News
Batal
KATEGORI
link has been copied
13
Lapor Hansip
29-03-2014 01:27

Sue Mengenai Foto Liputan yg Masuk Majalah (Pls need help!)

langsung aja y gan, ane mau kasih cerita apakah si SU ini pantes di sue apa ga.. langsung aja ceritanya gini gan:

Agustus 2013, product AVE ingin melakukan acara launching product dan memilih tempat di kafe OLL yg berada di dalam Mal B untuk acara launchingnya. Utk eventnya, AVE & OLL meminta event organizer bernama SL untuk merorganizir acara launchingnya. SL pun meminta seorang designer yaitu aneeee utk meramaikan acara dgn membentuk acara fashion show di acr tsb. Utk dokumentasi, SL meminta ET itu memotret acaranya. Dalam hal ini, ane hanya sponsor dan tdk ada kontrak hitam d atas putih, hanya melakukan fashion show cuma-cuma saja utk meramaikan acara tsb dan sekalian promosi.

Selesai acara, ane meminta foto2 dokumentasi shownya kpd LL, salah satu pihak dr eo SL. Akhirnya LL memintanya kpd ET, ET langsung email semua photo kpd ane.

Maret 2014, ane diliput sebuah majalah berinisial BB. Majalah BB meminta foto2 yg dimiliki ane utk melengkapi artikel tsb (artikel keseluruhan ttg ane alias profile biasa). sy mengirim photo2 lewat email kpd majalah BB, semua foto termasuk foto pada saat event launching AVE berlangsung. Majalah BB tidak konfirmasi lagi kpd saya foto manakah yang BB pilih, tiba tiba langsung ke publish aja majalahnya dengan 3 foto: Foto profil saya, liputan saya saat show di mal GI, dan satu foto liputan saya di acara launching AVE di kafe OLL bersama 6 model memakai gaunnya (Model tsb adlh model dr pihak eo SL). Foto liputan AVE itu ada tulisan "courtesy by ET (photographer)" bukan by SL selaku eo atau AVE selaku product yg launching.

Saat majalah BB terbit, saya dikomplain pihak SL dan diancam dituntut karena memajang foto tanpa izin ke pihak SL. SL menyatakan dikomplain oleh pihak AVE & OLL & Mall B atas kebocoran foto tsb. Selama pengalaman saya berkali-kali masuk majalah, website, dan televisi yg lebih dikonsumsi masyarakat banyak, tidak ada pihak manapun (yg lebih besar drpd SL) yg menuntut saya. Saya pun tdk pernah diberitahu bahwa foto ini tdk boleh tersebar (sblm di majalah, saya sudah upload di instagram dan facebook utk portfolio, yaiyalah itu kan gaunnya saya, saya ga dibayar kok masa foto gaun sendiri aja ga boleh publish)

Complain SL ke saya adalah:
1. Tidak meminta izin akan memuat foto tsb di majalah
2. SL mengaku sudah ada perjanjian dgn AVE agar semua photo dokumentasi tidak bocor.
3. Tertulis "Courtesy by ET", tidak ada nama SL / AVE / OLL
4. Di belakang foto (itu fotonya di photobooth) ada background photobooth dgn merk AVE. Dia bilang AVE sudah di hak paten ga boleh sembarangan ke majalah.
5. Dia mengancam kalau saya tdk clear masalah ini 3 x 24 jam, dia akan sue saya lewat koran (dia ga kasih tau koran apa, pasalnya aj ga kasih tau)
6. Kl mau ga lewat jalur hukum, saya diminta membuat surat minta maaf terbuka di majalah kpd pihak SL & minta maaf tertulis di atas materai.
7. Dia menuntut saya bukan majalah karena dari tangan saya lah majalah itu mendapatkan foto liputan.

Pandangan saya:
1. Kalau mau di sue menurut pasal 362 KUHP, saya tidak termasuk mencuri karena saya meminta dgn izin dan diberikan.
2. Kalau mau di sue berdasarkan bag. keenam pasal 19 hak cipta atas potret: saya tdk bisa di sue krn bukan saya yg memperbanyak/mempublish tp majalah BB lah yg memperbanyak/mempublish.
3. Foto itu juga ada baju-baju karya saya, apakah saya tdk ada hak utk memperlihatkan baju itu sbg sponsor saat itu?
4. Saya tidak ada ttd kontrak, ET sbg photographer pun tdk ada ttd kontrak bahwa photo itu tdk boleh bocor.
5. Yg keberatan pihak SL, tapi pihak product AVE atau venue OLL tdk ada contact saya.
6. Lo harusnye terimakasih kaleeee sama gue kalo event lo masuk majalah.
7. Permintaan maaf di majalah jelas menurunkan image saya sbg designer. Di atas materai jg sy kberatan, too much banget.
8. Kalau sampai pihak SL menuntut saya di koran, apakah saya bisa menuntut balik atas pencemaran nama baik?

UPDATE SABTU, 29 MARET 2013
Saya merekam pembicaraan saya dengan Pak I dari pihak SL, isi rekamannya adalah:
Pihak OLL & AVE keberatan atas foto tsb, komplain ke pihak SL. SL komplain ke saya dan ingin dituntut. Saya meminta surat pernyataan keberatan dari pihak OLL dan AVE, SL bilang: "Kata pengacara saya, saya tdk perlu memberikan apapun ke kamu." Then saya bilang kl saya ga akan proses apapun tanpa ada surat. Pak I dari pihak SL pun bilang bahwa surat akan langsung ada di koran apabila 3 x 24 jam (dihitung dr Selasa karena Senin hari besar) saya tdk clear apapun.
Tapi saya pun sudah bertanya langsung kepada pihak OLL dan saya sudah mendapat bukti tertulis lewat email yg menyatakan bahwa OLL tidak keberatan. Kalo pihak AVE saya belum dpt contactnya.
Apakah ini bisa saya sue balik karena pihak SL menyalahgunakan nama OLL (dan mungkin AVE) untuk menuntut saya?

Apakah saya pantas dituntut? (SL tdk dapat menjelaskan dituntut dgn pasal apa) tolong pencerahannya ya gan, ini bener2 stuck banget. FYI saya baru 22thn, berhadapan dgn orang-orang pihak SL yg 40-50 tahunan, jd saya tau banget kayanya they look down on me. thanks

Sebelumnya thanks banget ya gan
emoticon-Kiss
Diubah oleh fashiondesigner
0
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Sue Mengenai Foto Liputan yg Masuk Majalah (Pls need help!)
31-03-2014 16:13
Quote:Original Posted By fashiondesigner
SL bayar ET, tapiii SL dibayar AVE & OLL alias uangnya kan cair dari pihak AVE & OLL.
Nope, ane ga ngakuin apa2 gan itu artikel murni cuma profil ane doang ga ada sangkut paut sm acara.
Pihak SL bilang AVE dan OLL keberatan. Tapi ane udah dapat bukti tertulis hari ini bahwa OLL sama sekali tdk keberatan, kl AVE belom gan soalnya susah org dalemnya bingung mau nyarinya. Sedangkan ane udah rekam saat SL bilang AVE dan OLL keberatan, pdhl OLL ga keberatan, apakah itu bisa di sue balik atas penyalahgunaan nama OLL? thanks


ngapain cari perkara kalo lo udah ada di pihak yg bener?

baca lagi sono jawaban gw sebelumnya.
0 0
0
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia