News
Batal
KATEGORI
link has been copied
109
Lapor Hansip
02-06-2021 19:11

Arab Saudi: Pengkritik Pembatasan Pengeras Suara Masjid Musuh Kerajaan

Pemerintah Kerajaan Arab Saudi membela kebijakannya soal pembatasan volume pengeras suara di seluruh masjid. Menteri Urusan Islam Abdullatif al-Sheikh mengatakan para pengkritik kebijakan itu adalah musuh kerajaan.

Menurut Al-Sheikh, kebijakan pemerintah didorong oleh keluhan di negara tersebut tentang kebisingan yang berlebihan.

Baca juga: Iron Dome Dibuat Superhero Israel, Justru Diledek sebagai Penjahat

Baca Juga:

Austria Luncurkan Peta Islam, Dianggap Picu Gara-gara dan Keributan
Ketika Masjid, Sinagoga dan Gereja Dibangun dalam Satu Atap



Seperti diberitakan sebelumnya, pada pekan lalu Kementerian Urusan Islam Arab Saudi menerbitkan aturan baru yang membatasi penggunaan serta volume pengeras suara di seluruh masjid di kerajaan. Volume pengeras suara harus diatur tidak lebih dari sepertiga volume maksimum.

Perintah tersebut, yang juga membatasi penggunaan pengeras suara masjid yakni hanya untuk azan, iqamat dan khotbah salat tertentu.

Al-Sheikh mengatakan perintah itu sebagai tanggapan atas keluhan warga bahwa volume yang terlalu keras menyebabkan gangguan pada anak-anak serta orangtua.

"Mereka yang ingin salat tidak perlu menunggu imam...azan," kata al-Sheikh dalam sebuah video yang disiarkan oleh televisi pemerintah.

“Mereka harus berada di masjid terlebih dahulu," ujarnya, yang dilansir AFP, Selasa (1/6/2021).

Beberapa saluran televisi, kata dia, juga menyiarkan doa dan pembacaan Al-Qur'an, dan menyarankan pengeras suara untuk tujuan yang terbatas.

Baca juga: Arab Saudi: Pengeras Suara Seluruh Masjid Hanya untuk Azan dan Iqamat



Di negara yang memiliki puluhan ribu masjid, banyak yang menyambut baik langkah untuk mengurangi tingkat desibel.

Tetapi keputusan itu juga menimbulkan kebencian di media sosial, dengan munculnya berbagai tanda pagar (tagar) yang menyerukan pelarangan musik keras di restoran dan kafe.

Al-Sheikh mengatakan para pengkritik kebijakan itu dan penyebarnya adalah musuh kerajaan. "Yang ingin menggerakkan opini publik," katanya.

Kebijakan tersebut mengikuti gerakan liberalisasi besar-besaran penguasa de facto Putra Mahkota Mohammad bin Salman, yang telah mendorong era keterbukaan baru secara paralel dengan apa yang oleh pengamat disebut sebagai de-emphasis pada agama.

Pangeran muda itu telah meredakan pembatasan sosial di kerajaan ultra-konservatif, mencabut larangan menonton di bioskop dan larangan pengemudi wanita selama puluhan tahun sambil mengizinkan konser musik campuran gender dan ekstravaganza olahraga.

Norma sosial yang dilonggarkan telah disambut oleh banyak orang Saudi, dua pertiga di antaranya berusia di bawah 30 tahun. Namun, langkah itu membuat marah kaum konservatif.

Arab Saudi telah memotong kekuasaan polisi agamanya, yang pernah menimbulkan ketakutan yang meluas, di mana mereka mengejar pria dan wanita keluar dari mal agar salat dan mencaci-maki siapa pun yang terlihat berbaur dengan lawan jenis.

Pangeran Mohammad telah menjanjikan Arab Saudi yang "moderat" saat ia mencoba untuk mematahkan citra kerasnya, sambil secara bersamaan menindak keras perbedaan pendapat.

Selama tiga tahun terakhir, kerajaan telah menangkap puluhan aktivis perempuan, ulama, jurnalis, serta anggota keluarga kerajaan yang dianggap tidak sejalan dengan visi baru Arab Saudi.

https://international.sindonews.com/...-1622513177/15
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tepsuzot dan 15 lainnya memberi reputasi
14
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Arab Saudi: Pengkritik Pembatasan Pengeras Suara Masjid Musuh Kerajaan
02-06-2021 19:27
jdi apa kira2 tanggapan kadrun ygembaca berita ini ??

1. mengecam kebijakan kerajaan arab saudi
2. setuju dengan kebijakan kerajaan arab saudi
3. silent reader
4. pura2 g tau

emoticon-Ngacir
profile-picture
profile-picture
profile-picture
gomamon. dan 6 lainnya memberi reputasi
7 0
7
profile picture
kaskus maniac
02-06-2021 21:49
no 3 dan 4 keknya
0
profile picture
kaskuser
03-06-2021 01:22
5. Arab Saudi adalah boneka buatan Inggris dan AS emoticon-Traveller:
1
profile picture
kaskus addict
03-06-2021 04:53
6. Klo kata si udik eh uni.. Arab mah cuma sebuah negara feodal yg dipimpin Ama raja yg tidak pernah berpihak kepada ummat..
0
profile picture
kaskus maniac
03-06-2021 08:33
7. kritik suara adzan berarti melawan islam emoticon-Shutup
0
Memuat data ...
1 - 4 dari 4 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia