alexa-tracking
News
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
15-08-2019 11:18
Anggaran Formula E DKI Jakarta Rp360 Miliar, FITRA: Tidak Wajar
Anggaran Formula E DKI Jakarta Rp360 Miliar, FITRA: Tidak Wajar

Selasa, 13 Agustus 2019

Sekretaris Jenderal Forum Indonesia untuk Transparansi Anggaran (FITRA), Misbakhul Hasan, mempertanyakan anggaran Rp360 miliar yang dianggarkan Pemprov DKI Jakarta untuk jadi tuan rumah Formula E pada 2020.

"Dan akan digunakan untuk apa? Tentu kalau menurut kami, itu kenaikan yang tidak wajar. Selama ini karena KUA-PPAS maupun APBD yang ditetapkan harus mengacu kepada RPJMD yang 2019. RPJMD kan lima tahunan, selama ini di 2019 tak pernah ada pembahasan terkait dengan Formula E. Itu kan ide dadakan," ujar dia saat ditemui wartawan Tirto, di Tanah Abang, Jakarta Pusat, Selasa (13/8/2019).

Misbah juga melanjutkan, kendati dalam draf tersebut tertulis bukan untuk kegiatan Formula E pada 2020 mendatang. Namun tertulis even olahraga internasional, yang kerap disinggung oleh Anies Baswedan beberapa waktu lalu.

"Itu sebenarnya harus dihitung betul seperti apa manfaat yang diterima oleh warga Jakarta. Terutama dengan adanya penyelenggaraan even internaisonal itu," kata dia.

Menurut dia, jangan hanya sebatas menghitung meningkatkan pendapatan daerah melalui pariwisata dan hotel yang disewa saat ada Formula E.

Tapi juga, kata dia, bila Formula E tak pernah ada dalam dokumen perencanaan, Pemprov DKI harus mengubah RPJMD.

"Tidak bisa serta merta langsung dianggarkan di 2019. Apalagi kalau hanya berbasis karena kunjungan singkat ke luar negeri kemarin," imbuh dia.


Misbakhul juga mengatakan, banyak hal yang lebih bisa menjadi prioritas untuk Pemprov DKI Jakarta daripada menjalankan proyek Formula E dengan anggaran besar.

"Saya pikir DKI masih punya PR permasalahan yang luar biasa. Sebenarnya DKI juga belum mampu menyasar, misal, kartu-kartu perlindungan sosial. Belum pernah. Belum sepenuhnya apalagi ukuran ibu kota, belum menjangkau seluruh warga. Itu harus diprioritaskan," imbuh dia.

Dalam pembahasan APBD Perubahan 2019 DKI Jakarta, ada anggaran Rp346 miliar yang diajukan oleh Dinas Pariwisata dan Kebudayaan DKI Jakarta.

Anggaran ini masuk ke dalam program destinasi pariwisata di Jakarta bernama 'Partisipasi Event Olahraga Internasional di Dalam Negeri'.

Program ini semula memiliki anggaran Rp3,7 miliar. Namun, pada proses penyusunan KUPA-PPAS APBD-P 2019, anggaran bertambah menjadi Rp349,7 miliar.

Penambahan diduga terkait rencana DKI Jakarta jadi tuan rumah Formula E pada 2020 mendatang.

Jakarta direncanakan sebagai salah satu tuan rumah Formula E atau FIA Formula E Championship merupakan lomba balap mobil kursi tunggal menggunakan energi listrik.

Pemprov DKI Jakarta tengah menyiapkan lintasan untuk mobil balap Formula E. Hingga saat ini belum ada keputusan terkait jalan protokol di Jakarta yang akan digunakan perlintasan.



https://amp.tirto.id/anggaran-formul...dak-wajar-egdD

Selain anggaran untuk Formula E, Idris mengaku menemukan sekitar 90 kegiatan dalam APBD 2019 yang menelan dana hingga Rp1,4 triliun. Dia menilai seharusnya 90 kegiatan itu dicoret dalam APBD perubahan.

"APBD-P ini kan harusnya menjadi sarana evaluasi terhadap proses yang berjalan. Kalau misalnya target pendapatanya tak tercapai ya dikurangi atau kalau ada program-program yang kira-kira tak berjalan dimatikan lalu program-program yang penting, mendesak, strategis nasional ditambahkan, ditebalkan anggaranya," tutur Idris.

Kepastian Jakarta menggelar Formula E diumumkan Anies setelah menghadiri acara World Cities Summit di Medellin, Kolombia, Juli 2019. Formula E menjadi turnamen balapan terpopuler kedua setelah Formula 1. Namun, Formula E menggunakan mesin bertenaga listrik dan diadakan di sirkuit jalan raya.

Skema lintasan yang disiapkan DKI meliputi pit stop di Monas, Jakarta Pusat, tepatnya di belakang Stasiun Gambir. Dari Monas, lintasan mengarah ke Jalan Ridwan Rais, Tugu Tani, lalu berputar untuk kembali ke Ridwan Rais. Rute berbelok kiri ke Merdeka Selatan dan berputar di Wisma Antara. Setelah itu, lintasan berlanjut ke depan Kedutaan Besar Amerika Serikat.

Di skema kedua, pit stop berada di silang Monas sisi selatan. Lintasan mengarah ke arah belakang Gambir menuju Ridwan Rais dan belok kanan ke Merdeka Selatan. Dari Merdeka Selatan dengan Ridwan Rais dari arah utara tidak ada jalur bukaan sehingga alternatif rutenya masuk ke silang Monas di Bundaran Air mancur dan silang Monas selatan.


https://m.medcom.id/nasional/metro/a...-telan-rp340-m

Event dari hasil kunker 2019 dan akan di rencanakan 2020 secara dadakan bisa terlaksana apa gak kira kira??


emoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Ugaemoticon-Leh Uga
Diubah oleh noisscat
profile-picture
profile-picture
youdoyouknow dan cipokan.yuk memberi reputasi
2
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
15-08-2019 11:27
ane lebih suka motogp...

emoticon-Embarrassment
profile-picture
youdoyouknow memberi reputasi
1
profile picture
kaskus maniac
15-08-2019 11:39


ane juga bingung gan kenapa bisa gitu...

emoticon-Hammer
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.