News
Batal
KATEGORI
link has been copied
620
Lapor Hansip
15-03-2020 10:53

Corona dan Menanti Maaf Jokowi untuk Rakyat +62

Corona dan Menanti Maaf Jokowi untuk Rakyat +62

Dika Dania Kardi, CNN Indonesia

Corona dan Menanti Maaf Jokowi untuk Rakyat +62

Presiden Jokowi. (CNN Indonesia/Christie Stefanie).



Jakarta, CNN Indonesia -- Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah menegaskan dirinya sebagai pemimpin langsung task force atau satuan tugas untuk menangani persebaran virus corona (Covid-19).

Itu disampaikan Presiden saat melakukan jumpa pers kala menginspeksi Bandara Soekarno Hatta sebagai salah satu gerbang Indonesia dengan dunia pada Jumat (13/3) siang.

Namun, sebagai komandan task force corona di Indonesia, penulis ingin Jokowi yang juga kepala negara ini untuk menyampaikan kata 'maaf' kepada seluruh bangsa Indonesia.


Maaf sekiranya lebih tepat, karena kebijakan yang banyak dikritik terkait corona.

Maaf, karena dirinya, selaku komandan satgas itu telah gagal membendung masuknya corona ke Indonesia dengan cepat dan tepat.

Pernyataan maaf yang harus disampaikan karena risiko merebaknya virus itu ke Indonesia itu sudah diperingatkan pelbagai pihak. Mulai dari pakar medis, media massa, penelitian luar negeri, hingga dan badan kesehatan dunia (WHO)-yang akhirnya menyatakan corona sebagai pandemi pada 11 Maret lalu.

Sebagai catatan, pada 2 Maret lalu Jokowi mengungkapkan pasien positif pertama corona di Indonesia.

Penulis berharap kalimat 'maaf kepada seluruh rakyat Indonesia' itu keluar dari mulut sang presiden. Pasalnya, sejak kasus itu merebak--masih dengan istilah pneumonia misterius di Wuhan, China pada akhir tahun lalu -- yang terlihat adalah komunikasi publik tak pantas dari para pembantunya.


Pernyataan publik yang buruk dan komunikasi tak sinkron para pembantu Jokowi yang telah terekam di benak publik lewat pemberitaan-pemberitaan media massa kurun waktu Januari hingga setidaknya per 13 Maret 2020.

Selain itu, langkah pencegahan di gerbang-gerbang wilayah Indonesia serta informasi publik mengenai risiko kemungkinan infeksi corona di Indonesia yang terus mendatangkan keraguan sepanjang Januari-Februari.





Langkah untuk Jokowi

Nasi kini sudah jadi bubur. Oleh karena itu, Sang Presiden harus bergerak cepat, tepat, dan memerhatikan pendapat para pemangku kepentingan: mulai dunia medis, pemerintah daerah, publik lewat media massa, hingga dunia.

Setidaknya ada tiga poin utama yang penulis tangkap dari para pemangku kepentingan, yang harus dilakukan Jokowi untuk penanggulangan dan mitigasi corona.

Pertama, adalah tes spesimen untuk menguji risiko corona tak lagi dilakukan terpusat alias monopoli di Jakarta.

Itu sudah mulai dilakukan Jokowi setelah ia mengaku telah memerintahkan kemenkes agar tak lagi memonopoli lembaga penguji spesimen risiko infeksi Covid-19 pada Jumat (13/3). Mulai Senin (16/3), Kemenkes menyatakan tes spesimen tak harus lagi di Balitbangkes tapi bisa di sejumlah laboratorium lain.

Sayangnya, itu dilakukan setelah tenaga medis hingga pemerintah daerah menuntut hal tersebut sejak pasien positif pertama di Indonesia diumumkan Jokowi. Dan, belakangan pada Jumat itu juga baru terkuak ada surat dari WHO ke Jokowi bertanggal 10 Maret 2020 yang meminta tes risiko infeksi Covid-19 tak lagi dilakukan terpusat.

Kedua, informasi rekam jejak pasien positif Covid-19 yakni di mana dan kapan, bukan identitas sang pasien. Transparansi informasi itulah yang sudah dilakukan di negara lain seperti Singapura dan Korea Selatan, karena penyebaran virus itu dipengaruhi oleh mobilitas orang yang terinfeksi.

Koalisi Masyarakat Sipil Indonesia, misalnya, mengkritik soal informasi rekam jejak yang seharusnya dapat disediakan pemerintah secara benar dan berkala karena terkait penyebaran dan risiko penularan. Selain itu, pemberian informasi tersebut pun tak melanggar UU Nomor 36 tahun 2009 Tentang Kesehatan, namun justru menjadi kewajiban tatkala wabah melanda.

Sehingga bagi penulis, alasan Jokowi untuk 'menyembunyikan' informasi guna menghindari kepanikan di tengah masyarakat pun menjadi gugur.




Dan bisa jadi, Jokowi tak bersikap cepat macam yang disampaikan Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan.

"Kami di Jakarta perlu mengetahui siapa saja di mana saja, sehingga kita bisa langsung melakukan tracing. beberapa hari sebelumnya (pasien positif) berkegiatan di mana saja, berkontaknya dengan siapa saja."

Hal sama pun disampaikan kepala daerah lain seperti Gubernur Jawa Barat Ridwan Kamil.

"Jika ada yang positif yang posisinya di Jawa Barat, jangan sampai pemerintah daerahnya tidak tahu sehingga tidak bisa melakukan penelusuran," kata Ridwan di Gedung Sate, Bandung, Jumat.

"Alamat dan lain-lain tidak boleh dipublikasikan kepada masyarakat. Tapi kami butuh data itu untuk melakukan tindakan terukur," imbuhnya.




Permintaan ketiga adalah Jokowi perlu memastikan jaminan mutu manajemen, respons darurat yang cepat, dan mudah bagi masyarakat Indonesia--yang populer dengan istilah warga +62, serta kapasitas ruang isolasi medis di seluruh wilayah.

Pamungkas dari penulis, Jokowi harus memastikan para anak buahnya tak lagi menyampaikan pernyataan publik yang sembrono, dan tak produktif. Jokowi, selaku kepala negara yang telah bersumpah melindungi seluruh WNI tanpa kecuali itu, tak boleh lagi membiarkan tanggap gagap corona setelah kesalahan premis yang demikian telanjang di mata publik.(asa)

https://m.cnnindonesia.com/nasional/...tuk-rakyat--62

Keliatannya soal corona ini bisa dibilang pemerintah pusat termasuk Jokowi melakukan blunder dalam kebijakan, apalagi sampai menterinya kena

Ane sendiri merasa kalau Jokowi memang kurang responsif terhadap isu virus ini ketika negara2 lain sudah mulai terkena, imbasnya sekarang bahkan sampai ring 1 pun didera kekhawatiran apakah mereka terkena corona atau tidak

Bayangkan ring 1 saja khawatir apalagi masyarakat umum

Moga cobaan virus corona ini segera berlalu emoticon-Mewek

profile-picture
profile-picture
profile-picture
tien212700 dan 87 lainnya memberi reputasi
44
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Corona dan Menanti Maaf Jokowi untuk Rakyat +62
15-03-2020 11:06
Ane sebagai orang jakarta, merasa biasa biasa aja dengan corona ini, lebih serem Congorna TS, wan jembud dan para Kadrun jahanam.. Sekarang kita main statistik ya, dengan jumlah penduduk 270jt orang dan yang terkena 100orang, probabilitas nya 1 dibanding 2.7jt
Khawatir boleh, goblok jangan. Yang penting jaga kesehatan, hindari tempat keramaian. Narasi narasi utk buat panik masyarakat itu juga penting utk dihindari, multiplier effect dari kepanikan yang nggak perlu akan berbalik ke diri kita sendiri terutama rakyat jelata.. Indonesia mau di lock down?? Penggiringan opini yang seanjing anjing nya itu!!! Rakyat kecil yang bakal jadi korban
profile-picture
profile-picture
profile-picture
ladies.hunter01 dan 165 lainnya memberi reputasi
122 44
78
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 12:10


@Byebyebyebyebye Ucapan dan Doa yang jelek akan berbalik ke si pendo'a.. ane amin kan doa kau itu
6
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
profile picture
Auto Banned
15-03-2020 12:55
Mudahan lo cepat mampus kena corona.Amin
-4
profile picture
kaskuser
15-03-2020 13:57
Yakin kalau cuma 100? sekarang kalau lo mau main statistik gw jabanin. Sekarang dari 270 juta orang itu, berapa yang suspect? Berapa yang udah ditest? Yakin semua yang dicurigai udah ditest? Yakin itu udah semua yang ditest? Kalau belum. Berarti persentase yang lo bilang 100 dari 270 juta tadi ga make sense buat dijadiin bukti. Kalau misal ambil sample, semua ada metodenya. Ini bukan lagi ambil sample tapi harus aksi nyata buat tracing semua yang terduga kena corona. Kalau mau ngomong sok pinter jangan di sini dah. Kesel gw liat buzzer sok ngomongin ekonomi. Kalau ini udah makin parah yang lo bilang ekonomi duit dll whatever u wanna talk, is just a bullshit.
2
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 14:01


@kelelawar14 gw cuma mau tunjukkan probabilitas saat ini di Indonesia, probabilitas di singapore 1 banding 30,000 kalau menurut Ente angka ane salah, silahkan tunjukkan data dan sumber yang menurut Ente benar..
1
profile picture
kaskuser
15-03-2020 15:07


Gw rasa lo mesti juga udah pernah baca https://7news.com.au/lifestyle/healt...bali-c-743384. Kalau udah, gw ga perlu repot ngejelasin kenapa gw ga percaya sama data yang sekarang ada. Gw juga ga dukung politician yang cari panggung. yang gw tekenin di sini, cuma soal awareness, sama penanganan yang harusnya lebih tanggap lagi, bukannya bayar influencer ataupun buka keran pariwisata. Habis ini selesai, semoga secepatnya, ayokdah genjot ekonomi sekenceng2nya. Semakin cepat ditanganin, semakin cepat kita bisa bangkit lagi. Kemarin2 bisa santai rame bilang korona pakai susu kuda liar, corona minder dll, sekarang? Wake up, the real corona is here. We must stand together, do all we can do.
4
profile picture
newbie
15-03-2020 15:25
ane setuju brur otonggelem.... orang pada panik ga karuan....ini pada tolol apa yaaaa? emangnya kalo kena virus corona trus saat itu juga langsung mati? kalo memang imun tubuh kuat dan badan dalam keadaan sehat, insya Allah, corona juga kalah ... yang penting skarang jaga kebersihan dan makan/minum yang sehat untuk menambah imun tubuh.... tambah doa yang banyak ya drun.... walau Indonesia di lockdown sekalipun, kalo Allah berkehendak ada umatNya diizinkan mengalami penyakit, maka terjadilah......!!
ingat:
1. Jaga kebersihan tubuh
2. Jaga kebersihan Hati (jangan simpan kebencian dan dendam)
3. Jaga kebersihan pikiran
4. Jaga congorna
5. Banyakin bersyukur dan Doa
6. Bergantung selalu pada Allah, bukan pada kekuatan dan pikiran manusia.

kalo 6 hal itu bisa kita jalankan, insya Allah, perlindungan dari yang Maha Kuasa senantiasa menyertai kita. amin......
9
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 15:30


@kelelawar14 page not found.. Setuju dengan agan, We must stand together facing this virus.. Cara nya bisa dimulai dari diri kita sendiri dan lingkungan terdekat. Mengenai apa dan bagaimana menghindar dari terjangkit nya ini virus itu lah yang harus kita sebarkan, bukan menyebarkan hoax dan false statement. Peace
2
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 15:49
@kelelawar14 @otonggelem
Apa ente ga perhitungkan bagaimana probabilitas penularan pada negara dengan populasi banyak dan sedikit? Ente bicara probabilitas per seketika... Dalam kasus ini probabilitas itu time series..banyak faktor yg mempengaruhi.. salah satu jumlah populasi.. pintar lah sedikit kawan
0
1
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 16:19


@kelelawar14 @Ujang1911 ane setuju sama agan, bahwa ada banyak faktor yang harus dihitung dan dipertimbangkan dalam menyikapi covid ini In a proper way. Yang ane sorot dan tentang sebetulnya adalah politisasi covid, penyebaran hoax, dan yang utama sampai detik ini ane sangat tidak setuju kalau sampai ada lockdown, kalau sampai terjadi lock down, sdh kebayang bakal ada chaos di negara kita.. Yang jadi korban adalah kita semua.. Peace
1
profile picture
kaskus addict
15-03-2020 18:06


@kelelawar14 @otonggelem @kelelawar14
Terkait politisasi wabah....
Ane juga tidak setuju dan menentangnya...
Karena wabah ini jelas masalah keselamatan warga, moralitas, kemanusiaan.. sangat jauh dari wilayah politik..
Mudah2an warga 062 makin bijak menentukan wilayah2 mana saja yg dapat dipolitisasi
1
profile picture
kaskus maniac
15-03-2020 20:20
Penduduk jakarta cuman 10.5 jt an gan
0
profile picture
kaskus maniac
16-03-2020 08:57
Gw setuju ama lu gan, Kadrun selalu bermain api kalo ada kesempatan jatuhkan pemerintahan Thogut, anehnya malah mereka sepertinya KETAKUTAN padahal itu TENTARA OLLO
-2
profile picture
16-03-2020 09:16
gw juga orang Jakarta, nenek gw asli malahan... gw sih ikutin aja arahan Pemerintah tp ya ga jd terlalu takut jg bt keluar2 ... yg penting jaga kesehatan, minum vit sedia masker kl keliar plus hand sanitizer . Cm sekrg lg di rumah aja batasin keluar kec ada perlu ya krn pak gub menyarankan spt itu. Gw juga baik2 aja soal Presiden Jokowi, ane rasa beliau sdh cukup berusaha , tp ya namanya penyakit kan ya Allah jg yg menentukan, jgn salah Presiden2 negara sekelas Amerika Brazil pemimpin canada Iran dll sederet negara yg Presiden dan jajarannya pun terkena paparan virus corona entah yg mana positf atau negative jd menurut gw ya masih wajarlah kl Pemerintah kita jg bs terpapar, di kampung gw msh adem ayem aja tuh , ceramah mesjid pagi ini ttp jalan... ya semoga kita semua bs jaga kesehatan yaaaa dan indonesia bs bebas dr corona. Aamiin
Ke depannya semoga Presiden lebih tegas, terbuka dan terukur utk menghadapi virus corona ini, kerjasama dgn daerah itu penting dan JANGAN anggap remeh virus berbahay ini TAPI jg ga perlu panik.... yg penting jaga kesehatan masing2
2
Memuat data ...
1 - 17 dari 17 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Teror Virus Corona!
teror-virus-corona
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia