Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
5750
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5ad18d5554c07abc4b8b4569/jodohmu-ada-di-sekitarmu
Buatmu semua terjadi begitu saja. Tapi buatku, perlu proses yang begitu menyesakkan sebelum bisa berada di sini. Dan kamu adalah alasanku untuk ga sabar ingin pulang..
Lapor Hansip
14-04-2018 12:10

Jodohmu Ada Di Sekitarmu

Past Hot Thread
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
Credit to Septrio


Jodohmu Ada Di Sekitarmu
Credit to Faries


Jodohmu Ada Di Sekitarmu
Credit to Dnybgs02


Quote:
"..dapetin kamu itu susah..
..tapi aku bisa.."
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dedii17 dan 76 lainnya memberi reputasi
75
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
30-08-2019 23:14

Pada akhir nya, sensasi menjadi seorang bapak beneran pun gue rasakan. Dokter memanggil gue yg sedari tadi duduk terdiam dan memucat diantara keluarga gue. Dalam pikiran gue, gue ngebatin..

“Liat darah aja gue bisa mual, ini kenapa si dokter nyuruh gue masuk?”

Kepala gue udah sempoyongan aja. Gue menyibakan tirai, Ima menatap gue sambil bilang..

“Abiiii..”
“Aku takuutt..”

“Lau aja takut, apakabar gue..”

Tapi disitu gue tau. Ketakutan gue ga sebanding dengan ketakutan Ima. Dia terus mencengkram dan menarik kerah gue. Udah kaya dipalak aja gue nya..

“Abiiii, temeniiiinn!!”

Gue tarik nafas dalam2. Gue ngesugesti diri sendiri. Cuman darah, cuman darah..

Oke, I’m really ready for this!!

“Iya.. aku disini kok”

Ngeden umi, ngedeeenn!!

Heeeeggkkk!!

Cukup lama juga proses nya karena sempat terjadi sungsang. Gue depresi sendiri jadi nya. Tapi..

Momen itu ga bakal bisa seorang lelaki dimanapun bisa lupain. Apalagi sewaktu ini bayi nangis teriak2. Demi apapun di dunia ini, ga ada hal yg paling membahagiakan buat gue..

Suster ngasih itu bayi kecil ke gue. Gue pegang dia, gue tatap dia dan selama beberapa detik gue gatau harus apa. Yg pengen gue lakuin waktu itu cuma satu. Gue pengen angkat anak ini kaya kakek nya si simba

“Di adzanin pak..” kata si suster

Oh iya, gue lupa. Selama beberapa taun terakhir.. ini adalah adzan gue untuk yg pertama kali nya. Jujur aja, gue ga pernah adzan di masjid sama sekali. Dan sesekali nya disuruh adzan, itu di kuping anak gue

Allah is amazing!

“Abiii..”
“Aku mau liat..” kata bini gue

Gue bawa bayi ini mendekati emak nya, lalu gue taruh disebelah nya. Dan saat itu juga, percaya ga percaya si bayi perlahan mulai berhenti nangis. Keren!

“Mirip siapa bi?” tanya Ima

Gue nengok ke suster dengan maksud nanya ini bayi mirip siapa. Suster dan dokter nya pun ketawa. Lalu si suster cuman ngejawab “hidung nya kaya papa nya bu..”

Pengen gitu ini bayi gue ajakin nemuin keluarga yg lagi nunggu diluar. Tapi buru2 dicegat sama suster nya. Kata nya mau dibasuh dulu ini bayi terus dirawat dulu. Serius.. gue jadi bego dan salah tingkah cuman karena bayi kecil ini

And officially, di bulan Juli itu.. gue resmi menyandang predikat bapak dari seorang jagoan kecil yg baru menyapa dunia. Rico nama nya..

Ga ada kebahagiaan lain selain bisa ngeliat dan mensyukuri ada nya mereka dalam hidup gue. Gue selalu memimpikan menjadi seorang bapak beneran suatu hari nanti dan akhir nya gue berada di masa itu. Ga ada hal yg lebih mengharukan ketimbang bisa mendengar jagoan kecil ini menyebut nama “Bi..” untuk yg pertama kali..

Dalam batin gue, gue cuman bisa nyengir sambil bilang “ini baru anak gue..”

Dan kebahagiaan gue pun bertambah di tahun kemarin setelah jagoan kecil super lain nya, terlahir di dunia ini sekaligus menahbiskan status Ima sebagai kaum minoritas di rumah

Apalagi ketika Ima ngeposting foto dengan menulis caption yg nelangsa banget buat dia

“9 bulan umi mengandung, 6 bulan umi ngerasain mules, tiap hari tidur umi ga enak dek, dan begitu kamu keluar, kamu mirip abi..”

HAHAHAHA!!

Bener2 dark banget!!

Lelaki kecil ini gue beri nama Reyhan yg berasal dari kata Roy yg udah ga mungkin di acc sama emak nya jadi gue ubah jadi Rey dan kata Han yg gue ambil dari kata Handsome. Please lah.. gue paling bingung kalo disuruh ngasih nama jadi gue ngasal aja. Yg penting huruf depan nya bukan -A atau -B. Sumpah ga enak cuy! Deg2an bukan main kalo disuruh maju garap soal di kelas. Gue udah mikir sampe sejauh itu demi kebaikan anak2 gue..

Gue memaklumi kenapa temen2 gue ngerasa heran dan ga nyangka gue bisa menikah sama Ima. Hidup kadang emang ga adil. Iya.. buat lu aja ga adil, buat gue mah adil banget hahaha

Gue ga ngerti dan nerima aja dikasih ending yg seperti ini. Ima yg jail, Ico yg suka rusuh dan gue berharap adek nya ayem tentrem aja biar ga nambah PR buat gue. Ngeliat bibit2 si Ico yg kaya nya bakal ga jauh beda sama gue, itu udah merupakan tantangan tersendiri buat gue. Dulu gue sering banget bikin susah papa. Nah besok, gue gatau bisa sesabar apa gue ngadepin anak pertama gue itu

Bukan gue yg bilang, tapi keluarga dan saudara gue sewaktu Ico dengan rusuh nya nyemplungin kaki ke wadah es kopyor sambil nangis gara2 nyari mainan yg ga ketemu. Kalo dibahasa jawa bilang nya ‘nangis ginjal2..’

“Kaya kecilan kamu dulu mas..” kata budhe gue. Semua ketawa, cuman gue yg menyangkal sambil bertanya2. Emang gue kaya gitu waktu kecil? Gawat juga ya..

Bahkan temen gue pun pernah nyeletuk, “kalo anak ini ilang, semua bakal tau dia anak siapa..”


Tapi ya siap ga siap, waktu yg bakal menentukan. Akhir nya fase dari seorang remaja telah menjadikan gue sebagai seorang ayah. Sebuah peribahasa mengatakan, buah jatuh ga jauh dari pohon nya. Semoga ini anak sifat nya ga mirip2 amat kaya bapak nya. Begitulah doa si Ima hahahaha..

Oh iya, karena ada yg nanya berkali2 perihal thread kali ini via PM, biar ga ngetik berkali2 gue sekalian aja angkat disini. Q n A gitu biar kekinian..

Q: abis biaya berapa nikah kemaren?
A: berapapun tabunganmu, itu bakal abis kalo situ ga ada plan. Maka nya, rencakan mateng2, perhitunganmu itu menentukan pengeluaranmu

Q: nikah jaman sekarang cuman sekedar nurutin gengsi, bener ga?
A: ga juga. Nurutin gengsi itu kalo kita memaksakan aja

Q: seandai nya situ ga ada tabungan, berani ngajak Ima nikah?
A: engga lah, gila aja lu! Jangan kebanyakan baca dongeng motivasi. Laki mesti berpikiran logis. Positif mulu juga ga baik

Q: cewe yg mau diajak susah itu idaman
A: bagi lu doang idaman. Bagi bapak nya, lu bukan idaman. Ayolah.. jangan mendramatisir sosmed cuy! Diajak susah bukan berarti lu ngajak cewe lu menderita

Q: tips hemat nikah, gue mau nikah taun ini
A: tips hemat? Inti nya sih gede nya biaya nikah tuh ada di catering. Udah itu aja sih. Akalin nya disitu

Q: cewe gue ngajak nikah, tapi gue belom ada dana
A: kerja!

Q: cewe gue ngasih target nikah taun ini. Setelah gue itung biaya nya ada di kisaran 100 juta padahal gue baru aja kerja. Gimana solusi nya?
A: ke gunung kelud aja

Q: setuju poligami? Kasih alasan!
A: engga lah. Satu aja kaset PS gue sering dipatahin, gimana 3? Stik nya tenggelam di bak mandi ntar

Q: bro..
A: banyak nanya lu ah!

Wokeh..

Sebelom gue menutup cerita, gue punya kabar untuk kalian. Yg pertama, thread ini bakal gue bikin sekuel nya biar kaya Marvel Universe. Rencana nya bakal cerita ke jaman SMP aja. Mengangkat sosok si Buzuzima

Nah yg kedua, gue bohong. HIYA!!

Ga ada cerita nya gue lanjut. Udah cukup! Capek gue nulis mulu. Gue balik ngegame aja lagi

Kali ini tanpa ada niat ngeprank demi adsense.. gue beneran pamit. Gue yakin gue banyak salah ke kalian. Suka ga tepat janji, suka bully tim bango semenjana, dan lain sebagai nya. Ketahuilah cuy.. sebagai manusia biasa, itu adalah hal yg gue SENGAJA. Tanpa berbuat dosa, gue bukan lah manusia pada hakikat nya

Akhir kata,













Oh iya, sebagai #hambaslebor gue ucapkan selamat buat @ucln atas terpilih nya jadi enthusiast di subforum ini. Semoga dengan terpilih nya baginda bisa membuat ini subforum rame lagi kaya dulu. Lets make this subforum great again!

Ga kepikiran jadi momod bor?



Akhir kata beneran, gue pamit..

Gue tutup thread ini dengan ucapan terimakasih banyak kepada kalian semua

Wassalam..


Ttd,

Penulis




~TAMAT~
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kkaze22 dan 69 lainnya memberi reputasi
70 0
70
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
10-07-2019 23:43
Part 42

Alasan Untuk Pulang


Jodohmu Ada Di Sekitarmu


Suasana di stasiun di hari selasa malem jadi lebih berbeda. Yg biasa nya gue cuman dianter keluarga gue, kali ini ketambahan 1 keluarga lagi. Yoi.. kali ini keluarga nya Ima ikut nganter. Termasuk pak haji yg rela menunda balik ke bali..

Gue duduk sembari ngobrol sama Ima. Sementara bapak ketemu bapak dan emak ketemu emak sudah ada di posisi masing2. Mengobrol ngalor ngidul yg ga sepenuh nya gue paham. Suara pemberitahuan dari masing2 kereta berbunyi silih berganti. Masih ada beberapa waktu sebelom giliran kereta yg bakal jemput gue dateng kemari

Ya.. membawa badan gue kembali kesana sama arti nya dengan mencari masalah. Ketemu Dista dan mama nya dengan kondisi suka cita seperti ini bukanlah hal yg gue pengen. Timing nya sama sekali ga pas. Tapi gue bisa apa? Menghindar malah bikin masalah makin ga tambah selesai. Masih ada kerjaan dan project yg harus gue sentuh. Inti nya posisi gue serba salah dah

“Bagi penumpang kereta jurusan ke Cicohom, harap segera menaiki kereta..” kurang lebih kaya gitu lah si mbak2 di speaker kasih tau orang2 yg sejurusan sama gue

Gue berdiri..

Menanggul tas ransel yg sedari tadi gue geletakan disamping kursi besi. Satu suapan terakhir dari kue yg gue makan pun gue santap dalam sekali lahapan terakhir

“Mas..” Ima menatap. Mata nya agak berkaca2

“Ya?” saut gue

“Jangan lama2 ya..” kata nya

“Engga..”
“Semoga cepet beres kerjaan nya..” jawab gue

“Mepet mas tanggal nya..” kata nya mengingatkan gue. Terhitung mulai malem ini, cuman tersisa kurang dari 3 bulan. Masih banyak keperluan disini yg harus gue urus juga

“Begitu kerjaan aku kelar, aku langsung pulang..” jawab gue mencoba nenangin Ima

“Iya mas..” jawab nya

Gue pun menatap Ima sedikit agak lama dari biasa nya. Dalam pikiran gue, apa yg beda dari Ima sewaktu jaman sekolah dan saat ini. Kecuali tingkah nya yg ga perlu gue bahas, rasa nya ga banyak yg berubah. Tapi kenapa gue bisa cinta sama Ima nya sekarang? Ga masuk akal..

Bener kata pujangga, kalo pengen bikin seseorang jatuh cinta maka sering2 lah bikin dia ketawa. Eh giliran doi udah ketawa, gue nya yg tergila2. Saling sikut sama temen sendiri. Yg dulu cuman becanda gara2 nganterin Ima pulang, sekarang wani gelut kalo temen gue sampe nganterin Ima pulang. Hidup sebener nya ga ribet. Cuma printilan alur2 nya yg ngeribetin

Gue pun berpamitan. Mulai ke ortu gue dulu lalu beranjak ke calon mertua gue. Ke kakak nya Ima lalu lanjut ke adek gue dan adek nya

“Ga pake nangis lah..”
“Aku kalo ngelapin ntar kena jitak papa kamu..” kata gue. Ima pun ketawa sambil mukul gue

“Kabarin aku terus ya mas..” kata nya. Gue pun mengangguk

“Mas..” panggil nya

“Apalagi..” saut gue

“Jaga kepercayaanku ya?” kata nya tiba2 sambil nunjukin cincin di jari manis nya. Gue langsung diem seribu bahasa

“Pasti..” bisik gue

Gue pun langsung menuju ke petugas yg memeriksa identitas dan tiket. Sebelom gue berpisah masuk ke peron, gue menoleh sekali lagi. Sebener nya ini bukan yg pertama kali nya Ima nganterin gue ke stasiun. Tapi gatau kenapa suasana nya sendu banget cuy. Hampir mirip seperti salah satu adegan drama korea yg gue gamau tau juga apa judul nya

Gue melambaikan tangan untuk berpamitan. Lalu perlahan mulai melangkahkan kaki berpisah masuk ke kereta..

Keesokan hari nya..

Sebelom melangkahkan kaki ke kamar mandi, gue ngerasain apa itu train lag. Badan pegel, punggung kaku, kepala pening, mimisan, hidung tersumbat, jempol membengkak, kaki cekot2 dan lain sebagai nya. Woaahh..

(Itu asam urat su!!) emoticon-Blue Guy Bata (L)

Pagi gue pun berasa aneh saat itu. Seperti ada yg ilang aja. Biasa nya gue bangun pagi, nunggu di teras lalu dateng anak HRD gue. Atau kalo engga, jam segini gue udah manasin motor dengan perasaan yg susah buat gue deskripsiin lah. Berbunga2 tapi ga pengen jatuh cinta. Coba biasa aja tapi kaya ada manis2 nya

Dan kali ini, hal yg biasa gue lakuin pun ga lagi gue lakuin. Gue lebih milih untuk balik rebahan dan ga berangkat pagi2 banget. Sumpah rasa nya bangun siang pas kerja itu nikmat banget! Kaya ada sensasi nantang personalia gitu buat on time pas check lock

Beberapa menit kemudian..

Rutinitas langsung kembali ke sedia kala. Dihadapan gue.. tumpukan laporan udah siap gue bredel satu persatu. Hanya saja suasana di lantai dua ini jadi lebih berbeda sekembali nya gue kesini

Sesekali gue ngelirik Dista yg sama sekali mata nya belom kepergok oleh mata gue. Biasa nya sebentar2 dia bakal nengok ke meja gue. Sekedar ngasih gue semangat atau nawari permen. Tapi hari ini engga..

Ruangan bu Maria juga nampak angker kali ini. Mungkin kalo nih alis gue cukur sama ini mata gue oles minyak sakti, gue bakal bisa ngeliat dimensi astral di dalem sana. Yg banyak foto2 gue yg tertancap paku atau tulisan “anak baru harus disantet..”. Jangankan masuk.. ngelirik doang aja gue agak gimana gitu. Ngeri dah pokok nya mah..

Efek dari ga ngobrol nya gue sama Dista ternyata juga membawa dampak positif. Ya walaupun ga positif2 banget. Yg jelas gue bisa dengan cepet cek laporan lalu balesin chat temen2 kerja di grup. Tapi ga enak nya, sekelar nya gue ngelakuin itu.. gue mau ngapain? Gabut segabut2 nya gue mah. Kaya orang pelo yg kerjaan nya cuman bolak balik dari meja ke pantry. Perut sampe kembung kena gelonggong susu cokelat mulu dari pagi sampe sore

Banyak hal yg gue rasa hilang dari keseharian gue selama disini. Intensitas gue ketemu Dista mungkin udah seperti candu. Yg kalo ga disamperin berasa pengen nyamperin. Mau nyamperin tapi takut diciye2in

“Lu ga pengen nyamperin Dista gitu?” tanya pak Ricky

“Ya pengen lah pak. Cuman takut aja saya mah..” jawab gue

“Ya nanti pas istirahat makan siang..” kata nya

“Liat nanti dah..” jawab gue

Beruntung gue punya temen2 mess yg disetiap jam makan siang selalu nemenin gue di kantin. Kalo ga ada mereka, gatau dah gue gimana kabar nya..

Sering banget gue ketemu Dista di kantin atau di tempat yg lain. Tapi gatau kenapa yg dulu kita kaya kutub utara dan selatan pada magnet, sekarang malah sama2 utara nya. Nih mulut udah pengen buka obrolan, eh kaki gue sama Dista malah ambil posisi balik badan

Selama beberapa hari terakhir, gue coba menyusun fokus aja sama sisa kerjaan sembari saling berbagi kabar sama Ima ketimbang cari cara gimana gue bisa ngobrol sama Dista. Gue lebih milih ngasih perhatian gue ke Ima. Gue kasian sama Ima yg pontang panting ngurusin nikahan kita sendirian. Project gue pun udah bisa dikatakan hampir rampung. Yg gue suka dari sistem kerja ala supervisor gue ya seperti ini, kebut di awal dan santai di akhir. Ya walaupun dari awal sampe akhir ngerodi terus

Sesekali juga gue ngelirik ke meja nya Dista yg sayang nya ga pernah sekalipun dia bales nengok ke meja gue. Antara ngarep dan ga ngarep sih. Takut nya pas saling tatapan mata eh gue malah baper. Tatapan nya Dista yg sayu2 polos itu kadang bikin gue bergetar sewaktu kita masih lengket2 nya. Suka banget gue sama mata nya. Tatapan Dista itu berasa bisa ngajak ngomong cuy..

“Tong..” saut pak Ricky tiba2

“Weh.. ngagetin aja dah pak!” jawab gue

“Ada yg mau gue obrolin..” kata nya serius

“Waduh..”
“Bahas apaan nih?” ucap gue sambil benerin posisi duduk

“Diluar aja kali ya. Sambil ngerokok..” kata nya. Gue pun mengiyakan..

Suasana di kota ini sungguh gerah. Pol ga ketulungan..

Gue sama pak Ricky beranjak ke lantai paling atas sembari cari posisi paling nyaman buat ngerokok. Obrolan yg belom dimulai itu mulai tercium aroma2 yg bikin perasaan gue ga enak. Biasa nya.. seperti yg sudah2, kalo pak Ricky pasang muka serius bakal ada suatu project lagi. Tapi feeling gue kaya nangkep hal yg lain. Seperti bisikan gaib yg bikin perasaan gue jadi mendadak deg2 ser. Lagian mana ada cerita nya nolak project. Uang doang isi nya masa iya ditolak?

“Ada apaan pak?” tanya gue mengawali. Pak Ricky masih diam sambil seperti mikir sesuatu. Jidat nya mengkerut. Udah batang kedua yg kali ini doi sulut

“Lu siap dimutasi kan?” tanya nya tiba2

“Maksud nya?” tanya gue bingung karena sepengetahuan gue, gue lah orang yg bakal ngisi posisi mas Angga disini

“Ya lu bakal pindah..” jawab nya

“Bentar pak..”
“Ini ada apaan kok tiba2 saya mau dimutasi? Saya juga belom dikasih tau..” tanya gue

“Baru gue yg tau..”
“Anggep aja ini loncatan karir. Selamat tong!” jawab pak Ricky lesu. Rokok nya pun dia hisap kuat2 sebelom menghempaskan asap nya di udara. Setelah informasi itu, gue dan pak Ricky ga ada obrolan sama sekali kecuali batang demi batang rokok yg abis terbakar

Seneng? Engga!

Gue sama sekali ga seneng. Bukan nya gue adalah orang yg bakal ngisi 1 posisi di tempat ini? Ga pernah ada obrolan apapun yg menyangkut mutasi

Jelas gue shock karena gue menganggap pencapaian gue disini juga ga jelek2 amat. Terbilang oke untuk kandidat pengisi posisi mas Angga. Disamping itu juga gue ga ngerasa ada faktor lain yg membuat gue harus dipindah ke luar kota. Penempatan gue udah jelas sedari awal. Disini..!!

“Pak..” panggil gue. Pak Ricky cuman menoleh tanpa menjawab

“Dimana saya bakal dipindah?” tanya gue

“Gue sendiri gatau. Yg pasti luar jawa..” kata nya

“Luar jawa?!” saut gue kaget

“Lu tunggu SK nya keluar aja..” kata nya. Langsung lemes gue begitu denger luar jawa

Ga lama berselang pak Ricky pun turun ninggalin gue yg lebih milih menyendiri dulu sembari ngabisin beberapa batang rokok lagi yg tersisa. Lalu.. tiba2 pak Ricky mengirimkan chat di bbm gue yg kalimat nya bikin gue ga abis pikir

“Inget.. resiko anak MT!” tulis nya

Selama beberapa saat gue pun ngelamun. Gue pengen ngabarin Ima tapi itu jelas ga mungkin. Tentu kalo gue dipindah, gue bakal nyusun program baru disana dan itu ga bisa dibilang sebentar. Paling engga minimal 6 bulan untuk tau hasil progress nya. Itu pun di jangka pendek

Beberapa hari kemudian..

Hari2 gue makin berasa ga jelas disini. Gue ga ngerti apa ini akibat gue ada hajatan kemaren. Tapi masa iya gue mendadak di mutasi?

Di kantor juga silih berganti pelamar di posisi gue saling berdatangan. Rasa nya kecewa sumpah cuman ya mau gimana lagi? Jangankan protes ke bu Maria sebagai GM divisi HRD, buat ngetok pintu nya aja gue ga berani

Dan dari beberapa hari itulah masalah demi masalah internal mulai bermunculan. Seperti ada dua kubu jadi nya. Kubu yg cuek dan anggep mutasi adalah hal yg wajar sama kubu yg nganggep pihak HRD semena2

Selama seminggu ini full dari pagi sampe sore screening kandidat. Tentu mas Angga dan pak Ricky yg jadi dilema tapi gue berusaha memahami aja. Mereka bisa apa? Gue malah yg jadi khawatir

Sebagai mantan anak baru yg disambut dengan sangat welcome disini, gue justru khawatir kalo nanti.. seandai nya udah dapet pengganti gue, itu anak baru ga bakal disambut sebaik temen2 gue nyambut gue

Gue tatap foto Ima yg ada di galeri gue. Yg jumlah nya mungkin sama dengan pasukan Thanos di seri terakhir film kemaren. Sumpah demi apapun, gue betah disini. Gue memahami setiap resiko anak MT yg udah di awal dikasih tau dulu ke gue. Bahkan kalo gue dipindah ke planet antah berantah pun gue siap. Tapi kali ini beda..

Ada hal lain yg menolak. Pelajaran dan pengalaman yg gue dapet dulu sewaktu kuliah. Cerita dari mantan gue sewaktu SMA yg perlahan berasa bakal muncul setelah ini. Tiap hari gue mikir.. menimbang baik dan buruk yg udah pasti bakal balik lagi ke gue dan tentu nya Ima sebagai calon istri gue. Butuh waktu buat gue dan Ima untuk ngobrolin itu panjang lebar

Hari2 berlalu tapi SK pun sampe sekarang belom keluar. Tentu ini yg bikin gue penasaran dan gelisah. Kota di luar pulau Jawa mana yg bakal gue singgahi setelah ini?

Pengen gue telpon Ima. Gue butuh temen untuk berbagi masalah, bukan cuman menjadi pendengar dan pemberi solusi di setiap masalah nya. Tapi mana mungkin gue cerita cuy? Gue takut Ima makin kepikiran, bisa kalang kabut yg disana ntar. Gue gamau terlalu membebani pikiran Ima. Dia udah terlalu capek ngurusin semua

Beberapa waktu yg lalu Ima nangis hampir semaleman. Tentu itu jelas bikin gue makin ga bisa konsen ke satu urusan. Pikiran gue bercabang..

Ga lama lagi gue bakal melangsungkan pernikahan tapi sampe sekarang gedung pun gue belom dapet. Ima pernah bilang ke gue kalo dia pengen outdoor. Walaupun gue kurang setuju karena takut ujan tapi disisi lain ya masa sih gue gamau ngabulin kepengen nya dia?

Sebener nya solusi paling anti-ribet cuman 1, di hotel. Disana bisa pake konsep outdoor seperti yg dipengen Ima. Cuman masalah nya tamu gue banyak banget. Dengan budget gue sama Ima yg udah kita sepakati, jelas masih jauh dari kata cukup karena biasa nya venue sama catering udah sepaket kalo di hotel. Dan juga hitungan catering biasa sama catering hotel itu beda banget. Selisih nya ngajak ribut. Bakal nguras tabungan banyak banget cuy..

Dan Ima pun lagi2 nunjukin sifat malaikat nya ketika kita berdua udah mentok gatau cari dimana gedung buat resepsi. Ditengah rasa frustasi nya, dengan lirih Ima bilang..

“Di rumah aja ya? Sewa terop aja. Yg sederhana mas. Ga bakal nutut waktu nya kalo masih nyari2 terus. Resepsi itu ga begitu penting. Cuman urusan gengsi2an aja, ya kan mas?” kata nya

Mendadak gue makin pusing. Jelas ga kepengen gue nikah di rumah pake sewa terop. Bukankah ini seharus nya jadi acara yg patut dikenang? Bukankah ada hal berbeda yg nanti bisa Ima ceritakan ke temen2 nya? Bukankah seharus nya Ima bisa tampil bak permaisuri dengan konsep yg bener2 dia pengen?

Keesokan hari nya, gue pun datang lebih pagi. Dengan ngojek tentu nya karena ga mungkin yg lain rela jatah jam tidur nya terpotong demi ngikut gue masuk sepagi ini. Bu Maria tampak udah ada di ruangan nya. Terlihat dari mobil nya yg udah terparkir di depan tadi

Dista?

Tentu saja dia udah ada di meja nya pula. Emang stelah ga lagi berangkat sama gue, dia lebih sering berangkat dan pulang sama mama nya..

Gue langsung duduk di meja gue sambil berkali2 ngebaca ulang tulisan yg gue buat semalem. Gue coba yakinin diri gue kalo apa yg bakal gue lakuin bukan hal yg salah. Kata Ima, masa depan ga ada yg tau. Bismillah aja..

Suara printer di pagi hari pun mendominasi ruangan. Sempat gue ngelirik Dista yg juga ngelirik gue. Adalah hal yg aneh kalo gue ngeprint sendiri karena sedari awal gue dateng, yg ngeprint semua laporan gue ya admin gue itu. Apalagi gue ngeprint pagi2 begini..

Gue pun menghela nafas panjang sembari ngucap bismillah. Tanpa ngelirik Dista yg gue lewatin, gue langsung menuju ke ruangan yg mendadak angker itu

“permisi..” ucap gue setelah ngetok pintu. Tapi ga ada jawaban..

“Permisi bu? Boleh saya masuk?” dan ga ada jawaban dari yg di dalem

“Per....”

“Masuk..” ucapan gue langsung disaut. Dengan pelan dan agak deg2an gue pun masuk. Menunggu perintah duduk dari yg punya ruangan

“Ya? Ada perlu apa?” tanya bu Maria dingin

“Anu bu..”
“Ngg.. ada yg perlu saya bicarakan..” kata gue

“Maaf.. saya lagi ga ada waktu buat ngobrol ya. Masih ada kerjaan yg perlu diselesaikan..” kata nya

“Oh gitu..”
“Kira2 kapan saya bisa ngobrol bu? Soal nya ini penting..” kata gue

“Saya masih sibuk..” kata nya

“Oh.. yaudah kalo gitu bu. Terima kasih atas waktu nya, saya keluar dulu. Mari bu..” ucap gue. Lalu, tiba2..

“Se-penting apa?” tanya nya yg bikin gue balik badan. Gue pun balik duduk di kursi yg ada di depan bu Maria. Lalu gue sodorkan amplop putih yg sedari tadi gue bawa

“Apa ini?” tanya bu Maria heran

“Sebelom nya.. saya minta maaf kalo saya ada salah. Saya tau, kesalahan saya fatal. Maka nya saya pengen ngobrol sama ibu mumpung masih sepi di kantor. Tapi saya paham kalo ibu lagi repot jadi ya gapapa mungkin lain waktu bisa ngobrol..”
“Dan ini, saya ajukan surat pengunduran diri saya. Saya resign dari sini bu..” ucap gue. Jelas bu Maria langsung kaget walaupun beliau masih mencoba menahan diri dan tanpa menunggu reaksi berikut nya gue pun beranjak keluar ruangan beliau

Berita pengunduran diri gue langsung menyebar. Mendadak gue jadi selebritis yg diwawancara banyak orang selama beberapa hari. Walaupun berat tapi ya mau gimana lagi? Ini pilihan yg gue ambil setelah gue mempertimbangkan baik dan buruk nya. Gue mesti minta maaf ke pak Ricky dan khusus nya mas Angga yg udah susah payah nemenin perjalanan gue disini. Uang emang salah satu hal terpenting untuk mengejar kebahagiaan tapi sama sekali gue ga mikir kesana karena sejauh apapun gue terbang, Ima.. adalah alasan kenapa gue mesti pulang

“Weh Boy!”
“Yakin lu resign?” tanya mas Angga di parkiran

“Yakin lah..” jawab gue

“Ga sayang lu?” tanya nya lagi

“Mau gimana lagi? Hahaha..” jawab gue enteng walaupun dalam hati gue ga pengen keluar dari sini

“Lu udah keterima kerja di tempat lain atau gimana?” tanya nya

“Engga..”
“Gue keluar karena gue ngerasa ga mampu ngemban tanggung jawab aja..” jawab gue

“Ga masuk akal kampret!” saut nya yg gue bales dengan ketawa

“Besok gue ngadep bu Maria aja. Ga bener nih makin lama..” kata nya emosi

“Weh.. gausah lah! Awas aja lu sampe datengin bu Maria. Ribut kita!”
“Lagian gue resign soal nya gue ngerasa ga mampu aja mas. Kurang tanggung jawab aja gue jadi orang. Sering cuti mulu, kerja malah dianggep kaya main..” jawab gue

“Lu kerja sama pak Ricky, absensi itu ga penting. Kita dari awal dididik untuk efektif! Kita kerja orientasi nya ke hasil, bukan absensi..!!” kata nya makin emosi

“Yok lah cari makan aja. Laper gue mas. Ngamuk2 mulu lu kerjaan nya sekarang, bising gue..” gue pun ngerangkul mas Angga ke arah motor nya. Emosi nya masih meledak2. Jelas gue mesti nahan kakak kelas gue itu daripada dia unjuk rasa ke bu Maria? Bisa makin rusuh di kantor

“Sini gue yg bawa motor nya dah. Lu ntar ugal2an kalo nyetir mas hahaha..” ucap gue ngeledek. Sedangkan mas Angga masih ngedumel2 dan misuh2 ga jelas

Suara motor pun udah meraung2. Dalam pikiran gue udah ada gambaran nasi jamblang, empal gentong, es doger dan lain2. Rasa nya pengen gue untal semua itu makanan. Mata gue laper nya ngelebihin perut!!

Gue pun menoleh ke kanan dan kiri, sekedar memastikan jalanan aman karena gue mau nyebrang. Begitu gas udah gue pluntir, ditengah suara gelak tawa yg lebih kenceng dari knalpot motor mas Angga, tiba2 terdengar suara dari arah belakang

“Mas..” panggil nya



つづく
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripindoank dan 47 lainnya memberi reputasi
48 0
48
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
07-08-2019 11:28
Secara perdana, gue dipertemukan oleh anak baru yg jadi pengganti gue nanti. Kita berkenalan dan ngobrol banyak hal. Gue sih berharap, dia bisa lebih baik dan sukses ketimbang gue

Setelah jam makan siang, suasana di kantor pun berubah. Ketika gue balik dari roof top, ada semacam tulisan yg menempel di dinding bertuliskan ‘See You On Top..’

See you on top apaan anying?! Sampe ketemu ditempat udut? Riweh bener bahasa asing mah..

Kerjaan dihentikan untuk sementara. Semua orang pun berdiri berjejer di depan mata gue. Wey cuy.. siapa sih yg suka perpisahan? Sesangar2 nya seseorang, yg nama nya perpisahan itu pasti sedih. Hal di muka bumi yg jadi pemicu keluar nya air mata seorang lelaki kan ada tiga. Perpisahan, pengkhianatan dan back song lebah hutchi. Nah.. sekarang gue menjadi hutchi nya..

Gue ga nyangka, gue dapet kejutan yg seperti ini. Layak nya hutchi yg hidup berkelana, lalu di akhir episode selalu berpisah dengan temen2 nya..

Gue berpamitan ke masing2 orang. Mendapat ucapan dan doa dari setiap orang yg ada di lantai ini. Gue juga meminta maaf tanpa menunggu momen idul fitri. Gue sadar, sebagai atasan.. gue banyak salah nya. Gue pun berdiri dihadapan pak Ricky, mencoba menahan air mata sambil terus ketawa. Dia lah orang paling berjasa di kehidupan gue selepas masa kuliah..

“Jangan lupa pamit ke mertua. Gimana pun, lu banyak dibantu sama dia..” kata nya

Gue menoleh. Mengamati satu persatu dan emang ga ada bu Maria disitu..

“Siap pak..” jawab gue

Gue pun bergeser. Menuju ke admin gue yg mengusap air mata nya itu. Ga kuat gue natap mata nya. Seakan2 dosa gue keliatan disana..

“Jangan lupa main kesini lagi ya mas kalo ada waktu..” kata nya

“Insyaallah Dis..”
“Maaf ya kalo ada salah2 nya selama disini..” kata gue

“Engga kok mas, mas ga ada salah..” jawab nya

“Nanti undangan nya nyusul ya Dis..” ucap gue

Dista pun memaksa tersenyum..

“Iya mas..” jawab nya

Dista pun merangkul dan menangis di pundak gue. Gue hanya mengusuk2 punggung nya dan berharap dia bisa mendapat yg lebih baik dari gue..

Cukup lama Dista memeluk gue. Tanpa ucapan dan suara, hanya rintihan tangis yg membuat nya bergetar di pelukan gue. Gue mengelus rambut nya sementara kepala nya terbenam di dada gue

Sekali lagi Dista, maaf..

Kamu pantes bahagia dan itu bukan dengan orang yg hati nya sudah menancap di tempat yg jauh disana. Gue cuman berharap, setelah ini.. semoga dia bisa menemukan orang yg bener2 tepat untuk diri nya. Gue yakin, ada seseorang yg lebih bisa memahami dia. Yg bisa membuktikan janji dan omongan nya. Ga seperti gue..

Ga lupa gue berpamitan ke masing2 temen satu mess. Tanpa mereka gue ga tau bakal seperti apa. Merekalah orang2 yg selalu ada diwaktu gue galau karena kerjaan ataupun asmara. Seandai nya ada cheat anti air mata, udah pasti gue dan yg lain bakal ngelakuin itu

Gue pun menatap ke satu ruangan. Bu Maria..

Gue tau beliau orang yg sibuk tapi sesibuk2 nya bu Maria, beliau adalah ibu yg baik untuk Dista. Ada ganjelan di diri gue meskipun permasalahan kemaren udah sedikit mencair. Ga ada yg salah pada bu Maria walaupun Dista pernah sempet nyalahin mama nya. Gue dan Dista lah yg salah, yg mencoba menubruk aturan dan ga berakhir seperti yg diinginkan

Bismillah..

“Sudah mau balik ya?” tanya nya

“Iya bu..” jawab gue

“Jam berapa kereta nya berangkat?” tanya nya

“Nanti jam delapan bu..” ucap gue. Beliau pun mengangguk..

Bu Maria pun kembali sibuk dengan kerjaan nya..

“Bu.. saya mau minta maaf kalo bikin ibu sakit ati” ucap gue. Bu Maria pun menghentikan aktifitas nya sejenak..

“Kamu resign bukan karena itu kan?” tanya beliau

“Ngg.. engga bu. Emang udah ada niat dari tiga bulan yg lalu..” ucap gue berbohong

“Yaudah kalo gitu..” ucap nya

“Tapi saya masih merasa ga enak sama ibu..” kata gue

“Setiap orang berhak menentukan pilihan nya sendiri kan?” tanya nya tersenyum

“Iya bu..” jawab gue

“Yasudah atuh.. ibu sama Dista udah ga permasalahin itu. Niat ibu kan daripada Dista pacaran, mending langsung nikah aja..” kata nya

“Gosip bu.. saya ga pacaran sama Dista, beneraann!” ucap gue

Bu Maria pun tertawa..

“Anak muda emang pinter ngeles..” kata nya

“Ya ampun, beneran bu..” ucap gue

“Iya iya.. belom jodoh nya Dista dan belom rejeki kamu juga. Padahal udah disiapin semua sama ibu” kata nya sambil tertawa

“Waduuuhh.. sayang bener ya bu” kata gue

“Kamu nya yg nolak yeuh..”ucap nya

“Hehehe.. tapi bu, kalo rumah nya buat saya sama Dista, itu anak2 tinggal dimana bu hahaha. Kena gusur dong?” tanya gue

“Ya nanti dicarikan rumah lagi atuh mas..” kata nya

Gue dan bu Maria pun tertawa..

“Langgeng ya? Ditunggu undangan nya..” ucap bu Maria tersenyum

“Iya bu..” gue pun mengangguk

Bu Maria pun berdiri lalu gue cium tangan HRD gue itu..

“Saya pamit bu..” ucap gue

“Jangan lupa main kesini kalo senggang ya..” kata nya

“Insyaallah bu..” jawab gue

Beberapa jam kemudian..

Cicohom di malem hari. Ga ada suasana se-sendu seperti sekarang ini. Jidat gue menempel dikaca kereta sembari menatap pintu masuk ke peron. Pintu yg bagai lorong waktu yg malem ini harus memisahkan gue dengan cerita dan masa lalu..

Kereta perlahan mulai berjalan. Selama beberapa saat gue ga bisa tertidur walaupun starter pack untuk menggapai mimpi udah pada nempel di badan. Kota ini adalah kota perantauan kedua dalam hidup gue. Tentu udah pasti menggores cerita

Dari kota ini lah gue ga cuman tau tentang sebuah tanggung jawab dan juga cinta. Tapi juga geng motor dan begal nya..

Banyak cerita yg tiap hari gue buat dan rasa nya seperti baru kemaren gue masih disana. Dan sekarang gue mesti pulang..

Seandai nya gue punya kesempatan, gue ga bakal menolak kalo bisa main kesini lagi. Masyarakat nya yg sebagian berbahasa jawa. Makanan nya yg cocok di lidah dan lain sebagai nya. Gue, betah!

Gue mengetik sebuah pesan yg gue kirim ke mama. Pesan singkat untuk sekedar memberi tau kalo anak nya ini udah ada di kereta

Lusa, dua hari lagi bakal ada sesuatu yg baru di hidup gue. Tentang seorang pilihan hati yg bukan gue pilih, tapi Tuhan yg memberi. Beberapa kali nada bicara via telpon ga bisa menyembunyikan kalo dia lagi resah. Iya.. gue paham, tapi sabar sayang.. abang sudah di perjalanan. Sesuai janji sebelom kembali kesini, segala urusan pun akhir nya teratasi. Samarinda dan juga Dista. Kalian berdua sempat menarik hati, tapi maaf.. hati ga bisa dibohongi. Perempuan yg mungkin saat ini sedang bermimpi disanalah alasan kuat kenapa gue harus kembali

“Mas? Udah jalan kereta nya?”

“Udah mah, barusan aja. Tidur lah mah, biar besok bisa bangun pagi..”

“Tiap hari mama bangun subuh mas!”

Gue ketawa..

Ingatan ke jaman sekolah kembali. Sosok penghuni dapur yg suka seliweran setiap usai adzan subuh berkumandang..

“Mama ga nyangka..”
“Anak mama udah gede secepet ini..”

“....”

“Kaya baru kemaren masih mama suapin bubur, mama gendong, nangis kalo ga dikasih dot. Besok udah mau nikah..”

“....”

“Semoga bisa jadi suami yg baik ya mas. Kalo udah nikah nanti, jangan lupa sama mama..”

Gue duduk, terdiem sambil dengerin mama bicara..

“Ga bakal mah..”

“Atiati dijalan ya nak..”

“Iya mah..”

“Mama istirahat dulu kalo gitu. Assalamualaikum..”

“Walaikumsalam..”
“Eh mah..”

“Iya?”

“Inget, gausah bilang Ima..”

“Lhooo.. udah mama kasih tau. Keceplosan mama mas..”

“Yaelaahh..”

“Bercanda mas..”

“Yeeeee..”

“Dah sana tidur, biar ga cape kamu..”

“Iya mah. Daahh..”

Obrolan gue akhiri. Hape pun terselip di saku celana. Hanya menyisakan kabel headset yg sedikit mengintip dari dalam jaket yg gue kenakan. Gue memejamkan mata dengan rasa lega. Ada rasa ga percaya dan ga menyangka tapi kenyataan nya udah tertulis seperti itu. Bego bener kalo gue protes sama Yg Diatas ya kan? Hahaha..

Jadi ini yg biasa orang sebut 'yg nama nya jodoh, ga bakal kemana..'. Bener kata Agung, jodoh gue ternyata ada disekitaran gue. Ga jauh ternyata..

Hah, setelah sekian taun nge-drama. Akhir nya..

Gue, menikah!

Cicohom, Mei tahun 2000-sekian


NB: sayang nya sepatu berlogo N ini hilang ntah kemana. Kejadian nya terjadi begitu cepat. Kurang lebih 5 menit setelah gue mengikuti gerakan salam imam sholat jum’at


profile-picture
profile-picture
profile-picture
naufal129 dan 45 lainnya memberi reputasi
46 0
46
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
11-06-2019 15:28
Cowo Nyebelin

By: fans berat Jungkook

“Dek, aku putus, huhu”

“Loh, kenapa??”

“Dia jahat!”

Hei, kamu! Terimakasih ya, sudah kenalin aku tentang sakit hati. Ini memang bukan yang pertama, tapi yang kamu kasih, terasa jauh lebih sakit!

Sama kamu, aku juga engga bakal bisa lupa, tentang sebuah hal yang bisa membuat aku menangis, seharian loh, Abi! Lebay yah~

Maaf, lari begitu aja. Aku cuma engga tau bagaimana cara mengontrol aku sendiri. Melihat raut wajah kamu, bikin aku merasa bersalah, maaf sudah menghancurkan kejutan kecil yang kamu kasih.

“Mbak, dia pamit, mau balik kerja”

“Iya”

“Masa sih dia kaya gitu, Mbak?”

“Buktinya gitu”

“Entar aku tanya Dandy”

“Dek, harusnya dari awal kamu engga perlu comblangin aku sama kakaknya. Kalau putus begini, aku takut kamu sama Dandy jadi ikut musuhan juga”

“Aku kenal lama sama Dandy. Dia engga bakal kecewain sahabatnya sendiri, Mbak”

Hei, kamu! Kamu mirip sama Adek kamu, banget! Sifatnya, bukan muka tapi.

Selama seminggu ini, aku menjalani hari-hari seperti sedia kala. Malah cenderung membosankan. Berhari-hari cuma itu-itu saja, berkutat tentang pekerjaan, main sama teman kerja, terus pulang. Flat banget. Kadang kangen sama kamu kalau lagi bully aku. Ngeselin banget sih, tapi ya begitu, ngangenin kalau engga ada. Ketawa mulu akunya kamu buat.

“Mbak, kamu apa engga salah paham?”

“Maksudnya?”

“Coba nanya Mbak Amel deh”

“Kok nanya Amel?”

“Kata Dandy, Mbak Amel yang paling tau masalah itu, Mbak!”

Setelah aku putus, aku sama sekali belum mengabari mereka. Aku takut Tessa malah makin marah, itu yang pertama. Aku cuma diam dan memendam semua sendiri. Seminggu memang masih terlalu cepat, tapi sudah cukup buat dia memberi kesan yang begitu dalam.

Hei, kamu! Papah sempat nanyain kabar kamu loh! Tapi aku bohong jawabnya. Aku engga berani jujur, nanti Papah marah, terus kamu ditempeleng sama Papah, kaya ketakutan yang selalu kamu bilang ke aku itu.

“Mbak, aku dapat kabar dari Dandy”

“Apa? Apa? Dia gimana disana? Kapan pulang lagi?”

“Itu dia, Mbak”

“Kenapa?” tiba-tiba perasaanku jadi engga enak.

“Dia mau netap disana, mau nikah juga”

“Ya Allah”

Hei, kamu! Tau engga sih kamu, untuk pertama kalinya, aku merasa ketakutan yang teramat sangat! Dulu kamu selalu berjuang loh! Sampai akhirnya kamu mundur teratur, ninggalin sahabat aku yang kamu cuekin!

Seperti disambar petir mendengar kabar dari Kiky. Aku lemas loh, beneran! Kamu balas dendam? Tapi kenapa balas dendamnya sampai sejahat itu? 2 minggu putus, terus menikah? Secepat itu? Sama siapa? Sok laku!

“Mbak? Jangan nangis”

“Hehe, engga, Dek”

“Tapi mata kamu merah, basah gitu”

“Engga kok, hehe”

“Mbak?”

“Dek, sakiiittt”

Kiky pun memeluk aku. Hal yang mustahil dia lakukan dan ini semua karena kamu. Buat aku, dia adalah pemersatu antara aku dan Kiky, walaupun kali ini kabar yang datang benar-benar menusuk hati.

“Aku mau ke kamar, jangan ganggu ya, Dek?”

“Mbak?”

“Aku ngantuk, bangunin agak malam aja ya kalau belum aku buka pintunya”

Hei, kamu! Aku engga pernah loh selipin foto cowo di dompet aku! Bahkan foto Papah sekalipun engga ada! Cuma foto kamu! Foto candid yang aku ambil diam-diam! Kamu sih, engga mau foto sama aku! Janji kan mau nemenin aku photobox? Tapi kapan? Bohong! Banyak alasan mulu!

“Amel, huhu”

“Loh? Kenapa, Sayang? Kok tiba-tiba nangis?”

“Aku putus sama dia”

“Loh, loh? Kok bisa? Cepet banget? Pasti ada yang ga beres ya? Engga mungkin deh dia pacaran cuma sebentar banget”

“Aku yang putusin dia, huhu”

“Kenapa? Kalian ada masalah apa?”

“Dia jahat! Masa dia sudah punya anak!”

“Anak? Yang mana?”

“Aku engga tau namanya”

“Oh, aku tau. Anak cowo ya?”

“Iya”

“Okay, kamu mengulangi kesalahan yang aku buat dulu. Itu bukan anaknya, tapi anak pacarnya”

“Anak pacarnya? Dia sama pacarnya....”

“Bukan, Ima. Dia engga kaya yang kamu pikir kok. Dia pernah pacaran sama cewe yang sudah punya anak, Ima. Berondong sama ibu-ibu gitu deh. Namanya Dewi”

“...”

“Cewenya sayang banget sama dia”

“Terus?”

“Tapi katanya sudah menikah, sih. Mereka masih hubungan baik. Maksud aku, anaknya sama dia. Kalau Dewinya sih aku kurang tahu. Bisa jadi langsung mutus komunikasi. Sama kaya aku nasibnya. Dia ga suka dikecewain”

“Huhu”

“Terus kamu putusin dia gitu aja ya? Pasti dia diam aja, ya kan?”

“Iya, Amel”

“Aduh, itu bukan anaknya dia, Ima. Tapi mereka itu akrab banget, kamu belum pernah liat kan? Aku pernah loh. Sumpah, lucu banget liatnya”

“Mel, aku nyesel”

“Sudah, sudah, tenang, Sayang. Baru 2 minggu kan? Belum ilang kok perasaannya. Tapi aku balikin lagi ke kamu, gengsi ga kamunya buat bilang lebih dulu?”

“Mel, aku engga gengsi, kalau emang harus, aku mau kok bilang lebih dulu. Cuma... dia yang engga mau”

“Kok engga mau? Kamu tau darimana? Sudah dicoba?”

“Dia... mau nikah, Mel, huhu”

“Hah??”

“Iya, dia mau nikah. Aku nyesel, Mel!”

“Aduh, kok sampai kaya gini sih!”

“Apa aku bakal dicuekin juga sama dia?”

“Engga berani ngomongnya”

“Inget curhatnya Kak Farah?”

“Ima, sudah! Engga usah mikir yang aneh-aneh!”

“Aku kangen, Mel, dia jahat!”

“Hei, kamu yang jahat! Kamu itu yang jahat sama dia, Ima! Sadar ga sih kamu?! Harusnya kamu bisa omongin baik-baik, jangan sampai semua jadi kacau cuma karena kamu emosi!”

“Dia pasti marah banget sama aku”

“Dia engga bakal bisa marah sama kamu!”

“Huhu”

“Ingat engga, kamu? waktu kamu dulu nyenggol prakaryanya? Dia kaya gimana reaksinya?”

Inget banget lah! Secara aku yang senggol patung lilinnya. Tapi engga sengaja loh, Abi. Sumpah~

Aku engga sengaja senggol patung lumba-lumba buatan dia waktu itu. Cuma aku sendiri bingung mau empati atau malah ketawa. Sombongnya dia mungkin cuma 10 menit kali ya. Terus engga sengaja kesenggol siku aku. Jatuh terus patah deh. Lucu banget muka kamu, Abi, hahaha.

“Santai, aku anaknya McGyver”

Aku juga inget, kamu nyuri lilin punya Agung terus kamu buat bentuk yang porno banget supaya Agung engga curiga. Kena getok kan kepalanya sama guru kesenian!

Hei, Abi! Aku engga bakal lupa juga loh sama lawakan kamu hari itu! Lucu banget kamunya pas digetok pakai prakaryamu sendiri, sampai patah pula. Sia-sia dong ya tadi bikin?

“Bikin apa kamu?!”

“Hehehe, belut listrik, Pak!”

“Ikut saya ke BK!”

“Ga bawa buku point, Pak”

“Tulis di jidatmu!”

Sumpah, kamu lucu!

“Mel, aku mesti gimana? Harus ya aku lupain dia?”

“Kalau situasinya seperti ini, mesti gimana lagi”

“Tapi susah, Mel, huhu”

“Ambil wudhu, sana sholat dulu gih, Sayang. Sudah sholat belum?”

“Belum, baru bangun”

“Bahkan dia sampai bisa bikin kamu telat sholat yah? Sana, sholat dulu. Berdoa, kamu minta petunjuk. Semoga cepat mendapat jawaban ya?”

“Kalau engga dapat?”

“Ikhlaskan. Kasihan, dia ditinggalin mulu, mungkin yang disana lebih bisa nemenin dan sayang sama dia”

Setelah sholat pun, aku masih aja engga tenang. Bahkan sempat terpikir untuk samperin dia aja kesana. Engga peduli sama gengsi, aku cuma pengen minta maaf aja dulu.

Mungkin air mata sudah habis buat nangisin dia. Walaupun masih sedih, tapi sudah engga bisa nangis lagi. Berdoa pun sudah selalu aku panjatkan, setidaknya kasih sedikit petunjuk bagaimana aku sama dia nanti ke depannya.

Amel pun selalu bilang sama aku, “setelah selesai sholat, buka mata, buka telinga yah? Lebih peka-in dikit sama sekitaran kamu, jawaban kadang engga dibeberin secara gamblang. Semoga dikasih yang terbaik!”

Temannya pun malah lebih sering nampak, lalu teman sekantor, terus teman Mas Ical juga. Cowo-cowo itu tiba-tiba aja sering menampakkan diri. Tapi aku berusaha acuh, aku memaksakan ego, engga! Bukan mereka yang aku tunggu!

Kriinggg...

“Mbak?”

“Ya, Dek?”

“Mbak, ada acara hari ini?”

“Ada, tapi nanti jam 9, mau keluar sama temen”

“Batalin! Kakaknya Dandy pulang”

“Pulang??”

“Iya, Mamahnya sakit sekarang. Dia pulang, sekarang sudah di perjalanan”

"Tapi mobilnya dipakai Mamah"

"Manja! Ada mobil Mas Ical nganggur! Buruan samperin, keburu balik lagi!"

“Kirimin aku alamatnya, Dek. Aku kesana sekarang!”

Aku males banget keluar waktu itu kalau Tessa engga maksa aku buat keluar, sampai-sampai dia belain jemput. Tapi demi kamu, aku bela-belain ke rumah kamu, bawa tank!

Catetan TS: gue mah gitu orang nya. Ngangenin! emoticon-Cool

Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripindoank dan 42 lainnya memberi reputasi
43 0
43
Lihat 5 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 5 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
30-07-2019 02:18
Part 45

Pertanyaan Tanpa Jawaban..


Orang bijak pernah berkata.. terkadang dalam hidup, kita ga pernah bisa menemukan suatu jawaban konkret dari sebuah pertanyaan yg menyangkut pada diri kita. Iya.. gue setuju! Ada beberapa pertanyaan yg susah gue terima jawaban nya selama gue ada di kota perantauan ini. Gue tau siapa gue, gue cukup mengenal diri gue..

Gue masih memandangi SK dinas yg ada di genggaman gue ini. Kadang gue mikir, apa yg istimewa pada diri gue selain sifat yg suka berapi2 kalo lagi ngamuk. To be honest aja cuk, gue ngerasa keren kalo lagi ngamuk doang. Semua pada nunduk. Kenapa perusahaan ini masih membutuhkan gue disaat gue udah pengen angkat kaki dari sini. Gue rasa membangun sebuah dinasti baru itu perlu orang yg kompeten. Tapi kenapa malah gue yg disuruh kesana?

Keadaan di kantor udah kembali seperti biasa. Maksud gue, gue dan Dista juga bersikap sewajar nya. Sewajar nya Dista yg memandang gue sebagai atasan dan sewajar nya gue memandang Dista sebagai admin yg pantang untuk digodain

“Semua file nya udah aku kirim ya mas..” kata nya

“Oke terimakasih Dista..” kata gue lalu langsung balik ke meja tanpa pake ngobrol2 receh kaya biasa nya

Gue memeriksa file di email. Gue download lalu gue pelototin dari atas sampe bawah. Emang sih biasa nya gue ngerjain ini sendiri, tapi kalo ada Dista disebelah gue, suasana nya jadi lebih cair. Nah yg disebelah gue sekarang cuman pak Ricky yg dikit2 bilang

“Jangan ada yg salah tong! Duit semua itu..”

“Periksa lagi yg bener tong, jangan sampe lu keliatan ada cacat nya. Inget posisi lu yg baru..”

Kan gue makin tertekan su!

Tapi mau gimana lagi? Kalo ini emang hal yg harus gue sama Dista lakuin, kita mesti konsisten sama itu..

Semenjak terakhir gue masuk ke ruangan bu Maria, udah ga pernah lagi gue masuk ataupun ngobrol sama beliau. Posisi bu Maria emang lebih banyak menghabiskan waktu di ruangan. Beda sama gue yg harus mobile..

“Pak..” panggil gue

“Apa?” saut pak Ricky

“Ngapa mesti saya sih..” tanya gue

“Berarti lu pantes..” jawab nya

“Bukan nya saya punya hak untuk menolak ya?” tanya gue. Pak Ricky pun memutar kursi nya ngadep ke gue

“Yg mau di posisi itu, banyak. Harus nya lu bersyukur bisa dipercaya buat ngisi disana. Lu itu anak baru, belom ada setaun tapi udah dikasih kesempatan megang kantor cabang. Jangan suka sia2kan kesempatan tong!” kata nya sambil nunjuk2 gue

Gue pun lebih banyak menghabiskan waktu untuk mikir. Serius, walaupun gue pengen jadi lebih mapan dengan berdiri di kantor cabang, ada semacam gejolak yg membuat gue enggan untuk kesana cuy..

Gue seringkali curhat sama Ima tentang masalah ini. Sampe2 dia gue suruh sholat supaya nemu pencerahan kira2 bakal gue ambil apa engga itu kesempatan. Tapi sampe detik ini pun, Ima ga pernah mimpiin seperti apa kota Samarinda atau apapun yg masih mepet2 sama itu kota

Ga berasa.. program yg lagi gue susun untuk presentasi pun hampir rampung. Itu arti nya, gue lagi ada di pekan dimana gue mesti mempersiapkan diri untuk nikah juga. Konsentrasi gue terpecah, seminggu lagi gue bakal menikah tapi gue masih ada disini. Sibuk sama kerjaan gue sendiri

Gue ga cuman pusing mikirin kerjaan, orang2 dirumah udah pada mencak2 udah mendekati hari-H tapi gue nya belom ada kepastian kapan bisa pulang. Sedangkan kerjaan ga bisa ditinggal gitu aja..

Gue inget, siang2 sekitar jam 2an.. jam yg seharus nya gue ada di ruangan, gue malah lagi asik minum teh botolan di parkiran. Sebuah gambaran gimana kampret nya gue sebagai orang yg sedikit punya jabatan..

Gue menyendiri untuk mencari inspirasi. Terkadang sendiri adalah suatu keputusan terbaik untuk menjernihkan pikiran..

Gue lagi asik ngeliatin kendaraan berlalu lalang sambil ngudut dan minum es. Gue merileks kan pikiran di siang yg begitu terik. Tiba2, sebuah mobil keluaran Jerman pun tiba2 belok ke parkiran. Sontak gue langsung menginjak rokok yg masih ada setengah batang. Bos besar datang!

Gue buru2 balik ke meja dan itu bikin gue ngos2an karena naik tangga ala black panther..

“Kok ada pak bos?” tanya gue panik

“Kan lu mau di interview..” kata mas Angga

“Yg bener lu mas?” tanya gue

“Yaudah kalo ga percaya. Pokok nya gue udah kasih tau..” kata nya. Gue langsung ngeliat ke arah Dista. Dulu.. setiap ada sesuatu hal yg menyangkut ke diri gue, admin gue itulah yg pertama kali ngasih tau gue. Sebagai calon mantu mama nya, jelas bu Maria ngasih tau ke anak nya supaya gue bisa lebih siap ngadepin apa yg ada di depan gue

Emang sih, ga hari itu juga gue di interview langsung sama direksi. Tapi besok nya, wuuhh.. masih pagi betul udah ada Dista yg ngasih surat. Dalam hati gue ngebatin, kalo masih baikan kemungkinan besar nya gue bakal ada bocoran kaya yg kemaren2..

Surat edaran itu adalah surat resmi yg dikeluarin oleh perusahaan untuk ngundang gue uji nyali ke ruangan direksi. Perut gue sampe mules mendadak!

Yg ada di pikiran gue mulai macem2. Pertanyaan dan persoalan seputar dunia kerja pada bermunculan. Semua itu numpuk jadi satu dan akhir nya tubrukan. Udah.. buyar akhir nya

“Sini ngudut dulu diatas..” bbm pak Ricky tiba2. Gue tatap lagi layar hape gue sembari masih bingung, lalu buru2 gue nyusul pak Ricky ke atas

“Sini santai dulu..” kata pak Ricky

“Saya kira ikut ke ruangan pak..” kata gue

“Engga lah. Bukan gue yg disana..” kata nya. Makin mules lah perut gue

“Gausah grogi, santai..”
“Anggep semua nya kaya biasa aja. Gue yakin lu bisa..” kata nya

Masih ada sejam sebelom gue masuk nemuin direksi. Gue duduk sambil mencoba menghabiskan satu batang tembakau. Gue butuh inspirasi, gue butuh inspirasi..!!

