News
Batal
KATEGORI
link has been copied
312
Lapor Hansip
20-10-2020 06:37

Sri Mulyani Tolak Hapus Pajak Mobil Baru, Toyota: Apa Dukungan Pemerintah?

Quote:Sri Mulyani Tolak Hapus Pajak Mobil Baru, Toyota: Apa Dukungan Pemerintah?

Suara.com - Direktur Pemasaran PT Toyota Astra Motor (TAM) Anton Jimmi Suwandy mengaku menerima kebijakan Kementerian Keuangan yang menolak memangkas pajak hingga 0 persen untuk mobil baru. Meski demikian ia mempertanyakan dukungan pemerintah di tengah masa sulit akibat wabah Covid-19 ini.

"Ke depannya kita lihat apa support yang bisa diberikan semua pihak, termasuk pemerintah," kata Anton saat dihubungi Senin (19/10/2020).

Seperti diwartakan sebelumnya bahwa Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati menegaskan bahwa tidak ada pertimbangan untuk memangkas pajak mobil baru.

“Kami tidak mempertimbangkan saat ini untuk memberikan pajak mobil baru sebesar nol persen seperti yang disampaikan industri maupun Kementerian Perindustrian,” katanya dalam jumpa pers virtual APBN edisi Oktober di Jakarta, Senin.

Sebelumnya pada September Menteri Perindustrian Agus Gumiwang Kartasasmita mengusulkan ke Kemenkeu untuk memangkas pajak mobil baru sampai 0 persen setidaknya hingga Desember 2020. Langkah ini diyakini bisa mendorong masyarakat membeli mobil baru. Adapun pasar mobil Indonesia terpuruk sejak April akibat Covid-19.

Usulan ini disambut positif oleh industri, terutama Toyota bersama Grup Astra. Mereka menilai bahwa pemangkasan pajak akan mampu membangkitkan lagi pasar mobil yang babak-belur.

Bahkan Toyota menganjurkan agar bukan cuma pajak mobil baru yang dipangkas, tetapi pajak kendaraan lainnya mulai dari pajak barang mewah hingga pajak progresif untuk yang memiliki kendaraan lebih dari satu.

https://www.suara.com/otomotif/2020/...gan-pemerintah


Setuju progresif d hapuskan.. emoticon-Belgia
profile-picture
profile-picture
profile-picture
kaiharis dan 33 lainnya memberi reputasi
30
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Sri Mulyani Tolak Hapus Pajak Mobil Baru, Toyota: Apa Dukungan Pemerintah?
20-10-2020 07:11
halahhh..ntar kalo pajak dihapus loe jualan jga tetep overprice njirrrr...





alasan ini itu, ujung2e ntar tetep overpriceee,margin keuntungan tmbah gila gilaan






















kerupuk berjalan biaya prod 70 loe jual 130 an njirrrr..

bonusan kencenggg,,,,,,

































uwoghhhhhhhh
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ibin01 dan 33 lainnya memberi reputasi
34 0
34
profile picture
kaskus addict
20-10-2020 09:48
nah, ide bisnis ini mirip produk mlm walau ga pake referal/downlink gtu. keuntungan krn oligopoli n backdoor . ..
1
profile picture
kaskus addict
20-10-2020 09:50
70 itu bukannya nyang Mamanzah ya om?

Tahun berapa ya ane pernah baca, biaya produksi nya itu segituan, dengan alasan pajak ini itu bla bla dan Research and Development cost yang ndak lunas2 itu setelah jual sekian ratus ribu mobil.

Cuan nya asoy gan.
2
profile picture
kaskus maniac
20-10-2020 10:13
Gan total pajak buat mobil baru itu 39,5% lho dadi harganya. Itu buat 1500cc kebawah. Jadi ya jgn protes harga mahal.
4
profile picture
kaskuser
20-10-2020 11:17
Andai dia jualan parfum mobil aroma kotoran burung pun pasti laku. Karena apa ? Yang penting harga jual kembali tinggi booorr
1
profile picture
aktivis kaskus
20-10-2020 18:55
ya gimana cuy..
bisnis ya begitu. Spek HP, PC ma Laptop apple emang ga overprice tuh?
jangan jauh jauh deh, kripik singkong ber level di alfamart sebungkus 25 rebuan, apa ga overprice tuh? 25 rebu bikin kripik singkong sendiri bisa brapa kilo tuh?
bubur tuh, semangkok 10 rebu, biaya produksi semangkok tu bubur paling 4-5 ribuan.

jadi apa point nya? IDE cuy..
Jualan mobil mah kalo ngomongin persentase cuan nya masih kalah ma tukang bubur.bisa berkali lipat tuh balik modal nya tukang bubur.

ya bisnis mah emang begitu..
lu punya ide,apalagi inovator di industri lu, mo jual krupuk seharga pesawat juga sah sah aja...asal kalo yg mau beli. permen karet bekas Sir Alex Ferguson aja bisa lebih mahal dari mobil..modal mulung doang

ya bisnis mah begitu, kalo produsen pinter, konsumen kudu lebih pinter, udah jaman smartphone, people kudu lebih smart dari phone nya dong. selama ada pasarnya, ga ada kata overprice. overprice cuman istilah buat non-pasar produk itu sendiri... harga Mac buat gue pecinta Windows, jeals overprice, bisa beli laptop 2 biji dengan spek sama. tapi buat pecinta mac, apa macbook overprice? mereka bakal bilang WORTH BANGET ANJIRRRR

tapi ya kalo nge 0 in pajak mobil baru, gw sih ga setuju juga...gile aja cuy di 0 in.. mo jakarta tambah macet?

tapi...
ya bisnis mah gitu...
kalo lu ngerasa harga mobil di indo masih overprice, lu bukan pasar mereka brarti..
9
profile picture
kaskus holic
20-10-2020 19:19
@teamvildea

Memang bisnis berjalan seperti itu, banyak cost diluar material & labour. Makanya harga naik jauh melebihi harga pokoknya.

Tapi memberikan dukungan kepada industri mobil saja, akan menimbulkan kecemburuan industri2 lain.

Industri HP, PC, Laptop, Properti, tukang bubur, cilok nanti pada antri minta insentif juga.

Intinya, industri janganlah terlalu manja. Kalau memang ga ada budget buat insentif ya jangan mengeluh2 begitu.
1
profile picture
kaskuser
20-10-2020 19:19
Atoyot jualan model apa aja di +62 pasti laris manis. Biar dikata pandemi tetep cuan. Kalo bisnis kan proyeksi cuan dari tahun ke tahun harus naik toh....emoticon-Traveller
1
profile picture
kaskus maniac
20-10-2020 20:51
@teamvildea kok mobil dibandingkan Ama jualan bubur dan keripik. Perbandingan total profitnya itu jauh banget.
0
profile picture
aktivis kaskus
20-10-2020 21:00
@buncitbubar itu namanya majas analogi, Bahasa Indonesia kelas 2 SMP.

yang dibahas kan PERSENTASE profit.
dan poin gue adalah: bisnis emang seperti itu.
yakali barang dengan cost 70jt dijual 70jt juga.
bisnis apapun dari yg gede tuh tujuan nya profit. mo profitnya 10% kek mau 1000% kek, dari bisnis bubur sampe bisnis mobil, tujuan nya sama, profit.

jadi ya kalo mobil 70jt dijual 130jt, kok di dibacotin? bubur aja yg cost nya 4000 dijual 10000 ga ada yg bacotin tukang bubur.

paham analoginya gak?
bukan soal harga, soal persentase profit.

ya diatas gw bilang, kalo merasa overprice, brarti lu bukan marketnya tuh mobil. ga usah salahin penjual mobilnya lah...yg jualan mah bebas mo matok harga brapa, mo ambil untung brapa...ye gak?
3
profile picture
aktivis kaskus
20-10-2020 21:06
@jaguarxj220 nah ini gw setuju. ngapain ngasih perlakuan khusus ke industri otomotif? mereka kayak industri lainnya. kalo mau ya kebijakan yg lebih merata, diskon PPH ato PPN buat beberapa bulan misalnya...
tapi ga ada gunanya sih itu juga emoticon-Leh Uga
0
profile picture
21-10-2020 01:09
Dealet kalo nakal per kobil bisa dapat cuan min 15 jtan, tergantung jenisnya
0
profile picture
kaskus addict
21-10-2020 01:41
Punya duit beli kagak punya naik angkot, hidup sesimple itu
0
profile picture
kaskus maniac
21-10-2020 04:05
Yang longcat begini kenapa banyak yang nimpuk ijo2 yaemoticon-Bingung
0
profile picture
kaskus addict
21-10-2020 11:26
@buncitbubar @teamvildea unchh maniac tapi analogi anak kelas 2 smp aja ga bisa nangkep emoticon-Leh Uga
0
profile picture
kaskus maniac
21-10-2020 11:35
@teamvildea @lsenseyel Analogi nya aneh menyamakan profit bubur dengan mobil. Persentase selisih memang sama. Tapi waktu untuk balik modalnya jauh sekali. Gitu aja tidak tahu.

Beli bubur selisih 6.000 mendapatkan kembali 6.000 itu mudah. Beli mobil selisih 60jt perlu waktu berapa lama untuk mendapatkan kembali 60 juta.

Jelas ini tidak bisa disamakan bagaimana tukang bubur mencari untung dan Toyota mencari untung.
1
profile picture
aktivis kaskus
21-10-2020 12:25
@lsenseyel @buncitbubar ah elah. bukan analogi gw yg aneh, elu yg kagak paham.
kalo toyota ngambil untung <100% dibilang overprice, apa kabar tukang bubur yg ambil untung > 100% ? hyperprice??

udah bang jago, jangan mikirin mulu tukang bubur, kasian lu nanti ga bisa tidur.

intinya komen gue: Overprice itu ga berlaku buat target pasar si produk (toyota), kalo lu ngerasa produk toyota kemahalan/overprice, brarti lu bukan pasar mereka, dan ga usah beli produk mereka, dan jangan salahin mereka, karena YANG JUALAN ITU BEBAS MAU JUAL BERAPAPUN.

gue kasih analogi yang lebih gampang nih:

kalo menurut lo spatu Supreme itu kemahalan/overprice, lo bukan sultan. dan lu ga usah beli, dan ga usah ngedumel karna lu bukan target pasar mereka

tapi buat para sultan, sepatu supreme itu receh...supreme mau jual berapapun bebas.

paham gak? kalo masih ga paham, gue nyerah brader. :tepokjidat
0
profile picture
kaskus maniac
21-10-2020 12:33
@lsenseyel @teamvildea keanehannya itu dari segi waktu untuk balik modal. Kalau lu membandingkannya dengan notebook Mac dan iPhone itu matching. Kalau lu bandingan dengan bubur dan keripik itu ga matching.

Gue kasih contoh baut mur di shopee toped cuma 500 tapi di toko pinggir jalan bisa sampai 3000.

Untuk barang yang nilainya ga seberapa, orang tidak mempermasalahkan tapi untuk barang yg nilainya puluhan juta, wajar kalau orang mempermasalahkan, karena untuk mendapatkan kembali selisihnya itu sulit dan lama. Kita anggap selesai disini saja
1
profile picture
aktivis kaskus
21-10-2020 12:50
@lsenseyel @buncitbubar tuh brarti lu ga paham apa yg gua omongin. emoticon-shakehand

gue ga bahas modal, gue ga bahas balik modal.bla bla bla.., ga sedalem itu brader. maen lu kejauhan.

gue sih simple: bahas pricing yang dimasalahin di komen ini. modal? bodo amat...

Gue ngomongin Es krim rasa keju, lu ngomongin keju rasa es krim

sama sama ada keju & es krim. tapi bahasan nya beda brader. :beer
2
profile picture
kaskus maniac
21-10-2020 13:24
@lsenseyel @teamvildea Maaf sebelumnya malah agan yang ga paham apa yang agan omongkan sendiri. Sejatinya kan agan bertanya kenapa orang mempermasalahkan untung yang 2x lipat dari jualan mobil kemudian agan pake analogi bubur dan keripik dan machintos.

Ane cuma bilang membandingkan jualan mobil dengan bubur ga matching. Kalau bubur tidak dipermasalahkan karena sebentar saja sudah balik uangnya. Tapi kalau mobil perlu bertahun-tahun kalau gaji UMR. Makanya oleh sebagian orang dipermasalahkan.

Intinya kan mengapa dipermasalahkan masalah untung yang berlipat-lipat itu. Hanya kalau pakai analogi yang kurang tepat, menjelaskan nya jadi tidak benar juga imo.
1
profile picture
aktivis kaskus
21-10-2020 14:54
@lsenseyel @buncitbubar bro, komen atas ada yg paham omongan gw.

dan sory to say ya, lu tau dari mana gw ga paham omongan gw? dari awal lu yg salah nanggep. kata gw bilang, gw omongin eskrim rasa keju, lu omongin keju rasa eskrim, beda.
udeh, gue udah kasih analogi sana sini, kasih pemahaman segampang itu, kalo otak lu ga sinkron ma otak gw, ampe toyota jualan bubur juga ga bakal masuk



"Kalau bubur tidak dipermasalahkan karena sebentar saja sudah balik uangnya. Tapi kalau mobil perlu bertahun-tahun kalau gaji UMR. Makanya oleh sebagian orang dipermasalahkan."


- Apa gua ngomongin tentang balik modal?
gue ngomongin PRICING yang dianggap overprice karna KEUNTUNGAN nya hampir 100%.

- malah melebar ke UMR :capedeh ga kejauhan muter bro? lu dari jakarta mau ke depok muter dulu ke brunei?


sudah. gw anggap kita beda bahasan ye.
lu ga ngerti yg gw omongin. dan gw ga mau ngerti yg situ omongin.kejauhan
0
Memuat data ...
1 - 20 dari 21 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia