alexa-tracking
Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
22-01-2019 14:54
Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong
Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong

Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong

Koleksi jadi Investasi. Mungkin itu kata yang tepat buat Agan Sista yang suka mengoleksi konsol jadul kayak Nintendo, Sega, Gameboy dan lain-lain. Karena saat ini, konsol jadul kembali menarik perhatian dunia. Ini terlihat dari fashion-fashion yang masih menggunaka konsol jadul sebagai desainnya dan diproduksi kembali konsol jadul versi mininya.

Kali ini, ane dapet kesempatan buat mewawancari Om Dani Ramlan, yang merupakan salah satu penjual konsol jadul dan ding dong. Ane kenal Om Dani ini saat ane membeli Gameboy Color dan COD di Sevel Cipinang dan akhirnya bisa bertemu lagi plus ngobrol-ngobrol dengan Om Dani. Penasaran sama obrolan ane dengan Om Dani Ramlan?

CEKIDOT!

Bagaimana awal mulanya tertarik buat mengoleksi lagi konsol jadul?

Kalo awal mulanya suka game jadul itu tahun 2008 akhir. Itu udah kerja dan gue kangen sama konsol jadul gue kayak nintendo. Awalnya beli satu satu, tapi lama-lama kok banyak. Terus ibu di rumah teriak mulu ‘Mau diapain sih mainan-mainan ini?’. Akhirnya 2009 akhir mulai nyobain ngurangin koleksi dengan jualan. Ternyata laku. Mulai saat itu mulai hunting barang.

Kenikmatan apa sih Om, dari hobi ngumpulin konsol jadul?

Kembali ke masa lalu sih. Itu nikmatnya.

Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong

Terus, cara ngerawatnya gimana? Ini kan konsol jadul. Apa perlu perawatan khusus?

Dulu setiap Sabtu minggu, dimainin aja. Biar manasin konsolnya. Kalo sekarang, semainnya aja. Tapi kalo untuk ngerawatnya biar nggak cepet rusak saya sih ga tau detailnya harus bagaimana, cuma kalo konsolnya rusak, dibenerin aja. Temen-temen ada yang bisa servis.

Dari mengoleksi konsol dan berjualan, kenapa akhirnya memilih Ding dong?

Sekarang saya kan udah fokus jualan dan keluar dari kerjaan. Saya ngeliat retro udah mulai berkurang untuk jualan. Pertama , yang beli itu pun itu lagi itu lagi. Akhirnya saya coba jualan ding dong.  Saya punya koleksi dingdong, saya coba jual. Saya built up lagi punya saya, cari kenalan game-game center di Jakarta.

Huntingnya dimana aja nih Om?

Di Jakarta, Tangerang, Surabaya, Medan.

Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong

Selain bisnis ding dong, ane liat Om Dani juga bisnis custom bartop. Kenapa kepikiran buat bisnis ini?

Ding dong ini kan gede. Terus ada yang bilang ‘Bro gue ga ada tempat.” Akhirnya searching-searching di luar, ada orang bule bikin. Akhirnya gue pelajarin. Secara sistem kan sama aja kayak ding dong, coba bikin. Dan peminatnya juga banyak.

Untuk harganya berapa nih Om?

Kalo bartop range-nya 5 juta ke atas. Kalo Ding dong, 6 setengah juta. Ada isi pandora, ada MPS. ada beberapa model yang harganya berbeda.

Emang minatnya banyak ya Om Bartop dan ding dong ini sampe Om mutusin buat berhenti kerja?

Kalau saya sih optimis. Karena kan gini, yang main ini kan usianya seusia saya lah. Yang udah kerja atau punya bisnis sendiri. Mereka pasti mengenang masa-masa sekolah mereka dulu. Banyak dari mereka yang ketika tau saya jualan ini, mereka tuh mau naro di cafenya, atau naro di kantornya. Jadi pasti ada aja peminatnya.

Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong

Kalau generasi sekarang nih Om, antusiasnya seperti apa dengan game-game jadul?

Menurut saya sih masih kurang. Pengalaman saya selama di event, buka bazar dan lain-lain, antusiasnya masih kurang. Karena emang bukan jamannya mereka. Mereka nggak punya ‘cerita’ sama game-game ini. Tapi kadang, mereka juga pas liat konsol jadul, bartop, dan dingdong, cuma yaaa kayak pengen tau aja. Abis itu udah.

Tapi saya pernah punya cerita nih. Dulu ada anak SMP beli ding dong saya. Saya tanya, ‘Kok tau dingdong dan pengen beli?’ dia jawab ‘ayah ajarin saya main ini’. Makanya dia beli dingdong saya. Pakai tabungannya sendiri. Yang bikin saya bangga, setelah dia beli dingdong saya, dia sms saya ‘Om ding dong nya bagus banget!”

Omset dari berjualan Dingdong dan Bartop berapa nih Om?

Alhamdulillah untuk saat ini, sebulan bisa laku 5 ding dong lah.

Selain jualan ding dong, Om Dani Ramlan juga menyewakan ding dong. Berapa harganya?

1 ding dong 3.5 juta per unit per event. Maksimal 3 hari. Belum termasuk orang yang menjaganya, koin, dan orang yang loadingnya.

Nah itu dia Gan Sist interview ane sama Om Dani Ramlan. Semoga bisa bermanfaat dan menginspirasi Agan Sista yang menyukai game-game jadul. Jangan lupa buat kasih komentar dan share thread ini.

Nostalgia Bikin Bahagia: Berawal dari Koleksi Konsol Jadul Sampai Jualan Ding Dong



Quote:
SUMBER : Hasil wawancara dan dokumentasi sendiri
Diubah oleh KASKUS.HQ
8
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
25-01-2019 06:53
klasik itu the best
1
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.