Asap mengepul dan menari di angkasa. Gue menatap awan sambil berusaha menembus kepulan nya. Wahai inspirasi.. datanglah!

Dan hal yg ditunggu pun tiba pada saat nya. Kali ini dengan langkah lebih mantap, gue pun turun. Dada gue lebih membusung dari biasa nya. Gue yg suka males kalo pake dasi, kali ini pake dasi biar keliatan lebih formal dan rapi. Satu kalimat dari pak Ricky yg masih tertancap di otak gue sebelom gue turun adalah..

“Anak didik gue ga pernah ada yg gagal..” kata nya sambil menunjuk gue dengan rokok yg masih terselip diantara jari telunjuk dan jari tengah. Scene nya epic sumpah. Gemuruh suara kipas AC bikin berasa keliatan berandal banget

“Sip!” bales gue sambil ngasih jempol

Gue pun turun, disambut oleh tatapan penuh dukungan dari temen2 gue. Bibir gue menyeringai. Gue sungguh terlalu siap untuk menghadapi siapapun orang dibalik pintu ini..

Dua hari kemudian, gue duduk di kursi dengan kondisi santuy. Sandaran kursi gue mundurin sambil menopang kepala dengan tangan. Gue puas sama interview gue kemaren

Ga begitu lama, bu Maria pun lewat. Mata nya menatap gue. Kepala nya geleng2 sambil sedikit ketawa. Otomatis gue membalas tawa nya. Tawa yg gue tunggu2 selama ini. Lalu beliau langsung masuk ke ruangan nya..

“Jancok lu!” bbm pak Ricky pagi itu

“Sini keatas. Bawa korek sekalian. Gemes gue pengen nempeleng orang..” tambah nya. Gue pun ketawa lalu nyusul supervisor gue keatas

Gue membuka pintu besi. Sinar matahari yg silau pun langsung menyapa. Mas Angga udah berdiri disana lebih dulu. Bibir nya ketawa sambil geleng2 sama seperti bu Maria. Beda nya ekspresi mas Angga lebih totalitas. Sedangkan disamping nya, pak Ricky langsung menoleh begitu denger pintu terbuka. Tangan nya bersendekap, muka nya susah gue deskripsikan..

“Juancuk emang!” kata nya menyambut gue

“Napa pak hahaha..” tanya gue sambil ketawa

“Gelut kita cuk!” logat khas kota gue pun keluar walaupun ga se-natural gue dan mas Angga

“Boy, Boy..”
“Kapan lu berhenti dagelan..” kata mas Angga masih ketawa

“Nih baca..” pak Ricky membawa surat yg seharus nya ditujukan untuk gue. Tawa gue berhenti seketika. Lalu gue raih itu surat dan gue baca..

Dari atas sampe bawah gue nikmati kata per kata. Sampe ke bawah, gue mendapati kalimat yg berbunyi..

Quote:Bahwa saudara yg bersangkutan,
Atas nama: Boy
Alamat: jauh
NIP: 6969

Telah bekerja di perusahaan ini sebagai *tiiitt* terhitung mulai tanggal sekian sampai surat ini dikeluarkan dengan predikat BAIK. Harap dokumen ini bisa dipergunakan dengan sebaik2 nya


Cicohom, April 2000-sekian


Maria

HRD


Wuaahh..

Jantung gue berasa berhenti berdetak. Gue langsung berdiri. Di depan gue pemandangan yg bertolak belakang terpapar. Mas Angga masih ketawa2 sementara pak Ricky keliatan mumet sendiri. Gue bingung mesti gimana. Kaya pengen nangis tapi bibir malah pengen ketawa

“Beneran nih?” tanya gue

“Ya beneran lah hahaha..” kata mas Angga ketawa

“Rusak reputasi gue gara2 nih anak satu..” kata pak Ricky. Sontak langsung gue rangkul supervisor gaul gue ini

“Alaahh.. ga ada cerita nya bosku satu ini keliatan gagal didik orang. Semua tau kali project kita tembus terus gara2 siapa. Ya ga mas?” kata gue ke mas Angga

“Engga haha..” saut mas Angga

“Asu!” saut gue denger jawaban mas Angga malah sebalik nya

Ga lama kemudian gue pun balik ke meja. Semua terlihat seperti biasa nya. Ga ada yg tau dan semua mengira gue sukses di interview kemaren..

Gue menunggu sampe sekira nya pukul 11 siang, sebelom jam istirahat makan siang. Begitu angka udah ada di angka 11 gue langsung menuju ke ruangan bu Maria

Pintu pun terbuka. Gue langsung disambut tawa HRD gue itu. Gue pun juga susah menahan bibir supaya ga loss control. Gimana pun gue seneng banget hari ini

“Sini duduk..” kata nya

“Bu.. terimakasih” ucap gue sembari gue cium tangan nya

“Udah jelas kamu bener2 pengen pulang..” kata nya. Gue pun ketawa..

“Pinter kamu ya. Ibu udah ga acc tapi kamu malah ngelunjak di depan direksi..” kata bu Maria. Gue cuman bisa ketawa. Susah udah buat ngomong lagi

“Dista tau?” tanya gue

“Engga..”
“Ibu pengen kamu yg ngasih tau dia sendiri. Jangan dipikir ibu gatau Dista bawa motor demi siapa..” kata nya

Gue pun cengengesan. Gue ngerasa percuma juga ngebela diri di depan bu Maria. Gue pun mengiyakan. Nanti gue bakal ngomong sama Dista. Gue pun pamit keluar ruangan dan langsung ke stasiun siang itu juga. Gue beli tiket untuk besok

Beberapa menit kemudian gue pun balik ke kantor. Gue liat Dista di meja nya tapi ga ada. Mungkin masih makan siang, batin gue. Gue juga ngelirik ke meja pak Ricky tapi sama aja, nihil. Kemungkinan nya cuman 2, kalo ga ke kantin ya ke atas untuk ngerokok. Gue pun lebih memilih untuk ke roof top..

Diantara anak asuh nya, cuman gue seorang lah yg menodai prestasi gemilang nya dalam melahirkan calon pemimpin baru buat perusahaan. Pak Ricky menaruh harapan besar ke gue tapi sayang nya gue ga menginginkan impian nya. Hati dan pikiran gue udah ga berada disini lagi. Ga perlu gue ceritain dengan begitu detail kenapa gue bisa keluar dari sini. Yg jelas dari sebatang rokok itulah gue berhasil. Berhasil membuat direksi berpikir ulang untuk mempekerjaakan gue!

Gue pun celingukan. Ga ada pak Ricky ternyata. Mungkin emang lagi makan siang. Gue pun memilih untuk duduk sejenak sembari menikmati semilir angin siang hari. Di roof top yg ga begitu terik sembari mengapit sebatang rokok dan gorengan yg gue gondol dari pantry. Gue coba cari nama di kontak gue. Gue namain dia dengan panggilan “SAYANG” wuahaha..

Pengen nelpon tapi ragu. Ragu tapi pengen nelpon. Asem lah! Harus nya urusan gue udah clear. Fix kelar! Tapi gara2 urusan sama hati doang jadi ga pulang2. Gue ngerti lu pasti ada yg mikir gue ribet. Engga.. gue mah mencoba untuk ga ambil pusing. Toh Dista bukan siapa2 gue. Tapi meninggalkan seseorang dengan keadaan terluka itu ga enak. Efek nya berkepanjangan. Gue pernah ngerasain itu..

Gue pun ngelamun..

Kadang gue mikir apa yg bikin Dista sampe seperti ini sama gue. Dulu.. waktu gue masih remaja, dikejar2 sama cewe itu bangga nya luar biasa. Berasa ganteng aja gitu dikit hape bunyi, dikasih perhatian dari mereka. Tapi sekarang gue sama sekali ga ngerasa seperti itu karena semakin bertambah nya umur, konteks nya udah berbeda. Dista seperti ini karena gue sempat menjanjikan dia satu hal yg udah ga mungkin lagi gue tepatin..

Gue pandangi tiket yg gue ambil dari dompet. Tangan kiri memegang tiket, tangan kanan pegang hape. Gue memencet satu nomer. Iya.. satu nomer yg seharus nya jadi yg pertama tau kabar ini

Tuuutt..

“Halo? Mas?” mama menyapa. Gue pun tersenyum denger nya. Gatau kenapa setiap gue denger mama memanggil gue “mas” gue ngerasa seperti bocah lagi

“Mah..”
“Besok aku pulang. Bisa jemput?”

“Udah selesai semua mas?”

“Udah kok mah..”

“Alhamdulillah..”
“Yaudah nanti mama bilang sama papa ya..”

“Iya mah..”
“Oh iya mah, jangan bilang Ima ya..”

“Lho.. kenapa?”

“Gapapa, biar surprise..”

“Cah edan!”

Gue pun ketawa denger mama ngomel. Dalam pikiran gue enak kali ya tiba2 mak jedundul nongol di depan Ima. Berasa kaya abis pulang perang dari Baghdad..

Gue suka ngeliat ekspresi Ima di setiap gue ngomong ‘aku punya kejutan’. Muka nya bisa mendadak bingung dan gelisah. Gabung jadi satu dan itu lucu!

Gue terus memandangi foto Ima. Ga lama lagi ya? Dulu kita sama sekali ga punya rasa. Jangankan saling bertukar perasaan.. kamu nya aja takut sama aku, aku nya takut buat ngusilin kamu. Yg iseng si Agung, eh yg kena gue. Iya.. princess yg satu ini emang suka bikin kelas jadi ricuh kalo udah mewek. Padahal.. sekali lagi gue tegasin, demi langit dan bumi, gue ga pernah nyembunyiin sepatu dia!

Gue juga coba cek grup bbm lagi yg cuman scroll tanpa gue baca sedari kemaren. Di grup bbm, gue bukan nya cuek sama temen2 gue. Setiap membahas apapun yg berhubungan sama Ima, gue memilih jadi spectators aja dan sesekali doang nimpalin. Karena menurut gue, seperti inilah cara supaya ga terlihat mencurigakan

Ga sekali dua kali di grup ribut gara2 Ima. Tapi gue lebih memilih diam, ga tega rasa nya sombong di depan para fakir asmara ini. Yg hampir aja bikin gue sport jantung adalah sewaktu Ima pasang logo Milan di display picture nya. Lalu di status nya dia tulis “B”. Wuaahh.. langsung kebakaran grup bbm gue. Antara pengen ngakak dan pengen nyeleding. Mungkin dia ngira Milan dan Inter adalah tim yg sama karena ada Milan nya. Padahal jelas berbeda. Milan dan "B".. gue ga nyangka aja, Ima ngefans Balotelli

Gue pun bbm pak Ricky untuk ngasih tau kalo gue ada di roof top. Ga lama kemudian pak Ricky menjawab dan nyusul sebentar lagi. Gue pun menunggu sambil ngeliatin jalanan dari atas sini..

Tiket pulang ke rumah masih terus gue pegang. Rasa nya seneng. Plong! Akhir nya gue bener2 bisa pulang untuk suatu alasan yg mungkin ga masuk akal. Gue lebih memilih perempuan ini ketimbang karir gue yg lagi bagus2 nya. Gue mencoba setia untuk tidak setia sama sumpah gue sendiri. Gue lebih memilih untuk setia kepada janji ke diri gue sendiri ketimbang janji gue sebagai anak MT..

Dulu.. 9 taun yg lalu, ailemA pernah duduk ngelamun di teras rumah. Sedih karena ditinggal papa nya kerja. Nangis di depan gue karena susah untuk membuat qaulity time bareng papa nya. Beruntung ada mama yg bisa gantiin papa nya ketika lagi dinas. Lalu ada si bocil dan mama nya yg ga pernah ngerasain apa itu keluarga yg utuh. Susah nya hidup, mereka lalui berdua.

Di medium waktu yg berbeda, gue berjanji. Dalam ati gue bersumpah, besok.. kalo gue nikah, ga bakal pernah gue biarin dia kesepian. Eh jebul ga ada yg tembus anying! Sumpah nya doang yg masih ada, si cewe nya udah ilang bahahaha

Gue pun ketawa2 sendiri kaya orang gila gara2 inget2 hal itu. Tiba2 pintu besi yg ada di deket gue berderit. Gue menoleh, pintu nya terbuka. Gue berdiri sambil mengeluarkan tiket kereta. Pak Ricky mesti gue kabari..

“Mas..” panggil seseorang. Sontak gue menoleh sambil mematikan rokok yg belom abis gue hisap

“Lho? Dista? Ngapain?” tanya gue

“Kamu tadi darimana? Aku cariin..” tanya nya. Mata nya menyelidik. Ngelirik ke arah tangan gue yg lagi ada di balik badan

“Itu apa mas?” tanya nya

“Kamu ga jadi ke Samarinda kan mas?” tanya nya lagi. Mata nya menatap gue

“Anu..”
“Ini tiket Dis..” jawab gue

“Tiket apa?” tanya nya. Tangan nya menarik tangan gue dan ngerebut tiket dari genggaman gue. Dia baca sebentar dan langsung menatap gue..

“Dis..”
“Aku udah ga disini besok..” jawab gue



つづく

Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phntm.7 dan 39 lainnya memberi reputasi
40 0
40
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
16-07-2019 01:30
“Aku mau ngomong sama kamu mas!” kata nya

“Iya ini udah aku tungguin kan? Duduk dulu kek gausah marah2..” jawab gue. Dista pun meletakan tas nya diatas meja. Gue masih berusaha cuek dengan main hape. Lalu.. tiba2 hape gue pun dia ambil. Kaget cuy, gelagapan. Untung aja ga dia baca. Cuman dibalik dan ditaruh diatas meja

“Bisa ga gausah main hape kalo lagi ngobrol sama aku mas?!” kata nya

“Iya neng, iyaaa..” gue pun melipat tangan lalu pasang posisi sempurna untuk duduk ngadep ke Dista. Tatapan nya tajam, setajam tatapan mama nya. Gue berusaha kalem tapi gatau kenapa ini ati agak deg2an gitu

“Kamu kenapa sih akhir2 ini menghindar mulu dari aku?” kata nya

“Siapa yg ngehindar? Kan sering ketemu juga di kantor..” kata gue

“Gausah ngeles kamu mas!” amuk nya

“Siapa yg ngeles?” ucap gue balik

“Tiap aku samperin, kamu selalu aja buru2 balik. Kenapa? Aku bikin salah apalagi sama kamu?” kata nya emosi

“Gaenak tau diginiin!” kata nya

“....”

“Aku punya salah apa sama kamu? Bilang kalo aku ada salah. Jangan cuekin cewe kaya gini..!!” kata nya

“Engga kok Dis..”
“Kamu ga ada salah..” jawab gue

“Ya terus kenapa kamu ngehindar mulu dari aku mas?” tanya nya lagi. Gue mendadak bingung jawab nya. Takut dia jadi sakit ati aja nanti. Gue cuman bisa diem sambil membuang tatapan gue dari tatapan tajam mata admin gue ini

“Bisa ga sih kamu biasa aja?” tanya nya. Gue pun juga pengen biasa aja tapi gatau kenapa gue mendadak jadi suka ngehindar

“Aku pengen kita balik kaya dulu..” kata nya memelas

“Maksud nya?” gue langsung menoleh dengan tatapan heran

“Ya kaya dulu..” kata nya. Kali ini giliran Dista yg membuang tatapan nya

“Kaya dulu itu gimana?” tanya gue

“Ya kaya dulu..” jawab nya lagi

“Iya gimana?” tanya gue

“Susah sih jelasin nya..” kata nya kesel

“Napa susah? Kan tinggal bilang?” ucap gue penasaran

“Soal nya kita ga ada ikatan..” kata nya

Dafuq!

Sindiran nya Dista berasa seperti menonjok ulu hati gue. Langsung strike dalam sekali hit. Wey.. gue bukan nya main2 sama dia ya? Cuma nama nya trauma kan ada. Gue udah pacaran getol, eh gatau nya kandas. Itu yg gue takutin..

“Kamu ngajuin surat pengunduran diri sampe akhir bulan ini kan?” tanya nya. Gue pun mengangguk..

“Ga lama lagi berarti mas..”
“Bisa ga kamu.. sama aku, kaya dulu lagi. Aku ga ngarep kita pacaran kok. Just friend, or.. brother and sister” kata nya. Gue pun mikir dulu sejenak. Emang bisa ya?

“Just friend ya?” tanya gue lagi memastikan

“Iya..” kata nya

“Tapi tetep jangan sampe mama tau. Nanti mama marah kalo aku masih deket sama kamu mas..” kata nya. Gue memandangi Dista dengan heran

“Demi kebaikan kamu juga mas. Tolong jangan mikir yg aneh2..” kata nya. Guue cuman liatin Dista sambil mencerna maksud dari perkataan nya. Ada bener nya juga supaya gue jaga jarak di depan bu Maria

“Mas..” panggil nya

“Iya apa?” saut gue

“Maaf untuk yg semalem. Aku udah ga tahan pengen ngomong jujur. Abjs nya kamu nya ga pernah bilang gitu ke aku. Seandai nya kamu bilang, semalem itu jawaban aku..”

“....”

“Udah gausah dipikir mas..” kata nya. Gimana ga mikir, semakin elu baper, semakin lama pula gue disini. Misi paling susah di setiap film2 action kan yg biasa nya ada unsur ‘perasaan’ pada tokoh utama di dalam alur nya. Dan emang bener! Gue ngerasain ini cuk!! Karena kalo udah nyangkut2 hati dan perasaan kadang logika susah untuk bermain

“Lagi bbm-an sama yg disana ya? Liat dong foto nya..” Dista pun ngambil hape gue yg ada diatas meja. Dengan reflek secepat kilat, gue langsung bangun dan ngeraih hape gue. Sayang nya gue ga sadar ada meja di depan gue. Dan dalam sedetik kemudian petaka pun terjadi..

Si gatot yg maha perkasa pun menghantam pinggiran meja yg terbuat dari stainless. Saking kenceng nya hantaman kedua nya, muncul kilat diantara kedua benda itu. Lu tau? Ngilu nya menjalar sampe ke perut!!

Dista pun ketawa ngakak yg susah untuk dia tahan. Mungkin ga ada lagi atasan sebego gue, batin dia. Tawa nya juga puas banget. Sedikit banyak gue seneng, kalopun logika gue ga bisa membuat hubungan gue sama Dista mencair, ada si gatot yg bisa ngelakuin itu. Ga Cuma hebat, ternyata gatot juga bisa ngelucu!

Beberapa saat kemudian gue sama Dista pun berpisah. Dista nawarin gue untuk pulang bareng dia tapi gue menolak. Bahaya juga kalo pulang berdua dalam satu motor dan keliat security. Lebih aman nya kita pulang sendiri2 walaupun di jalan juga kita jalan beriringan emoticon-Nohope

Sesampai nya di mess, gue langsung mandi lalu mapan di kasur. Iseng, gue liat kalender. Ga lama lagi gue balik sekalipun surat pengunduran diri gue belom di acc. Sebisa mungkin gue mesti balik seminggu sebelom hari akad nikah. Gue masih kekeh bisa dapetin 1 tempat buat venue outdoor seperti yg Ima pengenin. Bahkan akal gue udah nembus ke logika. Kalopun gue ga nemu 1 venue, terpaksa tabungan gua bakal gue jebol. Setuju ga setuju nya Ima, ini semua demi dia.. (dan gue juga sih)

Keesokan hari nya, hari sabtu, hari dimana perasaan gue lagi sumringah. Sekitar jam 2 siang, Ima nelpon dikala gue lagi asik main game di kamar. Dari cara dia memberi salam dan menyapa, gue tau dia lagi bahagia tapi gue masih belom tau ada kabar apa hari ini

“Lagi dimana ini kamu? Mama kok kirimin foto kamu ini?”

“Hehe iya aku lagi di rumah mas, abis diajak mama belanja seserahan tadi..”

“Laah? Kurang?”

“Mama yg nyuruh. Aku ikut aja mas..”

Gue pun nepok jidat. Bisa2 nya si mama..

“Maaass hehe..”

“Iya apa sayang?”

“Aku gajadi pake tema outdoor gapapa deh..”

“Lah? Kenapa?”

“Tau ga sih mas? Ih.. aku masih deg2an tau! Aahh susah ngomong nya. Aku terlalu ba-ha-gi-yaahh..”

“Apaan sih hahahaha..”

“Ih kamu tuh ga bisa ngerti banget!”

“Ya emang ga ngerti kan belom ceritaaa!!”

“Ih bentar atuh! Susah buat ngomong nya maaass!”
“Aku tuh masih deg2an tau ga. Ih aku seneeenngg banget pokok nya..”

“Apasih? Bikin penasaran aja..”

“Tunggu.. aku atur napas dulu mas. Huh.. huh.. huh..”

“Iyaa seeenak kamu lah beb..”

“Jadi gini..”
“Aaahh aku masih ga nyangkaaa..”

“Apasih Imaaa!! Kapan cerita nyaaa!!!”

“Sabar atuuuhh!! Aku tuh lagi seneng banget maass!!”

Lama2 gue sleding juga lu!

“Yaudah nanti telpon lagi aja. Sana joget2 dulu aja..”

“Ih kamu mah gitu mas. Ga suka liat orang seneng!”

“Ya bukan nya ga suka. Kamu nya aja yg nyebelin!”

“Nama nya juga lagi seneng mas gimana sih..”

“Yaudah yaudah..”
“Kamu mau cerita apa?”

“Jadi gini mas, huh.. huh..”
“Kemarin papa kan pulang. Terus sholat jumat di masjid ‘itu’, iseng2 papa nanya eh ternyata ada 1 gedung yg lagi kosong maaaass!!”

“Eh yg bener??”

“Iya maass!”

“Buruan booking. Aku transferin sekarang deh yang, keburu diambil orang..”

“Santai atuh, udah dibayar lunas sama papa..”

“Serius??”

“Iihh kamu ga percaya aja mas. Nanti aku fotoin kwitansi nya ya..”

“Sumpah sumpah?”

“Seneng kan kamu? Maka nya aku lagi seneng banget iniiii..”

Gue pun cuma bisa nyender di tembok. Aah.. gatau lagi dah gue gimana cara ngekspresiin kebahagiaan ini. Gue kaya udah mati gaya. Kabar ini terlalu luar biasa buat gue sama Ima. Gue sampe merinding nulis nya..

Senakal2 nya gue, ga mungkin bisa menolak kalopun diberi jalan untuk menikah disana. Di masjid yg menjadi icon kota gue lahir. Di tempat yg sama, tapi di venue yg berbeda dengan sohib gue menikah dulu nya

Selama beberapa menit lama nya gue ngobrol sama Ima, yg ada kita cuman bisa ketawa, deg2an, merinding dan rasa ga sabaran untuk bisa ngeliat dekorasi dipasang disana. Sungguh Tuhan.. ini terlalu luar biasa!!

Ima pun balik lagi sibuk sama mama, sementara gue balik lagi sama benda favorite gue, PS. Rasa nya ngelawan musuh2 disana jadi lebih mudah. Nyeleding lawan berasa ga ada beban. Enteng dan ga berdosa saking susah nya ini bibir nahan ketawa bahagia. Bahkan sewaktu temen gue ke kamar gue, mereka mendadak merinding sewaktu liat senyum gue yg kata nya aneh banget. Ya nama nya juga bahagia anying!!

Ga berasa, langit udah kemerahan. Matahari mulai bersiap diri, seakan ingin beranjak dan bertukar shift dengan sang rembulan. Senja pun menyapa diikuti oleh suara lantunan ayat suci sesaat sebelom adzan berkumandang

Alarm terbaik sepanjang masa udah memerintahkan gue untuk bersiap sholat magrib. Hati ini lagi berbahagia dan ga ada alasan bagi gue untuk ga menuruti titah nya..

Handuk udah gue kalungin di leher. Gue pun ke kamar mandi, membilas diri sambil bernyanyi2..

Beberapa menit kemudian gue pun pulang. Temen2 gue yg masih asik di depan tv pun saling memandang. Tatapan heran menyelimuti mereka. Ga pernah ada cerita nya, gue ke mushola pake baju koko seperti hari ini. Bahkan biasa nya mereka ga bisa bedain apakah gue bakal ke mushola atau beli makan di warung depan saking santuy nya outfit gue di rumah Tuhan

Hari ini gue terlalu bahagia. Masa iya ga bisa sopanan sama yg ngasih kejutan cuy. Bener emang kata orang, yg nama nya pas prepare nikah pasti ada aja kendala nya. Tapi jangan kuatir.. pasti ada juga rejeki yg ga terduga

Gue pun melangkahkan kaki ke kamar. Pijakan demi pijakan tangga gue lewati. Tiba2 hape gue berdering. Dengan cakra cheetah, gue pun melompat, melangkah di setiap dua anak tangga sekaligus sambil menyincing sarung. Niat nya mau bergaya dikit dengan laporan ke Ima kalo gue dandan se-muslim ini ke mushola tapi ternyata gue salah. Yg dilayar bukan kontak dengan nama Ima

Tumben banget dia nelpon. Dengan tatapan heran, gue angkat telpon nya..

“Halo Wen?”

“Kok bisa ada Ima di rumah lu?!”

“....”

profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripindoank dan 37 lainnya memberi reputasi
38 0
38
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
10-06-2019 01:01
Gue melewati resepsionis sebelom masuk ke lorong yg membawa kita ke dalem. Ke sebuah halaman dimana terdapat kamar yg berjejeran dan kolam renang di depan nya

“Kamu masih punya utang sama aku. Inget?” ucap nya

“Terus?” saut gue

“Kemaren aku udah beli tiket sama booking penginapan tapi kamu tiba2 pulang kampung. Hangus jadi nya..” kata nya. Gue pun ketawa..

“Terus gue mesti gimana?” tanya gue

“Ya kamu harus gantiin lah..” kata nya cemberut

“Oke..”
“Gue ganti Va. Besok pagi gue minta tolong Dista cari penginapan yg paling bagus. Lengkap sama travel nya. Kalo bisa, penginapan nya yg hotel atau semacam cottage gitu lah kalo ada. Yg romantis pokok nya mah..” ucap gue yg langsung membuat Eva menoleh kaget

“Gila! Kenapa nyuruh Dista?” tanya nya

"Lha? Kenapa?"
“Dia admin kantor kan?” tanya gue

“Ntar dia curiga!” omel nya

“Ya gapapa. Biar dia tau lah..” kata gue

“Kamu jangan bikin aku deg2an gini deh..” kata nya

“Lah..”
“Lu mah kesono nya bukan sama gue kali Va..” kata gue

“Terus sama sapa?” tanya nya kaget

“Cowo lu lah..”
“Gila aja lu ngajak gue berduaan..” bales gue

“Sorry Va.. gue udah ada yg punya. Oh iya.. nanti kalo lu bisa nge-goalin project ini, gue mintain ke pak Ricky cuti buat lu sama cowo lu. Santai.. gue yg bayar Va” ucap gue

“Udah ya, gue ngantuk. Pengen tidur. Dah Va..” gue pun masuk ke kamar dan ninggalin Eva di luar. Sorry Va.. lu emang idola para jomblo di kantor, tapi buat gue pantang nyulik cewe orang. Lagian sekarang udah ada seseorang yg nunggu gue pulang

Keesokan hari nya, meeting pun digelar. Dari sekitar jam 9 pagi sampe jam 2 siang. Beberapa tim berkumpul untuk setor laporan dan mempresentasikan sejauh mana progress tim mereka masing2. Di tim gue, ada Eva dan mas Angga yg maju karena gue ga begitu mengikuti dari minggu lalu. Tugas gue disini cuman ngecek laporan apa ada yg salah atau engga. Jangan sampe tragedi gelembung kotor yg asal nulis laporan bisa menular kesini

Sekembali nya ke penginapan, beban pun terasa plong. Apalagi presentasi tim gue tadi lumayan bagus hasil nya. Yaiyalah.. marketing gue binal begini huahaha

Semua orang pun nyemplung ke kolam. Rasa nya lega gitu seabis meeting terus lompat ke air. Suara badan yg beradu sama air seolah seperti saat kita menerjang ketakutan kita sendiri pas presentasi tadi. Deg2an cuy.. big boss turun langsung di meeting tadi

“Pak..”
“Senen saya ijin yak..” ucap gue saat menepi dan senderan di pinggir kolam

“Napa lagi tong?” tanya pak Ricky

“Minggu besok saya lamaran..” kata gue lirih

“Lamaran??” sontak mas Angga dan pak Ricky kaget

“Serius lu Boy??” tanya mas Angga

“Ya serius..” jawab gue

“Lu udah ngasih jawaban ke bu Maria??” tanya mas Angga. Gue pun menggelengkan kepala

“Surprise?” tanya nya lagi

“Engga..”
“Bukan sama Dista..” kata gue. Makin bertambah kaget lah dua orang senior gue ini

“Terus sama siapa??” tanya mas Angga

“Ada lah pokok nya..” jawab gue

“Wah bakal rame ini satu kantor. Gilaaa.. baru ini ada orang yg cari masalah sama bu Maria..” kata mas Angga geleng2

“Terus Dista gimana tong?” tanya pak Ricky

“Gara2 elu nih mas jadi ribet gini kan. Seandai nya aja lu ga jodoh2in gue sama Dista pasti ga bakal kaya gini..” omel gue

“Orang lu sama Dista nya juga akhir nya deket kan?” kata mas Angga ga mau disalahin

“Ya kan deket nya ga sengaja juga. Tiba2 deket..” elak gue

“Terus gimana besok Boy?” tanya mas Angga

“Ya mau ga mau mas..”
“Ngadep langsung ke bu Maria..” jawab gue

“Yakin? Emang lu berani ngomog nya?” tanya mas Angga

“Engga..” jawab gue singkat

Jumat keesokan hari nya, gue duduk dengan gelisah di meja gue. Ketika mata gue bertemu dengan Dista yg diem2 ngelirik ke meja gue, rasa nya ga sama seperti dua minggu yg lalu. Ketika gue bilang untuk nunggu gue balik..

Seandai nya semua ga berada di skenario seperti ini, gue yakin.. manyun di bibir Dista pasti bakal berganti dengan senyum bahagia ketika gue akan menemui mama nya. Harus nya..

Tapi nyata nya ga seperti itu. Ketika gue balik kesini.. hati gue telah tertinggal ke seorang perempuan lain nya. Gue tatap foto Ima di layar hape gue. Seperti nya setelah ini akan jadi sangat berantakan. Cepat atau lambat..

Gue pun berdiri. Memantapkan diri gue untuk ketemu bu Maria. Gue ga tega kalo ngomong ke Dista lebih dulu. Gue ngerti rasa nya ditinggal nikah seperti apa. Gue udah khatam!!

“Mau kemana mas?” tanya Dista begitu gue ngelewatin meja nya. Gue pun berhenti dan menoleh..

“Ada yg pengen aku obrolin sama mama Dis..” jawab gue pelan. Dista pun langsung berdiri. Ekspresi nya berubah. Yg tadi nya dingin dan jutek, sontak jadi lebih sumringah. Gue pengen mati aja rasa nya..

“Aku ikut..” saut nya

“Kamu sini aja ngapain ikut..” ucap gue

“Masa ga boleh? Mama, mama aku kan?” kata nya

“Kamu sini aja dulu Dis. Nanti ada giliran nya kita ngobrol berdua. Oke?” Dista pun mengangguk sambil tersenyum

Gue menghela nafas lalu berjalan ke ruangan bu Maria. Semalem gue curhat ke mas Angga dan pak Ricky di sebuah warkop. Emang harus nya gue seperti ini, yg mendatangi langsung bu Maria dan bilang yg sebener nya daripada gue balik dengan alasan cuti untuk lain hal. Sebelom semua jadi makin ribet, hal yg udah ribet ini harus gue lurusin sesegera mungkin. Dengan konsekuensi yg udah gue tebak..

Sebelom gue masuk, gue sempetin menoleh ke belakang. Dengan posisi duduk yg kali ini mendadak tegap dan senyum sumringah, Dista terlihat jadi bersemangat seperti nya. Haahh..

Gue mengetuk pintu ruangan bu Maria. Lalu yg di dalem membalas dengan menyuruh gue masuk..

“Ada apa Boy?” tanya bu Maria

“Ada yg perlu saya obrolin bu. Sibuk ga bu?” tanya gue

“Oh engga engga..” jawab nya tersenyum sambil memutar kursi nya menghadap gue

“Mengenai obrolan saya sama ibu di rumah waktu itu..” ucap gue

“Oh..”
“Gimana? Udah bilang ke orang tua kamu? Kapan jadi nya?” tanya bu Maria bertubi2

“Nah itu dia bu..” ucap gue

“Kenapa?” tanya nya

“Maaf bu..”
“Saya ga bisa..” jawab gue

“....”

“Saya minta maaf yg sebesar2 nya sama ibu. Saya ga bisa nikah sama Dista..” kata gue

“Ada apa? Kalian berantem?” tanya nya

“Bukan bu..” ucapan gue terhenti. Gue ngelirik bu Maria dengan rasa panas dingin di badan

“Saya punya calon saya sendiri. Minggu besok ini, saya mau lamaran..” ucap gue. Sontak bu Maria kaget. Mata nya terbelalak tanpa berkedip saat menatap gue

“Kok..” ucap bu Maria terputus

“Saya minta maaf udah bikin ibu kecewa. Tapi saya bener2 ga bisa nikah sama Dista..” kata gue. Bu Maria melepas kacamata nya. Beliau menghela nafas sambil menatap keatas. Mata nya merah dan berkaca2

“Bu..” belom selesai gue ngomong, bu Maria langsung menyaut

“Kamu kemaren pulang, bilang ke Dista nyuruh nunggu! Terus kamu balik tau2 kamu kasih kabar kaya gini. Maksud kamu apa?!” amuk nya. Gue langsung ketakutan mirip anak kucing denger suara petir

“Kamu jangan main2 sama Dista ya!” bu Maria menunjuk2 gue

“Keluar kamu!!” bentak nya

“....”

“Kurang ajar!! Keluaaarr!!” usir nya. Gue sampe bengong saking kaget nya dibentak seperti itu. Sampe ga bisa ngomong nih mulut

Kaki gue pun gemetaran. Gue menghela nafas lalu berdiri dari kursi. Gue coba raih tangan bu Maria untuk gue cium, tapi beliau tepis..

“Minggu besok saya lamaran bu. Rencana nya senin saya ijin ga masuk..”
“Permisi..” pamit gue

“Keluar!!” bentak nya lagi. Gue pun langsung ninggalin ruangan bu Maria. Dista yg ngeliat gue keluar ruangan pun nyamperin gue

“Gimana?” tanya nya sumringah

“Nanti kita ngobrol ya. Sebelom aku jumatan..” ucap gue

“Kok ga pas abis jumatan aja? Sekalian makan siang..” kata nya

“Ya sudah kalo gitu..” jawab gue. Dista pun langsung senyum seneng. Gue menghela nafas. Andai gue bisa bilang kalo ga banyak yg perlu gue obrolin, pasti gue bakal menolak ngobrol sambil makan siang

Gue balik ke meja sambil ngeklik ga jelas mouse di layar PC gue. Meja Dista ada di ujung sana. Lurus ke depan dari letak meja gue. Sedangkan ruangan bu Maria ada di seberang meja Dista. Ruangan kedap suara itu seolah menyerap amarah bu Maria supaya ga sampe keluar. Dan mungkin amarah itu bakal begitu meledak ketika Dista masuk ke ruangan mama nya

“Apa yg lu lakuin udah bener..”
“Lebih baik Dista dan mama nya tau daripada lu tinggalin mereka tanpa alasan yg jelas..” kata pak Ricky sembari dengerin kutbah sholat jumat

“Pak..”
“Kalo ada yg ceramah, ga boleh ngomong..” saut gue

“Lha elu juga ikutan ngomong tong..” bales pak Ricky

“....”

“Nama nya belom jodoh. Mau gimana lagi..” kata pak Ricky. Gue pun ketawa nyinyir. Andai gue bisa seenteng itu bilang nya. Ditinggal nikah ga se-sepele itu keles. Jodoh emang misteri, tapi yg nama nya ditinggal demi kebahagiaan yg lain, dongkol nya sampe ke jeroan!! Kalo seandai nya dibelah nih, ini ati udah butek nahan dongkol dan kecewa. Bahkan jantung, paru, pankreas, usus dan ginjal gue pun ikut sedih saking ga tega nya ngeliat si ati nanggung itu sendiri. Khatam gue, khataaammn..!!

Selesai jumatan, gue pun udah duduk di salah satu meja di kantin. Akhir nya saat yg ga gue tunggu2 dateng juga. Dista langsung nyuruh gue ke kantin dan ketemu disana. Andai ini sekolah, gue pasti bakal minta ketemu di toilet aja. Biar ga jadi tontonan..

“Dis..” gue mengangkat kepala begitu Dista dateng sambil nangis

“Maksud nya apa?!” bentak nya. Sontak yg lain menoleh. Mata Dista udah berkaca2. Hilang sudah ekspresi bahagia nya pagi tadi..

“Dis..” gue berdiri. Dista langsung memukul2 gue. Sebisa mungkin gue berusaha meredam. Tapi Dista yg sedang kecewa ini terus meronta

“Maksud nya apa mas?! Apaaa?!!”
“Kamu jahaaaatt..” ucap nya sambil mukul2 badan gue

“Maaf Dis..”
“Pindah aja yuk. Malu diliatin orang2..” kata gue

Dista masih terus mukul2 gue sampe akhir nya dia cape. Dia menyandarkan kepala nya di dada gue dengan sisa tenaga yg masih ada. Makin lama pukulan nya tak lagi berasa. Berganti menjadi tangisan yg bener2 menyayat kuping siapapun yg mendengar nya

Gue menghela nafas..

Gue tarik Dista keluar kantin. Gue ajak dia di sebuah taman kecil di samping gedung. Siang itu disana lagi sepi. Ga ada yg lagi nongkrong seperti biasa nya

“Maaf Dis..” ucap gue

“Kenapa mas, kenapa?!!” tanya nya masih menangis

Gue ga bisa menjawab. Ditanya kenapa, gue bingung harus jawab apa..

“Sejak kapan mas?! Kenapa kamu tiba2 mau nikah? Bukan nya kamu yg nyuruh aku nunggu?!” ucap nya

“Maaf..” cuman itu yg bisa gue ucapin

“Sakit maass..” kata nya sambil terus berusaha mukul2 gue

“....”

Dista yg terus meronta pun akhir nya membuat gue dengan terpaksa sedikit merenggangkan tangan gue. Ketika gue tatap dia, ini seperti cermin ketika gue kecewa saat ditinggal pas lagi sayang2 nya. Beda nya emosi gue masih lebih besar ketimbang kekecewaan gue. Sedangkan Dista.. kekecewaan nya jauh lebih besar sehingga amarah nya hanya bisa dia lampiaskan dengan menangis. Mungkin..

Dalam tangis nya yg kian melemah, Dista menatap gue. Sesenggukan nya masih sesekali terdengar walaupun jeda nya lebih lama dan lirih. Tiba2.. mata nya yg berkaca2 itu pun sedikit demi sedikit mulai menutup. Badan nya gontai..

“Eh, eh Dis!” ucap gue kaget

Reflek gue menahan badan Dista yg limbung sebelom jatoh dan membentur meja yg terbuat dari besi. Dista pun pingsan dalam dekapan gue

Mampus aing..


つづく
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripindoank dan 34 lainnya memberi reputasi
35 0
35
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
18-07-2019 00:17
Part 44

Kemesraan Ini


“Kok bisa ada Ima di rumah lu?!” tanya nya

Uwoohh.. jantung gue langsung berasa berhenti berdetak. Kaya mak deg gitu. Gue udah ga bisa lagi mikir untuk bikin alasan saking kaget nya gue. Mau alasan bagaimana pun tetep aja gue pasti bakal ketahuan bohong. Apalagi ini si Weni yg hapal bener gue kaya gimana. Ditambah disitu ada Ima sama seserahan pula. Udah.. lengkap dah, tinggal digebukin aja gue nya sama si Weni

“Anu Wen..” kata gue

“Oh.. jadi gini, mau nikah tapi ga pake bilang2. Kata nya sodara, tapi masa ga dianggep sih..” sindir nya

“Duh bukan gitu kali..” saut gue

“Ya terus apa?”
“Ini aja mama juga kaget waktu gue bilang lu ga ngasih tau gue kalo mau nikah..” kata nya

“Berarti emang niat lu..” imbuh nya. Wuh.. pengen gue jitak nih cewe. Bukan nya ngasih gue kesempatan napas dulu malah makin mojokin gue

“Sabar dong! Gue gimana ngejelasin nya kalo lu ngomel mulu!” kata gue

“Oke..”
“Gue punya 3 hari buat dengerin semua alasan lu..” kata nya

“Lebay lu! Gue males ngomong panjang lebar, gue males ngetik. Gue cerita ke inti nya aja..” ucap gue sambil jedorin kepala ke bantal. Sial emang.. geng bedebah udah ga ada yg tau eh malah si Weni yg tau. Alamat bakal mampus gue..

“Jadi gini..” kata gue mengawali

Gue pun bercerita kenapa gue sengaja kongkalikong sama Ima untuk tetep ngerahasiakan pernikahan gue. Ga ada hal lain kecuali gue pengen jaga perasaan temen gue sendiri. Dimas adalah sohib gue, yg ga mungkin gue tikung disaat dia juga lagi usaha deketin cewe gue. Gue pun juga bisa apa selain tetep diem walaupun gue tau ada orang lain yg coba deketin Ima

Ya emang, nama nya rahasia cepet atau lambat pasti bakal terbongkar. Dan gue juga udah ngobrolin itu sama Ima. Lebih baik nanti akan terkuak pada waktu nya di pelaminan karena gue ngerasa satu cara supaya ga makin ada masalah antara gue sama Dimas adalah ketika Ima udah jadi bini gue

Nah yg kedua, tentu geng bedebah bakal jadi lambe nyinyir kalo mereka tau sama siapa Ima berpacaran. Gimana pun sumpah kita adalah ngebantu Dimas untuk bisa dapetin Ima. Gue pun juga bersumpah demikian, cuman nama nya takdir siapa yg tau. Gue gamau geng ini terpecah. Apalagi si Agung kan mulut nya berasa pengen ngedugang. Kalo ngomporin orang paling jago. Ribet pokok nya dah kalo geng bedebah sampe tau dan itu mustahil untuk dijelaskan kalo gue sama Ima masih pacaran

“Ngada2 lu..” kata Weni

“Ngada2 gimana?! Lu tau sendiri kan Dimas sering ngebahas Ima di grup. Masa iya gue ngomong blak2an Wen?” kata gue

“Pantes lu pasif kalo lagi bahas Ima. Biasa nya lu yg paling banyak bacot nya..” kata nya

“Ya menurut lu aja deh. Gimana perasaan lu kalo jadi gue? Pacar lu lagi di deketin sama temen sendiri dan lu juga tau sendiri temen lu bakal ngapain buat dapetin pacar lu..” kata gue

“Lu ada di posisi serba salah. Kalo lu marah ataupun ga ngedukung pasti ntar yg lain curiga. Lu diem pun mereka juga curiga. Lu tau sendiri lah gimana usaha kita dulu buat nyomblangin mereka Wen..” timpal gue

“Lu pikir mereka ga curiga gitu? Mereka udah curiga maka nya gue ngelarang Ima ngepost apapun tentang gue. Apapun!” kata gue

“Emang lu doang yg paling ribet kalo urusan beginian Boy. Daridulu!” ucap Weni sebel

“Ya gimana lagi..” kata gue

“Terus Amel sama Tessa tau?” tanya nya

“Tau lah..”
“Maka nya gue takut banget si Tessa ember..” kata gue

“Sumpah ya..”
“Ribet bener lu jadi orang..” kata nya

“Lu juga jangan ember ya. Bantu gue supaya anak2 ga curiga. Jangan ngepost apapun tentang gue atau Ima. Oke?” pinta gue

“Berani bayar berapa buat gue tutup mulut?” ancam nya

“Dih.. gitu amat lu!” ucap gue

“Masa iya sih lu gamau nolong gue. Kita kan sodara..” ucap gue

“Kaga! Mana ada sodara ga ngabarin sodara nya sendiri. Lu bukan sodara gue!” kata nya. Gue pun ketawa. Andai aja gue berdebat sambil bertatap muka. Betapa kangen nya gue sama temen gue yg satu ini

“Yaudah lu minta apa tapi jangan yg mahal2 ya? Duit gue udah abis buat biaya nikah..” kata gue

“Apa ya..” kata nya

“Jangan yg mahal Wen..” kata gue

“Gue pengen.. lu nyanyi haha” kata nya

“Ah gila lu! Udah malem gini malah disuruh nyanyi. Ogah!” omel gue

“Oh gamau? Oke gue kirim foto nya Ima sama mama ke grup ya?” ancam nya

“Sumpah jelek banget lu kalo ngancem Wen..” kata gue. Mau gamau gue pun nyanyi. Lupa juga waktu itu lagu apaan. Pokok nya Sheila on 7. Gue juga ambil gitar seperti kepengen nya si Weni. Baru juga abis reff pertama, langsung ada suara yg ngomel dari lantai bawah

“Woy udah malem gausah nyanyi cok! Belakang rumah kosong. Lu mau tuh kunti ngefans sama lu?!” kata salah satu temen gue. Gue mendadak berhenti nyanyi

“Napa?” tanya Weni

“Bahaya.. udah gausah banyak nanya” kata gue

“Ga asik lu! Baru juga gue mau tidur..” kata nya ngeledek

“Sialan lu! Ngomong2 ngapain lu ke rumah?” tanya gue

“Ya pengen ketemu mama gue yg satu nya lah..” kata nya. Gue pun ketawa. Iya ya.. mama masih punya anak cewe rupa nya dan bakal nambah bulan depan

“Kaget gue sih pas ada Ima. Pantes dia kaya kaget gitu pas liat gue. Ternyata ya.. ada rahasia!” kata nya

“Lu sibuk ga malem ini?” tanya gue

“Engga sih, kenapa emang?” tanya nya

“Gue bisa minta tolong?” tanya gue

“Apa?” saut nya

“Lu cemburu ga kalo gue minta tolong lu bantuin mama bikin seserahan buat Ima?” tanya gue

“Najis banget kalo gue sampe cemburu!” kata nya. Gue pun ketawa ngakak..

“Tenang aja..”
“Perasaan gue udah ga ada ke lu. Jadi gue ga bakal cemburu. Gila aja sampe cemburu. Kaya ga ada cowo lain aja..” omel nya lagi

“Bagus dah haha..”
“Kirain lu cemburu ntar..” kata gue

“Ga bakal anak gila!” kata nya

“Eh Boy..” panggil nya

“Apaan?” saut gue

“Gue masih bingung deh. Ganjel banget sumpah..” kata nya

“Kenapa emang?” tanya gue

“Kok Ima mau sama lu sih?” tanya nya

“Kampret!!” saut gue yg langsung dibalas tawa oleh Weni

“Gamau tau gue ya, besok lu mesti cerita semua sama gue!”
“Kalo engga ya gue ga bantuin..” kata nya

“Gitu amat lu sama gue!” umpat gue

“Biarin lah. Deal or no deal aja..” kata nya

Keesokan hari nya pun gue lebih banyak menghabiskan waktu di mess. Di depan layar laptop, Ima dengan wajah ceria nya nunjukin beberapa seserahan yg udah jadi. Ima bilang, dia suka banget sama bentuk bikinan nya Weni karena sesuai dengan apa yg dia pengen. Weni juga semalem nginep di rumah nemenin Ima sama mama. Dahsyat emang kolaburasi masa lalu dan masa depan bahahaha

Persiapan royal wedding ini pun udah hampir gue pastiin 90%. Sisa nya cuman tambahan doang kalo kata orang2. Baik vendor sampe venue semua udah ready di tanggal yg udah disepakati. Gue jadi nikah cuk!

Lalu siapakah orang yg pualing bahagia dengan ada nya pernikahan ini? Yaps, betul.. Ima! Walaupun ga bertempat di outdoor, dia masih bahagia venue nya adalah masjid. Tema glamour dan rustic pun dia padukan. Baju pengantin juga sesuai sama apa yg dia pengen. Gue cuman nurut aja apa kata dia. Karena gue yakin, dia ga mungkin bakal bikin gue konyol di depan para tamu undangan. Apapun warna jas gue nanti, gue tau.. Ima dan konsultan nya udah milihin setelan yg terbaik

Keesokan hari nya, gue pun masuk kerja seperti biasa. Berasa agak enteng gitu perasaan gue jadi nya. Asal Ima puas, senyum abang pun lepas..

Kegiatan gue di kantor pun bukan lagi dikatakan ngerjain hal rumit. Laporan2 yg udah tinggal direvisi sedikit lagi pun udah gue garap. Setelah itu gue bingung mau ngapain

Sempet gue berpikiran untuk pergi ke stasiun aja selagi ga ada kerjaan. Akhir bulan udah kurang beberapa hari lagi. Keputusan gue untuk cabut pun udah bulat tanpa celah. Mau apapun keputusan direksi terhadap surat pengunduran diri gue, gue bakal tetep resign dari sini. Gue udah ga tertarik untuk menempati jabatan tertentu di luar pulau karena fokus gue sekarang cuman satu. Ima..

“Mas..”
“Mau kemana?” tanya Dista yg ga sengaja gue lewatin meja nya

“Mau ke stasiun Dis..” jawab gue

“Mau pulang?” tanya nya

“Pesen tiket aja..” kata gue

Dista pun cuman diem. Gue langsung turun dan beranjak ke stasiun. Gue pinjem motor mas Angga waktu itu buat kesana. Setelah dapet tiket untuk tanggal 3, gue pun balik ke kantor..

Gue lebih banyak menyendiri emang setelah itu. Bukan bermaksud anti-sosial, gue cuman pengen saling bertukar kabar secara intens aja sama Ima. Gue juga bilang ke Ima kalo gue udah beli tiket untuk tanggal 3. Itu arti nya, kurang lebih nya gue ada waktu 2 minggu sebelom hari Akad untuk bisa ketemu Ima dan keluarga

“Aku pengen ngerasain dipingit..” kata gue

“Aneh2 deh mas..”
“Lagian jaman sekarang mana ada dipingit. Kan bisa video call..”

“Iya juga sih..”

“Akhir nya ya mas..”
“Ga nyangka lho, kita nyiapin ini semua cuman sebulan..”

“Maaf ya ga bisa nemenin mondar mandir..”

“Ih gapapa atuh..”
“Justru kalo kamu nya nemenin aku mondar mandir, kamu nya yg kesel mas. Emang Allah ngebikin nya kaya gini. LDR..”

“Bisa aja hahaha..”

Tapi ya nama nya keinginan kadang ga bisa sesuai yg diharepin. Yg harus nya gue mesti bersiap untuk balik, nyata nya gue ga bisa balik hari itu juga. Gue kaget sewaktu Dista nge-bbm gue perihal ada hal yg penting selang keesokan hari nya . Terkadang deket sama anak pimpinan HRD itu ada untung nya juga. Sewaktu yg lain ga ada yg tau, Dista udah ngespoiler gue..

Dan bener aja.. sekitar jam 10an, pokok nya sebelom jumatan pak Ricky nyamperin gue. Supervisor gue itu menarik kursi dari meja nya lalu duduk di sebelah gue

“Dari mantan mertua..” kata nya sambil ngasih amplop putih

Gue cuman diem. Pengen misuh tapi gue masih sadar siapa yg gue pisuhin. Gue tau kalo surat pengunduran diri gue belom di acc, tapi gue gatau isi detail yg ada di surat yg sekarang ada di atas meja gue

“Buka aja..” kata pak Ricky

Itu amplo pun gue buka. Tanpa membaca kalimat yg ada diatas nya, gue langsung membaca pokok permasalahan nya

“Dengan ada nya surat ini, perusahaan tidak memberi persetujuan atas keputusan pengunduran diri Sdr. Boy dikarenakan perusahaan masih membutuhkan anda..”

“Tai..!!” gue langsung geletakin aja surat itu diatas meja dan langsung nyamperin bu Maria

“Eh mas, mau ngapain?!” saut Dista ngeliat gue langsung nyelonong ngelewatin dia untuk nyamperin ruangan mama nya

“Mama mana?” tanya gue

“Ada kok tadi di dalem..”
“Mas.. ga pake emosi ya” kata nya. Gue pun langsung masuk dan mendapati bu Maria lagi ngobrol sama bawahan nya

“Permisi bu..” sapa gue

“Duduk Boy..” kata beliau

Belom juga gue protes, Bu Maria langsung nembak “mau protes sama ibu? Ibu cuman kasih tanda tangan aja. Yg buat keputusan direksi. Salah tempat kalo protes disini..”

Berasa pengen nyeruduk tembok aja gue. Mau ngomong apalagi kalo bu Maria udah bilang gitu. Gue pun keluar ruangan lagi dengan perasaan kecewa yg luar biasa. Mode senggol bacok udah otomatis menyala. Rasa nya apa yg ada di depan gue ibarat samsak. Pengen gue hantam2 aja

“Terus gimana pak? Masa saya ditahan mulu sih pak..” kata gue ke pak Ricky

“Gue bantu sebisa gue ya? Ntar gue bakal nemuin atasan aja..” kata nya

“Tiket saya hangus ini..” omel gue

“Ya kalo tiket bukan urusan gue tong. Lu nya juga buru2 beli tiket padahal surat resign aja belom di acc..” kata nya

Gue pun ngambil rokok lalu ngeloyor ke roof top. Gue bakar tembakau lintingan ini sambil berusaha buang rasa emosi dan kecewa. Gue coba pikir lebih dewasa ketimbang marah2

Banyak jasa yg diberi perusahaan ini ke gue sebeber nya. Cuman mau gimana lagi? Ada satu masalah yg udah nyenggol internal perusahaan. Apalagi di lantai yg sama yg seharus nya mereka saling berkaitan satu sama lain

Gue pun ambil hape lalu bbm Ima. Gue kasih kabar kalo ga bisa pulang. Lalu gue masukan lagi hape gue ke dalem saku karena percuma juga gue nunggu juga ga bakal di bales karena Ima masih kerja

Muncul perasaan kecewa di diri Ima pula sewaktu dia ngebaca kabar dari gue. Tapi dengan bijaksana, Ima pun bilang..

“Selesaikan tanggung jawab kamu dulu mas. Aku gapapa kok nungguin lagi, itung2 belajar sabar..”
“Kalopun nanti kamu mesti ditempatin di luar pulau, aku ikut kamu aja. Kan aku minggu depan udah out juga dari kerjaan. Semangat! Ga boleh kaya anak kecil ya..” kata nya

Beberapa hari kemudian gue langsung nemuin pak Ricky. Sesuai pesen dari Ima, gue pun bersedia ditugasin lagi, dimanapun dan kapanpun, ASALKAN pas tanggal 14 gue mesti balik untuk akad. Ga bisa diganggu gugat!

Dan pak Ricky pun nyanggupin. Wokeh..

Awal pekan di bulan yg baru pun menghampiri. Ima udah berhenti dari kerjaan nya. Sementara gue malah lagi sibuk2 nya. Gue diminta untuk nyusun agenda dan program apa aja sebelom gue mesti berangkat ke luar Jawa. Oh iya, gue pun denger kabar kalo gue bakal ditempatin di Samarinda. Gue juga udah ngabarin Ima tentang hal ini..

“Gue ngerti ati lu ga mau kesana. Cuma ini keputusan perusahaan tong. Lu dipromosiin. Jangan ditolak. Percaya sama gue, mending jalanin dulu aja. Ntar juga nemu jalan buat balik ke Jawa..” kata nya sambil ngopi di kantin

“Semoga aja ya pak. Kalo rejeki saya kan juga ga mungkin ketuker2..” kata gue

“Nah itu lu tau..”
“Lu liat dah gue, lu tau sendiri kan gue juga mesti jauh2an sama istri. Anak2 gue masih kecil. Tapi mau gimana lagi? Toh gue kaya begini buat mereka juga..” kata nya

Tiba2 gue keinget seorang bocah. Sumpah gue ketakutan. Gue ngerasa trauma itu kaya muncul lagi. Gue pernah belain cari duit sampe ke Jogja. Apa akibat nya? Gue kehilangan semua impian gue. Ya emang ga mungkin juga Ima digondol bapak nya tapi semenjak itu, gue punya keinginan kuat untuk ga berjauhan sama keluarga gue aja

Yg tadi nya gue udah siap untuk pindah luar jawa, gara2 pak Ricky ngomong begitu otomatis gue langsung mikir lagi..

Sore nya sepulang kerja, gue pun ga langsung pulang. Suntuk juga gue di mess. Gue lebih milih mojok sendiri sambil ngerjain dan nyicil program untuk perjalanan dinas gue minggu depan

“Main yuk, kaya nya kamu suntuk banget mas..” kata Dista yg sedari tadi nemenin gue di meja gue

“Lagi males keluar Dis..” kata gue

“Oh..” Dista pun berusaha memahami. Lalu dia menggeser kursi nya jadi lebih deket sama gue. Gue udah bodo amat dah mau dia gimana. Gue masih terlalu fokus sama kerjaan gue. Lagi pengen gue kebut supaya pas mepet tanggal nya, ga banyak yg gue kerjain

“Mas..”
“Kemaren ada yg ngechat aku..” kata nya tiba2. Gue pun menoleh..

“Siapa?” tanya gue

“Temen kuliah..” jawab nya

“Lha terus?” saut gue

“Beberapa hari ini aku sama dia intens komunikasi lagi mas..” kata nya

“Bagus dong, bakal ga jomblo lagi kalo gitu..” ledek gue. Sontak Dista langsung mukul gue

“Jahat!” kata nya sambil cemberut. Gue pun ketawa..

“Penting dia serius kan orang nya?” tanya gue

“Kaya nya sih serius. Rencana abis lebaran mau ke rumah, silaturahmi sama mama..” kata nya

“Wuiihh.. idaman tuh Dis” kata gue

“Aku nya belom siap..” kata nya

“Laahh.. napa?” tanya gue. Dista pun menatap gue lama. Perasaan gue jadi enak. Gue kaya bisa langsung ngebaca isi kepala nya

“Aku tiap hari ngebayangin kalo itu kamu mas..” kata nya

“....” rasa nya gue pengen kabur aja udah!

“Masih susah buat buka hati mas..” kata nya. Gue cuman bisa diem. Apalagi sewaktu Dista senderan di tangan gue. Adek kakak macem apa ini..!!

“Aku ga bisa bayangin gimana bosen nya aku sewaktu kamu nanti pindah..” kata nya. Ya sama.. gue juga ga bisa bayangin seandai nya dapet admin atau sekretaris yg ga sehebat Dista

“Beruntung ya calon istri kamu mas..” kata nya

“Maksud nya?” tanya gue

“Ya bisa dapetin kamu. Hidup sama kamu nanti..” kata nya

“Semua orang sama aja kali Dis. Gausah dibandingin kaya gitu. Siapapun pasangan kamu nanti, dia juga beruntung bisa dapetin kamu..” kata gue

“Perlu ga sih mas kita jaga jarak?” tanya nya

“Kalo pun kamu ngerasa itu perlu, apa salah nya dicoba. Toh kamu ga bisa kan kaya gini terus. Aku pun juga pasti bakal cabut dari sini..” kata gue dan Dista tiba2 nangis. Mampus gue..

“Jahat ya mama..” kata nya

“Hush! Jangan nyalahin mama..”
“Toh aku mau dipindah atau engga, ada seseorang yg lagi nunggu aku disana Dis..” ucap gue. Dista pun mengangkat kepala nya, dia jauhkan tatapan nya dari mata gue. Dia cuman menunduk doang sambil sesenggukan. Reflek gue mengelus punggung nya supaya tangis nya ga makin menjadi2

“Mulai besok, kita gausah seperti ini ya mas. Kalo ada yg perlu diobrolin, seperlu nya aja..” kata nya. Gue liatin Dista. Di dada gue kaya ada yg nusuk gitu lho cuk. Hal yg udah jadi kebiasaan tiba2 dihapus kan ga seketika ilang gitu aja. Fisik nya doang yg menghilang tapi kenangan nya itu lho

“Yakin Dis?” tanya gue ragu

“Kalo ga gini, kapan lagi? Ga enak tau jadi cewe mas..” kata nya. Gue pun mengangguk walaupun sebener nya gue gamau

“Lama2, sakit juga rasa nya mas..” imbuh nya lagi. Konsentrasi gue pun makin buyar. Kerjaan gue langsung gue stop. Gue fokus ke Dista untuk beberapa menit. Dia cuman nangis. Tangis lirih yg gambarin suara sakit ati nya

Komputer pun gue shut down, nanti biar gue lanjut di mess aja. Suasana nya udah ga enak dibuat kerja..

“Aku pengen sendiri dulu mas..” kata nya. Gue pun mengangguk..

Gue pun menyudahi lembur. Gue anter Dista ke parkiran motor dan ambil helm yg tadi gue titipin di motor nya. Asem lah.. harus nya kan gue balik bareng Dista. Pake acara termehek2 gini jadi ngojek dah gue. Sue!

“Dis..” panggil gue sebelom Dista menjalankan motor nya

“Aku masih dianggap kakak kan?” tanya gue. Dista pun mengangguk sambil tersenyum walaupun muka nya udah basah banget sama air mata

“Atiati ya Dis..” ucap gue

“Iya mas..” jawab nya

Laju motor Dista pun perlahan mulai menghilang. Sempet ada rasa nyelekit di dada gue tapi yasudah lah. Ini demi kebaikan gue sama Dista juga..

Gue pun pamitan ke security untuk balik. Ga lama gue jalan, seorang kang ojek pun nyamperin. Doi adalah kang ojek langganan gue sewaktu kemaren gue sering pulang kerja sendirian

“Tumben sendirian om? Biasa nya sama pacar nya..” kata si kang ojek

“Dah balik duluan tadi..” kata gue

“Lagi berantem?” tanya nya lagi

“Engga..”
“Lembur saya tadi..” jawab gue
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
phntm.7 dan 32 lainnya memberi reputasi
33 0
33
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
25-06-2019 20:36
Part 40

Kamu Ga Bakal Kuat. Biar Aku Saja


Terhuyung nya Dista dalam dekapan gue terasa terjadi begitu cepat. Tiba2 gedebuk, pingsan gitu aja. Panik? Jelas! Gue bahkan sampe gatau mesti ngelakuin hal apa. Teriak? Ga mungkin. Cari bantuan? Lha yg jaga Dista siapa? Kampret lah!

“Woy! Sini bentar dah lu!” gue melambaikan tangan ke seorang office boy yg kebetulan lewat

“Mbak Dista??” ucap nya ga kalah kaget. Masih sempet2 nya shock ketimbang bantuin gue ngangkat Dista yg mendadak jadi lebih berat

Dan ya..

Layak nya Thanos yg menjentikan jari nya, dalam tempo waktu yg lebih cepet dari sekedar kata SEKEJAP.. gue, yg sebelom nya begitu dianggep sebagai couple of the year di kantor ini langsung menjadi semacam terdakwa yg mendapat berjuta2 pertanyaan. Atau bahkan langsung naik status nya menjadi tersangka tunggal yg menjalani proses BAP begitu gue sempatkan masuk ke kantor bentar untuk ngambil apa yg perlu gue bawa

Dan kalau kalian pengen tau apa definisi kata BEGO, maka arti nya adalah ekspresi muka gue kala itu. Coy, gue bahkan ga tau dan ga ngerti harus jelasin kaya gimana. Gue sendiri shock berat! Ketakutan akan amukan bu Maria, cercaan dari teman gue, pertanyaan dari pak Ricky, berkecamuk jadi satu. Seperti tatanan tata surya, komponen itu akhir nya bertubrukan dalan satu waktu. Beda nya tata surya membentuk deretan planet. Lha gue? Gue seperti robot yg abis batere. Tatapan gue kosong. Gue auto-bego..

Gue ada di dalam satu mobil. Di jok tengah dengan posisi paha gue sebagai bantal nya Dista

“Gausah ikut nanya yg aneh2 pak! Jalan aja ke rumah sakit..” kata gue begitu tau si sopir ngelirik gue dari spion tengah

“Bangun Dis..” kata gue dalam hati sambil ngelap keringet dingin di kening Dista. Muka nya pucet bener. Mata nya terpejam.. tapi terlihat guratan risau diantara kedua alis nya yg begitu sempurna di setiap hari nya

Begitu sampe di rumah sakit, di IGD tepat nya.. gue udah disambut oleh beberapa petugas yg langsung ngeluarin tempat berbaring pasien yg ada roda nya. Belom juga gue nanya, Dista langsung dibawa masuk. Menghilang dari tatapan mata gue..

“Minum dulu lah. Perut lu belom keisi dari siang..” ucap mas Angga sembari memberi gue teh anget, minuman segala solusi permasalahan

“Ga deh mas, ga haus gue..” ucap gue

“Hebat emang lu ini Boy. Ga ada cowo yg berani main2 sama Dista. Eh, malah elu bikin dia pingsan..” kata mas Angga sambil geleng2

Gue ga menjawab. Sedaritadi gue cuman nunduk sambil mencoba memahami sebener nya kenapa ini bisa sampe gini

Sesekali gue ngelirik. Jauh disana, yg dipisahkan oleh beberapa belokan.. Dista sedang terlelap. Ditemani oleh beberapa orang terdekat nya. Ga cuman mereka yg berharap Dista bisa siuman. Gue pun juga berharap hal yg sama. Sayang nya gue ga dibolehin kesana sama mas Angga daripada keadaan malah jadi semrawut

Bu Maria..

Orang yg begitu baik sama gue, tadi nya. Bahkan gue udah menganggap beliau seperti ibu gue sendiri. Tapi gue yakin.. setelah ini gue bakal jadi orang yg sangat beliau benci. Alah!

Suara adzan mulai terdengar. Gue bersandar pada tembok rumah sakit. Hampir mirip seperti foto meme anak emo yg lagi terduduk syahdu yg dulu begitu ngetrend di kalangan pengguna friendster. Bingung rasa nya.. gue bahkan ga ngerti apa yg kudu gue putuskan dalam hitungan beberapa menit ke depan

Nurani gue bilang, gue harus disini. Seengga nya masih menampakan diri walaupun ga bakal bisa nemuin Dista di dalem. Gue harus bisa ngeyakinin diri gue sendiri dan mastiin kalo Dista udah baik2 aja. Tapi di sisi lain, gue harus pulang, sesegera mungkin. Chat yg mama kirim sedari tadi emang mengharuskan gue pulang. Akan ada hajatan luar biasa bagi keluarga pak haji dan keluarga gue besok lusa

Stress cuy.. gue bener2 stress!!

Orang2 berlalu lalang. Mengarah ke mushola yg ntah ada dimana. Sedangkan gue masih terlentang dengan kedua telapak tangan di belakang kepala sebagai alas nya. Pikiran gue jadi kemana2..

“Masih disini lu? Ga siap2?” tanya mas Angga tiba2 nongol

“Bingung gue mas..” jawab gue

“Konsisten lah..”
“Yg disini apa yg disana..” kata mas Angga

“Nah itu dia..”
“Gue mah yakin yg disana. Tapi yg disini gimana? Dista kaya gini kan gara2 gue..” ucap gue

“Kebiasaan emang lu jadi orang..”
“Dari SMA pacaran nya sama siapa, tapi deket nya sama siapa..” sindir mas Angga. Gue langsung diem ga bisa ngeles lagi. Sebagai sohib mantan gue dan sebagai kakak kelas gue, mas Angga kalo ngomong bener nya absolute banget. Pengen gue jitak tapi kenyataan nya kaya gitu. Kan asu!

“Makan aja lah yok! Laper gue..”ajak mas Angga

Gue pun akhir nya jalan berdua ke depan rumah sakit. Cari warung lalu makan malem disana. Obrolan pun terjadi..

Mas Angga ngomel. Mulai A sampe Z. Dari Sabang sampe merauke. Mulai dominasi MU juara sampe terakhir si City. Liverpool ga ada. Gausah ngarep!

Ntah sudah berapa menit mas Angga ngomel. Kali ini gaya bicara nya terkesan lebih dewasa atau mungkin sok dewasa. Gue diceramahin layak nya gue adalah tersangka nya. Si tukang PHP yg gatau diuntung. Kan jadi kesel gue cuy!!

Semua begini kan karena dia juga. Asal aja comblangin gue sama Dista. Udah tau kharisma gue suka nyembur2, malah makin dibercandain.. eh kejadian kan!

Belom itu aja. Mama ngomel mulu nanyain gue jadi pulang apa ga. Kapan ada waktu untuk nyobain kemeja batik yg udah mama beli jauh2 hari. Yg bahkan gue ngerasa mama lebih peduli akan perasaan si batik ketimbang gue yg mumet luar biasa

Tiket emang udah di tangan tapi masa iya gue langsung mlengos ninggal Dista gitu aja. Ya sebener nya mah bisa aja. Tapi gimana citra gue yg udah terlanjur anjlok pas masuk ke kantor setelah gue balik dari acara lamaran besok? Seakan2 gue tanpa beban ninggalin Dista yg lagi terbaring di rumah sakit dan balik ke kantor dengan nuansa dan perasaan yg riang gembira

Ah kampret lah!

“Anterin gue balik dah mas..”
“Gue pusing malahan disini” gue pun berdiri. Mengambil dompet lalu membayar makanan gue dan mas Angga

Gue pun balik ke mess. Asal aja gitu masukin baju sama celana ke tas lalu gue tinggal mandi. Guyur kepala, keramas sekalian buang sial. Berharap kejadian ini ga pernah terjadi

“Buruan kalo mau ke stasiun. Udah jam berapa ini?!” omel mas Angga

“Sabar lah..”
“Baru kelar mandi gue..” jawab gue sewot

“Lu masukin baju lama bener dah..” omel nya lagi sambil ngeliat jam tangan nya

“Susah woy! Noh berantakan!” saut gue makin sebel

Gue pandangi sebentar tas ransel yg bersandar di lemari kamar gue. Bentuk nya aneh. Ga terlihat bisa bikin gue makin garang dengan tas ini. Malah bikin gue kaya pemulung!

Asal kalian tau.. tas ransel yg biasa nya muat buat ngangkut baju sebanyak apapun gue bawa kali ini ga muat. Gue paling bego kalo disuruh nata baju. Disini pun yg biasa ngelakuin itu ya si Dista. Dista selalu bisa bantuin gue ngerapihin baju2 sehingga sanggup masuk semua ke dalem ransel

Jam sudah menunjukan sekitar jam 8 malem. Ga lama lagi kereta bakal dateng..

“Keliatan banget kalo lu lagi mikir Boy..” kata mas Angga

“Yaiyalah mas..”
“Dista pingsan masa gue malah balik pulang. Lamaran pula. Gila aja lu..” bales gue puyeng

“Lu fokus aja udah sama yg disana. Dista pasti baik2 aja kok..” jawab mas Angga ngehibur gue

Ya Dista pas bangun mah baik2 aja, badan nya. Tapi hati nya? Mbrodol ndes!

Ragu.. gue beneran ngerasa berat buat ngelangkahin kaki gue untuk semakin jauh dari kota ini. Cuma satu orang yg ada di samping gue ini aja yg terus berusaha ngeyakinin gue untuk tetep pulang ke kota gue. Mas Angga janji untuk tetep ngabarin gue tentang keadaan Dista. Bahkan dia bakal langsung ke rumah sakit setelah nganterin gue

Gue pun masuk ke gerbong dimana gue udah semesti nya duduk. Kereta ini ga begitu ramai. Bahkan banyak kursi yg kosong..

Hape gue pun berdering. Gue membaca nama yg muncul di layar hape gue. Ga ada senyum sumringah seperti biasa nya. Ima.. maaf, aku galau..

“Mas..”
“Disambi istirahat gih, kan udah di kereta..” kata Ima. Ya.. Ima masih lebih tenang. Seengga nya dia ga ngomel mulu kaya mama

“Iya yang..”

“Kok lemes gitu kaya nya mas?”

“Engga kok. Cuma capek aja ini..”

“Jangan sakit atuh!”

“Engga bakal..”

Kereta menyusul rel jalanan perlahan. Perlahan dan semakin ugal2an. Pemandangan kota serasa numpang lewat dengan kecepatan begitu cepat. Gue tutup kepala pake kupluk di jaket gue. Gue colokan headset sambil menyandarkan kepala di kaca jendela kereta

Playlist di hape memilih lagu dengan sendiri nya. Seakan terkoneksi secara otomatis dengan si empu nya. Sebuah lagu kalem dan syahdu dari BonJovi mengalun. Always..

Begitu nyampe di reff, lirik yg begitu luar biasa terucap. Mendadak kepala gue jadi kepikiran lagi sama masalah tadi siang. Jancuk!!

Di sepanjang jalan gue jadi ngelamun. Tentang beberapa kali peristiwa yg selalu sama terjadi. Dan sekarang.. kenapa gue yg malah ditunjuk jadi pelaku utama nya

Adalah mbak Farah, orang terakhir yg begitu gue puja. Yg dalam keadaan terbaring pun gue panjatkan doa buat dia. Yg sayang nya sampai hari itu tiba, gue sama sekali belom sempat mengucapkan nya. Tentang sebuah perasaan gue yg ntah tiba2 bisa muncul begitu saja

Gue membayangkan betapa hancur nya Dista begitu tau gue bakal pergi untuk mendapatkan kebahagiaan gue sendiri, yg sudah pasti sama dengan apa yg pernah gue alami

Gue menanti, berharap waktu yg pas untuk bisa mengeluarkan beberapa kalimat yg udah unjuk rasa untuk dilontarkan. Deretan kalimat tanpa latian dan persiapan yg bisa membawa nya kembali. Merangkai apa yg sempat hilang dan amburadul menjadi utuh lagi

Begitu nama kontak nya berubah menjadi Farah is typing.. gue melotot. Berdebar jantung gue cuk!

Begitu muncul kata “hai..” tulang yg geser mendadak nyambung lagi

Begitu dia ketik “lanjut skype yuk..”

Lu pernah ngerasain juara liga champion? Nah gue pernah.. ya pas diajak skype itu sama doi. Sumringah nya udah nembus nirwana cuk, sumpah!!

Dengan susah payah nya, gue berlari dari meja makan menuju kamar. Walaupun tangan yg terbebat armsling ini mulai terasa ngilu. Gue berlari dengan perasaan berbungah. Coy.. ini adalah saat yg tepat untuk menyapa nya lagi. Seengga nya dengan keadaan gue yg jauh lebih baik, siap dan ganteng. Ga lecet penuh luka..

Tapi begitu gue tersambung dengan nya, gue ga mendapati ekspresi nya yg ceria. Senyum nya tertahan. Dia kaya abis nangis gitu..

“Halo ganteng..”

Dia menyapa ga segembira seperti di SMA dulu. Sungguh.. gue kangen dia!! (Waktu itu yee, jangan diplesetin!)

Kita ngobrol dan seperti biasa dia ngomelin gue. Celotehan nya masih sama persis. Bawel dan ga ada berhenti nya. Hingga disaat itu tiba.. gue menarik nafas, bersiap menyatakan perasaan gue untuk nya. Baru aja gue mau bilang “mbak..”

Eh..

Seseorang muncul. Cowo. Dan ga lebih ganteng dari gue! Alis gue mengkerut. Lho he?! Siapa nih cowo? Perasaan gue udah ga enak..

Perlahan tapi pasti mbak Farah memperkenalkan nya dan dengan senyum ramah nya si cowo berkata “Farah udah cerita banyak tentang lu. Gue ngerti.. gue ga bakal bisa ngelakuin apa yg pernah lu kasih ke dia. Tapi gue bakal coba bahagiain dia pake cara gue sendiri. Terimakasih sudah bisa jagain Farah selama ini bro..”

Tapir!!

Rasa nya udah pengen mati aja gue. Pengen gue tonjok aja nih layar laptop. Disaat itu juga gue depresi. Gue ngerasa hidup gue ga ada guna nya lagi. Kegoblokan ini harus segera diakhiri. Gue harus mati..

Dan Dista..

Ketika gue bisa bangkit seperti di keadaan semula, gue yg mengantar dia sedekat mungkin ke depan persimpangan yg bercabang dua. Belok kiri bertuliskan “DEPRESI” dan belok kanan bertuliskan “JUAL SPIRTUS”

Gue sangat2 paham apa yg dirasain oleh Dista. Kehilangan orang yg disayang yg berbahagia dengan orang lain itu sakit nya luar biasa coy. Nih ya.. gue kasih tau. Rasa nya udah kaya jantung lu ditoyor2. Nanggung gitu lah coy. Kan mending cabut sekalian, biar yg korban2 perasaan macem gue nih ga ngerasain beginian lagi, ya kan?

Dalam bayangan gue.. baygon mungkin bakal senikmat susu soda gembira. Piston di otak gue udah ngelampaui batas. Lu harus percaya cuk.. ini bahkan masih lebih ruwet ketimbang ngurusin segala permasalahan di kantor bahkan negara!! Ini udah beda perkara ambang level nya..

Ketahuilah, badan gue memang mengarah untuk pulang. Tapi cuy.. pikiran gue, belom mau lepas dari sini. Seengga nya sampe gue bener2 tau Dista ga lagi terbaring seperti ini. Dia harus bangun.. lengkap dengan senyum dan suasana seperti sedia kala

“Bapak..”
“Bapak? Pak? Kereta sudah sampai tujuan bapak..” kata mas2 kondektur yg bangunin gue

Perlahan gue membuka mata. Gue udah sampe di stasiun rupa nya. Gue keluar kereta lalu menyusuri peron menuju sebuah lorong bertuliskan “EXIT”

Ada seseorang yg menunggu gue. Dandy..

Ga ada senyum semangat yg gue kasih. Sungguh.. gue kepikiran Dista!

“Lemes amat? Nih marlb*ro..” kata adek gue sembari nyodorin gue rokok para pejantan tangguh itu

“Gatau nih..”
“Salah posisi tidur kali ya. Bangun2 jadi gaenak badan. Pegel semua..” jawab gue sambil merileks-kan leher

“Langsung balik apa gimana nih?” tanya adek gue

“Balik aja..”
“Pengen tidur aku..” jawab gue

Motor pun melaju kencang menerjang dingin nya udara subuh di kota ini. Lalu beberapa menit kemudian gue pun sampe di rumah. Ortu gue menyambut dengan bahagia. Terutama mama yg terlihat bangga. Sedangakan gue hanya membalas seperlu nya..

“Cape ya? Istirahat gih. Tapi subuhan dulu mas..” kata mama

“Iya mah..” jawab gue

Gue pun masuk ke kamar. Sholat bentar lalu mapan tidur..

Gue kedip2 menatap langit. Gue ngantuk, gue capek tapi pikiran kemana2. Gue pun bbm Ima, sekedar kasih kabar kalo gue udah sampe rumah. Sedikit banyak.. itu bisa bikin gue agak tenang. Gue mulai menggesek2an kaki di sprei. Mencari mana spot yg adem supaya tidur gue makin nyaman

Perlahan mata terpejam. Lalu hape gue berdering. Buru2 gue raih hape yg gue taruh ga jauh dari kuping gue. Gue berharap itu mas Angga yg daritadi belom ngabarin gue sama sekali. Tapi begitu gue liat, ternyata berbeda nama nya

Eva..

Lhah? Kok Eva?

Gue lirik jam di dinding. Sekitar jam 6 pagi. Ngapain dia nelpon pagi2 begini..

“Ya? Ada apa Va?”

“Pak? Dista nya teriak2 daritadi. Mau gila kaya nya..”

“.....”



つづく
Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aripindoank dan 28 lainnya memberi reputasi
29 0
29
Lihat 1 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 1 balasan
Jodohmu Ada Di Sekitarmu
30-08-2019 23:13
Yin dan Yang


Sebener nya gue ga kepengen dianggap sok nuturin orang. Jadi please jangan ada yg berpikiran kaya gitu. Gue bingung juga mau nulis seperti apaan untuk part kali ini karena cerita nya kan on going untuk selama nya juga (amiinn..)

Gue lagi buntu untuk beberapa hari ini dan setiap gue nanya Ima, jawab nya selalu sama. Terserah!

Cerita hantu desa penari kaya nya udah menyita perhatian nya. Biasa nya juga dia yg antusias kalo gue bujuk suruh nulis

Yawis lah, dengan diawali kata bismillah

Jadi..

Gue mulai alinea pertama ini dengan kata YIN dan YANG. Huwenaakk..

Dalam simbol mandarin, digambarkan sebuah lingkaran yg terbelah menjadi 2. Hitam dan putih!

Gue menganggap itu sebagai sebuah keseimbangan dalam hidup. Selayak nya kehidupan gue setelah hari itu usai. Seorang teman lama datang ke dalam hidup gue, melengkapi dan menyeimbangkan apa yg jadi kekurangan gue. Dia adalah Ima..

Resepsi yg digelar beberapa hari yg lalu bener2 melelahkan sekaligus menyengangkan. Rasa nya campur aduk! Ada seneng, ada haru dan ada sensasi tegang2 nya. Iya.. apalagi kalo bukan barisan para mantan dan temen2 seperjuangan sewaktu sekolah dulu yg pada berdatangan

Pada awal nya, gue sengaja ga masukin nama mantan2 gue ke dalem list para tamu undangan. Gatau ya.. rasa nya masih clekit2 gitu cuy. Kalo dianggep baperan, sini dah lu yg jadi gue. Ngeledek mulu baku hantam aja kita!!

Bercanda..

Awal nya satu2 nya mantan yg gue undang adalah Dewi. Alasan nya simple, setelah gue cerita ke Ima, dia sama sekali ga ada marah sama masa lalu gue. Justru dia ngeliat gue sebagai lelaki yg hebat sewaktu masih sama Dewi. Dia jadi pengen ketemu dan ngobrol sama Dewi. Padahal.. gue waktu itu banyak banget cacat nya. Gue sama sekali ga ngerasa hebat sewaktu ngasuh Arya

Weni ga lu anggep? Elah.. masa iya tega dimasukan ke daftar mantan. Lets make a deal, dia temen gue, bukan mantan. Oke?

Gue baru tau kalo mantan gue yg lain diundangin begitu undangan telah disebar sama Ima. Tiba2.. bu dokter nelpon gue. Dalam hati gue ngebatin, ngaps nih nelpon2. Tumben amat..

“Kamu nikah sama Ima?? Anak OSIS itu kan?” tanya nya ngegas dan langsung to the point

Lho he, lho he?!! Kok itu dokter yg sudah bahagia bisa muncul lagi dengan tiba2

Gue langsung melototin Ima yg lagi duduk di sebelah gue sambil memasang muka innocent nya

“Ga baik marahan terus abi..”
“Yg udah terjadi, ya udah ya..”

Ketahuilah cuy..

Gue ga bangga dengan jumlah mantan yg gue punya. Karena apa, karena besok pas acara resepsi digelar, mereka pada diundangin semua sama Ima. Ini ga cuman masih ada rasa sakit ati yg terpendam ye, tapi juga rasa shock luar biasa begitu tau dengan siapa Ima bakal menikah. Emang apa yg salah sama diri gue? Segitu ga pantes nya kah? Gue yg ditinggalin pergi, gue nya juga yg dianggep ga pantes dapetin cewe yg satu ini

“Itu temen kamu jangan boleh main kesini nanti ya!!” gue menunjuk Ima

“Yaahh..”
“Padahal udah janji mau foto2 bareng abis resepsi Bi. Mau liburan aku tuh. Tessa mau bawa fotografer sekalian..” kata bini gue

“Siapa?” tanya gue

“Galih..” jawab nya polos

Pengen gue seruduk aja itu pager rumah biar roboh sekalian! Fotografer anak anying yg tiap ngefoto selalu pake mode auto focus, ga bisa ngeblurin background tanpa software aplikasi, fotografer paling nob se-alam semesta pake sok2an ngefoto bini gue!

Alasan kenapa gue sampe ga ngerti kalo mbak Farah ngechat gue mulu yg berujung sampe dia nelpon gue, adalah karena gue nge-silent bbm gue. Gue abis akad nikah bukan nya tenang malah kena teror. Iya.. kalian tau siapa pelaku nya. Gue sebagai masyarakat yg semesti nya diayomi malah diteror sama aparat keparat ini

Harus nya, gue bisa menikmati hari2 indah gue bareng Ima, berdua. Tapi nyata nya engga. Mental gue bahkan sempat drop. Gue mempertanyakan, kok temen2 gue menganjing begini. Gue pas jomblo disuruh cari bini biar ga putus cinta mulu. Dimotivasi tiap hari. Giliran udah dapet bini, malah ga ada yg terima. Kuoontt.....

Ga jadi, banyak anak kecil..

Bahkan.. sewaktu gue masih bangun tidur, begitu buka bbm langsung aja tuh chat pribadi dari para anak bangshad menuhin layar gue

“Cok kenthu ae!”

“Asu jancok!”

“Pengkhianat jancok!”

“Ima kudu di ruqiah!”

Bapak lu yg kudu diruqiah!!

Dimas udah left..

Gue mengenal para ahli makar ini udah bertahun2 lama nya. Kalo mau ada acara rusuh, mereka ini lah pakar nya. Gue was2.. acara resepsi besok bisa rubuh kalo kaya begini cara nya

Gue ga ngerti lagi nih kalo seandai nya Charles tau siapa bini gue. Gue yg selalu dia anggep kaya gimana dapet bini seperti Ima. Mungkin bakal diketawain kali ya..

Dan beneran..

Sewaktu resepsi, itu di panggung mendadak rusuh. Gue dituduh2 macem2 di depan pengantin gue sendiri..

“Mereka bercanda kali Bi..”
“Gitu aja gondok..” kata Ima ketawa. Iya.. dia seakan ga punya beban. Ibarat dia nih anak raja dalam negeri dongeng. Nah.. gue ini rakyat jelata nya. Seakan gue ditolak karena perbedaan kasta

Apakah semua berakhir begitu aja?

Belom!

Kaya nya nih, gue mau ngapain aja.. selama ada disamping Ima, posisi gue selalu salah. Gue yg sedikit demi sedikit mulai merubah cara gue bertingkah dengan ga sengaja pake baju kokoh setelah kelar sholat isya, ga sengaja ketemu Galer di bioskop. Eh.. langsung diketawain. Kan jaran!

Padahal Ima bilang suka banget ngeliat gue tampilan nya kaya artis2 hijrah jaman now gitu. Eh langsung jatoh lagi mental gue dikata2in. Untung aja gue ga nge-iyain jadi model baju kokoh mertua gue. Kalo mereka sampe tau apa ga makin nelangsa gue

Tapi ya.. yg nama nya dibully terkadang membawa hikmah tersendiri buat gue. Mental gue jadi ga selemah pada awal nya. Gue jadi lebih kuat.. dan sombong!

“Umur udah pada tua, ga nikah2. Tukang sedot WC dipanggil buat nguras tai, bukan nyiduk sisa coli..!!”

Dan kepala gue digeplak..

Sombong karena suatu kemenangan yg ga mungkin bisa mereka dapetin itu seneng nya ngelebihi level hakiki cuy!

“Sebentar ya cuk, istri gue lagi telpon nih. Gue kesana dulu, sungkan sama jomblo..”

Dan gue dipisuhin satu meja..

Iya.. Ima emang bener, pada inti nya mereka cuman bercanda karena saking kaget dan ga menyangka nya. Gue paham kenapa mereka seperti itu. Gue mah siapa bisa dapetin seseorang yg ‘lebih2’ buat gue. Dari jaman bahula kita godain Ima. Kita bahu membahu ngecomblangin temen kita. Sampe berganti taun masih ga berhasil juga. Giliran gue ngikut nimbrung, eh jadi nya sama gue juga

Ibarat kata nih, tim semenjana yg kemaren juara cempyen udah ngincer trophy lama banget. Kerja lembur, pulang malem. Anak baru dari leicester pindahan

“Misi om, saya anak baru. Mohon bantuan nya..”

Si tim semenjana sok2 menjawab “join aja cil, santai aja kalo disini. Kalo dibully gausah nangis ya..”

“Siap om, saya baru belajar kok hehe..”

Eh si bocil juara liga. Tim semenjana yg dibully sama sepantaran nya. Nah.. kaya gitu cerita nya..

Dan seiring berjalan nya waktu, mereka pun juga reda dengan sendiri nya. Apalagi pas si Tessa yg dulu nya jadi musuh bebuyutan gue, sekarang ada di pihak yg sama kaya gue. Cowo nya si anak kambing itu udah mendadak bisu kaya burung kenari lagi sakit kalo dia denger gue dibully

Pengen gitu gue ajak duduk bareng tuh geng bedebah. Gue tanyain satu persatu saambil gue tempelengin kepala nya kenapa ga ridho gue nikah sama Ima

Setelah menikah, gue dan Ima bak ngerasa punya dunia kita sendiri. Gue membawa nya ke suatu tempat dimana disana, kita menempa diri untuk jadi keluarga kecil yg lebih mandiri. Gue yg terbiasa apa2 diladenin mama dan Ima yg kemanapun selalu dalam pantauan papa nya, kini tinggal berdua..

Gue bersyukur.. perjudian gue dengan membawa nya kesini ternyata bikin mata gue ga bakal bisa lupa gimana waktu Ima dengan tawa senang nya, Ima bilang..

“Ternyata kota ini se-nyenengin ini ya Bi..”

Gue cuman ngebatin, “kemana aja lau selama ini?”

Ima.. anak hits level pupuk bawang itu menjadikan camera sebagai starter pack utama nya. Dia adalah anak kesayangan papa nya yg jarang banget bisa keluar rumah kalo ga diajakin sama kedua sahabat nya itu. Apalagi jaman dulu, paling mentok ke bioskop pun udah dianggap paling gaul. Sama photobox jangan lupa cuy! Wajib banget ini di jaman gue dulu..

Mungkin alasan Tuhan belom ngasih gue tempat untuk dapetin kerja lagi adalah Tuhan pengen gue menikmati dulu masa pacaran gue sama istri setelah kemaren gue belom sempet nyenengin hari2 nya. Dan mungkin alasan itu pula lah kenapa Tuhan masih menunda ngasih jagoan kecil di rahim Ima..

Pengangguran bermartabatan ini hampir tiap hari ga ada di rumah. Pantai, tempat wisata, kebun, dan lain sebagai nya. Tempat yg sebelom nya mustahil dikunjungin sama Ima udah pernah kita samperin. Kecuali bromo cuy.. gue belom ngajakin dia kesana. Gue alergi debu..

Setelah nikah, tiap pagi.. gue disambut oleh sapaan manja nya. Dia siapin sarapan walaupun seada nya. Gue ga pernah memaksa dia mesti masakin gue ini itu. Bukan karena gue alay dengan bilang ‘Ima digedein orang tua nya bukan untuk jadi koki’ tapi karena gue bosen ngunyah sendirian. Ima pasti udah kenyang duluan dengan makanan ala anak hits kota ini. Iya.. bisa gue bilang, dengan pindah nya gue kesini.. rumah gue seolah hanyalah warung kopi yg cuman sekedar disinggahi

“Abii..”
“Aku pengen ini. Nanti kesitu ya?”

Kurang lebih seperti itulah Ima tiap hari. Tau kan cewe kalo diajak kemana mau ngapain? Ngefoto!

Ga mungkin kan dia ngefoto sayur asem ikan ayam pake filter VSCO cam? Bener ga nama nya? Nying.. berasa uzur banget nyebut itu aplikasi filter camera bahahaha

Tapi gue seneng, seengga nya apapun yg bisa bikin Ima seneng.. satu persatu bisa gue kabulin ya walaupun gue kadang suka ga cocok sama makanan yg dia pilihin. Jujur aja.. berkali2 gue bilang, lidah gue begitu mencintai cita rasa masakan negeri ini

Gue dulu pernah berkhayal ditengah keterbatasan akal sehat yg gue punya. Gue menganggap menikah hanyalah tentang rasa bahagia dan hidup berdua tapi ternyata engga. Hidup bagai sebuah roller coaster. Ketika gue dan Ima ngerasa udah cukup bahagia, masih aja ada orang yg bertanya sebuah pertanyaan yg ga seharus nya ditanyakan

If you know what I mean, apa dengan setetes benih superhero, seorang bayi bisa begitu aja ada diperut?

Gue ngerasa, gue udah cukup berhasil gantiin posisi papa nya sebagai penjamin kebahagiaan dan tawa nya. Tapi ternyata engga juga. Kadang ibu2 pembeli sayur keliling kalo ngomong suka lupa bawa otak

Kalo udah seperti ini, siapa yg bakal ngerasa bego? Lelaki nya..

Pertanyaan ini sama sensitif nya dengan bertanya ke pendukung tim semenjana tentang “berat ga sih cuy angkat piala liga?”

Tim lain pada berisik, cuman si ipul doang yg plonga plongo. I know what they feel. Gue bukan mengejek, bertanya tentang sebuah fakta sedih itu bener2 sebuah kerjaan yg paling bego

Tapi gue tau.. Ima adalah perempuan yg kuat. Jauh lebih kuat daripada gue. Ima adalah orang dengan cara berpikir yg selalu positif. Sangat bertolak belakang dengan gue yg bermain logika

Dia pandai menghibur diri, dia pandai menyembunyikan itu. Tapi dia ga pandai bohongin gue. Gue menawarkan untuk pulang karena gue tau satu pertanyaan itu bisa bikin lubang yg menganga di hati nya. Tapi Ima menolak dengan jawaban super awesome yg seumur hidup pernah gue denger

“Tuhan lebih tau mana yg terbaik buat aku. Kita kan sudah berusaha, tapi kalo pun belom dikasih, apa iya kita pantes protes mulu? Aku percaya kok, Tuhan itu masih nunda biar kita bisa pacaran dulu..”

Lalu tangan nya pegang pipi gue sambil bilang..

“Jalan2 lagi yuk? Ngapain dipikir..”

Buat gue, Ima ga cuman sekedar tembok beton ketika gue pengen meluapkan amarah. Ima juga berupa earphone yg menutup kedua kuping gue dengan lantunan sifat sabar dan lembut nya. Waktu selalu berubah, begitu pula Ima. Tapi gue tetaplah orang yg sama. Gue masih seperti dulu, lelaki yg dia kenal sewaktu SMA yg bagai termos aluminium yg dengan cepat bisa mendidihkan air dalam sekejap waktu

Yin dan Yang..

Ketika gue punya banyak kekurangan, Tuhan menyeimbangkan gue dengan mengirim Ima. Perempuan yg ga pernah ada di pikiran gue sebelom nya. Terkadang gue masih seperti anak kecil yg dituntun nya. Dia pula bagai tupperware punya mama, yg bisa mendekap ketika air masih terasa tinggi suhu nya

Ngomongin Ima, buat gue dia juga seorang fotografer terbaik yg pernah gue tau. Jauh lebih baik ketimbang fotografer di nikahan gue dulu. Apalagi si anak tapir yg sok2an nulis fotografer addict di bio instagram nya. Addict tai kucing!!

Gue ga ngerti kenapa gue bisa senyum sendiri sewaktu ngeliat hasil foto nya Ima. Kamera yg gue kasih ga mahal, tapi gue bisa jadi keliatan mantep banget di layar..

“Abiiii..”
“Liat deh. My hubby.!!”

Suer, gue ganteng banget kalo Ima yg ngambil secara candid. Itu foto berasa bisa ngomong..

Bukan ganteng yg kaya dilan gitu engga ya. Ya gue yakin kalian paham lah maksud gue gimana. Pokok nya kalo dijepretin sama Ima, muka gue berasa fotogenic anjir hahaha

Menikah dengan Ima juga bercerita tentang menghargai sebuah perbedaan. Ga selama nya gue dan Ima duduk untuk menyukai hal yg sama. Hal paling gokil dan kocak adalah ketika kita duduk bersebelahan tapi menonton dua layar dengan dua hobi yg berlainan

Ima masih setia dengan film korea kesukaan nya. Sementara gue setia dengan console game kesukaan gue. Kita duduk bersama untuk saling fokus di dua hal yg berbeda. Kadang sewaktu gue mau cetak goal, komentator nya malah suara oppa oppa yg geli banget gue dengerin nya. Konyol emang tapi begitulah Ima. Dia ga pernah ngelarang gue untuk ngelakuin hal apapun yg gue suka

Kecuali beli Ninja!

Dan apa yg Ima selama ini tanamkan dengan begitu kuat di diri gue pun, mencapai puncak nya. Di bulan november, gue yg baru aja pulang setelah ada panggilam interview, seperti biasa.. gue mengusir penat dengan main game. Ga lama Ima dateng, memeluk gue sambil berbisik..

“Aku hamil..”

Lu tau gimana perasaan seorang suami sewaktu bini nya bilang gitu? Ini nih.. dada gue berasa kaya mau meledak gitu. Bisa dug dug dug gitu. Terus ini bibir udah ga bisa stabil lagi. Pitch control amburadul. Gemeteran gue..

Gue liatin Ima, lalu gue liatin test pack nya. Gue liatin Ima lagi, lalu ke test pack lagi

Gue menatap Ima. Dia ketawa, justru malah gue yg hampir aja mewek setelah denger kabar dari dia..

“Abi..”
“Aku kalo nanti ngidam, abi mau nurutin?” tanya nya

Gue pun mengangguk dengan mantap “Siagaku ngalahin bidan Mi..”

Dan Ima pun ketawa..

PS pun langsung jadi yg nomer dua setelah itu..

Gue tahan diri gue yg sedari tadi pengen ngasih kabar. Gue ga suka kejutan tapi suka ngasih kejutan. Harus nya ada kabar lain yg pengen gue sampaikan. Gue 99% keterima kerja di salah satu perusahaan. Tapi karena kabar ini, 1% tadi mendadak jadi lebih dominan. Gue milih mundur..

Jagoan kecil yg mulai berkembang di rahim temen sekolah gue ini adalah cucu pertama di keluarga gue. Gimana bahagia nya kedua orang tua kita terutama mama sama papa yg bakal mendapat panggilan baru dalam 9 bulan ke depan..

Hampir setiap minggu mama main ke rumah, sekedar pengen tau kabar dari menantu dan generasi kedua dari nya. Insting bidan mama tetep ga luntur begitu saja walaupun udah cukup lama mama berhenti dari profesi impian nya itu

Gue sadar.. tanggung jawab gue jadi lebih besar sekarang dengan ada nya jagoan kecil itu. Gue singkirkan beberapa tawaran pekerjaan dari beberapa rekan. Gue langsung menghubungi Bencis yg saat itu juga menjadi konsultan bisnis gue

Alasan gue ga mengambil tawaran itu udah jelas, gue gamau dinas luar kota dulu selama bini gue hamil. Menganggap lebay juga silahkan tapi momen seperti ini udah gue tunggu cukup lama. Ga mungkin gue tuker gitu aja..

Ketahuilah para calon bapak, se-lelah nya kalian, semua ga bakal berasa begitu kalian mengingat siapa yg menunggu di rumah. Sewaktu Ima mijetin gue dengan cara dipijak, punggung gue udah berasa mirip kerupuk saking legrek nya ini badan. Tapi sumpah.. gue ga ngerasain itu. Gue terlalu bersemangat untuk ngumpulin pundi rupiah buat jagoan kecil gue dan terkadang terjadi selisih paham karena Ima pengen gue berisitahat

“Bekerja keraslah kalian sampe tetangga kalian mengira uangmu hasil pesugihan..” -gatau, nemu di IG-

Dan di suatu titik, ketika gue ngerasa ada yg ga beres di badan gue, gue berhenti. Seiring dengan bertambah besar nya bentuk perut Ima dan Ima udah ngewanti2. Gue luangkan waktu gue 24 jam ada disamping dia. Iya.. ga ada hal yg paling menyenangkan ketimbang mainin perut Ima. PS udah kalah jauh..

Setiap pagi, Ima selalu dengerin ayat suci dan disambung lagu2 klasik. Kata nya sih buat perkembangan si bayi juga. Terkadang gue juga iseng, nempelin earphone di perut nya dan berbohong dengan bilang lagu klasik kaya yg ada di hape dia. Begitu itu earphone dia ambil alih, kepala gue langsung digetok pake itu earphone..

“Lagu apa iniiiii?!!!”

Darling.. kenalin band favorite lelakimu ini. Final Episode from An England Baby, Asking Alexandria..

Plaakkk!!


Lanjutan..

Diubah oleh suboyxxx
profile-picture
profile-picture
profile-picture
mankbayu052 dan 26 lainnya memberi reputasi
27 0
27
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
gara-gara-pap
Stories from the Heart
gadis-kecil
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Heart to Heart
Ask da Girls
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia