Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Pengumuman! Ikuti Surveynya, Dapatkan Badge-nya! Klik Disini
3306
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/5680a4eede2cf2e6058b4568/lebih-dari-sekedar-no-absen
Nama gue Dante, gue ingin menuliskan sebuah kisah hidup gue dari jaman masih kinyis kinyis hingga gue mendapat gelar sarjana. Quote:Remember th
Lapor Hansip
28-12-2015 09:56

-Lebih Dari Sekedar No Absen-

Past Hot Thread
Quote:
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
thanks untuk agan mstfdkhmd dan agan sailenraideruntuk design kerennya emoticon-Kiss


awalnya ga pernah terpikirkan buat gue nulis cerita ini. setelah acara reunian kemarin, ga tau kenapa gue jadi ingin banget nulis cerita ini. ya sekedar gue bernostalgia.
Nama gue Dante, gue ingin menuliskan sebuah kisah hidup gue dari jaman masih kinyis kinyis hingga gue mendapat gelar sarjana.

Quote:
Remember the time we wrote our names up on the wall
Remember the time we realized "Thriller" was our favorite song

Have I waited too long
Have I found that someone
Have I waited too long
Too see you




Quote:read this first for simple rules !!
simple rules



Quote:
spesial thanks untuk agan & sista yang udah ngikutin cerita aneh gue dan juga yang udah ngeshare, rate, ngasih cendol serta abu gosok. thank you epribadeh emoticon-Kiss (S)



Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yamata99 dan 37 lainnya memberi reputasi
30
icon-close-thread
Thread sudah digembok
Halaman 1 dari 166
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 10:07
nenda dlu mmpung msh anget anget.. emoticon-Ngakak (S)
jurusan pariwisata biasa nya banyak cewek nya nih.. emoticon-Genit
profile-picture
vemao7984 memberi reputasi
2 1
1
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 10:10

Intro

Quote:gue awali dengan kata semoga, karena segala sesuatunya tuhanlah yang menentukan.
gue percaya, tuhan maha tahu segalanya.
Sampai akhirnya, doa-doa gue dijawab satu persatu.
gue menemukan lo.
Bahkan dengan cara yang tak pernah gue bayangkan sebelumnya.

Sebuah cerita yang berawal pada tahun 2002 saat gue baru aja masuk SMIP (sekolah menengah ilmu pariwisata) di daerah Jakarta . gue masih inget betul saat pertama gue bertemu dengan “dia”. Dia duduk persis disamping gue sembari mengisi lembar pendaftaran murid baru di sekolah ini.
dia memakai kaos berwarna kuning bergambar Donald dengan celana jeans panjang.

“HEH, itu isi buruan, pak guru nya tunggu daritadi” kata emak gue.
“iya” jawab gue malas

Sebenarnya ada sedikit unsur terpaksa masuk SMIP karena emak gue ga kasih ijin gue sekolah di STM.
Di jaman itu bukan cowok namanya kl ga masuk STM, karena di jaman gue itu masih sering banget yang namanya tauran.
maka dari itu emak gue ga ngasih ijin gue sekolah di stm. orang tua mana si yang ga khawatir sama anaknya, apalagi kl anaknya brandalan..
gue akuin, gue emang brandalan. Dari jaman SMP gue udah doyan nyekek botol dan selalu jadi racun untuk temen temen gue. Tapi sampai detik ini gue ga pernah sentuh atau merasakan atau mengkonsumsi NARKOBA !! ya darah gue sampai detik ini masih bersih dari narkoba !!

Akhirnya dengan terpaksa gue nurut dengan perintah nyokap gue, karena gue di ancem kl ga nurut PS di rumah mau di jual, dan yang terparah gue ga bakal dikasih uang jajan seumur hidup !!
yaa namanya juga bocah sableng, pasti ada aja di pikiran gue buat melakukan serangan balik ke nyokap hehehe..

“oke aku mau, tapi aku mau HP itu” kata gue sambil nunjuk HP kk gue

Dijaman gue saat itu Nokia 8250 keren banget gan ^^
nyokap Cuma menarik nafas panjang dan membuangnya pelan
dan gue nyengir penuh kemenangan, karena sikap nyokap barusan gue anggap tanda menyerah.

Meskipun dulu gue menolak mati matian, entah kenapa saat ini gue bersyukur dulu gue ikut kata kata nyokap untuk masuk SMIP.
karena sekolah ini lah yang membuat sifat dan pribadi gue berubah total. Meskipun sebenarnya kepribadian dan sifat gue berubah total saat gue menjadi mahasiswa, tapi ga bisa gue pungkiri dari sekolah inilah semuanya berawal.

Gue beropini Ini adalah cara tuhan membentuk diri gue ke arah yang lebih baik.
pengaruh terbesar dari perubahan diri gue selain peranan dari keluarga gue juga tak lupa karena kehadiran “DIA”. Seorang wanita yang diutus oleh tuhan untuk mendampingi gue saat proses pembentukan jati diri gue.
“DIA” yang sampai detik ini berhasil merubah kehidupan gue dari seorang brandalan, busuk, dan berantakan menjadi, unyu, biru dan kemayu..

emang bener ya kata orang orang, pilihan emak emang ga ada duanya. Selalu berusaha memberikan yang terbaik untuk anak anaknya.
I lop you pul mmaaakkk !!!


Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 10:39

Part 1

dua minggu setelah hari pendaftaran, gue mulai masuk sekolah. yaa walaupun gue males banget buat sekolah, apalagi gue harus berdandan mirip banget orang gila karena MOS. tapi mau gmn lagi daripada gue ga bisa jajan seumur hidup. ga ada yang special di hari pertama gue, yang ada gue malah kangen sama temen temen SMP gue. saat jam istirahatpun gue hanya sendirian. ialah sendirian, temen aja belum ada.

gue yang lagi asik menyantap makanan, tiba tiba dikejutkan oleh sesosok laki laki berprawakan tinggi, badannya tegap, dengan wajah yang funny banget.

"bro" sapa laki laki itu

gue menengok sejenak ke arahnya, lalu kembali melanjutkan makan

“ya knp?” balas gue.

“Nama lo siapa? ”.

“Gue Dante”

“Gue somad , dari SMP mana?“

Somad Cuma nama panggilan sayang gue buat dia, ga nyambung sama sekali dengan nama aslinya..
Karena menurut gue nama aslinya terlalu bagus dan keren, jadi menurut gue ga cocok buat dia hahaahaha. piss mad ^^

“Gue dari SMP … “Jawab gue singkat

“lo tinggal dimana?” Tanya somad lagi

“di daerah selatan”

“ohh.. gue daerah utara”

“sumpah, gue ga nanya” jawab gue dalam hati

“gue kesana dulu ya” ucap gue yang udah selesai makan. kemudian berlalu meninggalkan somad.

Somad, ya dia lah orang pertama yang gue kenal di sekolah baru gue ini.

--------------II----------------

satu minggu acara MOS akhirnya berlalu. Senin ini gue dateng lebih awal. karena gue ga mau hari pertama belajar temen sekelas ngetawain gue kl rambut gue somplak. kemarin gue sempat ngobrol sama kakak kelas waktu MOS, dia bilang disini peraturannya sekali telat rambut lo pasti somplak, kecuali lo botak...

ini hari pertama gue juga ikut upacara disini, upacara yang isinya cuma pidato pidato gak penting dan dilanjutkan dengan perkenalan para guru. satu jam gue berdiri mengikuti upara akhirnya selesai. sebelum upacara gue udah memilih tempat duduk. gue sengaja memilih tempat duduk di deretan tengah dan mojok ke tembok. Karena pengalaman gue duduk paling belakang pasti dicap nakal dan kena omelan terus sama guru. duduk paling depan ditanya terus sama guru.. yaaa gue nyari aman aja lah dideretan tengah, biar skalian bisa nyender kl ngantuk saat jam pelajaran hahaha...

ternyata eh ternyata, “Dia” wanita yang gue lihat 3 minggu lalu duduk sebelah gue. dia tersenyum melihat gue dan gue pun membalas senyumnya. pelajaran pertama hari ini adalah Bahasa Indonesia. Gue yang lagi asik mendengerkan penjelasan, terganggu oleh ‘colekan’ dari sebelah gue..

“knp colak colek?” Tanya gue

“tukeran tempat duduk dong. Gue mau senderan” pintanya sembari berbisik

“di ruang kepala sekolah sofanya empuk, senderan disana aja enak”

“yaaahh, ayo dong.. gue ngantuk banget nih” kali ini sedikit memelas.

“besok bawa kasur lipat aja kesini, gue punya tuh di rumah.. besok mau gue bawain?” sahut gue sedikit kesal. model model cewek nyebelin nih kayanya

“iihh serius nih gue ngantuk banget, ayo dong tukeran” jawabnya tambah melas,

“engga”

“yaelah pelit banget lo, tukeran lah” nadanya sedikit meninggi

gue menengok kearahnya

“engga” jawab gue tak mau kalah

“tukeran”

“engga”

“TUUKKEEERRRAAAAAANNNN !!!”

“HEI, ITU MBA DAN MAS YG DI POJOK, KNP BERISIK BERISIK?” bentak guru B Ind

“iii......ini bu, dia ambil paksa pulpen saya” cewek ini berkilah. ngibarin bendera perang nih cewek

“heh heh apaan loh” kata gue ngebantah "bohong bu, dia yang ganggu saya"

“HEI KAMU, MAJU SINI KE DEPAN” panggil guru B Indo

"rasain lo" kata gue "maju sono lo ke depan"

"KAMU YANG MAJU KE DEPAN" guru itu menunjuk gue

"saya bu?"

"IYA... CEPAT MAJU SINI KE DEPAN !!"

faaakkk !! kenapa jadi gue

“cewek gila” gumam gue pelan sembari berjalan menghampiri guru gue

“.....”

“ya, knp bu?” gue udah berdiri di depan kelas

“BISA GA KAMU JELASIN INI?” guru B Indo gue nunjuk papan tulis

“Ga bisa bu” jawab gue yakin seyakin yakinnya

“DIRI KAMU DISITU” Guru B indo gue nunjuk sudut kelas gue.

“ta....tapi bu...”

“GA USAH MEMBANTAH, KAMU HARI PERTAMA UDAH CARI MASALAH” bentak guru B Indo

“.....”

kelas menjadi hening sejenak. kampret bangetkan hari pertama udah begini. saat di depan kelas, gue liat si cewek gila senyum penuh kemenangan dan menjulurkan lidahnya. gue menatapnya dengan penuh dendam. liat aja, pasti gue bales lo. kl perlu gue bikin lo ga betah dan pindah dari sebelah gue.

satu setengah jam gue diri di depan kelas, Ibu guru akhirnya mengeluarkan buku absen pertanda pelajaran telah berakhir.
guru gue memanggil satu per satu nama di buku absen, hingga akhirnya dia memanggil nama gue di urutan ke 7

“Dante” suara guru B Indo memanggil nama gue

“Saya bu” jawab gue singkat

“Oh…” terlihat guru gue melingkari nama gue dengan pulpen merah

“selanjutnya anne”

“Saya bu”

ooh cewe gila itu namanya anne gumam gue dalam hati.

semua murid telah selesai di panggil dan aaahhh akhirnya gue bisa duduk..

“minggir lo” pinta gue

“engga”

“yee itu tempat duduk gue” gue sedikit sewot

“………….”

“kampret gue di cuekin” gue mencibir

gue menarik tangannya cukup keras, dengan maksud menyuruh dia segera pindah

“PLAAAAKKK” gue dipukul pakai buku

“Jgn pegang pegang !!” bentaknya

Gue bengong. mental gue down seketika mendengar bentakannya

“cewek gila” gumam gue pelan

sebuah perkenalan singkat yang berakhir tragis, sangat jauh berbeda dengan apa yang gue lihat di TV.
dan itu adalah pertama kalinya juga gue di hukum guru karena ulahnya.
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 10 lainnya memberi reputasi
11 0
11
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 10:56
ijin nenda gan,,, emoticon-Cool
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 11:46
Ditunggu kelanjutannya gan....
Rasanya gregetan sama tuh cewe. hahahahah
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 11:59

Part 2

Semenjak kejadian itu, tempat duduk gue resmi dikudeta oleh anne. gue yang berkali kali coba untuk merebut kembali singgasana gue, akhirnya selalu mengalami kegagalan.setiap kali gue melakukan percobaan counter attack, saat itu juga gue selalu mendapat hukuman dari guru.

“udahlah menyerah aja bro, ngalahlah sama cewe” kata somad yang mulai protes

“enggak !!” jawab gue ketus

“udah ngalah aja bro, anne cantik loh bro” somad mulai ngerayu gue

“apa urusannya?” tanya gue heran ke somad “tau aja lo yang bening bening” gumam gue dalam hati

benar, anne memang cantik, cantik banget. tinggi gue sekitar 176cm, dan tingginya hanya sedada gue. rambutnya sebahu (kaya model rambutnya briptu Eka), kulitnya putih, hidungnya mancung, sekilas mirip raline shah. tapi badannya anne lebih kecil alias lebih pendek dari raline.

“kenapa lo ngeliatin gue?” suara ane membuyarkan lamunan gue.

dan gue ga sadar daritadi gue bengong sambil ngeliatin dia. gue ga jawab dan pura pura bego nahan malu. dengan berat hati gue memutuskan untuk menyudahi revenge yang dari kemarin gue lakuin, percuma juga ngerevenge ujung ujungnya malah gue yang kena semprot sama guru. gue mengalah, bukan kalah. selesai jam istirahat gue melihat sesuatu yang ga asing, sesuatu yang sering gue lihat tapi gue lupa itu apa.

“heh, lo knp si daritadi ngeliatin gue?” suara anne kembali membuyarkan lamunan gue

“pede Banget si lo”

“Biasa aja dong, ga pake nyolot kali” balesnya dengan berkacak pinggang dan matanya melotot

tiba tiba hp gue bergetar. gue mengeluarkan hp gue dengan sembunyi sembunyi. karena kl ketauan sama guru nanti hp gue disita. saat gue melihat hp gue kayanya benar ada yang aneh, tapi apa yah. sampai bel pulang berbunyi gue cuma bengong bengong ga jelas memikirkan sesuatu yang gue sendiri ga tau itu apa.

malamnya saat gue lagi asik main PS di kamar, hp gue bunyi tanda lowbet. tau lah ya kl nokia lowbet bunyinya khas banget. di kamar gue ada dua colokan, satu di deket kasur dan satu lagi di dekat tv. gue selalu menggunakan colokan dekat TV buat charge HP saat lagi main PS. colokannya lumayan tinggi jadi kl lagi charge, hpnya pasti ngegantung.

nah di HP gue itu ada gelang yang biasa gue pake buat gantung HP gue ke cantelan yang gue bikin dari paku. gelang itu pemberian dari temen gue sewaktu perpisahan SMP, di gelang itu ada inisial nama gue “D” dan inisial nama dia “G”. temen gue sih bilangnya itu gelang sengaja pesan biar ada inisial gue sama dia. gelang itu ga ada di hp gue, dan gue langsung inget anne. yup gue liat dia pake gelang itu di tangan kirinya. yaa gue inget, dan gue yakin itu gelang gue !!

esok harinya, saat gue masuk ke kelas, anne udah ada disana. semenjak anne mengkudeta singgasana gue, dia selalu datang lebih pagi dari gue. mungkin dia takut gue merebut kembali singgasana gue atau emang gue yang datengnya selalu kesiangan.

“eh cewek gila, coba liat tangan lo”

anne sedang asik membaca komik. menengok sebentar ke arah gue. lalu meneruskan membaca

“pagi pagi udah ngajak ribut, basa basi kek, Tanya udah sarapan apa belum”

“coba liat tangan lo sebentar” gue menarik tangannya

“apaan si lo? Minta di tabok lagi?” anne melepas tangannya

“itu gelang dapet darimana lo?”

anne mengernyitkan dahi

“ini? Hadiah ciki" ucapnya, lalu tertawa

“yee maling, punya gue tuh” gue berusaha menarik gelangnya

“sembarangan lo bilang gue maling, lo kira gue ga mampu beli gelang ini?” kali ini matanya melotot

“lo mau beli dimana? Itu ga ada yang jual. itu gelang gue mesen. lebih tepatnya temen gue yang mesen. liat aja di gelang itu ada inisial D&G. inisial gue dan temen gue”

“yaelah gelang begini aja mesen, tuh toko yang di tanjakan dekat tikungan sekolah banyak yang kaya gini”

“ngeles aja lo, siniin gelang gue”

“eh gue serius, kl lo ga percaya nanti pulang sekolah gue anterin lo ke tokonya”

“masa si?”

“hahahaha”

“knp lo ketawa?”
“ini cewe emang beneran gila kayanya” gumam gue dalem hati

“tadi lo bilang apa, D&G inisial lo dan temen lo? lo tau D&G itu apa?”

“ya inisial nama gue, Dante & Gaby” saut gue

Anne menulis sesuatu di kertas dan memberikannya ke gue

“apanih?” Tanya gue bingung

“ya itu arti dari inisial D&G” dia kembali tertawa

Dolce & Gabbana

Begitulah tulisan di kertas tersebut, gue tetep ngotot kl D&G inisial gue sama temen gue. pulang sekolah gue dianterin sama anne ke toko di tanjakan deket tikungan sekolah gue. Dan bener aja disitu banyak banget pernak pernik dengan inisial D&G. gue masih belum puas dengan hasil debat tadi dengan anne, sampai di rumah gue Tanya kk gue tentang inisial D&G dan jawaban kk gue memihak jawaban anne..

Quote:sampai hari ini gue masih berasa bodoh banget kl inget kejadian iniemoticon-Cape d... (S)emoticon-Hammer (S)
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 12:35
nongkrong mumpung pejwan emoticon-Cool
apdet lagi gan,!
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 12:37

Part 3

Suatu pagi suasana di kelas gue heboh, setiap hari kelas gue memang selalu heboh tapi kali ini beda. kali ini di kelas heboh karena akan ada acara pentas seni, jadi tiap kelas wajib tampil di acara tersebut. yang lain pada sibuk “nanti mau nyanyi lagu apa? Trus siapa yang tampil?” sedangkan gue? gue cuma senderan di mantan singasana gue yang udah di kudeta anne. Anne sedang berkumpul dengan anak anak yang lain jadi gue bisa duduk sebentar di mantan singgasana gue. gue yang dari tadi Cuma diem diem aja sambil denger lagu di walkman gue, tiba tiba anne nyamperin gue…

“De, lo bisa main gitar?”

De itu panggilan gue kl di rumah karena gue anak bontot jadi keluarga gue memanggil gue dengan sebutan “ade”. sebelumnya anne pernah denger waktu gue di tlp nyokap. gue si anggepnya bukan nguping, karena posisi nya anne yg duduk di sebelah gue.
anne ikut ikutan manggil gue dengan “De” karena menurut dia lebih enak di ucapin dari pada “Dan” atau “Te”

“knp?”

“bisa ga? Nanti lo yang tampil ya, anak anak ga ada yang bisa main gitar”

“mau bayar gue berapa lo?”

“iisshh ngeselin, kan buat kelas juga de”

“enggak !!”

“ayo lah, de"

"beliin gue makan siang, baru gue mau"

"tapi lo bisa main gitarkan?"

“siniin gitarnya” pinta gue

anne jalan mengambil gitar, tak lama dia udah kembali dengan gitarnya dan “jreeeeng” Sepenggal lagu yang baru aja gue nyanyikan, dan temen temen sekelas akhirnya setuju saat pentas nanti menyanyikan lagu S07 – Sahabat sejati.

"beliin gue makan loh ya"

"iya"

9 orang yang akan tampil. gue yang akan bermain gitar, somad bermain tamtam dan yang lain gue anggap mereka sebagai pelengkap doang. karena urutan pentasnya berdasarkan kelas dari yang terkecil - terbesar, maka kelas gue maju duluan, karena kelas gue 1.1. lalu di ikuti 1.2 – 1.3 dan seterusnya. setelah semua kelas telah selesai tampil, panitia mengumumkan pemenang acara pensi ini berdasarkan penampilan dan kekompakan yang terbaik. dan pemenangnya adalah kelas 3.3 sedangkan kelas gue berada di urutan ke 4.

ternyata setelah acara pentas seni sedikit merubah keadaan gue dan anne di sekolah. mendadak gue dan anne menjadi famous, dan ini bikin gue sedikit risih. dari mulai temen seangkatan, sampai anak kelas 2 & 3 pada deketin gue. yaa mereka deketin gue, tapi bukan karena mereka ngefans sama gue, mereka yang deketin gue itu anak laki laki. bukan, bukan. mereka bukan homo !! mereka deketin gue biar bisa deket sama anne. mereka mencari informasi tentang anne dari gue dan ini bikin gue risih !!

gue ga cemburu sama sekali soal niat terselubung mereka deketin gue, karena gue sama sekali ga ada rasa sama anne. begitupun dengan anne, kayanya dia juga merasa risih karena banyak yang modus baik baikin dia dengan niat terselubung buat deketin gue hehehe.

semenjak acara pensi, kelas gue mendadak berubah seperti tempat wisata yang wajib di kunjungi. ada aja anak kelas lain yang dateng ke kelas gue, yaa modusnya bisa ketebak lah. awalnya mereka negor gue, tapi lama kelamaan malah ngajak ngobrol anne. bahkan gue sering pindah tempat duduk karena diusir sama kakak kelas gue, kan kampret !!

saat jam istirahat, gue yang lagi asik menyantap makanan bareng dengan somad, juki dan ali, tiba tiba gue dipanggil sama anak kelas 3..

“eh lo dante ya?” tanyanya

“iya... knp ya?”

“gue cowoknya ….”

“trus?” Tanya gue heran

“sini ikut gue” dia menarik tangan gue, dia ngebawa gue ke dalam Toilet..

“ngapain ke toilet? Dia mau mukulin gue di dalem toilet kaya di pilem pilem? Atau jgn jgn dia homo” batin gue

“gue di putusin sama cewe gue gara gara lo” seru kakak kelas gue

Gue mengernyitkan dahi. apa urusannya sama gue? gue aja gak kenal ceweknya dia yang mana

“cewek gue bilang, dia mau punya cowok yang bisa main alat music, minimal gitar” sekarang nada suaranya mulai sendu

"....."

“sedangkan gue ga bisa main gitar atau alat music yang lain” nada suaranya semakin berat

"...."

“cewek gue kagum pas liat lo kemarin di acara pensi” matanya mulai berkaca kaca

"....."

“plissss ajarin gue main gitar !!” dia menangis

yaelah ga salah nih? badan doang kaya samsak tinju hahaha.

jujur, saat itu gue takut, takut banget gue. secara gue anak baru disana, tau tau ditegor sama anak kelas tiga. trus langsung ditarik ke dalam toilet. mana itu orang badannya gede banget. kebayangkan gimana downnya gue saat itu? gue yang ngerasa ga punya salah apa apa sama dia, tapi dia menganggap gue sebagai orang yang udah bikin dia putus.

“lo narik gue kesini Cuma mau ngomong itu?” Tanya gue ke dia

dia masih nangis

“gue malu kl ngomong depan orang lain” terangnya “jgn cerita ke yang lain ya”

gue mendengus pelan

“tenang aja bro, jadi kpn kita gitaran?”

“setiap pulang sekolah, bisa ga lo?”

“dimana?” gue menyanggupi

“di WE (Warung Emak) belakang sekolah”

“gue ga tau, entar jalan bareng aja”

“oke”

gitar buat gue udah seperti bagian dari diri gue. Dari kecil gue udah terbiasa megang gitar. gue bahkan bisa memainkan lagu yang sama sekali ga tau kuncinya dengan hanya mendengarkan dari radio, walkman, mp3, bahkan 3gp..

Heh itu apaan filenya 3gp?

Kalem bro itu file download dari youtube buat orang orang fakir quota kaya gue. kuping gue udah terlalu peka dengan suara gitar, gue bisa tau kunci apa yang lagi dimainkan hanya dengan mendengar suaranya, bahkan cukup beberapa kali mendengar petikan petikan melody gue bisa tau itu senar mana yang dipetik dan letak fret untuk menekan senarnya. so, temen temen rumah gue sering mengejek gue lahir dari lobang suara gitar. jadi ya mungkin skill gitaran gue bisa dibilang lumayan lah ^^

kita keluar dari toilet, dan gue celingak celinguk takut ada yg liat. gue ga mau orang orang berpikir kl gue homo. dan mulai hari itu, setiap pulang sekolah gue jadi rutin nongkrong di WE.....
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 12:42

Part 4

10 bulan gue sekolah disini. hampir semua temen seangkatan gue udah kenal, kl kakak kelas yang gue kenal paling yang sering nongkrong bareng doang dan yang cantik cantik aja hahahaha.

pencitraan yang selama ini gue tunjukin di sekolah ini cuma bertahan tiga bulan. gue kembali jadi racun, setiap pulang sekolah gue selalu jadi pelopor buat ‘minum’. kl ada anak tongkrongan yg ga mau minum, gue pasti mengompori yang lain buat cekokin. biasanya orang yang gue cekokin gue iket di tiang listrik, celananya gue dodorin. kl dia ga mau minum, ‘burung’nya jadi sasaran tembak diseplet pakai karet..
kejam? Emang hahahahaha.

hari ini yang jadi trending topic adalah “Study Tours” yang diadakan bulan depan, Juli 2003. setiap tahun di sekolah gue selalu ada acara study tours, dan itu kegiatan wajib di sekolah gue. ya karena memang sekolahan gue kan dibidang pariwisata.

destination study tours ini berbeda antara kelas 1,2, dan 3. semua murid dari kelas 1 sampai 3 bikin planning buat seru seruan saat study tours. gue? Yang ada di pikiran gue Cuma berapa banyak botol yang gue bawa? Siapa yang bakal gue cekokin nanti disana? Ga keren banget ya pikiran gue.

kegaduahan di kelas gue berubah menjadi hening dan mencekam saat guru matematika gue mulai memasuki kelas. aura aura kengerian begitu terasa saat guru gue menyuruh kami mengeluarkan selembar kertas. itu artinya ulangan dadakan. guru gue mendikte sepuluh soal yang akan kita kerjakan. anak anak yang lain mulai sibuk mengerjakan soal. sedangkan gue hanya berdiam diri menunggu ilham hahaha...

"ne, liat dong" bisik gue

"sebentar. bantuin gue cari rumus yang ini dong" anne mununjuk salah satu soal

gue membuka buku di kolong meja, anne mulai melirik buku di kolong meja dengan kode mengetuk pulpen ke meja menandakan gue harus membalik halamannya. sementara mata gue fokus memantau ke arah guru.

"udah nih, cepetan nulisnya. gue belum semuanya"

"iya" gue menutup bukunya dan mulai mengkopi tulisan anne. inget, gue ga nyontek tapi mengkopi

satu jam telah berlalu. guru gue meminta semua murid mengumpulkan kertas selembar di mejanya. kemudian pelajaran dilanjutkan hingga bel pergantian pelajaran berbunyi. jam berikutnya, gue mendapat jam kosong karena gurunya ga masuk. sorak soray penghuni kelas gue memecahkan kesunyian selama dua jam tadi.

semua temen sekelas gue kembali membahas soal study tours. obrolan ringan yang diselingi dengan canda tawa mulai bergema. kini keadaan kelas gue lebih layak dibilang pasar tumpah karena keadaannya yang sangat gaduh.

“de, nanti disana kita bikin acara apa nih Biar seru? Trus trus lo bawa gitar ya biar ga bosen pas di bus” suara anne riang.

“hhmmm apa ya? Lo sekamar sama gue aja, pasti seru”

“iisshh ditanya serius juga” anne menoyor pelan pala gue

Gue menyeringai

“soal acara pasti udah diatur sama guru, kita tinggal ikut aja”

“yee maksud gue acara tambahan pas ada free time, nih lo liat kita ada waktu.. lumayankan tiga jam waktu bebas abis makan malam” kata anne sambil menunjukan pamflet study tours untuk kelas satu

“yah kan tadi udah gue bilang, kl mau acara tambahan lo dateng aja ke kamar gue abis makan malam” jujur waktu gue bilang ini gue mengkhayal hahaha

“plak” pala gue di getok pakai brosur

"dasaarr gila !!” ucapnya lalu berlalu bangkit dari kursinya dan bergabung dengan anak anak lainnya

hahahha mungkin kl kita dulu bisa melihat masa depan, saat itu lo dan gue pasti tidak akan merasa canggung saat gue mendekap tubuh lo dalam dinginnya dataran tinggi Dieng, disinari indahnya matahari yang mulai merangkak naik ke permukaan. dan saat ini gue benar benar baru menyadari knp kenangan itu terasa begitu indah.....

Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 10 lainnya memberi reputasi
10 1
9
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 12:53

Part 5

seminggu sudah kita melaksanakan ujian kenaikan kelas. akhirnya hari yang ditunggu para murid tiba, yeah waktunya untuk study tours.
1 kelas 1 bus, tempat duduk saat di bus sudah di atur sama guru sesuai no absen. dan udah bisa di tebak, gue sebangku sama anne. untuk urusan kamar, diatur sesuai absen juga? Engga !! padahal gue udah mupeng hahahaha. kamar tetep di atur sama guru, tapi ga mungkin juga cowo diatur sekamar sama cewe. Kecuali gue yang jadi guru hahaha....

saat di perjalanan gue lebih sering tertidur daripada ngobrol ngobrol, ga tau kenapa mata gue berat banget.

“de, bangun !!” anne menggoyangkan pundak gue

“apaan si ne? ngantuk nih”

“yaah percuma dong lo bawa gitar kl ga dimainin, bangunlah”

“itu lagi di maenin sama juki di belakang, ya lo ikut nimbrung aja” gue melihat anak anak pada pindah ke belakang, hanya tinggal beberapa orang doang yang masih di bangku asli. Termasuk gue sama anne.

“tadi udah, tapi si juki mainin gitar nya sengau gitu nadanya. Maeninlah de”

“gue mau ngotot kaya gmn juga, gue pasti tetep ga bisa tidur lagi” gue menarik nafas panjang

“Juk minjem gitarnya” pinta gue ke juki

juki ngasih gitar ke gue dengan cara estafet

“nyanyi apa nih” Tanya gue

“lagu ini”

“....”

“lagu itu”

“....”

dan anak anak bis gue pun bergantian request lagu. Kita semua mulai bernyanyi. terlihat dengan jelas keceriaan di wajah mereka. cukup lama kita bernyanyi sampai akhirnya kita semua kecapean dan tepar di bus.

gue melihat anne yang tertidur di samping gue, wajahnya yang teduh membuat gue mengkhayal sejenak. gue pasang earphone dan mulai menyalakan walkman. gue duduk di samping jendela bus, mendengarkan lagu dengan melihat pemandangan ke luar jendela. ga tau kenapa posisi kaya gini bikin gue berasa seperti model video klip band band ternama. kemudian mata gue terpejam, gue ga tau berapa lama mata gue terpejam hingga akhirnya.

“aaaawwwwww SAKKITT” pinggang gue dicubit

“rasain, jgn songong makanya lo !!” bentak anne dengan mata melotot

“eh cewe gila, apa apaan si lo?” gue membalas melotot

“lo yang gila !! liat muka gue nih, ini ulah lo kan?” anne menunjuk wajahnya

gue tertawa tertawa lebar

“aaaww ampun ampun, sakit” anne nyubit gue lagi, kali ini dia mencubit lalu cubitannya dipelintir, tau kan rasanya kaya gmn?

“bersihin muka gue !!”

“hahahaha engga !! lo cakep kl kaya gitu”

“aaawwww iya iya gue bersihin” cubitannya kembali ke pinggang gue

“hahahaha” sambil membersihkan wajahnya anne, gue ga berenti tertawa

“jgn ketawa lo !!”

jadi sewaktu tadi anne tidur, pikirin jail gue keluar. gue berlaga menjadi tukang make up professional. dengan peralatan seadanya, Cuma ada spidol. Gue bermaksud make over wajahnya anne. Cuma gue tambahin kumis sih, trus di pipinya gue gambar garis panjang vertical dengan beberapa garis pendek horizontal di tengahnya, kaya bekas luka jaitan di film bajak laut gitu.. pasti tau dong..

“walaupun wajah lo gue coret coret + cemberut, lo tetep cakep kok” gumam gue dalam hati

wajah gue dan anne berjarak sekitar 10cm, semakin terlihat jelas wajah cantiknya. gue masih membersihkan wajahnya dengan tisu yang gue basahin dengan air, sedikit gue lama lamain si biar gue makin lama menyentuh wajahnya hehehe. Hingga akhirnya…..

“BRRAAAAAKKKK” bus gue nabrak !!

gue ga inget bus gue nabrak apaan, yang teringat jelas di ingatan gue itu pertama kalinya gue mencium pipinya anne. jadi pada saat bus gue menabrak, anne terpental ke depan dan gue reflek menarik dia. Anne yang ketarik sama gue otomatis posisinya saat itu gue lagi mendekap tubuhnya dan ga sengaja bibir gue menempel di pipinya. Tapi semua itu berakhir saat Negara api menyerang.

enggak, enggk gitu ceritanya.

posisi gue sambil mendekap tubuh anne dan mencium pipinya Cuma bertahan sebentar, mungkin Cuma beberapa detik sampai akhirnya “PLAAAAKKK” gue di gampar sama anne.

insiden gue mencium anne itu pun sampai sekarang Cuma gue dan anne aja yang tau. Karena posisi kita saat itu ada di tempat duduk kita sendiri, dan anak anak yang lain kayanya terlalu fokus dengan insiden tabrakan bus tersebut, sedangkan gue? Yang ada di pikiran gue Cuma insiden gue mencium anne doang, bahkan sampai selanjutnya gue sering menggoda anne “gue cium lagi lo” hahahhaa..

semua murid di bus gue untuk sementara dipindahkan ke bus lain untuk melanjutkan perjalanan menuju hotel di daerah Ambarawa. karena bus pengganti buat kelas gue baru tiba besok jam lima pagi. ga mungkin juga kan rombongan kelas gue malem ini tidur di emperan karena ga ada bus buat ke hotel. jam enam sore gue tiba di hotel, gue langsung menuju kamar dan gue langsung tepar............
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 12 lainnya memberi reputasi
13 0
13
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 13:54
ijin nenda gan,,
keep update
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 14:02
masih anget nih mejeng pejwan di tret baru emoticon-linux2 salam kenal gan emoticon-Salam Kenal
Diubah oleh counter.strike.
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 16:23
Wah cieeeee sampe cium pipi, gan...
Ayo dong kelanjutannya gimana, penasaran nih jadian, ditolak apa gimana.. Hahahahahha
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 16:58
apdet donk gann, kepo maks nih emoticon-Matabelo
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 17:03
Wahh Ada Cerita Baru Ijin Nenda Gan emoticon-Jempol
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
28-12-2015 17:25
ane numpang nenda di mari gan
mantap ceritanya, keep update gan
0 0
0
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
29-12-2015 08:30

Part 6

malam ini gue terbangun karena para cacing dalam perut gue mulai berdemo. somad, juki, dan ali sibuk duduk bersila sembari memegang kartu remi dengan uang ribuan sebagai pasangan. pemandangan yang ga ada indahnya, bangun tidur yang pertama gue liat berharap ada Dian Sastro di depan gue, malah penjudi penjudi laknat.

“eh udah bangun lo, kurang 1 nih buruan” pinta juki ketika melihat gue terbangun

“gue laper, makan yuu”

“mau makan dimana lo?” saut ali

“udeh cuekin aja, palingan lagi ngelindur tu anak” somad menimpali

“tempat makannya dmn? Laper banget gue” Tanya gue lagi

“udah tutup woy !! jam berapa nih?” jawab somad

“di lantai 3, kl masih ada” juki berteriak dari dalam kamar saat gue berlalu keluar kamar

gue menuju ke lantai 3 dan gelap. ga ada tanda tanda kehidupan disini. Cuma ada beberapa mas mas yang lagi duduk duduk santai. gue Tanya sama mas masnya dia bilang udah tutup dari jam 10. gue melirik jam tangan ternyata udah jam setengah12, jiah gue kelaperan dong malem ini. gue turun ke bawah, mencari peruntungan berharap ada warung di luar hotel. yaa seenggak nya malam ini gue bisa makan roti atau apalah biar ga terlalu kelaperan.

“Ting” pintu lift terbuka

“aaarrrgghhh kampret, bikin kaget gue aja lo” gue sedikit shock melihat anne di dalam lift

“yee biasa aja dong” jawabnya sewot

“mau kemana lo?”

“mau ke bawah aja, gue bete di kamar.. lo mau kemana? Bukannya kamar lo di lantai 5 ya?” Tanya anne saat gue menekan tombol “L” di lift

“gue mau ke bawah nyari makanan, laper banget gue belom makan”

“oh pantes tadi lo ga ada pas makan malam”

“ciieee nyariin gue lo ya” goda gue

“pede bener lo” saut anne sembari melangkah keluar dari lift

“ikut ga?”

“mau kemana?”

“ke depan, kali aja ada yang jual makanan” gue menarik tangan anne

gue dan anne muter muter sekitaran hotel, gue berharap ada tempat makan yang masih buka atau sekedar warung kelontong biar gue ga terlalu kelaperan. tapi nihil. gue baru ingat ini bukan jakarta. belum tentu disini tempat makan atau warung kelontong buka 24 jam. sekitar 10 menit gue dan anne muter muter akhirnya gue balik lagi ke Hotel.

“masih laper” Tanya anne

“banget, kan tadi kita Cuma muter muter doang ga makan apa apa” jawab gue setengah kesal

“di kamar gue ada wafer, mau?”

“yuk ambil”

segera gue ke kamarnya anne. sampai di kamarnya, anne langsung kasih gue satu bungkus wafer ‘Tangga’. Itu loh yang iklannya milyaran.

“thanks ya”

“eh eh lo mau kmn?”

“ke kamar gue lah, lo mau ngajak gue tidur disini?”

“MIMPI !!” anne menutup pintu kamarnya

gue balik ke kamar dan para penjudi penjudi laknat masih asik bersila di depan TV. gue duduk di Balkon Kamar, sembari menikmati kopi & ‘Tangga’ pemberian dari anne.. tak lupa gue menyalahkan sebatang rokok, tentunya denga celingak celinguk ke balkon kamar sebelah dan mengunci rapat pintu kamar terlebih dahulu..

selesai gue dengan ritual di balkon kamar, gue bergabung dengan penjudi penjudi laknat. dan malam itu gue kalah 100rb !! buat gue dulu jaman sekolah kalah judi sampe 100rb bikin gue ga bisa tidur tujuh hari tujuh malam.

Paginya kita berempat bangun kesiangan. kita berempat ga sempat sarapan, ga cuci muka, ga gosok gigi, dan ga mandi !! dalam hati gue, gue yakin cewe mana pun pasti ilfeel sama keadaan gue pagi ini. alhasil cuma kita berempat yang wajahnya acak acakan. tapi gue tetep jadi yang paling keren. paling keren diantara tiga orang penjudi laknat. kl di banding sama yg lain? Ancuurr hahahhaha

“lo belom mandi ya?” Tanya anne

gue memjawabnya dengan cengiran lebar

"pantes aja daritadi gue nyium bau pesing gitu" anne menutup hidungnya

gue mendengar perkataan anne malah membuat otak jail gue keluar.. gue masukin tangan gue ke dalam ketiak, dan seleeeppeeettt gue tempelin tangan gue yang bekas pegang ketiak ke temen yang duduk di depan gue.. hasilnya temen gue ngamuk dan gue ketawa geli hahaha..

“ dante jorok banget si lo !! sono lo pindah jgn duduk sini !!” tangan kiri anne masih menutup hidungnya, sedangkan tangan kanannya mendorong badan gue

“yee diem ga? Mau lo?” tangan gue masuk ke dalam ketek lagi

anne menutup hidung dengan kedua tangannya.

oh iya ini bus pengganti dari bus kemarin yang nabrak. jgn ditanya nabrak apa, sumpah gue lupa. rute hari ini adalah Prambanan, Malioboro, Borobudur lanjut ke hotel. Waktu kita sampai di Prambanan hujan turun dengan deras, jadi anak anak cuma bisa foto foto dari dalam bus doang.

satu moment terbuang sia sia. lanjut ke malioboro. sebenarnya tujuan ke malioboro bukan hanya pasar malioboro doang, tapi kita ke Keraton Jogja juga.. yaa namanya juga study tours, pasti tujuan utamanya mengunjungi tempat tempat sejarah atau tempat tempat wisata yang biasa ada di Buku Pelajaran. ya mungkin itu artinya.

saat rombongan baru pada turun dari bus, anak anak langsung ditodong sama tukang dagang termasuk gue. anne turun dari bus. saat dia turun gue lihat ada beberapa fansnya yang sudah menunggu. ya biasalah mau PDKT gitu. tapi naas nya nasib mu nak-nak, udah tampil kece maksimal anne malah lebih milih jalan sama gue yang belom mandi hahahaa..

selesai masuk ke keraton Jogja, gue muter muter di malioboro. di malioboro gue, anne, somad, juki, ali, suci, widia dan beberapa temen yang lain hanya muter muter ga jelas.. diantara kami ada yang melakukan tawar menawar dengan pedagang disana, ada pula yang Cuma sekedar liat liat sama kaya gue hahaha.. kekalahan gue di dunia perjudian semalem merubah planning gue hari ini..

“ehh tunggu dulu” kata Somad “1,2,3,…… 12”

“lo pada makan disitu kan? Lo duluan entar gue nyusul.. ada yang mau gue beli” lanjutnya

kira kira dua puluh menit, somad kembali dengan membawa dua belas gantungan kunci dengan motif yg berbeda beda.

“apa nih?” kata suci

“lo pilih salah satu” kata somad

“trus?” juki menimpali

“yaudah ambil buat lo” jawab somad

ga perlu berpikir lama, kita langsung berebut mengambilnya.

“tumben lo baik” Tanya anne heran

“itu si dante yang beliin kok” somad menepuk pundak gue

yaa gue paham banget maksud perkataannya somad..

ITU DUIT GUE YANG SEMALAM !!!

“de coba liat gantungan lo” pinta juki lalu dia mengambil gantungan anne dan menjejerkannya

gue dapet gantungan berbentuk wayang, dan anne juga mendapat gantungan yang sama. bedanya gue dapat karakter laki laki mungkin dalam dunia perwayangan karakter itu menunjukan Rama, sedangkan anne dapat yang karakter perempuan. Entah itu menunjukan karakter sinta sebagai pasangannya rama atau itu adalah nyokapnya rama.. sampai sekarang gantungan tersebut masih menjadi sebuah misteri buat gue.

selesai makan kita balik ke bus, dan lanjut ke borobudur.. sampai di borobudur cuacanya panas. bahkan panas banget. aneh banget tadi di prambanan ujan disini panas banget. menurut gue lebih panas dari jakarta, tapi enaknya disana masih berasa ada angin atau Cuma perasaan gue doang. team gue buat muter muter di borobudur masih sama seperti tadi waktu di malioboro, dan kali ini kita membawa gitar. Sewaktu kita makan di malioboro, kita emang udah rencana mau gitaran di borobudur..

“situ aja tuh enak kayanya” usul dari somad

“boleh..boleh” jawab yang lain serempak

kita gitaran di dekat apa ya namanya, itu loh yang bentuknya seperti lonceng di balik, kalo di lihat dari atas kita ada di lingkaran yang paling dekat dengan pusat lingkarannya. tiba tiba Tour Guide sekolah kita datang saat kita sedang asik gitaran

“lagi santai nih, boleh ikut?” sapa TG tersebut

“boleh banget pak” jawab gue

“kalian tau ga mitos dari tempat yang kalian senderin?” tanya TG

gue, anne, somad, dan widia saat itu lagi senderan di tempat yang di maksud TG ini, sontak langsung pindah tempat duduk.

“emang knp pak?” tanya somad dengan raut wajah yang berubah jadi horor

“hehehe, kok kalian langsung panik gitu si.. tenang aja mitosnya bukan soal yg horor horor kok” jawab TG “jadi gini, kl kalian dan pasangan kalian memasukan tangan kalian dari sisi yang berlawan dan kalian dapat menyentuh tangan pasangan kalian, bearti kalian jodoh”

“serius pak?” tanya ali dengan semangat

“yaa itukan mitos, semua kembali ke kepercayaan masing masing” Jawab TG kemudian dia tersenyum dan berlalu

“suci, coba yuk” pinta ali

“ga mau, gue ga mau berjodoh sama lo” jawab suci diikuti tawa lepas dari yang lain

“ayoo coba sama gue” kata gue ke ali

“iisshhh jadi selama ini lo homo” anne mengejek

“yaa gue si maunya sama lo Ne, tapi fans lo terlalu banyak. Gue takut dipukulin” gue balik menggoda anne “ayo sini kl lo mau”

“engga !! gue ga percaya yang begitu” saut anne

akhirnya kita mencoba secara bergantian, kita hanya mencoba dan menghormati tapi tidak meyakini. kita lebih percaya kl jodoh itu bukan mitos ini yang menentukan, melainkan takdir tuhan lah yang menentukan. saat gue coba dengan ali, tangan gue sampai menyentuh tangannya ali, tapi buktinya sekarang gue punya anak dan gue bukan HOMO !!! kita menetukan siapa yang akan mencoba dengan metode gambreng, tau gambreng kan? Itu loh “hom pimpa alaiyum gambreng” yaa pokoknya yang kaya gitu lah..

sampai akhirnya gue berpasangan dengan anne. saat gue berpasangan dengan anne gue bisa menyentuh jarinya, bahkan gue bisa menggenggam tangannya. Aneh, karena sebelumnya saat gue coba dengan suci dan widia tangan gue sama sekali ga berhasil memegang tangannya, bahkan menyentuh jarinya pun itu tidak kena. padahal postur tubuh anne lebih kecil daripada suci dan widia..

saat gue menggenggam tangan anne, terlihat wajahnya memerah dan tersipu malu untuk melihat ke arah gue. anne melepas genggaman tangan gue, lalu dia menarik keluar tangannya.

“gmn kena ga?” tanya suci ke gue dan anne

“ga kena, bearti gue ga berjodoh sama anne, sedih deh gue” goda gue ke anne

setelah itu kita kembali ke bus, dan saat kita menuju bus kita masih sibuk membahas soal mitos yang baru aja kita coba. study tours hari ini selesai, saatnya kembali ke hotel. diperjalanan menuju hotel tidak ada eksistensi dari penghuni bus gue, ya mungkin mereka pada kecapean.. bahkan untuk sekedar ngobrol aja males banget, so satu bus kompak untuk diam dan lebih memilih tidur..

ada sedikit obrolan singkat antara gue dengan anne yang bikin gue tersenyum sendiri kl inget obrolan tersebut Saat bus kita melakukan perjalanan pulang menuju hotel.

“de, lo percaya sama mitos tadi”

“engga, gue lebih percaya jodoh gue itu di atur oleh tuhan” gue membantah

“kl kita beneran berjodoh gimana?”

“ne, kita masih kelas 1, ngapain si mikirin jodoh” jawab gue sembari terkekeh

“ish.. maksud gue gini loh, kl nanti pas kita dewasa beneran berjodoh gmn?”

“tadi bilang ga percaya, sekarang malah dipikirin”

“.....”
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
29-12-2015 08:31
Quote:Original Posted By abrakadabra24
Wah cieeeee sampe cium pipi, gan...
Ayo dong kelanjutannya gimana, penasaran nih jadian, ditolak apa gimana.. Hahahahahha


ini faktor hoki aja gan emoticon-Ngakak (S)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kadalbuntingzzz dan 2 lainnya memberi reputasi
3 0
3
-Lebih Dari Sekedar No Absen-
29-12-2015 08:43

Part 7

Sesampainya gue di hotel, gue langsung menuju ruang makan. Gue ga mau kejadian semalem terulang lagi. Menu makanannya bikin gue bingung yg mana yg harus gue makan terlebih dahulu. Beda sama di rumah gue, lauknya paling banyak cuma ada 3 macam. Walaupun lauk pauk yg disajikan emak gue ga selengkap kaya sekarang ini, tapi kl soal rasa ga kalahlah dengan chef profesional.

"Bro" sapa eky anak kelas sebelah

"Eh lo bro, sini gabung" menunjuk bangku kosong disebelah gue

"....."

"Mad ambil minum gih, seret gue" pinta gue ke somad

"Lo mau minum apa bro?" Jawab eky sembari menuju tempat minuman.

tak lama kemudian Eky kembali dengan membawa 3 gelas minuman, air putih, es teh, dan jus (gue ga tau ini jus apaan, gue ga minum soalnya)

"Oalah repot repot, thanks ki" saut gue sembari mengambil gelas air putih. gue lebih suka minum air putih daripada yang manis manis. minuman yang manis selalu gue minum cuma saat gue ngerokok

"Santai lah bro" eky tersenyum

"Ada angin apa nih bocah" gumam gue dalam hati..

Selesai makan, gue langsung bergegas menuju kamar. Gue pengen bersih bersih badan. Badan gue udah lengket banget seharian belum mandi. Saat gue lagi menunggu lift, eky datang menghampiri gue.

"Bro lo mau kmn?"

"Mau ke kamar, gue mau mandi"

"Gue ikut bro"

"Hah lo mau ikut gue mandi? jgn gila deh"

"Ya enggalah ada yg mau gue tanyain bro"

"Oke, ga usah di kamar gue. Disitu aja" gue menunjuk sofa dekat pintu lift "Mau nanya apa lo"

"Yah bro di kamar lo aja, gue malu kl ada yg denger"

"Engga, udah disini aja"

"Bro, lo ada no hp nya anne ga?" Tanya eky berbisik

"Yaelah gue kira apaan" jawab gue "Ga ada gue"

"ssttttttt.. Yaah bro, masa ga ada sih, lo kan deket sama dia"

"Kata siapa gue deket sama dia? Tuh lo liat sendiri, ada ga di kontak gue" jawab gue sembari memberikan hp gue

"....."

"Yah gue pikir lo ada bro" jawab eki dengan nada frustasi

"Minta langsung ke orangnya sana" saran gue

"Udah bro, tadi gue minta pas dia lagi ambil makan, trus dia jawab katanya ga punya hp.. Eh tau tau hp nya dia bunyi.. trus gue bilang itu ada, dia cuma nyengir"

gue tertawa lebar

"Oh itu tandanya dia ga mau ngasih lo"

"....."

"Entar gue mintain, udah gue mandi dulu. Dan lo ga usah ikut !!"

"Oke thanks bro, btw gue mau kok kl lo minta gue mandi bareng" sumpah mukanya eky minta banget dipukulin

"Najis !!"

Yaelah tu anak bener aja kan, pantes aja tadi sok sok baik ambil minum. Ada niat terselubung ternyata. saat gue selesai mandi 3 penjudi laknat sudah pada posisinya masing masing, gue ga ikut main, masih trauma semalam kalah 100rb hiks...hiks...hiks...

Gue berjalan menuju balkon kamar, celingak celinguk memantau keadan sekitar dan 'ppuussshhh' kepulan asap rokok mulai terhembus dari balkon kamar. Gue memandangi sebatang rokok yg gue pegang. Sejenak gue berpikir tentang kehidupan yg gue jalani. Apakah hidup gue akan berakhir hanya sebatas seperti asap rokok? Terlihat jelas di awal dan akan menghilang secara perlahan. Atau hidup gue akan berakhir seperti sebatang rokok? Yg tetap meninggalkan jejak Meskipun bara apinya telah padam.

"Gue tidur duluan ah, besok kan jam 3 pagi kita harus udah cabut" kata ali

"Gue juga deh" susul somad

Tinggal gue dengan juki yg masih terjaga di temani beberapa botol mansion yg gue bawa dari rumah. Sebenarnya kita minum dari hari pertama kita stay di hotel ini. Gue membawa stock yg lumayan banyak, uang jajan yg diberi emak gue untuk pegangan gue selama study tours, setengahnya sudah gue pakai buat membeli minuman ini sehari sebelum gue berangkat study tours.Di tambah gue kehilangan 100rb.

So, saat yg lain asik memilih oleh oleh apa yg mau mereka beli, gue cuma bisa sekedar liat liat doang. gue masih ada uang, tapi gue merasa sayang untuk gue belanjain.. Gue lebih milih menggunakan uang gue buat beli minuman lagi kl nanti stok gue abis. Gue lihat juki udah terlelap di bangku balkon samping gue, gue masih terjaga dengan petikan petikan gitar yg gue mainkan. Pandang gue lurus ke depan menatap gemerlapnya kelip bintang, pikirin gue melayang entah apa yg gue pikirkan. Kosong, Cuma itu yg gue rasakan.........
Diubah oleh greeeeengabless
profile-picture
profile-picture
profile-picture
piaupiaupiau dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
Halaman 1 dari 166
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
pengagum-jodoh-orang
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia