Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
180
Lapor Hansip
27-03-2019 10:43

Kafir!

Kafir!

Belakangan polemik soal "kafir" setelah Munas alim ulama dan Konferensi Besar PBNU 2019 melarang penyebutan "kafir" untuk non muslim. Saya pengen ngakak sebenarnya mendengar segala celotehan orang-orang di luar sana. Apalagi bagi yang "pembenci" NU, keputusan ini seolah menjadi momentum yang tepat untuk menyerang dan mendiskreditkan organisasi kemasyarakatan terbesar di Indonesia.

Ada yang teriak, "NU menantang Qur'an" ada yang bilang, "NU ingin mengganti isi Qur'an" dan seterusnya, dengan nada emosional penuh kebencian, tanpa mau berfikir lebih dalam. Ya inilah orang yang layak disebut, "koar-koar dulu, nyungsep kemudian." Kayak bang ipul gitu lah, koar-koar saat memimpin klasmen EPL, tapi nyungsep setelah kena tikung mbokde Siti hehehe.. Salam damai untuk fans bang ipul.

Kafir!

Tujuan pelarangan penyebutan "kafir" kepada non muslim itu kan semata-mata untuk mewujudkan ukuwah wathoniyah, persaudaraan sesama bangsa dan ukuwah bhasariyah, persaudaraan antar sesama manusia. Jadi pelarangan penyebutan kafir itu hanya untuk hubungan sosial antar manusia, bukan untuk merubah istilah dalam kitab suci Al Qur'an. Bukan untuk mengganti kata kafir menjadi non muslim di dalam kitab suci.

Lagi pula, siapa sih yang punya hak untuk melabeli seseorang itu kafir? Apakah manusia, layak memberi label seperti itu pada manusia lain? Kalau tidak terbukti orang yang dituduh kafir itu beneran kafir gimana? Ada kan ayat Qur'an nya. Sebutan "kafir" itu sangat tidak nyaman untuk didengar oleh siapapun dalam konsep kehidupan berbangsa dan bernegara.

Kafir!

Kalau anda bilang sebutan itu nyaman, bagaimana kalau saya sebut anda yang punya kreditan sebagai "maslih alduyun?" Itu bahasa Arab yang artinya kurang lebih tukang hutang. Kredit, sama dengan utang kan? Atau saya sebut anda "la mal" alias tidak punya uang, saat anda bokek. "Hey maslih alduyun, apa kabar?" Nyaman tidak anda mendapat sapaan seperti itu? Sama kan dengan sebutan kafir di atas.

Bedanya, kalau kafir masih abu-abu, karena hanya Tuhan yang punya wewenang menentukan, kalau utang di BA* karena kredit bebek, jelas ada catatannya. Hehehe. Jadi siapa yang beradab sekarang? Siapa yang lebih menghargai manusia? Siapa yang memanusiakan manusia? Siapa yang ingin bersatu? Pelarangan penggunaan kata "kafir" ya itu tujuannya. Untuk tidak menyakiti saudara kita sebangsa, setanah air dan sesama manusia.

Kafir


Gaes, yuk terus jaga persatuan dan kesatuan Indonesia. Ketika ada sebuah keputusan, jangan langsung menghujat. Ditelaah dulu, dipikir dulu, posisikan kita sebagai orang yang ada di posisi lemah, bukan kuat. Dari situ kepekaan kita terhadap manusia lain akan tumbuh. Salam Damai.



Merdeka!

Sumber Referensi : sini
Sumber Gambar : sini sini sini
Sumber Video : sini
profile-picture
profile-picture
feathink dan liang.apeteng memberi reputasi
11
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Kafir!
27-03-2019 12:27
Quote:Original Posted By green.hyde
Apakah sebutan kafir itu memang untuk merendahkan golongan lain? Berikut Dr Zakir Naik menjelaskan mengapa istilah tersebut dipakai di dalam Islam.

Menurut beliau untuk menjawab pertanyaan di atas kita harus menelusuri terlebih dahulu definisi kafir itu sendiri. “Secara bahasa kata kafir berarti orang yang ingkar. Kafir berasal dari kata kufr, yang berarti menyembunyikan atau ingkar. Dalam terminologi Islam, kafir berarti orang yang menyembunyikan atau mengingkari kebenaran Islam dan orang yang menolak Islam. Dalam bahasa Inggris, mereka disebut non-muslim,” jelas Dr Zakir Naik

Bagi beliau, seseorang yang merasa terhina dengan sebutan tersebut berarti tidak memahami kafir menurut terminologi Islam. Karena kalau dia memahami istilah tersebut, hal itu justru menjadikan dia merasa tidak sama sekali dihinakan.

“Jika seorang non-Muslim merasa terhina bila disebut kafir, itu karena ia belum paham dengan Islam. Dia harus mencari sumber yang tepat untuk memahami Islam dan terminologi Islam. Dengan memahaminya, ia bukan saja tidak akan merasa terhina, tetapi justru menghargai Islam dalam perspektif yang lebih tepat,” terang Dr Zakir Abdul Karim Naik lebih lanjut.

Jadi, istilah kafir bukanlah sebutan untuk menghinakan golongan yang menganut agama lain. Karena dalam perspektif Islam, kata-kata kafir memang digunakan bagi mereka yang tidak mau menerima ajaran Islam. Karena makna di balik istilah itu sendiri adalah menyembunyikan atau ingkar terhadap dakwah Islam. Wallahu a’lam bis shawab!


Sorry nih gan. Ane non-Muslim, tapi ane paham betul makna "Kafir" adalah orang-orang yang tidak menerima ajaran / di luar agama Islam. Di dalam Islam sendiri pun kafir jga terbagi menjadi beberapa golongan. Seinget ane ada 5 jenis golongan kafir, ane lupa sebutannya apa krn berbahasa Arab, tapi yg ane inget adalah golongan kafir yang terakhir yaitu golongan kafir yang wajib diperangi alias halal darahnya. Mirisnya kaum-kaum onta radikal mengeneralisir makna kafir itu dengan golongan yang terakhir, dimana Kafir itu hina dan wajib diberantas. Sekarang orang-orang Muslim mengartikan kafir ya "Kafir" alias mereka itu sama semua.

Bagi non-muslim yang dikatain kafir, dimana gak semua orang ngerti artinya mereka bakal merasa terhina, apalagi orang-orang yang manggil kafir ke non-muslim biasanya disisipi kata-kata makian, yang ditangkap orang non-muslim pasti makna kafir itu kesannya negatif. Apalagi klo nadanya spt "Ah dasar kafir lo!" jadi terdengar seperti "Ah dasar anjing lo!"

Ane pribadi, gk masalah dibilang kafir, bahkan ane sendiri suka becanda sama temen2 ane yg muslim, klo diajak2 acara yg ada berhubungan dgn agama Islam, misal kyk acara selametan, pengajian.. Ane suka bilang "ah gak ah, gw kan kafir.. ", ane sendiri sih gak merasa tersinggung krn ane sendiri ngerti artinya, lah gimana klo yg gak ngerti?? Makna kafir itu jadi seperti kata hinaan. Bahkan temen2 ane yg muslim, gak ada satupun yg manggil ane kafir, malah ane sendiri yg melabeli diri kafir, karena temen2 ane pun toleran akan hal itu. Jadi utk kaum2 onta, klo bisa kurang2in deh manggil orang kafir, setau ane di Islam jga tidak mengajarkan umatnya untuk mengkafir-kafirkan orang.


profile-picture
liang.apeteng memberi reputasi
8 1
7
profile picture
kaskus addict
28-03-2019 08:40
"Jika seorang non-Muslim merasa terhina bila disebut kafir, itu karena ia belum paham dengan Islam"

silahkan belajar lagi
0
Memuat data ...
1 - 1 dari 1 balasan
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia