News
Batal
KATEGORI
link has been copied
205
Lapor Hansip
21-06-2021 20:01

Sultan Urung Lockdown Yogya: Saya Nggak Kuat Ngragati Rakyat

Sultan Urung Lockdown Yogya: Saya Nggak Kuat Ngragati Rakyat
Sultan HB X usai memimpin rapat COVID-19 bersama Bupati dan Wali Kota se-DIY, di Kompleks Kepatihan, Senin (21/6/2021). (Foto: Heri Susanto/detikcom)


Yogyakarta - Gubernur Daerah Istimewa Yogyakarta (DIY) Sri Sultan Hamengku Buwono (HB) X memastikan tak akan lockdown DIY. Pemberlakuan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM) Mikro dengan lebih ketat menjadi kebijakan untuk menekan lonjakan kasus virus Corona atau COVID-19.
Menurut Sultan, lockdown juga tak efektif jika hanya berlaku untuk masyarakat DIY. Sementara daerah lain masih tetap membebaskan mobilitas warga.

"Nek di-lockdown, kabeh tunggu ning ngomah (kalau di-lockdown, semua berada di dalam rumah). Nggak boleh keluar. Gitu loh. Tapi kalau Yogya di-lockdown, ya kan, rakyat Yogya ora oleh (tidak boleh) keluar rumah, ning saka (tapi dari) Jakarta, saka (dari) Jawa Timur mlebu (masuk) Yogya terus arep ngapa (masuk Yogya terus mau apa)?" kata Sultan usai memimpin rapat COVID-19 bersama Bupati dan Wali Kota se-DIY, di Kompleks Kepatihan, Kemantren Danurejan, Yogyakarta, Senin (21/6/2021).

Sultan menegaskan, jika harus memberlakukan lockdown, sangat berat bagi pemerintah. Sebab, Pemda DIY harus mengganti pendapatan dari larangan berjualan kecuali apotek, toko obat, dan supermarket.

"Nggak ada kalimat lockdown. Saya nggak kuat untuk ngragati (membiayai) rakyat sak Yogya. Keputusannya tetap PPKM, di mana konsekuensinya jangan pernah mengatakan lockdown, totally close, yang buka hanya apotek, toko obat dan supermarket. Pemerintah ganti duit. Kita nggak kuat," jelasnya.

Kebijakan tersebut, lanjut Sultan, sesuai dengan arahan dari pemerintah pusat. Di mana pusat memilih untuk menjaga keseimbangan ekonomi dan menjaga penularan COVID-19.

"Pusat kan keseimbangan ekonomi," katanya.

Ia menegaskan, membatasi mobilitas penduduk akan dilakukan dengan memaksimalkan peran dari satgas di tiap RT melalui kalurahan. Mereka yang membatasi pergerakan masyarakat agar tidak terjadi penularan virus Corona.

"Untuk masalah yang berkaitan dengan kebijakan membatasi pergerakan, mobilitas masyarakat. Membatasi di antara mereka di setiap kelurahan. Satgas yang belum terbentuk mohon untuk diselesaikan. Karena bagaimana, satgas ini penting untuk diambil kebijakan," pesan Sultan.

Seperti telah diberitakan, Gubernur DIY Sri Sultan Hamengku Buwono X sebelumnya mengancam akan menerapkan lockdown sebagai solusi atas kenaikan COVID-19 akhir-akhir ini. Sultan menyebut lockdown sebagai salah satunya jalan setelah PPKM tak efektif di lapangan.

"PPKM ini kan sudah bicara nangani RT/RW (mengatur masyarakat paling bawah). Kalau realitasnya masih seperti ini mau apa lagi, ya lockdown," kata Sultan diwawancarai wartawan di Kantor Gubernur DIY, Kompleks Kepatihan, Kemantren Danurejan, Yogyakarta, Jumat (18/6).

Sultan saat itu menjelaskan, pemerintah telah mengatur masyarakatnya dari RT dan RW. Hal tersebut sebenarnya sebagai antisipasi terjadi penularan di lingkungan. Tapi dalam pelaksanaan ternyata PPKM ini tak bisa berjalan efektif. Bahkan, selama seminggu terakhir kasus positif Corona di DIY harian di atas 500 orang.

"Kemarin (Ingub No 15/INSTR/ 2021) maunya ada keputusan izin kalurahan harus sampai atasan (panewu/camat) gitu loh dan sebagainya dengan harapan semakin ketat masyarakat (tidak berkerumun) gitu, tapi kalau masih tembus arep opo meneh (mau apa lagi kebijakannya). Ya lockdown," jelasnya.

https://news.detik.com/berita-jawa-t...agati-rakyat/2

Lokdon butuh 3 poin agar sukses tapi tidak menjamin bakal tidak lokdon lagi.
Contoh inggris dah 2 x lokdon.
Poin pertama....dana yg besar.
Tuk bantu rakyat miskin dan menengah kebawah.
Operasional aparat keamanan,dari logistik dan insentif.
Operasional extra tenaga kesehatan.

Poin kedua......semua elemen setuju.

Politikus,tokoh agama,tokoh masyarakat,SJW dan HAM harus setuju bahwa ada penindakan tegas dan terukur bagi yg melanggar.
Jgn di protes2 selama itu tidak berakibat hilangnya nyawa.

Poin ketiga dan paling utama....kesadaran masyarakat.

Tidak perlu 100 % cukup 80% yg patuh akan lokdon maka lokdon bisa di adakan dan insyaallah sukses.

Silahkan bila ingin menambahkannyaemoticon-Betty
Diubah oleh extreme78
profile-picture
profile-picture
profile-picture
aygilagility dan 54 lainnya memberi reputasi
55
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Sultan Urung Lockdown Yogya: Saya Nggak Kuat Ngragati Rakyat
22-06-2021 15:53
Suruh masyarakat bikin sumbangan sukarela dah..... sumbang palestina aja bs berM M....buat negara tercinta bs jg dong
profile-picture
n.y.a memberi reputasi
1 0
1
profile picture
kaskus geek
22-06-2021 15:55


Sumbangan palestina kan dibagi dua sama yg galang, dubesnya aja sampek geleng2
emoticon-Bingung
0
profile picture
kaskus addict
22-06-2021 15:59
@waferastor pajak itu (bahasa alusnya)
0
profile picture
kaskus addict
22-06-2021 18:08
Kl ngmng suka bener emoticon-Leh Uga
0
Memuat data ...
1 - 3 dari 3 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia