Story
Batal
KATEGORI
link has been copied
18
Lapor Hansip
01-08-2014 03:52

"Kamu manis,Semanis ingatanku tentang kamu" (My True Story)

Prolog
Perkenalkan nama gue Febri,gue tinggal disebuah kota kecil di Jawa Timur. Gue lahir dari keluarga Broken Home,dan layaknya kebanyakan anak yang terlahir dari keluarga Broken Home, hidup gue berantakan. Sekolah gue pun acak-acakan bahkan bisa dianggap gue beruntung uda lulus sekolah tahun ini. Gue lumayan cakep,baik,lumayan jago futsal,setia kawan,dan “GILA” itulah setidaknya yang temen-temen gue bilang tentang gueemoticon-Ngakak,namun saying gue termasuk pribadi yang introvert,dan tidak mudah bergaul apalagi dengan cewek. Bisa di bilang JONES  Dan di sini gue mau menceritakan kisah hidup gue,

Part 1


Gadis cantik tukang nyuruh
Hari ini hari pertama gue masuk sekolah SMP,setelah MOS yang super menjengkelkan, hari dimana kami semua murid baru di bully agar tunduk sama kakak kelas,apapun yang terjadi mereka SELALU BENAR. Hari-hari berjalan dan gue masih belum menemukan sesuatu yang membuat gue berminat untuk melanjutkan sekolah di SMP terbaik di kota gue ini.

Hari ini hari selasa, hari dimana gue dapet jatah buat bersihiin kelas setelah usai sekolah. Dan rencana kabur pun selalu ada bagi kami kaum cowo jika harus bersih-bersih kelas. Tapi ada seorang gadis yang berhasil mencegat gue buat kabur,dan apesnya gue cowo sendirian di antara 4 cewe yang dapet jadwal hari itu. Mau gak mau gue harus nurutin mereka hari itu,tapi di sinilah awal mula gue deket Gadis cantik tukang nyuruh ini. Awal mula gue merasa betah dan selalu nunggu-nunggu hari selasa agar bisa ngobrol dengan Gadis ini.
Kedekatan kami berlanjut hingga hubungan yang lebih intens. . eee ciiee intens,ya memang begitulah keadaan sekarang. SMS,Telfon hingga chat FB pun terus berlanjut,namu disini gue jadi pecundang,gue gak berani ngungkapin perasaan gue dan terus jalanin HTS sama dya. (Ya begitulah istilahnya zaman sekarang). Ini lah kesalahan fatal gue,kesalahan fatal yang gue sesalin sampe saat ini. Bukan karena gue gak jadi pacarnya,tapi ada hal yang lebih menyakitkan terjadi di kemudian hari.


Part 2

Kisah lucu dan bikin malu
Hari ini berjalan seperti biasa,dan gue tetep deket sama Gadis cantik itu. Gue inget banget hari ini karna sesuatu yang membuat gue malu terjadi. Seharian gue nempel terus sama doi,iya jelas lah karna tempat gue juga di belakangnya,so gue selalu ngajak doi ngobrol. Jam istirahat pun gue memilih ngajak dya makan bareng,karna pas lagi gak modal,akhirnya gue ama dya bayar sendir”,
Gwe : Makan yuk,gue laper ini
Gadis: Tumben ngajakin gue,mau bayarin ini kayaknya
Gwe: Eh ya bayar sendir” orang gue Cuma mau ngajak doing.” dan yang gue suka+bikin malu gue adalah,doi ketawa manis sambil ngmong.
|Doi:”wes ngerti aku,mau tasmu tak bukaki gek nemu dompet isine muk 10 ewu,mesakne”
kira-kira gini translatenya “ udah tau aku,tadi tas kamu aku buka dan nemuin dompet kamu,pas aku buka eh isinya Cuma 10 rbu kasian”. ngerti lah jamannya anak SMP,20rbu aja bisa buat seminggu. Pengertian sih,tapi ucapanya nyakitin,Sakitnya tuh di sini (nunjuk hati sambil nangis).
Hari ini gue ada jadwal bersih-bersih tapi gue pulang duluan karna jemputan udah nungguin dari tadi,dan di ujung perpisahan ane sama gadis itu,dya mau ngomong sesuatu sama gue tapi gue buru-buru harus pulang hari itu. Apa yang mau dya bilang? Who know’s.

Somebody Else part 1

Kedatangan Gadis manis
Sore hari yang gelap menemani gue menyanyikan lagu Perfectnya Simple Plan sambil memainkan gitar yang menjadi satu-satunya teman dalam gemercik air hujan. Tiba-tiba HP gue berbunyi ,temen sekelas gue namanya ahdi.
A : Woe,nomor hape yang lo kasih kemarin balesin sms gwe\
G: Ya bagus dong,trus gimana modus lho sama cewe yang 1 ini?
A : Modus mbahmu,dya tau lo yang ngasih nomor keg we?
G:Loh,gak mungkin dya tau vroh,gue yakin. Soalnya dya juga gak tau nomor gue,inget aja mungkin kagak. Kecuali lo yang ngasih tau.
A:eh,ahaha yo sory lah bro kalo gak ngasih tau dya gak mau bales.
G : ah somplak lo,berantem aja yok
A: Lo yang somplak,malah ngatain. Eh doi minta nomor lo kemarin.
G :Trus lo kasih?
A: Iye lah,
G: Woe,ngapain lo kasih? Kerumah gue lo,berantem aja yok,
A:eits,gini bro Dye bilang ada urusan sama lo,PENTING ,makanya gue kasih.
G: Iya,dya mau nglabrak rumah gue gara-gara lo.bodho ah lo
A: Serah lo deh,gue mau main nih,ikut kagak?
G: Gak,lagi ujan tempat gue. Nanti malem gue nyusul,kalo mau WAR pake char gue aja
A: Oke vroh
Dan gue terusin nyanyian gue yang fals itu hingga hari menjelang malam,gue pun memutuskan untuk mandi trus gabung sama anak-anak di Net.
Rencana gue buat gabung sama anak-anak malam itu gagal,karena ibu gue lagi sendiri di rumah,dan sebagai anak yang baik,gue tinggal di rumah meski kesepian malam itu. Gue duduk di balkon atas sambil melamun,memikirkan gadis cantik gue itu. :* Lamunan gue di buyarkan HP gue yang berbunyi karna ada SMS. Gue kaget,gue nerima sms dari Gadis manis temen kecil gue.
GM: Febri ya? Ini gue Anti. Masih inget?
Gwe : Ya inget lah,gak lo kasih tau nama lo gue juga udah tau kalo lo Anti. Gue punya kok nomor lo di HP gue.
Anti : Ya gak perlu sewot gitu juga kali,gue kan nanya baik-baik tadi.
Gwe:Elah non,Gue ngasih tau bukan sewot. (cewek dimana-mana ribet,SMS aja harus jelas tanda baca biar kagak salah paham) Eh mau bahas soal adhi ya? Gue minta maaf deh, 
Anti: Enggak kok,gue kangen aja sama lo, disekolah gue sekarang gak ada anak yang suka jahilin gue senekat elo waktu dulu. Gak ada yang gue cubitin tangan sama pipinya kaya ke elo.
Gwe: Lo kangen gue? Kangen itu peluk kek,ato paling enggak bawain roti,ini nyubit. Nyiksa woe itu namanya. Ada apa minta nomor gue?mau nyiksa gue lagi?kagak lah,gue gak mau lagi deket sama lo(Ini anak sakit apa ya?segitu jujurnya sama cowo,bilang kangen kaya mesen makan,gak ada malu-malunya. Iya sih gue rada kangen sama cewek 1 ini,beda aja dari yang lain. Tapi itu,gue selalu disiksa pas jadi temennya,mau bales juga kagak enak dya cewek,serba salah lah vroh. Anehnya dya diem gak bales sms ane,yaudah gue buka laptop main game OFFLINE aja daripada bosen. Tambahan,gue ada penyakit INSOMNIA dan semakin parah seiring bertambahnya umur ane. Hari hari berjalan sepeti byasa Anti gak lagi hubungin gue,dan gue pun gak permasalahin itu. Dan masalah pun muncul,kata-kata yang gue ucapin nyakitin Anti,dya nangis karna kata-kata gue yang sebenernya bercanda. Itupun gue ketahui sekitar seminggu,dan gue tau dari temen gue di adhi yang di sms kakak perempuannya,soalnya kontak terakhir Anti ada nama gue dan Adhi dan Adhi yang di tanya soal ada apa gue sama Anti.
Kakaknya pun sms gue,nanyain ada apa,ya gue jawab gak ada apa-apa,emang gak ada apa-apa antara gue sama Anti. Disini gue di kagetin satu hal,kakaknya ngasih tau gue dya nangis di kamar gak mau ngomong masalahnya sama orang lain. Bukan itu yang gue kagetin,yang gue kagetin ada tulisan darah di sebuah kertas di atas mejanya,tau apa tulisannya? NAMA GUE,FEBRI. Gue heran mau yakin kaya gak mungkin,mau gak yakin ki masa kakaknya bohong sama gue,dan inilah awal kedekatan gue sama Anti. Gue pun SMSin dya.
Gwe: Kamu kenapa? Mbak kamu bilang kamu nangis?
Anti :Gpp kok,mbak bohong sama kamu.
Gwe:Trus kenapa ada nama aku di tulis sama darah di kertas di meja kamu?
Anti: Darimana kamu tau? (Belum juga gue bales ada SMS masuk)
Enggak ada kok,ngapain nulis nama kamu di kertas,pake darah lagi,apaan.
Gwe:Kalo tentang ucapan gue,gue minta maaf yah,gue cuman bercanda aja kok kemarin.
Anti:Bercandamu keterlaluan tau gak,
Gwe: Iya sory,emang ada apa sebenernya
Anti: Gak ada apa-apa kok
Dan SMS sore itupun berakhir dengan menyisakan pertanyaan-pertanyaan yang menyesakkan di hati gue.
Diubah oleh twilighthealing
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Cerita CINTA seorang PECUNDANG
11-08-2014 12:32
Someb ody else part 2
Gue lebih sering sendiri setelah kepergian An dari sisi gue,gue jadi lebih pendiam dan lebih sering ngabisin waktu gue di kelas buat tidur,entahlah,kepergian An bener-bener ngrubah hidup gue,tapi mau gimana lagi,An yang memilih semua ini. Gue bukannya gak mau nyari gantinya An,emang saat itu yang ada di pikiran gue hanya An,dan puluhan kali aku bertanya pada diriku sendiri,Salah gue apa An?hingga lo pergi tinggalin gue sendirian,gue pikir lo mau nerima kekurangan gue yang emang egois,tapi lo pergi sekarang,dan..sudahlah,percuma gue nyesalin kepergian An.
Jam olahraga gue bareng sama kelas sebelah,dan itu slalu jadi kesempatan kami buat bermain futsal. Diam-diam ada seorang cewek yang sering merhatiin gue ketika main,gue juga baru tau setelah dikasih tau temen gue yang bilang cewek itu sering ngliatin gue ketika jalan. Namanya Devia,gue gak begitu mengenal cewek ini, tapi dia cewek yang lumayan cantik bersih,dengan senyum manis yang sering dya perlihatkan sama gue ketika berpapasan. Gue mau nanyain nomer ya sungkan sama temen gue,kalo gak nanyain ya mubadzir,wkowkowk. Awal mula gue deket sama cewek ini,lewat social media yang lagi ngetrend waktu itu Mx*t,gue juga gak sadar ketika ada kontak dya di hp gue,mungkin kerjaan temen gue. Dari obrolan kami,Dev terlihat seperti cewek yang pendiam,gak seperti An yang selalu ngoceh gak jelas,Dev lebih sering gue tanya daripada nanya tentang gue,mungkin dya gak mau tau tentang keseharian gue,mungkin aja.
Kedekatan kami Cuma sebatas temen,setelah dya nerima cowok yang nembak dya,bukan salah dya juga sih,karna gue juga gak nembak-nembak dya setelah kedekatan kami. Gue gak masalah,karna gue emang gak ada rasa,rasa gue sekarang hanya buat An,gue selalu menyesalkan kepergian An yang entah karena alas an apa gue pun gak tau,An ada di hati terdalam gue,menempati posisi yang gak bisa digantiin orang lain. Gue denger An punya pacar baru,dan disinilah gue menyerah pada hidup gue. Ketika gue gak lagi menjadi orang yang berarti dalam keluarga gue,dan kehilangan perhatian,gue sempet mau ngikut temen gue minum-minuman beralcohol,entahlah setan mana yang berhasil masuk kedalam otak kecil gue.Hanya saja Alloh gak mengijinkan gue,ketika malam itu gue mau berangkat,hujan turun deras,dan gue disadarkan bahwa masih ada jalan buat hidup gue yang lebih indah. Gue masih kelas 2 smp waktu itu,dan jelas itu sesuatu yang salah. Maklum,Ababil gan :v
Hari itu gue ada jadwal buat liburan,Study Tour tepatnya. Sepanjang perjalanan sore yang hujan,gue hanya bisa terdiam dan mengharap An hubungin gue,dan sampe gue pulang,gak ada seorang pun yang sms gue dan peduli sama gue. Gue hanya menghabiskan sedikit waktu gue di Ancol sama Dev.Ini terjadi sebelum Dev jadian,jadi gak ada salahnya gue jalan-jalan sebentar sama Dev.
Part 8
Gue yang mengalah An,Bu..
Kenyataan pahit yang harus gue terima saat itu adalah ibu gak mengijinkan gue pacaran sama An,gue boleh milih cewek mana aja asal bukan An. Awalnya gue bersikeras tentang hubungan gue ini,dan sebagai gantinya gue selalu salahin dan gak dianggep di keluarga,yaudah gue gak peduli,toh kalian gak pernah liat gue dari sisi yang baik,kalian hanya nyalahin gue karna gue gak bisa dibanggain. Gue cerita sama An tentang keluarga gue dan tentang Ibu gue yang gak setuju tentang gue sama An.
An:Trus aku harus gimana sekarang?
Gue:Udahlah,kita jalanin aja,toh ini tentang keluarga ku bukan jadi masalah kamu.
An:Iya tapi gak seperti ini juga harusnya,kalo kamu mau kita bisa putus aja.
Gue:Terserah kamu aja deh An,kalo itu mau kamu.
An:Gak usah marah gitu dong,kalo emang gak mau ya gak usah putus.
Gue:Terserah kamu aja,gak ada gunanya aku ngomong jika apa yang kubilang selalu salah dan diabaikan orang lain.
An:Ini aku prit,bukan orang lain. Yaudah sih ga usah marah-marah.
Gue:Taulah An,aku mau tidur aja.
An:Ini masih jam 7,kamu gak belajar dulu?
Gue:Aku gak pernah belajar,gak ada gunanya juga kalo pinter,Ibu juga liat gue tetep anak yang nakal.
An:Yaudah aku juga gak belajar aja,wong kamu juga enggak.e kok.
Gue:Gak,kamu harus belajar.sekarang kamu belajar dulu,kalo udah nanti bangunin aku.
An:Aku mau nek kamu juga belajar.
Gue:Yaudah gue belajar,belajar dulu ya?
An:Iya nanti smsin aku ya kalo udah.
Dan gue pun tetep gak belajar malam itu,gue Cuma tiduran dan mikir gimana hubungan gue sama An. Entah ada apa sama An,sejak saat itu dya gak lagi seperhatian sebelumnya ke gue,dya semakin menjauh dan menjauh hingga akhirnya di rabu malam An milih mutusin gue.
An:Kita putus aja Feb,aku ngerasa kita udah gak cocok.
Gue:Gak usah bercanda deh An,gue lagi gak mau bercanda.
An gak bales sms gue,gue coba telpon dan dya tetep gak mau ngmong sama gue,gue coba kerumahnya tapi An tetep gak mau keluar nemuin gue, dan hubungan gue dengan An berakhir waktu itu. Gue gak lagi mau hubungin An,meski aku terus berharap lo tetep ada di samping gue An. Jika emang ini yang lo mau An,gue ngalah. Gue turutin keinginan lo dan Ibu.Mungkin gue emang gak lagi pantes diperhatikan orang lain.
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
Stories from the Heart
rumah-terbengkalai-true-story
Stories from the Heart
si-cantik-dan-si-buruk-rupa
Stories from the Heart
sekamar-kos-dengan-dia
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Stories from the Heart
relakan-aku
Stories from the Heart
gadis-berambut-merah
Copyright © 2020, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia