alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
Pengumuman! KASKUS mau ada event baru! Isi survey ini dan dapat badge!
1024
1024
KASKUS
51
244
4.61 stars - based on 97 vote 5 stars 0 stars
https://www.kaskus.co.id/thread/5524a07d118b467a268b456c/jokowi-efek-share-yuk-dampak-kelesuan-ekonomi-pada-kondisi-usaha-kaskuser
Lapor Hansip
08-04-2015 10:29
[Jokowi EFEK] Share Yuk Dampak Kelesuan Ekonomi pada Kondisi Usaha kaskuser
Selasa, 31 Maret 2015 , 10:57:00 WIB
RMOL. Saat ini omzet dari Pedagang Kaki Lima (PKL) yang ada di seluruh Tanah Air mengalami penurunan dikarenakan daya beli rakyat yang semakin menurun. Hal ini tidak lain dikarenakan tidak stabilnya ekonomi Indonesia saat di bawah Pemerintahan Presiden Joko Widodo.

"Ini akibat tata kelola ekonomi bangsa yang semrawut dan distortif, melenceng dari Pancasila dan UUD 1945. Jika hal ini dibiarkan, bukan saja kedaulatan ekonomi bangsa yang robek, dan lebih dari itu pada akhirnya bisa bubarkan Indonesia," kata Ketua Umum DPP Asosiasi Pedangang Kaki Lima Indonesia (APKLI), Ali Mahsun, melalui keterangan tertulis, Senin (30/3).

Ali menggambarkan, kondisi dampak tak stabilnya perekonomian Indonesia di akar rumput, seperti bisul yang menganga. Sangat berbahaya, karena ketika terkena jarum kecil saja, dapat meluber ke mana-mana.

"Rakyat sangat penat bahkan putus asa. Semakin sulit memenuhi kebutuhan hidup. PKL pun menjerit omzetnya anjlok akibat semakin tak stabilnya ekonomi nasional. Jangan main-main, jangan coba-coba, apalagi utamakan kepentingan asing dalam kelola ekonomi bangsa," ujarnya.

Menurutnya, kesabaran rakyat ada batasnya. Rakyat bisa marah kalau perutnya keroncongan. Karena itu pemerintah harus segera mengatasi kesemrawutan dan distorsi tata kelola ekonomi bangsa.

"APKLI mendesak Presiden Joko Widodo tidak main-main, tidak coba-coba dan tidak utamakan asing dalam kelola ekonomi Indonesia. Jangan biarkan perut rakyat keroncongan. Jangan biarkan rakyat semakin jauh dari rasa aman, tentram, adil, dan sentosa," katanya.

Jika tak terpenuhi, Ali khawatir rakyat bisa marah. "Mengingat apa yang terjadi telah berada diambang toleransi. Baik itu kenaikan BBM maupun kenaikan sejumlah harga-harga kebutuhan pokok yang terus merangkak naik," tukasnya.

http://m.rmol.co/news.php?id=197457


ini trit ane bikin kayak trit sebelumnya di forum berita politik http://www.kaskus.co.id/thread/551a2...konomi-bangsa/ . trit sejenis pernah didelete sama momodemoticon-Najis (S)

ane bukannya ngejelein Jokowi ya.. tapi dampak kenaikan BBM, gas, listrik berdampak luas ke harga barang kebutuhan lain menjadi naik dari yang primer sampe yang tersier semua menurun bahkan ada yang sampe tutup

buat kalian yang suka komen BBM naik "cuma" seribu duaribu dll kebanyakan protes bla bla bla nih dampaknya mulai terasa sekarang terutama bagi para pedagang UKM

nih ya analoginya daya beli menurun ekonomi lesu

harga" BBM, GAS, listrik naik secara bersamaan padahal tau sendiri usaha jasadan barang banyak membutuhkan BBM, GAS, listrik. > harga barang lain ikutan naik dari harga barang dan jasa > barang naik, konsumen irit yang ga perlu ditunda dulu belinya ato yang dulu makan masak 4 menu dikurangi jadi 2-3 menu > rakyat ngirit efeknya ada barang yang tidak terbeli, penjualan omset profit pedagang menurun > barang numpuk, perputaran uang stagnan. pabrik produksi bisa" mengurangi produksi > pengusaha cost nambah, pendapatan menurun akhirnya beberapa memecat karyawan


itu real terjadi sekarang beberapa bulan terakhir terutama sejak jokowi dilantik, ditambah pelemahan kurs rupiahemoticon-Cape d... (S)
ini juga dikeluhkan oleh KADIN , perdagangan ritel 3 bulan terakhir minus 5%

pemerintah cuma diem aja pura" ga tau. bagi mereka duit subsidi dicabut, pajak ditarget tinggi . pemasukan apbn meningkatemoticon-Cape d... (S)

tim ekonomi kebinet jokoemoticon-Najis (S)

gimana agan" sekalian merasakan juga kan pada ngirit? yang pengusaha omset nurun? kecuali sembako, obat, pulsa emoticon-Big Grin
yang kerja di bank, sektor jasa dll juga bisa di share perkembangan gimana

wajib komenemoticon-Cendol (S) emoticon-Rate 5 Star

wajib buka


yang punya dagangan selipin info lapaknya juga gakpapa, buat promosi saat sepi emoticon-Malu (S)


Diubah oleh likekus
-1
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
Halaman 1 dari 72
08-04-2015 10:32
bisnis online gw masih nanjak kok gan.

alhamdulilah.
jual baju baji + pakaian anak + sepatu + alat olahraga + kaos ( ada 3 website )

mgkn itu jawabannya gan. omset PKL nya menurun karena pedagangnya pindah ke online.
bebas milih harga gak perlu takut ketipu dikasih harga ketinggian sama PKL.

ini jualan makanan online :


jualan makanan online :
http://www.mamaroz.com/

liat berapa dia jual harga : 1 gelas juz 28.000

mau coba yg ini bro :
http://www.gasolorganik.com/produk/p...ainnya/bekatul - makanannya kadaluarsa dalam 1 bulan, tapi inden terus.

sekarang tinggal dicek aja siapa yg bener2 pinter dan ngaku nya doang pinter.

silakan baca ini bro : Kurang.dari.1.Jam.40.000.Redmi.2.Ludes.Terjual


http://tekno.kompas.com/read/2015/04....Ludes.Terjual

kalo bisnis loe gak laku,
coba pertimbangkan bisnis online.


jangan malah nyalahin orang lain. masalah mental itu bro.
silahkan ubah sudut pandang anda. kalo berani.
Diubah oleh hebiryu
0
08-04-2015 10:33
Ntar lo di banned nyindir" krpala suku
0
08-04-2015 10:33
bookmark doo ah
0
08-04-2015 10:34
dari temen ane nih jualan karet dulunya ampe 20rb an abis jokowow jadi 6rb sukur" bisa 10rb anjlok bgt gan dia dulu pilih jokowow padahal emoticon-Cape d... (S) emoticon-Cape d... (S)
0
Post ini telah dihapus oleh Kaskus Support 03
08-04-2015 10:37
Quote:

1998 keknya udah deket gan emoticon-Takut (S)
Nyesel gw dulu milih,
Msh mending BeYe, cuma kalo BeYe yang Kader"nya yang bertingkah emoticon-Mad







Quote:
emoticon-Buldog
emoticon-babi
emoticon-floweremoticon-heartemoticon-flower
emoticon-kucing
emoticon-anjing
Diubah oleh untukkloningan
0
08-04-2015 10:39
Agak kurang paham ane gan. Tapi menurut ane ada beberapa sektor yang lesu ada juga yang menanjak. Barang entertain itu agak lesu, tapi properti sih ane perhatiin gak lesu-lesu penjualannya.

Oiya, untuk berita yang ts share, narasumbernya ada share data gak ya?

Jangan ditimpuk bata ya om. Noob nih. Hehehe
0
08-04-2015 10:41
Quote:Original Posted By hebiryu
bisnis online gw masih nanjak kok gan.

alhamdulilah.
jual baju baji + pakaian anak + sepatu + alat olahraga + kaos ( ada 3 website )

mgkn itu jawabannya gan. omset PKL nya menurun karena pedagangnya pindah ke online.
bebas milih harga gak perlu takut ketipu dikasih harga ketinggian sama PKL

Sate gule isa dijual online gan? Ane bisnis sate gule dah 3 tahun, dari pebruari ampe sekarang omset ancur2an ampe nyaris gak isa bayar kontrakan dan pegawe, lalapan temen ane juga, warkop temen ane juga, palagi kalo ente dengerin curhatan marketing motor dan bank, semuanya pada nangis gulung2 gara2 gak isa nyari nasabah, dan semua yang ane sebut diatas gak isa dijual online emoticon-Big Grin

Diubah oleh njiing
0
08-04-2015 10:47
gw juga setuju sih kenapa kok bisa bbm naik, rupiah melemah pas pemerintahan jokowi emoticon-Nohope
skrg gw ga percaya lg ama politisi yg modal pencitraan doang emoticon-Stick Out Tongueeace:
Diubah oleh steve.aoki
0
08-04-2015 10:53
Quote:Original Posted By steve.aoki
gw juga setuju sih kenapa kok bisa bbm naik, rupiah melemah pas pemerintahan jokowi emoticon-Nohope
skrg gw ga percaya lg ama politisi yg modal pencitraan doang emoticon-Stick Out Tongueeace:


Quote:

Bisa jadi. Kalo rakyatnya udah muak ya siap2 aja emoticon-Malu

Btw Steve Aoki DJ emoticon-thumbdown gan emoticon-Malu







Quote:
emoticon-Buldog
emoticon-babi
emoticon-floweremoticon-heartemoticon-flower
emoticon-kucing
emoticon-anjing
0
08-04-2015 10:54
gimane dong solusinye bray
0
08-04-2015 10:57
Quote:Original Posted By cintatanahair
banyak orang fanatik yg bikin komen2 tolol disini (entah fanatik entah emang bner2 tolol)

komen kayak gini ini contoh komen tolol :
kita jangan selalu menyalahkan pemerintah atas apa yang terjadi sama kita. sama aja kita miskin trus nyalahin orang. mending kita sibuk kerja daripada kritik. toh kita koar2 disini juga nggak sampe ke telinga mereka. biar pemerintah bekerja dan kita tunggu hasilnya, terlalu dini untuk menilai kinerja pemerintah.

kenapa tolol ?

kita kritik bukan berarti kita kaga kerja bos. kita kerja lebih keras daripada dulu, kita pusing, setres mikirin kerjaan yang makin sulit dengan kebijakan2 pemerintah yg semakin hari semakin ngawur. mau makan apa kita kalo kaga kerja di era jokowi ini ? yg kerja keras aja masih susah makan apalagi yg males ?

gw bisa maklum kalo lu masih mahasiswa ato anak sekolah ato karyawan kelas menengah dgn gaji 3-6jt. elu kaga ngerasain apa2 3-4 bulan ini. BELUM ngerasain lebih tepatnya. lu masih fine2 aja dengan kenaikan harga2 kaya gini

lu kaga tau skrg gimana mlintirnya para pengusaha yang harus melintir mikirin utang, mikirin omset, mikirin karyawan yg minta tambahan uang bensin, uang makan, uang bonus karena anak mereka jg butuh susu, butuh popok yg sekarang naik smua harganya. sedangkan dagangan kagak laku. lu kagak tau MLINTIRNYA kita.

oke gw bukan pengusaha kakap, gw cuman pengusaha menengah, karyawan gw cuma 10. lu kagak tau gimana gw nangis liatin karyawan gw banting tulang, lembur biar bisa dapet bonus ato sekedar mengambil hati gw. sedangkan gw gak bsa ngasih apa2 ke mereka soalnya dagangan sepi. itu masih pengusaha cap tempe kaya gw. bayangkan org yg punya karyawan 100 ? satu org minta kenaikan gaji 100rb aja, udh ada beban tambahan 10jt PER BULAN. belum omset turun, belum ongkos produksi naik, listrik, bbm, bahan baku, pajak. bayangkan lagi yg karyawannya 300 lebih ? Oke lu mungkin kaga gitu paham soalnya lu kaga pernah ngerasain.

buat para karyawan yg merasa kinerjanya biasa aja ato perusahaannya lg sepi. siapkan mental anda, bisa jadi bulan depan anda yg dirumahkan

masih bisa bilang "jgn kritik doang, kerja dong" ? yaaa monggo dilihat 3-4 bulan ini. bersyukurlah kalo anda ato bapak anda masih bisa bekerja ato dapat kenaikan gaji. rekan2 gw sesama pengusaha udh mulai cut karyawannya. bahkan ada yg setres sudah siap2 gulung tikar

kita kritik bukan berarti kita pengen menyalahkan org lain karena nasib kita. kita kritik soalnya SIAPA LAGI yg kita kritik kalo kejadian kaya gini ?? tuhan ?? SIAPA LAGI yg berhak bikin regulasi dan kebijakan fiskal kalo ga pemerintah ??

semoga dengan tulisan curahan hati gw, elu elu yg masih belom paham apa yg terjadi bisa sedikit tercerahkan. yg masih KEPALA BATU jg gpp, gw doakan bukan elu atau bapak elu yg dipecat bulan depan. amin


Quote:Original Posted By php9juli


Gan biar tambah mantep sumbang berita penghibur (page1 plis), berupa motivasi dari yth pak jokowi pas kmaren Inacraft, bukti beliau sangat peduli dan penuh empati kepada UKM yg sdg lesu emoticon-Big Grin
(aslinya post dr gan reichsmarschall)


UKM Indonesia Jangan Manja

VIVA.co.id - Presiden Joko Widodo meminta para wirausahawan di Indonesia untuk tidak bersikap manja dengan kenaikan harga bahan bakar minyak (BBM) dan elpiji . Menurut dia, sebagai wirausahawan, hal itu jangan ditakuti namun merupakan tantangan untuk dihadapi.
"Ya namanya entrepreneur harus melihat ke depan optimis, nggak bisa kita menjadi entrepreneur kemudian minta dimanjakan. Itu bukan entrepreneur," kata Jokowi saat menghadiri INACRAFT 2015 di Jakarta Convention Center, Rabu, 8 April 2015.
Menurut dia, seorang wirausahawan harus melihat kompetisi sebagai sesuatu yang baik. "Yang namanya entrepreneur, semakin dihadapkan pada tantangan dia akan semakin kokoh untuk melihat peluang-peluang yang ada. Tidak dimanjakan oleh seperti yang kamu tanyakan tadi, enggak," katanya.
Meski demikian, pemerintah tetap akan turun tangan untuk membantu. Hanya saja tak bisa sepenuhnya memberikan bantuan. "Pemerintah nanti akan membantu hal-hal yang berkaitan dengan design, hal-hal yang berkaitan dengan kemasan," katanya menambahkan.
Menurut dia, hal itu akan diurus oleh Badan Ekonomi Kreatif, badan yang baru dibentuk oleh presiden, pasca dipisahkan dari Kementerian Pariwisata.
"Badan Ekonomi Kreatif ini kan baru berjalan sebulan dua bulan ini. Masih menata organisasinya, masih melihat prioritas mana yang didahulukan mana yang tidak. Jadi jangan memberitakan hal-hal yang membuat pesimis."

http://bisnis.news.viva.co.id/news/r...--jangan-manja


emoticon-Big Grin



Quote:Original Posted By cintatanahair



bos, elu bsa ngmg gitu soalnya elu cuman LIHAT, elu bukan PELAKU. coba lu tanya bos nya gimana bisnis akhir2 ini trus lu post disini jawaban dia.

bisnis yg omsetnya anjlok dan ongkos produksi naik gila2an bukan cuman bisnis baru bos. bisnis yg udh jalan tahunan, belasan, puluhan taun jg anjlok sekarang. elu kira mereka yg teriak2 itu pengusaha kemarin sore ?

gw ngomong gini karena gw, rekan2 gw banyak yg bisnis, baik kecil maupun besar, baru maupun lama. dan SEMUA pengusaha yg gw kenal pada protes kebijakan ekonomi jokowi. bukan karena kita pendukung prabowo tp murni karena kita setres mikirin usaha dan karyawan

emang bener pasti gak 100% semua bisnis lesu. ada lah 1 - 2 yg bisa survive. tp lu liat yg lainnya. gw yakin SEMUA usaha sedikit banyak pasti terdampak sekarang. bbm, elpiji, listrik, pajak naik semua dan hampir bebarengan. nikmat mana lagi yang engkau dustakan ?




Quote:Original Posted By cintatanahair
mungkin memang maksud jokowi baik.. dia pengen pendapatan negara naik dengan menghilangkan beban subsidi, naikin tarif listrik dkk dan naikin pendapatan pajak. terus duitnya dipake benahi infrastruktur dan kartu2 sadisnya itu. sehingga APBN lebih bisa difokuskan pada kepentingan rakyat kecil dan masyarakat umum

TAPI

tololnya dia kurang paham ekonomi makro. dimana ketika dia naikin harga semua kebutuhan yang jadi hajat hidup org banyak, dan juga pajak yang (menurut dia) terlalu berpihak pada orang2 kaya, semua langsung berimbas langsung pada inflasi, turunnya daya beli, PHK masal dan hancurnya pilar2 perekonomian. ketika para pelaku usaha alias yang dia anggap "orang kaya" tersebut ditekan dengan pajak dan penghapusan subsidi yg berimbas pada kenaikan harga bahan baku dan ongkos produksi, ditambah dengan melonjaknya dolar dan turunnya daya beli masyarakat, otomatis akan ada rasionalisasi di tubuh perusahaan untuk menyeimbangkan neraca keuangan. opsinya cuma ada 3 : pertama, pengurangan volume produksi. kedua, perampingan karyawan. ketiga, pemotongan gaji/insentif. itu HARUS dilakukan perusahaan untuk keberlanjutan usaha. bahkan, yang sudah tidak kuat pasti terpaksa gulung tikar daripada menanggung kerugian lebih lanjut. siapa yang lebih rugi ? bos (para orang kaya) ? atau karyawan (orang kecil) ? Sedangkan pengalihan APBN untuk infrastruktur yang diharapkan dapat menyelamatkan ekonomi BUTUH WAKTU PALING TIDAK 3-4 TAHUN. Apa yang terjadi dalam 3-4 tahun kalau terus seperti ini ? HANCUR BOS. Kenapa ? Gejolak dari atas sampai bawah akan memicu inflasi berkepanjangan dimana pemerintah akan sibuk menambal kebocoran di sana sini dengan paket2 kebijakan penyelamatan ekonomi jangka pendek yang tidak jelas kerangka nya. kalo diibaratkan seperti orang yang jalan lurus di jalan rusak, dia hanya sibuk melihat kebawah, fokus menghindar agar tidak terpeleset lobang tp dia tidak melihat kedepan, dia tidak tahu di depan ada jurang besar karena dia hanya lihat kebawah dan sibuk sendiri menghindari lobang2 kecil. dalam 3 tahun akan ada PHK besar2an dan efek langsungnya adalah banyaknya pengangguran + naiknya kriminalitas, sudah keliatan dikit kan efeknya? begal2 pada terbangun dr tidur. gimana dengan ekonomi luar negeri ? dampak dari paket kebijakan ekonomi yg tidak jelas frame nya, Indonesia kehilangan kepercayaan asing, percuma jokowi koar2 ke luar ngemis2 investasi tp kondisi di dalam amburadul. para pengusaha bukan orang tolol yg mau investasi di negara yang sakit. Impor naik karena pemerintah mencoba memperbaiki harga2 kebutuhan pokok yang melonjak seperti beras, gula, dkk karena memang cara paling mudah dan cepat (tapi cara ini buruk efek jangka panjangnya) untuk menurunkan harga suatu barang adalah naikkan supply-nya (hukum supply and demand sederhana). gimana caranya? ya impor. karena harga di dalam sudah terlampau tinggi dan harga dari luar negeri masih murah. Apa dampak langsungnya ? Rupiah melemah! kenapa ? beli pake dolar bos (international currency). Dengan tololnya lagi Jokowi bilang rupiah masih aman. mending lu sekolah lagi dah. Ekspor gimana ? sudah jelas dengan dicekiknya para pengusaha, boro2 mau ekspor, bisa bertahan aja udah bagus. Gw kasih gambaran dikit, bayangin sekarang pengusaha2 kakap yang punya hutang diluar negeri atau hutang apapun yg dlm bentuk dolar, anggaplah utang dia 1.000.000 USD, dengan kurs lama pas dolar kisaran 9rb-10rb an berarti utang dia kalo dirupiahkan 9M-10M. tapi sekarang dengan dolar 13rb, utang dia jadi 13M, itu berarti naik 30% !! dengan asumsi dia hanya bermain di pasar lokal, 30% itu LANGSUNG harus ditambahkan ke pengeluaran, dan belum terhitung lagi bunga nya. mohon maaf, kalo boleh jujur, 1jt USD itu bukan angka yang besar buat utang perusahaan, sangat sangat banyak perusahaan yg punya utang segitu di Indonesia (bisa dibilang ini baru kelas hutang perusahaan menengah, bukan besar) dan sekarang mereka sedang setres dan melakukan perombakan besar2an dalam perusahaan, apalagi perusahaan yg punya utang lebih dari itu, bayangkan brp ribu, brp ratus ribu orang karyawan yang punya potensi di PHK karena ini? tunggu aja 1-2 tahun, kalo dibiarkan kaya gini, Indonesia akan mengalami 98 kedua. Dan bagaimana dengan kartu2 hebat itu ? sudahlah, rakyat yang tidak bisa makan, dikasih kartu sehat dan pintar juga tidak akan bisa sehat dan pintar. Kawan2 dokter sudah mulai berteriak dengan melonjaknya jumlah pasien yg mengatasnamakan RAKYAT KECIL dengan kartu saktinya. Dokter juga manusia, profesinya berkaitan dengan nyawa orang, kalau dipaksakan kerja rodi, tolong dimaklumi kalau salah2 potong atau salah2 tambal. supir angkot aja kalau kecapean/ngantuk bisa nabrak. jaminan kesehatan tidak sesederhana itu bos, perlu juga tambahan tenaga medis dan peralatannya. Tiongkok yg sudah maju aja gak brani kasih jaminan kesehatan ke rakyatnya. kartu pintar ? nasib guru ? ah sudahlah... capek ngetik.. bener kata orang2, yg dibutuhkan rakyat sekarang itu KARTU SABAR, orang Indonesia skrg lebih butuh keSABARan daripada keSEHATan atau kePINTARan

yaa beginilah efek orang di sekitar jokowi yang terlalu banyak diisi orang2 yg berkepentingan politik daripada profesional. tolong dimaklumi kalau mereka tolol dan ngawur karena mereka memang pada dasarnya kurang paham pekerjaan mereka. bahkan dengan indahnya sekarang jabatan2 pucuk pimpinan dan komisaris BUMN sudah diam2 diisi orang2 lingkaran dekat penguasa. Selamat Pak Jokowi, nama anda akan diingat sejarah sebagai orang yang pernah mencoba membunuh negara ini (semoga tidak sampai mati)

gw setuju sama yg komen diatas tadi, yg bilang kita sebagai orang yg dipimpin seharusnya percaya pada pemimpin biar mereka bisa fokus kerja membangun negara. Yukk kita dukung pemerintah biar kita mati pelan2 bareng2 !! hahahahaha

KERJA KERJA KERJA !!! KAMI MENDUKUNGMU PAK PRESIDEN




ane copas beberapa testi trit sebelah

Quote:Original Posted By KampungCbubur





Temen ane usahanya mulai harap2 cemas, usahanya sangat tergantung pasokan listrik tadinya. dijaman SBY mesin2nya masih pake listrik semenjak jokowi naik bersamaan naik pula listrik 2 X lipat, trus dia konversi mesin ke gas + pengurangan karyawan....terus abis listrik naik NAIK PULA GAS ...mampus katanya.... korbanin lagi karyawan yang masih bujangan/single buat nahan karyawan yg ada tanggungan.....

Miris gannn..........ditambah skrg bahan2 baku yg di impor naik....

AYOOO NASTAK anjennnggg silahkan mikir kalo dah gini...................emoticon-Mad (S)


Quote:Original Posted By caldbolg1
daripada ngamuk2 doank
gw kasih tes tis juga deh

Dagangan camer ane di Glodok, maen belt
lagi sepi2 nya nih skrg
langganan lagi pada nahan beli belt karena nunggu dollar stabil
dan apalagi skrg BBM naek lagi, makin sepi aja

langganan juga ppada nahan servis atau ganti sparepart mesin karena ya beban produksi di kurangin dan mesin jarang di pake

1 gang camer ane di Glodok pada ngeluh sepi semua


Quote:Original Posted By ViBrot
Share gan, Sis....

Usaha gw dan istri juga lesu. Karyawan ane ga banyak cuma 4. Istri ane karyawannya 5. Istri gw usahanya banyak berhubungan dengan bank, dan dia bilang hampir semua bank jumlah kreditnya menurun. (Pertanda gan... artinya , dunia usaha lesu).

Baik ane maupun istri semuanya menurun. Alhamdulillah kalau buat keluarga ane, kebutuhan sehari hari masih terpenuhi, walaupun harus hemat disana sini. Tapi kalau liat karyawan ane rasanya sedih banget lo gan... Ada karyawan ane yg suaminya udah ga kerja sebulan ini (daerah ane ini rata rata orang kerja by order). Praktis dia hanya ngandalin pendapatan dari usaha ane doang, yg omsetnya sedang nurun (gaji dia berdasarkan omset). Agan bayangin deh, gaji menurun tinggal separonya (bahkan kurang), sementara harga naik semua. Sedih banget ane gan liat karyawan gw. Kadang gw bantu sebisa gw...

Kata temen gw yg masok barang ke tanah abang juga sama aja. Dia udah belasan tahun kerja di bidang ini, katanya ga pernah sesepi ini. Kata dia malah dibilangin orang tanah abang yg udah 30 tahun disana, 'lu baru belasan tahun, lah gw yang udah 30an taun aja belum pernah ngalamin paceklik separah ini' gitu katanya... Iya, gw tau mestinya 1997 juga parah... ini gw cuma nerusin kata orang itu aja.

Gw sejujurnya ga peduli siapa yg jadi presiden atau menteri. Yg penting mereka kalau bikin kebijakan mikir lah dampaknya ke masyarakat luas.. Ga naikin 2000, turunin, trus naik seuprit, naik lagi 500 perak. Hitung aja, kenaikannya 3 kali, artinya harga naik 3 kali, turunnya hampir ga ada.

WTF?


Quote:Original Posted By fx100s
Ini ane pedgng mobkas dr medan

Tahun ini sepi bnget , ampun dah

bnyk yg pny usaha sepi smua, bbrp usha da drop blm lg di tmbh serangan cepat dr pajak gini gitu lg

Mkin sepi lha, yg menengah ke bwh aja ud teriak2

Baru teringat apa yg di blg pak jk itu bener

Pak jokowi, klo rasa emng gk bisa lg mending kau mundur aja deh pak

Daripada kau bikin negara ini mlh tmbh hancur lg, haisss

Cpt beresin tuh smua, dunia usaha semua lg lesu

Beresin tuh atasan pemerintahan smua sm koruptor2, korek tuh duit .. Itu bru bener pak joko oh joko, kdng gue liat pun paok banget

Jgn kau pajakin smua ke rakyat dulu, lontong ! gr2 kejar target pajak, ud usaha sepi blm lg di peras byar pajak

Taik bener emoticon-Najis


Quote:Original Posted By mlh88
ane mau sharing ah ngelanjutin trit yg kemaren juga
buat panastak yg merasa dirinya kaya bahkan pajaknya 8,5 /bln..mungkin ente punya perusahaan gede ato jabatan tinggi di perusahan, trus seenaknya aja bilang naek 500 aja dah mewek nyinyir sana-sini..bukan masalah harganya, tapi dampaknya,
ane tinggal di perkampungan industri kecil usaha konveksi, daya beli nasyarakat tahun ini bener2 sangat rendah, bahkan banyak warga ditempat ane terpaksa harus nutup usahanya sementara..
dulu ditempat ane lebih gampang nyari boss daripada penjahit, sekarang kebalikanya, ada sekitar 500an yg bisnis konveksi taruhlah rata2 tiap tempat punya 5 penjahit walaupun kalo gede bisa punya 50an, sekarang karena pasar sepi hampir separuh pada tutup, 5x250 = 1250 orang sementara harus nganggur dulu, dan rata2 dari mereka adalah pendidikan rendah, anak putus sekolah, bahkan banyak juga anak cewe dibawah umur karena faktor ekonomi, blom lagi kang becak dan sopir2 travel ga dapet muatan karena keadanya lagi sepi produksi, apakah ente bisa ngasi kerjaan ke orang2 kekgini yg skillnya pas2an, yg ane takutin kalo keadaan ga membaik dalam jangka waktu lama, anak2 muda yg dulunya kerja sekarang jadi preman, begal, yg cewe jadi cabe2an..
tolonglah buat kalian yg merasa bisa beli pertamax ga usah menyombongkan diri, kami juga bisa, bahkan keuntungan sebulan aja pas bulan puasa bisa buat hidup pribadi dan keluarga selama setahun, tapi kadang kami memikirkan nasib karyawan kami kalo harus tutup, yg kami permasalahkan ketidakmampuan pemerintah dalam mengontrol harga2 yg menyebabkan daya beli masyarakat menurun dan pasar sepi,
cobalah sekali2 para panastak pada gaul sama orang2 bawah, jangan sama temen sekantornya doang, ato ente udah kek junjungan ente yg hanya mikirin gimana caranya temen koalisi dan orang2 yg dukung dia di pilpres bisa dapet jabatan sekarang, apa salahnya si kritik pemerintah kalo kebijakanya tenyata nyusahin rakyat, sukur kalo didenger, dan pemerintah bisa menemukan cara buat memperbaiiki keadaan sekarang emoticon-Smilie


Quote:Original Posted By bacanomer
usaha jual beli apa aja ane lakuin. tp ini bener2 lesu pasarnya.

ane sering beli barang2 dr aliexpres yg aneh2 pas dolar masih 12rb gak sepi2 amat kek skrang.

sekarang untung makin dikit kadang tekor paling parahnya bc main hantam naikin harga agar kena pph ppn dll


Quote:Original Posted By keripikayam


sektor paling parah masih di perdagangan komoditas karet dan kelapa sawit, perdagangan mobkas, sembako juga belum kondusif karena harga yg cendrung tidak stabil, transportasi darat, aksesoris mobil....

segmen usaha yg lainnya masih berjuang keras.. blm ada yg sampe macet total..



Diubah oleh likekus
0
08-04-2015 11:07
Sekarang ane lagi makan, apa yg ane makan tidak akan ane muntahkan. Entah itu asin maupun hambar. Harus ane nikmati dan ane gk peduli cacian negative pada beliau. Ane lebih memikirkan untuk memberi saran dan kritikan yg membangun, daripada menghina dan mengeluh yg tk berkesudahan. Sebab, dengan cara jelek tidak akan mempan menembus hal negative emoticon-Big Grin yang ada semakin semarwut,
Ane selalu positive dengan pemerintah! Karna waktu slalu berjalan. Sekarang di hina, mngkin kedepan di puji. Waktu itu penuh misteri. Kita harus selalu positive memberi saran dan kritik. Emosi kebencianlah yg membuat orang menjadi frustasi dan merasa dirinya terdzolimi. Liat orang2 yg bertengkar dan merasa dirinya yg benar, apakah! mereka memakai otak
atau emosional? Mereka mengedepankan emosi baru kemudian otaknya. Otak mereka di kendalikan emosi. Sebab emosi hanya menuruti suasana, bkan nalar maupun logika. Berbeda dengan otak yg bsa di katakan universal.

No ofeence emoticon-Big Grin
Diubah oleh rizky.veu
0
08-04-2015 11:11
Ternyata sepi nya nasional yah gan, ane kira cuma daerah ane aja. Sampe medan, jkt, dll juga sepi sampe sate gule pun sepi. Untuk daerah jawa (tengah,yogya, semarang, sby, dll) gmn nih? Blm liat ada laporannya.

Harus di apain yah biar ekonomi bergairah lg?? Masa harus di panggilin miyabi yah?

Pajak minta gede 1% dari omset gila aja. Untung kotor aja 3% gmn coba bayar nya?? Di kira kita kerja ini buat bikin kaya negara? Buat bikin kaya pejabat?? Kalo emg kita bayar pajak tp sesuai, kayak di ausie, singapur. Aman, tentram sih gpp. Lah ini, jalan protokol aja bolong2
Diubah oleh beben_a1
0
08-04-2015 11:15
lagi sepi ya ekonomi kitaemoticon-Berduka (S)
0
08-04-2015 11:34
Lg pada demam batu hahaha
0
08-04-2015 12:16
ya sudahlah
ortu ane pensiunan gan 2 2 nya...

gaji udah g ada

satu satunya bantuan ya dari anaknya ...

alhmd gw masih bisa nyumbang 2 jt buat ortu sebulan

tapi dulu 2 juta bisa buat nafas sekarang bayar listrik aja habis 1 juta lebih, buat bayar gas, n makan g cukup gan segitu mah . lokasi di jakarta gan, klo ada yang nanya salah sendiri kenapa listrik nya gede ane jawab klo kg pake AC ya bisa sakit gan kena pengapnya udara.. sekarang mending keluar uang buat listrik atau nanti justru sakit gegara mau hemat ? dan itupun g boros gan cm nyalain pas kepanasan doang ( 3 -4 jam sehari ) , ane doain yang masih tega jelekin biar ortunya mengalami nasib serupa emoticon-Smilie
0
08-04-2015 12:24
ane share deh untuk property di bekasi tepatnya sumarecon bekasi. harga ruko turun yg emerald dari tahun kemaren 3.6 m sekarang di sekitar 3 m di kontrakin juga murah bener setahun cuma dpt 55 juta. malah banyak yg banting harga di 50 juta/tahun. tahun kemaren masih di atas 60 juta ini ruko emerald di blok d ya bukan deretan paling depan, 3 lantai luas 4.5 x 18 meter kalo ga salah. rumah harganya di sumarecon bekasi juga turun kenapa ? kk ane mau jual rumah th kemaren banyak yg lihat sekarang dari bulan januari ga ada yg lihat. artinya konsumen dah berkurang. posisi ane udah 6 bulan di solo masih sering pulang ke bekasi 2 atau 3 bulan sekali. kalo properti di solo naik pesat banget. ane tetanggaan ama pak jokowi sekitar 200 sampai 300 meter lah. untuk kuliner di solo yg makanan primer yah masih bagus kaya warung makan gitu masih rame.. dan kuliner di solo harganya murah murah dan enak.. ane buka kuliner durian mulai turun sejak kenaikan bensin pertama di november. sekarang mau buat menu yg di luar durian, makanan primer supaya survive.. untung tempat punya sendiri. ya kita semua memang harus menyesuaikan diri dgn kondisi yg tidak terduga ini.. semoga segera ada perubahan. amin..
0
08-04-2015 12:33
sekarang baru kerasa pentingnya ekonomi makro ala SBY.... dulu jamannya SBY kita ngomel bilangnya makro mlulu yang dipikir mikro kagak...

indonesia adalah negeri yang pertumbuhannya ditopang oleh konsumsi, SBY sangat sadar akan hal itu maka g pernah SBY naikin kebutuhan pokok dalam waktu yg berdekatan...

lah sekarang sudah harga naik 3 kali gara gara BBM, gas akan naik juga, Kereta Api juga naik, Listrik juga naik... masyarakat mau beli apa pak ???

bayar listrik aja udah mpot mpotan

dibilang suruh nabung aja dulu.. APANYA YANG MAU DITABUNG??? konsumsi turun drastis.. otomatis usaha omzet berkurang otomatis PAJAK berkurang... pajak berkurang artinya PEMASUKAN APBN berkurang ....

trus danain negara dari mana paaakkkk...... ??

ngutang lagi ????

lah kebijakannya jadi kontraproduktif kan ???

Diubah oleh enfersor
0
08-04-2015 12:46
Toko baju ane sepi, anjlok omsetnya, kk ane yg dibengkulu juga tokonya sepi, pakde angkat ane jualan bakso malang sepi juga, jaman sby ga gini gini amat.

daya beli masyarakat prioritas ke perut dulu.
0
Halaman 1 dari 72
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.