahnya, ane masih ngeliatin doi yang memang udah cakep nggak ketulungan. Memejamkan matanya ketika air membasuh wajahnya, sempat pulak air ujan menciprat bagian atas pakaiannya. Duh mana bulat bulatnya kian kentara...Si Jr udah girap-girap pulak!

#KUPRET!!!#

Nggak, nggak kuat ane ngeliat tampangnya sama itunya. Ane ikutan menegadah kelangit lagi, ngadahin tangan buat nampung air lagi. Emang seger sih...ente cobain dah.

Ane balik lagi ngeliat wajahnya Puspa. Doi ngerasa kalo ane liatin, balik ngeliatin ane.

"Kenapa Pak?"

"Eh...nggak, itu."

"Apa?"

"Ini lho," ane benerin dua helai rambut doi yang uda berada disudut bibir kanannya.

Ane menyentuh pipinya yang emang lembut, beneran menepiskan rambut halus nan basah.

Doi diem dan menatap ane dengan...cemana yak nulisnya? Dibilang meneduhkan jiwa? Hooh. Dibilang tatapannya itu bikin ane salting? Hooh juga. Dibilang tatapannya itu tatapan suka? Kayaknya iya juga deh.

Ane segera melepaskan tangan kanan ane setelah menyingkirkan rambut dari wajahnya. Doi senyum...yang kali ini, boleh ane bilang...termanis dari yang doi punya. Ane malah nyengir geblek.


"So sweeet."


"Eh?"


Sontak ane kaget, ternyata sudah...
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Onyonyoi dan 11 lainnya memberi reputasi
12
profile picture
kaskus maniac
02-10-2019 15:17


K.O.N.A.N.G.A.N
bener bener dah onta, main api sampai basah dan ngeplak buletnya emoticon-Hammer (S)
profile picture
kaskuser
02-10-2019 08:38
.Duh mana bulat bulatnya kian kentara...Si Jr udah girap-girap pulak!

Ya Salam....ngerusak momen aja ente! Lagi romantis2 gitu pake bawa2 yg ini...hadeuh..
12-09-2019 17:11


Pack 19 # Tekape Kakaen

Ane memang sempet ngerasa dongkol juga sih. Ngapain coba si Puspa nanya kek gitu? Ane sih nggak pengen diungkit ungkit lagi tuh yang namanya Mega, apalagi sama orang yang nggak tau sejarahnya ane sama Mega.

" Maaf Ya Pak Ketu...hmmm...aku tuh nggak maksud buat dirimu marah, maaf ya "

Ane diem doank, dan itu sepertinya semakin membuat Puspa merasa bersalah.

" Pak...Pak Ketu, maaf donk...beneran nggak maksud, Pak...Pak Ketu? "

Puspa semakin keukeuh buat minta maaf, tapi Ane masih fokus membuntuti motor yang dikendarai sama Adi di depan. Beneran nggak pengen nggubris si Puspa, masih rada dongkol sih.

" Ya udah deh, kalo emang nggak dimaafin...yang penting aku nggak maksud lho Pak Ketu "

" Sebenernya ente siapa sih Pus? "

" Iya? "

" Sebenernya kamu siapa? kok berani nanya kayak gitu? "

" Duh marah beneran nih kayaknya Pak Ketu, siapa yang nggak tau Mega sih...maaf ya Pak Ketu "

" Dulu kamu temennya Mega ya? "

" Nggak sih, bukan teman...tapi pernah saling sapa aja, ya dulu kan semua hampir pada tau, kalo Pak Ketu pacarnya dia "

" Iya...itu cerita lama Pus, tolong nggak usah bahas itu lagi "

" Kayaknya yang M itu Pak Ketu deh hahaha " tanpa merasa bersalah, ni anak malah ngakak lagi.

" Aku lagi nggak bercanda Pus! "

Doi mendadak diem dan nggak ngomong lagi...

" Tapi lagi ngerjain ente mwehehehehe "


* Puk *


Doi nepuk pundak kiri ane, sambil mendadak sumringah lagi.

" Sialan nih Pak Onta!!...aku jadi merasa bersalah beneran nih "

" Hehehe...makanya, jangan sok dah...jangan kek gitu lagi ya, beneran ane nggak mau bahas dia lagi "

" Iya deh...siap Pak Onta Ketu! "


__***__



Perjalanan yang cukup jauh nan melelakan kami tempuh bersama. Satu jam setengah kita nyampe disebuah rumah dengan halaman berdebu, sebuah rumah di cat warna ijo tua namun sepertinya nggak ada penghuninya. Semua terlihat tertutup rapat.

" Genah iki omahe po Tam? "
(Yakin ini rumanya Tam?)

Ane yang terakhir markirin motor disitu, semuannya udah pada ngaso di teras depan itu rumah. Terkecuali ane sama Tama yang udah celingak celinguk di halaman, disamping motor yang terparkir. Dimana kami berdua masih fokus ngeliatin hapenya Tama, doi nyatet alamat rumahnya Pak Dukuh di dalem hapenya.

" Kudu ne yo genah iki Bro "
(Searusnya ya bener ini Bro)

Tama masih tolah toleh ke segalah arah, siapa tau ada yang bisa ditanyain. Ane malah manggil si Husna buat merapat, yang nggak pake bantah doi udah berada disamping ane sama Tama.

" Ada apa Pak Ketu? "

" Punya nomernya Pak Dukuh nggak? " tanya ane ke Husna.

Doi langsung tanggap untuk mengeluarkan hapenya dan mencari nama Pak Dukuh di phone book hapenya. Husna sempet ngasih liat ke ane nomernya Pak Dukuh ke ane. Tama juga masih sibuk nyari tetangga rumah ini.

" Bisa hubungi beliau nggak? " minta ane ke Husna.

Lagi lagi nggak pake membantah Husna langsung sigap buat telpon Pak Dukuh tersebut. Doi melipir menjauh dari ane. Dan sepertinya memang nyambung, doi udah bercakap cakap dengan telponnya. Nggak lama abis itu, doi merapat lagi ke ane.

" Bener Pak Ketu, kita disuruh nunggu dulu...beliau baru mau pulang dari hajatan " Husna menjelaskan singkat ke ane.

" O ya udah kalo gitu, kita tunggu aja "

" Genah Bos, kui omahe Pak Marno "
(Bener Bos, itu rumahnya Pak Marno)

Tama bergabung lagi sama ane dan Husna setelah sempat bertandang ke tetangga kesebelah. Ane jawab pake jempol doank ke arah Tama. Husna udah merapat lagi bareng anak-anak lainnya di dalam teras. Sedangkan ane lebih memilih buat nyebat di bawah po'on rambutan nggak jauh dari itu Rumah, dibuntuti pulak sama Tama.

" Tam, ngko kowe wae yo sing nembung "
(Tam, nanti kamu aja ya yang ngomong minta ijin)

Ane udah jongkok dibawah po'on Rambutan, udud udah nyala, nyempil disudut bibir, sambil ngeliatin ke teras, dimana anak-anak lainnya juga kayaknya udah ngobrol haha hihi.

" Welah kok aku bro? ha sing dadi ketua ki kowe "
(Welah kok aku bro? lha yang jadi ketua tuh kamu)

Tama juga udah jongkok disamping ane, melakukan aktifitas serupa dengan ane.

" Kromo ku durung apik Bro, nah...nek kowe kan pancen mumpuni Jawane, ket lair wis genah wong Jowo ne. Wakili lah...ngko sing kurang tak tambai nggo boso Indonesia wae "
(Bahasa Kromo ku belum bagus Bro, Nah...kalo kamu kan emang udah benar benar Jawanya, dari lahir udah beneran Orang Jawa nya. Wakili lah...nanti yang kurang tak tambah pake Bahasa Indonesia aja)

" Yo wis lah...tak kiro awakmu ki wis iso tenan oso Jowo "
(Yasudahlah...ku Kira kamu nih udah bisa bahasa Jawa beneran)

" Iso sih iso...ning boso Kromo ne wae sing nggenah rung apik "
(Bisa sih bisa...tapi bahasa Kromo nya aja yang beneran belum bagus)

" O yo yo...wis lah, nyantai wae "
(Oya...sudahlah, nyantai aja)

" Unite awake dewe ketoke rodo apik lho Can, sing ayu ono loro...kowe naksir sing endi Bro? "
(Unitnya kita sepertinya agak bagus lho Can, Yang cantik ada dua...kamu naksir yang mana Bro)

Itu si Tama ngemeng sambil ngepush, duduk ngejongkrok sama kek ane, mirip orang mau buang hajat berjamaah di bawah po'on Rambutan gitu dah. Ane perhatiin, kayaknya doi lebih ngelirik Rani yang emang punya senyum manis dengan gigi gingsulnya.

" Aku ora wae Bro...wis nggenah ndue neng omah "
(Aku nggak aja Bro...udah pasti punya di rumah)

" Woaahh...gayane Pak Ketu, sing ning omah yo ben neng omah Pak...nek ning kene bedo crito "
(Woaahh...gayanya Pak Ketu, Yang di rumah ya biarlah di rumah Pak...Kalo disini beda cerita)

Tama ngeliat ke ane sambil nyengir, itu topinya dilepas pulak sambil ngipasin kepalanya yang memang terasa panas. Ane cuma nyengir doank pas waktu doi noleh lagi ke arah teras.

" Nek Kowe...keto'e wis disambut yo Tam, Rani ket mau tak delok yo sok noleh ning awakmu "
(Kalo kamu...kayaknya udah disambut ya Tam, Rani dari kulihat yo suka ngeliatin kamu)

Tama langsung reflek ngeliat ke ane. Mukanya malu ngampet nyengir.

" Haa...rak yo tenan tho? Tak sambit watu nek kowe sih ngeyel "
(Nah...bener kan? Tak lempar batu kalo kamu masih ngeyel)

Ane makin memojokkan Tama yang beneran nggak bisa ngumpetin rasa naksir nya ke Rani.

" Bajigur igh...ketoro tah Pak? "
(Badjinganggur...keliatan ya Pak?)

" Hahaha...wis tah Tam, keto'e we wis ono di acc karo Rani kui... "
(Hahaha...udahlah Tam, keliatannya kamu udah di acc sama Rani tuh...)

" Hahaha...atur lah Pak Bos, ben aku iso dadi tenan hehehe "
(Hahaha...atur lah Pak Bos, biar aku bisa jadian beneran hehehe)

" Yo ngko ndelok sikon, sopo reti kowe iso entuk bonus mwehehehe "
(Ya nanti liat sikon, siapa tau kamu bisa dapet bonus)

Tama nyengir sambil ngancungin jempol, trus masang Topinya lagi ke Kepala. Ane bales cuma nyengir doank sambil ngabisin udud yang kian terkikis.

" Nah kae keto'e Pak Dukuhe "

Tama ngasih liat pake lirikan matanya ke arah timur, yang memang ada bapak-bapak pake baju Batik berjalan ke arah rumah tersebut. Ane matiin udud dengan segera, Tama juga udah beranjak duluan buat nyamperin tuh Pak Dukuh.


__***__



Beliaulah yang bernama Pak Marno, menjabat sebagai dukuh disini. Kepalanya pelontos diatas tapi disekitaran samping kanan kirinya masih ada rambutnya, setengah beruban namun masih terlihat gagah dengan gaya berjalannya yang kek aparat, inget lho ya...bukan keparat.

Kami disambut hangat beneran sih, beliau ternyata memang sudah dikasih tau lewat Biro KaKaeN kampus sama Dosen Pembina juga kalo kami bakal survey di hari ini. Kebetulan memang Dosen Pembina adalah Dosennya Husna di kampus, dan bukanlah kebetulan kalo Husna adalah sepertinya anak kesayang tuh Dosen. Sregep bener dah si Husna...ane aja nggak segitunya.

Tama memang yang jadi pembicara dalam rangka meminta izin dari Pak Marno untuk rumahnya dijadikan sebagai base camp KaKaeN. Ane sama Husna sebagai pelengkap buat memperkuat izin yang diajukan sama Tama. Pak Marno emang keliatan dari luar agak galak, eh ternyata orangnya humoris abis.

Dikasih liat lah kita dimana tempat yang akan kita tempatin, dibelakang rumah beliau ternyata ada sebuah rumah khas Joglo, dimana rumahnya memang luas tapi tingginya paling juga satu meter setengah. Rumah ini sudah berlantaikan semen dan berdinding tembok, cuma memang gentengnya udah keliatan rapuh nan ringkih. Nah rumah ini, katanya yang bakal dijadikan pusat aktivitas KaKaeN kami nantinya.

Didalam rumah cuma ada dua Kamar, satu dapur, sama satu kamar mandi. Kamarnya itu juga satunya udah dipake buat keperluan gudang sama Pak Marno, segala macam perkakas ada didalam tuh kamar. Kalo siang hari emang keliatan banget agak remang remang, dan biar keliatan terang kita semua harus buka jendela. Tersisa satu kamar berukuran sempit, kita sepakati bersama sebagai ruang buat sholat. Ya udah, ruang tengah kita sepakati sebagai tempat tidur berjamaah kaum Adam.

Ada sebuah Kamar yang cukup luas tepat disamping rumah Joglo yang disebut "Tabon" sama Pak Marno tadi. Kamar ini sebenernya masih satu kesatuan dengan rumahnya Pak Marno, listriknya juga masih ngikut dengan rumah Pak Marno. Beda dengan rumah Tabon yang bakal jadi base camp, listriknya udah tersendiri. Kamar yang ditunjukkan sama Pak Marno emang beneran luas. Enam belas meteran dah kira kira luasnya...dimana memang sudah ada tempat tidur di dalamnya, dulu kata beliau...adalah kamar Ibunya yang sempat sakit tua, jadi nggak terlalu jauh kalo buat ngerawat Ibunya. Berhubung kamar ini memang sudah jarang terpakai karena Ibunya juga udah meninggal dunia. Jadilah untuk sementara, dijadikan kamar bersama buat kaum Hawa.

Sempat bersantap siang juga dengan Beliau dan Istrinya, kami akhirnya mengajukan diri untuk undur diri. Disepakatilah juga sama Pak Marno kalo untuk listrik dan airnya sudah dibayari oleh pihak Kampus, tapi Kami diminta untuk tetap berhemat, terutama sama yang namanya air. Kalau untuk keperluan makanan, kami dipersilahkan untuk masak sendiri di Tabon tadi.

Perjalanan pulang...

Waktu semakin mengarah ke petang, formasi berkendara masih seperti berangkat tadi. Walaupun emang terasa capek, ane masih fokus buat berkendara. Namun ternyata, ada insiden kecil di depan ane. Adi jatuh dari motor akibat kurang keseimbangan pas berpapasan dengan kendaraan lain dari arah berlawanan, yang emang ngebutnya ampun. Apalagi ini jalan emang terhitung sempit, meskipun sudah diaspal. Untungnya Adi sama Yuli nggak terjadi apa-apa, lukanya juga hanya luka lecet.

" Dirimu nggak apapa kan Di?...Yuli? " tanya Puspa yang langsung sigap turun dari Super X.

Ane sempet manggil yang bagian depan untuk muter balik, karena kecelakaan kecil ini. Semua pada ngeh dan memang pada muter balik. Puspa udah membopong Yuli yang memang keliatan sedikit shock, doi sempet ngasih air minumnya buat Yuli. Sedangkan Adi masih sigap buat mendirikan motornya, yang ane juga bantu buat mendirikannya.

" Ran, Maaf ya " Adi beneran merasa bersalah karena udah bikin Motornya Rani jatuh ketika Rani udah nyamperin kami.

" Udah nggak usah dipikirin Di, yang penting kalian nggak apa-apa kan? "tanya Rani.

Adi mengangguk pelan, perasaan bersalah karena kurang berhati-hatinya nggak bisa disembunyiin. Yuli masih keliatan lemes, tapi Puspa semakin sigap buat nenangin Yuli.

Semua udah pada ngumpul dipinggir jalan, yang dimana memang kanan kiri adalah hutan. Tama juga nyempetin buat ngecek motornya Rani, untungnya masih bisa dihidupin sama Tama. Semua pada kasih suport ke Yuli dan Adi, buat tenang nggak usah grasa grusu lagi buat keburu pulang.

Terlepas dari itu, ane akuin dah...pandangan ini tidak terlepas ke arah Puspa. Sepertinya doi anaknya baek dah...

Apa ane suka sama nih anak yak? Semoga aja nggak...

Nggak salah hee...

emoticon-Peace
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Alea2212 dan 11 lainnya memberi reputasi
12
profile picture
kaskuser
12-09-2019 20:22
Wah,udah lupa sama pesen Nyonya Muda ya?!
profile picture
newbie
12-09-2019 19:28
Heiisss genah iki,,,,,wediombo tenan
29-08-2019 15:54


Pack 9 # Minta Dilamar

Sejak kejadian malam itu, ane beneran nggak hubungi Rida lagi. Ane nggak mau bikin Nyonya Muda gelisah, kalo geli geli basah...boleh lah ya. Lagian meskipun Rida memang tambah cakep...ane tetep berusaha setia sama Putri donk ya. Mengenai cindera mata yang diberikan pada malam itu sama Rida, ane simpen baik baik di dalam lemari. Biarlah disimpen rapet rapet aja.

Putri sebenernya mengerti lebih detail mengenai apa aja yang ada didalam diri ane, mulai dari aroma parfum yang beda sampe sisa uang buat hidup di kota ini pun doi paham. Sejak jadian sama Putri, ane memang lebih hemat sih. Kadang kalo makan siang, hampir saban hari ke kos dulu, masak dulu, trus abis itu maem bareng di dalam kamar kos. Kalo malem sering nya ane jalan-jalan, makan malam pun hampir semua doi yang bayar. Pokoknya mah, Putri ai lup yu pulll dah.

Contohnya siang ini...

Aroma tumis kangkung kian menyengat dari dapur depan kamarnya Bagong. Putri juga sepertinya masih mau menambah hidangannya dengan ikan asin.


* Ciiiisshhhhh *


Dari dalam kamar ane denger suara tuh gemiricik ikan asin digoreng. Ane sedari tadi beresin kamar kos. Sejak kelar kuliah pagi, kita berdua janjian buat masak seperti biasa di kos ane. Rian juga belum pulang dari kuliahnya, kalo Bagong sepertinya belum pulang, akhir-akhir ini Bagong memang keliatan lebih sibuk dah. Ya ane maklum juga sih, kata Rian kalo sekarang Bagong tuh udah jadi ketua theater, tapi apa iya...jadi ketua theater nggak sempet buat pulang ke kos?

Kamar udah beres, tipi masih nyala menayangkan gossip selebritis yang aslinya British KaWe. Selimut udah ane lipat, lantai ubin putih udah ane sapu, kamar udah di kasih pengharum ruangan, pokokmen kamar ane kinclong dah. Kelar semua, waktunya ane gegoleran bentar sembari nungguin hidangan dari Putri sambil ngeliatin tipi.

Akhirnya...makan siang sudah siap. Ane bantuin Putri nyiapin piring, trus sendok, trus gelas, trus ngangkutin nasi dari rice cooker, trus sayur tumis kangkung, trus sambel tomat, trus ikan asin, trus kerupuk, trus sama ente ikutan laper juga nggak ndul? Mwehehehe...

" Allahumma bariklanaa fiimaa razaktanaa wakkina 'azza bannar Aamiin "

" Aamiin...selamat makan mas "

" Selamat makan juga Nda "


* Nyam nyam nyam *


" Enak Yang, mantep bener dah..."

" Iya donk, abisin ya Mas "

" Heemh...pastilah, tapi kok rasanya sekarang hobi yang asin asin sih Yang?"

" Ya kan memang Putri masak ikan asin, rasanya ya pasti asinlah Mas "

" Iya maksud Mamas tuh, kok Sayang sekarang tuh hobi masak yang asin asin gitu loh Yang...nggak maksud buat segera minta ijab qabul kan? "

Putri jawabnya cuma ngerucutin mulutnya tapi senyum senyum gitchu dah...mana ditembem tembemin pulak pipinya, emang masih ngunyah sih. Kan apa ane bilang, doi tuh kadang kalo manja suka kek anak kecil, gemezzz abizzz dah ngeliatnya mwehehehe...

" Apaan coba jawabnya kek gitu? "

" Emang Mamas nggak mau ijab qabul sama Bapak buat Putri? "

" Ya maulah Nda, tapi kan nggak sekarang...Mamas lulus dulu nah "

" Nah gitu donk...kan Putri jadinya tambah sukak " ujarnya sambil meletin ludah nya seperempat.

Hadehhh...kadang-kadang mah ya...Cewek ane yang ini suka bikin senyum-senyum sendiri sama tingkahnya.

" Ngomong-ngomong soal Bapak, Mamas ditanyain tuh,"

" Oh ya?...wahh Mamas jadi kangen mancing nih sama Bapakmu, emang nanyain soal apa? "

" Kata Bapak...minggu ini Mamas disuruh kesana buat ngelamar Putri "


* Uhhhuukk *


Jadi keselek kepala ikan asin dah...

" Pelan-pelan donk Mas "


* Gluk gluk gluk sruppt aaahhhhh *


Sigap bener dah Putri ngeladenin ane, ngeliat ane mendadak keselek, langsung dikasih minum dah. Duuhh dek...Mamas makin sayang dah. Eh tapi, ane masih shock dink.

" Serius Bapakmu nanyain kayak gitu? "

" Hmhmhmh...tauk..iya kali "

" Sayangg...Mamas nanya serius nih, Mamas mu nih siap-siap aja nikahin kamu...tapi siap-siap juga ya, tiap hari kita makan ikan asin "

Doi ngunyah sambil senyum senyum-simpul gitu dah...jadinya kan doi unyu unyu ndul...

" Ya udah nih...berarti besok udah siap punya anak ya Nda? "

" Emang Mamas beneran serius sama Putri? "

" Hmmmm...Mamas tuh selalu siap sedia Nda "

" Ya udah kalo gitu, besok Jum'at Mamas kuliah terakhir minggu ini kan? Sabtu nggak ada mata kuliah, Minggu kita libur kan...kita pulang bareng ke Wonosobo ya. Mamas siap ngelamar Putri kan? "

" Eh? "

Nyangkut dah tu daun kangkung lunglai di bibir ane, ane pun ikutan lunglai. Seriusan kah?

Reaksi Putri senyam senyum sok jaim gitu dah. Lah dalah...bercanda apa beneran ini yak? Soalnya nih anak kadang bercanda nya kayak serius, kalo serius malah keliatan super serius. Beda sama ane, serius aja kayak bercanda, apalagi kalo bercanda, tambah keliatan ane nggak pernah serius.

" Serius Nda? "

" Iya serius donk Mamasku Sayang...katanya Mamas selalu siap sedia kan? "

Etdah kupret, nyesel ane ngemeng kek gitu.

" Ini serius ya Nda?...beneran? sayang mau kita nikah sekarang? "

" Hmhmhmhmh...Iyaa...Mamas udah siap kan? "

" Nda, nggak bisa nunggu setaun dua taun lagi gitu? "

" Hmhmhmhehehe...udah mas ah, nggak kuat Putri liat muka Mamas yang blo'on gitu "

" Jadi?...becanda kan? "

" Iya Mamaaass...tapi cinta Mamas nggak becanda kan? "

" Ya nggak lah, wong Mamas mu ini siap jiwa dan raga untukmu sorang "

# Halah mbel Can! #

" Iya...kemaren sempet ditelpon Bapak, katanya Putri minggu ini diminta pulang sebentar "

" Owh gitu...emang ada apa? "

" Kata Bapak, suruh bawa Mamas sekalian...kayaknya Bapak nanyain keseriusan Mamas deh? "


* Glek *


Bengong tumpul ane dah...berasa disentrum belut listrik.

" Mukanya bisa nggak mas biasa aja, jangan bikin Putri ketawa mulu donk "

" Lah abisnya...dari tadi becanda mulu "

" Putri nggak bercanda Mamasku Sayang...beneran, kita berdua disuruh kesana"

Yungalah..., ane kayaknya kudu latian senam eSKaJe dah...demen bener bikin deg degan mulu nih anak yak.

" Brarti, Jum'at ini kita ke rumahmu? "

Putri ngabisin kunyahannya, trus langsung senyum manis, mata disipit sipitin, hidung digerak gerakin...tau dah ane maksudnya apaan? Minta dislepet kali dah...


__***__



Sesungguhnya, hari itu adalah hari sabtu, tepat di siang bolong jam satu. Bimbim udah markirin Kolor@ nya dihalaman kos Ane. Putri sama Reni udah nyiapin bekal buat persiapan ke Wonosobo. Putri juga udah ngecek semua bekal dan masukin ke bagasi Kolor@. Ane masih ngupi sama ngudud kelar mamam siang bareng berempat di bawah po'on sawo di depan kamar kos.

Mana pulak ane paham, kalo Bimbim sama calon bininye mo ikutan ke Wonosobo. Ane tanya Putri, katanya sekalian sama Bimbim juga. Ane masih heran dah...ngapain bawa doi juga? Mana acaranya ngapain aja ke Wonosobo ane nggak paham pulak. Padahal di benak ane, ane bakal ngajak Putriku Tersayang touring numpak Super X, eh malah nggak jadi.

Bimbim kelar dari kamar mandi, habis buang hajat gitu dah. Mungkin hajat nya gede, sampe setengah jam lebih baru kelar. Ane langsung dihampiri sama Bimbim, ikutan duduk disebelah ane.

" Nggak nyangka gue Nta? "

" Apaan? "

" Lu lebih serius kayaknya sama sepupu gue "

" Masa sih?...perasaan dari dulu ane mah gini gini aja "

" Noh buktinye...baru kali ini gue sadar, Putri lain dari yang dulu gue kenal "

" Maksud ente apaan sih Sir? Bingung Ane.."

" Ah elah...emang dasar lemot sih lu "

" Ente juga kayaknya Sir...kayaknya Reni beneran ngunci ruang hati yang lain yak? hehe "

" Hehehe...baru sekarang gue sadari Nta, Gue berasa nemu seorang cewe yang ngertiin gue dari luar sampe dalem "

Ane jawab ngangguk ngangguk doank...biarin dah, mungkin Kembang Pasir udah mau insyaf.

" Kalo lu gimana Nta? "

" Apaan? "

" Ya sama sepupu gue lah...beda kan sama mantan mantan lu yang dulu "

" Ah elah...nggak baek banding bandingin kek gitu Bim, semua orang kan pasti terlahir punya kelebihan sama kekurangan masing-masing, ya udah...tinggal klop nggak sama kepribadian kita "

" Nah ya itu maksud gue, lu klop nggak sama Putri? "

" Ya klop sih...ane juga udah sayang banget sama sepupu ente "

" Lu udah ngapain aja sama dia? "

" Ya elah Bim, nggak percayaan amat sih ente sama ane "

" Nggak gitu maksud gue Onta, Lu udah naroh masa depan buat kalian belom? "

" Maksudnya? "

" Maksud gue, lu udah punya langkah-langkah buat jadiin Putri bakal bini lu belom? "

" Kok sampe segitunya ente mikir Bim. Jalanin dulu apa adanya dah...tapi tetap berjuang buat apa yang kita yakinin, ya nggak? "

" Nah lu yakin nggak sama Putri? "

" Ya Yakin lah...ane bakal perjuangin dia lah "

" Nta "

" Oi nape? "

" Lu sekarang yang pentes dapet gelar kembang pasir bhahahaha "

" Sialan, camp red dah "

" hahaha...kena lu "

Ane liat semua sudah siap sedia, Putri juga udah ngunci pintu kamar kos ane. Ane juga udah pamit sama Pikolo lewat telpon, kalo ane bakal nemuin calon mertua.

" Nta...lu yang nyupir dulu ye, ntar kalo udah di Magelang, gantian gue yang nyetir"

" Oke Bos "


__***__



Para calon Papa berada di depan sedangkan para calon Mama di belakang, adil juga sih...jadi nggak ada yang menyempatkan diri buat mesra mesraan di bangku belakang. Dan bersyukur nya ane, sepanjang perjalanan Putri emang keliatan lebih hepi dari biasanya. Seneng banget gitu dah, kek ketiban duit tujuh M dari langit.

Kita nyampe di depan rumahnya Putri, sekitar jam limaan gitu dah. Ane kalem kalo nyopir mah, tapi nggak sama Bimo, ngebut mulu...malah hampir nabrak anak kambing. Ya emang sih, ntuh bo'il punya doi..jadi kalo jalan seenak jidat gitu lah ya.

Pak Baim...udah nungguin sambil baca koran di teras ketika kami sampe. Sebelum ngeluarin barang bawaan, ane salim dulu dah sama calon mertua.

" Wehhh...Mas Can, pie kabare le? "

" Nggih meniko Ndan, tesih diparingi waras hehehe " Ane ngemeng kek gitu sambil salim punggung tangan beliau.

Kalo Putri mah udah duluan ke dalam, ngajak Reni buat ketemu sama Ibunya. Ane sama Bimbim yang giliran nurunin barang bawaan trus ikutan duduk duduk diteras sama Pak Baim.

Bimbim = Pie kabare Pak De?

Pak Baim = Alhamdulillah...kayaknya bapak ibumu paling nanti malam juga udah sampai Bim.

Me = Wah bener bener ente Bim, agak santai aja napa kalo nyetir

Pak Baim = Emang kenapa Mas Can?

Me = Wah Pak, Bimbim suka nggak kira-kira kalo lagi nyetir...

Pak Baim geleng-geleng doank sambil merhatiin Bimbim.

Bimbim = Pengen cepet sampe aja sih Pak De hehehe...

Pak Baim = Pelan pelan aja lah Bim, acara nya masih ntar malam kok

Nah kesempatan nih, soalnya dari kemaren nggak pernah dijelasin ama Putri. Tiban ane tanya sama Bimo, eh malah di cengin. Ya makin memperkuat statement nya Putri lah, meskipun ane nggak yakin. Masa iya secepat ini Putri sama Ortunya minta kepastian masa depan?

Me = Sa'estu ndan..enten acara nopo nggih?

Bimbim = Udah dibilangin juga...Ini bakal acara lu sama Putri

Me = Moso sih?

Pak Baim = Hahaha...

Bimbim = Ya kan Pak De?

Pak Baim = Ya Mas Can nya udah siap belum?


* Glek *


Bimbim = Noh Can, udah siap belum lu?

Me = Siap nggak siap Bim...Moril sih siap, tapi materil belom Bim

Bimbim & Pak Baim = Hahaha...

Me = Lah kok do ngguyu?

Bimbim = Gimana nih Pak De? Sincan udah kebelet nih hahaha...

Kebelet ndasmu Bim!! penget banget dah buat ngumpat ke Bimbim yang ngakak ngeliatin ane.

Pak Baim = Ya kalo Pak De sih setuju setuju aja...

Bimbim = Noh Can, dengerin...

Me = Iye Sir iye...ini juga ane denger

Bimbim = trus nape muke lu parno gitu bhahaha...

Me = Ck, mana ada...soalnya dari kemarin ditanyain Putri nggak jawab mulu Bim

Bimbim = Yeee...udah dibilangin juga...Putri udah minta dilamar tuh

Me = tapi ngapain bawa ortu ente segala?

Bimbim = Kan lu ntar kudu ngomong di depan keluarga besar kita, ya kan Pak De?

Dan ekspresi komuk Pak Baim pake senyum mengembang sambil ngangguk ngangguk.


* Glek *
profile-picture
profile-picture
profile-picture
echariemas dan 11 lainnya memberi reputasi
12
profile picture
kaskuser
29-08-2019 19:38
Sincan gak berkutik kl sm Putri.
Kl menurut ane cuma Bida dan Putri yg bisa Sincan kelimpungan begitu,cuma bedanya Putri lebih tegas dan 'mengancam'.
Tul gak,Can?
profile picture
kaskuser
29-08-2019 16:43
Mbak Putri aku padamu wkwkwk
27-08-2019 16:43
Gitu Katanya


Otak Libido

Sebuah pertanyaan muncul dibenak ane. Apakah bener rela, Nyonya Hati membiarkan ane nulis semua, termasuk detail per detailnya, mungkin salah satunya adalah Tragedi Karpet MU? Nggak ...sama sekali nggak, itu jawabnya.

Nyonya jelas marah, ane dibilang otak stensil lah, otak libido lah...yang memang...iya juga sih. Ane akuin itu, tapi alasan ane ngasih kejelasan sama Nyonya adalah udah kebacut nulis dan harus bertanggung jawab sama pembaca. Tapi ternyata Nyonya tetap MaBes parah sama ane....biarlah dosanya ane yang tanggung, gitu katanya. Jujur dah...ane memang udah ngelakuin kesalahan lagi sama Nyonya untuk yang kesekian kalinya. Jadi dengan ini ane sampaikan...Spoiler Genit nggak akan ada lagi...karena memang udah nggak ada lagi juga adegannya sih. Meskipun menurut ane, ane udah mensamarkan adegan nya...tapi buat Nyonya sama aja, itu aib!

Ane akuin kalo ane bukan manusia terbaik buat dicontoh...tapi setidaknya dari thread ini,...ente dapet rambu-rambu, mana yang bener sama mana yang enggak. Buat ane itu cukup...Be PosThink...always.


Beberapa Alasan

Alasan ane ganti thread dari NT ke RT, salah satunya memang itu. Latar belakang ane nulis di NT tahun 2017 adalah untuk kisah itu doank, nggak bakal ane lanjutin sampe ane bersanding seutuhnya sama Nyonya. Niat awal sih, tadinya emang gitu.

Tapi ada beberapa reader yang minta ane buat ceritain sampe ijab qabul beneran, dan pengen tau siapa yang jadi Nyonya Sinchan. Ya udah...ane lanjutin dengan pertimbang tersebut.

Jadilah ane bikin lagi thread ini. Ane beneran bersyukur kalo cerita ini nggak di share kemana-mana, dan ane minta sepenuh hati ke ente pada...tolong, nggak usah di share kemana-mana, cukup ente baca disini aja, di thread ini doank.

Dengan alasan itu tadi, ane cuma niat cerita ini dibaca disini doank, itupun dengan harapan yang baca emang benar-benar niat buat nyimak cerita ini.

Perdebatan panjang ane sama nyonya juga mempengaruhi keberlangsungan thread ini. Alasan doi emang kuat...buat apa aib diungkit ungkit, gitu katanya. Ane mingkem seperti biasanya...barulah reda ketika kami dialog duduk bersama ketika anak-anak udah tidur.

Penjelasan ane simpel karena semua udah ane tulis dengan seksama, menguras pikiran, waktu dan tenaga. Tapi Nyonya tetap ngotot bilang kalo doi nggak akan berinteraksi di dalam thread...kecuali di rumah dan itu bakal mengomentari langsung kalo ada yang dirasa nyeleneh. Itupun kalo Nyonya lagi mood dan luang, doi akan langsung berkomentar di depan ane. Jadi Nyonya juga mantau isi thread ini...termasuk adegan pack "Sweet Night For Her". Itu pack udah seizin Nyonya...dan lagi-lagi alasanya, ane yang nulis...ane yang nanggung dosanya, gitu katanya.

Memang sempat ada pergolakan dalam batin ane, bakal dilanjut apa nggak...tapi ane memilih bertekad buat lanjut, mungkin dengan sedikit lebih berimbang antara sarkastik dan ritme sopan santun di dalam thread ini, meskipun harus ane akuin...jiwa misuh-misuh itu udah mendarah daging.


Original of Me

Klarifikasi selanjutnya adalah status ane. Iya, ane udah punya anak dua, beristri satu dan berumur udah kepala tiga. Bersama Agama ane, ane nyatakan kalo itu adalah yang sesungguhya.

Kenapa tulisan ane nggak beraturan dan dominan kata "Tidak Baku" nya, serta terkesan nulisnya semrawut? Jawabnya adalah latar belakang ane yang bekerja di bidang kreatif, yang harus bikin "Tag Line" yang dekat dengan kehidupan sehari hari.

Jadi ane beneran terbawa mindset harus menabrak aturan formal yang ada, terlebih cerita ini bukan untuk dikomersilkan juga...hanya sebatas share, apalagi banyak pisuhan didalamnya. Dimana kata tidak baku sehari hari yang nempel di benak ane saat itu...ya itu yang akan ane tulis. Persetan alas buat tulisan enak dibaca, pokokmen yang ada dibenak...itu yang ane tulis.

Entah ente pernah dengar atau nggak, ada sebuah ungkapan "Dekade Target" yang pernah ane dengar, berbunyi kurang lebih kek gini...

Sepuluh tahun...waktunya membentuk Iman
Dua Puluh tahun...waktunya merancang Keluarga
Tiga Puluh tahun...waktunya refleksi diri atas apa yang pernah dilalui
Empat puluh tahun...waktunya berkontribusi nyata pada Negara
Lima puluh tahun...waktunya sudah menuai cita-cita
Enam puluh tahun...waktunya sudah untuk bersiap siap.

Itulah salah satu alasan yang menguatkan ane buat nulis disini, kalo diluar ane nggak mau dan nggak pernah bakalan mau, untungnya ane nemuin ini Forum.

Apakah ane memang hapal detail per detailnya ini cerita? Gila!!...ya nggak lah...ane cuma samar samar, tentu ane rangkai biar kena sama garis atau inti atau maksud dari apa yang ane ceritain. Berdasarkan kisah nyata, tentu iya...beraroma fiksi, tentu iya juga...tentu dimohon untuk mengambil hikmahnya aja.


Mood Booster

Ane memang sempat drop secara mood dan mental buat menulis karena salah satu orang tua ane meninggal, terlebih ane dituntut untuk berkewajiban mendahulukan menafkahi keluarga. Dropnya ane jadi sedikit terobati akibat membaca di forum disebelah, tapi ane nggak punya kemampuan untuk melakukannya disitu, ya apalagi kalo bukan ane nggak bisa menggambar. Iyap...mood ane bangkit gara-gara baca komik "Girls of The Wilds". Ane bersemangat lagi buat nulis setelah baca tuh komik sampe tamat.

Mood turun bukan karna itu saja, tapi memang di real life, ane harus fokus dengan pekerjaan ane yang baru. Tentu ini membuat waktu untuk ngumpulin mood juga jadi lebih sulit.

Terlepas dari itu semua, mood menulis ane timbul lagi karena ane udah pernah janji sama diri sendiri. Ane harus tepatin janji itu, thread ini bakal ane tamatin, nggak perduli ada yang nyimak atau nggak...ane bakal tamatin, selagi hayat masih dikandung badan.Titik.


Nyonya yang Pengertian

Memang disisi lain Nyonya akhirnya memberikan acc lagi buat ane nulis di thread ane yang nggak seberapa ini. Setidaknya ane punya tempat untuk mengekspresikan uneg-uneg di dalam otak ane, gitu katanya. Dengan mengatur waktu...setidaknya ane yakin, bisa nyelesain ini cerita.

Tapi balik lagi...jelas Nyonya nggak bakalan terima, meskipun memang dia ada didalamnya...terutama berkaitan dengan mereka berlima. Nyonya akhirnya terima dengan beberapa syarat...ane harus berimbang membicarakan mereka, nggak boleh bongkar aib terlalu dalam, dan nggak boleh menciderai norma yang kita tetapkan berdua...itupun hanya kami berdua yang tau, ente semua jelas nggak boleh tau.

Begitulah kira-kira...apa yang ane sampaikan terkait apa yang dirembug bareng Nyonya Hati beberapa waktu yang lalu.



Salam,


Yang Punya Thread.



Spesial buat Nyonya Hati emoticon-Wink




emoticon-Malu
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pavidean dan 11 lainnya memberi reputasi
12
profile picture
kaskuser
28-08-2019 10:00
Nyonya Hati pengertian bgt,Can. Ente bener2 onta paling beruntung.
profile picture
kaskuser
27-08-2019 16:57
Lakukan & dahulukan yg terbaik menurutmu can.

Ehhh.....nyonya hati yg mana lg tuh ?
13-09-2019 17:11


Pack 20 # Duren Rasa Cinta

" Lagi dirumahnya Mas Deni Buk, Ibuk udah taukan...kalo Mas Deni sama Mbak Citra udah pulang kampung " itu hape ane masih nempel di telinganya Putri.

Doi duduk sambil ngeliatin tipi diruang tengah, senderan sama tembok. Sedangkan ane udah gegoleran pake bantal, suara tipi juga ane kecilin. Bimbim juga masih tidur dikamarnya, belum bangun dari tadi. Sedangkan Kiki masih asik dengan aktivitasnya di ruang tamu, ngumpulin segala berkas, yang ane nggak tau juga bakal apaan.

" Nda, di loud speaker aja...Mamas juga mau denger "

Putri langsung nurutin permintaan ane, langsung di loud speaker sama doi. Hapenya uda ditaroh di depan mulut doi.

" Iya udah tau kok Mbak Put, kemaren Mamasmu juga udah cerita " Suara Mamak lantang di sebrang.

" Oh gitu, berarti Ibuk juga udah tau ya...kalo Mamas sekarang udah tinggal disitu " tanya Putri sambil ngeliatin ane.

Ane emang udah resmi keluar dari Kosnya Bagong, semua isi kamar sudah ane pindahin komplit di ruang depan yang jadi kamarnya ane. Ane sempatin juga buat pamit ke Pak eRTe bareng Bimbim, menyampaikan kalo ane bakal KaKaeN di Kabupaten sebelah. Dan Bimbim yang ane wakilin kalo misalnya ada pertemuan rutin eRTe.

" Udah kok...Mbak Putri lagi ngapain ini? Kata Mamasmu...Mbak Putri sering masakin buat makan siang ya? " Ane denger Mamak menggebu gebu gitu dah.

Putri ngeliatin ane dengan muka yang sok digalak galakin tapi ngampet senyum juga. Ane cuma senyum kecil ngeliatin muka doi yang kek gitu. Yakin dah...ane gemez akut ngeliatnya ndul.

" Nggak sering kok Buk, cuma sesekali aja " balas Putri.

" MAAAK...Lagi musim apa disitu? " nggak tahan ane pengen ikutan, ya ane ikutan nimbrung dah.

" Musim duren Can, lagi murah disini " Kata Mamak yang udah ngeh ane ikutan merhatiin percakapan beliau sama Putri.

" Wahhh...pasti sambal tempoyak tiap hari, kirimin tempoyak Mak..." Ane antusias dengan kata itu.

" Iyo...agek dikirim, tapi Putri biso masak tempoyak dak? " kata Mamak yang langsung reflek pake bahasa sono.

" Tempoyak? " Putri heran, dan nanya nggak pake suara ke ane.

" Yo diajari lah Mak...kirimin resepnyo pake eSeMeS bae " ane bilang kek gitu.

" Kabau lagi musim jugo dak Mak? " Ane nanya lagi ke Mamak, yang itu ane juga demen.

" Nah kalo kabau lagi idak Can, iyo agek Mamak siapke tempoyaknyo " ujar Mamak ke Ane.

" Emang tempoyak itu apa Buk? " Putri yang penasaran akhirnya juga nanya.

" Tempoyak itu,...nah nanti biar Mamasmu aja yang jelasin " Mamak bingung mau jelasin nya gimana, malah ane yang diminta jelasin ke Putri.

Putri penasaran dengan kata tempoyak. Ane cuma nyengir doank ngeliatin ekspresi kentang nya Putri yang agak setengah dongkol karena nggak dapet penjelasan lengkap.

" Can...katonyo kau lah nak KaKaeN yo? " Mamak nanya lagi ke Ane.

" Iyo...ini jugo lagi diurus Mak, doake yo...mugo lancar "

" Oiyo kalo macamtu...baek baek samo calon Mantu Mamak disitu, jangan polah gino "
Mamak nasehatin ane, intinya ane baek baek sama Putri gitu lah ya.

Ane ngampet nyengir yang ngeliatin Putri yang emang ekspresi nya sok digalak galakin lagi.
Mungkin doi paham maksud Mamak, tapi masih samar samar.

" Ibuukk...Putri nanya donk, nih Mamas nggak mau jelasin, tempoyak itu apa? " Putri penasaran akut.
Doi masih ngeliatin ane pake tampang sok galak.

" Tempoyak itu isi duren Put, besok Ibuk kirimi ya "

" Mak...pake toples trus diisi kopi jugo, biar biso dikirim Mak "

" Nah, cacak iyes kau ni Can, tau lah Mamak ngirimnyo! " Nyokap sedikit sewot dengan penjelasan ane.

" Iyo...jangan lupo, kirim resepnyo lewat eSeMeS "

" Iyo, sudah yo...ingat jago diri disitu "

" Oke mother " ane jawab nahan cekikikan.

" Nah...tambah peneng budak sikok ini! " Mamak beneran tambah sewot.

" Biasa Buk...Mamas mulai kumat " Putri pun ikutan nyamber.

" Iya...emang kadang abis obat waras Mamasmu tuh! " Mamak kian sewot.

" Wew Mak...sades nian oi, ngomongi anaknyo cak itu "

Putri ngampet semyum ngeliatin ane.

" Sudah yo...Assalamualakum "

" Waalaikum sallam " Jawab ane berbarengan sama Putri.


* Klik *


" Mamass...tempoyak itu apa sih? "

" Tempoyak itu...duren rasa Cinta, Nda "

Putri hanya mencibir dengan ekspresi manjanya, abis itu seperti biasa..meletin lidahnya seperempat, ngeliatin ane setengah jutek, tapi ada terselip senyuman juga. Hmmm...makin sayang dah.


__***__



Percakapan dipagi hari minggu tersebut, membuat Putri beneran mencari tau, apa itu tempoyak? Doi beneran penasaran parah sama yang namanya tempoyak. Ane sih sebenernya nggak terlalu berharap kalo Mamak bakal ngirimin Fermentasi Duren tersebut ke Rumahnya Kiki.

Ternyata, semua udah diatur Putri sama Mamak. Mereka berdua intens komunikasi tanpa sepengetahuan ane. Tempoyak beneran hinggap dirumahnya Kiki, Putri antusias buka isi kiriman paket dari pulau sebrang. Yang terima paket emang Kiki, tapi yang buka jelas si Putri.

Malam itu seperti biasa, Ane ngejrang ngejreng pake gitarnya Rian diteras depan, bareng Rian sama Kiki yang lagi asik maen catur. Bimbim lagi njemput Reni buat kesini. Putri sudah berkutat dengan tempoyak di dapur. Otong katanya juga udah otewe menuju tekape, buat makan gratis lagi untuk yang kesekian kalinya.

" Ster " Rian mengancam perdana mentri Putih punya nya Kiki.

Kiki juga sepertinya berpikir keras, jangan sampe doi kalah gara gara Kuda Hitam yang keliatan gesit kesana kesini dari tadi. Apalagi secara posisi, komposisi Rian sudah berkurang banyak.

" Gerakin seluncurnya Ki, tutup pake itu " ane nyimak sambil masih megangin gitar, cuma petik senar satu doank.

" Woi diam lu Nta! " Rian sedikit sewot karena celetukan ane.

Kiki masih berpikir keras, jangan sampe salah langkah. Masukan ane, sempat doi pertimbangkan dengan melirik seluncurnya yang memang masih lengkap.

" Waiiii...bauk ini, Putri yang masak Tempoyak Can? " tiba-tiba aksen daerah langsung keluar dari mulut Rian, sambil noleh ke ane.

Jawaban ane cuma nyengir, yang membuat Rian mejemin matanya sambil mengendus endus aroma kental dari dapur. Ane kasih kode gerakin alis ke Kiki yang emang secara kebetulan noleh ke ane, doi paham kalo harus melakukan apa.

" Skak Sterr "

Kiki udah naroh Kudanya disisi kiri, yang secara tidak langsung Perdana Mentrinya udah mengancam jiwa Raja Hitam dari kejauhan, sedangkan Kuda Putih punya Kiki udah bertenger di depan salah satu prajuritnya, ikutan mengancam jiwa Perdana Mentri Hitam.

Seketika itu juga, ekspresi Rian langsung kalang kabut. Ngampet misuh beneran. Ane berhenti mainin gitar dan mengamati dengan seksama, yang membuat Kiki sedikit diatas angin.

" Ai nah...gara gara tempoyak! " gerutu Pikolo udah garuk garuk kepalanya.

" Bfffft...Ngapain ente nyalahin tempoyak, Yan? Kalah ya udah kalah aja "

" Ck, Kampang!...ai nah " Makin gusar Pikolo ngeliat Perdana Mentrinya menunggu detik detik buat ko'id.

" Diajarin Onta tadi ye Ki? " Rian seperti nggak terima.

" Ya nggak lah Mas...kan emang kupikir agak lama " balas Kiki yang emang sedikit ngampet nyengir.

" Lu bantuin tadi ye Can? " Rian ngeliat ke ane dengan kesalnya.

" Mana ada...coba ente perhatiin, dari tadi kuda ente tuh petakilan, nggak mau backing yang lainnya...ya itulah akibatnya "

" Ya udah...ikhlasin aja tuh perdana nya hahaha " Ane makin membuat Rian tambah dongkol.

" Masss...udah siap, yuk bantuin Putri " sapa Putri yang tiba-tiba udah digerbang pintu.

" Sono lu...dari tadi ngeribetin mulu! " Pikolo makin nggak terima.

" Hahaha...mati perdana mentri gara gara Tempoyak hahahaha " Ane melengos buat bantuin Putri nyiapin makanan di ruang Tengah.

Tidaklah berapa lama ane menghidangkan masakan, datanglah Otong yang udah duluan buat nangkring di karpet, didepan hidangan. Berangsur tapi pasti...Bimbim juga udah dateng bareng Nyonya nya.

" Woi Perdana Mentri Sekarat...makan dulu sini! " teriak ane dari dalam.

Nggak lama emang beneran Rian datang dengan muka kusut, berbanding terbalik sama Kiki yang sedikit sumringah.

" Put...dapet tempoyak dari mana? " tanya Rian yang udah duduk.

" Ada deh...coba dulu ya, baru pertama kali masak yang kayak gini" balas Putri dengan esem lega nya.

" Kayaknya sih enak, bauknya tadi juga mantap " balas Rian.

" Cie Putri...dapet dari calon mertuo yo Kak? " tanya Reni ke ane.

" Tau dah...katanya sih gitu " jawab ane sambil ambil cuci tangan sama ambil piring.

" Beuuhh...Sincan, fix dapat calon bini nih " Otong pun ikutan nyeletuk.

" Udah makan aja...ngemeng aja dah ente "

" Mbak Putri...makin joss dah masakannya " balas Otong yang udah mau ngunyah.

" Makasih...tapi tunggu dulu ngunyahnya Mas, Mamasss...pimpin doa donk "

Ane juga udah mau nyuap...terpaksa harus berhenti.


__***__



Yu yu udah dalam pelukan Putri, tipi juga masih nyala, Bimbim juga udah diteras depan sama Reni. Menyaksikan ronde kedua antara Pikolo sama Kiki. Dari tadi ane denger, Otong juga manas manasin keadaan, bilangnya Rian cupu nggak berani ambil tindakan. Mereka memang udah semakin akrab sih, misuh dan umpatan selalu keluar dari mulut mereka. Biasalah...Otong dari dulu emang suka manas manasin mulu, padahal pemanasan aja kurang pffft.

Terkait keperluan KaKaeN...Semua perihal dari kecil sampe yang cukup besar sudah disiapkan semua sama anak anak Divisi Dua Unit Satu, ane sebagai ketua unit tergeblek hanya memberikan titah buat menyediakan semua nya. Sumbangsih ane cuma pikiran sama tenaga, semua perlengkapan yang nyiapin adalah protokol Sekretaris dan Bendahara bersama anggota. Mulai dari galon plus dispenser, tiga unit komputer, buku buku bacaan buat anak anak kecil nantinya, papan tulis untuk aktivitas pendidikan mereka nantinya, pokoknya mah...every thing tersangkut semua kebutuhan di TeKaPe KaKaeN nantinya.

Ane sama sekali nggak ada sumbangsih barang penting disitu, mereka semua yang nyiapin. Dan itulah yang menjadi salah topik hidayat dimalam ini...malam terakhir sebelum ane berangkat esoknya untuk bertugas di daerah yang cukup pelosok tersebut.

" Mass...enak nggak Sambal tempoyak buatan Putri? " doi udah rebahan di paha ane, persis kayak Mbak Kasih dulu yang suka tiduran di paha ini.

" Enak Nda...kan Mamas juga nambah tadi " ucap ane ngeliatin tipi, sambil nyender ditembok.

" Syukur deh kalo enak "

" Gimana ceritanya itu...bisa bikin sambal tempoyak? "

" Ya dari Ibuk lah...kan yang ajarin Ibuk "

Yakinlah saudaraku sekalian...perasaan ane tuh macam dapet doorprize dah. Padahal simple doank tuh...tapi tak terhingga ane senengnya. Putri udah klop beneran sama Mamak, aiiihhh...ane makin bertekad, Putri harus jadi Mbaknya Felin. Titik.

" Nda...besok kalo Mamas KaKaeN, sering sering kesini ya...jangan lupa masakin Kiki sama Bimbim "

Jawaban Putri cuma nampilin muka ngeggemesin seperti biasanya, sambil noleh ke ane sebentar.

" Putri juga udah ngerti Mas... nggak usah Mamas kasih tau, Putri emang bakal sering kesini kok"

Doi ngemeng kek gitu sambil ngeliatin tipi. Ane masih ngeliatin doi yang semakin kesini emang makin caem.

" Iya deh, ntar minta tolong Bimbim atau Kiki aja ya "

" Iya "

" Mamas...kira kira ada yang ketinggalan nggak? " tanya Putri masih fokus ngeliatin tipi, padahal isinya iklan doank.

" Apanya? "

" Ya pakaiannya Mamas buat disitu lah? "

" Oh, nggak ada...kayaknya sih nggak ada "

" Mamas emang nggak ada sumbangsih barang disitu? "

" Nggak ada...cuma bawa badan doank, napa emangnya Nda? "

" Ih Mamas malu maluin...masa nggak ada barangnya Mamas sedikitpun disitu? "

" Ada sih...paling speaker doank, buat nyetel musik kalo pagi "

" Hmm...itu bukan sumbangsih Mamasss..."

" Lha, yang penting kan ada sumbangsihnya Nda "

" Ya udahlah...Putri cuma ngingetin lho "

" Iya Nda...makasih lho ya "

" Trus inget lho sama janjinya "

" Iya Nda, perasaan dari kemaren ngomongin itu mulu, udah...percaya aja sama Mamas napa?"

" Ya abisnya...Mamas tuh suka nggak peka! "

" Ya diingetin donk Nda "

" Awas aja kalo cinlok beneran!! " Doi uda ngalihin pandangannya ke ane.

" Buset dah...segitunya, pake ngancem segala "

" Ya udah, ntar Mamas telpon tiap malem dah " Ane berusaha meyakinkan pujaan hati ini.

" Bener ya...awas kalo bo'ong, pokoknya Putri yang bakal nungguin telponya Mamas!"

Doi udah cemberut, bibir bawah udah naik ke atas trus mukanya udah pake mode galak.

" Eleuuh...tempoyak kayaknya nggak berhasil bikin cewek ane adem nih "

Respon doi cuma meluk Yu yu sambil nampilin mata yang mengarah untuk merenggut jiwa.

" Iya Adinda Putri tersayang...udah donk manyunnya "


* Sep usep usep *


Ane belai dah tuh rambutnya, ngeliatin ane nggak pake kedip tapi manyunya sedikit berkurang.

" Maassss..."

" Hmm? "

" Ntar kalo Putri kangen, Mamas peka nggak? "

" Ealah Nda...apa hubungannya sih, iya ntar Mamas kasih kabar tiap jam dah "

" Ya nggak gitu juga Mass...Putri tuh maunya Mamas ngerti kalo Putri lagi kangen "

" Ya mana Mamas tau lah, kapan jamnya Putri kangen? "

" Aaaa...Mamasss nih " doi manyun lagi, manjanya mulai kambuh, level dua sudah.

" Apaan sih?...iya trus Sayang tuh maunya kek gimana? "

" Maunya Mamas ngertiin Putri " doi udah ngerengek, masih ngeliatin ane dengan yang udah belo, level lima.

" Ya udah, merem "

" Kok malah disuruh merem sih? "

" Lah katanya pengen dingertiin? "

Doi akhirnya nggak membantah. Memejamkan matanya, tapi arahnya masih ke arah ane.

" Nah...sekarang coba bayangin, Mamas lagi ngapain? "

" Hmm? "

" Iya bayangin...Mamas lagi ngapain? "

" Lagi duduk disitu, belai kepalanya Putri "

" Nah...gitu aja kalo Putri lagi kangen, bayangin aja Mamas lagi belai kepalanya Putri "

Doi buka matanya, manyunnya udah beralih dengan senyum manis nya dulu.

" Mamasss "

" Hm? "

" Sini deh "

" Weh...ada anak anak didepan! "

" Maassss "

" Apaan sih? "

" Sini dulu kepalanya "

Ane nurut deketin kepala ke kepalanya Putri.

Pelan pelan menunduk, mendekatkan ane punya kepala.


* Cup *


Doi sukses mendaratkan kecupan di pipi kanan ane. Ayayai....

Mm...balas nggak ya? Balas aja dink...


* Cup *


Ane balas kecup dah tu di atas alis kirinya.






























" Wah...nggak bener nih, ngapain nggak dikamar aja sih? "















Ane sama Putri terkejoed terhenyak kalo ada to be continued.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
pentium99999 dan 10 lainnya memberi reputasi
11
profile picture
kaskuser
14-09-2019 09:34
kamar ada yang kosong tuh wkwkwk
profile picture
kaskuser
13-09-2019 22:26
Cuit..cuit...emoticon-Menang
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
everlasting-love
Stories from the Heart
akhir-penantian
Stories from the Heart
long-lost-love
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.