Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
386
Lapor Hansip
16-04-2019 18:59

We Kiss Before We Acquinted

warning

Day by day umur terus bertambah hingga akhirnya gua berada di satu titik, titik dimana gua merasa semua yang gua lalui ternyata begitu indah untuk di jadikan kenangan, oleh karenanya gua ingin menulis cerita di kaskus


Sebagian orang percaya bahwasanya Masa SMA adalah masa yang paling indah dalam masa hidup, gua sendiri sepakat dengan pemikiran itu, meskipun di masa SMA gua adalah murid yang bandel dan sering bolos sekolah, but it's okay lha


Setelah lulus dari SMP gua cukup beruntung gua bisa memiliki nilai yang cukup baik sehingga gua ga perlu bingung mau sekolah dimana, sebenarnya ortu gua ga ambil pusing soal sekolah gua, gua sombong dikit boleh? ya boleh lah kan gua yang tulis, IQ gua saat SMA itu 135, satu kelas heboh saat itu kenapa siswa yang kaya gua ini bisa punya IQ segitu.

Gua tinggal di Jakarta, dan sekitar 70 % cerita ini berlatar kota Jakarta dan sekitarnya
                                                      
                                                                            ----------------


Pagi hari sesudah seleksi masuk SMA Negeri gua bangun tidur dengan mata mengantuk dan kantung mata yang tentu tidak lebih besar dari milik mantan presiden kita, mungkin lebih mirip sama Oppa - Oppa korean boy gitu sih, karena hampir tiap malam gua nongkrong di warkop meskipun cuman sekedar beli mie dan kopi tapi cukup untuk mengobrol sampe dini hari


Quote:Gua : Ma, Berangkat sekolah dulu ya!
Mama : Kamu ikut MOS?
Gua : Ikut Ma
Mama : Lha terus mana peralatannya?
Gua : Aku kesekolah mau belajar bukan buat di bodoh - bodohin sama kakak kelas



Setibanya di Sekolah gua liat banyak banget siswa - siswa yang udah lengkap atribut MOSnya, sedangkan gua malah pakai baju SMA langsung (seharusnya seragam SMP)

Pada saat mos ini di bagi berdasarkan Gugus (kelompok lah ya sebut aja gitu), nah gua masuk barisan gugus kelompok yang udah di infokan di mading sekolah, yang laen pada liatin gua keheranan gitu


Hingga akhirnya upacara sekolah, yang langsung di bina oleh Kepala Sekolah, klasik banget ya kalau MOS atau acara - acara penting pasti pembinanya Kepala Sekolah padahal kalau cuman upacara biasa paling juga Kesiswaan atau guru - guru yang lain ga mesti Kepala Sekolah


Quote:
Kepala Sekolah : Coba itu yang di Gugus Bromo yang pake seragam SMA sendiri bisa maju kedepan!




Ya itu gua yang di panggil kedepan

Dengan langkah seribu gua jalan ke arah podium upacara

KS = Kepala Sekolah


Quote:KS : Kenapa mas kok pake seragam SMA sendiri?, kenapa ga pakai atribut seperti yang lain?
Gua : Saya kesini mau ikut belajar dia SMA ini pak, saya tidak mau menggunakan atribut seperti yang lain, menurut saya itu merupakan hal bodoh pak, sama sekali tidak memanusiakan manusia jika di tinjau sejauh pengamatan saya sungguh tidak ada manfaatnya menggunakan atribut MOS seperti itu
KS : Siapa namamu mas?
Gua : Sandro
KS : Silahkan kamu kembali ke barisan



Banyak yang nyinyir "wah anak baru, wah apa lah apa lah macam jagoan aja" gitu sih yang gua denger pas lewat di depan kakak pengurus osisnya itu, ya mau gimana selama lu ga kasih gua alasan yang make sense kenapa gua mesti pakai itu atribut selama mos ya gua ga mau pake lah cibai.

Diubah oleh flyinpig
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiresh dan 31 lainnya memberi reputasi
30
Masuk untuk memberikan balasan
We Kiss Before We Acquinted
21-04-2019 21:30
Gua abaikan aja sms dari Fanny dengan langsung berangkat kesekolah, bilang aja ga tau ga check handphone beres sudah hidup ini.

Sesampainya di sekolah gua langsung maen tetris di handphone, pas lagi asik - asik lengan gua di cubit, dari samping

Quote:
Gua : Aduh!
Fanny : Aku bilang jemput Sandro jemput hiiihh!! (gemas dia cubit gua lagi)
Gua : Apasih Fann gua ga tau lu minta jemput, lagian sakit tau cubit - cubit
Fanny : Bodo!


Saat itu ada sedikit materi tentang history sekolah dan siapa aja alumni sekolah yang bisa di banggakan hingga dibuat sebuah videography, sebenarnya gua pengen ketika gua lulus nanti nama gua dan photo gua ada disana menjadi orang yang di banggakan

Hingga istirahat, abis istirahat ada kakak kelas osis ngide lagi

Quote:
Xxx : Sandra, itu anak gugus kamu kan? Kok pake baju SMA lagi dia?


Ya elah gua di perpanjang lagi, hingga gua akhirnya diseret lagi keruang osis, bete deh gua sendirian disini, kemaren sih ada fanny, ah tapi Fanny lagi ngambek ga asik juga jadinya

Quote:
Xxx : Nama?
Gua : Sandro
Xxx : Push up 25 Seri
Gua : Apaan lu?
Xxx : Loh lu ngelanggar masih aja protes?
Gua : Ngelanggar dan efek pelanggaran gua apa? Yang jelas dong bikin peraturan
Xxx : Lu bikin kesenjangan antar murid kelas X, paham nggak lu?
Gua : Bukannya aturan lu yang bikin kesenjangan? Cuman karna gua baru aja jadi gua harus kek orang bego? Pake atribut goblok, sama pake baju SMP saat gua udah sah di terima jadi siswa SMA?
Xxx : Banyak bacot lu ye, Anjing!


Dan tiba - tiba gua di tampol, sedikit pusing sih pas kena pelipis gua, dengan segala amarah dan emosi, gua ambil sofa yang kemaren gua dudukin, gua ayunkan sofa itu berulang - ulang kearahnya, dan di ayunan ke tigas sofa itu terlepar hingga pecah (ya sofa kayu gitu, gua angkat pake dua tangan jadi kuat gua buat ayunnya)

Tentu suara itu membuat kegaduhan hingga muncul anak - anak osis yang lain

Quote:
Gua : Kursi lu nanti gua ganti, bilangin sama dia, kalau kalah argumen ga maen tangan, otak di pake, kalau otak dangkal sadar diri, kalau ada masalah gua Sandro kelas X


Gua langsung jalan aja gitu balik ke kelas, pas sampe kelas si Sandra nungguin gua, karna pas baru masuk langsung di panggil sama dia

Quote:
Sandra : Mau jadi jagoan? Kalau ada masalah sama budaya mos sekolah ini, gua tunggu lu daftar di kepengurusan Osis, gua mau liat semana otak lu


Gua di omongin Sandra gitu aja berasa loh, sumpah nyess gitu sih, ga cuman Sandra, Fanny malah makin - makin, sampe gua pas nengok ke dia, langsing buang muka dia

Setelahnya ada demo ekskul, ya siang - siang panas - panas gini ada demo ekskul ya baik di lapangan, tau gini bawa sunblock gua cok

Ekskulnya ga ada yang menarik karna rata - rata ekskul olahraga, sedangkan gua males capek, hingga gua putuskan untuk ikut ekskul fotografi, iya fotografi tau kan lu tukang foto yang bayarannya mahal?

Sesudah demo Ekskul semua diizinkan untuk pulang, terkecuali gua, gua di tahan sama Sandra

Quote:
Gua : Fan, ga bisa bareng kita Fan!


Ga di respond cok, malah tetep merengut aja pengen rasanya gua cium tuh bibir kalau merengut terus
profile-picture
profile-picture
profile-picture
jiresh dan 11 lainnya memberi reputasi
11 1
10
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Poetry
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia