alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
503
Lapor Hansip
16-12-2018 07:47

LIMA BELAS MENIT

LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan
Part 53 - Bubur

MULUSTRASI
Diubah oleh gitartua24
profile-picture
profile-picture
profile-picture
royhanq dan 37 lainnya memberi reputasi
38
LIMA BELAS MENIT
23-07-2019 22:18
Part 49 - Sok Dewasa

di awal tulisan, gue pernah bilang, kalo ada aja kejadian yang ngebuat gue berpikir kalau gue udah dewasa, tapi kenyataannya gue cuman anak berumur enam belas tahun yang ga ngerti apa-apa dan mencoba buat bertindak sok dewasa.

mungkin ini yang jadi titik balik dari cerita, gue ga ngerti juga. dengan apa yang ada dipikiran gue saat itu. dengan apa yang gue lakukan saat itu. dengan kejadian-kejadian yang kalau ga gue lakuin saat itu, akan jadi seperti apa nantinya kedepan.

ibaratnya lo mau pergi ke bandung, dan lo memilih jalur puncah dengan alasan pengen lebih nikmatin perjalanan dbandingkan dengan lewat tol yang gitu-gitu aja. tapi ditengah perjalanan lo kena macet, dan waktu tempuh kebandung jadi lebih lama. lo pasti akan berpikir, apa jadinya kalau gue tadi lewat tol. mungkin perjalanan jadi lebih cepet. atau mungkin lo akan dapet macet yang lebih parah dan cuma bisa istirahat di rest area sambil nungguin macetnya berkurang. kurang lebih penggambaran yang gue rasain seperti itu.

pada akhirnya, lo udah sampe bandung dengan jalur puncak. entah dengan rasa penyesalan ataupun kepuasan sendiri.

kurang lebih satu minggu setelah semester baru dimulai, di hari minggunya, gue sekeluarga pergi kerumah nenek kakek dari nyokap di daerah klender. biasa lah, ngumpul-ngumpul keluarga besar dari nyokap. nyokap gue anak kedua dari lima bersaudara.

ngumpul-ngumpul keluarga awalnya biasa aja, layaknya ketemu yaaa sekedar nanya kabar terus ngobrol-ngobrol. bahkan sempet foto satu persatu anggota keluarga. maksudnya keluarga gue beserta nyokap bokap dan kakak gue foto bareng kakek sama nenek, begitu juga seterusnya.

sampe menjelang sore, barulah ngebahas masalah yang sedang dialami oleh anak tertua dari keluarga nyokap gue. semua keponakan disuruh nunggu diluar. termasuk gue. tapi abang sepupu gue nolak, karena dia juga enam tahun lebih tua dari gue dan dia merasa berhak tau apa aja yang diomongin terkait keluarga dia.

buat masalahnya apa, kayanya ga bisa gue ceritain disini. yang jelas cukup buat ngerusak hubungan rumah tangga abang sepupu gue karena kelakuan bokapnya.

masalahnya disitu bokap gue juga ikut campur. emang bukan bokap gue doang, tapi ada sama om tante gue yang lainnya. pokoknya suasana jadi ga enak lah.

waktu rapatnya udah kelar dan semua keluarga gue mutusin buat balik, disitu gue ngeliat nyokap gue nangis waktu keluar dari rumah kakek nenek. gue ga tau alesannya kenapa, mungkin karena ga kuat nahan emosi disitu.

di dalem mobil gue, bokap, nyokap dan kak vio juga diem-dieman. sampe dirumah pun masih diem-dieman. gue yang mau makan sampe males karena takut denger perselisihan antara bokap dan nyokap gue. meskipun akhirnya gue mutusin buat ngambil makanan dibawah dan makan di kamar.

sampe akhirnya hari senen masuk sekolah lagi, ternyata kejadian tersebut memberikan dampak buat gue, atau setidaknya kata temen-temen deket gue pada saat itu. selama disekolah, gue lebih sering diem, padahal biasanya lumayan sering kena tegur guru karena bacot sama rico.

putri juga nanyain terus "lo kenapa tre..." dan sejenisnya, dangue cuman bilang gapapa. sumpah geligue kalo nginget kejadian itu.

selama seminggu itu pula gue memilih buat langsung nganterin putri balik, tapi gue ga langsung balik dan malah milih balik kerumahnya bobby buat main. rumah menjadi tempat yang sangat membosankan buat gue. padahal biasanya gue lebih suka ada di kamar dibandingkan harus nongkrong sampe malem setiap hari.

gue yang baru berusia enam belas tahun tapi bertingkah seolah gue udah dewaya dan punya sugudang permasalahan yang sepertinya harus gue selesain sendiri.

tapi perkara ga selesai disitu, hari minggu depannya, ada acara ngumpul-ngumpul sama keluarga bokap gue. sejujurnya, gue paling males kalo ngumpul bareng keluarga bokap. selain ga ada sepupu yang bisa gue ajak main, terkadang omongan-omongan tante gue yang gue denger dari nyokap terdengar sangan mendeskreditkan nyokap gue. dan ternyata bukan nyokap gue doang yang dapet omongan ga enak, tapi mungkin semua istri dari saudara laki-laki ataupun keponakan laki-laki yang udah nikah.

bokap gue anak kelima dari sebelas bersaudara. enam laki-laki dan lima perempuan. kebayang ga dengerin bacotannya kaya gimana. untung yang perempuannya doang.

waktu lagi ngumpul di rumah abang bokap gue di daerah depok, bokap gue sempet ungkit-ungkit masalah keluarga nyokap gue di keluarganya. saat itu nyokap gue cuman diem aja. tapi begitu balik dan nyampe rumah, barulah nyokap gue mengeluarkan ketidak sukaanya kepada bokap gue karena ungkit-ungkit masalah itu lagi.

mereka berdua ribut lagi, bahkan sampe bawa-bawa masalah terdahulu. baiknya gue malah ada dibawah saat itu. gue juga rada ga suka ketika bokap gue seolah-olah menyalahkan nyokap atau sekedar mengeluarkan alibinya dan ngebelain saudaranya.

gue yang lagi-lagi ingin keliatan sok dewasa malah ikutan berargumen buat belain nyokap gue, dan gue malah kena marah sama bokap karena dia beranggapab kalau gue ngelawan sama orang tua.. gue jarang banget yang namanya ngalamin pertengkaran antara orang tua, dan sekalinya ngalamin malah kaya gini. jarang banget gue denger bokap dengan suara tinggi.

karena gue ikutan emosi, gue tinggalin bokap nyokap gue dibawah buat langsung menuju kamar gue. gue kunci puntu kamar biar ga ada yang masuk. kak vio kemana? doi udah naik duluan keatas. kayanya doin dah ngerti apa yang harus dilakuin.

kadang gue mikir, yang keluarga sendiri bisa jadi orang lain buat kita, sedangkan orang lain bisa berasa jadi keluarga sendiri buat kita.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 9 lainnya memberi reputasi
10 0
10
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
stories-re-imagined
Stories from the Heart
jaran-sungsang
Stories from the Heart
gelora-sma
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.