Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
750
Lapor Hansip
12-09-2018 23:05

Your Tea

Your Tea (Love Story 17++)



Thanks buat agan claymite, yang udah bikinin cover keren ini. Thanks yah gan.

Your Tea (Love Story 17++)



Quote:
Rules:
Ikutin peraturannya SFTH, gw yakin gansis semua sudah pada dewasa dan juga bisa baca. No SARA. Jangan rusuh. Simple kan, hehe. Dan santai aja yah bro and sis di thread gw mah. Untuk update cerita itu waktunya tidak tentu yah gansis, hehe. Bisa cepat, bisa juga lama. So, sering-sering aja cek Index yah.

Info tambahan:
Ada perubahan gambar mulustrasi, dan juga jalan ceritanya (sedikit doang kok, biar rapih aja, dan juga biar alaynya berkurang). Sekian dan terima kasih.



Mulustrasi Pemeran Utama



Quote:"Kebetulan sama takdir bedanya apa sih?"


Apakah pertemuan gw waktu itu hanya kebetulan semata?
atau...
Memang sudah takdir gw untuk bisa kenal sama lo?



Quote:
PROLOG


PLAKK! Sebuah tamparan keras mengenai pipi gw. "Kamu jahat tom. Jahat! Aku benci sama kamu!"

Yah, pikiran-pikiran gw melayang kembali ke waktu itu, ketika Canya putusin gw secara sepihak tanpa mendengar penjelasan terlebih dahulu dari gw. Sial, sial, sial!

Sebulan sudah semenjak gw putus dari Canya dan selama sebulan itu pula gw berasa jadi pengemis cinta yang selalu memohon-mohon ke dia. Gw selalu telepon dia, sms dia, dan mencoba berbagai cara buat menghubungi dia. Tapi semua hal yang gw lakukan tersebut hasilnya nihil!

"Ca, angkat dong teleponnya. Please." Gw mencoba lagi menghubungi Canya dan tetap tidak diangkat juga. "Argh!" Secara reflek gw banting handphone gw karena emosi yang nggak bisa gw tahan lagi. Cukup lama gw terdiam sampai bunyi ringtone handphone gw berbunyi dan menyadarkan gw.

Tring... Tring...

Gw ambil handphone gw buat lihat siapa yang telepon gw. Ternyata bukan Canya yang nelepon gw, tapi malah si Kevin. Ah, kampret.

emoticon-phone "Halo, kenapa vin?"

"Woi tom, keluar yuk. Udah lah nggak usah lagi lo pikirin itu si Canya. Cewek di luar sana masih banyak tom."

"Berisik lo. Males gw ke mana-mana vin."

"Kampret! Lo mandi sekarang siap-siap sana. Ini gw lagi di jalan mau ke kosan lo."

"Males gw. Lo nggak usah ke sini deh. Lagian gw juga nggak bakalan mau kelu..."

Tut... Tut... Tut... emoticon-phone


Kurang ajar memang nih si Kevin. Main matiin aja, padahal gw belum selesai ngomong. Sialan! Sambil nungguin si Kevin dateng, gw nyalain laptop gw sambil gw bakar rokok favorit gw. Gw juga sebenarnya bingung sih, ngapain juga gw buka laptop yah, hehe. Tidak lama kemudian, gw pun nggak sengaja mampir lagi ke folder foto-foto kenangan gw bersama Canya, dan ada sekumpulan foto yang bikin gw tertarik di sana. Sekumpulan foto-foto waktu gw sama Canya lagi liburan ke Bali.

Cukup lama gw memandangi sekumpulan foto tersebut, dan... Ah! Gw dapet ide cemerlang nih. Gw langsung buka situs traveloka. Gw lihat-lihat tiket ke Bali berapa harganya. Fix, gw butuh refreshing nih buat move on. Sekitar 20 menit kemudian, pintu kosan gw pun ada yang ketok dari luar.

"Bukain dong tom," ujar seseorang tersebut yang ternyata adalah Kevin.

"Masuk aja setan! Nggak dikunci."

"Kampret! Belum mandi lo tom? Kan gw udah nyuruh lo mandi tadi. Biar begitu gw sampe, langsung cabut kita. Gimana sih lo!"

"Bawel lo. Memang mau ke mana sih vin?"

"Gw mau ngajak lo ke Kemang buat ketemuan. Mau gw kenalin nggak sama cewek? Cantik loh, haha."

"Nggak tertarik gw. Vin, lo liburan ini nggak ada acara ke mana-mana kan?"

"Nggak ada kayaknya tom. Memang kenapa?"

"Mantap. Lusa lo temenin gw ke Bali yah. Gw booking tiketnya sekarang. Gw mau refreshing vin. Males gw di sini soalnya, kepikiran Canya mulu."

"Hah? Gw nggak salah denger kan tom?"




Jika nanti ku sanding dirimu...
Miliki aku dengan segala kelemahanku...
Dan bila nanti engkau di sampingku...
Jangan pernah letih tuk mencintaiku...



Quote:
INDEKS

~BALI~


~New Chapter~



~Chapter II~



~Flashback~

Episode 20 (coming soon)



Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
dbase51 dan 59 lainnya memberi reputasi
56
Masuk untuk memberikan balasan
Your Tea (Love Story 17++)
13-09-2018 17:42
Episode 2
(Bali part II)


Lama gw termenung meratapi kejadian yang tidak disengaja itu, tiba-tiba ada telepon masuk ke handphone gw.

emoticon-phone "Woi, lo di mana? Gw sama Cindy udah di hotel lagi nih."

"Oh, ya udah. Jangan lupa pake pengaman yah vin."

"Si tolol emoticon-Ngakak (S)! Serius tom, lo di mana sekarang? Biar gw susul ke sana."

"Lo nggak usah nyusulin gw ke sini. Gw lagi bareng cewek nih, jangan ganggu dulu."

"Hah? Serius lo? Dapet kenalan cewek dari mana emang lo tom?"

"Bawel lo ah! Udah yah, bye." emoticon-phone


Sorry yah vin gw bohong. Jujur, gw lagi pengen sendiri dulu di sini tanpa ada gangguan. Cukup lama gw berada di sini, dan nggak kerasa juga langit udah berubah menjadi gelap. Minuman dan cemilan kentang gw udah habis dari tadi, dan gw masih juga duduk di sini. Jadi nggak enak gw kalau nggak pesan lagi nih. "Bli, menu dong," panggil gw. Tidak lama kemudian, pelayan pun dateng buat kasih menu ke gw. Gw pesen burger deh, laper juga lama-lama. "Burger satu sama mojitonya satu yah bli," kata gw ke si pelayan. "Baik bli, ditunggu yah," bales si pelayan.

Orang-orang yang tadi berada di sini satu persatu dari mereka mulai meninggalkan tempat ini, tapi ada satu cewek yang menarik perhatian gw. Posisi dia di seberang kiri tempat gw duduk. Gw perhatiin tuh cewek manis juga, tapi kok matanya kayak yang sembab gitu. Sepertinya habis nangis deh pikir gw dalam hati.

"Sudah dari tadi seperti itu bli," kata si pelayan tiba-tiba ke gw sambil kasih pesanan yang sebelumnya udah gw pesan.

"Hah? Maksudnya bli?" tanya gw bingung.

"Cewek yang lagi bli perhatiin, tadi sore sebelum bli datang sempat berantem sama cowoknya. Jadi cowoknya selingkuh bli dan ketahuan. Sempat adu mulut dan ditampar bli sama cowoknya. Lalu cowoknya pergi sama selingkuhannya. Terus yah gitu deh dari tadi jadinya," jawab si pelayan ngejelasin panjang lebar ke gw.

"Waduh. Kasian juga yah bli. Saya tambah pesan Ice Lemon Tea lagi satu deh yah bli."

"Siap. Ditunggu yah," bales si pelayan.

Beberapa menit kemudian, akhirnya dateng juga tuh Ice Lemon Teanya. Gw bawa Ice Lemon Tea ke tempat tuh cewek duduk.

"Nih. Buat lo. Minum dulu gih. Ice Lemon Tea banyak khasiatnya loh. Bisa nyembuhin orang yang lagi galau," kata gw dengan pedenya.

"Hah?" bales dia bingung.

"Gw tahu lo lagi galau. Lagi kesel kan habis putus dari cowok lo. Minum gih Lemon Teanya. Tenang aja, gw bukan orang jahat yang ngasih obat perangsang ke tuh minuman kok."

"emoticon-Bingung (S)."

"Memang tampang gw tampang orang mesum yah? Ya udah deh kalau nggak mau. Sorry yah udah ganggu." Gw putar badan gw buat balik lagi ke tempat duduk gw. Baru satu langkah kaki maju, eh tuh cewek buka suara juga akhirnya.

"Eh, eh. Tunggu," katanya.

"Iyah. Kenapa?" bales gw ramah.

"Itu... Mau," katanya sambil nunjuk ke arah Ice Lemon Tea yang lagi gw pegang.

"Oh. Nih." Gw kasih Ice Lemon Teanya ke tangan dia. "Gw boleh ikut gabung duduk di sini?" tanya gw kemudian.

"Boleh," jawab dia singkat.

"Thanks. Sorry yah kalau gw nganggu lo. Gw nggak ada maksud apa-apa kok. Gw cuman tahu apa yang lagi lo rasakan kok, soalnya gw juga lagi galau habis putus juga dari cewek gw. Jadi gw tahu rasanya sakit hati." Dia cuman ngelirik gw, lalu dia kembali fokus ke minumannya. Sialan! Gw dicuekin bro emoticon-Mad!

Lama juga kita berdua saling terdiam. Bingung gw habisnya mau ngomong apaan lagi. Setiap gw ngomong selalu dicuekin. Ya udah, mending gw diam aja daripada dicuekin lagi sama dia. Gw perhatiin nih cewek kalau dari deket emang manis sih, lucu. Tapi kok dia dari tadi cuman bengong aja yah? Dari tadi gw perhatiin nih cewek ngelihat ke atas mulu, ke arah bintang-bintang. Gw takutnya entar dia kesambet jin lagi, malah makin berabe kan nantinya.

"Halo," kata gw sambil gw goyang-goyangin tangan gw di depan mukanya. "Lo nggak kenapa-kenapa kan? Jangan bengong mulu, nanti kesambet loh." Hening, nggak ada jawaban. Sialan memang nih cewek. Untung cantik lo! Kalau nggak mah udah gw tinggalin lo dari tadi! Gw nyalain rokok favorit gw. Baru mau ngehembusin asepnya, eh dia keluar suara juga akhirnya.

"Tolong jangan ngerokok depan gw yah!" bentak dia ke gw.

Gw matiin rokok gw. "Akhirnya lo bisa ngomong juga yah. Gw kira lo kesambet jin amnesia."

"Garing! Btw, makasih yah minumannya. Bener kata lo, lemon tea bisa ngilangin galau." Seyumannya gila, manis banget emoticon-Malu.

"Eh, eh." Sial! Jadi gugup gw jadinya. "Sama-sama."

"Maaf yah, lo gw cuekin dari tadi. Gw tahu kok lo orang baik dan pengen nyairin suasana. Tapi tadi gw lagi nggak mau diganggu dulu. Sakit tahu nggak diselingkuhin tuh! Gw udah jauh-jauh dateng ke sini sendirian buat kasih suprise ke dia, tapi yang gw dapet malah kenyataan pahit bahwa gw udah diselingkuhin! Sakit! Semua cowok emang sama aja, brengsek!"

"emoticon-Roll Eyes (Sarcastic)?" Jadi curhat dia. Tadi gw dicuekin, eh sekarang malah curhat. Dasar cewek aneh!

"Eh, maaf yah. Malah jadi curhat, hehe."

"Santai, nggak semua cowok brengsek kok. Buktinya gw masih di sini temenin lo. Walaupun dari tadi gw dicuekin mulu juga sih, haha."

"Haha." Dia pun ikut tertawa.

Kita berdua akhirnya larut dalam obrolan-obrolan ringan, dan nih cewek asik juga ternyata kalau diajak ngobrol. Gw dari tadi ketawa-ketawa mulu, begitu pun dia. Gw ngerasa seperti sudah kenal lama sama nih cewek. Nyambung aja gitu ngobrol bareng dia dan nggak kerasa waktu pun berjalan sangat cepat. Ternyata dia bukan cewek jutek seperti yang gw kira sebelumnya, tapi cewek aneh yang pinter ngelucu dan bawel pastinya.

Gw pun akhirnya tahu nama dia. Nadia namanya. Nadia ini ternyata seumuran gw, dan dia asli orang Bandung. Segitu doang gw dapat info tentang dia, karena setiap gw tanya tentang hal lainnya, Nadia ini selalu jawab dengan rahasia.

"Tom, gw balik dulu yah ke hotel. Makasih banget yah udah temenin gw malem ini. Seneng banget deh gw bisa kenal dan ngobrol sama lo," kata Nadia.

"Sama-sama nad. Gw anter yah, udah malem. Bahaya pulang sendirian," bales gw coba menawarkan diri.

"Nggak usah tom, ngerepotin. Gw bawa motor kok, jadi tenang aja. Lagian deket juga hotel gw dari sini," tolak Nadia. "Ya udah, gw duluan yah tom," lanjutnya pamit kemudian.

"Eh, iyah nad. Hati-hati di jalan yah."

"Dadah."

Akhirnya Nadia pun hilang dari pandangan gw. Bentar-bentar deh, kok kayak ada yang mengganjal yah. Sialan! Lupa gw minta kontaknya dia. Dia kan masih di sini sampe lusa. Sial! Bisa-bisanya gw lupa sama hal sepele kayak begini. Sepanjang jalan gw menggerutu ke diri gw sendiri, betapa tololnya diri gw ngelepasin cewek unik seperti Nadia ini. Gw jalan layaknya zombie, lemes kaki gw habisnya. Mana masih jauh pula hotelnya. Dengan susah payah, akhirnya gw sampe juga di hotel tempat gw menginap.

Di lobby hotel, gw seperti lihat cewek yang familiar. Tapi siapa yah? Mata gw burem sih kalau lihat dari jauh. Gw jalan ke lobby, dan ternyata bener ada Nadia di situ! Dia lagi duduk tenang sambil baca majalah.

"Nad. Nadia," teriak gw.

"Loh, loh, Tommy. Kok tahu gw di sini sih?" Ekspresi kagetnya lucu banget asli. Kayak yang habis ngelihat tuyul tapi rambutnya gondrong.

"Haha. Gw kan nginep di sini juga nad. Btw, untung gw ketemu lagi sama lo di sini. Gw minta kontak lo dong nad."

"R-A-H-A-S-I-A. HAHA." Tiba-tiba Nadia berdiri dan berjalan dengan santainya ngelewatin gw.

"Yah..."

"HAHA. TOM. TOMMY... Besok gw tunggu di lobby jam 11 siang yah. JANGAN TELAT! Dah ah, bye. Gw mau tidur dulu."

Gw cuman bisa bengong ngelihat tingkah lakunya si Nadia. Memang cewek aneh lo nad, haha.



Your Tea (Love Story 17++)

Your Tea
by: @panjul1993
Diubah oleh panjul1993
profile-picture
profile-picture
profile-picture
pulaukapok dan 8 lainnya memberi reputasi
8 1
7
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
denting-waktu-dalam-ruang-sepi
Stories from the Heart
tenung-based-on-true-story
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Heart to Heart
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia