alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
09-09-2019 08:17

Djarum Keluar Dari Bulutangkis, Siapa Yang Akan Menjadi Pengganti nya ?

PB Djarum secara resmi menyatakan mengundurkan diri dari dunia bulutangkis Indonesia. Dengan tidak adanya audisi untuk pemain muda usia 13 - 15 tahun yang akan masuk ke dalam PB Djarum, dapat diartikan bahwa tahun depan adalah tahun dimana era kegelapan untuk masa bulutangkis Indonesia sudah dimulai.

Hampir semua media memberitakan headline seperti diatas, akan tetapi ada beberapa pertanyaan yang sempat mengelitik ke kepala ane dan beberapa agan sista di mari

"Mungkinkah ada pengganti Djarum sebagai sponsor di dunia bulutangkis Indonesia ?" 
"Mengapa PB Djarum begitu powerfull kontribusinya di dunia bulutangkis Indonesia, tidak adakah yang dapat mengantikan nya ?"

Yuk ! kita coba telurusi berdasarkan apa yang ane baca dan tentunya diharapkan kaskuser lain dapat saling melengkapi data yang ane dapatkan

1. Audisi PB Djarum 

2006 merupakan pertama kali PB Djarum membuka audisi untuk pencarian bakat pemain bulutangkis di Indonesia. Fokus nya adalah bibit muda, para pemain muda dengan umur 11 tahun - 13 tahun.
Djarum Keluar Dari Bulutangkis, Siapa Yang Akan Menjadi Pengganti nya ?
Semua yang lolos audisi akan mendapatkan beasiswa berupa pelatihan dan tentunya fasilitas untuk menjadi yang terbaik di dunia bulutangkis di daerah Kudus, yeng merupakan markas utama dari Djarum itu sendiri. 

PB Djarum sendiri merupakan salah satu dari kegiatan Corporate Social Responbility (CSR) PT Djarum melalui Djarum Foundation. Mengusung tema "Bakti Pada Negeri", Djarum Foundation banyak sekali mengadakan acara untuk masyarakat Indonesia selama 60 tahun seperti Bakti Social (donor darah, operasi katarak gratis hingga peningkatan kualitas panti asuhan), Bakti Lingkungan (Trembesi, pembibitan tanaman, dll), Bakti Pendidikan (Beasiswa Plus), Bakti Budaya (Galeri Batik Kudus, Galeri Indonesia Kaya) dan Bakti Olahraga (PB Djarum, Pusat Pembinaan Atlet, Kejuaraan Sirkuit Nasional Bulutangkis)

Menurut ane pribadi, bukan tidak mungkin kalau semua kegiatan CSR PT Djarum dihentikan sementara karena tidak adanya kecocokan antara pemerintah dengan PT Djarum itu sendiri. Mungkin ada beberapa yang tetap dijalankan tapi tidak memiliki dampak yang berarti bagi kaum anak muda itu sendiri. 

Melihat sumbangsih PT Djarum selama 60 tahun terakhir yang membantu di dalam dunia bulutangkis Indonesia, dimana awal mulanya hanya menjadi sponsor dan menyediakan PB Djarum (belum ada nya audisi anak muda), akan sulit bagi Bulutangkis Indonesia mencari perusahaan yang mau dan berkomitmen selama itu untuk dunia Bulutangkis Indonesia. 

2. Akankah PT Djarum Menyerah Menjadi Sponsor ?

Sebagai orang terkaya di Indonesia : Robert Budi Hartono & Michael Hartono ( Btw, buat yang belum tahu, mereka berdua adalah generasi kedua dari pemilik PT Djarum) tentu tidak akan melepas begitu saja untuk urusan bulutangkis. 

Mengapa ? Simple saja, karena Budi Hartono adalah penggemar bulutangkis sedangkan kakaknya, Michael Bambang Hartono adalah pecinta Bridge (masih inget dong atlet tertua yang mendapatkan medali di Asian Games 2019) 

Pemerintah juga tidak akan menyerah begitu saja dan merelakan orang terkaya di Indonesia ini untuk melepas sumbangsih mereka di dunia bulutangkis. Mungkin dapat dikatakan ini adalah masa dimana pemerintah RI seperti ngebaekin pacar yang lagi ngambek dan minta putus. Mungkin aja balikan, gak tertutup kemungkinan putus juga.
 
Djarum Keluar Dari Bulutangkis, Siapa Yang Akan Menjadi Pengganti nya ?
Menurut ane, mungkin saja Djarum pamit tapi tenang dulu masih banyak stok perusahaan mereka yang dapat digerakan untuk menyokong bulutangkis Indonesia. Sebut saja Polytron, BCA, Tiket.Com hingga BliBli bahkan selama 3 tahun terakhir ini, BliBli sudah sangat familiar dengan dunia bulutangkis Indonesia. 

Gak percaya ? Coba dicek BliBli Indonesia Open 2019 saja. Masih hangat dan itu merupakan pengganti dari Indonesia Open Super yang sudah familiar selama beberapa tahun di Indonesia. 

3. Mungkinkah ada 'pemain baru' sebagai sponsor ?

Djarum Keluar Dari Bulutangkis, Siapa Yang Akan Menjadi Pengganti nya ?

Seperti agan sista tahu, kita memiliki Gojek sebagai Decacorn Startup pertama di Indonesia. Disusul kemudian dengan Grab. Kita juga dapat melihat bagaimana Tokopedia melakukan promosi yang fantastis, diikuti pula dengan Shopee yang menggunakan seorang Christiano Ronaldo sebagai bintang iklan nya. 

Djarum Keluar Dari Bulutangkis, Siapa Yang Akan Menjadi Pengganti nya ?
Tapi, apakah mereka mampu menggantikan posisi Djarum ? 
Menurut ane, mungkin tapi tidak bisa dalam jangka waktu yang panjang. Seperti Gojek yang mundur dari sponsor utama liga 1 Indonesia, terlalu banyak drama dan 'permintaan' aneh-aneh membuat Gojek jera menjadi sponsor utama di dunia persepakbolaan Indonesia.

Quote:
Kira-kira bagaimana dengan kelanjutan PT Djarum dan Bulutangkis Indonesia ?
Akan ada 4 skenario yang mungkin saja terjadi :


a. PT Djarum melanjutkan kembali setelah ada perdamaian 
b. Berlanjut dengan menggunakan perusahaan Djarum 'lainnya'
c. Pemain baru sebagai sponsor yang tidak berhubungan dengan PT Djarum 
d. Yo Wis Bye-Bye, Bulutangkis Indonesia terseok-terseok tanpa sponsor


Mana yang menurut agan terjadi ? 
emoticon-Toastemoticon-Toastemoticon-Toast
Diubah oleh ranjanglapuk
profile-picture
profile-picture
profile-picture
simanullangputr dan 21 lainnya memberi reputasi
22
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
10-09-2019 17:59
Quote:Original Posted By JubeiGojo
ini sepertinya minta jatah KPAI ...

Dia dah mulai cuci tangan gan, ane rasa mulai panik juga disana

Quote:Original Posted By bukuqw
PBSI harus punya produk yang bisa dijual terus hasilnya untuk beasiswa..jangan ngandelin swasta terus..

jualan apa gan ? shuttlecock , raket n dll ? itu dah objekan para pensiunan bulutangkis, kalo diembat ama PBSI juga malah para legenda ini yang kasian

Quote:Original Posted By yanglokal
Setau ane masih ada pendidikan bulu tangkis dari Daihatsu, doi belum lama masuk Indonesia... Daihatsu udah terlanjur beken di Jepang sama Malaysia... Semoga aja Daihatsu bisa nongolin diri ketika PB Djarum sedang terpuruk

Kayanya Daihatsu jg gak akan seberani Djarum kalo berinvestasi. Secara penjualan dia di Indonesia belum segila toyota, kecuali dia atas nama PT ASTRA

Quote:Original Posted By GadingPutih
harusnya di pikirkan dulu siapa bakal penggantinya djarum

Bacot on skill off, kira2 kaya gini lah keadaan nya

Quote:Original Posted By behling
Bertahan lama juga

ilang sudah sekarang

Quote:Original Posted By tirtawukir76
Eksploitasi anak pigimana yaak? Krn Djarum itu rokok? Lha tp kan anak2 jg mudeng apalgi atlit2 kalo rokok ga menguntungkan buat kesehatan mrk..apa ya Djarum ngajak ngudud bareng bareng? Lha trs rokok jg nyumbang pajak yg besar..cukainya broo..triliunan..diekspor jg negara untung. Di event olahraga macem bulutangkis ga pernah tuu gue liat stand jual rokok?? Malah ga ada berkesan kalo lgi badmintonan sm Djarum ada rasa rokoknya..palingan rasa softdrink..minuman energi..susu..aneh dehh negara +62 ini..giliran ada pihak yg mikiri olahraga malah dijegal..liat tuu sepakbola saking ngga adanya event bermutu bhkan pemain bola liga nasional aja dibelain main kompetisi tarkam krn kagak pnya duit buat nyambung hidup. Ahhh..gila aja tuu. Bakal jd cerita pahit dah kalo bulutangkis kita mandeg gara gara sponsor. Tuu pemerintah Jokowi ngapain utang banyak2 kalo kagak disisihkan buat bayarin pembinaan olahraga..kan?? Dulu SDSB, TSSB, katanya haram buat biayain olahraga. Skrg rokok dijegal. Coba deh liat iklan rokok di TV..meski tayang malem buta jg anak2 yg masih pada melek sambil maen game bs juga tuhh liat iklannya..kenapa ga stasiun TV jg di breidel..jegal aja semuaaaa...biar kagak ada ekonomi mandiri jalan di Indonesia..utang aja terussss..ampe njebluk negara ini gegara utang. Absurd..absurd parah..ni KPAI jgn jadi PeA dong...kagak ada kerjaan laen apa..urus tuu anak2 jalanan yg kagak bs sekolah..anak2 yg terperangkap human traffiicking di jermal jermal..urus tuu anak2 yg trpksa kerja bantu bokap nyokap krn himpitan ekonomi..mudeng kagak sii KPAI itu..banyak bacot deh perasaan..

nah bener tuh, dulu waktu djarum juga masuk bola jadi super soccer, bola masih ada napas nya. sekarang bener-bener kaya sekarat gitu. ane juga lebih setuju kalo acara TV dulu aja dibenerin, sinetron2 yang stripping itu bikin rusak jalan pikir anak muda dan para penonton nya yah. Udah tau TV itu satu-satunya hiburan gratis buat masyarakat yang penghasilan nya *maap pas2an, eh malah disuguhi konten2 yang kaya gitu

Quote:Original Posted By pamanguru
Mungkinkah Blibli?
Karena Blibli kan milik PT Djarum
*cmiiw
👻

yoi, kalo djarum gak ngambek dia bakal sodorin bli2 or tiket

Quote:Original Posted By dimas.prasetyo
Simple saja, karena Budi Hartono adalah penggemar bulutangkis sedangkan kakaknya, Michael Bambang Hartono adalah pecinta Bridge (masih inget dong atlet tertua yang mendapatkan medali di Asian Games 2019)

yg kayak begini yg susah dicari di Indonesia, memberikan sesuatu pada bidang yg mungkin tidak terlalu besar profit uangnya tapi dikerjakan berdasarkan kecintaan dan tidak ditunggangi hal2 lain

GA KOYOK BAL-BALAN emoticon-Cape d... (S)

udah ada orang baik, masih aja dipertanyakan. Masa iya dh keluarin duit banyak, gak boleh promosi sama sekali. Kecuali yah anak2 ini disuruh pada ngerokok, bahkan legenda jebolan mereka sekalipun gak pernah tuh disuruh ngerokok dan jadi bintang iklan rokok nya

Quote:Original Posted By satya1989
Klo djarum emg bner out dari bulutangkis bakalan susah nyari pengganti karena selain masalah pendanaan beasiswa yg ga sedikit juga harus punya rasa cinta juga buat bulutangkis karena klo ga cinta bulutangkis untuk apa djarum maw jdi sponsor dalam waktu yg tidak sedikit 60 tahun

permasalah nya, siapa yang mau, kuat dan berdedikasi selama ini

Quote:Original Posted By egag
blibli kan anak perusahaan djarum,tong emoticon-Cape d...

lah emang, kan dah ditulis juga ama ane

profile-picture
pamanguru memberi reputasi
1 0
1
profile picture
kaskus geek
10-09-2019 19:47
gk ada emoticon-Cape d...
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.