Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
7701
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/58024a4456e6af77198b4573/returning-sunset-tamat
Perjalanan hidupku masih berlanjut sampai akhirnya kubersamamu yang tercipta dari tulang Rusukku.ku Sayang Kamu ! Itu, Akan selalu Returning Sunset Bersamamu
Lapor Hansip
15-10-2016 22:24

Returning Sunset

Past Hot Thread
Returning Sunset [TAMAT]

Terimakasih Untuk Cover nya quatzcoatl


Returning Sunset [TAMAT]

Terimakasih untuk Cover nya derryradhitya


Returning Sunset [TAMAT]
Terimakasih untuk Cover nya tasberjalan



KAULAH BELAHAN HATIKU YANG TERANGI AKU DENGAN CINTAMU
KAU HANGATKAN JIWAKU DAN SELIMUTI AKU DENGAN KASIHMU



Perjalanan hidupku masih berlanjut sampai akhirnya kubersamamu yang tercipta dari tulang Rusukku

Aku Sayang Kamu ! Itu, Akan selalu


Returning Sunset

Bersamamu Menikmati Indah Nya Matahari Yang Terbenam


Returning Sunset [TAMAT]
Bagus sekali Cover nya. Terimakasih Vivi :* (Titik 2 Bintang)


Kisah ini lanjutan dari PELANGI SETELAH HUJAN

Untuk menanyakan sesuatu atau Chit-Chat bisa kesini Coffe Break

--------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------------



Tak kenal maka tak Sayang, ada baik nya kita buka lagi dengan perkenalan. Mungkin sebagian sudah ada yang mengenal gw dari cerita sebelumnya.
Ada baik nya baca dulu cerita sebelum nya sebelum baca yang ini agar tidak bingung dengan alur nya.

Langsung aja.
Nama Gw Deritya & Ini kisah gw.


INDEX







Side Story



Terimakasih untuk kalian yang sudah mau membaca Cerita ini







-PDF-

Polling

Poll ini sudah ditutup - 937 Suara

Siapakah Wanita Yang Akan Menjadi Pasangan Hidup Deri ? 
16.97%
Citra
67.77%
Resti
15.26%
Putri
Diubah oleh justhaloo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
indrag057 dan 30 lainnya memberi reputasi
31
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Returning Sunset [TAMAT]
01-12-2016 15:17
Quote:Berhubung Deri belum sempat ngetik Epilog karena kerjaan nya yang numpuk, jadi aku isi dengan cerita atau mungkin curhatan dari aku aja yaa. Aku Cuma mau ceritain kejadian yang masih terkenang sampai sekarang, ga terlalu panjang sih soal nya ga sanggup ngetik banyak-banyak hehehe.

Deri udah pernah ceritain kan soal tempat nasi goreng favorit kami waktu jaman sma dulu, nah sekarang aku mau ceritain apa sebab nyaa kami jadi sering ketempat nasi goreng itu dan kenapa bisa jadi favorit kami berdua. Emang sih selain rasa nya yang enak dan juga tempat nya yang ga terlalu di pinggir jalan, tapi ada alesan lain selain itu.

Waktu itu aku masih duduk dibangku kelas 3 sma, sedangkan Deri masih kelas 2 sma. Deri di sibukkan dengan kerjaan nya sebagai pelayan di salah satu cafe, awal nya aku melarang keras dia kerja karena takut sekolah nya terganggu, dan memang terbukti, dia yang biasa nya masuk rangking 10 besar, setelah bekerja malah jeblok sampe ga masuk 30 besar. Tapi setelah berhenti kerja nilai nya jadi bagus lagi, malah meningkat sampe masuk 5 besar. 1 hal yang selalu aku banggain dari dia, dia selalu punya pandangan kedepan dan selalu menargetkan sesuatu. Waktu itu aku marah banget begitu tau nilai nya turun drastis tapi dia dengan santai nya jawab.

“udah tenang aja, kalau aku berhenti kerja nanti, pasti dapat 5 besar”

Aku ga terima karena dia selalu aja menanggapi sesuatu itu dengan santai, tapi aku ga bisa ngomong banyak, soal nya dia udah ngebuktiin kalau memang bisa masuk 5 besar. Dia selalu berusaha keras untuk mencapai sesuatu yang dia inginkan, dan aku selalu percaya dengan semua impian nya. Gapapa ya aku banggain dia dikit hehehe.emoticon-Malu

Memang aku ga terlalu suka liat dia kerja waktu masih sma dulu, tapi aku ga bisa bohong kalau ada hal yang aku banggakan saat dia bekerja dulu. Dia selalu membagi dua gaji nya, setengah untuk keperluan nya, setengah lagi di kasih ke aku untuk disimpan buat kami jalan-jalan, mungkin ini adalah hal kecil tapi bener-bener berarti buat aku, dia yang masih anak sma sudah bisa berfikir sampai kesitu, dia selalu berusaha kalau untuk pacaran harus pake uang sendiri, ga boleh uang dari orang tua nya, memang sih gaji nya dulu ga besar, tapi niat nya itu yang membuat aku jadi semakin kagum sama dia, walaupun dia selalu cengengesan dan ga pernah menanggapi sesuatu dengan serius, tapi dia balik itu semua dia punya pemikiran yang dewasa.

Nah karena dia selalu sibuk sama kerjaan nya, waktu kami berdua jadi berkurang, karena itu aku memberi syarat kalau dia libur kerja, waktu nya harus di pake buat jalan-jalan sama aku. Pemaksaan ya hehehe, jadi malu kalau ingat dulu aku suka maksa-maksa dia.emoticon-Malu
Karena hari itu minggu dan Deri ga ada jadwal kerja, aku minta di temenin jalan-jalan tapi Deri beralasan lagi males dan bilang hari ini dirumah aja, nanti malem kita keluar. Aku pun berfikir gapapa deh sekali-sekali ngabisin waktu dirumah aja, tapi malam nya aku minta untuk makan diluar, dan Deri setuju.

Aku tau kalau Deri udah pw dirumah dia pasti ga akan mau di ajak keluar lagi, makanya aku sengaja minta si Mbok ga masak untuk malam supaya Deri mau di ajak makan keluar walaupun dia udah Pw dirumah. Lagi-lagi pemaksaan ya hehehe.

Malam hari aku sudah bersiap-siap dan keluar dari kamar menghampiri Deri yang masih tiduran di ruang tengah hanya menggunakan celana pendek dan baju kaos, benar tebakan aku, dia pasti mau batalin makan malam diuar lagi.

“ayo Ri katanya mau makan diluar”

“duh batalin aja ya, gw lagi males banget nih, kita makan dirumah aja”

“oh yaudah” jawab ku sambil duduk disofa. Karena mendengar jawabanku yang langsung terima gitu aja, Deri pun curiga.

“ko yaudah, biasanya harus debat dulu”

“gapapa” jawab ku.

“pasti ada apa-apa nya ni” Deri pun berdiri dan berjalan kedapur, tidak berapa lama dia berteriak dari dapur.

“Restiiiiii lo nyuruh si Mbok ga masak ya, sengaja banget sih lo”

Hehehe rencana aku sukses.

Mau ga mau Deri pun mandi dan siap-siap untuk makan diluar, dia keseel banget karena aku pakai cara kaya gitu.

“udah cepetan ah” ucap Deri dengan kesal “lama banget sih lo”

“ga sabar banget sih kamu mau jalan-jalan sama aku” jawab ku dengan jail.

Deri mencibir dan mencubit pipi ku.

Malam itu kami bingung mau makan dimana, setelah cukup lama menyisiri kota tanpa tujuan, akhirnya kami berhenti di tempat penjual nasi goreng yang belum pernah kami datangi.

“kamu pernah makan disini Ri ?” tanya ku.

“belum sih, udah kita coba aja, kayak nyaa tempat nya asik”

Hari itu kita belum kenal sama penjual nasi goreng nya. Setelah mesan dua Porsi, seperti biasa, Deri kalap kalau lagi makan, buru-buru banget makan nya.

“pelan-pelan kenapa Ri” aku selalu protes melihat cara makan nya yang seperti itu.

“lafar” jawab Deri dengan mulut yang dipenuhi nasi.

Selesai makan kami ngobrol-ngobrol sebentar lalu Deri menyuruh ku untuk membayar nasi goreng karena memang aku yang simpen duit, tapi hari itu aku ga bawa dompet karena berfikir Deri yang bakal bayarin.

“loh aku ga bawa duit Ri, aku pikir ga pake duit tabungan itu” jawab ku.

“looh kamu gimana sih, aku juga ga bawa duit nih” ucap Deri “kan aku udah kasih duit nya ke kamu tiap bulan”

“iya, tapi kan aku pikir untuk malam ini kita ga pake duit itu makanya ga aku bawa”

“ya ampun Resti, gimana nih, mana gw ga bawa dompet juga”

“kamu gimana sih udah tau keluar jauh malah ga bawa dompet” ucap ku dengan kesal karena kebiasaan Deri yang selalu males bawa dompet kemana-mana.

“jangan nyalahin aku dong, aku kan ga tau kalau kamu ga bawa duit itu” bantah Deri.

“terus kamu nyalahin aku ?” ini jurus paling ampuh setiap cewek, aku selalu menang kalau udah berdebat dengan Deri kalau ngeluarin pertanyaan ini hehehe.

“ya iyalah, masak gw nyalahin abang yang jual nasi Goreng nya” jawab Deri, masih sempat sempat nya dia menjawab seperti itu.

Suara kami berdebat lumayan keras, sampai-sampai kami di liatin sama pengunjung lain yang juga datang bersama pasangan masing-masing.

“aku ga tau kalau mau pake duit itu, harus nya kamu bilang dulu dong” ucap ku yang mulai cemberut karena memang aku yang salah wktu itu.

“masak iya harus selalu aku ingatin”

“ya maaf, aku kan ga tau” ucap ku “kamu jangan nyalahin aku terus dong” hehehe kalau udah kaya gini, Deri pasti langsung ngalah.emoticon-Peace

“yaudah yaudah” Deri pun berdiri dan menghampiri abang penjual nasi Goreng itu.

Aku ga tau apa yang di bicarakan Deri tapi saat itu aku liat dia ngeluarin Hp nyaa dan ngasih ke abang itu, tapi abang itu menggeleng. Karena penasaran aku pun berdiri dan menghampiri mereka.

“gw kasih Hp untuk jaminan doang, entar lagi gw balik kesini, gw ambil duit dulu dirumah”

“oh ga bisa, lu kira kita pegadaian” ucap abang penjual nasi goreng

“lah terus gimana gw mau bayar, gw lupa bawa duit”

“ya lo pulang aja ambil duit lo, salah satu dari kalian nunggu disini, lo pulang kerumah, cewek lo nunggu disini”

“ga mau gw, enak aja lo” ucap Deri. Deri sudah mulai menunjukkan emosi nya.

“yaudah bayar sekarang kalau gitu”

“gw tinggalin Hp dulu disini, nanti gw balik lagi” ucap Deri.

“ga mau gw”

Dari yang aku liat, abang penjual nasi goreng ini berniat bercanda terlihat saat dia ngomong sambil tertawa, tapi Deri udah emosi.

Ujung-ujung nya kami berdua disuruh cuci piring, memang ga semua piring disitu yang kami cuci tapi hanya piring bekas makan kami aja. Tebakan ku benar, abang penjual nasi goreng itu hanya bercanda, awal nya kami disuruh cuci semua piring tapi waktu kami baru cuci piring yang punya kami, udah disuruh berhenti.

Karena hal itulah kami jadi sering makan nasi Goreng disana, dan kenal dekat dengan penjual nasi Goreng nya.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 20 lainnya memberi reputasi
21 0
21
Returning Sunset [TAMAT]
02-12-2016 19:16
Fun Fact!

Ini gak penting, kalau gak di baca juga gapapa.

Gw dan Resti sama-sama memiliki nama 3 kata, dan nama depan kami sama-sama nama keluarga

Seumur hidup gw hanya pacaran 2 kali dan tidak pernah putus, pacar pertama gw Resti dan pacar kedua gw Siska. Dengan kedua nya gw tidak pernah putus, pernah sekali terucap kata putus saat gw SMA, waktu itu tanpa sengaja gw mengucapkan kata Putus dan langsung di tampar Resti.

Resti lebih tua dari gw satu tahun 1 hari. Ya, Resti lahir 4 April 1990 dan gw lahir 5 April 1991. Resti sangat senang dengan kebetulan itu, itu semua terjadi karena gw lahir prematur, 6 bulan gw sudah lahir, kalau gw tidak prematur sudah pasti tidak akan ada 4&5 April antara gw dan Resti

Siska juga lebih tua dari gw, bahkan terbilang jauh, jarak nya 2 tahun 9 bulan. Kedua wanita yang gw cintai umur nya diatas gw, dengan mereka berdualah gw memutuskan berpacaran, Dengan mereka juga gw tidak pernah putus. Jadi kesimpulan nya gw berondng yang setia.

Resti tipe cewek yang nekat, dia pernah bawa Motor gede gw jalan-jalan bersama Cindy, dan itu sukses buat jantung gw hampir copot.

Siska lebih kalem dan tidak suka bertindak asal-asalan. Sifat nya yang dewasa dan lebih sering mengalah kalau gw dan dia lagi berdebat selalu membuat gw jatuh cinta.

Resti tidak pernah mau mengalah, kalau gw debat sama dia udah pasti gw yang kalah. Dia keras kepala dan manja, sifat nya yang selalu minta di manjain itu juga yang sukses membuat hati gw luluh dan lagi-lagi membuat perasaan cinta gw semakin membesar.

Gw dan Resti sama-sama hoby nyanyi, beda nya suara Resti bagus dan halus sedangkan suara gw hancur dan gw buta nada.

Gw paling susah mengingat jalan, kalau misal nya gw dan Resti mau pergi ke suatu tempat pasti kami harus tersesat dulu, harus 5 kali gw mendatangi tempat itu baru gw bisa hafal. Pernah suatu hari gw tersesat dan konyol nya waktu itu gw tersesat di pasar tanah abang jakarta, gw menghabiskan waktu berjam-jam untuk mencari jalan keluar, sebenarnya bisa aja gw nanya dimana jalan keluar nya, tapi karena gengsi, gw lebih memilih sok tau dan mutar-mutar gak jelas.

Gw benci sayur apalagi tauge, sedangkan Resti sangat suka dengan sayur. Setiap masak Resti selalu mengakali bagaimana caranya agar gw mau makan sayur, banyak sekali resep masakan berbahan dasar sayur yang dikumpulkan demi membuat gw mau makan sayur. Benar-benar istri yang hebat.

Gw lebih suka nonton anime dari pada nonton acara tv yang gak jelas. Anime favorit gw adalah One Piece, dan karakter favorit gw adalah wapol-sama, seorang Raja yang melarikan diri, kenapa gw suka wapol (?) karena kemampuan buah setan baku-baku no mi nya yang bisa makan segalanya, bayangin aja biasa makan apapun, gak perlu kerja juga bisa hidup ni orang karena dia bisa makan apapun.

Resti tidak telalu suka nonton anime, tapi dia selalu ikut gw nonton onepiece di laptop, walaupun dia gak ngerti tapi dia mau nonton dan selalu banyak nanya, “kok ini Ri” “kok itu Ri”. Satuhal yang gw suka dari Resti, yaitu dia tidak suka nonton drama korea yang cowok nya krenyes-krenyes itu. Itulah hebat nya Resti, di saat cewek-cewek lain sibuk sama Drama korea, dia sibuk nanyain ke gw kenapa tangan nya kapten Luffy bisa memanjang.

Diubah oleh justhaloo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 17 lainnya memberi reputasi
18 0
18
Returning Sunset [TAMAT]
02-12-2016 19:05
Penutup


Tidak terasa sudah berapa bulan terlewati dari awal gw mulai bercerita sampai dengan sekarang, Kita semua pasti tau semua yang berawal pasti akan berakhir.

Bukan nya enggan untuk tetap menulis, masih ada banyak sekali yang bisa gw ceritakan tentang hidup gw dan tentang betapa Ajaib nya wanita yang mendampingi gw tapi, segala sesuatu yang berlebihan tidak lah baik, gw rasa ini sudah cukup untuk menggambarkan semuanya, semua tentang apa yang sudah gw lewati dari masih anak-anak berseragam SMP sampai gw beranjak menjadi dewasa.

Mungkin di lain waktu gw akan menulis lagi kisah dari temen gw yang sudah di titip kan tapi belum gw setujui karena pekerjaan gw yang lagi sibuk-sibuk nya, gw Cuma bisa bilang kalau gw tidak bisa janji untuk kembali menulis, kita lihat saja bagaimana kedepan nya nanti.

Gw mengucapkan beribu terimakasih pada kalian semua yang sudah mau membaca tulisan ini, dari yang awal nya sepi sampai gw tidak menyangka kalau ceita ini jadi banyak pembaca nya. Niat gw diawal memang mencari orang yang mau memberikan kritik dan saran untuk tulisan gw, untuk itu lah gw masuk ke dalam Forum SFTH ini.

Setiap hari gw di todong update-an yang hal itu menjadi sedikit beban di kepala gw karena harus tetap melanjutkan dan menyelesaikan apa yang sudah gw mulai, tapi itu memang yang gw inginkan karena itu menjadi penyemangat gw untuk tetap lanjut dan menyelesaikan Janji gw. Tapi ingat, untuk yang gw ingin nulis kisah lain lagi jangan di todong juga, entar malah jadi beban pikiran gw.

Mungkin selama beberapa bulan ini ada komentar dari gw yang sedikit nyeleneh, mohon di maafkan karena itu semua murni hanya becandaan semata

Untuk kalian yang minta foto dan minta berbagai macam sosmed, dengan berat hati gw selalu mengabaikan karena di awal gw nulis gw udah janji tidak membuka identitas diri untuk menjaga nama baik semua yang ada dalam cerita, dan gw juga harus terus menjaga nama baik keluarga yang selama ini sudah sering sekali gw hancurkan dengan segala tingkah laku gw.
Menurut gw lebih baik kami hanya hidup didalam imajinasi kalian sebagai pembaca, karena itu kalian bisa menebak-nebak bagaiman rupa nya Ryan yang onar nya minta ampun dan se tua apakah Om Zul dengan segala tingkah nya yang sering tidak masuk akal, dengan itu cerita akan lebih hidup dan lebih menyenangkan.

Gw mau menuliskan beberapa kabar tokoh di cerita ini.

Ryan.
Ini anak jadi orang super sibuk yang sedikit lupa daratan karena terus bermain dilaut, dia sekarang berlayar di kapal cargo dan berpindah pindah dari satu negara ke negara lain. Bahasa inggris nya bagus tapi kesusahan kalau gw suruh nulis bahasa inggris. Sekali nya main ke darat, gaya nya pententengan tunjuk sana tunjuk sini, apa yang gw punya dia harus punya, apa yang gw beli dia harus beli. Masih Jomblo dan sekarang gak selera lagi sama cewek indonesia, sombong nya minta ampun. Ujung-ujung nya nikah sama lumba-lumba baru tau rasa.

Iki.
Bekerja disalah satu bank swasta, sekarang lagi menjalani taaruf dengan seorang cewek yang baru dikenal nya berapa bulan lalu setelah pacar lama nya yang gw anggap baik juga ketahuan selingkuh, nasib nya selalu di selingkuhin cewek. Dia ini yang paling dewasa di antara kami, selalu berpikir matang-matang sebelum bertindak, tapi selalu di selingkuhin.

Adi.
Dia juga bekerja di salah satu Bank swasta, di antara kami dia lah yang paling tertutup soal cewek, yang kami tau hanya hoby nya gonta ganti gebetan, dia Cuma deketin terus begitu udah deket di tinggalin dan cari lain, kami tidak terlalu mencari tau apa penyebab nya dia seperti itu karena dia juga tidak mau membahas, tapi si kepo Ryan berhasil membongkar penyebab nya saat kami sudah kuliah. Stalker akut Ryan mulai membongkar sedikit demi sedikit dari sosmed nya Adi dan akhirnya Ryan membeberkan nya di Group kami, ternyata dari kecil Adi suka dengan sepupu nya sendiri dan hanya bisa mendam perasaan, dia terpaksa mencari cewek yang kritera nya mirip dengan sepupu nya itu, makanya dia terus gonta ganti pasangan. Itu di ketahui oleh Ryan karena semua Sosmed Adi selalu mengarah ke Sosmed sepupu nya, dan Ryan stalker pun memulai aksi nya.

Putri.
Seorang cewek yang mempunyai ikatan persahabatan yang dalam dengan istri gw, Putri juga orang yang selalu membantu hubungan gw dengan Resti, persahabatan mereka benar-benar tulus dan masih berjalan sampai sekarang walaupun mereka sekarang tinggal di kota yang berbeda karena harus ikut suami masing-masing. Terkadang dia masih menyempatkan berkunjung kerumah gw untuk bertemu dengan Resti

Tiara dan Ferdi.
Untuk yang ini, dua insan yang bisa di bilang berhasil gw jodohkan. Sekarang mereka sudah punya anak dan terkadang kami masih menyempatkan untuk makan malam bersama kalau tidak dirumah gw ya dirumah nya Ferdi.

Citra.
Seorang wanita yang sempat mengisi hari-hari gw, dia sudah menikah dengan suami nya yang berprofesi sebagai pilot, udah lumayan lama juga gw tidak bertemu dengan Citra. Komunikasi kami tetap lancar dan gw juga mengenal suami nya. Pernah satu kali gw terbang dan suami Citra adalah pilot nya, gw di izinkan untuk masuk dan melihat-lihat apasih yang dilakukan pilot. Awal nya gw minta untuk mencoba mendarat kan pesawat tapi gw urungkan karena nyawa taruhan nya.

Garong dan Silvi.
Akhirnya Garong berhasil menikahi Silvi sebelum Silvi sadar kalau Garong adalah pilihan yang salah, Silvi selalu bilang kalau Garong maen dukun, dan garong selalu jawab kalau gw maen dukun, lebih bagus anak pejabat yang gw pilih, jelas duit nya banyak. Begitulah mereka, tidak pernah menunjukkan kemesraan di depan gw, tapi dua-dua nya saling perhatian.

Rani.
Sahabat pertama yang menerima gw sebagai teman nya saat masa kuliah dulu, kini Deri kecil sudah memiliki adik perempuan dan lucu, Deri kecil sudah menunjukkan sifat protektif dan selalu menjaga adik nya, bahkan saat gw mau menggendong adik nya, dia langsung marah-marah sama gw.

Norin.
Terakhir gw komunikasi tahun lalu saat meminta izin nulis, ini yang paling berat izin nya karena kebobrokan nya dulu gw publikasi, setelah gw rayu dan gw janjiin tidak membuka identitas dia pun setuju. Anak nya sudah dua.

Monic
Heeem apa ya.. gw pernah terlibat masalah hati dan perasaan juga dengan dia saat SMA dulu. Dia juga sudah menikah dengan Dika. Ya, Dika berhasil meluluhkan hati Monic sehingga mereka bisa melenggang ke jenjang yang lebih serius.

Arya.
Sekarang sudah di jakarta dan gw tidak tau kabar lain tentang dia, gw hanya komunikasi via email saat minta izin nulis.

Riska
Ibu rumah tangga. Hanya itu yang gw tau.

Nina.
Mantan buk Bos, dengan rambut panjang nya kini dia berpacaran dengan anggota polisi, waktu baru ketemu lagi, gw sukses di buat bengong dengan tampilan rambut panjang nya, mau gw godain tapi tangan Resti udah di pinggang gw dengan posisi nyubit sambil tersenyum dan dengan tatapan yang mematikan. Gw juga gak jadi godain Nina karena cowok nya anggota polisi, takut di Dooor..

Yasir, Ikbal dan Doni.
Ini tokoh jahat nya nih ahahahaa becanda-becanda. Yasir gw gak tau kabar nya, kalau gk salah udah nikah. Ikbal juga gak tau. Dan Doni, entahlah..

Kelurga gw.
Semua nya sehat.

Kak Lina.
sehat dan masih bawel banget, apalagi kalau gw udah buat nangis anak nya, asli di cubitin gw.

Cindy.
Diktator hidup gw dan si biang bawel, masih manja dan masih suka maksa-maksa gw.. tapi sekarang lebih manja ke Resti ketimbang sama gw, dan Resti juga selalu manjain Cindy, dan gw korban nya. Insha allah sebentar lagi akan menikah dengan pria pilihan nya.

Om Zul.
Tua, ubanan, dan kriput..

Siska.
Wanita hebat yang menarik gw keluar dari gemerlap dunia malam, tanpa dia entah jadi apa gw sekarang. Dengan cinta nya yang tulus dia selalu mengalah dan selalu menjaga gw. kamu akan tetap ada di hati aku selamanya.

Resti.
Keajaiban dalam hidup gw..


Akhirnya selesai sudah semua nya. Mudah mudahan dari kisah ini bisa di ambil sedikit hal positif nya. Maaf kalau tulisan nya tidak bagus karena seperti yang gw bilang di awal, gw sama sekali tidak punya basic nulis, dan juga banyak typo disana sini karena gw selalu ngetik buru-buru dan mencuri-curi waktu.

Salam hangat dari gw dan Resti yang dari tadi mendusel semakin manja saat gw mengetik ini.


Mungkin tulisan ini berakhir disini, tapi hidup gw tetap berlanjut bersama dia yang sangat gw cintai.


-Sekian & Terimakasih-

profile-picture
profile-picture
profile-picture
ipung1976 dan 17 lainnya memberi reputasi
18 0
18
Returning Sunset [TAMAT]
02-12-2016 18:49
Epilog 1

Seminggu sudah gw menikah, dan gw masih numpang hidup di panti asuhan, setelah seminggu di panti asuhan gw memutuskan untuk ke Jakarta sendirian, Resti tetap tinggal di panti karena gw ke Jakarta hanya untuk mengurus ganti rugi kontrakan gw yang di rusak Doni dan mengurus penjualan Motor gw.

Masalah pertama yang gw hadapi saat baru menikah adalah keuangan, tabungan gw benar-benar sudah menipis, begitu juga dengan tabungan Resti. Setelah urusan di Jakarta selesai gw langsung pulang ke panti asuhan lagi.

Gw dan Resti keluar dari panti dan mencari kontrakan lain, kini gw benar-benar sudah hidup berdua dengan Resti sebagai sepasang suami istri.

Gw mulai di sibuk kan dengan kegiatan gw yaitu melamar pekerjaan lagi, gw membuat lamaran dan mengirim ke berbagai perusahan.

“Ri mending kamu beli Motor lagi disini dari pada harus naik angkot kemana-mana, kan jadi irit ongkos kalau pake Motor, soalnya kamu setiap hari keliling nyari kerja..” ucap Resti.

“aku juga mikir gitu Res..” jawab gw.

Akhirnya gw putuskan untuk membeli Motor lagi.

Panggilan kerja juga belum ada, sedangkan keuangan gw terus menipis.

Di hari minggu tepat setelah 3 minggu gw menikah dengan Resti, gw mengajak nya jalan-jalan karena setelah pernikahan kami, gw dan Resti belum sempat kemana-mana, gw setiap hari sibuk keliling kota mencari kerja.

Kami berdua memutuskan untuk pergi ke SMP kami yang dulu sekalian nostalgia, tempat dimana kami pertama kali bertemu.

“didepan kelas ini kan kita pertama kali ketemu Ri..” ucap Resti.
Gw dan Resti berdiri didepan kelas 2-5, tempat dimana gw pertama kali menanyakan kelas dulu.

“iya Res, aku nanya kelas sama Putri, ehhh malah kamu ikutan nongol..” ucap gw.

“kalau dulu aku gak keluar dari kelas gimana ya Ri, apa kita ketemu ya..”

“gak tau..” gw mengangkat bahu “mungkin lain lagi cara kita ketemu nya..”

Gw dan Resti lanjut jalan mau menuju ke lorong didepan ruang kosong, tempat yang bersejarah untuk kami berdua, dari tempat itulah kami dekat dan membuat sebuah cerita hidup.

Gw celingukan saat jalan menuju tangga menuju lorong itu.
“kok rame ya disekolah, hari ini kan minggu..” ucap gw.

Resti juga ikut melihat sekeliling.
“aku juga heran, mungkin lagi ada acara ya..”

Beberapa menit kemudian, gw dan Resti sudah berdiri di lorong itu, kini ruang yang dulu nya kosong sudah berubah dan beralih fungsi dari yang dulu nya hanya gudang sudah menjadi perpustakaan. Dulu tempat ini sangat enak buat di jadikan tempat untuk bolos, karena letak nya di ujung jadi jarang ada guru yang mau lewat sini, tapi sekarang sudah menjadi perpustakaan, otomatis pasti rame yang kesini.

Gw melihat kelantai nya, tempat dimana dulu gw tertidur dan di pukulin oleh Yasir dan kedua teman nya. Gw menyunggingkan sedikit senyum, tanpa sadar gw jadi sedikit flashback.

“aku bersyukur dulu berani manggil kamu waktu aku lagi duduk disini sendirian Ri..” ucap Resti.

Gw menoleh dan melihat Resti dan menunggu kelanjutan apa yang akan dia ucapkan lagi.

“awal nya waktu kita pertama ketemu dulu, aku gak berani untuk negur kamu, aku Cuma berani fotoin kamu diam-diam dari jauh.. aku Cuma berani mengukir nama kamu di buku.. tapi waktu aku gak sengaja liat kamu disini, aku terus ngumpulin keberanian untuk manggil kamu,” ucap Resti, dia terus memandang kosong kedepan “aku gak sadar waktu itu, terlepas gitu aja dari mulut aku, tiba-tiba aku manggil kamu..”

Gw merangkul Resti.
“kalau kamu gak manggil aku dulu, mungkin kita gak jadi kenal Res, soal nya waktu itu aku udah balik badan mau pergi ketampat lain..”

Kami terus mengenang masa-masa indah dulu.

Setelah itu kami turun dan berniat pulang, saat kami mau menuruni tangga, gw melihat seorang bapak-bapak yang gw kenal, kini raut wajah nya sudah keliatan menua dan banyak di tumbuhi rambut putih di kepala nya.

Gw menghampiri bapak itu dan langsung menyalami nya.
“apa kabar pak..” ucap gw.

Resti juga ikut menyalami bapak itu. Bapak itu terlihat bingung melihat gw dan Resti, dia memainkan jenggot didagu nya sambil bergumam pelan.

“saya masih belum ingat, tapi wajah kalian berdua gak asing..” ucap bapak itu.

“saya Resti pak..” ucap Resti.

“saya Deri pak, yang dulu ngamuk-ngamuk sampe di keluarin dari sekolah..” ucap gw.

“oh iya-iya saya ingat sekarang, kamu yang mukul bapak dulu waktu lagi ngamuk-ngamuk kan..” ucap bapak itu.

Gw nyengir dan sedikit malu “iya pak..”

“terus ini Resti yang dulu marah-marah sama bapak waktu tau cowok nya ini di keluarin dari sekolah..”

“hehe iya pak, maaf ya pak dulu saya marah-marah gak jelas..” ucap Resti malu-malu.

“iya-iya gapapa..” ucap bapak itu sambil mengangguk “waaah kalian masih dekat sampe sekarang ya, hebat juga..”

“alhamdulillah kita udah nikah pak.” Jawab gw.

“wah bagus kalau begitu..” ucap bapak itu.

Bapak itu mengajak kami kekantin untuk lanjut ngobrol lagi. Dari awal nya kami ngobrol ringan sampai akhirnya beliau menananyakan soal pekerjaan gw, jujur gw menjawab kalau gw masih belum punya kerja.

“waduh kalau seminggu yang lalu kamu kesini masih ada lowongan buat jadi satpam disini..” ucap bapak itu “sambil kamu nunggu panggilan kerja di tempat lain..”

Gw tersenyum “belum rejeki saya berarti pak..”

“Resti bisa masak..?” tanya bapak itu.

“bisa pak..” Resti mengangguk “kenapa pak..?”

“kamu mau jualan kue disini..?” tanya bapak itu “kamu masak kue nya nanti kamu titipi buat di jual di kantin..”

Resti melihat gw “gimana Ri..?” tanya Resti.

“kamu mau..?” tanya gw.

Resti mengangguk “mau..”

Dari hari itu gw mulai belanja dan Resti memasak kue nya, lalu gw setiap pagi mengantar kue itu kesekolah, memang tidak seberapa tapi harus tetap di syukuri karena hanya dari situ kami dapat memperbaiki keuangan keluarga kecil kami sedikit demi sedikit.

Gw masih belum mendapat panggilan Kerja, semakin hari gw semakin tertekan di tambah lagi gw harus tega melihat Resti yang kelelehan, dari awal nya hanya kue di kantin, Resti kini mencoba untuk membuat brownies. Pekerjaan Resti semakin bertambah, dia selalu sibuk didapur.

Brownies buatan Resti gw bawa keliling dan menjual nya door to door, dari satu rumah ke rumah lain gw mencoba untuk menawarkan brownies itu. Sampai di suatu waktu, gw menawarkan brownies kesalah satu rumah dan alhamdulillah ibu itu menyukai brownies buatan Resti, dari situ kami dapat tawaran untuk menjual brwonies di toko ibu itu, ibu itu punya toko kelontong dan kami di izinkan untuk menitip brownies disitu.

Semakin hari permintaan brownies buatan Resti semakin tinggi, Resti menjadi semakin sibuk dan tidak ada waktu untuk berisitirahat lagi.

Gw yang melihat itu semakin tertekan, gw merasa tidak berguna sebagai seorang suami, yang harus nya gw mencari nafkah tapi kini gw tidak bisa berbuat apa-apa, lamaran yang gw masukkan ke berbagai perusahan belum juga ada yang di terima.

Perlahan semangat gw pun luntur, gw benar-benar patah semangat, tidak satu pun lamaran gw diterima.

Lagi-lagi gw pulang kerumah dengan kekecewaan karena belum juga mendapat pekerjaan.

Gw terduduk dilantai dan terus menunduk, Resti melihat gw dan dia ikut duduk disebelah gw.

“kamu kenapa Ri..?” tanya Resti.

“maaf ya Res, aku belum bisa bahagiain kamu sampe sekarang, aku masih belum bisa jadi suami yang baik..” ucap gw.

“Ri..” ucap Resti sambil megang pipi gw dengan kedua tangan nya “kalau kita mengukur kebahagian dengan materi, udah pasti dunia ini terasa sempit..”

“....”

“kamu jangan patah semangat ya sayang, siapa yang bilang kamu belum bahagiain aku..? aku bisa terus disamping kamu itu udah buat aku bahagia Ri..” ucap Resti “semangat ya, masak cowok kebanggan aku patah semangat, ayo dong senyum lagi..”

“....” gw megang kedua tangan Resti yang lagi memegang pipi gw. Gw bersyukur punya istri seperti dia yang selalu bisa membuat gw kembali bersemangat, di saat gw terjatuh, dia selalu ada di samping gw dan membantu gw untuk tetap berdiri.

Tanpa gw sadari, dari dulu Resti sudah menjadi penyemangat hidup gw. Dia lah tujuan gw dan dialah yang membuat hidup gw jadi memiliki arti.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 15 lainnya memberi reputasi
16 0
16
Returning Sunset [TAMAT]
28-11-2016 23:59
Quote:Final part (The end)

Gw ingat, hari itu jam 8 malam.. gw terus memandangi jam sebelum masuk ke panti asuhan. Sedikit harap harap cemas karena belum tentu Resti ada disini.

Gw membuka pintu pagar dan berjalan perlahan. Setelah mengetuk Pintu, gw menunggu di teras bersama Putri.

“dulu gw sering kesini sama Resti, Put..”

“iya gw tau, Resti sering cerita ko..”

Pintu terbuka dan keluar ibu yang menjaga panti asuhan ini.
“cari siapa Dek..?” tanya ibu itu.

Gw balik badan dan meihat ibu itu.

“looh Deri.. masuk-masuk..” ucap ibu itu sambil membuka pintu lebih lebar “apa kabar, udah dewasa banget ya sekarang, dulu kamu masih pake seragam SMA..”

“baik buk..” jawab gw sambil tersenyum.

“ibu tau tujuan kamu kesini, pasti Resti kan..” ucap ibu itu “masuk aja kebelakang, dia lagi di ayunan halaman belakang tuh..”

“makasih ya buk..”

Gw berjalan menuju halaman belakang. Saat gw keluar dari pintu, gw dapat melihat Resti yang lagi duduk di ayunan.

“tunggu disini Put..”

Gw berjalan kearah ayunan, Resti terlihat kaget melihat gw yang lagi berjalan kearah nya.

“hai..”

Resti turun dari ayunan dan berdiri didepan gw.

“ko kamu tau aku disini Ri..?”

“apa yang gak aku tau tentang kamu Res..” jawab gw.

Gw megang kedua tangan Resti

“kamu mau kan sekali lagi jadi ke ajaiban dalam hidup aku..?”

Resti menggigit bibir bawah nya dan mengangguk pelan “aku mau Ri..”

Gw mengeluarkan Cincin dari saku celana dan memasangkan Cincin itu lagi pada Resti.
“terima segala kekurangan aku ya..” ucap gw sambil memasang cincin itu.

Perlahan air mata nya menetes.

“kamu mau jadi bagian hidup aku..?”

“aku mau Ri..” jawab Resti pelan.

Gw ngeluarin handphone dan menghubungi Om Zul.

-gimana Om..?-

-apa nya gimana..?-

-jawaban Om nya Resti gimana..?-

-kan udah gw BBM lo tadi.-

-udah lo bilang aja sekarang..-

Gw menekan loudspeaker.

-iya, Om nya mau ngewaliin, lo bisa nikah sama dia..-

Gw menutup telpon dan kembali megang tangan Resti.

“kamu mau nikah sama aku..?” tanya gw.

“dari dulu aku udah nunggu saat-saat kaya gini Ri..” ucap Resti “aku mau..”

Resti meluk gw dengan erat, saat itu terasa sakit di bagian jaitan perut gw tapi terus gw tahan, agar momen ini bisa gw nikmati.

Gw medorong pelan tubuh Resti dan mencium kening nya dengan lembut.

.....

“SAAAAAAAAAAAAAAAAH”

“alhamdulillah”

3 hari berselang, gw baru saja melakukan ijab kabul dan sudah sah menjadi suami nya Resti. Walaupun pernikahan kami diadakan dalam waktu mepet dan seadanya, gw tetap merasakan kebahagian yang teramat sangat.

Dari pihak gw hanya Om Zul yang tau sedangkan Bokap gw dan yang lain nya tidak tau soal ini, dari pihak Resti juga hanya Om nya. Bisa dibilang gw menyelesaikan masalah ini tidak dengan gentle karena gw kaw-in lari.

Tidak ada pesta yang meriah, hanya acara kecil makan bersama anak-anak panti asuhan dan beberapa teman SMA gw, keluarga Putri juga hadir saat itu.

Gw keluar dari panti menuju ke halaman belakang untuk berkumpul bersama 3 sahabat gw, dari tahun 2009 gw pisah dengan mereka akhirnya kami bertemu lagi tanggal 22 bulan 6 tahun 2015. Hari dimana pernikahan gw berlangsung.

“yoo laki orang..” ucap Ryan dengan mulut nya yang masih dipenuhi makanan “malam pertama tarik tiga kita men..?”

“eh gw juga mau dong..” sahut Adi.

“gw juga Ri..” Iki juga tidak mau kalah.

“mati aja lo semua..”

“akhirnya ya Men, pujaan hati lo yang ajaib itu naik pangkat, dari pacar ajaib jadi Istri ajaib sekarang..” ucap Ryan lagi.

“lo kalau ngomong ya ngomong aja Yan, gak usah comot ayam di piring gw bang-sat..” ucap Adi.

“dikit aja men..”

“didalam masih ada Men, ambil aja lagi..” ucap gw.

“heem pas banget Ri..” ucap Ryan sambil meletakkan piring nya, lalu dia mengambil rantang yang ada di sebelah nya.

“isi kesini Men, Cuma di nikahan lo aja ni gw bisa bawa rantang..”

“emang gak sehat lagi otak lo Yan..” ucap Adi “ngapain lo bawa rantang segala, kan bisa di bungkus plastik..”

“serah lo semua deh, yang penting kita udah selesaiin janji kita untuk ketemu lagi..”

“benar kan tebakan gw Men, lo duluan yang nikah di antara kita berempat..”

“ya.. walaupun nikah nya gak terbilang..” ucap gw, tapi gw menghentikan ucapan gw.

“yang penting udah sah Men, lo selama ini tinggal satu atap sama dia ngumpulin Dosa, sekarang kan udah gak lagi..” ucap Iki “malah bagus Men, sekarang lo dapat pahala kalau senangin istri..”

“bener tuh Men..” sahut Ryan “malam jum’at lo mompa dapat pahala Men..” Ryan cengengesan sambil menjilati jari jari nya.

“nah abis ini siapa lagi nih yang nyusul..?” tanya gw.

Seketika langsung hening, tidak ada yang menjawab satu orang pun. Gw menoleh kebelakang dan melihat Resti berjalan mendekati gw.

“makasih ya udah mau dateng..” ucap Resti sambil menggandeng tangan gw.

“eh Kak Resti, duuh makin cakep aja kak.. Deri nya makin butek, mana ada bekas sayatan lagi diperut nya..” ucap Ryan

“diem lo Yan..”

“samawa ya Kak..” ucap Iki.

“momongan nya cepet kak, biar kita punya ponakan..” sahut Adi.

“doain aja ya..” jawab Resti.

Malam hari gw duduk di ayunan bersama Resti. Dia menyandarkan kepala nya di bahu gw.
“setelah ini apa lagi ya Ri..?” ucap Resti.

“kita jalanin aja ya Res.. kita mulai semua nya dari awal lagi..” jawab gw.

“iya, kita jalanin sama-sama ya..”

Gw mengecup kening nya dengan lembut.

Pada akhirnya gw bisa hidup bersama Resti walaupun dengan cara yang terbilang tidak biasa.

Cukup banyak yang sudah kami lewati, mulai dari pertemuan yang tidak sengaja saat gw berseragam SMP, sampai akhirnya kami bisa melewati semuanya.

Andai saja gw bisa melihat masa depan, mungkin saat SMP dulu gw sudah berusaha menjaga nya dengan baik dan tidak melakukan hal bodoh agar tidak terpisah dengan nya, tapi itu semua akan membuat gw kehilangan momen dimana gw berusaha mencari nya dan menunggu di setiap gerbang SMA yang berbeda-beda dari hari kehari. Hal itu yang akan selalu gw ingat, saat hari hujan pun gw masih tetap menunggu di gerbang sekolah lain.

Momen yang terasa lelah untuk di lewati tapi terasa indah saat gw mengenang nya sekarang.

Sampai akhirnya gw sampai di titik ini besama dia yang gw cintai.

Aku sayang kamu, dari dulu sampai sekarang dan akan selama nya...
Diubah oleh justhaloo
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 15 lainnya memberi reputasi
16 0
16
Returning Sunset [TAMAT]
02-12-2016 18:54
Epilog 3

Gw dan Resti keluar dari pintu kedatangan dan di sambut oleh teriakan Cindy.

“Kak Restiiii...” Cindy langsung berlari dan meluk Resti “kakak sehat kan..?”

“sehat Cin..” jawab Resti.

“gak nanya gw Cin..?” tanya gw “biasa nya gw duluan yang lo tanyain..”

“huuh gak perlu lagi gw sama lo..” ucap Cindy.

“wooho sombong banget lo sekarang ya, awas lo kalau nyusahin gw lagi..” ucap gw.

Gw melihat kak Lina yang berjalan mendekati kita.
“sehat Res..?” tanya Kak Lina.

“alhamdulillah sehat Kak..” jawab Resti sambil menyalami Kak Lina.

“Deri nyusahin gak..?” tanya Kak Lina.

“hehe gak ko Kak, malah aku nya yang nyusahin..”

Kita berempat jalan menuju parkiran Mobil, gw menoleh kebelakang dan melihat Cindy yang ngobrol dengan Resti.

“Bokap, Nyokap lo udah nungguin dirumah..” ucap kak Lina.

Gw melihat kak Lina yang berjalan di samping gw.
“Papa masih marah gak sama gw kak..?”

“Bokap lo gak pernah marah sama lo Ri..”

Gw diam dan kembali melihat kedepan.

.....


Gw berdiri didepan Rumah dan melihat Resti yang berdiri disebelah gw, ada sedikit ketakutan tergambar di wajah nya.

“yuk masuk.” Ucap gw sambil menarik tangan Resti.

Resti duduk diruang tamu sedangkan gw lanjut jalan sendiri ke ruang tengah tempat di mana Bokap dan nyokap gw lagi duduk sambil nonton Tv. Gw berjalan pelan menghampiri mereka lalu gw berlutut didepan kaki Bokap dan Nyokap.

“Maaf Pa, Ma.. Deri udah ngecewain Papa sama Mama lagi..” ucap gw.

Seketika Nyokap langsung meluk gw dengan erat dan tangis Nyokap langsung pecah saat itu juga, Bokap mengelus punggung nyokap yang lagi menangis memeluk gw.

“Papa juga salah udah terlalu keras sama kamu..” ucap Bokap “mana istri kamu nak, Papa sama Mama mau kenalan..”

“di ruang tamu Pa..” jawab gw “sebelum kenal sama dia, aku mau ceritain dulu latar belakang dia Pa..”

Selama 15 menit gw menceritakan siapa itu Resti dan semua tentang dia dan keluarga nya. Nyokap gw langsung marah karena gw baru menceritakan hal ini sekarang.

Sedikit banyak Nyokap mengerti bagaimana di posisi Resti yang tidak mendapat perhatian dari orang tua nya dari dia kecil, karena Nyokap juga mengalami hal yang sama, Nyokap tidak tau siapa kedua orang tua nya dan Nyokap hidup di panti asuhan dari kecil.

“kenapa kamu gak pernah cerita..?” tanya Nyokap.

“belum sempat aku ceritain Ma..” jawab gw.

“alesan aja kamu..” Nyokap gw langsung berdiri dan berjalan ke tamu, gw dan Bokap juga mengikuti dari belakang.

Saat itu Resti lagi duduk dan ngobrol bersama Kak Lina dan Cindy di ruang tamu. Nyokap menghampiri Resti dan meluk Resti dengan erat.

“tante kenapa..?” tanya Resti.

“panggil Mama aja ya nak..” ucap Nyokap “kamu bagian dari keluarga kita sekarang..”

Jujur, saat itu gw menangis mendengar ucapan Nyokap. Akhirnya keinginan Resti selama ini bisa tercapai, keinginan nya yang benar-benar ingin merasakan kehangatan sebuah keluarga, hal itulah yang selama ini ingin gw capai, dan akhirnya terwujud. Resti menjadi bagian dari gw dan keluarga.

Bokap megang bahu gw.
“kamu hebat nyari istri ya..” ucap Bokap “sekarang kamu udah jadi kepala keluarga, kamu harus bisa jadi imam yang baik untuk istri kamu..”

Gw mengangguk.
“iya pa..”

“ingat, apa yang di lakukan istri kamu sudah menjadi tanggung jawab kamu sekarang..” ucap Bokap lagi “jangan pernah kamu nyakitin hati nya..”

“iya Pa, aku gak akan nyakitin dia..”
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Returning Sunset [TAMAT]
24-11-2016 10:01
Quote:#45

Sesampai nya kami di kontrakan, suasana rumah jadi sedikit hening, gw dan Resti hanya berbicara seperlu nya aja, tidak seperti biasanya yang selalu di penuhi gelak tawa dari keisengan kami berdua. Kami berdua tidak membahas masalah yang lagi kami hadapi, kami memilih bungkam dan entah kapan akan membahas masalah ini.
Hari berlalu sampai masa cuti gw habis dan besok gw sudah harus kembali bekerja. Setelah makan malam gw masih duduk di ruang tengah menonton Tv. Resti keluar dari kamar nya dan duduk disebelah gw.

Dia menghela nafas panjang dan melihat wajah gw.
“kita nyerah aja Ri..” ucap Resti sedikit menunduk.

“maksud kamu apa Res..?” tanya gw.

“udah gak ada jalan lagi untuk kita, percuma kita terus bertahan di posisi kaya gini, sekarang dari keluarga kamu juga gak setuju sama hubungan kita..”

“gak Res, aku gak mau nyerah..” ucap gw sambil memegang pipi nya dengan dua tangan “kamu mau sia-sia in semua nya..? semua yang udah kita lewati sama-sama..? bukan nya kamu dulu bilang mau ikut aku..”

Resti memegang tangan gw yang lagi megang pipi nya.
“sekarang kondisi nya udah beda Ri, aku gak mau ngancurin keluarga kamu..” air mata mulai membasahi pipi nya “aku Cuma bawa sial untuk kamu Ri, kamu liat kan selama ini kamu selalu dapat masalah kalau di samping aku, dari dulu Ri...dari dulu aku selalu bawa masalah untuk kamu”

“gak Res, kamu sama sekali gak bawa masalah untuk aku..”

Resti menggeleng pelan.
“mungkin memang kita gak boleh sama-sama Ri, mungkin udah takdir kita memang gak bisa bersama..” ucap Resti di tengah isak tangis nya “sekuat apapun kamu berjuang, tetap akan ada masalah lain..”

“Res.. gak Res, aku gak mau kamu ngomong gitu..”

Resti tersenyum tipis.
“kadang memang ada yang dipertemukan tapi gak di persatukan Ri, masalah terus datang di hubungan kita, aku udah capek Ri..”

“kamu sayang kan sama aku..?” tanya gw.

“aku sayang Ri, gak Cuma sayang, aku cinta sama kamu Ri.. tapi aku gak bisa egois mentingin perasaan aku, gara-gara aku kamu jadi ribut sama papa kamu..”

Gw langsung meluk Resti dengan erat.
“aku gak mau nyerah, aku mau kita terus perjuangin ini sama-sama ya..”

Resti benar-benar terisak dalam pelukan gw, dan akhirnya dia mengangguk.
“aku gak mau pisah sama kamu lagi Ri...”

“aku juga Res, aku gak mau lagi jauh dari kamu..”

Malam itu Resti tertidur diruang tengah, gw mengelus rambut nya dengan pelan. Setelah pulang dari rumah bokap gw, dia terus menangis di malam hari didalam kamar nya, dia terus menyalahkan diri nya atas kejadian pertengkeran gw dan Bokap.

.....

Keesokan hari nya, tepukan lembut di pipi gw membangunkan gw dari tidur.
“bangun Ri, sholat subuh dulu...”

Gw duduk dan mengucek mata.
“aku ketiduran juga di ruang tengah ya..”

“iya..” ucap Resti “sholat dulu gih, hari ini kamu masuk kerja kan..”

Gw masuk kedalam kamar. Resti terlihat murung sekali di pagi ini, mungkin dia masih memikirkan masalah tadi malam.

.....


Gw keluar kamar setelah berpakaian rapi.
“Res dasi..” ucap gw. Seperti biasa, gw meminta Resti untuk membenarkan dasi gw yang acak-acakan.

Resti keluar dari dapur dan menghampiri gw. Dia membenarkan dasi gw, saat itu gw dapat melihat Cincin peninggalan Siska yang melingkar di jari manis nya, gw sudah memberikan Cincin itu ke Resti.
“kamu tuh gak pernah bener make dasi Ri, kalau gak ada aku gimana coba.. masa iya kamu minta makein dasi sama tetangga..”

“makanya kamu jangan ninggalin aku..” ucap gw sambil mencubit pipi nya.

“dah tuh..” ucap Resti sambil menepuk kedua bahu gw dengan pelan.

Gw berjalan menuju pintu masuk Rumah, sebelum membuka pintu gw menoleh kebelakang melihat Resti.
“aku pergi dulu ya..”

Resti tersenyum dan mengangguk.
“hati-hati..”

Ketika gw mau membuka pintu, tiba-tiba Resti memeluk gw dengan erat dari belakang.
“hati-hati di jalan Ri..”

“iya..”

.....


Setiba nya di kantor, Garong menyambut gw dengan menadahkan tangan nya.
“oleh-oleh mana..?”

“oleh-oleh apa, gw gak jadi liburan..”

“lah terus..?”

“mau tau aja lo..” ucap gw sambil ngeloyor pergi kemeja gw.

Sepanjang hari Garong terus berisik nanyain oleh-oleh sampai tiba jam makan siang.

“gak ada oleh-oleh Rong, kan udah gw bilang gw gak jadi liburan..”

“terus lo kemana dong..?”

Akhirnya gw ceritain ke Garong tentang masalah gw dengan keluarga.

“mati lo, makin ribet urusan nya..” ucap Garong.

“gw jadi makin pusing..”

“terus Resti gimana Ri..?” tanya Garong.

“tadi malam sih dia bilang dia mau nyerah, tapi udah gw yak--”

Gw terdiam sebelum menyelesaikan omongan gw.

“yak apa..?” tanya Garong.

“gw pulang duluan Rong...” ucap gw sambil berlari keluar ruangan.

Gw menyadari sesuatu, perlakuan Resti tadi pagi, gak biasa nya dia tiba-tiba meluk gw gitu, dan juga perkataan nya “kalau gak ada aku gimana..?”

Bodoh, gw membatin.

Kenapa gw baru sadar sekarang...

Gw memacu Motor untuk pulang ke kontrakan secepat mungkin. Setiba nya di kontrakan gw melihat pintu tertutup.

Berkali-kali gw mengetuk pintu sampai akhirnya gw putuskan untuk membuka pintu dengan kunci ganda yang gw punya.

Tetangga sebelah gw keluar karena mendengar ketukan pintu yang gw lakukan tadi sangat keras.

“kenapa Ri..?”

Gw gak menghiraukan dan langsung masuk kedalam rumah, gw membuka pintu kamar Resti dan kosong..

Ya, kosong..

Gw terduduk lemas selama beberapa menit lalu gw berdiri dan berjalan kekamar gw. Gw sudah tau apa yang akan gw dapati di kamar gw.

Perlahan gw membuka pintu dan gw dapat melihat sebuah kertas diatas tempat tidur gw, diatas kertas itu ada cincin peninggalan Siska yang sudah berikan ke Resti. Dan juga ada 3 Dasi gw yang sudah terikat dengan rapi.

Gw mengambil kertas itu dan membaca tulisan yang ada di kertas.

Maaf..
Ini udah jadi keputusan aku Ri, aku memilih untuk pulang kerumah, aku gak mau nyusahin kamu lagi, aku udah mikirin ini, lebih baik aku terima pertunangan aku dengan Doni lagi dan kamu juga terima pertunangan kamu. Ini jau lebih baik Ri.

Aku gak mau keluarga kamu hancur gara-gara aku, kamu gak seperti aku yang dari dulu memang udah broken home dan tidak memiliki keluarga.

Kamu punya adik yang sayang sama kamu, kamu punya kakak yang sayang sama kamu, kamu punya Om dan tante yang sayang sama kamu dan kamu punya orang tua yang sayang sama kamu.

Aku gak mau jadi orang yang ngancurin semua yang udah kamu punya, kamu pulang kerumah ya, terus minta maaf sama papa kamu.

Dengan pisah nya kita, pasti semua nya akan baik-baik aja Ri, pasti kamu bisa bahagia sama keluarga kamu lagi, dan aku juga akan berusaha untuk nerima Doni.

Selama 12 tahun ini nama kamu selalu ada di hati aku, dari kita anak-anak yang berseragam SMP sampai kita dewasa. Dan nama kamu akan tetap ada di hati dan doa-doa aku...

Terimakasih untuk semuanya Deri...

Oh iya, itu dasi nya udah aku pasangin ya, tinggal kamu pake aja, jangan terlalu keras di tarik nya, entar jadi rusak lagi...

Aku sayang kamu...


Next
profile-picture
profile-picture
profile-picture
fabillillah dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Returning Sunset [TAMAT]
18-10-2016 19:52
Quote:#7Khayalan Tingkat Tinggi

Semenjak Siska meninggalkan gw, gw terus menyesal tidak bisa menceritakan nya langsung pada Siska. Dan sejak saat itu, gw jadi mau ceritain semua masalah gw ke orang orang terdekat.

Seperti saat ini, gw menceritakan nya pada Nina. Nina terus diam mendengar kan gw bercerita..

“gw terpaksa pisah dari Resti karena bokap nya mau jodohin dia dengan orang lain..”

“ko lo mau ninggalin dia gitu aja, 2,5 tahun lo pegang janji tapi segampang itu lo ninggalin dia Ri..” ucap Nina.

“masih mau gw lanjut atau mau protes lagi..?” tanya gw.

“iya deh lanjut, gw gak motong lagi..” jawab Nina.

Gw lanjut menceritakan nya.. saat gw bercerita tetang gw yang dulu kasar pada Siska, lagi-lagi Nina motong.

“ko lo kasar banget sih, gak punya perasaan banget lo...” ucap Nina dengan kesal nya.

Menghembuskan nafas “yaudah lo ngomong dulu deh..”

“eh jangan, ceritain lagi Ri..”

Gw menarik nafas dan kembali bercerita. Sampai akhirnya gw selesai ceritain semuanya.
Gw kaget ketika melihat Nina yang sudah menangis..

“lo kenapa..?” tanya gw heran.

“ko hidup lo bisa gitu Ri... ko lo kasian banget Ri....” ucap Nina sambil menghapus air mata nya.

“ya mana gw tau Nin..” jawab gw.

“jadi itu alasan lo ngebet cari kerja disemarang..?” tanya Nina.

“gak juga Sih..” jawab gw “tapi gw sempat berhayal aja..”

“berhayal gimana Ri..?” tanya Nina.

“tapi lo jangan ketawa ya, sebenarnya gw malu banget punya hayalan kaya gini..”

“iya ga bakal gw ketawain..” jawab Nina.

“jadi gw berhayal nya gini Nin..” ucap gw “ahhh jangan deh, asli gw malu banget..”

“ahh udah bilang aja..”

“gw berhayal, entar gw dapat kerja disana, tapi gw gak niat nyari dia, tapi nanti tiba-tiba ketemu gitu, terus kita balikan deh ahahahahah..” ucap gw dengan malu-malu “kocak ya..”

Kriiik...kriiiik.kriiiik..
Nina diam gak merespon apapun..

“Nin, ko diem aja, jawab apa gitu..” ucap gw.

“ppfffffffttttt”
“lo serius berhayal gitu Ri ahahahahah” Nina langsung tertawa ngakak.

“ya kan gak ada salah nya gw berhayal, lagian gw tau ko gak mungkin bisa kaya gitu” ucap gw “tapi gw sih berharap nya bisa kaya gitu... ahhhh gak ah konyol banget ya...”

“gak.. gak.. gak konyol ko Ri, semua orang berhak menghayal” ucap Nina “gak ada yang ngelarang kan, itu kan dipikiran lo sendiri..”

“berarti gapapa kan gw menghayal kaya gitu..” ucap gw.

“iya gapapa, tapi saran gw nih ya, lo jangan pernah nyeritain ke orang tentang hayalan konyol lo itu ahahahahha” lagi lagi Nina tertawa ngakak.

“ketawa aja lu mbak bos sampe puas..” ucap gw kesal.

“iya gak ketawa lagi deh, gw janji..” ucap Nina “eh tapi gw ngakak sekali lagi boleh ya ahahahaha..”

Gw hanya mendengus kesal..

“ko lo bisa mikir gitu sih Ri..?” tanya Nina.

“ya namanya juga menghayal, kali aja bisa gitu kan lumayan..”

“tapi gak ada salah nya di coba Ri, entar gw bantuin deh nyari nyari lowongan di semarang..” ucap Nina.

“serius lo ya..”

“iya..” jawab Nina.

Suasana menjadi hening sesaat, kemudian gw mulai membuka pembicaraan lagi. Gw mau bales Nina yang puas ngakak ngetawain hayalan gw.

“Nin..”ucap gw “lo lagi suka sama seseorang ya..”

“ehh gak ko, ngasal aja lo..” jawab Nina.

“udah ngaku aja, cewek kalau tiba-tiba jadi feminim pasti lagi jatuh cinta kan..”

“sok tau lo..” jawab Nina.

“Nin..” ucap gw sambil menggeser bangku kedekat Nina. Gw megang tangan nya dan Nina hanya diam tidak menepis nya.

“lo cantik Nin, coba lo panjangin rambut lo dikit lagi..” ucap gw “gw suka liat cewek yang rambut nya gak terlalu pendek..”

“eh lo apaan sih..” ucap Nina. Dia masih tidak menepis tangan gw.

“Nin, gelap nih..hujan lagi” ucap gw cengengesan “enak nya ngapain ya..”

“lo apaan sih Ri..” ucap Nina.

“lo tau gak dingin-dingin gini enak nya ngapain..?” tanya gw.

“gak tau..” jawab Nina pelan.

“makan gorengan di temani teh hangat ahahahahahaha” gw langsung ngakak sejadi jadi nya.

Nina langsung menepis tangan gw dan mukulin badan gw.

“ahahaha, impas yaa...” ucap gw “dah ah pulang yuk, ujan nya gak bakalan berhenti nih..”

“pulang aja lo duluan, gw masih mau disini..” ucap Nina yang masih kesel karena gw isengin.

“lo pulang bareng gw Nin, motor lo simpen aja disini..” ucap gw “besok pagi gw anter lagi kesini..”

“gw udah biasa pulang malem sendiri..” ucap Nina.

“dulu mungkin lo bisa pulang sendirian malem-malem gini, tapi sekarang gak bisa lagi Nin..” ucap gw “udah ada gw yang bakalan jagain lo dari monster jahat ahahahaha”

“kebanyakan berhayal lo, jadi gila kan..” jawab Nina dengan kesal.

“gw serius, ini udah jam 12 malam Nin, diluar ujan..” ucap gw “lo kira gw tega biarin lo pulang sendiri..” ucap gw.

Gw langsung berdiri dan memberikan jaket gw ke Nina.
“pake, kita pulang sekarang..”

“gapapa ni..?”

“udah pake aja” ucap gw.

Gw menembus badai malam Hari hanya dengan Kaos polos
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Returning Sunset [TAMAT]
17-10-2016 19:39
Quote:#5

Tepat dua minggu gw bekerja sebagai Operator warnet. Gw juga terus berusaha mencari lowongan pekerjaan. Dengan koneksi internet yang terbilang cepat jadi memudahkan gw untuk mendapatkan info lowongan pekerjaan. Selain itu gw juga setiap hari membeli surat kabar untuk melihat lowongan pekerjaan disitu.

Gw lagi membuka Facebook Nina yang sudah di hibahkan ke gw. Dari Facebook juga lumayan banyak gw mendapat info lowongan pekerjaan.

“susah banget ya Ri nyari kerja..?” tanya Nina. Nina setiap hari diwarnet nya, dia gak pernah lepas dari game perang nya.

“banget Nin..” jawab gw.

“perasaan gw banyak liat lowongan, ko masih susah Ri..?”

“lowongan nya banyak, yang nyari kerjaan lebih banyak lagi Nin” jawab gw “ketat persaingan..”

“kenapa lo gak ke Jakarta aja Ri..?” ucap Nina “kaya di film-film tuh, mengadu nasib di Jakarta.. kali aja sekalian lo dapat jodoh disana Ri...”

“males gw ke Jakarta Nin, panas, macet, apa-apa mahal..” jawab gw “berat banget omongan lo jodoh..”

“ya kan sekalian cari kerja disana Ri..” ucap Nina.

“males gw ke jakarta, mending ke kota lain...” jawab gw.

“kota lain mana..?”

“semarang gitu contoh nya..” ucap gw cengengesan.

“yaudah coba aja cari lowongan pekerjaan di semarang..” ucap Nina.

“udah, udah berapa lamaran yang gw kirim..” jawab gw “mudah-mudahan aja ada yang diterima..”

“ko lo ngebet pingin ke semaranag Ri..?”

“gapapa sih, Cuma pingin aja..”

Setelah bosen mencari lowongan pekerjaan, gw lanjut bengong lagi. Sesekali gw melihat Nina yang serius banget main game perang nya. Gw jadi penasaran kenapa rame banget yang main game itu.

“Nin.. seru banget apa game itu..? gw liat banyak banget yang main itu disini..” tanya gw.

“seru..” jawab Nina yang masih serius main game “lo cobain aja..”

“gimana cara nya..?”

“nih coba lo main punya gw aja dulu” jawab Nina sambil berdiri dan menyuruh gw duduk di bangku nya.

Gak sampe lima menit gw maen kepala gw terasa pusing karena melihat gambar nya yang bergerak dengan cepat. Gw juga gak sempat main dengan bener karena baru aja keluar dari markas nya langsung mati.

“ahhh gila pusing gw..”

“ahahahaha, awal-awal emang gitu Ri, entar lama kelamaan lo juga biasa..” ucap Nina.

Gw berdiri dan kembali ke meja Operator.
Kaya nya lebih enak bengong aja daripada harus mainin game kaya gitu..

Nina kembali mainin game nya sambil sekali sekali ngatain gw.
“payah lo, cowok ko gak bisa main perang..” ucap Nina “rugi dong lo jadi cowok..”

“lo nantangin gw..?”

“iya..” jawab Nina “buat ID lo gih, biar gw tembak pala lo..”

Gw merasa tertantang dan akhirnya gw juga ikut membuat ID. 15 menit kemudian gw sudah punya ID sendiri.

“apa Nick lo, biar gw add friend..”

“BataRebus..” jawab gw.

Nina mengetik nickname gw.
“ko gak ada..”

“ada garis bawah sama bintang nya..” jawab gw cengengesan “gw liat tadi Nick orang pada gitu semua..”

“nick yang keren dikit napa, apaan nih BataRebus..”

“udah jangan protes, langsung main aja..” jawab gw.

Permainan berlangsung 15 menit, dan gw gak sekali pun bisa bunuh Nina. Nina licik main nya, setiap peluru nya udah habis, dia langsung lempar granat dan meledakkan diri nya sendiri agar dapat peluru lagi.

“ahhh licik banget lo Nin, peluru lo udah habis jangan bunuh diri dong..” protes gw.

“yaudah nih udah habis peluru, gw gak bunuh diri lagi..”

Gw cengengesan, akhirnya bisa juga bunuh Nina, dia gak akan bisa ngelawan karena gak punya peluru. Tapi ternyata dugaan gw salah, gw tetap mati karena ditusuk Nina pake pisau.

“ahhh males gw maen lagi ah..” ucap gw kesal.

“ahahahaha kalah kan lo, sama cewek ko kalah maen perang..”

“gak seru tembak-tembakan di game..” jawab gw “kalau berani tembak tembakan beneran..”

“mati beneran bego kalau gak di game..” ucap Nina.

“gak bakal Mati..” jawab gw “gw tembak pake kata-kata mau lo..?”

Gw cengengesan melihat Nina yang kaget mendengar ucapan gw. Wajah nya memerah seperti tersipu malu.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
Returning Sunset [TAMAT]
17-10-2016 17:38
Quote:#4

Hari ini gw semangat bangun pagi karena jam 8 gw sudah harus berada di warnet nya Nina. Gw buru-buru mandi dan setelah mandi langsung menuju warnet.

Sesampai nya diwarnet, gw sempat berkenalan dengan Rio yang juga operator warnet ini. Gw dan Rio akan bergantian sesuai shift. Rio menjelaskan ke gw bagaimana cara nya mengoperasikan biling yang akan digunakan untuk memantau dan mencatat waktu para user. Gw juga di ajari beberapa hal kalau terkendala masalah pada PC client.

Setelah menjelaskan ke gw semuanya, gw dan Rio nyempetin ngopi sambil ngobrol ngobrol.
“lo kuliah ya Ri..?” tanya Rio.

“udah kelar bang, ini gw lagi nunggu panggilan kerja kalau memang di terima lamaran gw” jawab gw “makanya dari pada nganggur gak jelas dirumah mending gw kerja di warnet gini..”

“oh iya mantep tuh, lo seumuran dengan mbak Bos kan..?”

“mbak Bos siapa bang..?” tanya gw heran.

“Nina..”

“oh.. iya, seumuran..” jawab gw “abang udah tua kan..” ucap gw cengengesan.
“keliatan bang ahahahaha..”

“kampret lo, iya gw dua tahun diatas lo Ri, tapi belum kelar kuliah ahahaha”

“selamat bang..” ucap gw cengengesan.

Bang Rio pamit pulang. Tinggal gw sendiri di warnet, belom ada satu pun orang yang main di warnet.
Gw duduk di meja Operator sambil berselancar di dunia maya.. tidak berapa lama, Nina sampai dan langsung duduk di PC 5 yang tepat disamping meja operator. Hanya terpisah kurang dari 1 meter aja.

“udah di ajarin Rio kan..?” tanya Nina.

“udah Nin..” jawab gw.

Gw diam melihat Nina lalu gw kembali menoleh melihat PC operator. Gw Cuma bengong gak tau harus ngapain.
Gw kembali menoleh melihat Nina yang sudah larut dengan game yang dia mainkan.

“lo suka perang ya Nin..?” tanya gw.

“hahaha lumayan Ri, seru nih game..” ucap Nina “dari pada lo bengong mending lo maen aja Ri..”

Gw nyengir lalu menggeleng pelan.
“gak bisa gw maen gituan..”

“oh yaudah buka-buka facebook aja sana..”

Lagi-lagi gw nyengir “gw gak punya facebook..”

“haaaaa, seriuss lo hari gini gak punya facebook..” ucap Nina kaget “apa jangan-jangan lo gaptek lagi..”

“gak gaptek gw, gw punya friendster ko..” jawab gw polos.

Nina menpuk jidat nya “astaga Deri 2014 lo ngomong friendster..”

“ya emang Cuma itu yang gw punya, itu juga gw udah lupa pasword nya ahahaha..” ucap gw “gak suka gw pake pake gituan soal nya..”

“dari pada lo bengong mending lo buat facebook Ri, maen game di facebook biar gak bosen..” ucap Nina.

“males buat nya..”

“males banget sih lo..” ucap Nina. Lalu dia mengambil alih PC operator “nih ada facebook gw, lo pake aja..”

“oke-oke..”

Gw larut dengan game game yang ada di facebook. Saat jam 11, ada beberapa anak SMA yang masuk kewarnet. Gw menoleh melihat kertas yang ditempel pintu masuk. “seragam sekolah dilarang masuk”

“Nina..” panggil gw “kalau ada anak SMA pake seragam gitu gimana..?”

“ahh udah biarin aja..” jawab Nina.

“lah, itu lo yang buat peraturan malah lo yang langgar..” ucap gw.

“udah dibilangin juga gak bisa tuh bocah-bocah, jadi gw biarin aja.. selama gak pada berantem disini gapapa..”

“emang sering berantem Nin..?” tanya gw.

“banget Ri, biasa abis kalah, entar saling sindir terus lanjut berantem..” ucap Nina “maka nya lo hati-hati disini, bisa-bisa lo yang dipukul..”

“iya Nin..” ucap gw.

Siang hari Nina menyuruh gw untuk membeli nasi bungkus, dan kami makan siang berdua. Setelah makan Nina kembali larut dengan game perang nya, sedangkan gw hanya duduk memandang layar PC.

Saat itu gw mengingat janji gw pada Siska untuk nulis kisah hidup. Gw membuka aplikasi pengolah kata dan diam sejenak, gw bingung harus mulai dari mana. Gw menggaruk garuk kepala dan mencoba mengingat kejadian masalalu yang sudah gw lewati.

Akhirnya gw putuskan untuk mencoba menggambarkan karakter mereka melalu tulisan. Gw mulai dari Resti.

Gw membuat cerita yang menggambarkan Resti. Saat gw tulis Resti tersenyum, Resti tertawa, dan Resti marah, atau cemberut, gw dapat membayangkan dengan jelas bagaimana ekspresi nya dikepala gw.

Gw tersenyum kecil mengingat momen bersama Resti dulu..

Lalu gw mencoba menggambarkan Siska. Gw tulis Siska tersenyum, Siska tertawa dan Siska marah, atau cemberut, gw juga dapat membayangkan dengan jelas ekspresi nya. kali ini gw tidak tersenyum, terasa sesak di dada gw ketika menulis tentang Siska, gw terus menuliskan tentang keindahan Siska yang dulu selalu mewarnai hari gw. Saat itu gw merasa Siska seperti ada disebelah gw lagi tersenyum dan tertawa, gw merasa Siska masih berlarian di sekitar gw, gw seperti mendengar suara nya yang lagi memanggil nama gw. Tanpa sadar air mata gw menetes karena gw harus menerima kenyataan kalau Siska telah tiada.

Gw gak kuat, gw belum sanggup untuk melakukan ini..

“lo kenapa Ri..?” tanya Nina. Sangkin larut nya gw dalam tulisan, gw sampai tidak sadar kalau Nina sudah melihat gw menangis.

“gapapa Nin..” jawab gw sambil menghapus airmata.

Nina melihat kelayar PC gw “lo nulis tentang siapa..?” tanya Nina sambil terus melihat kelayar PC. Seperti nya dia lagi membaca tulisan gw yang lagi menggambarkan Siska.

“Siska Nin..” jawba gw pelan.

“Siska calon lo kemarin kan Ri..?” tanya Nina dengan hati-hati. Mungkin Nina tidak mau sampai menyakiti gw.

“iya Nin, sebelum dia meninggal gw pernah janji untuk nulis kisah hidup gw, katanya nanti akan kami baca sama-sama..”

“sabar ya Ri..” ucap Nina.

“thanks Nin..”

Gw menutup aplikasi pengolah kata itu. Seperti nya gw belum sanggup untuk menulis sekarang...

Ternyata menulis tidak segampang aku membaca Sis.
Maaf Sis, suatu hari nanti. Ya suatu hari nanti aku akan selesain tulisan itu. Aku janji.

profile-picture
profile-picture
profile-picture
Epot014 dan 14 lainnya memberi reputasi
15 0
15
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
suami-gak-ada-akhlak
Stories from the Heart
sekar
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
Heart to Heart
ranting-yang-patah
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia