News
Batal
KATEGORI
link has been copied
121
Lapor Hansip
25-03-2021 10:58

3 Orang Tewas Dihujani Anak Panah Saat Masuk ke Hutan Halmahera, Ini Kronologinya

3 Orang Tewas Dihujani Anak Panah Saat Masuk ke Hutan Halmahera, Ini Kronologinya


TERNATE, KOMPAS.com – Sebanyak tiga warga ditemukan tewas penuh luka di dalam hutan di Kabupaten Halmahera Tengah, Provinsi Maluku Utara.

Ketiganya bernama Risno, Yusuf Kader, dan Masani.

Kapolres Halmahera Tengah, AKBP Nico Setiawan menjelaskan, pada Sabtu (20/3/2021), ada tujuh orang yang terdiri dari enam warga sipil dan satu personel TNI masuk ke dalam hutan.

Baca juga: Kapten Kapal Ditemukan Tewas dengan Belasan Luka Tusuk di Tubuh, Jenazah Telah Membusuk



Dari pemeriksaan dua orang anggota rombongan, mereka mengaku hendak mendulang emas.

“Ada juga keterangan lain dari mereka untuk berkebun. Mereka masuk ke hutan hingga kilometer 5, padalah sudah sampai kilometer 10,” tutur Kapolres saat dihubungi, Rabu (24/3/2021).

Baca juga: Kronologi Seorang Warga Tewas Diduga Keracunan Asap Saat Perbaiki Genset dalam Kamar

Begitu sampai di hutan mereka langsung beristirahat. Namun, tiba-tiba rombongan dihujani anak panah.

Sebanyak empat di antara mereka berhasil menyelamatkan diri dan hanya mengalami luka terkena duri atau pohon pada saat berlari. Sementara tiga orang lainnya tewas di lokasi.

Warga yang selamat kemudian melaporkan kejadian itu ke polisi. Petugas kemudian mendatangi lokasi.

Tubuh korban ditemukan penuh luka bekas anak panah. Namun, hingga kini pihak kepolisian belum memastikan jenis senjata tajam yang membunuh korban.


Visum luar memang sudah rusak karena memang pertama, banyak luka, kemudian sudah dua hari. Jadi apakah kena panah dulu, apakah kemudian masih hidup terus ada serangan lain belum dapat dipastikan,” ujar Nico.

Kesulitan

Jenazah Yusuf Kader dan Masani sudah berhasil ditemukan dan dibawa ke rumah sakit. Namun, keluarga menolak jenazah diotopsi.

Sementara jenazah Risno hingga malam ini masih dalam proses evakuasi di dalam hutan.

Jarak tempuh yang jauh, lokasi yang sulit dijangkau, ditambah jalan yang licin karena hujan menyebabkan tim evakuasi yang berjumlah sekitar 30 orang mengalami kesulitan.

Untuk ke lokasi diperkirakan memakan waktu 10 jam.

Suku pedalaman

Nico mengatakan, pihaknya belum bisa memastikan pelaku yang menewaskan ketiga warga.


Namun, dari keterangan sejumlah saksi yang selamat, saat itu mereka melihat penyerangan dilakukan orang dari suku pedalaman.

“Sementara ini, kita berdasarkan keterangan saksi karena belum ada keterangan lain. Lagian belum dilakukan olah TKP karena tim masih fokus pencarian dan evakuasi korban,” kata Kapolres.

Saat ini polisi tengah fokus pada evakuasi serta penyidikan sambil melakukan pendekatan dengan suku pedalaman yang sudah berbaur dan bisa diajak berkomunikasi di wilayah Kabupaten Halmahera Timur.

Polisi juga akan berkomunikasi dengan pemerintah daerah untuk mengetahui pendekatan yang telah dilakukan dengan suku pedalaman tersebut.

kompos


Dipanah suku pedalaman emoticon-Takut
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tien212700 dan 28 lainnya memberi reputasi
29
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
3 Orang Tewas Dihujani Anak Panah Saat Masuk ke Hutan Halmahera, Ini Kronologinya
25-03-2021 15:21
soalnya mereka si orang suku tahu. bahwa yang datang itu nantinya bakal mendatangkan pengaruh buruk bagi mereka dan merusak alam mereka. jadi langsung bunuh aja daripada terlanjur masuk dan bermukim di tanah mereka
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dalamuka dan 4 lainnya memberi reputasi
5 0
5
profile picture
kaskus maniac
25-03-2021 16:12
kalo gak punya surat tanah berarti mereka cuma numpang bray...
emoticon-Wkwkwk
0
profile picture
kaskus holic
26-03-2021 16:35
masuk akal itu gan.. drpd merusak hutan.. mending di modarkan saja
0
Memuat data ...
1 - 2 dari 2 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia