Hobby
Batal
KATEGORI
link has been copied
268
Lapor Hansip
08-02-2016 20:58

Sakit lambung GERD yang membuat sesak nafas, seperti sakit jantung

Pertama2 saya mau mengucapkan Gong xi fa cai bagi semua yg merayakan nya emoticon-Smilie
Jadi begini agan2 sekalian
Saya mau share nih....
Kira2 bulan mei 2015 tahun lalu, saat itu saya sedang buang air kecil dan ketika saya mau mengambil air saat itu tiba2 kayak ada yang ceduttttt gitu di daerah dekat ulu hati. Di bawah jantung. Waktu itu saya sampe mikir aduh kenapa ini kok tiba2 sakit kayak gini rasanya di deket jantung saya kayak nyeriii banget. Setelah itu saya langsung membuat teh hangat dan langsung minum tolak angin. Saya pikir saya lagi masuk angin. Setelah itu beberapa hari kemudian sakit itu mulai reda. Tapi gak lama setelah kejadian itu saya jadi ga enak badan lagi sampai akirnya saya minta kerokan. Namun habis kerokan pun badan juga masi ga enak semua rasanya. Akhirnya saya abaikan dan saya anggap itu hanyalah sakit masuk angin biasa. Lalu pada suatu hari setelah kejadian itu saya lagi mau pergi ke greja... saat itu jalanan macet banget karena jam orang2 pulang kantor... dan tiba2 saya merasa sangat sesak... kayak sumpek gitu rasanya... sampe jendela di mobil itu saya buka supaya ga sumpek, saat itu saya baru berpikir whats wrong with my body? kayak ada yang aneh, dan ga pernah saya sakit kayak gitu selama ini. Saat itu saya ga berani cerita dengan mama saya karena saya takut beliau jadi kepikiran. Dan setelah berusaha menenangkan diri akirnya mulai membaik. Sakit ini berlangsung terus menerus tapi ga setiap hari sampe akhirnya bulan juli saya iseng2 lihat di internet sakit dengan gejala2 yang saya alami. Dan saat itu saya juga sempat baca thread di kaskus juga mengenai sakit lambung. Saya agak merasa lega karena ternyata di sana banyak orang yang sakit kayak saya (berasa ada temen nya). Tapi tetep aja badan ini sakit kayak tiba2 dada terasa sakit , keringat dingin, kerongkongan kayak kecepit, gelegek an (sendawa) berkali2, nafas sesak, perasaan kayak panik dan kayak orang mau mati. Dan sakit ini pokoknya membuat pisikis saya jadi agak terganggu... saya kalo lihat macet , jalan2 yang sempit, basement parkiran, dan mendengar cerita2 tentang orang yang sakit, mendadak kayak nafas saya ini langsung sesak. Jadi dari bulan mei itu penyakit itu tiba2 muncul dan tiba2 hilang sendiri. Sampai akhirnya tak terasa uda bulan November 2015. Saat itu tanggal 3 November. Saya inget betul... saya lagi tidur waktu itu. Tiba2 jam 3 an pagi kayak ada sesuatu yang keluar dr hidung saya. Saya pikir saya pilek... waktu saya pegang2 dengan tangan ternyata saya lihat kok kayak darah2.... dan langsung saya bangun ke kamar mandi ternyata saya mimisan. Setelah saya cuci hidung saya dan menyeka nya dengan tisu akirnya saya tidur lagi.... dan waktu saya tidur ga lama kayak ada cairan keluar dr mulut saya dan ternyata darah. Saya langsung panik. Tapi sepertinya Tuhan kayak ngomong kan kamu habis mimisan sedangkan telinga hidung dan tenggorokan kan emang 1 paket. Jadi pasti saling berkaitan. Saat itu saya ga bisa tidur sampe ga terasa uda pagi dan mama saya uda bangun. Kali ini saya bener2 panik dan akirnya saya ceritakan hal ini ke mama saya. Dan mama mengajak saya ke dokter THT. Akhirnya siang itu saya antri ke dokter THT initial HK di derah ngagel /pucang surabaya situ. Dengan perasaan takut saya menunggu giliran saya tiba. Dan akhirnya waktu masuk ke sana saya ceritakan kejadian mimisan itu, saya juga cerita kalo kadang nafas saya sesak. Lalu dokter itu memeriksa hidung saya, telinga, dan tenggorokan saya. intinya dia bilang amandel saya agak bengkak dan saya kena radang tenggorokan. akhirnya saya di kasih resep yang harus dibeli di apotiknya karena di tempat lain belum tentu ada resep obatnya. Dan ketika saya minum obat nya kondisi saya lumayan membaik. Rasa mengganjal di tenggorokan mulai berkurang. Namun sakit yang kayak panik dan nafas sesak saat macet itu tetap terjadi. Sampai akhirnya ga terasa sudah bulan January 2016 (Happy New Year). Bulan januari ini frequency sakit yang saya sebutkan tadi mulai sering terjadi. Dan tiap malam ketika tidur saya merasa tenggorokan saya ini kayak mengganjal dan pokoknya berasa kayak gak sehat sama sekali. Dan akhirnya saya putuskan untuk ke dokter. Saat itu saya mau ke dokter langganan papa saya. Karena saya uda ga kuat dengan sakit saya ini. Rasanya sakit saya ini kayak menimbulkan sejuta pertanyaan di benak saya. Tiap hari saya selalu berpikir saya ini sakit apa ya? Saya ini kenapa? intinya bikin aktifitas saya jd terganggu dan kualitas hidup saya jadi menurun. Saat mau ke dokter Mama saya bawa di dalam doa, ia berdoa supaya saya dipilihkan dokter terbaik. Karena ia kurang sreg kalo saya ke dokter papa saya. Dan pada tanggal 18 January 2016 kakak saya yang berada di luar pulau datang ke surabaya. Saat itu saya cerita ke dia bahwa saya mau ke dokter ,mau cek kenapa saya sakit kyk gini. Dan dia menyaran kan saya untuk pergi ke Prof intial I Menurut kakak saya ada temen nya yang ke dokter itu cocok. Saat itu mama saya nyletuk ya sudah ke dokter itu aja. Mungkin ini jawaban Tuhan. Karena mama tadi doa supaya km diberikan dokter yang terbaik dan ga lama kakak saya bahas soal dokter itu. Akhirnya hari itu juga saya pergi ke Prof tersebut. Saat giliran saya masuk, saya di tensi dan saya ceritakan keluhan dan sakit saya. Saat itu beliau hanya diam saja sambil nyatet2. Dan beliau bilang kalo lambung saya sepertinya bermasalah. Beliau kasih saya resep dan saya di kasi surat pengantar untuk cek darah. Saat itu yang ia centang banyak banget. Sampe saya juga pusing sendiri kenapa banyak banget yang mesti di lab in. Dan intinya beliau ga brani bilang sakit saya apa sebelum lihat hasil lab. Saat itu saya merasa sebal karena dokter ini diem banget ga sebanding dengan antri nya yang berjam2. Dan saya ga smp 10 menit ada di tempat itu. Itupun juga dia ga bilang apa2 klo ga saya tanya. akhirnya saya beli resep yg beliau kasih dan pulang . Beberapa hr kemudian tiba saat nya saya untuk cek darah karena tanggal 25 saya harus balik ke dokternya lagi. Akhirnya tanggal 23 januari saya lab darah dengan perasaan galau... saat itu saya berdoa supaya hasil nya baik. Ketika di ambil darah saya sangat panik... karena itu pertama kalinya saya di priksa darah selama 25 tahun ini saya ga pernah priksa darah. Hasil dr lab bisa di ambil jam 1 siang. Saat menanti jam 1 siangpun tiba dan hasilnya semua baik kecuali golongan kolestrol . Kolestrol saya semua di atas angka batas maximal. Terutama trigliserida. Harusnya TG itu batas maximal nya 150. Punya saya 205. itu termasuk dalam skala tinggi. Namun ketika itu saya merasa lega karena ternyata hasil lab saya cukup bagus. Dan senin tanggal 25 januari 2016 saya ke Prof lagi dengan membawa hasil lab saya. Saat beliu membuka hasil lab saya beliau hanya komen soal trigliserida saya yang tinggi dan beliau bilang saya ga bisa kalo ga di bantu obat untuk menurunkan TG saya. Dan akhirnya saat itu saya tanya, jadi saya ini sakit apa dok?? Dan beliau bilang lambung saya bermasalah tp dia juga ga tau kenapa jd saya mesti endoscopy buat memastikan saya sakit apa. Saat itu saya menolak karena saya takut di endoscopy dan saya juga mikir bahwa hasil lab saya kan uda bagus kenapa mesti di endoscopy lagi? Tapi beliau tetap bilang bahwa saya mesti di endoscopy karena kalo enggak dia ga bisa mengobati saya. Dan ketika saya tanya brapa dok biaya endoscopy? Beliau bilang kisaran 5 juta.... Saya langsung bilang woww kok mahal ya dok. waduh ga usa lah dok (saya lebih ke takut) karena saya pernah lihat papa saya pernah di endoscopy dan kayaknya kok ngeri. Tp dokter tetap suruh saya untuk endoscopy dan akhirnya di jadwalkan tanggal 27 januari 2016 saya harus endoscopy di situ. Dan akirnya ketika tanggal 26 saya uda mulai persiapan karena endoscopy itu harus puasa minim 8 jam. Dan ketika itu saya berdoa pada Tuhan Yesus, saya doa supaya di dalam lambung saya ga ada apa2. Saat saya doa Tuhan seperti bilang jangan takut dan kuatir... lambungmu ga kenapa2... ada suara yg berkata seperti itu berkali2. Dan kira2 jam 8 malam an tiba2 Prof nya telpon saya, beliau bilang alat endoscopy nya lagi rusak, tapi beliau tetap menjadwalkan saya untuk harus endoscopy besok sehingga akhirnya saya di endoscopy ke RS lain. (bersambung yahh pause bentar tangan saya capek ketik)

Haiiii jumpa lagi, maaf kemarinan sudah capek banget ketiknya.....

Nah hari ini tanggal 11 February 2016
Selamat hari kamis semua nya..... emoticon-Smilie

Sekarang saya mau melanjutkan kesaksian saya emoticon-Smilie

Saat itu dokternya kan akhirnya menjadwalkan saya untuk endoscopy ke tempat lain pada tanggal 27 Januari nya. Akhirnya pada tanggal 27 januari 2016 , jam 8 pagi saya sampai di tempat endoscopy. Saat itu saya merasa sangat amat ketakutan plus ruangan nya begitu dingin tambah rasanya bikin saya dag dig dug. Sang suster berusaha menenangkan saya.... dan akhirnya dia menjelaskan endoscopy yang akan saya lakukan dan saya di suru tanda tangan beberapa data. Setelah itu proses endoscopy di lakukan saya di beri anastesi di mulut suapaya nanti tenggorokan jadi terasa tebal dan nanti waktu di masukin alat dr mulut tidak sakit. Setelah itu ga lama Prof . I datang untuk melakukan endoscopy. Saat beliau datang baru saya di suntik bius total. saat endoscopy yang saya ingat saya merasa ada sesuatu yang mengganjal di tenggorokan saya... kayak kita lagi *kelolotan (bahasa indonesia nya apa yaa?) saat itu yang saya inget saya batuk2 tapi saya ga bisa ngelawan karena saya setengah uda tidur. Setelah endoscopy selesai baru saya di pindah ke ruangan pemulihan. Dan ketika saya tanya Prof. I beliau bilang bagus hasil endoscopy nya tapi ada baret2 di lambung dan ada jaringan yang di ambil nanti harus di labkan. Nah setelah itu saya tanya susternya mereka bilang saya harus menge lab kan hasil biopsi (pengambilan jaringan) untuk di lihat apakah ada bakteri di dalam lambung saya. Saat itu saya lega... meskipun saya tau bahwa hasil endoscopy saya pasti baik2 saja... Karena Tuhan uda bilang bahwa lambung saya ga aneh2. Dan saat nya bayarpun tiba.... ternyata di tempat itu biaya endoscopy nya 3,5 juta lebih murah. Dan pada saat saya endoscopy mereka baru 2 mingguan pindah ke ruangan baru. jadi ruangan nya masi bagus dan bersih banget dan duinginnn banget...Saat itu saya sampe speechless karena Tuhan itu emang luar biasa.... DIA tahu bahwa saya ga kenapa2 jadi daripada saya endoscopy mahal2 akhirnya saya di pindah ke tempat lain. Yang bagus dan harga nya lebih murah. Dan lucunya itu kok bisa gitu lo H-1 sebelum saya endoscopy alat endoscopy di tempat yang seharusnya saya endoscopy di sana malah rusak. God memang luar biasa... Setelah itu akhirnya saya ke laboratorium untuk memeriksakan jaringan yang di ambil dr tubuh saya. Dan kata mbak nya kira2 tanggal 2 February 2016 baru jadi hasil lab nya (cukup lama juga yah). Dan ketika hasil lab nya jadi... saya uda deg deg an ga karuan... dan akhirnya saya membranikan diri membuka hasilnya ternyata tidak ditemukan adanya bakteri Helicobacter Pylori. Dan hari sabtu nya tanggal 6 February 2016 saya kontrol lagi ke Prof beliau bilang saya terkena sakit GERD asam lambung ini naik ke esophagus yang akhirnya membuat dada saya terasa panas dan sesak, saya juga di minta dokternya untuk lebih banyak makan sayur dan buah tidak bole makan yang pedas, asam, cokelat ,gorengan (sebaiknya di hindari) . Dan berat badan harus ideal karena kalo berat badan kita tidak ideal itu membuat klap di lambung terbuka dan membuat asam tadi keluar (refluks) menuju esofagus. Sementara ini saya juga harus minum obat sesuai yang dokter nya anjurkan selama beberapa saat. Dan kemarin tanggal 9 feb malam dan 10 feb pagi saya habis makan sup merah (kandungan dari sup merah ada bahan tomat nya dan saus tomat nya) lalu siang nya saya makan rujak cingur tanpa lombok tapi cingur nya tdk saya makan. Dan malam nya badan saya terasa tidak enak. Perut saya sebelah kanan (lambung nya kali yaa)terasa sakit. ini mungkin akibat dr makanan yg saya makan. Disini saya mau bersaksi bahwa Tuhan itu sangat baik... terkadang ia menegur kita dengan hal2 seperti ini supaya kita sadar dan celik bahwa betapa pentingnya kesehatan. Kita juga tidak boleh sembarangan makan dan minum tanpa melihat jangka panjang yang nanti akan berdampak pada kesehatan kita. Tuhan mau kita punya pola hidup yang baik jadi jasmani dan rohani kitapun jadi baik untuk mempermuliakan nama Nya. Saya merasa Tuhan sudah menolong saya dan saya ingin menceritakan nya kepada yang lain supaya bisa menjadi berkat. Dan andalkanlah Tuhan dalam segala sesuatu karena Dokter semua nya hanyalah manusia biasa. Tapi klo kita mau berharap pada Tuhan maka mujizat dan kemenangan pasti akan kita terima. Amin emoticon-Smilie . Buat kalian yang mengalami sakit seperti saya Banyaklah berdoa dan berharap pada Tuhan. Bersukacitalah karena hati yang gembira adalah obat yang paling manjur. Karena sakit lambung itu juga berkaitan dengan pikiran. jika kita stress itu akan menyebabkan penyakit yang berhubungan dengan lambung. Percaya deh sakit lambung itu beneran ga enak buangeeettt dan bukan hal sepele looww... Ga mau sakit lambung kan?? So happy aja emoticon-Smilie dan jaga pola hidup kita. No Coffe kalo bisa. karena awal dr sakit ku ini adalah aq dulu pernah diet2 dan aq minum kopi tiap pagi. akhirnya lambung ku jd kena deh. So please jaga pola makan dan pola hidup kita juga. Sekarang kondisi ku sudah membaik dan aq percaya abis ini akan lebih baik lagi dan akan sembuh karena Tuhan sudah sembuhkan. Amin..... emoticon-Smilie
Thank you buat yang uda mau baca cerita aq. Semoga bermanfaat bagi kalian semua emoticon-Smilie.
God bless yahh
Diubah oleh lovelemon
profile-picture
profile-picture
profile-picture
suekethos dan 5 lainnya memberi reputasi
6
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Sakit lambung GERD yang membuat sesak nafas, seperti sakit jantung
13-01-2019 18:47

Ane penderita juga

Ane juga beberapa hari belakangan penyakit GERD / asam lambung kambuh lagi gan. Benar-benar sakit dan mengganggu karena susah mau makan, setelah beberapa hari dikasih obat, sekarang penyakit nya ga kambuh lagi. Tapi akhir-akhir ini juga jantung sering berdetak kencang kayak panik dan cemas gan, itu dimulai sejak hari kedua GERD. Cemas nya itu bikin udah 2 hari ga bisa tidur nyenyak, mau tidur cemas jadi ga bisa-bisa tidur. Ada solusi ga ya gan ?
Apakah memang ada pengaruh GERD dengan kecemasan yg buat munculnya insomnia itu ?
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia