News
Batal
KATEGORI
link has been copied
73
Lapor Hansip
29-03-2020 20:09

Rahasia Samoa Amerika tidak terkena wabah ganas flu spanyol 1918

Rahasia Samoa Amerika tidak terkena wabah ganas flu spanyol 1918


Atas: Kapal wabah SS Talune


Seperti yang tercatat sejarah Pandemi Flu spanyol adalah wabah ganas yang memakan banyak korban jiwa di dunia.Flu Spanyol (juga dikenal sebagai pandemi flu 1918  ) adalah Pandemi Influenza yang luar biasa mematikan . Berlangsung dari Januari 1918 hingga Desember 1920, menulari 500 juta orang — sekitar seperempat populasi dunia saat itu.  Jumlah korban diperkirakan sekitar 17 juta hingga 50 juta, dan mungkin seban yak 100 juta, menjadikannya salah satu Pandemi paling mematikan dalam sejarah manusia
.

( LETAK SAMOA AMERIKA DI GOOGLE MAPS )


Samoa Amerika menjadi satu-satunya tempat di dunia (yang lain adalah Kaledonia baru dan pulau morajo di Brasil) yang secara proaktif mencegah kematian selama pandemi melalui respons cepat Gubernur Jhon Martin Poyer setelah mendengar laporan berita tentang wabah dari radio dan meminta kapal karantina dari daratan AS.. Hasil tindakan cepat Poyer membuatnya mendapatkan Penghargaan Navy cross dari Angkatan laut AS . orang Samoa Amerika menganggap Poyer sebagai pahlawan mereka atas apa yang telah ia lakukan untuk mencegah penyakit mematikan itu. Wilayah tetangga samoa Amerika di bawah Selandia Baru pada saat itu, samoa barat , terpukul oleh pandemi , dengan 90% populasi terinfeksi; 30% pria dewasa, 22% wanita dewasa, dan 10% anak-anak meninggal. Poyer menawarkan bantuan untuk membantu rekan-rekan Selandia Baru-nya pada wilayah samoa barat, tetapi ditolak oleh administrator Samoa Barat, Robert Logan , yang menjadi marah setelah menyaksikan sejumlah kapal karantina di sekitar Samoa Amerika. Marah dengan ini, Logan memutuskan komunikasi dengan rekan-rekannya dari Amerika.


Robert logan



Robert Logan CB (2 April 1863 - 4 Februari 1935) adalah seorang perwira di Pasukan militer salandia baru yang bertugas dalam Perang Dunia pertama sebagai Administrator Militer Samoa .Dengan tidak menerapkan prosedur karantina untuk kedatangan SS talune dari Auckland pada 7 November 1918, yang diizinkan untuk berlabuh oleh Logan tanpa tindakan pencegahan karantina; dia secara signifikan telah salah menangani kedatangan pandemi influenza pada bulan November 1918. Komisi Penyelidikan Kerajaan  dalam penelitian Epidemi menyimpulkan bahwa tidak ada epidemi influenza pneumonik di Samoa Barat sebelum kedatangannya. Epidemi mengakibatkan lebih dari 7.500 kematian, atau lebih dari 20% populasi Samoa pada saat itu. Sementara itu, tetangga Samoa Amerika dikarantina oleh Gubernurnya, Jhon Martin Poyer , dan akibatnya tidak ada kematian akibat influenza.


Pada 7 November 1918, Talune tiba di Apia di Samoa Barat, dalam salah satu pelayaran Pasifik regulernya dari Auckland, Selandia Baru, berturut-turut mengunjungi pelabuhan di Fiji , Samoa, Tonga , Nauru ,  dan kemudian Fiji lagi sebelum kembali ke Auckland.


Pada waktu itu pulau-pulau Samoa Barat dikelola oleh Admistrasi Selandia Baru, yang telah merebutnya dari Jerman pada awal Perang dunia pertama pada tahun 1914. Amerika Serikat menguasai pulau-pulau Timur.


KAPAL WABAH SS TALUNE


Pada saat kepergian Talune dari Auckland, pandemi influenza menyebar dengan cepat di Selandia Baru, yang mengakibatkan banyak kematian. Sebelum meninggalkan Auckland, dua awak kapal dilaporkan sakit dan dikirim ke darat, tetapi pada saat Talune mencapai Suva di Fiji pada tanggal 4 November, beberapa awak kembali menderita influenza.


Karena tidak ada penumpang lokal yang tertimpa, mereka diizinkan mendarat dan muatan diturunkan sementara kapal tetap dikarantina di samping dermaga, petugas Port Health telah mendengar laporan epidemi parah di Selandia Baru. Seperti kebiasaan pada saat itu, sekitar 90 pekerja Fiji diangkut untuk mengerjakan kargo saat kapal melanjutkan perjalanan yang direncanakan. Pada saat Talune mencapai Apia di Samoa pada 7 November, sebagian besar pekerja Fiji sakit (Rice 200).

Karantina kapal di Suva tampaknya tidak disebutkan pada saat kedatangan di Apia  dan pejabat Kesehatan Pelabuhan di Apia tidak mengetahui adanya epidemi di Auckland . Setelah pemeriksaan yang agak sepintas lalu, kapal itu diberikan Pratique dan penumpang diizinkan untuk turun. "Kapten Talune memberi tahu seorang petugas medis, Dokter Atkinson, bahwa tidak ada kondisi kesehatan yang serius, tapi ada Seorang pendeta tua memberi tahu saya bahwa dia sakit di Auckland, tetapi dia tampak baik-baik saja sekarang. Dua anak Samoa, Tau dan Faleolo, sakit kepala kemarin, tetapi hari ini sudah bangun dan sembuh kembali lagi. '"Dokter" menanyai pendeta dan dua anak laki-laki saat mereka lewat ", tetapi tidak ada yang mengeluh sakit. Dua jam kemudian mereka di izin kan turun


Pada tanggal 31 Desember, setidaknya 7.542 orang Samoa telah meninggal akibat influenza yang mematikan, dan kematian akibat influenza berlanjut hingga tahun 1919. Komisi penyelidikan menghitung jumlah korban jiwa terakhir sekitar 8.500 jiwa, sekitar 22% dari seluruh populasi Samoa Barat . Sementara dampak pandemi itu tidak diragukan lagi diperkuat oleh respons budaya Samoa terhadap penyakit, yang mengharuskan fono (keluarga) untuk berkumpul di sekitar orang yang sakit, respons administratif Selandia Baru terhadap pandemi itu tentu saja setidaknya tidak layak. Jauh lebih banyak yang bisa dilakukan untuk mengurangi dampak pada populasi samoa barat, seperti melarang perjalanan di dalam dan di antara pulau-pulau.


Keputusan awal untuk mengizinkan penumpang Talune mendarat, selama administrasi pendudukan Selandia Baru di Samoa, adalah subjek permintaan maaf dari Pemerintah Selandia Baru yang disampaikan pada acara makan siang negara di Apia pada Juni 2002.


Dampak pada Samoa Barat sangat pedih mengingat keberhasilan pihak berwenang Amerika dalam mencegah pandemi influenza (meskipun ini hanya sekitar 60 kilometer (37 mil) di banduing pulau-pulau yang dikelola administrasi Selandia Baru Tanpa perintah dari pemerintahnya di Amerika(tetapi berdasarkan apa yang poyer pelajari dari pemancar berita radio) gubernur Samoa Amerika, Komandan Angkatan Laut Jhon M poyer , melembagakan kebijakan karantina yang ketat. Ketika dia mendengar wabah di Samoa Barat, dia melarang melakukan perjalanan ke atau dari pulau-pulau tetangga... Poyer membujuk penduduk asli pulau itu untuk melakukan patroli pantai untuk mencegah pendaratan ilegal.orang-orang yang menginjak Samoa Amerika ditahan di bawah tahanan rumah selama periode tertentu atau diperiksa setiap hari dalam rangka karantina. hal ini terus berlanjut hingga pertengahan tahun 1920, setahun setelah Poyer pergi dari samoa Amerika. Tidak ada kematian akibat influenza di Samoa Amerika.


Talune berlanjut dari Apia ke Tonga  dan ke Nuku Alofa di Tongatapu , di mana ia tiba pada 12 November 1918. Dalam beberapa hari setelah kedatangan Talune , penyakit itu telah menyebar dengan hilangnya banyak nyawa; perkiraan bervariasi antara 1.800 dan 2.000 meninggal, atau sekitar 8% hingga 10% dari populasi Tonga.  Setelah Tongatapu, Talune berlayar ke Nauru , di mana sekali lagi kasus influenza pertama muncul di darat dalam beberapa hari setelah kepergiannya.

Jhon Martin poyer


John Martin Poyer (1861 - 12 Mei 1922) adalah Gubernur Samoa Amerika keduabelas, dari 1 Maret 1915 hingga 10 Juni 1919. Ia memegang jabatan terpanjang dari gubernur Amerika mana pun yang ditunjuk atas wilayah tersebut oleh Pemerintah Amerika serikat . Lulusan Akademi angkatan laut , Poyer bertugas di banyak posisi dan pensiun pada tahun 1906 karena kesehatannya yang buruk; namun, Angkatan laut memanggilnya kembali melayani negara pada tahun 1915 untuk menjabat sebagai gubernur.


Poyer lahir di Indiana pada tahun 1861.Setelah pensiun, Poyer menetap di Washington DC hingga kematiannya.


BELAJAR DARI SEJARAH


Dari sejarah masa lalu di atas kita dapat menyimpul kan bahwa tindakan cepat men karantina atau mem blokade kapal-kapal dan pendatang dari luar negeri yang terkena wabah ke wilyah suatu negara sangat efektif mencegah penyakit menular dan kematian.itu suatu prosedur yang harus tegas di lakukan suatu negara jauh-jauh hari ketiika mendengar kabar penyakit menular pada negara lain nya

Wabah  flu spanyol pun jika kita belajar sejarah mengapa meluas memakan korban jiwa banyak karena kesalahan penanganan,seperti merahasia kan wabah pada perang dunia pertama untuk mencegah penurunan moral pasukan,peristiwa kerumunan besar di Philedelphia Amerika menyumbang penularan besar,dll kebijakan salah di saat vaksin belum di temukan

SUMBER




Diubah oleh semutloreng
profile-picture
profile-picture
profile-picture
Loli.Lolita dan 18 lainnya memberi reputasi
17
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Rahasia Samoa Amerika tidak terkena wabah ganas flu spanyol 1918
01-04-2020 18:49
puyeng ane bacanya...bahasanya ga baku
kl google translate tolong dirapihkan ya
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia