Automotive
Batal
KATEGORI
link has been copied
25
Lapor Hansip
30-10-2019 09:04

Chevrolet Hengkang di Tengah Lunglainya Industri Otomotif Nasional

30 Oktober 2019

Quote:Chevrolet Hengkang di Tengah Lunglainya Industri Otomotif Nasional

Chevrolet tak akan dijual lagi di Indonesia. Mereka keluar saat industri memang tengah lesu.


Quote:General Motors akan menghentikan penjualan mobil Chevrolet di Indonesia, Maret 2020. Penjualan yang melempem adalah penyebab utama produsen otomotif asal Amerika Serikat itu undur diri.

“Chevrolet berada di ceruk pasar dengan volume pasar yang terbatas dan tidak memberikan keuntungan yang berkesinambungan,” kata Director Communications & External Affairs GM Indonesia Yuniadi Haksono Hartono kepada reporter Tirto, Senin (28/10/2019).

Tentu efeknya berantai, termasuk pemutusan hubungan kerja (PHK) karyawan.

“Dengan berat hati, keputusan ini akan memiliki dampak kepada beberapa karyawan kami. GM akan memberikan pesangon yang sesuai dalam proses peralihan ini,” kata President GM Asia Tenggara Hector Villarreal dalam siaran pers, tanpa menjelaskan detail berapa orang yang terkena imbas.

GM Indonesia sebenarnya sudah memikirkan cara lain agar Chevrolet—yang diambilalih GM tahun 1917—tetap bertahan. Hanya saja pilihan-pilihan itu tetap tak bisa jadi solusi, apalagi ditambah faktor melemahnya harga komoditas dan tekanan mata uang.

Penjualan Rontok

Kepergian Chevrolet menambah panjang daftar merek mobil asing yang kesulitan bersaing dan akhirnya terpental dari Indonesia. Contohnya Ford—juga asal AS—yang pada 2016 lalu memutuskan menutup pabrik.

Sementara Nissan Motor Indonesia (NMI), meski masih eksis, memutuskan menutup pabrik di Purwakarta, Jawa Barat. Mereka kini hanya menyisakan satu pabrik untuk memproduksi Datsun—merek mobil murah milik Nissan.

Fakta ini semestinya membuat penghentian penjualan Chevrolet tidak begitu mengagetkan. Semakin tidak mengherankan karena kinerja GM secara global juga tidak bisa dibilang baik. GM bahkan sempat menutup tujuh pabrik di pelbagai negara pada 2018.

Tren penjualan Chevrolet di Indonesia juga terus menurun dalam tiga tahun terakhir. Pada 2018, penjualan mereka hanya 2.444 unit, atau turun 32 persen dari tahun sebelumnya sebanyak 3.600 unit.

Penjualan Chevrolet yang memburuk berlanjut hingga September 2019, hanya ada 970 mobil keluar dari diler, anjlok 49 persen dari periode yang sama tahun lalu sebesar 1.887 unit.

Namun, kondisi ini sebenarnya tidak hanya dialami Chevrolet. Mobil merek asing lainnya juga menorehkan kinerja penjualan yang melempem. Lihat saja penjualan Datsun, Volkswagen, dan Audi.

Menurut data Gabungan Industri Kendaraan Bermotor (Gaikindo) per September 2019, penjualan Datsun merosot 42 persen menjadi 5.419 unit, dibanding periode yang sama tahun lalu sebanyak 9.324 unit. Penjualan Volkswagen juga turun 45 persen menjadi 234 unit, dan Audi turun 33 persen menjadi 26 unit.

Wakil Ketua Umum Gaikindo Jongkie Sugiarto mengakui pasar otomotif Indonesia dalam setahun terakhir memang sedang lesu. Secara keseluruhan, penjualan mobil anjlok 12 persen menjadi 735.600 unit hingga September 2019.

“Target semula 2019 sebesar 1,1 juta unit pun sempat kami potong menjadi 1 juta lantaran September baru terjual sekitar 735 ribu-an unit,” ucap Jongkie kepada reporter Tirto, Selasa (29/10/2019).

Jongkie menilai kondisi ini dipengaruhi politik, yaitu adanya pemilu. Menurutnya, pemilu membikin orang-orang menunda membeli mobil. Hal itu terlihat dari proporsi cicilan warga yang turun dari 15 persen menjadi 14 ,5 persen pada Mei 2019.

Tren itu pun sejalan dengan indeks pembelian barang tahan lama yang sempat menyentuh 118 poin di Desember 2018, namun turun ke 112 poin September 2019. Begitu juga indeks ekspektasi konsumen yang turun menjadi 136,2 dari 144,8 pada April 2019.

Lantas bagaimana prospek penjualan mobil di 2020?

Jongkie mengatakan industri masih optimistis dengan target tahun depan. Gaikindo, sambungnya, memproyeksikan penjualan mobil tumbuh lima persen dari realisasi penjualan mobil 2019.

Alasannya, rasio kepemilikan mobil Indonesia baru menyentuh 87:1.000 (hanya 87 dari 1.000 orang yang punya mobil). Rasio itu lebih rendah ketimbang Thailand dan Malaysia yang masing-masing sebesar 230 kendaraan dan 400 kendaraan per 1.000 orang.

Tidak ketinggalan, Jongkie juga berharap pemerintah bisa menjaga pertumbuhan ekonomi di kisaran 5-5,2 persen atau lebih, termasuk tren kenaikan pendapatan per kapita. Jika terpenuhi, ia yakin pasar otomotif akan membaik.

“Potensi [bisnis otomotif] masih besar. Asal pertumbuhan ekonomi dijaga plus income per kapita juga ikut naik. Jadi ke depan akan lebih banyak yang memerlukan alat angkut darat,” tutup Jongkie.

Tirto


Chevy: Saya Pergi

Ford: Baru pertama kaliemoticon-Ngacir
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tien212700 dan 5 lainnya memberi reputasi
6
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Chevrolet Hengkang di Tengah Lunglainya Industri Otomotif Nasional
30-10-2019 14:34
ga perlu mahal mahal jual mobil di Indonesia mah.
kualitas SDMnya belom sampai level itu.
sekarang udah ada LCGC, ga perlu jadi orang pinter buat beli, dijalan banyak banget mobil LCGC langgar aturan/bawa mobil seenak udel..
belok maen belok ga pake sein dan sebagainya..
jadi ya, yg murah aja yg penting kebeli sama rakjat.
profile-picture
profile-picture
arly5 dan sudampot memberi reputasi
2 0
2
profile picture
30-10-2019 23:11
the truth +62
0
profile picture
kaskus geek
02-11-2019 11:55


The truth has been spoken. Bener banget nih, orang sini nggak peduli kualitas, cenderung nggak tau juga ada value disuatu barang.
0
profile picture
newbie
11-11-2019 13:27
ye elah buang sampah di lampu merah aja banyak
0
profile picture
kaskus geek
11-11-2019 21:38
@sudampot Jangan lupa buang abu rokok sembarangan dijalan juga gan
1
profile picture
newbie
13-11-2019 20:59
@orgbekasi67 saya mending berhenti mundur alon alon kalo disalip yg KENALPOTNYA 3... 1 DI BAWAH 2 DI ATAS...
0
profile picture
kaskus geek
15-11-2019 15:34
@sudampot maksudnya gimana tuh gan? Kok ane nggak paham ya
0
profile picture
newbie
15-11-2019 17:34
@orgbekasi67 satu knalpot di belakang motor dua kenalpot di atas motor pake helm biasanya, kadang cuma pake kepala doang
0
profile picture
kaskus geek
15-11-2019 23:58
@sudampot Maksudnya nggak pake helm gitu gan? Sumpah ini ane lemot banget maaf emoticon-Big Grin
1
profile picture
newbie
16-11-2019 13:13
@orgbekasi67 ya, gak masalah mau pake helm ato panci juga urusan dia, melanggar peraturan yg efeke ke dia sendiri, tp kalo ngrokok sambil motoran itu kan selain melanggar peraturan juga akibatnya ke orang lain...
0
profile picture
kaskus geek
17-11-2019 11:59
@sudampot Iya gan, ane juga paling kesel sama pengendara motor dan mobil yang ngga bisa tahan sebentar buat ngga ngerokok. Udah banyak kejadian abu nya pada ngerugiin org dibelakangnya
1
Memuat data ...
1 - 10 dari 10 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
Yamaha R15 Kaskus Rider Community (R15ER)
tips-merawat-motor-secara-rutin-pada-yamaha-r15
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia