Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
337
Lapor Hansip
04-01-2020 18:22

Mitos Seputar Amerika Yang Terpatahkan Setelah Ane Main Kesana

Bismillah


Mendekati akhir tahun kemarin ane dapet kesempatan buat jalan-jalan ke negaranya Pakde Trump. Bukan gan, ane bukan orang tajir yang kelebihan duit sampe main jauh-jauh kesono. Ane dapat kesempatan ikutan short courseprogram gitu bareng 3 orang teman ane disana. Jadi kesononya dibayarin, alias gratisss..


Setelah melakukan persiapan mulai bikin passport dan visa US yang ketat banget, ampun dah. Akhirnya tibalah waktunya. Ane disana selama hampir seminggu, 4 hari acara dan ane sama temen-temen ane sisain 2 hari disono buat jalan-jalan. Iyalah, masak udah jauh-jauh kesana ga main dan poto-poto. Demi kepentingan feed instagram.


Tapi.. ane ga bahas cerita liburan ane disana, ane mau bahas tentang mitos atau stereotypeseputar Amerika yang selama ini ada di masyarkat kita yang ternyata terbantahkan sewaktu ane disana. Apaan aja sih? cekidot gansis

emoticon-Ngacir2emoticon-Ngacir2emoticon-Ngacir2



Quote:
1. Grammar is not really a big deal

Bahasa inggris ane ga perfect amat gan (ga ancur2 juga sih). Ane sempat khawatir itu akan menjadi kendala ane sewaktu disana. Ternyata, disana grammar bukan suatu masalah besar dalam berkomunikasi.ย  Yang penting orang yang kita ajak ngomong sama-sama paham. Jadi, ane modal pede ama banyakin vocab aja udah cukup untuk berkomunikasi seperlunya disana. Tapi kalo grammar agan bagus ya better. Kata temen ane yang kuliah disana, untuk perbincangan sehari-hari emang ga harus bener grammarnya. Grammar penting kalo agan nulis, bikin essay atau tulisan formal. Kayak kita dimari kan ga selalu pake EYD kalo lagi ngobrol santai. Sama disana juga ada bahasa gaul, slang dsb. Bahkan lirik lagu luar aja yang secara grammar salah.




Quote:
2. Orang Indonesia paling ramah? Hmm...

Ada anggapan orang kita adalah masyarakat yang ramah, paling ramah bahkan. Hmm... ane jadi mikir ulang ketika ane disana. Mungkin dulu iya, tapi sekarang sepertinya perlu ditinjau ulang karena yang ane temukan adalah sebaliknya disana.

Beberapa hal yang menggambarkan keramahan masyarakat justru ada disana. Misal, disana penyebrang jalan adalah raja. Di jalan yang tidak ada pellican crossing-nya mobil yang mau lewat secara otomatis akan berhenti untuk mempersilahkan pejalan kaki menyebrang walaupun sebenarnya posisi mobil bisa lewat lebih dahulu dari pada penyebrang. Ane menjumpai itu di banyak tempat dan dari pengendara dengan ras beda-beda pula. Sepertinya memang udah jadi kebiasaan masyarakat. Disini? agan nilai aja sendiri.
Mitos Seputar Amerika Yang Terpatahkan Setelah Ane Main Kesana

Kata temen ane lagi, disini budayanya kita harus menahankan pintu untuk orang yang berada di belakang kita. Kan banyak pintu ruangan ber-AC yang otomatis tertutup setelah dibuka, nah itu disini setelah kita lewat kita tahan dulu pintunya sampe orang yang mau lewat dibelakang kita sampe ke pintunya, begitu seterusnya.

Atau juga contoh lain sesimple, memberi sapaan atau salam good morning atau gestur senyum saat ketemu orang di lift. Justru disana ane sering disapa duluan. Padahal kali disini mah, di lift pada diem-diem bae kalo ga kenal.

Kemana nih budaya ramah kita ini?

Atau hal-hal diatas masuknya ketertiban ya bukan keramah-tamahan?




Quote:
3. Tempat wisata disana wow banget (?)

Banyak anggapan di masyarakat kita, liburan ke Amerika itu keren banget tempat wisatanya juga ajib kali pokonya. Ane ga sepenuhnya sepakat. Ane kesana ke negara bagian Illinois jadinya mainnya di sekitaran Chicago kota terbesar ketiga di US.
Mitos Seputar Amerika Yang Terpatahkan Setelah Ane Main Kesana

Chicago river, dari jauh kelihatan Trump Tower (sorry kamera ane buluk)

Didampingi temen ane yang kuliah disana, ane diajakin jalan-jalan pake City Pass (semacam bus double deck untuk wisata) seharga $79 perorang. Dapat free masuk ke 3 destinasi dan gratis bus selama sehari. Kita berkeliling ke berbagai destinasi wisata disana yang dilewati bus tersebut. Kita bebas kemanapun selama rutenya di cover oleh City Pass tadi , kami pilih jatah 3 tiket masuk gratis buat ke Chicago 360, Adler Planetarium sama Navy Pearl. Lainnya kayak Millenium park, River walk danย  Michigan Avenue bridge bisa gratis tanpa tiket masuk.

Setelah ane lihat, sebenarnya ga terlalu istimewa (kecuali Chicago 360 itu bener-bener bikin ane amaze sama view nya). Kota-kota di Indonesia misalnya Jakarta, Bandung atau Surabaya juga bisa punya paket wisata serupa. Cuma memang mereka bagus dalam merawat dan mengemasnya. Integration dan accessibility yang menjadi kunci keunggulan wisata disana dibandingkan dimari. Kesimpulan ane, yang bikin wisata ke Amerika terasa keren adalah nama besar "Amerika" nya.

Mitos Seputar Amerika Yang Terpatahkan Setelah Ane Main Kesana

View dari Chicago 360, ini recommended banget sih kalo gansis kesana




Itu aja gan pengalaman receh ane di negeri pakde Trump. Bisa aja gansis yang pernah kesana punya kesan atau pandangan yang beda dari ane. Namanya juga opini, ye kan? ๐Ÿ˜๐Ÿ˜



sumur : pengalaman & dokumentasi pribadi



Tambahan dr Kaskuser

Quote:Original Posted By doombringer2211 โ–บ
Oke, ane belom pernah ke Amrik seumur idup ane, tapi ane maenan Quora, sering baca2 dan nonton Yutub tentang kehidupan di sana. Ane mau kasih pendapat aja nih:

1. Tergantung ente di mana, di kota2 gede macem Los Angeles, San Francisco, New York City, Chicago jelas grammar bukan masalah besar mengingat itu kota melting pot (banyak orang diaspora ato turis asing), jelas orang2 lokalnya lebih ramah sama orang luar. Beda cerita kalo agan maen2 ke kota macem Billings di Montana, ato states macem Dakotas. Kemungkinan kalo ketemu yang rasis ente bisa diteriakin "SPEAK ENGLISH PROPERLY!" ato "IF YOU CAN'T SPEAK ENGLISH, JUST GET THE F*CK OUT OF THIS COUNTRY". Soalnya orang right wing di sana banyak yang gak demen sama orang asing, tapi persentase right wing beda2 di tiap states (gak semua pastinya). Biasanya sih states yang unpopular kayak North Dakota, South Dakota, Montana, Idaho, Southern states yang tinggi persentasenya,

2. Itu juga tergantung di mana, mungkin sama kayak nomor 1. Kalo agan maen2 ke kota/states yang basis konservatif, ada kemungkinan agan diteriakin dengan nada rasis. Kalo mau jujur soal sapa menyapa, itu karena Americans in general suka sama yang namanya basa basi, jadi bukan soal Americans ramah ato enggak. Sebenernya di sini juga ane sering yang ngajak ngobrol ane biarpun gak dikenal. Sebaliknya, ente justru dianggep aneh kalo sapa orang yang gak dikenal di negara2 kayak Norwegia, Finlandia, Denmark, dan Russia karena budaya mereka gak mengenal sapa menyapa. Makanya ada peraturan tak tertulis kalo ente ke Norwegia: jangan sekali2 nyapa, ato bahkan ajak ngobrol orang yang gak agan kenal. Sekali lagi gan, ini bukan masalah ramah ato enggak. Mungkin agan bakal bilang kalo orang2 Nordik gak ramah, tapi ya itu budaya mereka. Kalo soal taat tata tertib ya itu udah seharusnya sih sebagai negara maju, kecuali yang nyetir pas lagi mabok.

3. Ya itu jelas, bahkan kalo mau jujur banyak kota2 yang gak seistimewa pikiran orang2 yang belom tau US itu kayak apa. Bahkan beberapa kota di US itu banyak neighborhood yang kumuh, dan banyak gelandangan (NYC tuh buktinya). Banyakan kota besar di US itu menang di luas wilayah dan melting pot dari banyak budaya. Chicago pun masih bisa dibilang kota melting pot. Mulai dari rumah makan khas Persian, Arab, Chinese ampe Nigerian bisa ente temuin di situ.

Tapi yang jelas 1 hal, US itu gede banget bukan negara cuma seuprit ato juga bukan cuma New York City, Los Angeles, Chicago, Miami kayak yang ada di bayangan orang2 yang belom pernah ke sono. Begitu juga budayanya.. udah jelas kalo budaya di Cali, Oregon, dan sekitarnya bakal beda dengan daerah Midwest, dan budaya di Southern, bakal beda dengan New England, dst. Aksen bahasa Inggrisnya pun juga beda. Makanya sebenernya agan gak bisa menggeneralisasi satu Amerika bakal kayak yang agan bilang.

Oh iya satu lagi biarpun agak OOT, masyarakat US itu lagi ibarat nasbung dan nastak di mari banyak pertengkaran pandangan politik. Gak di sosmed, gak di real life. Kalo versi sono ya right vs left. Jadi janganlah bilang netijen sono lebih open minded daripada netijen di sini, karena kenyataannya sebagian besar sama aja.

emoticon-2 Jempol
Diubah oleh datalk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
4iinch dan 106 lainnya memberi reputasi
101
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Mitos Seputar Amerika Yang Terpatahkan Setelah Ane Main Kesana
12-01-2020 22:16
disana ada markasnya marvel gak gan?
profile-picture
ciptawan memberi reputasi
1 0
1
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia