Pencarian Tidak Ditemukan
KOMUNITAS
link has been copied
3
Lapor Hansip
28-10-2021 23:06

Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik

Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik

Menilik Makanan Khas Tradisional Yang Mistik, Termasuk Si Dodol Betawi Yang Ngambek Kalo Diusik

Ragam makanan khas di Negara tercinta ini banyak sekali, terlebih dari berbagai macam Kultur budaya, Suku, Ras dan Agama. Dengan demikian melahirkan berbagai macam adat istiadat ataupun tradisi, salahsatunya makanan tradisional. Makanan khas tradisional biasanya disajikan untuk jamuan seperti kegiatan upacara keagamaan atau kegiatan adat daerah setempat. Terlepas dari itu, semua makanan khas tradisional daerah kini dapat disajikan sebagai oleh-oleh makanan khas daerah dan dapat dinikmati setiap waktu.

Hampir semua makanan tradisional khas daerah saya suka. Seperti legitnya ‘Dodol Betawi’, gurihnya ‘Kerak Telor’, dan manisnya ‘Tape Uli’. Selain dari berbagai rasa dan kenikmatannya, di balik itu semua terdapat berbagai macam pengorbanan serta sejarah dalam pembuatan makanan tradisional.  Rasa penasaran dan kecintaan saya terhadap sejarah kultur budaya semakin asyik nan energik. Terutama makanan tradisional yang membuat saya penasaran untuk menilik.

Di antara berbagai macam makanan khas tradisional daerah yang sering saya jumpai di kehidupan ini yaitu seperti Kue Cucur, Kue Cincin, Kerak Telor, Kembang Goyang, Tape Ketan atau bisa disebut Tape Uli dan enggak muat kalo saya bahas satu artikel penuh. Karena hidup di lingkungan  betawi dan memang Engkong saya adalah orang betawi. Ya, betawi pinggiran. Bisa dibilang nggak betawi – betawi amat, tapi masih ada unsur betawinya. Dan sudah terbiasa merasakan seperti apa makanan khas daerah betawi.

Di samping itu, membuat saya penasaran dalam proses pembuatan kue tradisional yang biasa dilakukan oleh Engkong saya di Kampung. Setiap ngadain acara besar, Engkong saya wajib dan harus banget buat dodol. Ya, Dodol Betawi. Seperti menjadi kewajiban bahkan bagi semua tetangga di Kampung. Bahkan jatuhnya gengsi kalo salah satu di antara mereka enggak ngaduk dodol.

Sudah menjadi keharusan yang emang harus diharuskan. Seakan menjadi sebuah pencapaian kalo udah berhasil ngaduk dodol. Tiap ada acara mau hajatan, mau lebaran, tetangga pada pusing cuma buat mikirin bisa apa engga buat ngaduk dodol. Kalo saya sih masa bodo buat mikirin yang kayak gitu, karena beda kebutuhan. Agak aneh, tapi emang itu kebiasaan tradisi.

Sampe sekarang saya jadi penasaran dalam pembuatan makanan tradisional, yang bisa saya kategorikan makanan dengan unsur mistik. Kenapa demikian?, sebenernya ini cuma sebatas opini dan pengalaman pribadi saja, tak ada unsur untuk menjelekkan atau menjatuhkan. Khusus makanan-makanan tradisional khas daerah bisa saya sebut ada unsur mistiknya seperti Tapai Uli atau Tape ketan, yang pantang sekali jika ada orang perempuan sedang datang bulan tidak boleh menyentuh atau mendekati proses pembuatannya. Tapi, kalo Tape Ketan sih jatuhnya bukan mistik, jadi lebih ke arah tabu dalam pantangan.

Tapi di sini saya melirik ‘Dodol betawi’, menarik perhatian saya dalam keunikan pembuatan dodol betawi yang nggak boleh sembarangan dan harus ada ritual khusus. Kata Engkong saya, dalam proses ngaduk dodol banyak pantangan serta syare’at yang harus dipenuhin. Tapi, yang saya lihat kebanyakan dari proses pembuatan dodol betawi, baik itu Engkong saya maupun tetangga kalo lagi ngaduk dodol itu katanya, ‘Nggak boleh sembarangan ngomong!,’, “takut nanti dodolnya ngambek”. Timbul pertanyaan dalam hati dan pikiran saya, “Apakah iya?,” tapi, ah sudahlah, itu akan menjadi bahan penelitian saya di kemudian waktu.

emoticon-Bingung

Selain menjaga tutur kata, yang sering saya lihat pada sudut ruangan atau kadang juga di bahu tungku dapur yang terbuat dari kedebong pisang, tertancap beberapa sindik cabai keriting dan bawang merah serta taburan garam di sekeliling tungku dalam pembuatan dodol betawi.

Pernah ada kejadian suatu ketika Babeh saya juga membuat dodol betawi, dibantu tetangga yang membantu proses pengadukan dodol di siang bolong  dan mendengar suara keras seperti ranting jatuh dari pohon rabutan di samping rumah. Kemudian Babeh saya berkata spontan, ‘Biarin; kaga bakalan gua bagi,’. Dan sampai menjelang malam, adonan adukan dodol yang dibuat Babeh saya tak kunjung menjadi kalis dan mengetal. Babeh saya teringat dengan ucapannya siang tadi, yang telah lancang dalam berucap.  Akhirnya Babeh saya mengambil secarik adonan dodol dari wajan kemudian untuk dilempar ke cabang pohon rambutan tempat di mana kejadian suara ranting  jatuh. Lantas, menit itu juga adonan dodol perlahan menjadi kalis dan mengental. Sungguh ini membuat pribadi saya menjadi takjub dan mawas diri oleh semua pelajaran serta proses yang dijalani dari pembuatan dodol betawi. Terlepas dari kejadian di luar logika, semestinya memang harus menjaga adab dan tatakrama dalam kehidupan ini.

Jika saya sandingkan pembuatan dodol tradisional dengan metode modern mesin pabrik, akan sangat jauh perbedaan serta hasilnya, terutama dari rasa yang tak bisa dikalahkan. Dodol buatan pabrik memang efisien, tapi dodol tradisional tetap nomor satu dalam citarasa dan kebudayaan yang sangat konsisten.
emoticon-Jempolemoticon-2 Jempol


Jangan lupa untuk main dan lihat-lihat artikel menarik lainnya di tapakjurnal.com
Diubah oleh sigitrinaldy
0
Masuk untuk memberikan balasan
budaya
Budaya
392 Anggota • 2.4K Threads
Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik
29-10-2021 09:44
Ane sukak dodol Betawi...
Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik
Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik
0 0
0
profile picture
newbie
01-11-2021 22:59
Wah bener ye, Gan. Apalagi kalo bikinan asli dari betawi, kaga ada tandingan emoticon-thumbsup
1
profile picture
Aktivis Reg. Manado
02-11-2021 08:32
@sigitrinaldy

Mantap Gan...
emoticon-2 Jempol
Si Dodol Betawi, Yang Suka Ngambek Kalo Diusik
0
Memuat data ...
1 - 2 dari 2 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Copyright © 2022, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia