News
Batal
KATEGORI
link has been copied
242
Lapor Hansip
26-06-2020 02:09

Diminta Maafkan Pembakar Bendera, PDIP: Pembiaran Bisa Bahayakan Adab Bangsa

Diminta Maafkan Pembakar Bendera, PDIP: Pembiaran Bisa Bahayakan Adab Bangsa

Jakarta - PPP meminta PDI Perjuangan memaafkan oknum dalam aksi Persaudaraan Alumni (PA) 212 yang membakar benderanya. Meski berterima kasih atas saran PPP, PDIP menyebut perbuatan itu tak bisa dibiarkan.

"Thanks untuk masukan rekan kami dari PPP. Namun, pembiaran terhadap orang-orang yang jelas mendegradasi demokrasi, dalam jangka panjang membahayakan peradaban bangsa," ungkap politikus senior PDIP, Hendrawan Supratikno, kepada wartawan, Kamis (25/6/2020).

PDIP tengah menyiapkan langkah hukum terhadap pembakaran benderanya. Rencananya, partai pimpinan Ketum Megawati Soekarnoputri tersebut akan melaporkan peristiwa itu kepada pihak kepolisian. Hendrawan menyebut langkah yang diambil pihaknya sebagai bagian dari cara partai memberikan edukasi kepada masyarakat.

"Jangan lupa, kami mengusung politik pencerahan untuk kemajuan bangsa. Jadi kami pasti melakukan langkah-langkah yang edukatif dan bermartabat," tutur anggota DPR RI itu.

Peristiwa pembakaran bendera PDIP dilakukan sekelompok massa dalam aksi penolakan RUU HIP oleh PA 212 di depan gedung DPR, Rabu (24/6). Juru Bicara PA 212, Haikal Hassan, mengaku sama sekali tak melihat aksi pembakaran bendera PDIP saat demo berlangsung di depan gedung DPR itu. Pihaknya akan segera mengusut kasus itu.

"Lagi diusut juga. Takutnya ada penyusup yang suka adu domba," ujar Haikal ketika dikonfirmasi.

Haikal menyebut PA 212 sama sekali tidak ada agenda terkait pembakaran bendera PDIP. Ia menuturkan pihaknya telah mengondisikan massa untuk tidak melakukan hal-hal yang dapat berdampak pada perpecahan bangsa.

"Bendera itu simbol. Ada imbauan sebelum turun aksi jangan melakukan hal-hal yang merusak persatuan," kata Haikal.

Atas peristiwa itu, PPP menyarankan PDIP memaafkan pelaku pembakar bendera tersebut. PPP juga menilai PDIP tak perlu mengambil langkah hukum.

"PPP sarankan kepada PDIP agar jika memang benar terjadi pembakaran bendera PDIP dalam aksi unjuk rasa elemen PA 212 kemarin, maka PDIP cukup memperingatkan pihak yang melakukan dan bertanggung jawab atas pembakaran bendera PDIP agar tidak diulangi, dan selanjutnya memaafkan mereka tersebut," sebut Sekjen PPP Arsul Sani.

"Saran PPP tidak usah dibawa ke ranah hukum, kecuali nanti setelah diperingatkan terulang kembali kejadian pembakaran seperti itu," sambungnya.

Selain PPP, PKB memberikan saran. Menurut PKB, perlu ada langkah tabayun selain rencana pelaporan oleh PDIP.

"Saya rasa itu keputusan internal partai masing-masing yang perlu kita hargai, tapi ada baiknya di samping langkah hukum, bisa dilakukan tabayun dan musyawarah, apalagi kedua pihak sama-sama mencintai Pancasila, dan siapa tahu memang ada pihak lain yang memanfaatkan situasi," ujar Ketua DPP PKB Daniel Johan .


https://m.detik.com/news/berita/d-50..._beritaTerkait

profile-picture
profile-picture
profile-picture
nyong.eq dan 50 lainnya memberi reputasi
39
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Diminta Maafkan Pembakar Bendera, PDIP: Pembiaran Bisa Bahayakan Adab Bangsa
26-06-2020 06:56
Quote:Original Posted By GehuRisol
dibenci tapi dibutuhin, gak ada istilah pahlawan kalau tidak ada penjahat
dari dulu kelompok fpi sering bermasalah tapi gak pernah dibubarin tuh ormas, tanya kenapa.


mungkin saja itu ormas dekat dengan polisi atau bahkan militer...
seperti bocoran wikileaks... katanya itu ormas didanai polisi dan BIN... entah benar atau tidak... emoticon-Thinking
profile-picture
profile-picture
profile-picture
rocus777 dan 3 lainnya memberi reputasi
4 0
4
profile picture
kaskus maniac
26-06-2020 10:11
fpi ? dlu pak harto bunuh2in preman .sisa2 nya dibiarin idup dibikin 1 kelompok biar mantau nya gampang .eh skrng kelompok ini dipake anak nya pak harto buat kepentingan dia
2
profile picture
kaskuser
26-06-2020 17:50
piaraan cendana,di negri ini,kalo pengen langgeng cobalah buat nempel di cendana,
1
profile picture
kaskus addict
26-06-2020 18:46
Temen gw anggota bin, bre.
Ya walaupun dia nggak mengakui gw sih.
Tapi katanya, bin nggak ada anggaran untuk membiayai preman, bre.
Gw juga gak yakin di kepolisian ada anggaran untuk membiayai preman.
Anggaran kepolisian dan militer itu di atur oleh dpr dan disetujui oleh badan anggaran.
Kalo sampe ada pos untuk membiayai preman dan lolos.
Berarti permainannya bukan lokal milik bin atau polisi.
Ada berapa parte disitu, bre.

Wah ini terlalu besar untuk dipahami oleh otak kecil gw
0
profile picture
kaskus addict
27-06-2020 19:27
@th3d4rk akupercaya.com
0
profile picture
kaskus addict
27-06-2020 21:13
Statement goblok...


emoticon-Wakaka

FPI itu kebanyakan dari mereka benci sama polisi..

Gimana mungkin di biayai polisi dan BIN..
Kebanyakan nonton sinetron lu..


emoticon-Wakaka
0
profile picture
kaskus addict
27-06-2020 21:16
@th3d4rk
Temen gw anak band gan..

Ganteng bat...

Dia bilang elu goblok...

Udah gt doank....

emoticon-Wakaka
0
profile picture
kaskus addict
27-06-2020 21:30
Sehat lu?

@.noiss.
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia