Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
15
Lapor Hansip
28-07-2021 16:49

Hantu (siluman) di waduk Baloi Batam (sahabat ane menjadi korban)

Halo gansis, uda lama ane ga update hampir mau dua tahun ya hahaha... maklum sibuk disertasi dan publish jurnal. Oh ya semoga Indonesia semakin cepat selesai pandemicnya dan tetap ikuti arahan pemerintahan. oh ya ane termasuk warga Indo yg ga pulang waktu corona di wuhan hehehe. tapi ane bukan yg jadi artis dadakan tampil disegala berita di Indo waktu awal2 heboh covid wuhan.

thanks buat para comment dan cendol, walau ane ga paham ne buat apaan hahaha. ane cuman seneng aja share cerita yg bener2 sesuai pengalaman dan real ga dibuat2 gaya novel. walau bisa juga ane buat gitu, cuman ga tau napa. ane malah suka model kayak ngobrol biasa ketimbang bikin novel hehehe

ne thread ane lanjut karena para comment and cendolers. tenang makin seru dan ga akan sama dengan yg gansis baca dengan para suhu mistis. karena ane ga ada modal2 indigo dan semacamnya tapi kek uda takdir berpapasan dengan makhluk sodara tua kita jin dan dedemit hehehe.

oke gansis ane mulai cerita.

mungkin gansis inget, ane sempat di pulau sambu, kemudian pindah ke belakang padang. sebenarnya di belakang padang ane beberapa kali nemu cuman sebatas normal dan uda basi pasti bagi gansis. seperti, abis solat magrib ane dikejar bayangan besar yg membuat ane yakin uda lari tapi ga sampe, terus lihat bayangan hitam merokok di samping parit rumah yg ane yakinin ntu si om to**r tetangga yang meninggal karena tenggelam, terus kayak oh ane ingat ini keknya menarik. bisa diceritakan di thread lanjutan tentang pengalaman bersinggungan dengan hantu yang berterima kasih di belakang padang. 

oke ane bakal cerita dlu tentang hantu (siluman) air waduk baloi batam yg menyebabkan kawan ane meninggal ditarik sama ne siluman. bagi warga batam sekitar tahun 95/96, pasti tau di koran lokal mengenai bocah yang meninggal karena berenang di waduk baloi. nah itulah ane yg menjadi saksi mata bagaimana peristiwa mengenaskan itu terjadi.

oke ceritanya begini, ane hanya tinggal di belakang padang sampai umur kelas 3 SD atau sekitar umur 12 tahun mungkin, ane lupa. ortu ane sudah pindah ke batam jadi mau tak mau ane harus berat hati meninggalkan sahabat2 ane yang semua pada sedih ketika ane mengatakan akan pindah ke batam. bahkan, ada salah satu sobat ane cew si Ira, menawarkan untuk tinggal di rumahnya saja hingga tamat SD. semua teman bahkan siap membantu masalah cuci baju dan sebagainya, membuat ane terharu hahahaha. tetapi, rasa kangen dengan dekat hidup bersama ibu dan adik ane si ahmad tentu lebih mendorong ane untuk ikut ke batam. 

hingga akhirnya ane sekolah di batam, di SD yg letaknya dekat bioskop KFC, dekat nagoya. mungkin ente orang batam tau, karena ne SD negeri salah satu favorit di batam. nah berkenalan ane dengan tetangga komplek, sebut saja nama sahabat ane ini Bani, bukan nama sebenarnya. dia ini baik banget orangnya, oleh sebab itu seringkali dia diperalat teman lain. makanya dia milih berteman dengan anak2 lugu model ane dan abang ane. kebetulan, ane kan anak dari pulau kecil jadi gak aneh2 apalagi berfikiran jahat. nah si Bani ini, hobinya mancing atau ga nyerok ikan di sungai dekat komplek kami yang waktu itu belum begitu berkembang alias masih banyak tanah kosong dan semak belukar.

Setiap weekend, si bani ngider ane untuk ngajakin mancing. dia ini baik banget, padahal ane ga ada apapun buat mancing, dia selalu ngasih ke ane. ada makanan di kasih, bahkan terakhir dia punya kura2 yg unik karena tempurungnya lancip2 gitu, mau kasih ke ane. cuman ane ga mau karena mau taruh dimana dirumah ane yg ala kadarnya, malah takut mati karena kepanasan. setiap mancing atau nyerok ikan, kami dapat ikan emas pasti dikasih ke ane. cuman ane kasih ke Imam, soalnya dia uda ada kolam ikan mini depan rumah plus oksigen. jadi ketimbang mati kasih ke dia aja, dengan janji nanti kalo ane minta kapapun bisa kasih ke ane walau akhirnya pura2 lupa yg mana ikan ane kasih ke dia hahahhaa.

oke, disini dimulai ceritanya gansis. suatu ketika, Bani nanya ane. "eh, kamu bisa berenang ga?", what berenang?, ane hantu banyu kalau bisa dibilang. karena di belakang padang tiap minggu ane jebar jebur di pantai atau dekat rumah teman yg tinggal persis di bibir pantai. kebetulan, ane uda kangen banget berenang. ga kayak anak komplek ane, yg rata2 sudah pegawai lama jadi gaji bokap2nya uda pada tinggi dibanding bokap ane. jadi mereka rata2 berenang ke kolam renang. ane tanya ke Bani, berenang dimana? kolam renang ga ada duit, mahal ujar ane. oh kita berenang ke bendungan baloi ajak Bani. kapan n siapa aja? tanya ane ke bani. oh nanti aku ajakin anak2 yang laen sama abangmu jawab si bani.

waktu itu ane kagak tau bendungan ntu gimana dan berbahaya apa nggak. karena pikiran ane, yg mana2 air ane uda pernah jabanin. modal berenang yg mumpuni, ane yakin ga kenapa2. lantas, mulailah Bani ini gansis menyebar "undangan" ke teman2 komplek lainnya. hampir 2 minggu dia keliling dan ngajakin anak2 lainnya. hingga kekumpul klo tidak salah 9 orang gansis. dan ane disitu yg paling kecil, karena masih sd kelas 4. yg laen uda rata2 kek abang ane uda SMP mpe ada yg SMA. ga semua rombongan ini niat berenang gansis, ada yg niat mancing doang, niat petualang doang, karena emang jalan ke bendungan baloi ini melewati bukit kecil dan tidak ada rumah lain kecuali si penjaga bendungan tepat di atas bukit sebelum turun ke bendungan. 

nah, saat itu suasana cerah gansis, seperti biasa di perjalanan tidak ada yg tidak normal. semua bercanda dan riang kecuali ane karena paling kecil jadi tak digubris. sesekali si Bani ini godain ane masih kuat tidak. jujur bani ini padahal sudah punya adik cow, tapi kayaknya dia seneng bener sama ane ketimbang adiknya. bahkan dia pernah marahin adiknya ketika ane datang terus ga mau bagiin makanan yg ada dipegangnya.

keanehan mulai tampak, ketika baru sampai di bibir bendungan, tiba2 suasana menjadi sunyi dan agak mendung. beberapa teman yang sedari awal hendak berenang mengurungkan niatnya. salah satu berujar "ih, kok ngeri gini, perasaan ga kayak gini dulu". mereka sebelum ngajak ane kesini, ternyata sudah sering minimal 4 kali gansis.  salah satu tetap nyebur dan seketika langsung segera naik sambil berujar, "wei tak usah mandi, keknya ada yg nunggu dan narik ane barusan" sambil segera lari keatas dan mengeringkan badan.

abang ane pun nyoba nyebur dan juga berasa sedikit ketakutan dan segera naik. ane pun bingung cuman ga mikir macam2. dan Bani langsung loncat nyebur dan berteriak ke ane untuk ikut nyebur. sekalian ingin melihat kehebatan ane berenang karena tak percaya ane yg kurus kecil bisa berenang. ane nyeburlah gansis, dan merasakan airnya begitu dingin dan sunyi. berasa begitu berat dan biasanya yg begini ane normalin dengan cara mengapung dan menggerak2an badan kayak kodok. 

tiba-tiba.... si Bani berteriak seperti orang yang tak pernah berenang. sontak teman2nya mengejek si Bani, cuman acting supaya ditolong dan teman2 lain ikut berenang dan membasahkan diri. tapi si Bani semakin menjadi, ane yg saat itu cuman berdua sama Bani di air, merasakan bahwa dia tidak lagi acting. karena ane uda biasa gansis, berenang di pantai bareng teman2 ane, kadang2 keram atau kaget dengan air. jadi dibantu aja dipegang sampai keram hilang dan bisa menyesuaikan diri.

ane dekatilah si Bani ini, dan seketika dia menarik ane seperti hendak menekan ane ke dalam air. ane ga panik gansis, karena ane uda paham sesama perenang di belakang padang. tehnik ini ngasih kesempatan buat teman ambil nafas ke atas, sedang kita nahan napas di dalam air untuk beberapa waktu. setelah ane tunggu kira2 satu menitan lebih, kok si Bani kagak mau gantian, ane mulai sedikit curiga dan mencoba melepaskan cengkraman jari di bahu ane. perlu gansis ketahui, saat itu Bani sudah kelas 2 SMP dan tingginya kira2 sudah 170, sedang ane ya tau ndiri anak 4 SD kurus dan tidak terlalu disupport dengan gizi yg cukup hahahhaa.

ane mulai paksa buat si Bani gantian kasih ane kesempatan ngambil nafas. akhirnya si Bani kasih kesempatan, tapi cuman 5 detik tidak sampai, ane bahkan belum sempat ngehirup full nafas uda ditarik lagi sama si Bani. disini ane mulai bener2 ga habis pikir, kok yg katanya jago berenang begini sikapnya. dan seketika gansis, ane baru sadar, ternyata tepat dibawah ane ada makhluk kek monyet tetapi bulunya lebat bener dan bermata merah dengan bayangan gelap full disekitar dia.

masya allah, tiba2 di jantung ane otomatis kek nyetel kaset keluar surat al-ikhlas. dan anehnya si makluk yg ane yakini penunggu di bendungan baloi ini, seperti berkomunikasi dengan ane, ga mau ambil ane. yg jadi masalah, ane ga napas gansis, dan ane berusaha menanti giliran ambil nafas dengan minum air bendungan. gila bukan?. untungnya gansis, abang ane mulai curiga dan panik kok adiknya kagak nimbul2 dan sepertinya si Bani tak memberikan kesempatan buat ane ngambil nafas. ane paksakan buat melepaskan si Bani dan berusaha ambil nafas, sesekali ane teriak jangan panik, jangan panik. tapi percuma si Bani seperti kesetanan layaknya orang tak pernah berenang.

abang ane lantas berenang dan segera menyentak tangan ane untuk bisa muncul ke permukaan. alhamdulilah ane bisa ambil nafas sedikit, dan segera si Bani menarik kaki ane lagi gansis. karena perbandingan badan ane yg gansis bisa bayangkan, otomatis langsung kelelep lagi. disitu abang ane mulai sedikit tidak menyukai si Bani dan berteriak ke ane, tendang tangannya si Bani. Ane pun tendang gan dan lepas walau ane tendang ketika ane uda posisi kelelep. dan disaat ane berusaha melepaskan...

ane melihat gan sosok makhluk seperti monyet melingkar tangannya di perut si Bani dan tatapan kosong Bani melihat ane. ane mau gimana lagi, sedangkan para cecunguk kawan si Bani 7 orang hanya tertawa2 melihat ane dan abang ane Panik dengan si Bani. mereka ini gansis, tipikal anak yg suka membully, dan kebetulan mereka tidak pernah welcome dengan pendatang baru kek ane dan abang ane. jadi mereka melihat ini seperti ajang Bani ngerjain anak baru. hingga akhirnya, ane berhasil berdiri dan mengumpat mereka dengan kalimat alat kelamin pria alias K***ol. ane bilang, kalian kagak tau ntu teman kalian ditarik sama makhluk seperti monyet. dia tenggelam, dan tak menolong sedikitpun.

ajaib gan, mereka tetap tidak panik malah masih berkeyakinan si Bani hanya guyon. dia pasti sudah berenang diam2 ke pinggiran dan sembunyi terus akhirnya mengagetkan mereka ala prank2 an. sampai satu jam mereka memanggil2 Bani untuk menyudahi pranknya. dan ane bilang sama abang ane apa yg terjadi. abang ane percaya dengan ane, karena ane dan dia uda berenang dengan jam terbang yg tinggi. hingga akhirnya si yg paling tua atau sudah SMA, pergi mencari pertolongan ke pengawas bendungan (rumah di atas bukit). 

langsung dibentak dan dimarahi si bocah SMA bego itu. si pengawas berujar "kalian ini, sudah saya peringatkan. jangan berenang disini, berbahaya naaaaakkkk, ada penunggunya, sudah berkali2 penunggu ini datangin saya minta tumbal", dengan nada begitu menyayangkan. "kalian ini, anak2 orang berada, sana minta duit ortu kalian berenang di kolam renang, ngapain disini, masya allah", ujarnya lagi. lantas ia segera meminta si bocah SMA bego ini telpon ortunya si Bani dan si pengawas bendungan menelpon polisi.

tak lama, datanglah ortu dan paman Bani beserta aparat polisi yg saat itu juga termasuk tim katak hadir. sesaat si polisi dan pamannya marah seperti menanyakan mana si anak yg berenang dengan Bani tapi tak sanggup menolong. seketika ketika ane muncul, mereka mengurungkan niatnya. mungkin sadar proporsi badan ane yg 1/3 dari badan si Bani. dan ane certakan semuanya termasuk ke wartawan. si pengawas bendungan tak membantah omongan ane gansis.

disini letak anehnya lagi yg meyakinkan memang si Bani adalah tumbal yg dinantikan oleh si penunggu. tim katak berjumlah 4 orang tersebut menyisir bendungan dan menanyakan letak terakhir si Bani berenang. 2 jam gansis disisir itu bendungan sampai2 ke pintu bendungan. karena secara logika dan itungan fisika, si Bani pasti terhisap ke dekat pintu bendungan. (silakan gansis yg penuh energi kalau mau belajar konstruksi bendungan untuk keperluan PDAM, pasti paham). tapi tidak ada gansis. hingga akhirnya, si pengawas bendungan mengatakan kepada si ortu, bahwa yg hanya bisa menemukan si Bani hanyalah keluarga dari mereka. akhirnya diputuskanlah si pamannya Bani nyelem dengan sebelumnya merapalkan sesuatu ane tidak dengar. tak lama hanya 10 menit, si Bani ditemukan tepat persis di pinggiran bendungan ketika ane terjun. posisinya seperti ini gansis, seperti hendak disembunyikan atau disimpan bukan (lihat gambar).

Hantu (siluman) di waduk Baloi Batam (sahabat ane menjadi korban)
 
sontak ketika ditemukan dan di bawa ke atas, si paman Bani langsung mengangkat dengan kaki di atas dan kepala di bawah untuk mengeluarkan air dari dalam mulut Bani. Ane diam seribu bahasa, semua diam seribu bahasa. hingga akhirnya si mama bani menangis sambil menciumi baju bani dipinggir bendungan. akhirnya semua ortu dari 7 cecunguk datang semua kecuali ortu ane (nanti ane ceritain di akhir alasannya). rata2 semua bapak dari cecunguk menampar2 mereka. dan menanyakan siapa yg punya ide untuk berenang disini. semua menjawab satu nama... ya si Bani. 

akhirnya ane pulang dan di rumah bapak n ibu ane persis seperti tidak ada apa2 yg terjadi. padahal tetangga sudah histeris. begini ceritanya, saat itu bapak ane sedang menguliti biawak yg baru saja ditangkan di kandang ayam bapak ane. lantas datang tetangga berujar ke bapak ane, Pak Ko..., itu ada anak meninggal komplek kita. bapak ane: meninggal kenapa?. tetangga : berenang di bendungan baloi. bapak ane: berenang? oh tenang aja ga mungkin mereka tenggelam. begitulah penyebab mereka santai seperti dipantai ketika anaknya pulang bahkan ane hampir jadi korban.

kemudian, mama ane menyuguhkan masakan dengan menu seperti ayam goreng. ane makan ini enak banget seperti ayam tapi bentuknya ga umum, ane tanya kepada mama ane, ini apa keknya bukan ayam. mama ane menjawab, rasanya seperti apa?. ane jawab ayam. ya sudah ayam. alhasil ane makan memang enak banget, yg akhirnya ane tau ntu daging biawak yg ditangkap siang tadi. dahsyat bukan, hampir mati, dikibulin pulak dengan menu seperti ayam. dengan enteng bapak ane bangga, eh itu padahal kalau ga sayang kalian, uda mau diminta semua sama orang Ba'**k diatas untuk obat. (next part, ane didatangin si Bani di mimpi dan suara2 dari bendungan yg mirip Bani ketika ane melintas)
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ekadewiutami385 dan 15 lainnya memberi reputasi
16
Masuk untuk memberikan balasan
Hantu (siluman) di waduk Baloi Batam (sahabat ane menjadi korban)
29-07-2021 17:24
Lanjut dimari, gan maksud ane. Gak perlu buat baru lagi emoticon-Malu (S)
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia