News
Batal
KATEGORI
link has been copied
84
Lapor Hansip
07-02-2020 10:08

Demo Penolakan Renovasi Gereja Kembali Terjadi di Karimun

Demo Penolakan Renovasi Gereja Kembali Terjadi di Karimun

Puluhan orang kembali melakukan aksi unjuk rasa di lokasi pendirian Gereja St. Joseph di Karimun, Kamis, 6 Februari 2020. Massa mendatangi gereja karena ada aktivitas yang berlangsung padahal tak boleh ada pembangunan sebelum putusan PTUN keluar.
 
"Kita dianggap tidak ada, padahal sudah ada perjanjian ditanda tangani Bupati, aktivitas tidak boleh dilakukan jika belum inkrah di PTUN," ujar Hasyim Tugiran, Koordinator Aliansi Peduli Kabupaten Karimun.
 
Hasyim mengatakan pihaknya melakukan unjuk rasa karena ada aktivitas pembongkaran di dalam gereja yang artinya hal itu melanggar perjanjian. "Kita membantah ini," kata dia.
 
Ia mengaku melihat ada beberapa orang yang diduga sebagai provokator sehingga aktivitas pembangunan dilakukan kembali. Selain itu, orang yang diduga provokator itu menghina Islam di media sosial. "Lalu dia juga bilang Islam kadrun, saya sudah laporkan itu, bukti buktinya ada semua," kata Hasyim.
 
Meski ada peristiwa ini, Hasyim meminta agar masyarakat umum tak menilai warga setempat bersikap intoleran atau melarang pelaksanaan ibadah di Karimun. Selama ini, menurut dia, di tempat gereja lain ibadah mereka berlangsung seperti biasa. "Tanya tempat lain, semuanya aman aman saja," kata dia.

Demo Penolakan Renovasi Gereja Kembali Terjadi di Karimun

Komisi Hubungan Antar Agama dan Kepercayaan Keuskupan Romo Agustinus Dwi Pramodo mengatakan PTUN tidak ada hubungan dengan IMB sehingga pembangunan tetap bisa dilakukan. 
 
Agustinus membenarkan ada aktivitas di gereja tersebut, diantaranya membongkar bagian yang rapuh karena tidak bisa ditempati lagi. "Terutama pada bagian aula dan ruang kerja," kata dia saat dihubungi Tempo, Kamis, 6 Februari. 
 
Menurut Agustinus, saat ini panitia pembangunan gereja dan beberapa massa yang demo berkumpul di Mapolres Karimun. Ia menyebut awalnya penolakan renovasi gereja ini dilakukan massa karena menurut mereka tidak sesuai budaya melayu. "Padahal sudah ada sejak 1928," kata dia.
 
Adapun polemik pembangunan gereja ini telah bergulir sejak 2013. Aksi massa juga sempat terjadi saat peletakan batu pertama renovasi gereja tersebut pada 25 Oktober 2019.

Jihad Fisabilillah

Lagi2 ummah didzalimi ya akhi

Masya Allah

emoticon-Belgia
profile-picture
profile-picture
profile-picture
hugomaran dan 2 lainnya memberi reputasi
3
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Demo Penolakan Renovasi Gereja Kembali Terjadi di Karimun
07-02-2020 16:01
Quote:Original Posted By been.tank
Kalo gak ngerti gak usah komen gan. Malu kalo goblok dishare emoticon-Marah


Sabar gan sabar emoticon-Mewek

Quote:Original Posted By penuhkasih
Itu gereja berdiri thn 1928 jauh sblm kantor bupati ada... aturan apa yg agan maksud??


Yg boneng gan? Aturan skb 2 mntri mungkin..
0 0
0
profile picture
kaskus maniac
08-02-2020 10:27
Bukan gan. Tuh FPI n LMB (laskar melayu bersatu) ormas lokal yg beberapa pengikutnya jg member FPI gak mau itu gereja direnovasi. Alasannya itu kan di depan pelabuhan utama. Kan kesannya org dtg ke karimun yg dilihat pertama gereja jadi mereka minta kalo bisa gak usah direnovasi kalo gedung dah mau ambruk karena dah tua mending dibongkar abis saja. Atau optionnya direnovasi tapi dijadikan museum gak boleh gereja. Itu ormas mereseh bgt. Ane ada link fb ketua FPI/LPI/FUI dan mereka cuma minoritas disini tapi kelakuannya menjijikkan. Mayoritas melayu,jawa,cina,padang tdk pernah mengurus hal2 substansial begitu.
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia