Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
435
Lapor Hansip
22-01-2022 20:49

Jor-joran Utang Rp 1 M, Wanita Hamil Diteror Debt Collector, Terpaksa Jual Ginjal

Jor-joran Utang Rp 1 M, Wanita Hamil Diteror Debt Collector, Terpaksa Jual Ginjal

Seorang ibu muda yang sedang hamil 7 bulan, warga Mekarjaya, Sukmajaya, Kota Depok, menawarkan ginjalnya untuk dijual guna melunasi utangnya yang mencapai Rp 1 Miliar.

Melvi Monita (23), ibu dari dua anak ini mengaku sudah tidak kuat menghadapi teror dari penagih utang yang silih berganti mendatangi rumahnya.

Melvi dan keluarganya tinggal di rumah sewa yang terletak di Kampung Sugutamu, Mekarjaya, Kota Depok.


Karena tak kuat menghadapi teror, ia dan keluarganya pindah ke rumah orang tuanya yang tak jauh dari tempat tinggalnya.

Saya berniat jual ginjal saya, daripada saya tertekan. Ada yang marah-marah. Kasihan ke anak juga," sambung Melva, dengan menangis, Jumat (21/1/2022)

Melvi pun menceritakan, bahwa ia telah membuat surat perjanjian dengan para penagih hutang yang berisi perjanjian pelunasan hutang pasca ginjalnya terjual.


"Saya bilang, saya belum ada uang, saya lagi berusaha jual ginjal. Kalau emang ada yang mau langsung hubungin saya," ungkap Melvi.

Melvi menyebut, jumlah utangnya yang mencapai Rp 1 Miliar disebabkan oleh bunga utang yang kian waktu kian membengkak.


Hal itu diperparah usai bisnis sembako miliknya bangkrut.

Saat masih aktif sebagai penjual sembako, ia meminjam uang kepada sejumlah orang untuk membeli 2.200 karton minyak goreng dengan modal Rp400 juta.

Awalnya, bisnis berjalan lancar karena harga minyak sedang murah. Lalu harga merangkak naik dan tiba-tiba anjlok 3 bulan lalu.

Jadi stok banyak gak ada yang beli. Mau gak mau saya harus jual rugi. Lalu dijual, rugi Rp200 juta," jelas Melvi.

Jika dihitung per karton, Melvi membeli satu karton minyak goreng sebesar Rp 230.000.

membayar rumah sewa, cicilan motor, biaya cek kehamilan dan segala kebutuhan rumah tangga lainnya.

Alhasil, demi memenuhi kebutuhan rumah tangga, Melvi terpaksa menjual satu karton minyak goreng seharga Rp 186.000.

"Saya minjam ke sana-sini buat menutupi kerugian ini. Terus saya minjem lagi buat mengganti yang saya pinjam. Jadi gali lubang tutup lubang," jelasnya.

Sementara itu, suami Melvi yang bekerja sebagai karyawan biasa, belum mampu melunasi tumpukkan utang mereka.

"Suami saya gajinya kecil, cukup buat bayar kontrakan, cicilan motor, susu anak, sama pampers," tukas Melvi.

https://palembang.tribunnews.com/amp...sa-jual-ginjal

usaha kok pake duit utang, untung belum datang, yang tukang pinjam sudah menagih..

Jadi jauhi itu kalau yg mau usaha..
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jihyunwoo dan 47 lainnya memberi reputasi
42
Masuk untuk memberikan balasan
berita-dan-politik
Berita dan Politik
0 Anggota • 634.1K Threads
Jor-joran Utang Rp 1 M, Wanita Hamil Diteror Debt Collector, Terpaksa Jual Ginjal
22-01-2022 21:28
Pindah rumah lagi aja toh gak ada agunan
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yanginiusername dan 2 lainnya memberi reputasi
2 1
1
icon-hot-thread
Hot Threads
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia