others
Batal
link has been copied
1219
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/54aada95a4cb17055d8b457c/176917691769-kaskuser-regional-cianjur---prime-id-only-and-read-the-rules-first-176917691769---part-12
SELAMAT DATANG DI FORUM KASKUSER REGIONAL CIANJUR Join Group Facebook KRC Like Fans Page KRC Add Friend Facebook TS Follow Akun Resmi KRC Follow Akun TS This Is Our Rules Perkenalkan Diri Anda sebelum Posting dan ISI Daftar hadir dengan Form dibawah ini: >> CLICK << (DATA PRIVACY TIDAK AKAN DI SHARE) # Harus selalu menggunakan Prime ID # Postingan HARUS LEBIH dari 10 kata dan TIDAK BOL
Lapor Hansip
06-01-2015 01:40

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩

SELAMAT DATANG DI FORUMKASKUSER REGIONAL CIANJUR

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Quote:
This Is Our Rules

Perkenalkan Diri Anda sebelum Posting
dan ISI Daftar hadir dengan Form dibawah ini:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
>> CLICK <<
(DATA PRIVACY TIDAK AKAN DI SHARE)


# Harus selalu menggunakan Prime ID
# Postingan HARUS LEBIH dari 10 kata dan TIDAK BOLEH ONELINER
# Biasakan menggunakan fasilitas EDIT, QUOTE, dan MULTIQUOTE untuk menghindari post BERURUTAN
# Diharapkan untuk memberikan KONTRIBUSI DEMI KEMAJUAN Regional CIANJUR
# Posting foto/gambar maksimal berukuran 800 pixel demi kenyamanan bersama dan wajib di spoiler
# Dilarang Berbagi Informasi Apapun Yang Berbau Pornografi
# Dilarang Melakukan Segala Macam Bentuk Posting Yang Bersifat Menyinggung Unsur-unsur Suku, Ras, Dan Agama


Quote:
Peraturan Husus Kanggo Pribumi

#Kangge Pribumi wajib posting ku bahasa sunda !!!

hayu urang ngamumule bahasa sunda dina ieu riungan
lamun henteu ku urang kusaha deui.

Pan asa aneh lamun urang sunda teu bisa ngomong sunda
piraku ari urang Jawa make bahasa jawa, urang batak make bahasa batak
ari urang sunda henteu make bahasa sunda?

Ayeuna urang tilik kumaha carana bahasa anu ku
urang sunda dipika cinta ieu sangkan teu nepika tumpur.
mangka kukituna husus warga regional Cianjur didieu diwajibkeun
posting ku bahasa sunda.

Tapi nempo kaayaan saperti kieu mah henteu mustahil upama ka hareupna bahasa sunda bakal tumpur, coba ku urang titenan, kiwari loba kolot nu ngajarkeun ka anakna make bahasa indonesia, tah eta hiji conto gambaran kajadian nu ku urang perlu di perhatikeun

Kusabab kajadian samodel kitu teh henteu saeutik panyebabna bisa salah sahiji kolotna lain urang sunda (kawin jeung urang luar sunda)

Conto sejenna di sakola
bahasa sunda teh ngan di ajarkeunna saminggu sakali, jeung deuih malah mandar guruna ge lain ti jurusan bahasa sunda. kahareupna kumaha sangkan aya generasi anu baris nuluykeun eksistensi bahasa sunda di kolong alam dunya ieu, husus namah di tanah parahiangan.

bahasa sunda teh warisan ti karuhun urang pasundan nu matak urang nu jadi urang sunda asli hayu urang ngamumule bahasa sunda dina ieu riungan.





Sangsi BagiYang Melanggar

DELETE Postingan sebagai Peringatan Pertama #
Di berikan BATA/CENDOL untuk Peringatan ke Dua #
Jika Tidak mempan dengan kedua peringatan diatas, maka langsung di Daftarkan BANNED Permanen #

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12











۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


profile-picture
profile-picture
erina79purba dan bdat memberi reputasi
2
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 1 dari 61
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40

Autolock Thread by Hansip

Thread ini adalah thread lanjutan dari http://www.kaskus.co.id/thread/5311d...cb1724518b4571 yang sudah melebihi batas reply.

Terima kasih.
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40

Autolock Thread by Hansip

Thread ini adalah thread lanjutan dari http://m.kaskus.co.id/thread/529c45b...cb17365b0001e7 yang sudah melebihi batas reply.

Terima kasih.
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
Sekilas Tentang Cianjur
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Quote:
Cianjur adalah nama sebuah kota kecamatan di provinsi Jawa Barat, Indonesia. Kota kecamatan ini adalah ibukota Kabupaten Cianjur. Cianjur pertama kali didirikan oleh Aria Wiratanu dalam legenda masyarakat Cianjur, Kanjeng Dalem Aria Wiratanu ini adalah Dalem (Bupati) pertama sekaligus juga sebagai penyebar Agama Islam di Cianjur. Makam pendiri Cianjur saat ini sering dikunjungi oleh orang-orang baik dari dalam Kabupaten Cianjur maupun sekitarnya. Cianjur juga terkenal dengan manisan, beras yang wangi dan pulen dan juga makanan ringan lainnya, juga terkenal dengan tauco. Cianjur berhawa dingin disebelah utara dan sedang di sebelah selatan. Di sebelah utara berbatasan dengan Bogor, di selatan dengan Samudra Indonesia, di barat berbatasan dengan Sukabumi, di timur dengan Bandung dan Garut, dan di timur laut dengan Purwakarta. Di dalam daerah Cianjur terdapat Kota Bunga yang sering dikunjungi warga Jakarta untuk melepas lelah. Salah satu istana keperesidenan terletak di Cianjur tepatnya di Cipanas, kecamatan di Cianjur terdiri dari. Cikadu,Sukaresmi,pagelaran, Cilaku, Warungkondang, Mande, Karang Tengah, Pacet, Cikalong Kulon, Cidaun, Sindang Barang, Naringgul, Cibeber, Campaka, Ciranjang, Bojongpicung, Sukanagara, dan Tanggeung.



Thanks to Adam Shofwan Sahel - BINUS


Quote:
RADIONYA KASKUSER CIANJUR

KLIK
V
v

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12









0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
silahkan Putuhi rules..emoticon-Angkat Beer

apabila ada pelanggaran, thread akan di delete..

bila terdapat ID clone yang masih posting, silahkan laporkan agar dapat di tindak, tindakan berupa banned permanen
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


NAME LIST KASKUSER CIANJUR

| Dikdik | budakzard | Cianjur Panumbangan | dickzard |
| Zulfa | zulfarizkina | Cianjur | whatzup_zulfa@yahoo.co.id |
| Fajar | JIMS.NEUTRON | Cianjur | mr.neutron21 |
| Budi | mink71 | Cianjur Salakopi | bmulia71@gmail.com |
| Data | bedoelx | Cianjur | bedoelbelegug@yahoo.co.id |
| Nuryanda | hayree | Cipanas | nureypk |
| Ading | rockersundead | Cipanas | ading_rockers |
| Rabin Dinar | rabindinar | Cianjur / Jakarta | rabindinar |
| Riki Zusar | rzkei | Cianjur | zusarbrady@yahoo.com |
| koko | aneh16 | Cikalong | alfi_sick@yahoo.com |
| Cahya Muhammad | ketoprax28 | Cianjur | bintangkilat |
| Teguh Ryo | teguhryo | Cipanas | teguh_ryo |
| Ricky | Preackytiew | Cipanas | rick_levioza@yahoo.co.id |
| Andy Achmad Rizal | Andy Lero | Cianjur | andy_lero |
| zen asikin | zenonepiece | Panembong | as1k1n@yahoo.com |
| Andry Suherlan | suerland | Kadupandak | andry_suherlan |
| syafaat | syafaatramdhani | Cianjur | syafaatramdhani@rocketmail.com |
| Rizal Wijaksana | bare.is.arab | Cianjur - Gang Mawar | z4l_getto12 |
| wildan | dawildidan | Cipanas | dawil_dza |
| rahdian | rahdians | wr kondang | rahdians@yahoo.com |
| idhan | idhaaaan | Cianjur | idhan.ahmad@yahoo.com |
| idham | idhaaam | Cianjur | idhamrinaldi@ymail.com |
| daniar | pawpaw01 | Bypass | dan_iar |
| Reza Rizaldi | blecjec | Cibeber | n0.th4nky0u |
| jemmi fermana | jemmifer0011 | Cugenang | jemspsycho08 |
| Ikhsan | TIC.TAC.TOE | Cianjur | ??? |
| Ega | egamathany | Cianjur | ega_mathany@yahoo.com |
| andi lukman | andipsycho | Cipanas | superpsychoband |
| Encep Lukmanul Hakim | lukman3103 | Cilaku Cianjur | lukman_nk2010 |
| Fadil Ramadhan | diel09 | Cikaret deuket lapang Futsal | fadiel_r57 |
| omen | dick27 | Cianjur | lord zard |
| Yudistira | HansipTaucoCity | Cianjur atuh | taucoCoy@ymail.com |
| eris ismail | erismail | Cianjur Selatan | erisismail |
| eko surya maulana sya'ban | lilsyaban (1543801) | cianjur | de_kulipacul@yahoo.com |
| Ratu | davinci13 | Cibeber | ratu.adil13@yahoo.com |
| Anton | Dontlegoo | Cianjur | dontlegoo |
| Bagas Restu Pamungkas | zacharyJ.Baker | Cipanas | bagas.viking |
| Izra Ramadhan | Agitozoi | Cianjur | zra.ramadhan@yahoo.com |
| Muhammad Ilham J | kronz | Gg. Apel - Cianjur | kronz_rf |
| Peri Piyandi | radestwo | Cianjur | pyoze |
| Panji | v4m | cianjur | van_doyle@rocketmail.com |
| Firman Feisal | pman299 | Ciranjang | pman299 |
| Taufik Abdurahman | kaskusersemata1 | Cianjur | vik_criM3@yahoo.co.id |
| Tandangtry | Goblin80 | Cianjur | tandangtry@yahoo.co.id |
| Nenden | gadisjeruk | Cilaku | nurannisaa7 |
| Ramdhan | atramd | Maleber | atramdkaskus@yahoo.com |

| Shinta Ardana Putrie | ardana94 | Cipanas-Jawa Barat | sinta_ardana |
| M.Faishal.Rasya | Fanatix19 | Maleber | shal_cutezabiezt@yahoo.com |
| Mochammad Tsanyfajar C | tsanyfajar | Cianjur | mochammad_tsanyfajar@rocketmail.com |
| Depa Panjie Purnama | mr.blekant | Kadupandak-Cianjur Selatan | depa_mr.blekant@yahoo.co.id|
| Rahmat Permana | apunk04 | Maleber | permana_rahmat@yahoo.co.id |
| Heru Prasetyo Tobing | heru.kk07 | Cianjur / Madiun | drumer_fighter@yahoo.com |
| Angga Supriyawibowo | alexchirix | Cianjur | tambeng_0607@yahoo.com |
| Zainal Hidayat | zahidyat | Kadupandak | zahidayat |
| Farid Farhani | vesbut | Cianjur | ridreds@yahoo.com|
| Kohar Permana | koko2705 | Ciranjang | koharpermana@yahoo.com |
| Firman | kteres | Cianjur |lupa |
| Ilham Aminudin | IA248 | Cianjur | ia248@yahoo.co.id|
| Bayu Rangga Putra | brenkboy | Cipanas | brenk_boy@yahoo.com |
| Agus Nugroho | naokikenzou | Cipanas | yutokekkaishi@yahoo.com |
| Jamaludin | jamal_ckl | Cikalong Kulon | jamaludin_ckl@yahoo.co.id |
| Daud Abdullah Nursyah | ieumaemmie | Cibeber |
| Indra Thenoors | chacingchau | Cilaku |
| Ari Andriyana | orensky | Pasir Banen | oren4u@yahoo.com |
| Kurnia | capone77 | Cianjur | alnaz77@yahoo.com |
| Vick | underwears | Cianjur | fixnugraha |
| Pey Wizart | peywzt | Cikaret | peywizart2@yahoo.com |
| Okysela | okysela | Munjul | okysela |
| Ikrar Adhitya | 1krar | Cianjur | ikrar.adhitya@yahoo.com |
| Dea Muhammad Rizki | Deamrizki | Mande | deamrizki@yahoo.com |
| Aang Ramdani | jaka61 | Cianjur | aangramdani51@gmail.com |
| M. Agiez Yusuf Tanziri | id.ripuh | Cianjur Joglo | gak punya |
| Ilham Taufiq | ilhamtaufiq16 | Cianjur |
| Aliansyah | kollay | Bojong Kaum | mr_allay |
| Miftah Lutfi | ralf230308 | Cianjur (Kaum/Al-Ianah) | uphie86thea@yahoo.com |
| Rizal Zulfikar | zulvikers | Cianjur | rizal.zulfikar@yahoo.com |
| Hari Hermansyah | boymarsela | Cianjur-Maleber |
| Muhamad Buldan | barock666 | Cianjur | budi_barock@yahoo.com |
| Sandy Ferdian | sandy1305 | Cipanas | sandyferdian15 |
| Lutfi Alfian Soleh | 2ndupie | Cianjur Kota |
| Anggi | agie88 | ogie_mx | Cianjur |
| Arya Adriana | shaulaya | Cianjur Gg. Laksana | muse_ary@yahoo.com |
| Tema Aria | ariatema | Cianjur | aria_tema@yahoo.co.id |
| Uus Usman | dihyaalkalby | Ciranjang |
| Aldy Herdiyana | herdy127 | Cianjur | aldy_pungker23 |
| Muhammad Isya | raigeki. | Pasirhayam |
| Reza Iskandar Malik | rezaiskandar | Cikadu | zha_ismacbn |
| Izal | zalxxx | Cipanas | aprizalramdhan@rocketmail.com |
| Aldira Maliq Ibrahim | aldyra13 | Cipanas | aldyramaliqibrahim@yahoo.co.id |
| Audie Alamsyah | alred27 | Cianjur | audiealam46@yahoo.com |
| Muhammad Nurkhayal Kadafi | MNKadafi | Kp. Pateken | abelasep@ymail.com |

| Johan Nazzar | Modjjo | Cipanas | Hahn_sipp |
| Yosef Sofyan | yosefals | Sindanglaka | yosefalsoi_82@yahoo.com |
| Boegi | Boeyawing | Cipanas | boegi_mht@yahoo.com |
| Subkhan | kakangalex | Cianjur |
| Rudi Hendrayana | mufty.faqir | Cipanas | mufty_rudi@yahoo.com |
| Wudi | wutwut | Selakopi |
| Suria | karuna87 | Cipanas | suria.chen87@yahoo.com |
| Wage Raka Pratama | cikalpratama | Ciranjang |
| Nugraha Mauludi | Frankenmecha | Gunteng |
| Kang Apoel | apoelrastafara | Maleber |
| Teguh | teguhabi | Sukaluyu |
| Ozzy Zoyy | ozzyzoyy | Cianjur |
| Wulandari Putri | mulan.juleha | Ciberber |
| Ridwan S Ramdan | syaskastupnya | Cianjur |
| Rizki | siheadbang | Cianjur |
| Gungun Guntur | gendamjabarut | Cianjur-Mande |
| Firman Bie | bie014 | Cianjur |
| Komarudin | Qomar15 | komar_we | Kadupandak |
| Rizal | rizalrizkia | Cianjur-Sukanagara | gatotkacaservices |
| Hendri Ahmad. M | rhockmantick | Karangtengah-Cianjur |
| Aditya Noor Adrian | RIOT. | Karangtengah 43281 | aditya_crispy@yahoo.com |
| Muhammad Robby | mrpbby | Kadupandak |
| Dydy | arn0ldy | Sayang | themajesticgold |
| Feni Novariani | feniandriwilly | Cianjur |

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12



Quote:

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

NAME LIST GUEST KASKUSER REGIONAL CIANJUR

| Aditya | aong21 | Subang | adith_aonk@rocketmail.com |
| Agus | rafh | Subang | agusrafsodia |
| Ardiyasa | akang.vaughan | Purwakarta | ardee_vaughn |
| Duce cureLp | duce | Sukabumi | duce_mohdhatta@yahoo.com |
| Ridhik Qoirion | Ridhik | Batu Raja-Sumatra |rididoi@ymail.com |
| Bangbang Mulyaningrat | bangbhunx | Subang | mulyaningrat83 |
| Muhammad Kahfi | tokogamefb | Tangerang City | tokogamefb |
| Justone | whitekill | Jakarta | justonefromhill@yahoo.co.id
| Marba Dian | gopars | Linggau | go0opa4ar |
| Dian | dukateuing | Subang | d_dukateuing |
| Gumilar | imagold | Bandung | zade_mage |
| Diaz Putra Bumi | Diaz1983 | Sukabumi | diaz_diantara@yahoo.com |
| Soekarno | mbokarno | Solo |
| Angling Zanifiar | Winterfall | Garut | anglingzanifiar@rocketmail.com |
| Irman Marwan | irman.marwan | Purwakarta | irman.marwan@rocketmail.com |

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12





0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
RESERPET BUAT BEWARA


0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
Q��� Kaskuser Regional Cianjur ���Q

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Quote:
Quote:
Arti dan Makna Logo KRC


Ayam Pelung :
Menandakan Ciri Khas Cianjur.
Nama ayam pelung berasal dari bahasa sunda Mawelung atau Melung yang artinya melengkung, karena dalam berkokok menghasilkan bunyi melengkung juga karena ayam pelung memiliki leher yang panjang dalam mengahiri suara / kokokannya dengan posisi melengkung.
ente tau kan, kalo ayam pelung sudah berkokok emoticon-Stick Out Tongue

Logo Padi :
Melambangkan ketentraman dan dinamika kehidupan bermasyarakat di Regional Cianjur.

Logo Bintang :
Melambangkan semangat juang yang dilandasi jiwa kepemimpinan dan tanggung jawab yang besar dalam kehidupan bermasayarakat.

Warna Dasar Putih :
Melambangkan kehidupan yang bersih suci dan abadi sehingga tercipta kesejahteraan bagi kehidupan bermasayarakat.

warna dasar ungu orange, dan atribut kaskus :
melambangkan Kaskuser Regional Cianjur From Kaskus emoticon-Smilie


Peta Cianjur


Quote:Luas wilayah

Kabupaten Cianjur 350.148 km2 dengan jumlah penduduk pada tahun 2007 sebanyak 2.138.465 jiwa.
Secara administratif Pemerintah kabupaten Cianjur terbagi dalam 32 Kecamatan, dengan batas-batas administratif :

Quote:Batas Wilayah

Quote:Sebelah utara berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bogor dan Kabupaten Purwakarta.
Sebelah barat berbatasan dengan wilayah Kabupaten Sukabumi.
Sebelah Selatan berbatasan dengan Samudra Indonesia.
Sebelah Timur berbatasan dengan wilayah Kabupaten Bandung dan Kabupaten Garut.


Secara geografis , Kabupaten Cianjur dapat dibedakan dalam tiga wilayah pembangunan yakni wilayah utara, tengah dan wilayah selatan.

Quote:Wilayah Utara

Quote:Meliputi 16 Kecamatan : Cianjur, Cilaku, Warungkondang,Gekbrong, Cibeber, Karangtengah, Sukaluyu, Ciranjang, Bojongpicung, Mande, Cikalongkulon, Cugenang , Sukaresmi, Cipanas, Pacet dan Haurwangi.


Quote:Wilayah Tengah

Quote:Meliputi 9 Kecamatan : Sukanagara, Takokak, Campaka, Campaka Mulya, Tanggeung, Pagelaran, Leles, Cijati dan Kadupandak.


Quote:Wilayah Selatan

Quote:Meliputi 7 Kecamatan : Cibinong, Agrabinta, Sindangbarang, Cidaun , Naringgul, Cikadu dan Pasirkuda.
Sebagaimana daerah beriklim tropis, maka di wilayah Cianjur utara tumbuh subur tanaman sayuran, teh dan tanaman hias. Di wilayah Cianjur Tengah tumbuh dengan baik tanaman padi, kelapa dan buah-buahan. Sedangkan di wilayah Cianjur Selatan tumbuh tanaman palawija, perkebunan teh, karet, aren, cokelat, kelapa serta tanaman buah-buahan. Potensi lain di wilayah Cianjur Selatan antara lain obyek wisata pantai yang masih alami dan menantang investasi.


Quote:Sebagai daerah agraris yang pembangunananya bertumpu pada sektor pertanian, kabupaten Cianjur merupakan salah satu daerah swa-sembada padi. Produksi padi pertahun sekitar 625.000 ton dan dari jumlah sebesar itu telah dikurangi kebutuhan konsumsi lokal dan benih, masih memperoleh surplus padi sekitar 40 %. Produksi pertanian padi terdapat hampir di seluruh wilayah Cianjur.

Kecuali di Kecamatan Pacet dan Sukanagara. Di kedua Kecamatan ini, didominasi oleh tanaman sayuran dan tanaman hias. Dari wilayah ini pula setiap hari belasan ton sayur mayur dipasok ke Jabotabek.




۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40
๑۩۩₪ Kaskuser Regional Cianjur ₪۩۩๑


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12



Budaya Cianjur

Quote:1. Ngaos
Ngaos

Ngaos adalah tradisi mengaji yang mewarnai suasana dan nuansa Cianjur dengan masyarakat yang dilekati dengan ke beragamaan. Citra sebagai daerah agamis ini konon sudah terintis sejak Cianjur ada dari ketiadan yakni sekitar tahun 1677 dimana tatar Cianjur ini dibangun oleh para ulama dan santri tempo dulu yang gencar mengembangkan syiar Islam. Itulah sebabnya Cianjur juga sempat mendapat julukan gudang santri dan kyai. Bila di tengok sekilas sejarah perjuangan di tatar Cianjur jauh sebelum masa perang kemerdekaan, bahwa kekuatan-kekuatan perjuangan kemerdekaan pada masa itu tumbuh dan bergolak pula di pondok-pondok pesantren. Banyak pejuang-pejuang yang meminta restu para kyai sebelum berangkat ke medan perang. Mereka baru merasakan lengkap dan percaya diri berangkat ke medan juang setelah mendapat restu para kyai. Mamaos adalah seni budaya yang menggambarkan kehalusan budi dan rasa menjadi perekat persaudaraan dan kekeluargaan dalam tata pergaulan hidup. Seni mamaos tembang sunda Cianjuran lahir dari hasil cipta, rasa dan karsa Bupati Cianjur R. Aria Adipati Kusumahningrat yang dikenal dengan sebutan Dalem Pancaniti. Ia menjadi pupuhu (pemimpin) tatar Cianjur sekitar tahun 1834-1862.


Quote:2. Mamaos
Mamaos

Seni mamaos ini terdiri dari alat kecapi indung (Kecapi besar dan Kecapi rincik (kecapi kecil) serta sebuah suling yang mengiringi panembanan atau juru. Pada umumnya syair mamaos ini lebih banyak mengungkapkan puji-pujian akan kebesaran Tuhan dengan segala hasil ciptaanNya.
Mamaos terbentuk pada masa pemerintahan bupati Cianjur RAA. Kusumaningrat (1834—1864). Bupati Kusumaningrat dalam membuat lagu sering bertempat di sebuah bangunan bernama Pancaniti. Oleh karena itulah dia terkenal dengan nama Kangjeng Pancaniti. Pada mulanya mamaos dinyanyikan oleh kaum pria. Baru pada perempat pertama abad ke-20 mamaos bisa dipelajari oleh kaum wanita. Hal ituTerbukti dengan munculnya para juru mamaos wanita, seperti Rd. Siti Sarah, Rd. Anah Ruhanah, Ibu Imong, Ibu O’oh, Ibu Resna, dan Nyi Mas Saodah.

Bahan mamaos berasal dari berbagai seni suara Sunda, seperti pantun, beluk (mamaca), degung, serta tembang macapat Jawa, yaitu pupuh. Lagu-lagu mamaos yang diambil dari vokal seni pantun dinamakan lagu pantun atau papantunan, atau disebut pula lagu Pajajaran, diambil dari nama keraton Sunda pada masa lampau. Sedangkan lagu-lagu yang berasal dari bahan pupuh disebut tembang. Keduanya menunjukan kepada peraturan rumpaka (teks). Sedangkan teknik vokal keduanya menggunakan bahan-bahan olahan vokal Sunda. Namun demikian pada akhirnya kedua teknik pembuatan rumpaka ini ada yang digabungkan. Lagu-lagu papantunan pun banyak yang dibuat dengan aturan pupuh.

Pada masa awal penciptaannya, Cianjuran merupakan revitalisasi dari seni Pantun. Kacapi dan teknik memainkannya masih jelas dari seni Pantun. Begitu pula lagu-lagunya hampir semuanya dari sajian seni Pantun. Rumpaka lagunya pun mengambil dari cerita Pantun Mundinglaya Dikusumah.

Pada masa pemerintahan bupati RAA. Prawiradiredja II (1864—1910) kesenian mamaos mulai menyebar ke daerah lain. Rd. Etje Madjid Natawiredja (1853—1928) adalah di antara tokoh mamaos yang berperan dalam penyebaran ini. Dia sering diundang untuk mengajarkan mamaos ke kabupaten-kabupaten di Priangan, di antaranya oleh bupati Bandung RAA. Martanagara (1893—1918) dan RAA. Wiranatakoesoemah (1920—1931 & 1935—1942). Ketika mamaos menyebar ke daerah lain dan lagu-lagu yang menggunakan pola pupuh telah banyak, maka masyarakat di luar Cianjur (dan beberapa perkumpulan di Cianjur) menyebut mamaos dengan nama tembang Sunda atau Cianjuran, karena kesenian ini khas dan berasal dari Cianjur. Demikian pula ketika radio NIROM Bandung tahun 1930-an menyiarkan kesenian ini menyebutnya dengan tembang Cianjuran.

Cianjuran Mamaos


Quote:3. Maenpo
Maenpo


Maenpo adalah seni diri pencak silat yang menggambarkan keterampilan dan ketangguhan. Pencipta dan penyebar maenpo ini adalah R. Djadjaperbata atau dikenal dengan nama R. H. Ibrahim aliran ini mempunyai ciri permainan rasa yaitu sensitivitas atau kepekaan yang mampu membaca segala gerak lawan ketika anggota badan saling bersentuhan. Dalam maenpo dikenal ilmu Liliwatan (penghindaran) dan Peupeuhan (pukulan).

Padepokan Bojongherang Pelestari Seni Maenpo Cianjur

Maenpo


Padepokan Bojongherang yang pembangunannya belum rampung secara keseluruhan melakukan latihan awal, serta demonstrasi seni maenpo diikuti oleh sejumlah siswa SD dan SMP. Pementasan seni tradisional maenpo ini dimaksudkan untuk pengenalan seni tradisional masyarakat Sunda, sekaligus percobaan gedung baru.

Dalam sesi latihan awal tersebut juga hadir dari padepokan lainnya, setidaknya ada lima padepokan dari berbagai kecamatan di Kabupaten Cianjur.
Gedung baru padepokan ini yang berlokasi di Jalan KH. Marzuki, Bojongherang, Cianjur dibangun dengan mendapat bantuan langsung dari Gubernur Jawa Barat, sebagaimana dikatakan olah Ketua Padepokan yang juga Sekertaris Umum (Sekum) Pengurus Cabang (Pengcab) Persatuan Pencak Silat Indonesia (PPSI) Kabupaten Cianjur, Memet Muhammad Tohir mengungkapkan bahwa pendirian gedung tersebut dibantu oleh Gubemur Jawa Barat, Ahmad Heryawan sebesar 200 juta.

Memet Muhamad Tohir lebih lanjut mengatakan bahwa apabila telah selesai pembangunan, padepokan ini akan melaksanakan kegiatan latihan setiap hari dan akan mengajarkan semua jurus dari seni bela diri yang berkembang di daerah Cianjur.

Ia berharap, pendirian gedung berlantai dua ini bisa menarik minat masyarakat Cianjur. Khususnya kalangan muda untuk ikut melestarikan budaya Cianjur. Menurutnya, kesenian suatu daerah akan bertahan lama, jika generasi mudanya peduli dan mau menjaga kelestarian kesenian maenfo ini Kesenian tradisional akan berkembang tergantung dari minat generasi mudanya, jika anak muda sekarang mau mencintai dan mempelajari budaya sendiri, maka budaya tersebut tidak akan punah.

Mudah-mudahan padepokan Bojongherang ini merupakan salah satu padepokan yang dapat melestarikan seni maenpo khas Cianjur sebagai warisan budaya luhur dan asli Cianjur.

Sumber


Kependudukan

Quote:Demografi

Kabupaten Cianjur, menurut Sensus Penduduk 2000, berpenduduk 1.931.480 jiwa, terdiri dari penduduk laki-laki sebanyak 982.164 jiwa dan perempuan 949.676 jiwa dengan laju pertumbuhan penduduk 2,23 %.
Kecamatan yang jumlah penduduknya terbesar adalah Kecamatan Pacet sebanyak 170.224 jiwa dan Kecamatan Cianjur sebanyak 140.374 jiwa. Kecamatan lainnya yang jumlah penduduknya diatas 100.000 jiwa adalah Kecamatan Cibeber (105.0204 jiwa), Kecamatan Warungkondang (101.580 jiwa) dan Kecamatan Karangtengah (123.158 jiwa). Kecamatan yang jumlah penduduknya terkecil adalah Kecamatan Cikadu sebanyak 36.212 jiwa. Kecamatan lainnya yang jumlah penduduknya antara 40.000 - 50.000 jiwa adalah Kecamatan Sindangbarang, Takokak, dan Sukanagara.


Quote:Ekonomi

Lapangan pekerjaan penduduk Kabupaten Cianjur di sektor pertanian yaitu sekitar 62.99 %. Sektor pertanian merupakan penyumbang terbesar terhadap Produk Domestik Regional Bruto (PDRB) yaitu sekitar 42,80 %. Sektor lainnya yang cukup banyak menyerap tenaga kerja adalah sektor perdagangan dan jasa yaitu sekitar 14,60%. dan pengiriman pembantu 30%.


Quote:Kepadatan Penduduk

Dengan kepadatan penduduk tidak merata:
63,90 % di wilayah utara dengan luas wilayah 30,78 %
19,19 % di wilayah tengah dengan luas wilayah 28,25 %
17,12 % di wilayah selatan dengan luas wilayah 40,70 %.


Quote:Agama

Penduduk Kabupaten Cianjur dikenal sebagai masyarakat yang religius dengan mayoritas penduduknya memeluk agama Islam yang mencapai 98 %, sedangkan penduduk non muslim mencapai 2 %, dengan rincian sebagai berikut:
Penduduk beragama Islam = 1.893.203 orang (98 %)%
Penduduk beragama Kristen = 32.841 orang (1,7 %)
Penduduk beragama Budha dan Hindu = 5.796 orang ( 0,3 %).
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40

Mengenal Seni Budaya Rengkong Asal Cianjur


Quote:
Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12



Quote:
ASAL USUL


Cianjur adalah salah satu kabupaten yang secara administratif termasuk dalam Kabupaten Cianjur. Masyarakatnya sebagian besar beragama Islam dan pada umumnya menggantungkan hidupnya dari bercocok tanam. Di daerah ini, tepatnya di Kampung Kandangsapi, Desa Cisarandi, Kecamatan Warungkondang ada sebuah kesenian tradisional yang bernama ?rengkong?. Asal-usul kesenian ini bermula dari pemindahan padi huma (ladang) ke saung (lumbung padi). Masyarakat Jawa Barat pada umumnya, termasuk masyarakat Warungkondang (Cianjur), di masa lalu --sebelum mengenal bercocok tanam padi di sawah (sistem irigarasi)-- pada umumnya adalah sebagai peladang (ngahuma) yang berpindah-pindah. Padi ladang yang telah dituai tentunya tidak dibiarkan di ladang, tetapi mesti dibawa pulang. Mengingat bahwa jarak antara areal ladang dan pemukiman (rumah peladang) relatif jauh, maka diperlukan suatu alat untuk membawanya, yaitu pikulan yang terbuat dari bambu. Mereka menyebutnya sebagai ?awi gombong?. Pikulan yang diberi beban padi kurang lebih 25 kilogram yang diikat dengan injuk kawung (tali ijuk) ini jika dibawa akan menimbulkan suara atau bunyi yang dihasilkan dari gesekan antara tali ijuk dan batang pikulan itu sendiri. Dan, bunyi yang dihasilkan menyerupai suara burung rangkong (sejenis angsa). Oleh karena itu, ketika bunyi yang dihasilkan dari gesekan antara tali ijuk dan pikulan dikembangkan menjadi sebuah jenis kesenian disebut ?rengkong?.

Konon, kesenian rengkong ini dikenal oleh masyarakat Warungkondang, khususnya masyarakat Kampung Sukaratu, Desa Cisarandi, sejak akhir abad ke-19. Adupan orang memperkenalkan dan atau mengembangkannya adalah Said (almarhum). Di kampung lain (Sukaratu) dikembangkan oleh seorang pengusaha genteng (1920--1967). Jadi, beban yang semula berupa padi diganti dengan genteng. Sedangkan, di Kampung Kandangsapi dikembangkan oleh Sopian sejak tahun 1967.




Quote:
Quote:
PERALATAN


Peralatan yang diperlukan untuk mewujudkan kesenian yang disebut sebagai rengkong ini adalah peralatan yang menghasilkan bunyi rengkong itu sendiri dengan berbagai ukuran (ada yang besar dan kecil). Peralatan itu terdiri dan atau terbuat dari pikulan, tambang ijuk, padi, dan minyak tanah. Pikulan terbuat dari dari sebatang awi gombong (bambu gombong) yang tipis dengan panjang 2 atau 2,5 meter. Ujung yang satu dan lainnya terbuka (tidak tertutup oleh ruas bambu). Kemudian, kurang lebih 30 centimeter dari ujung-ujungnya dilubangi (menyerupai kentongan) sepanjang kurang lebih 38 centimeter. Tambang ijuk yang panjangnya 2 sampai 2,5 meter berfungsi sebagai pengikat padi padi yang akan digantungkan pada sebatang awi gombong yang berfungsi sebagai pikulan. Kemudian, padi yang beratnya 20?25 kilogram sebagai beban pikulan. Lebih dari itu dikhawatirkan pikulan akan patah. Dan, minyak tanah berfungsi sebagai pengesat gesekan antara tali dan pikulan, sehingga gesekan menghasilkan bunyi yang nyaring. Peralatan lainnya adalah dodog dan angkung buncis.



Quote:
Quote:
PEMAIN DAN BUSANA


Jumlah pemain rengkong secara keseluruhan ada 14 orang dengan rincian: 2 orang sebagai pembawa rengkong besar; 3 orang sebagai pembawa rengkong kecil; 4 orang sebagai pemain dodog, yaitu dodog: tingrit, tongsong, brung-brung, dan gedeblag; dan pemain angklung buncis yang terdiri atas 5 orang. Sedangkan, busana atau pakaian yang dikenakan adalah pakaian tradisional yang berupa: kampret atau pangsi, ikat kepala, dan sarung.



Quote:
Quote:
PEMENTASAN


Kesenian rengkong yang ada di Warungkondang ini biasanya hanya dipentaskan dalam rangka memeriahkan hari-hari besar agama dan atau nasional (17 Agustusan) dalam bentuk arak-arakan. Dalam sebuah pementasan biasanya pemain rengkong yang berjumlah 5 orang berada di barisan depan. Kemudian, diikuti oleh para pemain angklung buncis dan para pemain dodog. Namun demikian, adakalanya pementasan dikemas secara kolektif. Artinya, para pemain boleh bergerak kemana saja (bercampur jadi satu).



Quote:
Quote:
FUNGSI


Ketika rengkong belum dikembangkan menjadi sebuah jenis kesenian, ia semata-mata hanya berfungsi sebagai pengalihan perhatian dari seseorang yang membawa beban (padi) dengan cara dipikul. Dalam hal ini gesekan antara tali pikulan dan pikulan dimanfaatkan sebagai irama pengiring, sehingga beban yang relatif berat tidak begitu dirasakan karena karena diiringi oleh bunyi-bunyian yang khas. Dan, ketika rengkong menjadi sebuah jenis kesenian fungsinya juga tidak jauh berbeda, yaitu sebagai hiburan.



Quote:
Sebagai catatan, kesenian yang disebut sebagai rengkong ini tidak hanya ada di daerah Cianjunr semata, tetapi juga di daerah Sukabumi dan Banten. Bedanya, di kedua daerah tersebut rengkong tidak hanya berfungsi sebagai hiburan, tetapi ada fungsi lain yang melatarbelakanginya, yaitu ungkapan terima kasih kepada Dewi padi yang telah memberikan kesejahteraan berupa panen yang melimpah. Oleh karena itu, rengkong selalu ditampilkan dan kegiatan atau upacara penyimpanan padi ke lumbung.



Quote:
Quote:
NILAI BUDAYA


Kesenian adalah ekspresi jiwa manusia yang terwujud dalam keindahan. Oleh karena itu, kesenian apapun termasuk kesenian rengkong yang didukung dengan peralatan sederhana, mengandung nilai estetika (keindahan). Namun demikian, jika dikaji secara teliti kesenian yang disebut sebagai rengkong ini tidak hanya mengandung nilai estetika saja, tetapi ada nilai-nilai lainnya yang pada gilirannya dapat dijadikan sebagai acuan dalam kehidupan sehari-hari. Nilai-nilai itu antara lain adalah kerja keras dan kerjasama. Nilai kerja keras tercermin dalam membunyikan suara khas yang dihasilkan dari gesekan antara tali ijuk dan pikulan. Ini artinya, padi dengan berat tertentu dipikul. Dan, ini tentunya memerlukan kerja keras. Kemudian, nilai kerja sama tercermin dalam pementasan. Dalam hal ini tanpa kerja sama yang baik mustahil pementasan dapat berjalan dengan baik dan lancar. Malahan, ada nilai lainnya (religius) sebagaimana yang ditunjukkan oleh masyarakat Sukabumi dan Banten.



0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:40

Quote:
emoticon-I Love Indonesia (S) TAUCO CIANJUR emoticon-I Love Indonesia (S)

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Awal makanan tauco di Cianjur diperkirakan pada tahu 1880. Waktu itu, Tan Ken Yan untuk pertama kalinya mencetuskan ide pendirian industri tauco. Ide ini didasarkan pada tingginya minat masyarakat terhadap makanan tauco dan tauco sering digunakan masyarakat sebagai penyedap dalam masakan daging, ikan, sayuran, serta sambal (Wawancara dengan Wirijati Tasma, 27 November 2008). Industri tauco pertama di Cianjur adalah Industri Tauco Cap Meong yang didirikan oleh Tan Ken Yan tahun 1880. Pendirian industri ini didasarkan pada tingginya minat pasar terhadap makanan tauco serta menjaga warisan leluhur.

Selama berdirinya, tauco Cap Meong terkenal akan kelezatan dan kualitasnya. Agar tauco ini tidak punah, Tan Ken Yan mewariskan tata cara pembuatan tauco kepada putrinya Tasma dan suaminya Babah Tasma. Penamaan meong sendiri mulai digunakan tahun 1935. Istilah meong sendiri berasal dari ditemukannya tapak kaki meong yang diyakini sebagai peliharaan Eyang Suryakencana seorang leluhur Cianjur. Setelah bercerai, Tasma melanjutkan usaha tauco Cap Meong dan Babah Tasma mendirikan industri tauco Cap Gedong. Tak lama kemudian berdiri industri tauco lainnya, seperti industri tauco cap Singa, Gajah, dan Kucing (Wawancara dengan Wirijati Tasma, 27 November 2008).

Kurang mantapnya stabilitas ekonomi pada masa kemerdekaan dan sneering, menyebabkan beberapa industri tauco mengalami gulung tikar. Dari sekian industri tauco yang ada, hanya industri tauco Cap Meong yang mampu bertahan. Sementara industri tauco lainnya mengalami gulung tikar, karena kualitas produk yang kurang begitu bagus dan tidak ada anggota keluarga yang meneruskan usaha tauco ini. Industri tauco Cap Meong mampu bertahan karena ditunjang oleh kualitas produk yang sangat bagus dan ada anggota keluarga yang meneruskan dari usaha ini.

Memasuki tahun 1960, berdiri industri Tauco Cap Biruang untuk mengikuti kesuksesan yang diperoleh industri tauco Cap Meong. Setelah itu, muncul industri tauco lainnya seperti industri tauco Cap Harimau, Macan Tutul dan tauco Djajuli Putra (Wawancara dengan Ma?mun, 19 November 2008). Namun sangat disayangkan penulis tidak dapat memperoleh data mengenai jumlah industri tauco yang berdiri pada saat itu. Dari industri-industri tersebut, Industri Tauco Cap Meong, Cap Biruang, dan Djajuli Putra yang terkenal akan rasa dan kelezatannya

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:48
Quote:
emoticon-I Love Indonesia (S) Ayam Pelung emoticon-I Love Indonesia (S)


Quote:
Pada awalnya ayam pelung terdapat di daerah Jawa Barat, terutama didaerah Cianjur. Namun pada perkembangannya saat ini, ayam pelung sudah banyak tersebar di berbagai daerah di Indonesia. Ayam pelung itu sendiri termasuk jenis ayam buras (bukan ras), yaitu ayam yang berasaldari asli Indonesia. Dari bentuknya hampir sama dengan ayam buras lainnya, hanya saja pada ayam pelung terdapat beberapa kelebihan ayam pelung yang membedakan ayam pelung tersebut dengan ayam buras lain.


Quote:
Sejarah Ayam Pelung


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Ada dua pendapat yang menyatakan tentang asal muasal dari ayam pelung ini.


Quote:
Pertama, ayam pelung mulai dipelihara dan dikembang biakan pada tahun 1850 oleh seorang Kiai bernama H. Djarkasih, seorang penduduk Desa Bunikasih, Kecamatan Warung Kondang. Suatu ketika ia bermimpi bertemu dengan Eyang Suryakancana, yang merupakan putera Bupati Cianjur pertama. Dalam mimpi tersebut H. Djarkasih disuruh Eyang Suryakancana mengambil seekor ayam jantan yang disimpan di suatu tempat. Keesokan harinya saat sedang mencangkul di kebun, ia menemukan seekor anak ayam jantan yang besar dan tinggi. Kemudian ayam itu dipelihara dan setahun kemudian kokoknya terdengar enak dan berirama merdu.



Quote:
Pendapat yang kedua, menyatakan bahwa pada 1940 seorang penduduk Desa Jambudipa, Kecamatan Warungkondang yang bernama H. Kosim sedang bertamu kepada Gurunya. Saat itulah ia melihat seekor ayam betina sedang bersama anak-anaknya. Salah satu anak ayam tersebut terlihat berbeda, terlihat lebih besar, tinggi dan berbulu jarang. Kemudian ayam tersebut dipelihara dan dirawat dengan baik sehingga menghasilkan suara yang merdu.



Quote:
Kini ayam pelung sudah banyak dikembangbiakkan di daerah pedesaan di Cianjur. Untuk mendapatkan bibit ayam ini bisa datang ke Kecamatan Warungkondang, Pacet, Cugenang, Cianjur dan Cempaka. Sedangkan untuk mendapatkan ayam pelung yang sudah menghasilkan suara bagus, Anda harus merogoh kocek lumayan besar, karena harganya bisa mencapai 10-20 juta per ekor. Sedangkan untuk ayam betinanya yang masih berproduksi bernilai 500 ribu sampai 800 ribu. Harga yang tidak murah bila dibandingkan dengan ayam biasa. Tapi bagi yang hobi dan mencintai keunikan, harga ayam pelung ini sudah sebanding dengan kelebihannya.




Quote:
Kelebihan Ayam Pelung


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Kelebihan ? Kelebihan ayam pelung antara lain sebagai berikut :


Quote:

1. Postur badan yang besar

Ayam pelung merupakan jenis ayam buras yang paling besar bobotnya bila dibanding ayam buras lain. Ayam pelung jantan dewasa bisa mencapai bobot 5 ? 6kg/ekor, sedang ayam pelung betina maximum bisa mencapai

3,5kg/ekor. Besarnya pertumbuhan bobot ayam pelung ini menjadikan ayam pelung juga berpotensi sebagai ayam buras pedaging.



Quote:
2. Perkembangan Ayam lebih Cepat

Bila dibanding dengan ayam buras lain, pertumbuhan ayam pelung lebih cepat besar, hal ini karena ayam pelung memiliki postur tubuh yang besar, sehingga perkembangan ayam pelung dari mulai anakan hingga ayam pelung dewasa akan lebih cepat besar.



Quote:
3. Suara berkokok yang berlagu dan panjang

Yang paling menarik dari ayam pelung adalah suara berkokoknya yang khas yaitu, berirama/berlagu dan panjang. Ayam pelung yang berkwalitas mempunyai suara yang tidak sekedar panjang, akan tetapi suara kokok
ayam pelung yang mengalun panjang dengan berirama/berlagu seperti
ketukan bunyi burung perkutut.



Ciri-Ciri Ayam Pelung


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Quote:
Badan

Postur badan ayam pelung besar, tagap dan kokoh



Quote:
Kaki

Biasanya kaki ayam pelung lebih besar dan berwarna hitam kebiru-biruan



Quote:
Bulu

Bulu pada ayam pelung terlihat lebih mengkilap, dan untuk warnA pada bulu ayam pelung tidak memiliki warna yang khas, pada umumnya warna ayam pelung yaitu campuran antara hitam dan merah ataupun campuran antara kuning dan putih ataupun campuran hijau.



Quote:
Pial

Pial pada ayam pelung besar, bulat dan berwarna kemerahan



Quote:
Jengger

Ayam pelung memiliki jengger dengan jenis jengger tunggal, bentuk jengger ayam pelung besar, tebal dan tegak, meskipun ada sebagian ayam pelung yang juga memiliki jengger miring, dan warna jengger ayam pelung adalah merah.



Quote:
Suara

Suara berkokok pada ayam pelung lebih berirama/berlagu dan lebih panjang dari suara ayam buras lain.



Quote:
Kandang Ayam Pelung

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12



۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Ayam pelung pedaging pada umumnya dipelihara secara intensif, yaitu ayam selalu dikandangkan. Adapun syarat-syarat kandang yang baik adalah :


Quote:
Dinding kandang dapat terbuat dari papan, bilah bambo, ram kawat. Dinding kandang tidak perlu rapat, hal ini dimaksudkan untuk keleluasaan pertukaran / sirkulasi udara dalam kandang.



Quote:
Arah kandang membujur timur- barat. Hal ini dimaksudkan agar tidak terlalu kepanasan , tetapi pagi hari masih dapat memperoleh sinar matahari.



Quote:
Tinggi tiang tengah ke atap minimal 3 meter dan tiang tepi minimal 2 meter.



Quote:
Atap kandang dirancang sesuai dengan fungsinya, yaitu untuk melindungi bangunan beserta isinya dari hujan, panas matahari atau angin.


Quote:
Bentuk atap kandang biasanya :
Miring dan kedua sisi miring, monitor dan semi monitor

Namun demikian atap monitor dan semi monitor merupakan bentuk atap yang sering digunakan di Indonesia dengan tujuan agar sirkulasi udara kandang lebih lancar. Tetapi untuk kondisi di negara Indonesia yang merupakan negara tropik maka tipe kandang yang paling sesuai adalah tipe terbuka (open house), dengan menggunakan sistim kandang litter atau slat



Quote:
Kontes Ayam Pelung


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


untuk menumbuhkan rasa kecintaan dalam membudidayakan ayam pelung adalah dengan diadakannya kontes - kontes ayam pelung , terutama di daerah Jawa Barat. Diadakannya kontes ayam pelung, selain sebagai sarana untuk melestarikan ayam pelung juga untuk mencari bibit ? bibit ayam pelung yang berkwalitas. Sekarang ini sangat sulit menemukan bibit ayam pelung dengan suara berkokok yang bening, mengalun berirama/berlagu dan panjang. Kebanyakan ayam pelung sekarang bersuara panjang namun tidak berlagu dan suaranya pun juga tidak melengkung bening. Oleh karena itu perlu adanya kontes ayam pelung supaya bisa menemukan bibit ?bibit ayam pelung yang tidak hanya bagus postur tubuhnya tapi juga suara berkokok ayam pelung yang mengalun berirama/berlagu dan panjang.




emoticon-GenitPeluang Bisnis emoticon-Genit


۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


BERTERNAK dan Budidaya ayam pelung,cukup menjanjikan untung. Sepasang ayam yang masih kecil, berumur satu bulan bisa laku antara Rp 40.000 sampai Rp 50.000, berusia dua bulan Rp 75.000 sampai Rp 100.000, tiga bulan hingga enam bulan Rp 100.000 sampai Rp 300.000.

Ketika menginjak umur tujuh bulan, saat ayam mulai berkokok dijual per ekor antara Rp 100.000 sampai Rp 400.000. Dan, lebih dewasa lagi, kalau suaranya bagus bisa laku Rp 1 juta/ ekor.



Quote:
Thread Ayam Pelung Ini Menjadi Hot Thread Pada tanggal 10/10/2011
Oleh Agan ariaGADING a.k.a Rabin Dinar
Silahkan Ke TKP

Mengenal Ayam Pelung



۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


emoticon-I Love Indonesia (S) Logo Kaskuser Cianjur Mengambil Icon Ayam Pelung Gan emoticon-I Love Indonesia (S)

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:50
Quote:
Cinderamata Khas Cianjur


Quote:
Sanggar Bambu

Quote:

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

Aneka kerajinan dibuat dari bambu oleh pengrajin di Kota Cianjur seperti tudung saji, nampan, lampu duduk sangat artistik dan unik. Sanggar bambu ini mendapat penghargaan upakarti tahun 1992.



Lentera Gentur

Quote:

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Lentera Gentur dibuat dari kuningan dan bahan kaca berwarna dengan desain yang artistik merupakan salah satu kerajinan rakyat Cianjur yang sudah terkenal, berlokasi di Kecamatan Warungkondang.



Keramik

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Kerajinan keramik berlokasi di Kecamatan Ciranjang pada satu sentra produksi dan satu unit usaha oleh lima orang pengrajin. Ruangan rumah akan bertambah anggun dan artistik bila kerajinan ini dipasang secara serasi.


Miniatur Kecapi

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Kerajinan Miniatur Kecapi terbuat dari logam atau kayu yang dibuat sesuai dengan aslinya.Alat musik ini biasa digunakan untuk mengiringi tembang Cianjuran termasuk berbagai jenis lagu sunda lainnya.


Sangkar Burung

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Sangkar Burung, satu kerajinan yang bernilai ekonomis produktif berlokasi di Kecamatan Karangtengah. Kerajinan Sangkar Burung telah mendapat penghargaan Nasional Upakarti tahun 19



0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:51
Quote:
Filosofi Cianjur

Cianjur memiliki filosofi yang sangat bagus, yakni ngaos, mamaos dan maenpo yang mengingatkan tentang 3 (tiga) aspek keparipurnaan hidup. Ngaos adalah tradisi mengaji yang mewarnai suasana dan nuansa Cianjur dengan masyarakat yang dilekati dengan ke beragamaan. Citra sebagai daerah agamis ini konon sudah terintis sejak Cianjur ada dari ketiadan yakni sekitar tahun 1677 dimana tatar Cianjur ini dibangun oleh para ulama dan santri tempo dulu yang gencar mengembangkan syiar Islam. Itulah sebabnya Cianjur juga sempat mendapat julukan gudang santri dan kyai. Bila di tengok sekilas sejarah perjuangan di tatar Cianjur jauh sebelum masa perang kemerdekaan, bahwa kekuatan-kekuatan perjuangan kemerdekaan pada masa itu tumbuh dan bergolak pula di pondok-pondok pesantren. Banyak pejuang-pejuang yang meminta restu para kyai sebelum berangkat ke medan perang. Mereka baru merasakan lengkap dan percaya diri berangkat ke medan juang setelah mendapat restu para kyai. Mamaos adalah seni budaya yang menggambarkan kehalusan budi dan rasa menjadi perekat persaudaraan dan kekeluargaan dalam tata pergaulan hidup. Seni mamaos tembang sunda Cianjuran lahir dari hasil cipta, rasa dan karsa Bupati Cianjur R. Aria Adipati Kusumahningrat yang dikenal dengan sebutan Dalem Pancaniti. Ia menjadi pupuhu (pemimpin) tatar Cianjur sekitar tahun 1834-1862.

Seni mamaos ini terdiri dari alat kecapi indung (Kecapi besar dan Kecapi rincik (kecapi kecil) serta sebuah suling yang mengiringi panembanan atau juru. Pada umumnya syair mamaos ini lebih banyak mengungkapkan puji-pujian akan kebesaran Tuhan dengan segala hasil ciptaanNya. Sedangkan Maenpo adalah seni diri pencak silat yang menggambarkan keterampilan dan ketangguhan. Pencipta dan penyebar maenpo ini adalah R. Djadjaperbata atau dikenal dengan nama R. H. Ibrahim aliran ini mempunyai ciri permainan rasa yaitu sensitivitas atau kepekaan yang mampu membaca segala gerak lawan ketika anggota badan saling bersentuhan. Dalam maenpo dikenal ilmu Liliwatan (penghindaran) dan Peupeuhan (pukulan).

Apabila filosofi tersebut diresapi, pada hakekatnya merupakan symbol rasa keber-agama-an, kebudayaan dan kerja keras. Dengan keber-agama-an sasaran yang ingin dicapai adalah terciptanya keimanan dan ketaqwaan masyarakat melalui pembangunan akhlak yang mulia. Dengan kebudayaan, masyarakat cianjur ingin mempertahankan keberadaannya sebagai masyarakat yang berbudaya, memiliki adab, tatakrama dan sopan santun dalam tata pergaulan hidup. Dengan kerja keras sebagai implementasi dari filosofi maenpo, masyarakat Cianjur selalu menunjukan semangat keberdayaan yang tinggi dalam meningkatkan mutu kehidupan. Liliwatan, tidak semata-mata permainan beladiri dalam pencak silat, tetapi juga ditafsirkan sebagai sikap untuk menghindarkan diri dari perbuatan yang maksiat. Sedangkan peupeuhan atau pukulan ditafsirkan sebagai kekuatan didalam menghadapi berbagai tantangan dalam hidup.

Sedangkan visi pembangunan Kabupaten Cianjur untuk kurun waktu 5 tahun dari tahun 2011 sampai 2016 adalah Terwujudnya Kabupaten Cianjur lebih sejahtera dan berakhlaqul karimah.

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:53
Quote:
Tembang Cianjuran

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12



Quote:
Saat ini, Tembang Cianjuran kerap menjadi bagian tak terpisahkan dari sebuah pertunjukkan kesenian pada acara-acara penyambutan tamu bagi masyarakat Sunda, seperti pernikahan ataupun khitanan. Alunan suara sekar (sinden) yang merdu diiringan instrumen kecapi dan suling membuat suasana lebih anggun, santun, khidmat dan penuh dengan ramah-tamah. Sehigga para tamu yang datang pasti akan hanyut terbawa suasana yang ada. Jika dikatakan Tembang Cianjuran adalah musik sunda yang memiliki warna musik begitu mempesona, anggun, lembut dan halus. Hal tersebut memang sangat erat hubungannya dengan cikal bakal dan perkembangan Tembang Cianjuran.


Quote:
Seni Tembang Cianjuran lahir dari hasil cipta rasa dan karsa Bupati Cianjur IX, R. Aria Adipati Kusumaningrat (1834-1861), atau lebih sering dikenal dengan sebutan ?Dalem Pancaniti?. Namun dalam penyempurnaannya hasil ciptaannya tersebut, dalem Pancaniti dibantu oleh seniman kabupaten yaitu: Rd. Natawiredja, Aem dan Maing Buleng. Ketiga orang inilah yang kemudian mendapat izin Dalem Pancaniti untuk menyebarkan lagu-lagu Cianjuran.


Quote:
Pada zaman pemerintahan R.A.A Prawiradiredja II (1861-1910), seni Tembang Cianjuran disempurnakan lagi aturannya. Dengan ditambah iringan suara kecapi dan suling, maka lahirlah Tembang Cianjuran yang dikenal sampai saat ini.


Quote:
Tembang Cianjuran pada awalnya merupakan musik yang penuh prestise para bangsawan. Oleh sebab itu, kehadiran Tembang Cianjuran pada awalnya diperuntukkan bagi para pejabat atau masyarakat kelas tinggi. Dan karena itu juga tempat pertunjukkannya selalu berada pada pendopo-pendopo kabupaten. Biasanya untuk acara-acara resmi penyambutan tamu bupati atau upacara-upacara resmi hari besar nasional.


Quote:
Namun dalam pertumbuhan dan perkembangannya seiring dengan berbagai perubahan yang terjadi dalam masyarakat Tembang Cianjuran telah menjadi begitu akrab dimasyarakat. Tembang Cianjuran yang tadinya hanya dapat dinikmati oleh kaum bangsawan, berkembang menjadi musik yang berakar pada tradisi kerakyatan. Kini, Tembang Cianjuran sangat mudah ditemui dalam acara pesta-pesta perkimpoian masyarakat cianjur (Sunda).


Quote:
Penikmat Tembang Cianjuran memang tidak sebanyak jenis kesenian lain, seperti musik pop. Tetapi peminat dan penikmat Tembang Cianjuran cukup signifikan. Beberapa seniman seniman Tembang Cianjuran mengembangkan yang tidak terbatas lagi pada Kacapi Suling Tembang Cianjuran tetapi juga Kacapi Suling Pop Cianjuran.


Quote:
Meski ditelan badai modernasi Tembang Cianjuran termasuk jenis kesenian yang masih mendapat respon positif dari masyarakat global, kehadirannya diterima baik oleh semua pihak. Baik masyarakat lokal maupun internasional ikut serta melestarikan warisan budaya sunda ini. Buktinya, sampai saat ini masih banyak dijumpai para mahasiswa asing yang serius mempelajari kesenian Tembang Cianjuran. Beberapa diantaranya adalah mahasiswa berasal Amerika Serikat, Norwegia , Eropa, Jepang, dan negara Asia lainnya.


Quote:
Mempelajari Seni Sunda Tembang Cianjuran tidaklah terlalu sulit, walupun tidak semudah mempelajari Seni Sunda Angklung misalnya. Tingkat kesulitan mempelajari Tembang Cianjuran bergantung pada grade atau level saat mereka mencoba memainkan alat musik tersebut. Seorang pemula yang belum pernah sama sekali memainkan alat musik tembang kecapi suling cianjuran kira-kira akan memakan waktu 3-6 bulan untuk memainkan jenis musik yang diinginkan.


Quote:
Rasanya kurang pas jika seseorang hanya mempelajari bagaimana memainkan instrumen-instrumen dan olah vokal Tembang Cianjuran saja. Sebab seni ini memiliki kekayaan budaya yang tersimpan. Salah satunya adalah kandungan arti yang tersimpan di balik syair-syairnya. Dalam setiap syair-syairnya sang penikmat dapat menemukan sebuah vocal wisdom (kearifan vokal) berupa alam yang harmoni, keseimbangan, rendah hati, kasih sayang, kebijakan dll. Peminat Tembang Cianjuran dituntut untuk mengungkap pesan-pesan yang tersimpan dalam isi syairnya. Tembang Cianjuran kini menjadi pembeda di tengah hingar-bingar budaya pop yang semakin mengglobal.


Quote:
Tembang Cianjuran sangat kental dengan identitas kesundaannya. Akan sangat disayangkan bila para generasi muda mulai meninggalkan kesenian ini. Di tengah krisis kehilangan identitas bangsa ini, ada sebuah pertanyaan yang patut di kemukakan: Jika orang asing dengan serius mempelajari Tembang Sunda Cianjuran, masih adakah alasan bagi generasi muda untuk meninggalkannya?.


Quote:
Di tempat kelahirannya, Cianjur, sebenarnya nama kesenian ini adalah mamaos. Dinamakan tembang Sunda Cianjuran sejak tahun 1930-an dan dikukuhkan tahun 1962 ketika diadakan Musyawarah Tembang Sunda sa-Pasundan di Bandung. Seni mamaos merupakan seni vokal Sunda dengan alat musik kacapi indung, kacapi rincik, suling, dan atau rebab.


Quote:
SEJARAH

Mamaos terbentuk pada masa pemerintahan bupati Cianjur RAA. Kusumaningrat (1834?1864). Bupati Kusumaningrat dalam membuat lagu sering bertempat di sebuah bangunan bernama Pancaniti. Oleh karena itulah dia terkenal dengan nama Kangjeng Pancaniti. Pada mulanya mamaos dinyanyikan oleh kaum pria. Baru pada perempat pertama abad ke-20 mamaos bisa dipelajari oleh kaum wanita. Hal ituTerbukti dengan munculnya para juru mamaos wanita, seperti Rd. Siti Sarah, Rd. Anah Ruhanah, Ibu Imong, Ibu O?oh, Ibu Resna, dan Nyi Mas Saodah.

Bahan mamaos berasal dari berbagai seni suara Sunda, seperti pantun, beluk (mamaca), degung, serta tembang macapat Jawa, yaitu pupuh. Lagu-lagu mamaos yang diambil dari vokal seni pantun dinamakan lagu pantun atau papantunan, atau disebut pula lagu Pajajaran, diambil dari nama keraton Sunda pada masa lampau. Sedangkan lagu-lagu yang berasal dari bahan pupuh disebut tembang. Keduanya menunjukan kepada peraturan rumpaka (teks). Sedangkan teknik vokal keduanya menggunakan bahan-bahan olahan vokal Sunda. Namun demikian pada akhirnya kedua teknik pembuatan rumpaka ini ada yang digabungkan. Lagu-lagu papantunan pun banyak yang dibuat dengan aturan pupuh.

Pada masa awal penciptaannya, Cianjuran merupakan revitalisasi dari seni Pantun. Kacapi dan teknik memainkannya masih jelas dari seni Pantun. Begitu pula lagu-lagunya hampir semuanya dari sajian seni Pantun. Rumpaka lagunya pun mengambil dari cerita Pantun Mundinglaya Dikusumah.

Pada masa pemerintahan bupati RAA. Prawiradiredja II (1864?1910) kesenian mamaos mulai menyebar ke daerah lain. Rd. Etje Madjid Natawiredja (1853?1928) adalah di antara tokoh mamaos yang berperan dalam penyebaran ini. Dia sering diundang untuk mengajarkan mamaos ke kabupaten-kabupaten di Priangan, di antaranya oleh bupati Bandung RAA. Martanagara (1893?1918) dan RAA. Wiranatakoesoemah (1920?1931 & 1935?1942). Ketika mamaos menyebar ke daerah lain dan lagu-lagu yang menggunakan pola pupuh telah banyak, maka masyarakat di luar Cianjur (dan beberapa perkumpulan di Cianjur) menyebut mamaos dengan nama tembang Sunda atau Cianjuran, karena kesenian ini khas dan berasal dari Cianjur. Demikian pula ketika radio NIROM Bandung tahun 1930-an menyiarkan kesenian ini menyebutnya dengan tembang Cianjuran.


Quote:
PERTUNJUKAN

Sebenarnya istilah mamaos hanya menunjukkan pada lagu-lagu yang berpolakan pupuh (tembang), karena istilah mamaos merupakan penghalusan dari kata mamaca, yaitu seni membaca buku cerita wawacan dengan cara dinyanyikan. Buku wawacan yang menggunakan aturan pupuh ini ada yang dilagukan dengan teknik nyanyian rancag dan teknik beluk. Lagu-lagu mamaos berlaras pelog (degung), sorog (nyorog; madenda), salendro, serta mandalungan. Berdasarkan bahan asal dan sifat lagunya mamaos dikelompokkan dalam beberapa wanda, yaitu: papantunan, jejemplangan, dedegungan, dan rarancagan. Sekarang ditambahkan pula jenis kakawen dan panambih sebagai wanda tersendiri. Lagu-lagu mamaos dari jenis tembang banyak menggunakan pola pupuh Kinanti, Sinom, Asmarandana, dan Dangdanggula, serta ada di antaranya lagu dari pupuh lainnya.

Lagu-lagu dalam wanda papantunan di antaranya Papatat, Rajamantri, Mupu Kembang, Randegan, Randegan Kendor, Kaleon, Manyeuseup, Balagenyat, Putri Layar, Pangapungan, Rajah, Gelang Gading, Candrawulan, dsb. Sementara dalam wanda jejemplangan di antaranya terdiri dari Jemplang Panganten, Jemplang, Cidadap, Jemplang Leumpang, Jemplang Titi, Jemplang Pamirig, dsb. Wanda dedegungan di antaranya Sinom Degung, Asmarandana Degung, Durma Degung, Dangdanggula Degung, Rumangsang Degung, Panangis Degung dan sebagainya. Wanda rarancagan di antaranya; Manangis, Bayubud, Sinom Polos, Kentar Cisaat, Kentar Ajun, Sinom Liwung, Asmarandana Rancag, Setra, Satria, Kulu-kulu Barat, Udan Mas, Udan Iris, Dangdanggula Pancaniti, Garutan, Porbalinggo, Erang Barong dan sebagainya. Wanda kakawen di antaranya: Sebrakan Sapuratina, Sebrakan Pelog, Toya Mijil, Kayu Agung, dan sebagainya. Wanda panambih di antaranya: Budak Ceurik, Toropongan, Kulu-kulu Gandrung Gunung, Renggong Gede, Panyileukan, Selabintana, Soropongan, dsb.

Pada mulanya mamaos berfungsi sebagai musik hiburan alat silaturahmi di antara kaum menak. Tetapi mamaos sekarang, di samping masih seperti fungsi semula, juga telah menjadi seni hiburan yang bersifat profit oleh para senimannya seperti kesenian. Mamaos sekarang sering dipakai dalam hiburan hajatan perkimpoian, khitanan, dan berbagai keperluan hiburan atau acara adat.

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:55
Quote:
BERAS KHAS CIANJUR

Quote:
Beras Pandan Wangi

۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Pandan wangi adalah beras khas Cianjur berasal dari padi bulu varietas local. Karena nasinya yang beraroma pandan, maka padi dan beras ini sejak tahun 1973 terkenal dengan sebutan “Pandanwangi”

Keunggulan Spesifik

Jenis padi varietas lokal Cianjur yang menghasilkan beras Cianjur Asli Pandanwangi termasuk varietas Javonica atau biasa dikenal padi bulu, mempunyai keunggulan rasa sangat enak, pulen dan beraroma wangi pandan.

Karena rasanya sangat khas tersebut maka harga berasnya cukup mahal bias dua kali lipat harga beras biasa.

Deskripsi

Umur tanaman 150 -165 hari, tinggi tanaman 150 – 170 cm, untuk gabah (endosperm) bulat / gemuk berperut, bermutu, tahan rontok, berat 1000 butir gabah 300 gr, rasa nasi enak, beraroma pandan, kadar amylase 20% potensi hasil 6 – 7 Ton/Ha malai kering pungut.

Kandungan Giji
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
Sumber Institut Pertanian Bogor (IPB) Tahun 2001

Sentra produksi

Varietas unggulan local Pandan wangi cocok di tanam di dataran sedang dengan ketinggian 700 m DPL dan yang paling terkenal dari daerah Kecamatan Warungkondang, Cugenag, Cibeber, Cianjur, Cilaku dan Kecamatan Campaka, uniknya apabila di tanam di luar daerah tersebut rasanya berbeda dan aromanya tidak muncul. Hingga saat ini belum ada kualitas pandanwangi yang dapat menandingi kualitas pandanwangi dari daerah/Kecamatan-Kecamatan tersebut diatas. Hal ini belum ada penelitian secara khusus yang bisa menjelaskan fenomena tersebut.



0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:56
Quote:
Oleh-Oleh Cianjur

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

Berkunjung ke kota Cianjur kurang pas rasanya apabila tidak membeli oleh-oleh khas dari "kota Gerbang Marhamah" yaitu MANISAN CIANJUR. Banyak kios-kios yang menjajakan oleh-oleh khas Cianjur ini.
Manisan salah satu oleh-oleh yang cukup digemari oleh masyarakat luar Cianjur yang singgah di kota Cianjur ini, terbuat dari buah-buahan mentah atau sayuran yang diawetkan dengan bahan pemanis gula pasir yang diberi pewarna untuk menguatkan selera makan, mudah didapat di sepanjang jalan Raya Bandung, atau Dr.Muwardi di sepanjang jalan cugenang serta jalan Cipanas.

SEJARAH MANISAN

Manisan Cianjur muncul pada akhir tahun lima puluhan atau awal enam puluhan, bersamaan dengan meluapnya produksi buah dari sekitar Cianjur, akibat terganggunya distribusi buah dan palawija menyusul “nasionalisasi” perusahaan-perusahaan dagang Belanda oleh Pemerintah saat itu. Membludaknya buah- buahan yang membusuk itu, memunculkan ide mengawetkan yang sudah dimiliki oleh para perantau Cina dari leluhurnya di daratan Cina. Melalui serangkaian proses yang cukup panjang, buah-buahan yang semula mudah membusuk (jamur atau kapang) karena sinar matahari atau kesalahan pada saat panen menjadi lebih awet. Sekalipun ilmu mengawetkan ini berasal dari Cina, namun rasa (taste) nya jauh berbeda dengan aslinya di sana. Rasa manisan Cianjur jauh lebih manis yang dikombinasikan dengan rasa masam dari buah, menimbulkan rasa khas Cianjur. Ciri khas manisan Cianjur yang berbeda dengan manisan dari daerah lain, adalah cara para pendagang memajang dagangannya, yakni dengan menempatkan dalam deretan bejana bekas botol yang menjadi hiasan tersendiri yang menarik. Awalnya hanya buah pala. Kini, beragam buah telah biasa dijadikan manisan, dari salak sampai ceremai. Di siang hari yang terik, enaknya makan apa ya? Es buah segar, mungkin merupakan pilihan yang tepat. Begitu pula dengan rujak buah, tentu banyak yang suka. Bagaimana dengan manisan? Ah, boleh juga. Nah, bicara soal manisan, rasanya sebagian besar masyarakat Indonesia mengenalnya. Camilan manis yang terbuat dari buah-buahan ini memang bisa ditemui di sejumlah tempat di Indonesia. Namun, hanya ada satu kota yang kesohor dengan manisannya, yaitu Cianjur.

HASIL SURVEY

Yang menarik dari hasil survey atas para pembeli manisan, diketemukan bahwa hanya 45% responden mengaku bahwa membeli manisan sekedar sambil lalu saja, sedangkan sisanya memang sudah berniat membeli manisan sejak awal perjalanan melewati Cianjur. Dengan kata lain, memang manisan adalah oleh-oleh yang dituju.


0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:57
Quote:
Wisata Curug Citambur

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


CURUG Citambur, sebuah air terjun yang ketinggiannya kira-kira 100 meter di Desa Karang Jaya, Kec. Pagelaran, Cianjur Selatan. Airnya sangat dingin dan tak ada yang berani bermandi di air jatuhannya. Dipastikan badan akan terasa sakit sekali bila tertimpa air jatuhan karena volumenya cukup besar, jauh lebih besar dan tinggi dari Curug Cimahi di daerah Cisarua, Kab. Bandung.

Air terjun yang lokasinya selatan Ciwidey, Kab. Bandung, yang jaraknya kira-kira 40 km itu, berpanorama indah. Sekitar curug selalu diliputi kabut tipis dan suara air jatuhannya begitu keras dan sesekali diselingi suara burung kutilang, seakan memperkaya simfoni suara alam kawasan itu.

Berada di sana serasa di alam yang masih “perawan”, belum banyak disentuh tangan manusia. Objek wisata itu masih eksotis. Ada dua versi, kenapa curug itu bernama Citambur. Dargana, Ketua Badan Pertimbangan Desa (BPD) Desa Karang Jaya menjelaskan, kata orang tua dulu, setiap air terjun yang jatuh ke kolam berbunyi “bergedebum” seperti tambur.

Saat itu, mungkin volume air terjun jauh lebih besar dari sekarang dan kolamnya cukup luas sehingga menimbulkan bunyi seperti alat musik tabuh yang dipukul setiap air menimpa kolam. Seiring menyusutnya volume air, bunyi itu tak terdengar lagi.

Versi lain, curug tersebut dulu termasuk wilayah Kerajaan Tanjung Anginan, yang

rajanya bergelar Prabu Tanjung Anginan. Pusat kerajaannya berada di Pasirkuda, yang kini termasuk Desa Simpang dan Karang Jaya, Kec. Pagelaran. Dugaan pusat kekuasaan di sana karena ada batu yang berbentuk kursi yang diyakini warga sebagai tempat duduk raja. Sementara itu, nama Pasirkuda karena ada sebuah batu di bukit (pasir dalam bahasa Sunda) yang berbentuk kuda.

Pada saat kerajaan berdiri, setiap raja mau mandi ke curug selalu ditengarai dengan suara tambur, yang ditabuh para pengawal. Suara berdebumnya alat musik tabuh itu terdengar cukup jauh sehingga warga Pasirkuda menyebutnya Curug Citambur.

Namun, baik Dargana maupun Kepala Desa Karang Jaya, Kec. Pagelarang, Kab. Cianjur, Dudih Rachmansyah tidak mengetahui, abad ke berapa Kerajaan Tanjung Anginan berdiri. Dalam buku-buku sejarah yang ada pun tak dikenal kerajaan tersebut. Mungkin, Kerajaan Tanjung Anginan sebuah legenda. Hanya yang pasti, kata Dedih, di Curug Citambur sesekali ada yang bertapa. Mereka sepertinya menganggap di curug itu ada kekuatan supranatural.

MESKI Curug Citambur yang memesona belum diberdayakan secara optimal, terlebih bisa ikut membantu menyejahterakan warga sekitar, tetapi penduduk di sana berkeyakinan satu saat air terjun tersebut bisa membebaskan warga dari lilitan kemiskinan.

Yayan Rohyana, tokoh masyarakat Karang Jaya mengungkapkan, menurut orang tua, paling tidak ada beberapa syarat yang harus dipenuhi, antara lain, jika ada pihak luar yang mau menata.

Pendapat itu bisa dipahami, terlebih jika menelusuri wilayah selatan, mulai dari Ciwalini, Kab. Bandung-Pagelaran-Sindangbarang-Cidaun-Narigul, Kab. Cianjur-Ciwalini (jalur melingkar) banyak objek wisata yang potensial yang belum diberdayakan.

Sejak dari Rancawalini, di kanan kiri jalan dipenuhi kebun teh bagaikan hamparan permadani hijau dan udara yang sejuk. Air “cur-cor”. Sehingga jika melewati jalur tersebut, mata seakan dimanja dan badan menjadi segar. Suasana seperti itu hingga ke Desa Cipelah, Kec. Rancabali, Kab. Bandung karena wilayah tersebut merupakan daerah perkebunan PTPN VIII.

Selepas Cipelah, alam terlihat gersang. Akan tetapi berbatasan dengan Desa Ranca Karya, Kec. Pagelaran, Kab. Cianjur walau bukan areal perkebunan, namun pesawahan menghampar.

Di sebelah kanan jalan dari arah Bandung terlihat tiga curug lumayan besar, yang warga di sana menyebutnya Curug Cisabuk. Air yang mengairi pesawahan di daerah itu, juga berasal dari curug tersebut.

Hanya sayangnya, ketiga curug tersebut agak sulit dijangkau, lokasinya agak jauh dari jalan besar, baru ada jalan setapak dan menanjak. Akan tetapi, kata Achmad, warga Cipelah, di sekitar ketiga curug terdapat gua yang cukup besar. Penghuninya kelelawar.

Kira-kira 6 km ke selatan terlihat lagi dua curug yang salah satunya Curug Citambur. Kedua curug tersebut selain sebagai objek wisata, juga sebagai sumber air minum warga, pengairan areal pesawahan dan kolam.

Dan, di sejumlah lokasi areal pesawahan di sana menggunakan sistem terasering (bertingkat) yang latar belakangnya sebuah bukit yang hijau. Jika dilihat dari jalan raya, terlihat sebuah pemandangan yang menarik.

Areal pesawahan tersebut sangat memungkinkan bila dijadikan agrowisata pesawahan yang sekarang tengah “ngetrend”. Udaranya tidak terlampau panas dan airnya cukup memadai sehingga para wisatawan akan betah bila diajak tandur, memandikan kerbau, dan memanen.

Indahnya kelima curug tersebut terlihat dari jalur Naringgul-Ciwalini, yang lokasinya di seberang timur yang jaraknya cukup jauh terhalang perkebunan teh.

Kelima curug itu terlihat seperti lima garis yang mengilat, terlebih jika tersorot sinar matahari, tampak seperti pelangi, yang terbayang di bawah curug sejumlah bidadari tengah mandi. Sehingga melakukan perjalanan dengan motor, melintasi Ciwidey-Rancawalini-Sindangbarang-Cidaun-Naringgul-Ciwalini sangat mengasyikkan sekalipun jarak tempuhnya cukup jauh.

Di jalur Cidaun-Ciwalini sebenarnya ada sebuah curug, yang lokasinya di pinggir jalan. Hanya sayangnya, airnya sudah kering, konon katanya digunakan untuk pengairan pesawahan. Akan tetapi, situasi itu akan terobati ketika akan memasuki Kota Sindangbarang meski harus memotong hutan.

Di Kampung Jablagan terdapat Curug Cisawer yang lokasinya di pinggir jalan pula, dengan curah air yang tinggi. Keindahan alam yang memesona di wilayah selatan ini, seperti mutiara yang terpendam lumpur, belum diberdayakan. Pangkal penyebabnya, kondisi jalan yang rusak berat. Dengan kondisi seperti itu, para wisatawan menjadi malas ke sana.

Andaikata jalannya mulus, kawasan indah sepanjang jalur selatan itu tentu tak terlalu jauh dinikmati dari Kota Bandung. Apalagi, kawasan wisata yang masih “perawan” itu menyuguhkan keindahan alam nan eksotis. Jalur lingkar selatan Cianjur ini sudah saatnya disentuh agar warga bisa terbebas kemiskinan. Dan mereka tak mudah tertipu menjadi TKW (tenaga kerja wanita) ke negara Timur Tengah
0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 01:59
Quote:
Quote:
Gunung Padang

Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12


Situs Gunungpadang merupakan situs prasejarah peninggalan kebudayaan Megalitikum di Jawa Barat. Tepatnya berada di perbatasan Dusun Gunungpadang dan Panggulan, Desa Karyamukti, Kecamatan Campaka, Kabupaten Cianjur.Lokasi dapat dicapai 20 kilometer dari persimpangan kota kecamatan WarungKondang, dijalan antara Kota Kabupaten Cianjur dan Sukabumi. Luas kompleks "bangunan" kurang lebih 900 m², terletak pada ketinggian 885 m dpl, dan areal situs ini sekitar 3 ha, menjadikannya sebagai kompleks punden berundak terbesar di Asia Tenggara.



Quote:Penemuan

Laporan pertama mengenai keberadaan situs ini dimuat pada Rapporten van de Oudheidkundige Dienst (ROD, "Buletin Dinas Kepurbakalaan") tahun 1914. Sejarawan Belanda, N. J. Krom juga telah menyinggungnya pada tahun 1949. Setelah sempat "terlupakan", pada tahun 1979 tiga penduduk setempat, Endi, Soma, dan Abidin, melaporkan kepada Edi, Penilik Kebudayaan Kecamatan Campaka, mengenai keberadaan tumpukan batu-batu persegi besar dengan berbagai ukuran yang tersusun dalam suatu tempat berundak yang mengarah ke Gunung Gede[1]. Selanjutnya, bersama-sama dengan Kepala Seksi Kebudayaan Departemen Pendidikan Kebudayaan Kabupaten Cianjur, R. Adang Suwanda, ia mengadakan pengecekan. Tindak lanjutnya adalah kajian arkeologi, sejarah, dan geologi yang dilakukan Puslit Arkenas pada tahun 1979 terhadap situs ini.


Quote:Lokasi

Lokasi situs berbukit-bukit curam dan sulit dijangkau. Kompleksnya memanjang, menutupi permukaan sebuah bukit yang dibatasi oleh jejeran batu andesit besar berbentuk persegi. Situs itu dikelilingi oleh lembah-lembah yang sangat dalam[1]. Tempat ini sebelumnya memang telah dikeramatkan oleh warga setempat.[2] Penduduk menganggapnya sebagai tempat Prabu Siliwangi, raja Sunda, berusaha membangun istana dalam semalam


Quote:Fungsi

Fungsi situs Gunungpadang diperkirakan adalah tempat pemujaan bagi masyarakat yang bermukim di sana pada sekitar 2000 tahun S.M.[2] Hasil penelitian Rolan Mauludy dan Hokky Situngkir menunjukkan kemungkinan adanya pelibatan musik dari beberapa batu megalit yang ada[3]. Selain Gunungpadang, terdapat beberapa tapak lain di Cianjur yang merupakan peninggalan periode megalitikum.


Quote:Penelitian

Sejak Maret 2011 Tim peneliti Katastrofi Purba yang dibentuk kantor Staf Khusus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana, dalam survei untuk melihat aktifitas sesar aktif Cimandiri yang melintas dari Pelabuhan Ratu sampai Padalarang melewati Gunung Padang. Ketika tim melakukan survei bawah permukaan Gunung Padang diketahui tidak ada intrusi magma. Kemudian tim peneliti melakukan survei bawah permukaa Gunung Padang secara lebih lengkap dengan metodologi geofisika, yakni geolistrik, georadar, dan geomagnet di kawasan Situs tersebut. Hasilnya, semakin meyakinkan bahwa Gunung Padang sebuah bukit yang dibuat atau dibentuk oleh manusia (man-made). Pada November 2011, tim yang dipimpin oleh Dr. Danny Hilman Natawidjaja,[4] terdiri dari pakar kebumian ini semakin meyakini bahwa Gunung Padang dibuat oleh manusia masa lampau yang pernah hidup di wilayah itu.


Quote:Survei Pemerintah Indonesia

Hasil survei dan penelitian kemudian dipresentasikan pada berbagai pertemuan ilmiah baik di tingkat nasional maupun internasional, bahkan mendapat apresiasi dari Prof. Dr. Oppenheimer. Kemudian tim katastrofi purba menginisiasi pembentukan tim peneliti yang difokuskan untuk melakukan studi lanjutan di Gunung Padang[5], dimana para anggota peneliti diperluas dan melibatkan berbagai bidang disiplin ilmu dan berbagai keahlian. Sebut saja Dr. Ali Akbar seorang peneliti prasejarah dari Universitas Indonesia, yang memimpin penelitian bidang arkeologi. Kemudian Pon Purajatnika, M.Sc., memimpin penelitian bidang arsitektur dan kewilayahan, Dr. Budianto Ontowirjo memimpin penelitian sipil struktur, dan Dr. Andang Bachtiar seorang pakar paleosedimentologi, memimpin penelitian pada lapisan-lapisan sedimen di Gunung Padang. Seluruh tim peneliti itu tergabung dalam Tim Terpadu Penelitian Mandiri Gunung Padang yang difasilitasi kantor Staf Khusus Presiden Bidang Bantuan Sosial dan Bencana. Menariknya seluruh pembiayaan penelitian dilakukan secara swadaya para anggota peneliti.[6]

Berbagai temuan tim terpadu penelitian mandiri Gunung Padang ini akhirnya dilakukan uji radiometrik karbon (carbon dating, C14). Menariknya hasil uji karbon pada laboratorium Beta Miami, di Florida AS, menera bahwa karbon yang didapat dari pengeboran pada kedalaman 5 meter sampai dengan 12 meter berusia 14.500-25.000 tahun. Hasil laporan selengkapnya sebagai-berikut:

Bangunan di bawah permukaan situs Gunung Padang terbukti secara ilmiah lebih tua dari Piramida Giza.[7] Hal ini merujuk pada hasil pengujian karbon dating Laboratorium Batan (indonesia) dengan metoda LSC C14 dari material paleosoil di kedalaman -4m pada lokasi bor coring 1, usia material paleosoil adalah 5500 +130 tahun BP yang lalu. Sedangkan pengujian material pasir di kedalaman -8 s.d. -10 m pada lokasi coring bor 2 adalah 11000 + 150 tahun.

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 02:01
PEKIWAN HABIS
ane nyataken pekiwan telah ane gembok emoticon-army
mangga di lalajeng postingna, moga betah ya gan sist maen di KRC emoticon-Kiss (S)


Quote:
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12

0 0
0
۩۩۩ kaskuser regional cianjur - prime-id only and read the rules first ۩۩۩ - Part 12
06-01-2015 08:52
Plus hiji
emoticon-Sundul:
0 0
0
Halaman 1 dari 61
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia