Entertainment
Batal
KATEGORI
link has been copied
177
KASKUS
51
244
https://www.kaskus.co.id/thread/6004caa04601cf0463372e30/meledak-pesaing-whatsapp-ini-puncaki-store-penggunanya-melonjak-4000-persen-lebih
Memasuki momen sekitar tahun baru 2021 ini pengguna media sosial WhatsApp dibuat geger. Pasalnya aplikasi perpesanan yang berinduk ke Facebook tersebut menerapkan kebijakan baru yang mana data pribadi pengguna akan dishare ke perusahaan induknya, yakni Facebook. 
Lapor Hansip
18-01-2021 06:39

Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih

Past Hot Thread
icon-verified-thread
Memasuki momen sekitar tahun baru 2021 ini pengguna media sosial WhatsApp dibuat geger. Pasalnya aplikasi perpesanan yang berinduk ke Facebook tersebut menerapkan kebijakan baru yang mana data pribadi pengguna akan dishare ke perusahaan induknya, yakni Facebook. 

Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih

WA - Signal-Telegram (Sumber: youtube.com)


Dalam pemberitahuannya pihak WhatsApp semacam memaksa pengguna untuk menyetujui kebijakannya. Jika tidak menyetujui kebijakan baru tersebut, pengguna terancam tidak bisa menggunakan WhatsApp lagi mulai tanggal 8 Februari 2021.

Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih

Mobil Mesenger Terpopuler per Oktober 2020 (Sumber: kontan.co.id)


Setelah heboh penerapan kebijakan baru tersebut, pihak WhatsApp akhirnya buka suara. Dilansir Kompas.com 17 Januari 2021, kebijakan itu ditunda sampai 15 Mei 2021. Lewat blog pribadinya pihak WhatsApp menyampaikan bahwa kebijakan baru hanya mencakup opsi baru bagi orang-orang untuk mengelola bisnis baru di WhatsApp. Mereka juga mengatakan tidak akan memperluas kemampuannya untuk berbagi data dengan Facebook.

Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih

Data yang Dikumpulkan Aplikasi dan Dilinkkan Pada Pengguna oleh Facebook - WA - Telegram - Signal (Sumber: gadgets-africa.com)


 Meski telah melakukan klarifikasi dan penangguhan, kebijakan baru yang awalnya diumumkan WhatsApp dan akan berlaku 8 Februari tersebut sudah terlanjur membuat banyak pengguna melirik dan mulai beralih ke aplikasi media sosial yang lain. Hal itu terlihat dari lonjakan pengguna para pesaing WhatsApp seperti misalnya Telegram dan Signal.

Salah satu aplikasi yang kebanjiran pengguna baru adalah Telegram. Aplikasi perpesanan multi platform besutan Pavel Durov tersebut kebanjiran pengguna. Dilansir Cnnindonesia.com, 17 Januari 2021, pihak telegram mengaku mengalami peningkatan 25 juta pengguna dalam 72 jam. Hal itu menjadikan aplikasi perpesanan yang dikembangkan pengusaha asal Rusia tersebut memiliki basis pengguna tembus angka 500 juta pengguna aktif.

 Selain Telegram aplikasi perpesanan Signal juga mengalami fenomena serupa. Aplilkasi yang sempat direkomendasikan oleh orang terkaya nomor dua di dunia, Elon Musk, tersebut mengalami ledakan pengguna yang cukup signifikan. Dilansir Kompas.com, 17 Januari 2021, pada tanggal 13 Januari 2021 Signal berada dipuncak store aplikasi Google dan Apple.

Pengguna Signal pun meledak. Dilansir Cnnindonesia.com, 17 Januari 2021, dalam rentang waktu yang singkat dari tanggal 7 sampai dengan 10 Januari 2021 ada 7,5 juta penginstallan di Apple Store dan Google Play. Menurut Sensor Tower hal itu adalah 43 kali dari pekan sebelumnya. Atau dengan kata lain melonjak sekitar 4.300 persen. Wau!

Saat ini WhatsApp memang merajai pasar perpesanan dunia. Bahkan dilansir liputan6.com, 18 November 2018, sekitar 83 persen pengguna internet di Indonesia memakainya. Hal itu mungkin menyebabkan posisi WhatsApp masih belum dapat digantikan oleh perpesanan lain untuk saat ini.

Tetapi dengan adanya fenomena banyaknya pengguna yang melirik aplikasi lain tersebut seharusnya menjadikan WhatsApp berhati-hati menerapkan kebijakan barunya. 

Semakin banyak orang yang sadar akan betapa penting data pribadinya. Jika hal ini tidak menjadikan pertimbangan WhatsApp bisa jadi penggunanya akan tergerus sedikit demi sedikit. Dan berkaca pada BBM yang pernah jaya dan ditinggalkan, nasib serupa bisa jadi akan menimpa siapa saja. Bahkan bisa juga WhatsApp yang sekarang harus diakui adalah raja...I]


Referensi:

1. https://www.cnnindonesia.com/teknologi/20210117115342-185-594755/server-signal-keok-imbas-overload-disentil-elon-musk  
profile-picture
profile-picture
profile-picture
viqririatra dan 30 lainnya memberi reputasi
29
Tampilkan isi Thread
Masuk atau Daftar untuk memberikan balasan
Halaman 6 dari 6
Post ini telah dihapus oleh KS06
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
27-01-2021 14:58
Udah mulai pindah ke telegram nih gan haha
0 0
0
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
30-01-2021 20:10
Ahaha udah mulai pindah ke telegram sama signal nih gan
0 0
0
Lihat 4 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 4 balasan
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
31-01-2021 01:47
ane baru tahu malah aplikasi signal ini, yang ane tau itu wa sama telegram doang
0 0
0
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
31-01-2021 19:06
boleh juga nih signa untuk urusan keamanan dan privacy emoticon-Wow
0 0
0
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
07-02-2021 13:33
Sulit utk geser WA. Krn mayoritas org pake WA.
0 0
0
Lihat 2 balasan
Memuat data ...
1 - 0 dari 2 balasan
Post ini telah dihapus oleh azhuramasda
Meledak! Pesaing WhatsApp Ini Puncaki Store, Penggunanya Melonjak 4.000 Persen Lebih
04-03-2021 17:19

biasa saja

mayoritas dari 500jt pengguna telegram juga menggunakan Whatsapp sebagai aplikasi perpesanan utama. saya menduga sekitar 400jt dari 500jt pengguna Telegram hanya menjadikan aplikasi telegram sebagai aplikasi cadangan, aslinya mereka tetap pakai WA.
0 0
0
Halaman 6 dari 6
icon-hot-thread
Hot Threads
obrolan-hangat-logo
Obrolan Hangat
Copyright © 2021, Kaskus Networks, PT Darta Media Indonesia