Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
128
Lapor Hansip
31-08-2020 09:41

Dari Asah Kemampuan hingga Ngincer Hadiah, Ini Alasan Kenapa Ikut Turnamen eSports

Dari Asah Kemampuan hingga Ngincer Hadiah, Ini Alasan Kenapa Ikut Turnamen eSports

Sudah bukan rahasia lagi sih gan, kalau industri eSports memang menjadi salah satu bidang yang menjanjikan di era digital seperti sekarang. Nggak cuman buat pabrikan perangkat dan developer game saja, namun bagi pemain sendiri pun eSport jadi wadah menuangkan bakat berkompetisi bersaing dengan pemain lainnya.

 Jauh sebelum eSports booming, bermain gim cuman sebatas buat hiburan, mengisi waktu luang di depan PC, atau mungkin cuman sekadar dapetin hiburan. Berbeda dengan jaman now, dimana eSport sudah menjadi profesi yang memberikan kebanggan dan sekaligus bisa meraup pundi-pundi rupiah. Terlebih lagi, kompetisi eSports sendiri di Indonesia udah bejibun, kompetisi digelar dengan mengusung berbagai genre game, dan ragam hadiah yang dijanjikan. Faktanya tak  cuman memikat orang-orang di perkotaan saja lho..., bahkan para pemain dari berbagai daerah pun rela melancong ke daerah lain ketika mengikuti sebuah turnamen.

Melalui kesempatan kali ini, ane coba rangkum nih gan beberapa alasan kenapa sih.. Orang-orang begitu termotivasi dengan getol ikutan turnamen esports? Berikut beberapa jawaban versi ane nih Gan… Cekidot!

Quote:
Sekadar Asah Kemampuan

Bosan tanding dengan lawan itu itu saja? Sebuah turnamen bisa menjadi pelampiasan bagi GanSis yang ngerasa bosan akan lawan mabar (main bareng) yang sudah sering bertemu. Dengan ikutan kompetisi gim tentu bakal membuat peserta bisa ketemu dengan lawan lain (lebih tangguh), sehingga kesempatan ini pun bisa menjadi untuk asah skil dan sekaligus uji kemampuan dari gamer tersebut. 

Tergiur Hadiah 

Kompetisi game kerap ditunggu-tunggu oleh pemain, salah satu alasannya karena sebuah turnamen kerap menyediakan hadiah yang besar. Dengan nominal hadiah menggiurkan (dari puluhan juta hingga milyaran) tentu memberikan motivasi tersendiri bagi para pemain untuk semakin bersemangat melibas lawan-lawannya. Belum lagi kalau sudah terkenal, kemungkinan semakin menghasilkan pundi-pundi rupiah pun terbuka lebar lewat endorsement dari berbagai merek produk. 

Jalur Berprestasi

Main game terus, mau jadi apa?... Mungkin beberapa Agan pernah dengar omongan tersebut dulu, jauh sebelum dunia game jadi industri menjanjikan. Hidup di era sekarang, menggeluti dunia games memberikan kesempatan untuk berprestasi, dan malahan bisa menjadi profesi yang begitu menjanjikan. Beberapa tim eSports dalam negeri yang terbukti sudah memiliki sederet pencapaian, diantaranya EVOS eSports, RRQ, BOOM, dan ONIC eSports. Beberapa tim tersebut sudah pernah menjuarai berbagai turnamen, baik dalam negeri maupun luar negeri. 

Mabar Lawan Gamer Idola

Bagi beberapa orang, ketika bermain melawan pemain idola merupakan sebuah kebanggaan tersendiri. Dimana biasanya kita cuman bisa lihat gamer idola kita via youtube atau di medsos, namun sebuah kompetisi memberikan kesempatan bagi fans/peserta untuk melawan gamer idola. 


Nah, bagi kalian yang suka game VALORANT, kali ini ane ada kabar baik nih gan biar kalian bisa ikutan kompetisi gaming yang diselenggarakan oleh HP Indonesia. Untuk mendukung dunia eSports tanah air agar bisa meregenerasi player dan sekaligus melahirkan jawara-jawara baru dalam dunia eSports, HP gelar OMEN Clash of Heroes Supermatch yang merupakan turnamen game dengan mengusung judul game VALORANT. Kompetisi ini pun juga memberikan kesempatan bagi para player guna mendapat bekal melalui bimbingan yang diberikan oleh atlet profesional.

Sekaligus, dalam kompetisi ini pun akan ada Supermatch, dimana pemenang juara 1 dan all star masing-masing tim yang non juara 1 bisa mabar melawan Superteam. Beberapa nama yang sudah dipastikan bergabung dalam Superteam, diantaranya adalah Michelle Ziudith, Cindy Gulla, Marlo, Teguh Prakoso (Tepe46) ,Nabbsky dan juga akan ada Indira Ayu Maharani (Inayma). 

Dari Asah Kemampuan hingga Ngincer Hadiah, Ini Alasan Kenapa Ikut Turnamen eSports

Turnamen ini terbagi menjadi dalam beberapa tahap, yaitu Online Registration, Qualification Stage, dan Final Stage

Online Registration

Pendaftaran dibuka dari 25 Agustus - 13 September 2020, dan bagi GanSis yang mau ikutan bisa mendaftar melalui laman www.menanggaming.com

Qualification Stage

 Untuk meraih titel juara setiap peserta harus melalui babak kualifikasi yang akan diselenggarakan pada 19 - 20 September 2020. 

Final Stage

Seluruh peserta yang lolos pada babak kualifikasi, nantinya akan harus bertanding kembali pada babak pamungkas yang akan digelar pada 26 September 2020. 

Seluruh peserta yang bertanding bakal diganjar dengan total hadiah hingga Rp. 75.000.000,-. Dan selain fase di atas nantinya juga akan kejutan dalam turnamen ini. Jadi, tunggu info update selanjutnya Gan!.

emoticon-Wow

Yuk Gan, Buruan daftarkan diri kalian masing-masing untuk bertanding dalamOMEN Clash of Heroes Supermatch , untuk informasi lain bisa agan pelajari lebih lanjut dengan meluncur ke laman [url]https://www.menanggaming.com[/url] . 


Diubah oleh kaskus.games
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yuki26 dan 35 lainnya memberi reputasi
34
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Dari Asah Kemampuan hingga Ngincer Hadiah, Ini Alasan Kenapa Ikut Turnamen eSports
31-08-2020 10:17
Jaman sering nge-game, gue dulu sering menang. Dan cuma butuh waktu sebentar buat namatin tu game.

Game bocah jaman sekarang nggak ada apa2nya daripada game jaman dulu.

Sayang gue udah males ngegame, jadi udah nggak tertarik lagi yg ginian.
Maaf ya bre.

emoticon-Shakehand2
profile-picture
profile-picture
profile-picture
antharax7 dan 4 lainnya memberi reputasi
3 2
1
profile picture
kaskus addict
31-08-2020 15:03
klo namatin, berarti yg di mainin game offline dong ? story mode
2
profile picture
kaskus maniac
02-09-2020 07:48
Game offline kh bang
0
profile picture
02-09-2020 12:18
ok boomer
2
profile picture
kaskus addict
03-09-2020 14:40
kwkwk game ente game kampung gan, cuma game konsol, bego ngegame ga keliatan orang, yg ini adu skill seluruh dunia, jadi yang goblok2 keliatan jelas bos
0
profile picture
kaskuser
03-09-2020 15:49
WKWKWKWKW BISA AEE BOTOL KECAAP
0
profile picture
kaskus addict
03-09-2020 17:58
sama gan , dari pada nge game mendingan nonton emoticon-Big Grin
0
profile picture
04-09-2020 13:16
Lain gan ini moba. Jangan kek temen ane deh katanya males main moba katanya gak tamat2 haahhahahha
0
profile picture
kaskus addict
04-09-2020 15:07
Skrg² saya juga cuman maini the sims 4 doang, pubg sm codm kadang² masih sih klo ada temennya cm masih amatiran skill nya 😄
0
profile picture
kaskus holic
04-09-2020 15:14
Faktor umur gan, udah minat sama hal hal lain. Zaman dulu game baru keluar selalu coba, skrg liat game di ps4 walo tipe AAA pun males nyobain apalagi nametinnya
0
profile picture
kaskus geek
04-09-2020 16:19
0
profile picture
kaskus addict
05-09-2020 12:49
@anthraxxx Beda usia, beda prioritas cuy.. Mungkin elu masih umur belasan apa 20an merasa video game itu kebutuhan hakiki melebihi makan atau boker.

Udah umur 30, 40 ya beda lagi.. hal2 yang menurut elu menarik di umur 20an, belum tentu menarik lagi ketika lu makin tua, karena PRIORITAS. Entah itu game konsol, game story mode, MOBA, freefire.

Gausah jauh2.. masih balita lu mungkin seneng mainan Playdoh.. udah masuk SMP, SMA terus lu disuruh main lagi, elu sudi?.

Gada yang salah tuh.. siklus normal kehidupan saja bre.
1
profile picture
kaskus addict
05-09-2020 16:14
@thejazzluvr di usia produktif skill mah sama aja bos, mao umur 20 taon sampe 40 taon saraf motoriknya sama aja, skill ga mengenal umur selama blm jadi bapak2, ini kita ngmngin skill bos bukan ngmngin prioritas, orang kalo dasarnya jago e sport ga perlu makan waktu lama lama di depan comp atau di smart phone, kecuali olah raga beneran sport yang butuh fisik, ini hanya butuh live prediction sama respond kita aja, cuma duduk manis di bangku aja, macam kek catur aja grand master dari usia belasan ampe bapak2 juga ada, orang lagi bahas skill ini malah ngmngin kebutuhan prioritas kwkwk ga nyambung ente gan
0
profile picture
kaskus addict
05-09-2020 17:13
@anthraxxx Lah yang digagas si ts kan masalah ketertarikan terhadap dunia gaming. Dulu masih usia sekolah belum banyak urusan ya dia seneng2 aja maen game. Main bareng saling ejek dan bersaing. LAN party dari dulu sudah ada. Mungkin termasuk jagoan jg, reflek oke. Tapi sekarang sudah malas main game. Itu aja poinnya.

Makin tua ya sekali lagi beda prioritas. Sudah punya kluarga, anak, banyak urusan lain. Banyak jg social circle dan hobi baru yang bakal datang dan pergi.

Umur 40 reflek masih oke, motorik masih bagus. Cuma sudah ga tertarik gaming karna sudah punya prioritas lain dan hobi lain, ya apa mau dipaksa?
1
profile picture
kaskus addict
07-09-2020 11:50
@thejazzluvr suka mah suka aja bos, skrng zaman udah dimudahkan banyak juga platform mobile game, tinggal buka kantong maen stngh jem beres, ga kek zaman dlu kalo maen game kudu special mesti ke warnet, skrng bahkan sambil boker pun bisa, zaman udah brubah bos, sekali lagi kalo maen kalah mulu ya pasti ga tertarik maen lama lama, itu manusiawi gan kwkww
0
profile picture
kaskus addict
07-09-2020 12:16
@anthraxxx Ohh ya betul saya setuju kalo sekarang maen game itu lebih mudah. Banyak game mobile yang di smartphone 2jutaan pun sudah bisa main. Sambil boker di WC maen 30 menit pun bisa.

Tapi tentu elu gabisa pukul rata dengan game rumahan yang punya grafik ciamik, TV layar besar, audio surround 5.1 dan elu bisa rasakan dentuman ledakan dan desingan peluru yang lebih detail. Udah gitu ditambah ruangan home theater ber AC dan duduk di sofa nyaman. Mungkin emang dia gaterlalu peduli dengan aspek kompetitif, cuma mau nikmatin story single player.

Apakah kemudian user semacam itu mau dibilang gamer kampung, payah, jadul?

Tentu aja butuh perangkat khusus buat nikmatin itu semua. Tapi ya terbayarkan juga dengan sensasi main game yang jauh lebih maksimal. Terlepas dari genre game apapun, semua punya market sendiri2.
0
profile picture
kaskus addict
08-09-2020 11:35
@thejazzluvr kemaren lo bilang beda prioritas kalo usia udah tua banyak hal yang perlu dipikirnan ga khusus di "GAME DOANK" dan bilang umur gw masih 20an ,
sekarang malah lo bilang maen di rumah dengan suround dan sofa dan grafik yang ciamik lahh lo malah siapin waktu khusus duduk di ruang tamu beli speaker dan konsol teranyar, cuma konsol speaker sama tipi gde mah skrng ga mahal juga boss, pas maen k rmh bokap itu di rmh jg kmrn gw sempet coba shadow of tsushima yg gokil juga punya ade gw, cuma ya kaya yg lo bilang maen bgtuan bisa ber jem jem makan waktu dan ga bisa kerjain yang laen.
Makanya tadi gw sanggah ke game sekarang udah praktis dimana aja bisa maen game bahkan diluar konsol di hp bisa sambil di wc, sambil nunggu cucian, sambil tunggu jam meeting, konsep mindset yang gaming itu macam anak usia 20an yang memprioritaskan waktu dan pikiran di game udah kuno,
game mobile itu praktis bisa maen dimana aja, semua orang bisa maen jadi murni asah skill karena face to face sama human, maka dari itu muncul istilah e sport, jadi yang bego maen ketauan sama yang laen, skill itu ga melulu soal jam terbang cuy, sehari maen sejem mah kalo emang jago mah jago aj, begtu juga sebaliknya, LO KEMAREN DEBAT JANGAN PRIORITASKAN GAME. SEKARANG LO TULIS DUDUK DI KORSI NYAMAN BER SUROUND DAN TV GDE, debat ama ente sama kaya debat sama portal komplek bos, pendirian lo ga jelas
0
profile picture
kaskus addict
08-09-2020 12:06
@anthraxxx Gamer adalah orang yang hobi dan menikmati maen game.

Apakah gamer sejati harus doyan maen esport kompetitif, maen harus ngetwitch, diliatin orang banyak?

Atau gamer yang cuma doyan maen game konsol di ruang nyaman, tv layar besar, tidak ditonton banyak orang, maka itu cuma gamer kampung, gamer bego? Monggo backtrace lagi postingan elu di atas.

Atau gamer yang kemudian sudah ga tertarik, sudah pindah hobi karna umur dan PRIORITAS lain langsung dicap jadul?

Masalah yang gw debatin dari kmaren ya cara elu mengkotak2an mana gamer sejati, mana gamer bego, mana gamer kampung? Padahal gamer buat gw ya hobi maen game terlepas genre apapun game yg lu suka. Single player keq, konsol keq, pc keq, moba keq. Gamer adalah gamer.

Emang harus ya diskriminasi berdasarkan genre game?

Oh ya, ngetik pake paragraf n tanda baca boss. Kyk kereta aja wkwkwkwk

0
profile picture
kaskus addict
08-09-2020 12:19
@thejazzluvr intinya ngomong ga usah muter muter bos,bilang aja sampeyan demenye game sendirian, ga usah muter muter ke prioritas, ke umur segala, makanya gw bilang ga ada hubunganya umur, prioritas, dan game, paham kan ente, kalo ngmng ga usah muter muter dan bisa dipatahkan orang..
jadi intinya kalo mao ngmngin game muasin diri alias onani ya ga bisa dibahas di thread ini donk boss, baca donk judulnya ini thread e sport, alias adu skill ,adu status rank, human vs human, bukan human vs story, lo kira jess no limit jadi konglomerat sekarang karena maenin god of war di kamar sebatang kara doank kwkww?
0
Memuat data ...
1 - 18 dari 18 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia