alexa-tracking
News
Batal
KATEGORI
link has been copied
160
Lapor Hansip
27-11-2018 23:22

Bayi Pertama Dunia Hasil rekayasa genetik berhasil dilahirkan di Cina




Quote:Sekelompok ilmuwan di Cina mengklaim bahwa mereka berhasil melakukan rekayasa genetik dalam kelahiran dua bayi. Tujuannya adalah untuk memodifikasi gen kembar perempuan untuk mencegah infeksi HIV dan menghindari AIDS. Para ilmuwan mengklaim mereka berhasil dalam upaya ini, menurut laporan di Associated Press dan MIT Tech Review.

Jika para peneliti benar-benar telah melanggar aturan medis yang diakui secara internasional dan melakukan apa yang mereka katakan, walaupun laporan ini belum diverifikasi secara independen, maka dunia sains dan kemanusiaan akan memasuki era baru yang rawan kontroversi.

Proyek rekayasa genetik dipimpin oleh He Jiankui, seorang peneliti Southern University of Science and Technology di Shenzhen. Dua bayi perempuan kembar, bernama Lulu dan Nana, dari pasangan Mark dan Grace, yang merupakan bagian dari uji klinis yang melibatkan tujuh pasangan. Pria dalam uji coba semuanya teridentifikasi positif-HIV, sedangkan wanita masih sehat.

Pasangan ini menjalani fertilisasi in-vitro (IVF), di mana sperma disuntikkan ke dalam telur dalam cawan petri dan kemudian setelah beberapa hari embrio yang hidup ditanam di dalam rahim ibu. Setelah sperma disuntikkan ke dalam telur, timnya menyuntikkan Crispr-Cas9, alat genetik yang secara tepat dapat menargetkan dan memotong gen spesifik di antara 20.000 gen manusia. Targetnya adalah gen CCR5. 

CCR5 bertanggung jawab untuk memproduksi protein yang digunakan HIV untuk mengunci, masuk, dan menginfeksi sel kekebalan manusia. Jika gen CCR5 dimutasikan, secara logika, virus HIV tidak akan dapat menginfeksi sehingga gen yang telah bermutasi akan kebal terhadap penyakit HIV.

Dalam kasus ini, infeksi HIV pada ayah sudah ditekan menggunakan obat untuk memastikan bahwa bayi yang lahir nanti tidak membawa penyakit. Percobaan menunjukkan bahwa memungkinkan anak-anak tidak pernah terinfeksi oleh penyakit selama hidup mereka. Formulir persetujuan yang ditandatangani oleh para peserta menyebut proyek itu sebagai program pengembangan vaksin AIDS, menurut Associated Press.

Uji coba ini berlangsung hingga Maret 2019, menurut dokumen persidangan di situs web lab miliknya. Sejauh ini, hanya ada satu kehamilan yang sukses.




Quote:Bayi Pertama Dunia Hasil rekayasa genetik berhasil dilahirkan di CinaAP PHOTO / MARK SCHIEFELBEIN
He Jiankui, kiri, dan Zhou Xiaoqin bekerja di sebuah komputer di sebuah laboratorium di Shenzhen di provinsi Guangdong, Cina selatan.



Quote:Faktanya, para ilmuwan yang mencoba memodifikasi gen CCR5 pada embrio manusia berakhir dengan hasil yang buruk. Studi yang dilakukan oleh kelompok peneliti Cina yang berbeda di tahun 2016 hanya mampu memodifikasi empat dari 26 embrio. Bahkan di antara mereka, tidak semua salinan gen CCR5 telah dimodifikasi. Lebih buruk lagi, banyak embrio mengalami mutasi yang tidak diinginkan dan tak satu pun dari embrio yang berhasil sesuai dari tujuan awal.

He Jiankui tidak mengatakan berapa banyak embrio yang telah diuji dalam uji klinis mereka sejauh ini. Apa yang dia katakan dalam video yang diunggah ke YouTube adalah  dua embrio yang berhasil dimodifikasi secara genetik  yaitu Lulu dan Nana dan berjalan seperti yang direncanakan. Ini bertentangan dengan pedoman 2015 dari KTT Internasional tentang Human Gene Editing, yang menyimpulkan bahwa "jika, dalam proses penelitian, embrio manusia awal ... menjalani rekayasa genetik, sel yang dimodifikasi tidak boleh digunakan untuk proses kehamilan."

Dan klaimnya mungkin bukan cerita lengkap, karena hasilnya belum diverifikasi oleh ilmuwan lain. Data di situs web uji klinis menunjukkan salah satu janin perempuan kembar sebelum mereka lahir memiliki campuran sel yang diedit secara berbeda, yang berarti bahwa beberapa sel memiliki kemampuan untuk melawan HIV sementara yang lain tidak.

Dalam video lain yang dipublikasikan di saluran YouTube-nya, ia mengatakan bahwa Lulu dan Nana bukan hasil rekayasa genetika. Dia menggunakan alat editing gen Crispr yang kuat hanya untuk "menyembuhkan" keluarga. “Jika kita dapat membantu keluarga untuk melindungi anak-anak mereka, itu tidak manusiawi bagi kita untuk tidak melakukannya,” katanya. “Kami percaya etika ada di pihak kami.”



Quote:Dia telah menyusun prinsip-prinsip etisnya sendiri untuk menggunakan teknologi ini untuk menepis kontroversi
  • Diutamakan untuk keluarga yang membutuhkan
  • Hanya untuk penyakit serius, bukan untuk menyempurnakan diri
  • Hormati hak asasi anak
  • Gen tidak mendefinisikan Anda
  • Setiap orang berhak mendapatkan kebebasan dari penyakit genetik\





SUMUR : https://qz.com/1474384/chinas-gene-edited-crispr-babies-push-bioethics-into-a-dark-new-era/


Quote:Menurut agan, apakah rekayasa genetik terhadap manusia merupakan solusi tepat dalam mencegah penyakit atau bahkan meminimalisir kecacatan fisik/mental ?


6
Bayi Pertama Dunia Hasil rekayasa genetik berhasil dilahirkan di Cina
Lapor Hansip
04-12-2018 14:23
Balasan post 2ez
Quote:Original Posted By 2ez
bayangin posisi ente kalo dituker sama pasangan yg kena hiv itu deh.. pasti bakal bersyukur ente dengan teknologi itu dan bisa punya anak tanpa diturunin virus hiv ke anak ente. jadi org jgn mudah ngejudge sesat lah, akhir jaman lah. emoticon-Cape deeehh pantes indonesia gak maju maju ipteknya, wong pikiran orang2nya aja kontra terus sama iptek yg berkembang. ada teknologi baru yg bermanfaat dikit dibilang yg sesat, gk sejalan dengan tuhan, bakal kena azab.


Itu kan kalo sukses... Gimana kalo posisinya dibalik juga, elu jadi orang tua dari anak yang jadi percobaan itu dan percobaannya gagal. Okelah percobaan HIVnya berhasil, tapi justru muncul penyakit lain misal: cacat, tumor, kanker, dll... karena percobaannya manusia, engga akan begitu aja disuntik mati kalo percobaannya gagal dan artinya mereka si anak harus menanggung penderitaan seumur hidupnya...

Btw, yang nentang bukan cuma orang Indonesia yang kebanyakan pikirannya belum maju, di luar negeri dari negara negara maju juga banyak yang nentang. Yang nentangpun bukan orang orang biasa yang engga ngerti etika penelitian ilmiah, tapi para ilmuwan, universitas dan organisasi organisasi penelitian internasional yang pastinya emang paham kode kode etik penelitian ilmiah.
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.