alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
494
Lapor Hansip
16-12-2018 07:47

LIMA BELAS MENIT

LIMA BELAS MENIT



LIMA BELAS MENIT



PROLOG

"Masa SMA adalah masa-masa yang paling ga bisa dilupakan." menurut sebagian orang. Atau paling engga gue anggepnya begitu. Di masa-masa itu gue belajar banyak tentang kehidupan mulai dari persahabatan, bandel-bandel ala remaja, cita-cita, masa depan, sampai menemukan pacar pertama dan terakhir. Drama? mungkin. pake banget? bisa jadi.


Masa Sma bagi gue adalah tempat dimana gue membentuk jati diri. Terkadang gue bantuin temen yang lagi kena masalah dengan petuah-petuah sok bijak anak umur tujuh belas tahun. Gak jarang juga gue ngerasa labil sama sikap gue sendiri. mau gimana lagi, namanya juga anak muda. Kadang gue suka ketawa-ketawa sendiri dan mengamini betapa bodohnya gue saat itu.


Gue SMA di jaman yang namnya hp B*ackberry lagi booming-boomingnya. Di jaman itu juga yang namanya joget sapel-sapelan lagi hits. Mungkin kalo lo inget pernah masuk atau bahkan bikin squd sendiri terus launching jaket sambil jalan-jalan di mall mungkin lo bakal malu sendiri saat ada temen lo yang ngungkit-ngungkit masa itu. Gue sendiri paling kesel kalo adan orang petantang-petenteng dengan bangganya bilang kalu dia anggota salah satu squad sapel terkenal di ibu kota dan sekitarnya. Secara saat itu gue lebih suka nonton acara metal di Rossi Fatmawati. Playlist lagi gue juga ga jauh-jauh dari aliran metal, punk, hardcore. Mungkin itu yang ngebuat gue ga terlalu suka lagu EDM atau rap yang mumble. Atau bahkan lagu RnB yang sering ada di top 100 Joox dan Spotify. Yaaa meskipun gue sekarang lebih kompromi dengan dengerin lagu apa aja yang gue suka, ga mandang genre.


Lo percaya dengan dunia pararel? Dunia dimana ada diri kita yang lain ngelakuin sesuatu yang beda sama apa yang kita lakuin sekarang. Misalnya lo ada di dua pilihan, dan lo milih pilihan pertama. Untuk beberapa lama setelah lo ngejalanan pilihan lo mungkin lo bakal mukir ""Gue lagi ngapain yaa sekarang kalo milih pilihan yang kedua. mungkin gue lebih bahagi. Atau mungkin lebih sedih." Hal itulah yang ngebuat gue bikin cerita ini.


Oiya, nama gue Atreya xxxxx. Biasa dipanggil Treya, dengan tinggi 182 cm dan berat 75 kg (naik turun tergantung musim). Ganteng dan menawan? relatif. Nama gue mungkin aneh ntuk orang Indonesia. Tapi gue suka dengan nama ini. karena pada dasarnya gue emang gasuka segala sesuatu yang banyak orang lain suka. Gue anak kedua dari dua bersaudara. Gue lahir dan besar di Jakarta, lebih tepatnya Jakarta selatan. Ga tau kenapa ada pride lebih aja Jakarta selatan dibanding bagian Jakarta lainnya, meskipun gue tinggal di Bintaro, hehe. Bokap gue kerja di suatu kantor yang ngurusin seluruh bank yang ada di Indonesia. Meski kerja kantoran tapi bokap gue suka banget yang namanya musik. mungkin darah itu menurun ke gue. Nyokap gue seorang ibu rumah tangga yang ngerangkap jadi pebisnis kecil-kecilah dimana orderan paling ramenya dateng pas bulan puasa. mulai dari makanan kering sampe baju-baju. Kakak gue cewek beda empat tahun. Waktu gue masuk SMA berarti doi baru masuk kuliah. Kakak gue ini orangnya cantik pake banget gan. kembang sekolah gitu dah. Gue bahkan sampe empet kalo ada temen cowoknya yang sok-sok baikin gue.


Ditahun itu gue baru masuk salah satu SMA di Jakarta selatan. Disaat itu juga cerita gue dimulai






INDEX

Part 1 - MOS day
Part 2 - Perkenalan
Part 3 - Peraturan Sekolah
Part 4 - Balik Bareng
Part 5 - Masih MOS Day
part 6 - Terakhir MOS Day
Part 7 - Hujan
Part 8 - Pertemuan
Part 9 - Debat Penting Ga Penting
Part 10 - Atas Nama solidaritas
Part 11 - Rutinitas
Part 12 - Om Galih & Jombang
Part 13 - Gara Gara Cukur Rambut
Part 14 - Rossi Bukan Pembalap
Part 15 - Bertemu Masa Lalu
Part 16 - Menghibur Hati
Part 17 - Ga Makan Ga Minum
Part 18 - SOTR
Part 19 - Tubirmania
Part 20 - Bukber
Part 21 - Masih Bukber
Part 22 - Wakil Ketua Kelas & Wacana
Part 23 - Latihan
Part 24 - The Rock Show
Part 25 - After Show
Part 26 - Anak Kuliahan
Part 27 - Malam Minggu Hacep
Part 28 - Aneh
Part 29 - Kejutan
Part 30 - Dibawah Sinar Warna Warni
Part 31 - Perasaan
Part 32 - Sela & Ramon
Part 33 - HUT
Part 34 - Masuk Angin
part 35 - Kunjungan
Part 36 - Wacana Rico
Part 37 - Atletik
Part 38 - Pengganggu
Part 39 - Nasib jadi Adek
Part 40 - Boys Talk
Part 41 - Taurus
Part 42 - Klise
Part 43 - Eksistensi
Part 44 - Utas VS Aud
Part 45 - Naik Kelas
Part 46 - XI IPA 1
Part 47 - Yang Baru
Part 48 - Lo Pacaran Sama Putri?
Part 49 - Sok Dewasa
Part 50 - Masih Sok Dewasa
Part 51 - Salah Langkah
Part 52 - Penyesalan

MULUSTRASI
Diubah oleh gitartua24
profile-picture
profile-picture
profile-picture
royhanq dan 37 lainnya memberi reputasi
38
LIMA BELAS MENIT
13-05-2019 17:18
Part 45 - Naik Kelas

Setelah 'perang kantin' antara cewek-cewek angkatan gue dan angkatan atas yang berakhir dengan di skorsnya anak-anak yang terlibat, suasana berubah menjadi sedikit kondusif. sebenernya ga kondusif-kondusif banget sih, bisa dibilang malah berubah jadi perang dingin antara cewek-cewek beda angkatan tersebut.

biasalah, namanya juga cewek. mereka jadi sering sindir-sindiran kalau papasan, atau lomba cantik-cantikan kalau di sekolah. dan gue ga ngerti kenapa mereka ngelakuin hal kaya gitu.

hari-hari selanjutnya buat gue berjalan seperti hari-hari biasanya. bangun pagi, berangkat kesekolah dengan jemput putri dulu, mager-mageran di kelas waktu guru ngejelasin, istirahat terus pulang sekolah. mungkin monoton, tapi mau diapain lagi, emang kodratnya adak sekolah kaya begitu.

ujian juga gue lewatin dengan perasaan biasa aja. sedikit deg-degkan perkara nilai. satu hal yang gue suka waktu ujuan adalah gue bisa pulang cepet. pulang dalam artian bukan pulang kerumah, tapi pulang sekolah biar bisa main kemana-mana lagi.

kenapa gue bisa pulang cepet? bukan karena ngerjainnya asal, tapi karena sistem ujian sekolah gue yang memungkinkan untuk bikin soal sedikit. biasanya sekolah lain kalau uts atau uas kan belajarnya dari materi tiga bulan sebelumnya, sementara ujian di sekolah gue cuman diujiin soal yang belum dijadiin ujian. maksudnya, kalo satu bab itu udah di jadiin ujian harian berarti ga bakalan di masukin ke uts atau uas lagi.

ditambah lagi waktu ujian yang cuman satu jam dengan jumlah paling banyak sepuluh butir dengan bentuk essay. ga jarang gue liat siswa-siswa lain bisa ngerjain dengan waktu lima belas menit. bukannya mereka kelewat pinter, tapi kalau lewat dari lima belas menit hafalan yang mereka hafalin baru tadi pagi pastu udah pada lula lagi.emoticon-Ngakak (S)

sampe akhirnya liburan kenaikan kelas tiba. ga kaya liburan pergantian semester yang cuman satu mingguan, luburan kenaikan kelas bisa hampir satu bulan. jujur aja, kalo cuman dibayangin pasti bakalan seru. ngayal bakal bisa jalan-jalan, main seharian, pulang malem terus. tapi kenyataannya? gue lebih sering ngedokem di rumah. hal-hal yang gue bisa bayangin sebelumnya cuma bisa diitung jari, itu juga paling banter ke rumah saudara atau nongkrong bareng rico bobby lagi di kemang.

selama liburan, gue lebih sering diem di kamar. kadang gue kangen masa kecil, bisa main kapan aja waktu liburan. siang bisa main ps dirumah bareng temen, tinggal panggil dari luar namanya ntar juga nongol. atau pas sore-sore main bola plastik di lapangan deket rumah gue dengan gawang seadanya. wasitnya suara azan mghrib baru bubar. atau kadang main sendal tujuh atau galaksin sampe mau berantem karena ga terima kalah terus. kalau ngumpul sore bahkan gausah panggil-panggilan lagiudah pasti ngumpul di lapangan.

liburan tiga minggu itu entah kenapa kalo di jalanin rasanya lama banget, tapi begitu udah mau kelar pengennya ada libur lagiemoticon-Hammer (S) sampe akhirnya semester baru dimulai.

waktu pembagian rapot, siswa-siswa udah di kasih tau bakalan masuk ipa atau ips. tapi belum dibagi lagi kelasnya. sejujurnya gue pengen masuk ips, selain karena pelajarannya relatif lebih gampang karena banyak hafalan, gue ngerasa kalau anak ipa cupu-cupu. tapi sialnya gue malah masuk ipa.

sebelum semester baru dimula, siswa-siswa disuruh dateng hari sabtunya untuk 'registrasi ulang.' istilahnya sih begitu, tapi cuman mastiin aja kalau kita kebagian kelas mana nanti di kelas dua.

pagi-pagi gue udah kesekolah, bareng putri pastinyaemoticon-Peluk emoticon-Hammer (S) ada beberapa anak-anak lain juga, tapi belum waktunya buat anak baru dateng. waktu itu, kita disuruh ngeliat nama kita yang ada di depan kelas buat mastiin kelas kita lagi. gue dan putri langsung nyari nama kita berdua ke barisan kelas ipa.

letak kelas ipa itu ada dibawah lantai untuk anak kelas satu, dan urutan terkecilnya dimulai dari ujung sekolah. jadi kalo gue parkir di lapangan atas yang tempatnya anak ips, kelas ipanya dimulai dari ipa 4. gue dan putri mulai nyari nama kita di ipa 4 karena emang paling deket. sebenernya gue berharap masuk kelas ini. seenggaknya ada sedikit harapan buat jadi lebih brandal dibandingkan ipa lain, tapi sayangnya gue bukan disini kelasnya.

"Tre gue disini tre...." kata putri sambil nunjuk namanya yang ada di kerta.

jujur aja, gue kecewa karena harus beda kelas sama putri, gue bahkan ga bisa komentar apa-apa waktu putri ngomong gitu. terlebih lagi dia juga seneng karena gue liat beberapa temen deketnya juga masuk di kelas itu.

"nama lo ga ada tre?" tanya putri.

"ga ada put, bukan disini kayanya.."

"yaaah...." sahut putri kecewa. "gue masuk duluan ya tre, gaenak udah ada gurunya." gue hanya mengangguk ketika putri bilang begitu dan jalan ninggalin gue ke dalem kelas buat registrasi ulang. ada satu orang yang kayanya seneng banget di dalem kelas itu waktu putri masuk. siapa lagi kalau bukan si andra. doi langsung berusaha buat nyamperin putri dan berusaha akrab sama dia. gue yang ga bisa berbuat apa-apa cuman jalan ngelanjutin liat nama-nama yang ada di depan kelas.

oiya, masih ada yang inget hasan ga yaa? ketua kelas di kelas gue yang dulu juga deketin putri. dia kelas mana yaa? alah tapi bodo amat. kelaut aja dia mahemoticon-Ngakak (S)

gue liat ipa 3 dan ga ada nama gue disana, begitu juga dengan ipa gue. kaki gue udah mulai lemes kalau gue masuk ipa 1. nih guru aneh banget yee, ipa 1 kan harunya buat orang-orang yang pinter, masa modelan kaya gue masik kelas beginian. seketika pikiran gue langsung terbayang gimana boringnya nih kelas.

gue cari nama gue di kertas, dan ternyata bener ada nama gue disana. gue coba perhatiin lagii nama-nama yang lainnya, mungkin aja ada yang gue kenal. dan ternyata ada dua nama yang gue sangat kenal. bobby sama rico. hati gue langsung ngerasa lega karena sekelas lagi sama mereka berdua. seengaknya udah tau tai-tainya mereka berdua, jadi gausah jaim lagi.

"ngapain lo nyet?" tanya sebuah suara di belakang gue. waktu gue nengok, ternyata si kamptet rico sama si gendat bobby dateng.

"kagetin aja lo berdua baik." timpal gue.

rico sama bobby langsung nyari nama mereka di kertas. dan mungkin sama keselnya kaya gue waktu tau nama mereka berdua ada di sana. "gue di sini nih? sama lo berdua lagi? rusak hidup gue lama-lama." cerocos rico.

"yang ada gue yang ngomong gitu panjul." sahut bobby. gue hanya mendesah negeliat tingkah laku mereka berdua yang ga berubah. emoticon-Cape d... (S)

gue coba perhatiin lagi nama-nama yang ada di kertas. ada beberapa nama yang gue tau. beberapa anak cewek yang emang bisa dibilang cantik di angkatan. dan gue baru menyadari kalau jumlah cowok di kelas ini cuman sepuluh orang dari empat puluh.

entah itu musibah atau berkah.
profile-picture
profile-picture
profile-picture
tobinkberug dan 8 lainnya memberi reputasi
9 0
9
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
catatan-yang-terbuka
Stories from the Heart
cinta-sepekan
Stories from the Heart
kealpaan-hati
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.