alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
1967
Lapor Hansip
10-09-2018 18:07

Roman Tosca

eNTe II : Roman Tosca



Quote:

Hold Up!!


Thread ini akan terus berlanjut ampe benar-benar ane abisin. Mengacu pada:

1. Ane akan update minimial 1(satu) dan maksimal 5 (lima) Per minggunya.

2. Waktu ane akan update bisa dimulai 15.00 (Tiga sore) sampe 23.00 ( Sebelas malam ) WIB(Waktu Indonesia Berbahagia). Lewat dari waktu itu berarti besoknya lagi.

3. Kalo dalam satu minggu kagak ada update, berati kerja ane nggak bisa diganggu gugat, sabar...masih ada minggu berikutnya.

4. Updatenya satu doank, double update dan seterusnya kalo ane lagi Best Mood.

5. Ane minta dengan sangat, nggak usah SHARE cerita ini, ente bisa baca disini doank.

6. Dipersilahkan ente memaki ane semaunya disini, ane nggak bakal tersinggung. Selagi itu menyangkut ane, bukan orang orang yang ada disekitar ane sekarang.

7. Udah itu aja, ingat "Hidup cuma sekali, percuma kalo cuma ditangisi secara cuma-cuma."

By: " Someone who live with geblek ways "




Ane balik lagi yak...niat hati masih mau nyambungin yang kemarin, semoga ente ente pada masih berkenan hehe....
.




Diubah oleh chamelemon
profile-picture
profile-picture
profile-picture
sir.fergusson dan 23 lainnya memberi reputasi
24
Roman Tosca
17-09-2019 17:21


Pack 22 # Kebijakan Socrates!

Ane balik badan, Puspa sudah mesam-mesem ngampet ngakak ngeliatin ane. Doi berdiri melipat kedua tangannya...sialan bener dah.

" Udah dari tadi ente disono Pus? "

" Dirimu ngapain jongkok uuk dekat semak-semak Pak? Telponan apa buang hajat hwahahaha "

Sudah tak tertahankan doi buat ngakak sepuasnya. Akhirnya ane berdiri juga dah, buang puntung udud yang masih setengah. Ngampet dongkol juga ngeliat ekspresinya yang kek gitu.

" Ck, apaan sih? Ente nguping ye? "

" Hahaha...cie ada yang mojok disemak-semak hahahaa "

" Udah pada kelar belon makannya? "

" Hehe...udah kok Pak, baru aja...nih juga mau jemput dirimu biar seleseinya nggak kemaleman, dicariin kemana, eh nggak taunya lagi mesra-mesraan sama jangkrik hwahaha "

" Udah? Puas belon ngeledeknya?! "

" Iya puas Pak Ketu...Saya puassSSS hwahahaha "

Puspa beneran ngakak sampe ngampet perutnya, ane yang heran emang apaan sih yang lucu? Ah bodo amatlah.

Ane pun bergegas mengikuti jejak langkah Puspa yang udah beranjak ke dalam rumah. Ternyata semua emang udah pada siap-siap buat rapat. Lengkap, udah pada melingkar sambil bawa laporan tertulis berbentuk buku absen.

Puspa udah duduk duluan disamping Rani, dari tadi masih aja cengar-cengir tuh anak. Ane pun ikut merapat disamping Husna sama Wawan. Semua sepertinya dalam suasana santai, ane pun berusaha nyantai.

" Selamat Malam Kawan-Kawan "

" Malam Pak Ketu!! " Kompak pulak pada nyaut kek gitu.

" Sesuai agenda kita tempo hari, kita malam ini akan membahas Program Kelompok sama Program Individu, tapi sebelum itu kita bahas laporan logistik serta anggaran kedepepannya "

" Baiklah...saya ingin dengar terlebih dahulu dari Bendahara mengenai hal tersebut " Ane lirik ke arah Husna, yang sepertinya doi beneran udah siap.

" Baik Pak Ketu, sesuai dengan kebijakan Universitas, setiap kepala diberikan anggaran untuk merealisasikan program senilai satu juta, jadi totalnya Sembilan Juta. Proposal mengenai kebutuhan Taman Baca yang kita bahas tempo hari hanya ada dua penerbit yang acc, tapi menurut saya itu cukup Pak, sembari kita tetap mencari celah lain buat menambah pasokan buku yang ada "

Ane ngangguk-ngangguk menyimaknya, sok iyes kumat lagi dah.

" Anggaran untuk Program Kelompok sepertinya cukup Pak, Program Plangisasi dan Neonisasi juga sepertinya cukup. Mungkin kita juga perlu melakukan pendekatan dengan pihak terkait, seperti Kelurahan, Kecamatan dan kalau perlu juga sama PemKab Pak " Husna serius bener dah.

" Seberapa besar dana kebutuhan untuk itu Na? Saya pikir cukup...mengingat program Kelompok kita juga adalah Program revitalisai aja, terkecuali ada program yang cukup spesifik "

" Ada Pak...kebetulan Rani punya Program Individual yang bisa dijadikan tambahan Program Kelompok, Pak " Husna langsung ngelirik Rani.

" Program yang saya canangkan adalah Program Pembinaan UeMKaeM Pak Ketu. Setelah saya amati, disini memang banyak ibu Rumah tangga, nah kita bisa masuk untuk mengadakan Pendampingan Pengolahan dari hasil bumi Pak...mereka bisa punya pemasukan sampingan dari situ. Meskipun disini agak gersang...tapi masih ada peluang untuk mengolah hasil bumi disini Pak, saya akan mengusahakan pengadaan mesin olah untuk mereka " Rani begitu antusias.

Buset dah!! ini pada serius amat yak?

" Baik kalau begitu, coba nanti diamati lagi lebih detail Ran, apakah memang memungkinkan buat kita menambah Program Kelompok disini "

" Siap Pak Ketu! "

" Mengenai kebutuhan Logistik gimana, Na? "

" Sudah saya hitung Pak Ketu, perhari untuk kebutuhan makan, dari pagi sampai malam, Insya Allah cukup Pak Ketu, Perkepala saya jatah sepuluh ribu, jadi perkiraan kurang lebih seratus ribu per harinya. Sisanya bisa kita gunain untuk keperluan program yang lainnya Pak "

" Saya Masuk Pak Ketu, untuk Program yang disampaikan Rani tadi. Karena sangat terkait dengan gerakan ekonomi mikro, saya bisa masuk bantu Rani untuk mengajarkan sistem manajemen rumah tangga, serta mengadakan pelatihan lebih lanjut " ucap Tama yang tiba-tiba ikutan nyamber.

Ane jawab pake anggukan lagi, sepertinya bisa masuk juga sih. Tapi tetep aja...siasat berkedok program itu Tam. Ah elah!

" Oke, bisa disupport juga kalo yang itu...ada masukan lain untuk Program Kelompok sama Logistik? "

" Ada Pak Ketu, gue masuk. Program kami...gue sama Adi nanti buat melakukan teknisi instalasi buat mereka juga Pak Ketu, jadi bisa tersusun dengan maksimal dengan sistem komputerisasi " Wawan ikutan nyampein pendapat.

Hmmm ini lagi...bilang aja Wan, pengen deket deket sama Rani, lagu lama kaset baru itu mah. Ah elah!

" Ya udah, tolong diatur dengan seksama aja ya, ada lagi? "

Semua udah pada diem.

" Oke, sekarang kita bahas mengenai Penanggung jawab tiap divisi ya, Divisi Bina ImTaq, tolong sampaikan programnya " ucap ane sambil ngelirik Husna lagi.

" Semua udah siap Pak Ketu, Iqro, Al-Quran, perlengkapan sholat, sama jadwal buat ngajarin TePeA sudah saya siapkan semua, mohon bantuan semua nya nanti buat menyukseskannya ya " Husna meminta dengan sepenuh hati.

" SIAP!! " ane pun kompak buat sama anak anak bilang kek gitu.

" Sekarang Divisi Udan Panas alias Divisi Pembangunan, tolong sampaikan Programmnya " lirik ane ke Tama.

" Sudah saya survey semua Pak Bos, peralatan untuk Plangisasi dan Neonisasi juga udah saya survey, dan sangat memungkin kan juga nanti untuk melakukan Semenisasi,Pak " Tama berapi-api gitu dah nyampein pendapatnya.

" Saya belum memperhatikan dengan seksama, ada jalan yang belum beraspal ya? "

" Ada Pak...jalan menujuk eRTe Dua Dua, memang eRTe yang cukup sulit dijangkau pak. Jalannya masih tanah, kalau ujan pasti becek " Bowo ikutan menjelaskan.

" Seberapa panjang Bang? "

" Lumayan dowo sih, yo Tam? " Bowo minta Tama buat ngejelasin lebih lanjut.

" Panjangnya memang agak panjang sih Pak, kita butuh banyak semen, pasir sama batu untuk semua itu " Tama menjelaskan cukup detail.

" Trus tenaganya? "

" Mungkin kita perlu tembusan ke Kelurahan dan Kecamatan juga Pak, sama nanti kita undang Karang Taruna juga untuk terlibat " Tama kian berapi-api, tuh pesona sosok ksatria muncul dah.

" Oke boleh, tapi tolong utamakan Progam Utama aja dulu, kalau memang memungkinkan kita bisa lakukan usul dari Tama, sesuai dengan angaran aja dulu "

" Siap!! " Tama sama Bowo doank yang bilang kek gitu.

" Sekarang Divisi Kesehatan, tolong sampaikan programnnya " Ane lirik si Yuli.

" Sudah Pak, tinggal dijalankan aja nanti. Saya udah mengajukan Program Pemeriksaan Kesehatan gratis sama Bina Balita dan Bina Lansia juga, mungkin nanti Pak Ketu sama Tyas bisa bantu untuk Konseling di Puskesmas "

Ane lirik dah tu si Puspa.

" Siap Pak Ketu, paling nanti kita cocokin sama program yang ada juga, konselornya rumahnya jauh, mungkin kita berdua bisa bantu dia " ucap Puspa masih mesam-mesem.

" Oke, saya juga siap. Trus untuk Program Sebar Abate gimana, Yul? "

Sorry nih kalo ada yang namanya mirip Yuli, emang nggak enak ye, disapa kek gitu...Peace yak. emoticon-Peace

" Yang itu juga sudah siap Pak, sudah dijadwalkan " ucapnya seperti biasanya, agak lemes tapi masih jelas kalo doi ngomong.

" Oke, untuk Divisi Pora gimana Nih? "

" Udah donk Pak Ketu, Gue udah nanya-nanya sama Pak Marno buat tau rumahnya Ketua Karang Taruna. Rencananya nanti kita adain tanding Voli atau Futsal " Wawan menjelaskan santai.

" Voli? Kita tuh kurang orang kali Wan...tapi kalo Futsal, emang ada lapangannya? "

" Ntar gue ngomong juga deh sama Ketua Karang Taruna nya, Pak Ketu tenang aja deh " Wawan masih aja santai dah.

" Oke, sekarang Divisi Pendidikan? " ane toleh dah tu ke Puspa.

" Mantap kok Pak Onta, kan tadi udah deket sama anak-anak juga " polos bener dah doi ngemeng kek gitu.

Camp red emang dah si Cipus!

Dari tadi pada serius, langsung mendadak ngampet senyum, abis Puspa ngelontarin pendapatnya. Assemm...

" Terakhir, Divisi Teknologi? " Ane lirik dah tu si Adi.

" Oh siap donk, semua udah siap kan...nanti paling saya tambahin Seminar Teknologi di Kelurahan, ya nggak Wan? " Adi kumat lagi sok iyes nya.

" Kok gue? " Wawan agak sewot.

" Dibantuin lah Wan, tenang Di...semua siap bantu Kok, jadi Pembicara aku juga siap " Rani belain si Adi.

" Ya udah ntar gue ikut bantuin " Wawan mendadak ketularan sok iyes...modus ente dah Wan! basi Bro!

" Oke ya, saya rasa semua udah siap sedia "

" Bentar Pak Ketu, dari Program-program yang diwacanain tadi, saya butuh rinciannya secara detail mengenai biaya yang dibutuhkan dari setiap divisi " Husna masih beragumen, emang masuk akal sih.

" Ya, ada benarnya...tolong tiap divisi siapkan rancangan anggarannya, biar Bu Bendahara bisa mereka-reka biaya yang akan dikeluarkan, sekalian mengatur alur kas secara seksama "

" SIAP!! " semua pada kompak lagi jawab kek gitu.

" Baiklah, mungkin selagi saya menunggu rancangan anggaran tiap divisi, saya perlu mendapatkan arahan dari Pak Ketu mengenai pengaturan anggaran keseluruhan " Husna udah noleh ke ane lagi.

Ane malah bingung, bener juga yak...kok ane malah nggak mikir sampe situ. Ane diem dulu dengan Pose Socrates. Semua juga pada ikutan diem.

" Kira-kira baiknya gimana Na? " ane minta pendapat Husna lagi.

" Duh itu juga saya butuh pendapat Pak Ketu, solusi biar anggaran logistik dan anggaran program bisa saling melengkapi. Jangan sampai kita mengalami devisit, karena itulah saya minta pendapat Pak Ketu, atau kawan-kawan juga boleh, soalnya saya belum menemukan solusinya untuk sementara waktu " dia yang ngelempar problem, dia juga yang bingung. Hadehhh....

Semua masih pada diem, ane masih dengan pose yang tadi. Meminta ilham dari yang maha Kuasa.

Hampir dua menit, semua pada diem ikut mikir. Detak jam masih terdengar menemani kami yang membisu.

Aha'...mak centung ide itu muncul, ane emang warbyasahh...narsis dikit tak apalah ya.

" Gini aja...tadi yang disampaikan Husna ada benarnya, selagi menunggu laporan dari tiap divisi, kita harus mencari celah biar Program kita tepat sasaran, biar logistik juga aman dan jangan sampe nguras kantong pribadi... "

Semua udah nunggu kalimat selanjutnya, yang memang sengaja ane jeda sambil tolah toleh ke peserta rapat. Memperhatikan apa yang bakal keluar dari mulut ane.

" Kita harus...menekan logistik kita "

" Maksudnya gimana nih Pak Ketu? " Rani mulai penasaran.

" Semua kalo Puasa Senin Kamis pada sanggup nggak? "

Respon yang ane dapat sebagian pada menampilkan keberatan, cuma Husna sama Puspa doank yang enggak.

" Tenang...bukan itu kok opsi yang akan saya sampaikan? "

" Trus gimana Pak Ketu? " Puspa yang penasaran langsung nanya kek gitu.

" Mungkin kebijakan ini nggak bermanfaat tapi mungkin juga bisa jadi solusi untuk sementara "

" Apaan sih? penasaran Pak Ketu?! Buruan lah?! " Husna ikutan nggak sabaran.

" Kebijakannya adalah kita stock sebagian biaya logistik dengan...Mi Goreng Dua Kardus! "

" HAH?!?! " Semua pada kompak terbelalak pulak.

" Wah yang bener aja Pak Bos " Tama langsung merespon.

" Aku yo setuju wae " Bowo deal.

" Ada benernya sih " Adi deal.

" Nggak satu goreng, satu yang rebus nih Pak Ketu? " Wawan setengah deal.

" Nggak yang goreng aja, Wan "

" Itu beneran Pak Ketu? " Rani masih heran.

" Agak masuk akal sih " Puspa merespon setengah deal.

Yuli diem aja. Paling ntar juga manut.

" Nggak masalah sih " Husna setengah deal juga.

" Alasannya...Mie instan bisa suplay kebutuhan logistik untuk jangka waktu yang tak terduga, kan lumayan tuh bisa ngirit berapa ratus ribu perhari nya kalo digantiin sama Mi instan. Kenapa pilih Mi Goreng, ya karena Mi rebus nggak enak kalo dijadiin Mi Goreng. Tapi kalo Mi Goreng bisa dijadiin Mi Rebus atau pun Mi Goreng. Nah...pan tinggal tambahin setok Telor satu kilo dah tu, simpen di kulkasnya Pak Marno, gimana? "

" Edyaaaan....Pak Bos emang ngguateli, ning aku setuju hehe... " Tama merespon pake jempol, nyengir geblek pulak.

" Yuli, gimana? " tanya ane ke Yuli.

" Setuju " udah gitu doank tanggepan doi.

" Ya nggak apapa juga sih, tapi nggak tiap hari kan Pak Ketu? " tanya Rani.

" Ya sebutuhnya kita aja, lagian ini solusi sementara, selagi anggaran kita sesuai dengan apa yang dianggarkan Bu Bendahara "

" Ya udah, setuju Pak Ketu " respon Rani.

" Deal Pak Ketu " Husna juga udah setuju.

" Gue sih oke " Wawan juga dengan respon yang sama.

Puspa udah ngelirik ane, ngasih kode telunjuk sama jempolnya bentuk huruf "O" sama tiga jarinya lainnya berdiri tegak, pake senyum nampilin giginya pulak.

" Oke, sip..ada lagi? "

" Kalau nggak ada saya tutup ya "

Bintang!! tutup tang!!


* Siap Pak! *


__***__



Malam kian larut, selarut kopi yang ane buat pake tangan sendiri. Nggak dirumahnya Kiki...nggak disini, ada aja yang namanya gitar. Gitar yang dibawa sama Tama dari rumahnya, buat nemenin doi kalo suntuk, gitu katanya dah. Ya udah, mumpung nganggur nih gitar...ane mainin dah.

Ane pinter maen gitar? Wo...yo nggak nah ya. Wong ane baru bisa maennya di kosnya President. Boro-boro kunci tegak, kunci dasar aja masih mencang mencong. Tapi udah hapal sih, paling enak tuh Kunci G, yang paling ribet tuh kunci B, nah yang super duper paling ribet tuh dikunci dari luar sama bini. Bhak! amit-amit dah...untung Nyonya Hati nggak pernah kek gitu hehehe...

Putri tersayang sepertinya udah terbang di dalam mimpi, mungkin ada ane disitu. Nggak mungkin juga dah ane bangunin doi yang udah terlelap, apalagi statusnya lagi pake balutan. Anak-anak cewek udah pada balik ke campnya mereka. Bowo udah molor, mana keliatan pulak kolor doi yang kendor.

Kita udah disiapin kasur bed ukuran gede, pas pulak buat berlima. Mana udah compang-camping pulak tuh bed, tipis, kalo di pake duduk bisa kempes bagian yang didukin. Nah Bowo udah molor tengkurap, paling ujung dekat dinding. Semua udah pada di dalem, cuma ane doank yang masih diluar, diem metik gitar sama ngupi plus ngudud.

Didalem tuh anak tiga udah maen game Bola, nggak dimana-mana...emang dah game satu ini udah meraja lela, padahal lela itukan ratu kan yak? Haiisss...

Gabut, kek gitulah kalo istilah jaman now nan micinisme. Ane diem bae, ngejongkrok nggak ada juntrungannya. Mikir apaan juga nggak ada, yang penting ane damai nan sentosa dah...sampai dia datang tiba-tiba.

" Weh, kok belum tidur Pus? " tanya ane ngeliat doi yang udah nyamperin ane pake baju tidurnya.

" Tuh nemenin Rani "

Ane liat emang Rani udah dibelakangnya Puspa.

" Ngapain lagi dimari? Udah mau jam dua belas lho " tanya ane heran.

" Belum ngantuk nih Pak Ketu " balas Rani, udah duduk disamping kiri ane duluan.

Nggak lama Puspa udah duduk disamping kanan ane. Berasa punya bini dua dah mwehehehe...

Emm...becanda lho Ma emoticon-Peace

" Nyanyi donk Pak Ketu " ucap Puspa.

" Suara ane jelek Pus "

" Masa Sih? " yang respon malah Rani.

" Ya udah, kamu yang nyanyi Ran " Puspa malah yang minta.

" Hijau daun donk Pak " Kata Rani.

" Suara? "

" Iya, hapal kuncinya nggak? " tanya Rani.

" Hapal sih "


* Jreeng Jrengg Jrungg Jreng Jreng *



" Disini Aku Masih Sendiri "



Sio Nona e...ane terbengong.




" Merenungi Hari Hari Sepi "



Beneran ini?!



" Aku Tanpamu...Masih Tanpamu "



Alamakkk!!!



" Ku Coba Tuk Hadapi Semua ini... Meski Tanpamu...Meski Tanpamu "



Fokus...fokus...jangan sampe salah kunci!




" Suara...Dengarkanlah aku...Apa kabarnya Pujaan Hatiku "



Etdah!!

Suaranya ciamik merdu eui...



Yang nyanyi full bukan Rani, tapi Puspa...doank.



Kalo kek gini, ane yang bakal kekunci dah...


Haiisss....








emoticon-No Hope
profile-picture
profile-picture
profile-picture
yusufchauza dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
profile picture
kaskuser
17-09-2019 21:15
[/QUOTE]

Wah..wah..emang onta gak boleh dikasih ati nih...
Laporin Putri ya?! emoticon-Mad
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
rekan-kerja
Stories from the Heart
true-story-mengejar-marika
Stories from the Heart
stories-re-imagined
Stories from the Heart
jaran-sungsang
Stories from the Heart
gelora-sma
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.