alexa-tracking
Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
Lapor Hansip
30-11-2014 11:28
CERITA TENTANG KITA
Quote:
DISCLAIMER
Cerita ini hanyalah fiktif belaka. Apabila ada kesamaan nama, karakter, tempat, maupun cerita, itu semua hanyalah kebetulan yang tidak disengaja.


Quote:Title : CERITA TENTANG KITA
Author : NVRstepback
Genre : Slice of Life, Drama, Romance, Family


INDEKS
:
Quote:Act 1 - "A Meeting"
Act 2 - "Crash!"
Act 3 - "Awake"
Act 4 - "A 'Normal' Day"
Act 5 - "Jealous"
Act 6 - "Preparation"
Act 7 - "Surprise!"
Act 8 - "His Story"
Act 9 - "An Old 'Friend'"*NEW!
Act 10 - "Memory" *NEW!





Quote:
note nov2017: lanjut lagi setelah kentang 3 taun..
update index, linkpost menyusul
Diubah oleh nvrstepback
0
Beri apresiasi terhadap thread ini Gan!
13-11-2017 16:20
Quote:
Quote:
Act 5 - "Jealous"


Quote:Alea berjalan menyusuri koridor menuju perpus. Senyum bahagia menghiasi wajahnya. Kejadian yang cukup awkward ketika berdua bersama Evan tadi masih memenuhi seisi ruang otaknya. Perasaan senang, canggung, malu, bercampur. Tapi yang pasti, dia senang karena sepertinya rasa sukanya kepada Evan tidak bertepuk sebelah tangan. Saat sedang berjalan, tiba-tiba dia melihat Emily sedang terduduk lesu sambil memegang beberapa buku.
“Mily, kok di sini? Katanya tadi mau ke perpus.” Tanya Alea. Namun Emily hanya diam saja. Dia masih tertunduk dan tidak menunjukkan wajahnya. Melihat keanehan pada salah satu sahabatnya itu, Alea perlahan menunduk memperhatikan wajah Emily.
“Lho. Mily, kamu kenapa? Kok nangis? Ada apa?” tanya Alea lagi. Emily masih juga terdiam.
“Yaudah, kalo emang belum mau cerita. Tapi kalo mau cerita, cerita aja. Kita kan sahabat.” Kata Alea kemudian duduk di samping Emily. Tiba-tiba dari arah belakang muncul Kenzo.
“Mily.” Kata Kenzo. Mendengar suara Kenzo, tanpa menoleh dan melihat Kenzo, Emily langsung berlari pergi. Alea tampak kebingungan melihat apa yang terjadi. Saat Kenzo akan mengejar Emily, Alea pun menarik tangan Kenzo dan mendudukkannya.
“Aduh, Alea. Kenapa sih, kakak kan mau ngejar Mily dulu.” Kata Kenzo kesal.
“Kak. Sebenernya ada apa sih kok Emily bisa sampe gitu?” tanya Alea.
“Dia salah paham Al, pas ngeliat kakak sama Rara pas di lab tadi.” Jawab Kenzo lesu.
“Rara? Siapa tu kak? Pacar kakak?” tanya Alea lagi.
“Aduh Alea. Kamu kan tau, kalo kakak tu masih jomblo.” Jawab Kenzo.
“Terus?” tanya Alea. Kenzo menarik nafas panjang, kemudian mulai menjelaskan semua yang terjadi. Dari kejadian Kenzo bertabrakan dengan Emily hingga kejadian Rara yang tiba-tiba mendekatinya dan Emily melihatnya. Kenzo juga menjelaskan siapa Rara.
“Tapi kakak bener udah nggak ada rasa sama kak Rara kan?” tanya Alea.
“Bener Alea. Serius deh.” Jawab Kenzo bersungguh-sungguh. Melihat raut wajah kakaknya, Alea pun yakin. Tapi kemudian muncul pikiran jahil Alea.
“Terus, kok kakak kayaknya ngebet banget ngejar Mily mau ngejelasin ini semua?” tanya Alea dengan nada menggoda.
“Ha? Eh..Eng..Anu..Umm.” Kenzo kehilangan kata-kata. Dia pun kemudian mulai berpikir, kenapa juga dia sampai ngos-ngosan mengejar Emily? Padahal dia da Emily tak ada hubungan.
Alea masih menunggu jawaban dari Kenzo. Tapi nampak kebingungan di wajah Kenzo, sehingga Alea pun mengurungkan niatnya untuk bertanya lebih jauh kepada Kenzo.
“Yaudah kak. Biar nanti Alea jelasin ke Mily. Tenang aja.” Kata Alea sambil menepuk pundak Kenzo.
“Makasih ya Al.” Kata Kenzo. Alea tersenyum sambil mengacungkan dua jempolnya.
“Oiya, bentar lagi jam 3 lho. Buruan ke hall gih. Supaya gak ketinggalan.” Kata Kenzo mengingatkan Alea.
“Oke kakakku sayang. Alea duluan ya. Kakak buruan nyusul lho.”
“Sip”. Kata Kenzo. Alea pun bergegas pergi menuju Hall.
***
Alea bersama Emily, Liana, dan Gea serta mahasiswa baru lainnya sudah berkumpul di hall untuk mendengarkan pengumuman lebih lanjut seputar acara makrab. Beberapa mahasiswa anggota BEM nampak masuk ke hall termasuk Tara, Evan, dan Wayan. Namun tak nampak batang hidung Kenzo.
“Selamat sore semuanya.” Kata Tara membuka acara.
“Eh, kak Kenzo mana ya?” Liana melempar pertanyaan ke teman-temannya.
“Paling masih jalan ke sini.” Jawab Alea. Emily nampak acuh. Alea pun segera menyampaikan sesuatu ke Emily.
“Mily, nanti ngobrol sama aku bentar ya.” Kata Alea agak berbisik ke telinga Emily. Emily pun mengangguk. Alea tersenyum. Kemudian mereka kembali memperhatikan pengarahan yang disampaikan Tara.
“Pertama-tama, silakan kalian berbaris sesuai dengan instruksi dari kak Evan.” Kata Tara.
Evan langsung bergerak. Dia memberi aba-aba agar para maru (mahasiswa baru – red) membuat barisan 10 bersaf (10 menyamping). Tak butuh waktu lama, barisan sudah tertata rapi.
“Oke, barisan sudah terbentuk. Sekarang, silakan kalian lihat teman-teman pada barisan kalian. Mereka akan menjadi anggota kelompok kalian selama acara makrab nanti.” Kata Tara menjelaskan. Total ada sekitar 20 kelompok. Alea, Emily, Liana, dan Gea berada pada satu kelompok bersama dengan 2 orang cewek dan 4 cowok.
“Sekarang, silakan masing-masing kelompok membentuk lingkaran kecil. Kami akan membagikan peralatan apa saja yang nanti harus kalian bawa.” Segera barisan bubar dan terbentuk lingkaran-lingkaran kecil. Tara, beserta Wayan dibantu anggota BEM yang lain membagikan lembar-lembar kertas berisi peralatan yang harus dibawa oleh peserta makrab.
“Silakan kalian baca, kemudian kalian rundingkan dengan kelompok kalian. Apabila ada yang kurang jelas, silakan kalian bertanya.”
Salah satu cowok di kelompok Alea pun meraih lembaran kertas tersebut kemudian membacanya. Cowok berperawakan cukup tinggi dengan badan yang proporsional. Rambutnya bergaya spike. Beberapa kali dia mengernyitkan dahi ketika membaca. Beberapa kali pula dia melontarkan pertanyaan. Kemudian dia mulai membuka diskusi kelompok.
“Oke teman-teman, sebelumnya kita berkenalan dulu. Nama gue Gian Baskara, kalian bisa panggil gue Gian. Gue dari jurusan Hukum” Kata Gian memperkenalkan dirinya.
“Gue Wisnu Eka Satria. Panggil gue, Wisnu. Gue juga dari jurusan hukum.” Kata Wisnu, cowok berperawakan agak kecil dengan wajah yang cukup tenang.
“Anissa Rahmania. Panggil gue Nissa ya temen-temen. Gue dari jurusan Informatika.” Nissa, cewek manis berjilbab. Senyumnya menambah pesonanya.
“Atika Ratnaputri. Panggil gue Tika aja. Gue jurusan hukum.” Tika, cewek berambut sebahu. Sorot matanya yang begitu cemerlang menunjukkan kecerdasannya.
Berturut-turut, Alea, Emily, Liana, dan Gea memperkenalkan diri. Serta seorang cowok dan seorang cewek yang ternyata adalah saudara kembar.
“Gue Mars Aditya, kalian bisa panggil gue Mars atau Adit. Gue jurusan ekonomi.” Mars, cowok berperawakan kecil dengan mata agak sipit. Berkulit putih. Rambutnya cukup panjang.
“Dan gue Venus Azalia, kakaknya Mars. Panggil gue Venus. Gue juga jurusan ekonomi.” Venus, wajahnya sangat mirip dengan Mars. Hanya rambut ikal panjangnya yang membedakan dia dengan Mars.
Setelah sesi perkenalan, mereka mulai membagi tugas untuk membawa peralatan yang harus dibawa untuk makrab. Dan sebagai ketua, ditunjuk Gian. Setelah Tara membubarkan acara tersebut, beberapa kelompok masih tampak tinggal di dalam hall untuk berdiskusi termasuk kelompok Alea. Mereka tampak serius mendiskusikan beberapa hal.
“Oke, semuanya udah fix. Gak ada yang merasa keberatan kan?” tanya Gian. Semuanya menggeleng.
“Eng. Besok, jam 2 kita kumpul lagi aja. Gimana?” usul Tika. Semuanya setuju. Mereka kemudian bergegas keluar hall dan pulang.
Sesampainya di luar hall, Alea langsung menarik Emily dan mengajaknya ke taman kampus yang agak sepi. Mereka berdua pun duduk. Perlahan, Alea pun mulai bertanya ke Emily mengenai apa yang terjadi antara Emily dan Kenzo.
“Emily.” “Alea.” Mereka berbicara bersamaan.
“Ada apa Alea?” tanya Emily.
“Eng, kamu duluan aja deh Mily.” Kata Alea mempersilakan Emily berbicara. Emily diam sebentar kemudian menarik nafas panjang.
“Kak Kenzo udah punya pacar ya Al?” tanya Emily. Mendengarnya, Alea cukup kaget. Tapi dia berusaha menutupi kekagetannya.
“Kak Kenzo tu masih jomblo Mily. Dia tu terlalu susah buat jatuh cinta.” Jawab Alea. Emily menunduk.
“Tapi tadi kok dia sama cewek di lab komputer. Deket banget.” kata Emily.
“Kamu cemburu ya?” tanya Alea dengan nada agak menggoda.
“Ah Alea apaan sih. Aku kan bukan siapa-siapanya kak Kenzo.” Kata Emily mengelak. Tapi nampak pipinya bersemu merah. Alea pun tersenyum melihatnya.
“Mily, kak Kenzo tadi udah cerita semuanya ke aku. Kak Kenzo juga kaget karena tiba-tiba kejebak di situasi kayak tadi. Cewek yang kamu lihat lagi ngedeketin kak Kenzo tu namanya Rara. Kak Kenzo pernah suka sama dia, tapi akhirnya rasa suka kak Kenzo hilang. Jadi mereka tu nggak ada apa-apa.” Terang Alea. Emily terdiam mendengar semua kata-kata Alea.
“Kamu suka sama kak Kenzo kan Mily?” tanya Alea. Emily masih diam. Tapi raut muka kecewanya telah berubah menjadi raut muka bahagia.
“Gakpapa Mily, aku udah tahu kok. Eh, tau gak sebenernya kak Kenzo juga suka lho sama kamu.” Kata Alea sambil menepuk pundak Emily.
“Alea. Kak Kenzo suka sama aku? Serius?” tanya Emily tidak percaya.
“Iya Mily. Kak Kenzo emang gak pernah cerita. Tapi pas ngeliat usaha kak Kenzo sampe lari-lari ngos-ngosan buat ngejar kamu tadi, aku jadi tau. Kak Kenzo tu orang yang terlalu cuek buat ngejelasin sesuatu ke orang lain kalo ada salah paham. Sikap dia ke kamu beda sama sikap dia ke orang lain.” Jawab Alea panjang lebar. Emily pun tersenyum kemudian memeluk Alea.
“Makasih ya Alea. Berarti aku harus minta maaf ke kak Kenzo.” Kata Emily. Alea tersenyum.
Mereka pun bangkit berdiri dan bergegas pulang karena hari sudah sore dan mereka harus mempersiapkan peralatan untuk makrab. Oiya... Satu lagi, mereka harus membantu Liana menyelesaikan tugas merangkum materi kuliah Sastra Modern.
***
“Kak, aku mau ke rumah Liana dulu bantuin dia ngerjain tugas.” Kata Alea ke Kenzo di tempat parkir.
“Kakak anterin ya?” kata Kenzo.
“Gak usah kak, aku bareng sama temen-temen naik mobilnya Emily.” Terang Alea.
“Eh Al. Mily gimana?” tanya Kenzo penasaran.
“Ciee. Manggilnya udah Mily.” Kata Alea menggoda kakaknya.
“Ih, dasar. Ditanya apa jawabnya malah apa.” Kata Kenzo sewot.
“Semuanya lancar bos.” Kata Alea sambil mengacungkan jempolnya. Kenzo senang mendengarnya.
“Oiya kak, kapan nih nembak Emily? Dia udah nungguin lho.” Tanya Alea lagi. Kali ini Kenzo tak mau kalah meladeni candaan Alea.
“Kakak bakal nembak Emily kalo Evan udah nembak kamu.” Jawab Kenzo datar kemudian diikuti dengan senyum jahil.
“Ih, kakak apaan sih.” Kata Alea malu-malu.
“Yaudah kak, Alea duluan ya. Kakak ati-ati di jalan. Kalo udah nyampe rumah sms Alea ya.” Kata Alea.
“Iya adikku yang paling cantik.” Kata Kenzo sambil memeluk Alea.
“Daa kakak.” Kata Alea kemudian berlalu meninggalkan Kenzo. Kenzo masih mengamati Alea yang berlari ke arah teman-temannya.
“Kamu sekarang udah gede Al. Kakak seneng di sini, kamu punya sahabat yang baik.” Batin Kenzo. Dia pun bergegas menyalakan motornya dan pulang. Di depan gerbang kampus, dia sempat berpapasan dengan Alea dan teman-temannya termasuk Emily. Mata Kenzo dan Emily sempat beradu pandang. Ada senyum di wajah mereka. Namun hanya sebentar karena Kenzo kemudian melaju menjauh.
“Yuk guys.” Ajak Liana.
Mereka pun masuk ke mobil Emily. Di jalan, Alea yang duduk di samping Emily melihat senyum di wajah Emily yang tak kunjung hilang.
“Ciee yang disenyumin kak Kenzo.” Kata Liana menggoda dari kursi belakang.
“Ah, apaan sih Li.” Elak Emily. Suasana pun menjadi meriah dengan kata-kata Liana yang selalu berhasil membuat Emily selalu kehabisan kata dan salah tingkah.

Will be continued...


*dasar ts kampret udah 3 taun baru lanjut!*
Diubah oleh nvrstepback
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
gadis-berkerudung-senja
Stories from the Heart
milk--mocha
Stories from the Heart
reuni
icon-jualbeli
Jual Beli
© 2019 KASKUS, PT Darta Media Indonesia.
All rights reserved.